Laman

Sabtu, 07 Mei 2016

HT L 11 B "PERHATIAN TERHADAP KEKAYAAN HEWANI"


Hadits Tarbawi
MELESTARIKAN LINGKUNGAN HIDUP 
"PERHATIAN TERHADAP KEKAYAAN HEWANI"

Sumarsono
2021214487

Kelas L
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM / JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Alkhamdulillaahi Robbil ‘aalamiin, puji syukur kehadirat Allah SWT. yang telah memberi taufiq, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Perhatian Terhadap Kekayaan Hewani”. Shalawat serta salam selalu tercurah kepada Nabi Agung Muhammad saw.
Makalah ini dibuat guna memenuhi salah satu tugas dalam mata kuliah Hadits Tarbawi II. Dalam makalah ini menjelaskan tentang Malaikat. 
Penyusun berharap semoga makalah ini bermanfaat dan dapat dijadikan pengetahuan mengenai hal tersebut.
Kami menyadari bahwa makalah kami ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT selalu meridhai segala usaha kita. Amin.



Pekalongan, 30 April 2016

Penulis     













BAB I
PENDAHULUAN
Manusia hidup di dunia mempunyai berbagai interaksi dalam menjalani kehidupannya. Selain interaksi kepada Allah, sesama manusia, dan alam sekitar, manusia juga berinteraksi dengan mahluk hidup lainnya, yaitu hewan. Hewan termasuk juga mahluk Allah yang harus kita hargai kehidupannya.
Allah menciptakan hewan tentunya mempunyai suatu kemanfaatan di dalamnya, sehingga kita perlu menghargai kamanfaatan tersebut, dan kita tidak boleh membunuhnya hanya untuk iseng atau main-main. Hal tersebut merupakan suatu kesia-siaan yang bahkan nanti diakhirat akan dimintai pertanggungjawabannya.
Hadits berikut ini adalah dalil yang menerangkan tentang perhatian terhadap kekayaan hewani. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Aamiin. 



BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Hewan adalah organisme eukariotik (memiliki membran inti sel), multiseluler (bersel banyak), tidak memiliki dinding sel, tidak berklorofil sehingga hidup sebagai organisme jenis heterotrof, dan dapat menggerakkan tubuh untuk mencari makan atau mempertahankan dari dari musuh. Terdapat sekitar satu juta spesies hewan dengan struktur dan bentuk tubuh yang beraneka ragam. Hewan menempati hampir semua ekosistem di bumi, namun kebanyakan spesies hewan hidup di air. Hewan-hewan tersebut selanjutnya diklasifikasikan berdasarkan kriteria tertentu.

B. Hadits Pendukung
Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma berkata:
" إِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَهَى عَنْ قَتْلِ أَرْبَعٍ مِنَ الدَّوَابِّ: النَّمْلَةُ، وَالنَّحْلَةُ، وَالْهُدْهُدُ، وَالصُّرَدُ " [سنن أبي داود: صححه الألباني]
Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melarang membunuh empat hewan: Semut, lebah, burung hud-hud, dan burung shurad. [Abu Daud: Shahih]

Dari Aisyah radhiyallahu 'anha; Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

" خَمْسٌ مِنَ الدَّوَابِّ، كُلُّهُنَّ فَاسِقٌ، يَقْتُلُهُنَّ فِي الحَرَمِ: الغُرَابُ، وَالحِدَأَةُ، وَالعَقْرَبُ، وَالفَأْرَةُ، وَالكَلْبُ العَقُورُ [صحيح البخاري ومسلم]
Lima hewan semuanya fasik (berbahaya), bisa dibunuh sekalipun di daerah haram: Burung gagak, burung rajawali, kalajengking, tikus, dan anjing liar. [Sahih Bukhari dan Muslim]

C. Teori Pengembangan
Sudah jelas kiranya bahwa hewan tidak memiliki kemampuan untuk menuntut haknya dari kita. Hal itu jika di dunia, namun, di akhirat nanti hewan akan menuntut sendiri haknya kepada Allah tentang segala sesuatu yang dilakukan manusia di dunia terhadap dirinya. Sehingga di dunia, kita wajib berbuat baik dan memperhatikan apa yang menjadi hak mereka. Nabi SAW melarang membunuh binatang tanpa ada tujuan yang jelas. Beliau bersabda : “ barang siapa yang membunuh burung pipit dengan sia-sia, maka burung tersebut akan berteriak kepada Allah, dan mengatakan: Wahai Tuhanku, sesungguhnya Fulan telah membunuhku dengan sia-sia dan tidak membunuhku untuk suatu manfaat”.
Hadis itu menerangkan bahwa membunuh binatang secara sia-sia dan tidak ada gunanya maka hukumnya haram. Misalnya membunuh sekedar untuk main-main atau iseng belaka. Pada saat yang sama hadis di atas membolehkan membunuh binatang untuk suatu manfaat yang ingin diperoleh manusia, misalnya untuk di makan dan sebagainya. Syaratnya tidak boleh membunuh menggunakan api atau yang sejenisnya (seperti listrik) sebab ada hadis Nabi yang melarang cara itu.
Menurut Muhammad Daud Ali dalam bukunya Pendidikan Agama Islam megemukakan bahwa manusia menjadi khalifah di muka bumi ini tidak untuk melakukan perusakan dan pertumpahan darah, tetapi untuk membangun kehidupan yang damai, sejahtera dan penuh keadilan. Dengan demikian, manusia yang melakukan kerusakan di muka bumi ini secara otomatis mencoreng atribut manusia sebagai khalifah.

D. Aplikasi Hadits dalam Kehidupan
Pada hakekatnya Islam mengajarkan pada umatnya untuk menyayangi binatang dan melestarikan kehidupannya. Di dalam Al-qur’an, Allah SWT menekankan bahwa telah menganugerahi manusia wilayah kekuasaan yang mencakup segala sesuatu didunia ini, hal ini tertuang dalam surat Al-Jatsiyah,45:13 yang artinya sebagai berikut :
”Dan Dia telah menundukan untukmu segala apa yang ada di langit dan segala apa yang ada di muka bumi; semuanya itu dari Dia; sesungguhny di dalam yang demikian itu terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berfikir “(Q.S. Al-Jatsiyah,45:13).
Ayat ini sama sekali tidak menunjukan bahwa manusia memiliki kekuasaan mutlak (carte blance) untuk berbuat sekehendak hatinya dan tidak pula memiliki hak tanpa batas untuk menggunakan alam sehingga merusak keseimbangan ekologisnya. Begitu pula ayat ini tidak mendukung manusia untuk menyalahgunakan binatang untuk tujuan olahraga maupun untuk menjadikan binatang sebagai objek eksperimen yang sembarangan. Ayat ini mengingatkan umat manusia bahwa Sang Pencipta telah menjadikan semua yang ada di alam ini (termasuk satwa) sebagai amanah yang harus mereka jaga. 
Al-qur’an berkali-kali mengingatkan bahwa kelak manusia akan mempertanggungjawabkan semua perbuatan mereka di dunia, seperti yang termaktub dalam ayat berikut :
"Barang siapa melakukan amal saleh, maka (keuntungannya) adalah untuk dirinya sendiri; dan barang siapa melakukan perbuatan buruk, maka itu akan mengenai dirinya sendiri. Dan kelak kamu semua akan kembali kepada Tuhanmu" (Q.S Al-Jatsiyah, 45:15). 
Karena itu, umat manusia harus memanfaatkan segala sesuatu menurut cara yang bisa dipertanggungjawabkan. Dalam hal ini, Muhammad Fazlur Rahman Anshari menulis: "Segala yang dimuka bumi ini diciptakan untuk kita, maka sudah menjadi kewajiban alamiah kita untuk : menjaga segala sesuatu dari kerusakan ; Memanfaatkannya dengan tetap menjaga martabatnya sebagai ciptaan Tuhan; Melestarikannya sebisa mungkin, yang dengan demikian, mensyukuri nikmat Tuhan dalam bentuk perbuatan nyata”.

E. Nilai Tarbawi
· Larangan membunuh hewan dengan tujuan menyia-nyiakannya
· Perintah memaksimalkan kemanfaatan hewan dalam kehidupan sehari-hari
· Perintah menyembelih hewan menurut ajaran syari’at islam
· Larangan menyakiti hewan manapun
· Tidak ada satupun makhluk hidup yang Allah ciptakan tanpa adanya manfaat bagi makhluk hidup lain maupun bagi alam
· Segala tindakan apapun yang manusia lakukan di dunia, kelak di hari kiamat ada pertanggungjawabannya
· Salah satu bentuk nyata dari peran kita dalam lingkungan adalah dengan menjaga kelastarian alam dan segala sesuatu yang ada didalamnya
· Jalan yang paling efektif dan efisien untuk memaksimalkan potensi yang dimilki manusia adalah dengan melalui proses pendidikan

BAB III
PENUTUP
Hadis yang diriwayatkan oleh Sunan Nasa’i tersebut  menerangkan bahwa membunuh binatang secara sia-sia dan tidak ada gunanya maka hukumnya adalah haram. Misalnya membunuh sekedar untuk main-main atau iseng belaka. Pada saat yang sama hadis di atas membolehkan membunuh binatang untuk suatu manfaat yang ingin diperoleh manusia, misalnya untuk di makan dan sebagainya. Syaratnya tidak boleh membunuh menggunakan api atau yang sejenisnya (seperti listrik) sebab ada hadis Nabi yang melarang cara itu.
Sedangkan aspek tarbawi dari hadits tersebut adalah pada hakekatnya Islam mengajarkan pada umatnya untuk menyayangi binatang dan melestarikan kehidupannya. Manusia tidak memiliki kekuasaan mutlak (carte blance) untuk berbuat sekehendak hatinya dan tidak pula memiliki hak tanpa batas untuk memperlakukan setiap makhluk hidup lainnya. Karena itu, umat manusia harus memanfaatkan segala sesuatu menurut cara yang bisa dipertanggungjawabkan.


DAFTAR PUSTAKA

Ali, Muhammad Daud. Pendidikan Agama Islam, Jakarta:CV. Raja Grafindo Persada, 2000. 
Anshari, Muhammad Fazlur Rahma., The Qur’anic Founation and Structure of Muslim Society (Karachi:Trade and Industry Publications Ltd, 1973).
An Nasa’iy, Abu Abdur Rahman Ahmad. 2007.  Sunan Nasa,i. Jakarta: Darus Salam









































PROFIL
 Nama Sumarsono
Alamat : Ds. TerbanRt/w 04/06 Warungasem Batang
TTL : Batang, 14 Nopember 1992
Pendidikan :
Ø SD N Terban tahun 2007
Ø MTs NU 02 Batang tahun 2010
Ø MA NU Batang tahun 2013

Moto hidup
KHOIRUN NASS ANFA’UHUM LIN NASS











Materi Hadits
عن الشَّرِيْدَ يَقُوْلُ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ : [ مَنْ قَتَلَ عُصْفُوْرًا عَبَثًا عَجَّ إِلَى اللهِ عًزَّ وَجَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَقُوْلُ يَارَبَّ إِنَّ فُلاَنًا قَتَلَنِى عَبَثًا وَلَمْ يَقْتُلْنِي لِمَنْفَعَةٍ]
[ رواه النسائ فى السنن, كتاب الضجايا, باب من قتل عصفورا بغير حقها ]

Dari Asy-Syarid berkata, saya mendengar Rasulullah saw bersabda: “ barang siapa yang membunuh burung pipit dengan sia-sia, maka burung tersebut akan berteriak kepada Allah, dan mengatakan: Wahai Tuhanku, sesungguhnya Fulan telah membunuhku dengan sia-sia dan tidak membunuhku untuk suatu manfaat”.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar