Laman

Selasa, 15 November 2016

tt1 D 10d “MENYERU PADA KEBAIKAN” “QS. AN-NAHL [016] : 36”


OBYEK PENDIDIKAN “TAK LANGSUNG”
“MENYERU PADA KEBAIKAN”
“QS. AN-NAHL [016] : 36”


Fitri Nisfiyah Nahari (2021115270)
KELAS : D

JURUSAN TARBIYAH
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah yang bertemakan “OBYEK PENDIDIKAN “TAK LANGSUNG” MENYERU PADA KEBENARAN yang dijelaskan dalam QS. An-Nahl [016] : 36 untuk memenuhi tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi I ini dengan tepat waktu. Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan Nabi kita Nabi Muhammad SAW berserta keluarga, dan sahabatnya yang telah membawa kita dari alam yang gelap gulita ke alam yang terang benderang ini.
Penulis menyadari bahwa didalam pembuatan makalah ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak untuk itu dalam kesempatan ini penulis, untuk itu dalam kesempatan ini penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih kepada :
1. Dr. H. Ade Dedi Rohayana, M. Ag selaku rektor Institut Agama Islam Negeri Pekalongan.
2. Drs. Moh. Muslih, M. Pd., Ph.D. selaku wakil rektor I Institut Agama Islam Negeri Pekalongan.
3. H. Zaenal Mustakim, M.Ag selaku wakil rektor II Institut Agama Islam Negeri Pekalongan.
4. Drs. H. M. Muslih Husein, M. Ag selaku wakil rektor III Institut Agama Islam Negeri Pekalongan.
5. Staf perpustakaan Institut Agama Islam Negeri Pekalongan yang telah menyediaan buku-buku bacaan terkait makalah ini.
6. Muhammad Hufron, M.Si selaku dosen mata kuliah Tafsir Tarbawi I IAIN Pekalongan yang telah memberikan tugas ini kepada penulis.
7. Orang tua yang telah memberikan dukungan dan doa yang menyertai dengan ikhlas.
8. Serta tidak ketinggalan pula teman-teman seperjuangan yang saya cintai.
Penulis berharap makalah ini dapat menambah wawasan pengetahuan keislaman khususnya untuk mata kuliah Tafsir Tarbawi I. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis dan umumnya bagi pembaca. Penulis mohon maaf apabila terdapat kata-kata yang kurang berkenan di dalam penulisan makalah ini. Karena penulis sadari masih dalam tahap belajar. Penulis berharap adanya kritik, saran, dan usul guna memperbaiki makalah yang penulis buat dan penulis mengucapkan banyak terima kasih.
Wassalamu’alaikum.Wr.Wb.


Pekalongan, 15 November 2016


Penulis












BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Al-Qur’an adalah wahyu Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril. Al-Qur’an berisi berbagai aspek kehidupan. Al-Qur’an merupakan pedoman dan petunjuk bagi umat islam dalam segala bidang agar manusia mempelajarinya dan menjauhkan diri dari kebodohan yang dapat menjerumuskan manusia dalam keburukan.
Al-Qur’an menjadi bukti kebenaran Nabi Muhammad SAW, dan fungsi utamanya adalah menjadi “petunjuk untuk seluruh umat manusia.” Petunjuk ini adalah petunjuk agama atau biasa juga disebut sebagai syariat. Dari segi pengertian kebahasaan, syariat berarti “jalan menuju sumber air.” Jasmani manusia, bahkan seluruh makhluk hidup, membutuhkan air, demi kelangsungan hidupnya. Rohaninya pun membutuhkan “air kehidupan.” Di sini, syariat mengantarkan seseorang menuju air kehidupan itu.
Al-Qur’an pasti tidak mengandung keraguan di dalamnya dan siapa pun tidak boleh meragukannya. Siapa yang dalam hatinya masih menyimpan keraguan terhadap kebenaran Al-Qur’an, orang itu sama saja dengan tidak beriman kepada malaikat Jibril sebagai mediator penyampainya. Bahkan, sama dengan meragukan keberadaan dan kebenaran Allah SWT sebagai Tuhan Yang Maha Esa.
B. Judul
Objek Pendidikan “Tak Langsung” : Menyeru pada Kebenaran

C. Nash
ôs)s9ur $uZ÷Wyèt/ Îû Èe@à2 7p¨Bé& »wqߧ Âcr& (#rßç6ôã$# ©!$# (#qç7Ï^tGô_$#ur |Nqäó»©Ü9$# ( Nßg÷YÏJsù ô`¨B yyd ª!$# Nßg÷YÏBur ïƨB ôM¤)ym Ïmøn=tã ä's#»n=žÒ9$# 4 (#r玍šsù Îû ÇÚöF{$# (#rãÝàR$$sù y#øx. šc%x. èpt7É)»tã šúüÎ/Éjs3ßJø9$# ÇÌÏÈ   
D. Arti
“Dan sungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).”
E. Arti Penting Untuk Dikaji
Dalam konteks ini, mengapa sangat perlu dikaji mengenai menyeru pada kebenaran dan penjelasannya telah ada dalam QS. An-nahl [016] ayat 36, seperti penjelasan diatas, di dalam ayat ini terkandung makna bahwasanya Allah SWT telah memperingatkan kepada hamba-Nya yang mendustakan kebenaran Rasul, dengan mengancam mereka akan memberikan hukuman di dunia apabila setelah datang peringatan dari Rasul, mereka tidak mau mengubah pendiriannya. Dan makna bahwasanya kita harus mengimani pada Rasul yang telah diutus Allah SWT untuk tiap-tiap umatnya tetapi dengan tujuan yang sama, yaitu menyerukan kebenaran atau ketauhidan serta ke Esa-an Allah SWT, sebagai satu-satunya Dzat yang pantas untuk disembah.
 Allah SWT mengabarkan kepada kita untuk meneliti sejarah umat terdahulu. Seperti halnya Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW kepada umat manusia seluruhnya. Baik umat yang memperoleh atau mendapat petunjuk dari Allah SWT. ataupun umat yang membangkang karena didalamnya terdapat pelajaran yang berharga bagi manusia dan menjadi bekal agar manusia tidak terjerumus kedalam lubang yang sama untuk kesekian kalinya karena setan-setan itu selalu mencari kesempatan untuk menyesatkan manusia.


  
















BAB II
ISI
A. Teori dari Buku
1. Pengertian Kebenaran
Kebenaran menurut Bertrand Russel adalah suatu sifat dari kepercayaan dan diturunkan dari kalimat yang menyatakan kepercayaan tersebut. Kebenaran merupakan suatu hubungan tertentu antara suatu kepercayaan dengan suatu fakta.
Kebenaran menurut Plato dan Aristoteles adalah pernyataan yang dianggap benar itu bersifat koheran atau konsisten dengan pernyataan sebelumnya. Kebenaran itu tampaknya bersifat relatif sebab apa yang dianggap benar oleh suatu masyarakat atau bangsa, belum tentu akan dinilai sebagai suatu kebenaran oleh masyarakat atau bangsa lain. Begitu pula sebaliknya.
Adapun kesimpulannya, kebenaran adalah satu nilai utama di dalam kehidupan manusia, sebagai nilai-nilai yang menjadi fungsi rohani manusia. Artinya sifat manusiawi atau martabat kemanusiaan selalu berusaha memeluk suatu kebenaran.
2. Kebenaran Al-Qur’an
Menurut Quraish Shihab, kebenaran Al-Qur’an dapat dibuktikan melalui beberapa aspek :
Al-Qur’an merupakan banyak fungsi, diantaranya adalah menjadi bukti kebenaran Nabi Muhammad SAW. Bukti kebenaran tersebut dikemukakan dalam tantangan yang sifatnya bertahap. Pertama, menantang siapapun yang meragukannya unutuk menyusun semacam Al-Qur’an secara keseluruhan,. Kedua, menantang mereka untuk menyusun sepuluh surat semacam Al-Qur’an. Seluruh Al-Qur’an berisikan 114 surat. Ketiga, menantang mereka unutuk menyusun satu surat saja semacam Al-Qur’an. Keempat, menantang mereka untuk menyusun sesuatu, seperti atau lebih kurang sama dengan satu surat dari Al-Qur’an .
B. Tafsir dari Buku
1. Tafsir Jalalain
ôs)s9ur $uZ÷Wyèt/ Îû Èe@à2 7p¨Bé& »wqߧ Âcr& (#rßç6ôã$# ©!$# (#qç7Ï^tGô_$#ur |Nqäó»©Ü9$# ( Nßg÷YÏJsù ô`¨B yyd ª!$# Nßg÷YÏBur ïƨB ôM¤)ym Ïmøn=tã ä's#»n=žÒ9$# 4 (#r玍šsù Îû ÇÚöF{$# (#rãÝàR$$sù y#øx. šc%x. èpt7É)»tã šúüÎ/Éjs3ßJø9$# ÇÌÏÈ 
wqߧ p¨Bé& @à2 Îû $uZ÷Wyèt/ s)s9ur (Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat) seperti Aku mengutus kamu kepada mereka - cr& (untuk) artinya untuk menyerukan –  ©!$##rßç6ôã$# (sembahlah Allah) esakanlah Dia - Nqäó»©Ü9$# #qç7Ï^tGô_$#ur (dan jauhilah Thaqhut) berhala-berhala itu janganlah kalian sembah -  ª!$# yyd ô`¨B Nßg÷YÏJsù (maka diantara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah) lalu ia beriman -  M¤)ym Æ¨B Nßg÷YÏBur ï(dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti) telah ditentukan -  's#»n=žÒ9$# Ï møn=tã (kesesatan baginya) menurut ilmu Allah, sehingga ia tidak beriman - (#r玍šsù (maka berjalanlah kalian) hai orang-orang kafir Makkah - šúüÎ/Éjs3ßJø9$# pt7É)»tã c%x.  y#øx. (#rãÝàR$$sù ÚöF{$# Îû (di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan) Rasul-rasul mereka, yakni kebinasaan yang akan mereka alami nanti.
2. Tafsir Ibnu Katsir
“Dan sesungguhnya telah Kami utus pada tiap-tiap umat seorang Rosul, agar mereka menyembah kepada Allah, dan menjauh dari berhala-berhala.” (pangkal ayat 36 QS. An-Nahl).
Ditafsirkan oleh Ibnu Katsir : “Maka senantiasalah Allah SWT mengutus Rasul-rasul kepada manusia, menyeru manusia supaya menyembah Allah SWT Yang Maha Esa dan menjauhkan diri dari Thaghut, sejak terjadinya manusia mempersekutukan yang lain dengan Allah SWT pada kaum Nuh, yang diutus kepada merek Nuh. Maka Nuh yang mula-mula sekali diutus oleh Allah SWT ke muka bumi ini, sampai ditutup dengan kedatangan Muhammad SAW yang da’wahnya melingkupi manusia dan jin di Timur dan di Barat, dan sama sekali itu adalah menurut satu pokok Firman Allah SWT, yaitu membawa wahyu bahwa tidak ada Tuhan melainkan Allah SWT dan hendaklah kepada Allah SWT saja beribadat.” 
Kata Ibnu Katsir seterusnya : “Tidak ada Allah Ta’ala menghendaki bahwa mereka menyembah kepada yang selain Dia, bahkan Dia telah melarang mereka berbuat demikian dengan perantaraan lidah Rosul-rosulNya. Adapun kehendak Allah SWT di dalam mewujudkan sesuatu yang mereka ambil alasan mengatakan takdir, tidaklah hal itu dapat dijadikan hujjah, karena Allah SWT memang menciptakan nereka, dan penduduknya ialah syaitan-syaitan dan kafir-kafir, tetapi tidaklah Allah SWT ridha hambaNya jadi kafir. Dalam hal ini Tuhan mempunyai alasan yang cukup dan kebijaksanaan yang sempurna.” – Sekian Ibnu Katsir.
“Maka di antara mereka ada orang yang diberi petunjuk oleh Allah SWT, dan di antara mereka ada yang tetap atasnya kesesatan. Maka berjalanlah di bumi dan pandanglah, bagaimana kesudahannya orang-orang yang mendustakan.” (ujung ayat 36 QS. An-Nahl).
Di dalam ayat ini terangkan Allah SWT menunjukan perbandingan di antara orang yang mendapat petunjuk Tuhan dan orang-orang yang sesat. Manusia disuruh memandang dan merenungkan perbedaan di antara hidup kedua golongan itu. Kita disuruh berjalan di muka bumi dan memperhatikan bagaimana akibat dari orang yang mendustakan Tuhan, orang yang tidak sudi menerima kebenaran. Di sini Tuhan menjelaskan bahwa akibat dari orang yang mendustakan ajaran Tuhan itu, tidaklah ada yang selamat. Memang, kadang-kadang mereka diberi kesempatan. Maka dengan kesempatan yang diberikan sedikit itu, mereka bertambah lupa dan mereka bertambah bangga dalam kesesatannya. Namun kemudian, segala kesempatan itu dicabut dengan tiba-tiba dengan kesudahan yang menyedihkan.
Demikianlah kita lihat pada tiap-tiap zaman, terjadi pada orang kecil dan orang besar. Bahkan tidaklah dapat dipisahkan dan diperbedakan di antara kuburan seorang Diktator dan seorang penguasa sewenang-wenang dengan kuburan dari seorang penggosok sepatunya.
3. Tafsir Al-Maraghi
Ath-Thaghut : Setiap sembahan selain Allah SWT, termasuk setan,tukang tenung, berhala, dan setiap orang yang menyeru kepada kesesatan.
Di dalam ayat ini Allah SWT menjelaskan, bahwa mereka mencela pengutusan seluruh Nabi, dan berkata, “Sesungguhnya kami telah ditakdirkan untuk mengerjakan perbuatan kami, maka tidak ada gunanya pengutusan mereka itu. Sekiranya Allah SWT menghendaki agar kami beriman kepada-Nya, tidak menyekutukan-Nya dengan suatu apa pun, menghalalkan apa yang Dia halalkan, dan tidak mengharamkan sesuatu pun di antaranya yang telah kami haramkan, tentu perkaranya akan seperti apa yang Dia kehendaki. Akan tetapi Dia tidak menghendaki selain daripada apa yang tengah kami lakukan, maka apa yang dikatakan oleh para Rasul itu tidak lain berasal dari diri mereka sendiri, bukan dari sisi Allah SWT”.
4. Tafsir Al-Mishbah
Surat Al-Nahl ayat 36 ini menghibur Nabi Muhammad SWT dalam menghadapi para pembangkang dari kaum beliau. Seakan-akan ayat ini menyatakan : Allah SWT pun telah mengutusmu, maka ada di antara umatmu yang menerima baik ajakanmu dan ada juga yang membangkang. Dan keadaan yang engkau alami itu sama juga dengan yang dialami oleh para rosul sebelummu, karena sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada setiap umat sebelum Kami mengutusmu, lalu mereka menyampaikan kepada kaum mereka masing-masing bahwa : “Sembahlah Allah SWT yakni tunduk dan patuhlah dengan penuh pengagungan kepada Tuhan Yang Maha Esa saja, jangan menyembah selain-Nya, apa dan siapa pun, dan jauhilah Thaghut yakni segala macam yang melampaui batas, seperti penyembahan berhala dan kepatuhan kepada tirani.” Ajakan para rasul itu telah diketahui oleh umat masing-masing rasul maka di antara mereka yakni umat para rasul itu ada orang-orang yang hatinya terbuka dan pikirannya jernih sehingga Allah SWT menyambutnya dan dia diberi petunjuk oleh Allah SWT dan ada 
pula di antara mereka yang keras kepala, lagi bejat  hatinya sehingga mereka menolak ajakan rasul mereka dan dengan demikian menjadi telah pasti atasnya sanksi kesesatan yang mereka pilih sendiri itu. Wahai umat Muhammad, jika kamu ragu menyangkut apa yang disampaikan rasul, termasuk kebinasaan para pembangkang maka berjalanlah kamu semua di muka bumi dan perhatikan bagaimana kesudahan para pendusta rasul-rasul.
5. Tafsir Al Qurthubi
ôs)s9ur $uZ÷Wyèt/ Îû Èe@à2 7p¨Bé& »wqߧ Âcr& (#rßç6ôã$# ©!$# (#qç7Ï^tGô_$#ur |Nqäó»©Ü9$# ( Nßg÷YÏJsù ô`¨B yyd ª!$# Nßg÷YÏBur ïƨB ôM¤)ym Ïmøn=tã ä's#»n=žÒ9$# 4 (#r玍šsù Îû ÇÚöF{$# (#rãÝàR$$sù y#øx. šc%x. èpt7É)»tã šúüÎ/Éjs3ßJø9$# ÇÌÏÈ   
Artinya : “Dan sungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).”
Firman Allah SWT Ta’ala, Â ©!$# (#rßç6ôã$# cr& »wqߧ 7p¨Bé&È e@à2 Îû $uZ÷Wyèt/ ôs)s9ur “Dan sungguh Kami telah mengutus Rosul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): ‘Sembahlah Allah SWT (saja) …” Maksudnya, hendaknya kalian sembah Allah SWT saja. Nqäó»©Ü9$# (#qç7Ï^tGô_$#ur “Dan jauhilah Thaghut itu.” Maksudnya, tinggalkan oleh kalian semua sesembahan selain Allah SWT, seperti : setan, dukun, patung dan semua yang menyeru kepada kesesatan.  ª!$# yyd ô`¨B Nßg÷YÏJsù “Maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah SWT.” Maksudnya, diberi petunjuk kepada agama-Nya dan beribadah kepada-Nya.  's#»n=žÒ9$# ïÏmøn=tã ôM¤)ymïƨBô Nßg÷YÏBur “Dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya.” Maksudnya, dengan ketetapan dahulu (qadha) bagi dirinya sehingga dia mati dalam kekufurannya. Hal ini menolak pandangan kelompok Qadariyah, karena mereka mendakwakan bahwa Allah SWT memberikan petunjuk kepada semua manusia dan memberikan taufik (bertemunya kehendak Allah SWT dengan kehendak manusia) kepada mereka untuk mendapatkan petunjuk. Allah SWT berfirman, ä's#»n=žÒ9$# Ïmøn=tã äM¤)ym Æ¨B Nßg÷YÏBur ª!$# yyd ô`¨B Nßg÷YÏJsù “Maka di antara umat ituada orang-orang yang telah pasti kesesatannya baginya.”  Hal ini telah dijelaskan bukan hanya dalam satu tempat saja.  ÚöF{$# Îû #r玍šsù “Maka berjalanlah kamu dimuka bumi,”  úüÎ/Éjs3ßJø9$#  èpt7É)»tã c%x.  #øx. #rãÝàR$$sù “Dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).” Maksudnya, bagaimana akhir mereka menuju kepada kebinasaan, adzab dan kehancuran.
6. Tafsir Al-Lubab
Pada surat An-Nahl ayat 36 ini menghibur Nabi Muhammad SAW bahwa apa yang beliau alami itu sama juga dengan apa yang dialami oleh para Rasul yang lalu, karena Allah SWT telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat dimasa lalu, masing-masing mengajak kaumnya menyembah Allah SWT dan mereka menyampaikan kepada kaum mereka masing-masing bahwa : “Sembahlah Allah SWT Yang Maha Esa dan hindari pelampauan batas, seperti penyembahan berhala,” maka ada di antara mereka yang hatinya terbuka dan pikirannya jernih sehingga Allah SWT memberikannya petunjuk khusus yang menjadikan mereka mampu melaksanakan tuntunan-Nya. Tetapi ada juga yang keras kepala, lagi bejat hatinya sehingga menolak ajakan rasul mereka. Dengan demikian, berlakulah atasnya sanksi kesesatan yang mereka pilih sendiri itu. Ayat ini diakhiri dengan mengajak sasaran dakwah Nabi Muhammad SAW agar berjalanlah di persada bumi dan memperhatikan bagaimana kesudahan para pendusta rasul-rasul.
C. Aplikasi dalam Kehidupan
1. Manusia selalu taat beribadah kepada Allah SWT dan tidak mengingkarinya (kafir).
2. Kita wajib meyakini bahwa Dzat yang patut disembah hanyalah Allah SWT.
3. Meyakini bahwa petunjuk-petunjuk yang dibawa para Nabi dan Rasul merupakan penyempurna dari petunjuk-petunjuk sebelumnya dan tidak mendustakan kebenarannya.
4. Serta mengamalkan petunjuk-petunjuk tersebut agar diberi taufik oleh Allah SWT. 
D. Aspek Tarbawi
1. Menyatukan keyakinan umat bahwasanya Allah SWT adalah Dzat Maha Kuasa.
2. Perintah untuk tidak beribadah selain kepada Allah dan tidak mengingkarinya/kafir.
3. Perintah untuk menjauhi syaitan dan sekutunya.
4. Dapat mengambil pelajaran pada setiap kesalahan yang pernah diperbuat oleh ummat terdahulu dan tidak mengulanginya kembali (meluruskan aqidah yang menyimpang).











BAB III
PENUTUP
A. SIMPULAN
Dari uraian diatas, dapat kita simpulkan bahwasannya Allah SWT telah menjelaskan bahwa para Rasul itu diutus sesuai dengan Sunatullah, yang berlaku pada umat sebelumnya. Mereka itu adalah pembimbing manusia ke jalan yang lurus. Bimbingan Rasul-rasul itu diterima oleh orang-orang yang dikehendaki oleh Allah SWT dan menyampaikan mereka kepada kesejahteraan dunia dan kebahagiaan akhirat, akan tetapi orang-orang yang bergelimang dalam kemusyrikan dan jiwanya dikotori oleh noda noda kemaksiatan tidaklah mau menerima bimbingan Rasul itu.
Allah SWT menjelaskan bahwa Dia telah mengutus beberapa utusan kepada tiap-tiap umat yang terdahulu, seperti halnya Dia mengutus Nabi Muhammad saw kepada umat manusia seluruhnya. Oleh sebab itu manusia hendaklah mengikuti seruannya, yaitu beribadat hanya kepada Allah SWT yang tidak mempunyai serikat dan larangan mengingkari seruannya, yaitu tidak boleh mengikuti tipu daya setan yang selalu-menghalang-halangi manusia mengikuti jalan yang benar. Setan-setan itu selalu mencari-cari kesempatan untuk menyesatkan manusia. 
Allah SWT berfirman Artinya: “Dan Kami tidak mengutus seorang Rasulpun sebelum kamu, melainkan Kami wahyukan kepadanya: "Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku.”  (Q.S Al Anbiya': 25).




Profil Penulis

Nama  : Fitri Nisfiyah Nahari
Tempat, tanggal, lahir : Tegal, 25 Januari 1997
Alamat  : Jl. Teuku Cikditiro 1 Gg. Randu 1, RT 04/VI Kelurahan Debong Kidul Kecamatan Tegal Kota Tegal Laka-laka.
Riwayat Pendidikan : TK Batik 1
MI Ihsaniyah 01
SMP Negeri 19 Tegal
MA Al-Hikmah 2 Brebes
Strata 1 IAIN Pekalongan (Masih dalam Pelaksanaa).
Motto Hidup : Saya bisa jika saya berfikir bisa. Bismillah dan lakukan yang terbaik, Semangat !.












Tidak ada komentar:

Poskan Komentar