Laman

Selasa, 15 November 2016

tt1 C 10d “Menyeru Pada Kebenaran” QS. An-Nahl ayat 36



Objek Pendidikan Tak Langsung
“Menyeru Pada Kebenaran”
QS. An-Nahl ayat 36 


Ainuz Zulfa 2021115207
Kelas C

JURUSAN TARBIYAH
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUTE AGAMA ISLAM NEGERI PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT., yang telah melimpahkan rahmat, taufik serta inayah kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik sebagai tugas Tafsir Tarbawi 1. Shalawat serta salam tetap tercurah keharibaan Nabi Muhammad SAW., sebagai Rasulullah yang terakhir yang diutus dengan membawa syafaatnya yang penuh rahmah dan membawa pada keselamatan dunia dan akhirat.
Dengan selesainya penyusunan makalah ini tidak lepas dari bantuan semua pihak. Penulis ucapkan terimakasih kepada kedua orang tua yang telah memberikan suport. Terimakasih kepada Bapak Muhammad Hufron, M.S.I. Terima kasih kepada teman-teman yang telah membantu penulis dalam penyusunan makalah ini. 
Penulis meminta maaf apabila terdapat kesalahan dalam penyusunan makalah ini. Penulis berharap adanya kritik yang membangun bagi penulis supaya dapat menyusun karya tulis selanjutnya dengan baik. 

Pekalongan, 16 November 2016






DAFTAR ISI

COVER 1
KATA PENGANTAR 2
DAFTAR ISI 3
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 4
B. Judul Makalah 4
C. Nash al-Qur’an 4
D. Arti Penting Pengkajian Materi 5
BAB II PEMBAHASAN
A. Teori 6
B. Tafsir QS. An-Nahl ayat 36
1. Tafsir Al-Qurthubi 6
2. Tafsir Al-Maragi 7
3. Tafsir Al-Mishbah 9
C. Aplikasi Dalam Kehidupan 10
D. Aspek Tarbawi 10
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan 11
DAFTAR PUSTAKA 12
PROFIL PENULIS 13







BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pada ayat-ayat sebelumnya, Allah SWT menjelaskan bahwa tindakan yang tepat bagi orang-orang yang musyrik ialah menjatuhkan azab yang membinasakan mereka, seperti dialami oleh orang-orang musyrik sebelum kedatangan Nabi Muhammad SAW. Mereka tidak dapat memberikan alasan apapun karena Allah SWT telah memberikan bimbingan-Nya melalui rasul. Mereka lebih sering mengikuti ajaran nenek moyang mereka daripada mengikuti wahyu yang membimbing mereka kepada kebenaran. Dalam ayat-ayat berikut Allah menjelaskan bahwa ia telah mengutus kepada tiap-tiap umat seorang rasul untuk memberikan bimbingan wahyu kepada mereka.

B. Judul Makalah
Sesuai dengan tugas yang telah diberikan kepada penulis, maka makalah ini berjudul “Menyeru Pada Kebenaran” dengan penafsiran dari QS. An-Nahl ayat 36.

C. Nash al-Qur’an
وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِي كُلِّ أُمَّةٖ رَّسُولًا أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُواْ ٱلطَّٰغُوتَۖ فَمِنۡهُم مَّنۡ هَدَى ٱللَّهُ وَمِنۡهُم مَّنۡ حَقَّتۡ عَلَيۡهِ ٱلضَّلَٰلَةُۚ فَسِيرُواْ فِي ٱلۡأَرۡضِ فَٱنظُرُواْ كَيۡفَ كَانَ عَٰقِبَةُ ٱلۡمُكَذِّبِينَ ٣٦ 
Artinya: Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu", maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).

D. Arti Penting Pengkajian Materi
Ayat ini sangat penting untuk dikaji, karena di dalam ayat ini Allah mengabarkan kepada kita untuk meneliti sejarah umat terdahulu, baik umat yang memperoleh dan mendapat petunjuk dari Allah SWT., ataupun ummat yang membangkang karena didalamnya terdapat pelajaran yang berharga bagi manusia dan menjadi bekal agar manusia tidak terjerumus kedalam lubang yang sama untuk kesekian kalinya. Di sini Allah menjelaskan bahwa akibat dari orang yang mendustakan ajaran Allah, tidaklah ada yang selamat.












BAB II
PEMBAHASAN
A. Teori
Makna Kebenaran (Al-Haq)
Dalam Lisan Al-Arab disebutkan bahwa makna "al-haq" bermakna ketetapan, kewajiban, yakin, yang patut dan yang benar. Sementara dalam Mu'jam Al-Wasith disebutkan bahwa makna "al-haq" bermakna sesuatu yang benar dan tetap. Wahbah Al-Zuhaili mengatakan bahwa makna dari "al-haq"  secara bahasa berkisar antara ketetapan, kewajiban dan bagian tertentu. Sementara Al-Jarjany mendefiniskan hak dengan الثابت الذي لا يسوغ إنكاره  "Kepastian yang tidak diragukan lagi".
Kesimpulannya adalah bahwa lafadz "hak" secara bahasa mempunyai beberapa makna, yaitu : kepastian, kebenaran (lawan dari batil), bagian tertentu dan ketetapan atas sesuatu. Adapun secara istilah "hak" adalah "Keistimewaan yang ditetapkan oleh syariat berupa kekuasaan atas sesuatu", dalam pengertian yang lain yaitu "Beban syariat yang dikenakan kepada seseorang". Ada dua pengertian hak yang disebutkan oleh para ulama, yaitu hak yang berarti kekuasaan yang dimiliki oleh seseorang dan hak yang berarti al-hukmu yaitu Khitab (hukum-hukum) Allah yang berkaitan dengan amalan-amalan hamba yang berupa tuntutan, pilihan dan wadh'i.

B. Tafris QS. an-Nahl ayat 36
1. Tafsir al-Qurthubi
Firman Allah Ta’ala, “Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): "Sembahlah Allah (saja),...“. Maksudnya, hendaknya kalian sembah Allah saja. 
 “dan jauhilah Thaghut itu”. Maksudnya, tinggalkan oleh kalian semua sesembahan selain Allah, seperti: syetan, dukun, patung dan semua yang menyeru kepada kesesatan.
 maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah”. Maksudnya, diberi petunjuk kepada agama-Nya dan beribadah kepada-Nya.
 dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya”. Maksudnya, dengan ketetapan dahulu (qadha) bagi dirinya sehingga dia mati dalam kekufurannya. Hal ini menolak pandangan kelompok Qadariah, karena mereka mendakwakan bahwa Allah SWT memberikan petunjuk kepada semua manusia dan memberikan taufik (bertemunya kehendak Allah dengan kehendak manusia) kepada mereka untuk mendapatkan petunjuk. Allah SWT berfirman, maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya.” Hal ini telah dijelaskan bukan hanya dalam satu tempat saja.
 Maka berjalanlah kamu dimuka bumi”. Maksudnya, berjalanlah dengan menyerap pelajaran di muka bumi.
“dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan (rasul-rasul).” Maksudnya, bagaimana akhir  mereka menuju kepada kebinasaan, adzab, dan kehancuran.

2.  Tafsir al-Maragi
وَلَقَدۡ بَعَثۡنَا فِي كُلِّ أُمَّةٖ رَّسُولًا أَنِ ٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱجۡتَنِبُواْ ٱلطَّٰغُوتَ 
Sungguh Kami telah mengutus seorang rasul kepada setiap umat sebelum kalian, sebagaimana Kami telah mengutus seorang rasul kepada kalian, kemudian rasul itu berkata kepada mereka, “Sembahlah Allah saja, tidak ada sekutu bagi-Nya. Dan jagalah diri kalian dari disesatkan oleh setan dan dihalang-halangi dari jalan Allah sehingga kalian tersesat.”
Senada dengan ayat ini ialah firman Allah :
وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِيٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُۥ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ ٢٥ 
Artinya: Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: "Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku". (QS. Al-Anbiya’ : 25)
Dan firman-Nya :
وَسَۡٔلۡ مَنۡ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رُّسُلِنَآ أَجَعَلۡنَا مِن دُونِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ءَالِهَةٗ يُعۡبَدُونَ ٤٥ 
Artinya: Dan tanyakanlah kepada rasul-rasul Kami yang telah Kami utus sebelum kamu: "Adakah Kami menentukan tuhan-tuhan untuk disembah selain Allah Yang Maha Pemurah? (QS. Az-Zukhruf : 45)
Ringkasan, kehendak syar’i untuk kufur itu tidak ada, karena Allah Ta’ala telah melarang hal itu melalui lisan para rasul-Nya. Sedang kehendak kauniyah, yaitu menetapkan dan mentakdirkan hamba-hamba-Nya untuk kufur, sesuai dengan ikhtiar mereka sendiri dan karena mereka menunjukkan keinginannya kepada pencapaian sebab-sebab kekufuran tersebut. Dalam hal ini, mereka tidak mempunyai hujjah, karena Allah Ta’ala telah menciptakan neraka dan menjadikan penghuninya dari setan-setan dan orang-orang kafir. Dia tidak meridhai kekufuran bagi hamba-hamba-Nya. Dalam hal ini Dia mempunyai hujjah yang kuat dan hikmah yang sempurna.
Kemudian Allah menjelaskan, bahwa Dia mengingkari kekufuran hamba-hamba-Nya yang berdusat, dengan menurunkan siksaan kepada mereka di dunia, setelah para rasul memberi peringatan kepada mereka.
فَسِيرُواْ فِي ٱلۡأَرۡضِ فَٱنظُرُواْ كَيۡفَ كَانَ عَٰقِبَةُ ٱلۡمُكَذِّبِينَ
Di antara orang-orang yang Kami telah mengutus para rasul Kami kepada mereka, ada orang yang diberi petunjuk oleh Allah, dan diberkati untuk membenarkan mereka, menerima petunjuk, dan mengerjakan apa yang mereka bawa, sehingga mereka beruntung, berbahagia dan selamat dari azab-Nya. Ada pula yang menyimpang dari jalan lurus, lalu kufur kepada Allah, mendustakan para rasul-Nya dan mengikuti taghut, sehingga Allah membinasakan mereka dengan siksan-Nya, dan menurunkan azab-Nya yang sangat keras, yang tidak bisa ditolak dari kaum yang durhaka.
3. Tafsir al-Mishbah
Selanjutnya ayat ini menghibur Nabi Muhammad saw. dalam menghadapi para pembangkan dari kaum beliau. Seakan-akan ayat ini menyatakan: Allah pun telah mengutusmu, maka ada di antara umatmu yang menerima baik ajakanmu dan ada juga yang membangkang. Dan keadaan yang engkau alami itu sama juga dengan yang dialami oleh para rasul sebelumnya, karena sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada setiap umat sebelum Kami mengutusmu, lalu mereka menyampaikan kepada kaum mereka masing-masing bahwa: “Sembahlah Allah, yakni tunduk dan patuhlah dengan penuh pengagungan kepada Tuhan Yang Mahasa Esa saja, jangan menyembah selain-Nya, apa dan siapa pun, dan jauhilah Thaghut, yakni segala macam yang melampaui batas, seperti penyembahan berhala dan kepatuhan kepada tirani. “Ajakan para rasul itu telah diketahui oleh umat masing-masing rasul maka di antara mereka, yakni umat para rasul itu ada orang yang hatinya terbuka dan pikirannya yang jernih sehingga Allah menyambutnya dan dia diberi petunjuk oleh Allah, dan ada pula diantara mereka yang keras kepala, lagi berat hatinya sehingga mereka menolak ajakan rasul mereka dan dengan demikian menjadi telah pasti atasanya sanksi kesesatan yang mereka pilih sendiri itu. Wahai umat Muhammad, jika kamu ragu menyangkut apa yang disampaikan rasul, termasuk kebinasaan para pembangkang maka berjalanlah kamu semua di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan para pendusta rasul-rasul.

C. Aplikasi Dalam Kehidupan
1. Senantiasa beribadah hanya kepada Allah saja. 
2. Selalu mendekatkan diri kepada Allah supaya terhindar dari perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh-Nya.
3. Senantiasa berpikiran jernih dan menerima dengan baik ajaran Rasul, sehingga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua dan memberikan taufik-Nya.
4. Memperbaiki setiap kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat dan mempelajari kehidupan orang-orang terdahulu. 
D. Aspek Tarbawi
1. Perintah untuk tidak beribadah selain kepada Allah dan tidak mengingkarinya/kafir. Akibat dari orang yang mendustakan ajaran Allah, tidak akan ada yang selamat.
2. Perintah untuk menjauhi syaitan dan sekutunya serta semua yang menyeru kepada kesesatan. 
3. Dapat mengambil pelajaran pada setiap kesalahan yang pernah diperbuat oleh ummat terdahulu dan tidak mengulanginya kembali.




BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dalam pembahasan makalah ini terdapat beberapa penafsiran dari QS. An-Nahl ayat 36, yaitu diantaranya Tafsir Al-Qurthubi, Tafisr Al-Maragi dan Tafsir Al-Mishbah. Dari tiap-tiap penafsiran tersebut pada dasarnya memiliki pembahasan yang serupa.
Dalam Surat An-Nahl ayat 36, ayat ini menghibur Nabi Muhammad SAW, dalam menghadapi para pembangkang dari kaum beliau, seakan-akan ayat ini menyatakan: Allah pun telah mengutusmu, maka ada diantara umatmu yang menerima baik ajakanmu dan ada juga yang membangkang.
Kata (الْطَّـغُوتَ) thaghut terambil dari kata (طغى) thagha yang pada mulanya berarti melampaui batas. Ia biasa juga dipahami dalam arti berhala-berhala, karana penyembahan berhala adalah sesuatau yang sangat buruk dan melampui batas. Dalam arti yang lebih umum, kata tersebut mencakup segala sikap dan perbuatan yang melampaui batas, seperti kekufuran kepada Tuhan, pelanggaran, dan sewenang-wenangan terhadap manusia.
Allah mengabarkan kepada kita untuk meneliti sejarah umat terdahulu, baik umat yang memperoleh dan mendapat petunjuk dari Allah SWT., ataupun ummat yang membangkang karena didalamnya terdapat pelajaran yang berharga bagi manusia dan menjadi bekal agar manusia tidak terjerumus kedalam lubang yang sama untuk kesekian kalinya.





DAFTAR PUSTAKA

Al Maragi, Ahmad Mustafa. 1992Tafsir Al-Maragi. Semarang: CV. Toha Putra Semarang
Al Qurthubi, Syaikh Imam. 2008. Tafsir Al QurthubiJakarta: Pustaka Azzam
Shihab, M. Quraish. 2006. Tafsir Al-Mishbah Pesan Kesan dan Keserasian Al- Qur’an. Jakarta: Lentera Hati
http://majelispenulis.blogspot.co.id/2012/04/kebenaran-menurut-islam.html, diakses pada hari Selasa tanggal 15 November 2016 pukul 12:14.













PROFIL PENULIS


Nama : Ainuz Zulfa
Tempat, tanggal lahir : Batang, 7 Agustus 1996
Alamat : Jl. Kramat, Kedungrejo rt06/rw05, Proyonanggan Selatan, Batang
Riwayat Pendidikan : 
1. TK. Masyitoh, Bogoran
2. SD N Proyonanggan 11 Batang
3. SMP N 1 Batang
4. SMK N 1 Batang
5. IAIN Pekalongan (masih dalam proses)



 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar