Laman

Sabtu, 07 Mei 2016

HT L 11 C “ REBOISASI DAN PARU-PARU KOTA”


Hadits Tarbawi
 PELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP
“ REBOISASI DAN PARU-PARU KOTA”


Istiqomah Ika Rima Cahyaningrum
2021214402
Kelas L

TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala nikmat dan karunia-Nya sehingga makalah yang berjudul Reboisasi dan Paru-paru Kota ini dapat diselesaikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada nabi dan junjungan kita, Nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabatnya.
Penyusunan makalah ini merupakan salah satu persyaratan untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Hadits Tarbawi II yang diampu oleh Bapak Ghufron Dimyati,M.S.I  di STAIN PEKALONGAN.
Makalah ini dapat selesai dengan baik atas bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat,
1.H.Salafudin, M.Si.selaku ketua program studi Pendidikan Agama Islam.
2. Dra.Hj.Musfirotun Yusuf,M.M selaku dosen pembimbing.
3. Semua pihak yang telah membantu dan mendukung penyusunan makalah ini.
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya. Disamping itu, apabila dalam makalah ini didapati kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima kritik dann saran yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya. Akhirnya, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Aamiin ya robbal ‘alamiin.

Pekalongan, April  2016


Penulis


BAB I
PENDAHULUAN
Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada disekitar tempat hidup atau tempat tinggal kita, yaitu berupa kesatuan ruang dengan semua benda, daya dan keadaan serta makhluk hidup, termasuk didalamnya manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan kehidupan dan kesejahteraan manusia dan makhluk hidup lainnya. Setiap makhluk hidup akan sangat dipengaruhi oleh lingkungan hidupnya, sebaliknya makhluk hidup itu sendiri juga dapat mempengaruhi lingkunganya. Dalam setiap lingkungan hidup antara komponen yang satu dengan lainya terikat oleh adanya saling ketergantungan. Hukum saling ketergantungan berlaku pada setiap lingkungan hidup. Ketergantungan antara jenis, ketergantungan antara populasi, ketergantungan antara komponen biotik dengan komponen abiotik dan lain lain. Manusia dalam rangka ini merupakan subyek penentu terhadap lingkunganya, karena pada dasarnya penciptaan alam yang telah berlangsung sejak lama sebelum manusia ada, tidak lain, kecuali untuk bekal manusia agar tercapai tujuan hidupnya.
Pengelolaan penggunaan lahan yang telah berpenduduk dan yang masih jarang penduduknya atau yang belum berpenduduk sering mengundang munculnya masalah, kontradiksi antara kebutuhan dan batasan-batasan yang berat demi lingkungan hidup, meningkatnya keperluan hidup, terjadinya kerusakan tanah karena kurang pemeliharaan. Kesadaran lingkungan harus ditumbuhkembangkan pada masyarakat sejak dini . Tekanan sosial dan ekonomi masyarakat yang menggantungkan hidupnya pada sumber daya alam dapat ditumbuhkembangkan melalui upaya pemberian informasi tentang pentingnya menjaga kelestarian lingkungann, salah satunya dengan  reboisasi dan penghijauan yang akan dijelaskan pada makalah ini.


BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Reboisasi dan Paru-paru kota
Reboisasi berasal dari bahasa inggris “reforestation” yang artinya penanaman kembali hutan yang telah ditebang. Reboisasi berguna untuk meningkatkan kualitas kehidupan manusia dengan menyerap polusi dan debu dari udara, membangun kembali habitat dan ekosistem alam, mencegah pemanasan global dengan menangkap karbon dioksida dari udara, serta dimanfaatkan hasilnya.
Secara lebih luas, reboisasi dapat diartikan sebagai usaha untuk memulihkan dan menghutankan kembali tanah yang mengalami kerusakan fisik, kimia maupun biologi, baik secara alami maupun oleh ulah manusia. Tanaman yang digunakan biasanya tanaman yang  mempunyai perakaran yang kuat, dalam dan luas sehingga membentuk jaringan akar yang rapat, mempunyai pertumbuhan yang cepat, mempunyai nilai ekonomi dan dapat memperbaiki kualitas kesuburan tanah.
Paru-paru kota atau biasa disebut dengan taman kota adalah taman yang berada di lingkungan perkotaan dalam skala yang luas dan dan dapat mengantisipasi dampak-dampak yang ditimbulkan oleh perkembangan kota dan dapat dinikmati oleh seluruh warga kota.
B. Ayat atau Hadits pendukung
Dalam ayat Al-Qur’an diperingatkan dengan tegas kepada manusia agar jangan melakukan kerusakan. Kerusakan di bumi bisa terjadi karena perbuatan manusia yang semena-mena terhadap lingkungan, dan bisa pula karena akibat penggunaan kekayaan alam yang boros dan mubadzir. Sebagaimana tertera dalam Q.S. Al-Baqarah ayat 205; Q.S.Al-Qashas ayat 77 dan lain sebagainya.
Larangan menelantarkan lahan dijelaskan dalam hadits yang ditakhrij oleh al-Bukhari dalam kitab Hibah, dan juga dalam takhrijnya pada kitab al-muzara’ah yang artinya: Hadis Abi Hurairah ra. berkata: Rasulullah saw. bersabda: ”Barang siapa mempunyai tanah,maka hendaklah dia menanaminya atau memberikan tanah itu kepada saudaranya. Jika dia tidak mau berbuat demikian,maka hendaklah dia memelihara tanahnya itu.
Dijelaskan bahwa upaya penghijauan merupakan salah satu hal yang sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Oleh karena itu syari’at sangat menganjurkan umat Islam agar memanfaatkan lahan-lahan yang ada dengan memelihara melalui penanaman. Manfaat lahan yang dihijaukan kembali manfaatnya bagi kehidupan manusia itu sendiri.
C. Teori Pendukung
Tumbuh-tumbuhan merupakan tempat penyimpanan air yang sangat dibuuhkan oleh manusia. Sehingga upaya pemeliharaannya merupakan perbuatan terpuji karena syari’at memberikan pelajaran bagi ummatnya agar memberikan manfaat bagi kehidupan. Pemanfaatan lahan dengan menanami tumbuh-tumbuhan sebagai perbuatan yang dianjurkan, karena manfaatnya sangat banyak bagi kehidupan manusia. Sebaliknya membiarkan lahan tidak terurus merupakan perbuatan yang tidak baik. Karena tidak semua manusia memiliki keahlian dan kesempatan untuk bercocok taman, sehingga bekerjasama merupakan suatau upaya yang paling mudah dilakukan dalam pemeliharaan tanaman.
Banyak tanah yang dibiarkan oleh pemiliknya tanpa ada pengurusan, bahkan tanah itu kosong sama sekali yang ada hanya rumput-rumputan. Sehingga apabila hujan turun dengan deras,tanah tersebut sangat mudah kena erosi. Sebagai akibatnya, kepentingan umum akan terganggu karena jalanan yang banyak lumpur atau menimbulkan musibah.
Penanaman lahan-lahan yang terlantar harus diupayakan oleh semua pihak, terutama oleh pemerintah pada lahan-lahan milik pemerintah yang disiapkan sebagai hutan lindung. Pengaturan tebang pilih menjadi salah satu hal yang sangat tepat dalam rangka menjaga kelestarian hutan. Dan salah satu upayanya  adalah dengan sistem penghijauan konservasi.
Sistem penghijauan konservasi (kota) adalah suatu penataan pertanaman campuran yang stabil berdasarkan daya dukung lahan perkotaan yang didasarkan atas tanggapannya terhadap faktor-faktor lingkungan fisik, biologis dan sosial-ekonomi serta berlandaskan sasaran dan tujuan rumah tangga masyarakat kota dengan mempertimbangkan sumber daya dan pilihan yang terbaik. Sistem penghijauan kota merupakan bagian dari suatu sistem yang lebih besar dan dapat dibagi menjadi beberapa sub sistem. Pada tingkatan wilayah perkotaan ada sistem non pertanaman, sistem pemasaran, sistem kredit dan lain lain. Dalam sistem penghijauan kota terdapat unsur-unsur tanah, iklim, tanaman, ternak, gulma, hama-penyakit dan berbagai sub sistem lainya yang saling mempengaruhi satu dengan lainya.
Dari pengertian di atas dapat dilihat bahwa sebenarnya masyarakat kota telah mempraktekkan sistem penghijauan berdasarkan pengalaman, berdasarkan tingkat pengetahuanya, dari sumber daya yang mereka miliki. Usaha yang dilakukan untuk meningkatkan pendapatan dan kualitas lingkungan hidup pada hakekatnya hanyalah menggali potensi sumber daya yang mereka miliki.
Konservasi merupakan upaya untuk melestarikan sumber daya alam dan kualitas lingkungan hidup, serta menyelamatkanya dari kerusakan, hilang atau punah. Di wilayah kota muatan konservasi ini terutama ditujukan pada sumber daya atmosfer, tanah dan air. Dalam arti luas konservasi termasuk juga usaha rehabilitas dan reklamasi, merupakan upaya membuat lingkungan perkotaan atau lahan marginal menjadi lebih baik dan lebih produktif yang dapat dipertahankan kesinambunganaya.
Dengan demikian sitem pertanaman konservasi menggunakan pendekatan yang menyeluruh dan terpadu dalam memanfaatkan sumber daya alam, baik pada lingkungan lahan kritis atau marginal agar lebih produktif dan lestari potensinya dan memperhatikan kaidah ketekaitan yang saling menguntungkan antara komponen-komponenya.
D. Aplikasi Hadits dalam Kehidupan
Hadits di atas memberikan anjuran kepada kita untuk menghijaukan bumi atau menanam sebagai penanggulangan atas kerusakan yang terjadi di bumi. Hadits tersebut menjelaskan bahwa orang-orang hendaknya berbuat baik kepada lingkungan maka ia dilarang berbuat dzalim. 
Bentuk dari penghijauan adalah seperti taman di sebuah kota memiliki suatu fungsi sebagai paru-parunya kota. Kota selalu diidentikan dengan padatnya penduduk, banyaknya kendaraan bermotor, dan banyaknya gedung-gedung, sehingga mengakibatkan terjadinya polusi udara yang dihasilkan oleh kendaraan bermotor serta terjadinya suatu penumpukan debu pada setiap benda yang berada di sekeliling kita, sehinggga udara yang berada disekitarnya pun tidak baik untuk diserap atau dihirup oleh tubuh.
Adanya taman kota, dapat membantu atau menangkal udara kotor. Dengan adanya taman kota kita tidak perlu hawatir dengan lingkungan udara yang kotor, karena taman kota pun akan menyerap udara kotor dan dapat menghasilkan udara yang bersih dan segar untuk tubuh kita. Akan tetapi kita seakan tidak sadar akan semua itu, kita malah melalaikan taman kota, bukan itu saja taman yang seharusnya terawat, akan tetapi malah terabaikan dan tidak terawat sama sekali, bagian yang kecil saja kita tidak mampu untuk menjaganya, bagaimana dengan masalah yang besar pasti kita akan berat untuk mengatasinya.
Seperti yang terjadi saat ini, maraknya penebangan liar di hutan-hutan dan pembakaran lahan hijau sehingga menimbulkan dampak yang sangat merugikan bagi manusia yang berada di sekitarnya, mulai dari bencana alam, asap yang terus menyelimuti kota dan daerah yang berada di sekitarnya, dan yang terakhir kurangnya udara bersih yang di hasilkan sehingga kita sering kali menghirup udara yang sangat kotor.
Andaikan manusia sadar akan pentingnya penghijauan di lingkungan sekitar kita, maka dengan itu kita dapat menciptakan Indonesia atau daerah yang kita tinggali menjadi hijau dan memiliki berjuta udara yang bersih sehingga tubuh kita pun menjadi sehat. Bagi para orang-orang yang sudah menebang liar hutan-hutan sehingga menjadi gundul, segeralah tersadar, mungkin dampak yang dihasilkan akan berdampak bagi anak-anak kelak, segeralah perbaiki semuanya, dengan begitu pasti akan tercipta penghijauaan yang baru.
E. Nilai Tarbawi
Nilai-nilai pendidikan yang tertera pada hadist tentang reboisasi dan paru-paru kota ini adalah sebagai berikut.
1. Anjuran kepada manusia agar tidak melakukan pengrusakan terhadap lingkungan, akan tetapi menjaga dan melestarikannya dengan baik.
2. Anjuran agar tidak menelantarkan lahan (memanfaatkan tanah dengan menanaminya)
3.Pengadaan taman kota sehingga menghasilkan udara yang bersih dan segar untuk tubuh kita.
4. Anjuran untuk tidak menggunakan kekayaan alam ini dengan boros dan mubadzir.

















BAB III
PENUTUP

1. Reboisasi merupakan usaha untuk memulihkan dan menghutankan kembali tanah yang mengalami kerusakan fisik, kimia maupun biologi, baik secara alami maupun oleh ulah manusia.
2. Bentuk dari penghijauan adalah seperti taman di sebuah kota memiliki suatu fungsi sebagai paru-parunya kota.
3. Adanya taman kota, dapat membantu atau menangkal udara kotor. Dengan adanya taman kota kita tidak perlu hawatir dengan lingkungan udara yang kotor, karena taman kota pun akan menyerap udara kotor dan dapat menghasilkan udara yang bersih dan segar untuk tubuh kita.











DAFTAR PUSTAKA

Bariyah,Oneng Nurul.2007. Materi Hadits: Tentang Islam,Hukum,Ekonomi, Sosial, dan Lingkungan.Jakarta:Kalam Mulia.
Khaelany.1996. Islam Kependudukan dan Lingkungan Hidup.Jakarta:PT Rineka Cipta.
Suprihatin,Agung & Daryanto.2013. Pengantar Pendidikan Lingkungan Hidup.Yogyakarta:Gava Media.
https://id.wikipedia.org/wiki/Reboisasi, diakses pada tanggal 02 April 2016,
pukul 15:39













PROFIL

Nama  : Istiqomah Ika Rima C.
Alamat  : Tirto,Gg.18 Pkl Barat
Jurusan  : Tarbiyah
Prodi  : PAI
Semester  : 4
Kelas  : L
Motto :
Fokus  melangkah menuju masa depan, namun jangan melupakan yang belakang”













MATERI HADITS 62 : Reboisasi dan Paru-paru Kota

عن أنس بن مالك قال قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( ان قامت على احدكم القيامة
 وفي يده فسلة فليغرسها ) . ( رواه أحمد في المسند, باقي مسند المكثرين ,مسند أنس بن مالك )
Dari Anas bin Malik berkata, Rasulullah Saw.bersabda:”Jika salah satu diantara kamu sekalian melakukan pengrusakan pada lingkungan sekitarnya, maka tanamlah kembali padanya.”(HR. Imam Ahmad)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar