Laman

Selasa, 15 November 2016

tt1 C 10c “(Ummat Terbaik)” Q.S Ali Imron ayat 110



 “Objek Pendidikan Tak Langsung (Ummat Terbaik)"
Q.S Ali Imron ayat 110


Nabilla Risqi Oktavia (2021115193)
Kelas C

FAKULTAS TARBIYAH / PAI
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI
PEKALONGAN
 2016


KATA PENGANTAR

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan taufiq, hidayah dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Objek Pendidikan Tak Langsung (Ummat Terbaik)”. Shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, sahabatnya, keluarganya, serta segala umatnya hingga yaumil akhir.
Makalah ini disusun guna menambah wawasan pengetahuan mengenai berbagai hal tentang “Objek Pendidikan Tak Langsung (Ummat Terbaik)”. Makalah ini sebagai bahan materi dalam diskusi mata kuliah Tafsir Tarbawi 1 IAIN Pekalongan.
Penulis menyadari bahwa kemampuan dalam penulisan makalah ini jauh dari kata sempurna. Penulis sudah berusaha dan mencoba mengembangkan dari beberapa reverensi mengenai Objek pendidikan tak langsung. Apabila dalam penulisan makalah ini ada kekurangan dan kesalahan baik dalam penulisan dan pembahasannya maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran dari pembaca. Terima kasih,
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca yang budiman. Amin yaa robbal ‘alamin.


Pekalongan, 10 November 2016



Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Di dalam kehidupan sehari-hari terutama didalam hubungan sesama manusia dalam hal mualamah tentunya tidak lepas dari aspek amar ma’ruf nahi munkar. Terutama dalam hal menyampaikan kebenaran manusia dituntut untuk dapat memulainya dari diri sendiri untuk melakukannya dan baru kemudian mengajak kepada orang terdekat, kaum kerabat, tetangga dan seterusnya untuk melakukan dari amal kebajikan sebagaiman ia telah melakukannya. Demikian pula sebaliknya , ketika seseorang melarang terhadap suatu kemungkaran atau tindak kejahatan , maka tentunya dari diri sendiri terlebih dahulu, kemudian kerabat dekat, tetangga dan seterusnya. Amar ma’ruf nahi munkar merupakan perintah agama yang wajib untuk dilaksanakan oleh setiap umatnya dan orang yang menjalankan prinsip amar ma’ruf nahi munkar terhitung sebgai sebaik-baiknya umat. Oleh sebab itu dalam kehidupan beragama harus melaksanakan prinsip amar ma’ruf nahi munkar yang termaktub di dalam Q.S Ali Imran ayat 110 berikut.
B. Judul
Untuk memenuhi tugas makalah mata kuliah Tafsir Tarbawi, dalam hal ini pemakalah membahas tentang “Objek Pendidikan Tak Langsung (Ummat Terbaik)” Q.S Ali Imron ayat 110. Sesuai tugas yang diamanahkan.
C. Nash dan Arti
كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ ۚ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ
“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma'ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.” 

D. Arti Penting
Arti penting pemakalah mengkaji Qur’an Surah Ali Imran ayat 110 karena, Amar ma’ruf dan nahi munkar merupakan perintah agama yang wajib untuk dilaksanakan oleh semua umatnya. Sebagai mukmin kita wajib untuk selalu mangajak manusia kepada kebajikan, disamping diri sendiri telah melakukan, karena jika kemungkaran dibiarkan dan kebajikan tidak dikumandangkan untuk dilaksanakan guna mengisi dan mewarnai kehidupan ini maka apa yang akan terjadi hanyalah kehancuran dunia ini. Oleh karena itu, kita harus mencegah atau menghalangi jika melihat atau mengetahui seseorang melakukan kemungkaran, karena jika tidak, dikhawatirkan akan turut terkena imbas dosa dan siksanya. Dan di dalam Q.S Ali Imran ayat 110 orang yang menjalankan prinsip amar ma’ruf nahi munkar adalah tergolong sebaik-baik umat.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Teori
Amar Ma’ruf dan Nahi Munkar berasal dari kata bahasa Arab. Amrun merupakan mashdar atau kata dasar dari fi’il atau kata kerja amara  yang artinya memerintah atau menyuruh. Jadi, amrun artinya perintah. Ma’ruf artinya yang baik atau kebaikan/kebajikan. Sedangkan Munkar yaitu perkara yang keji. 
Memerintahkan untuk suatu kebajikan dan melarang terhadap suatu kemungkaran adalah perintah agama, karena itu ia wajib dilaksanaka oleh setiap umat manusia. Orang-orang yang taqwa kepada Allag akan selalu mengajak kepada yang ma’ruf dan melarang terhadap yang munkar, mereka itu akan mendapat limpahan rahmad dari Allah, karena mereka itu adalah sebaik-baik umat manusia. 
Didalam menyampaikan kebenaran manusia dituntut untuk dapat memulainya dari diri sendiri untuk melakukannya, dan baru kemudian mengajak kepada orang terdekat, kaum kerabat, tetangga dan seterusnya untuk melakukan dari amal kebajikan sebagaimana dia telah melakukannya. Demikian pula ketika seorang melarang terhadap suatu kemungkaran atau tindakan kejahatan, maka tentu harus di mulai dari dirinya terlebih dahulu untuk meninggalkan kejahatan tersebut, kemudian baru mengajak kepada orang lain untuk meninggalkannya sebagaimana dia telah meninggalkannya, dengan demikian dakwah yang disampaikannya akan menjadi efektif dan dia akan terlepas dari cela dan dosa.
Keberanian menyatakan yang sebenarnya baik ma’ruf maupun munkar itu melalui sebuah pembiasaan, karena manusia adalah budak kebiasaannya. Demikian kata pepatah. Oleh sebab itu dalam hal amar ma’ruf nahi munkar berdasar pada pembiasaan dan keimanan, karena orang yang menjalankan prinsip amar ma’ruf nahi munkar termasuk golongan sebaik-baik umat. 
B. Tafsir dalam surah Ali Imron ayat 110
1. Tafsir Al- Maraghi
Kalian adalah umat yang paling baik di alam wujud sekarang, karena kalian adalah orang-orang yang melakukan amar ma’ruf nahi munkar, kalian adalah orang-orang yang beriman secaa benar, yang bekasnya tampak pada jiwa kalian, sehingga terhindarlah kalian dari kejahatan, dan kalian mengarah pada kebaikan, padahal sebelumnya kalian umat yang dilanda kejahatan dan kerusakan. Kalian tidak melakukan amar ma’ruf nahi munkar, bahkan tidak beriman secara benar. 
Dari penjelasan terdahulu dapat kita ketahui bahwa amar ma’ruf nahu munkar adalah penyebab keutamaan, seperti anda mengatakan, “Muhammad adalah orang yang dermawan, suka memberi makan orang-orang dan memberi pakaian, serta sering memperhatikan keadaan mereka.”
Sifat-sifat ini meski umat lainnya mempunyai sifat yang serupa, tetapi segi-seginya tidak seperti yang dimiliki umat ini. Amar Ma’ruf dalam umat Islam dan segi-seginya ditetapkan dalam perintah yang paling kuat, yaitu berperang bila situasinya menghendaki demikian, bahkan juga bisa dilakukan dengan hati dan lisan. Tetapi yang paling kuat adalah dengan jalan perang, karena dalam hal ini berarti mempertaruhkan nyawa. 
Perkara ma’ruf yang paling agung adalah agama yang haq, iman, tauhid, dan kenabian. Kemungkarang yang paling diingkari adalah kafir terhadap Allah. Oleh karena itu, kewajiban berjihad di dalam agama ialah pembebanan bahaya yang paling besar, dan membebaskannya dari kejelekan yang paling besar. Untuk itu, jihad termasuk dalam kategori ibadah, bahkan yang teragung dan termulia. Dalam islam, hal ini (jihad) lebih kuat dari pada yang terdapat dalam agama lain.
Memang hal inilah yang menjadikan umat islam lebih utama dibanding dengan umat lainnya. Mengenai hal itu, Ibnu Abbas berkata sehubungan dengan penafsiran ayat inin, “artinya kalian memerintahkan mereka agar mau bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, mau membaca apa yang telah diturunkan oleh Allah, dan kalian berperang karena hal itu. Dan kalimat La ilaha illallah, ialah kema’rifan yang paling besar.”
Kesimpulannya kebaikan umat ini tidak akan bisa tetap (terbukti) tanpa mau memelihara 3 pokok tersebut. Bila meninggalkannya, berarti hilanglah keistimewaan umat ini.
Disini amar ma’ruf nahi munkar penyebutannya didahulukan dibanding iman kepada Allah. Padahal iman itu selalu berada di depan dari berbagai jenis ketaatan. Hal ini lantaran amar ma’ruf dan nahi munkar merupakan pintu keimanan dan yang memeliharanya.
Jadi didahulukanlah kedua hal tersebut dalam penuturan adalah sesuai dengan kebiasaan yang terjadi dikalangan umat manusia, yaitu menjadikan pintu berada didepan segala sesuatu.
2. Tafsir Al-Azhar
Ayat ini mengaskan sekali lagi hasil usaha itu yang nyata, yang kongkrit. Yitu kamu menjadi sebaik-baik umat yang dikeluarkan antara manusia di dunia ini. Dijelaskan sekali lagi, bahwa kamu mencapai derajat yang demikian tinggi, sebaik-baik uamat, karena kamu memenuhi ketiga syarat: Amar Ma’ruf, Nahi Munkar, dan Iman kepada Allah. Ketiga inilah yang menjadi sebab, kamu disebutkan yang sebaik-baik umat. Kalau yang ketiga tidak ada, niscaya kamu bukanlah yang sebaik-baik umat, bahkan myngkin menjadi seburuk-buruk umat. Karena itu apabila kita membaca ayat ini, janganlah hanya memegang pengkalnya, lalu membangga sebagaimana membangganya orang Yahudi mengatakan, bahwa mereka adalah “Kaum Pilihan Tuhan”.
Ketiga dasar yang membawa mutu kebaikan isi pada hakekatnya adalah satu. Pertama Amar Ma’ruf, kedua Nahi Munkar, yang ketiga yakni beriman kepada Allah adalah dasarnya yang sejati.  Apabila telah mengakui dan merasakan beriman kepada Allag, timbullah kebebasan Jiwa. Sebab percaya kepada Allah tidak memberi tempat untuk mempersekutukan kepercayaan kepada orang lain dengan kepercayaan kepada Allah. Orang yang beriman kepada Allah, bebas merdekalah dia dari pengaruh yang lain, sebab yang lain makhluk Tuhan belaka. Keimanan kepada Allah menghilangkan ketakutan dan duka cita menimbulkan daya hidup. tegasnya juga menimbulkan dinamika hidup. maka dengan sendirinya kemerdekaan jiwa karena tauhid itu menimbulkan pula kemerdekaan yang kedua, yaitu kemerdekaan kemauan. Lalu berani menyatakan pikiran-pikiran yang baik untuk kemaslahatan umat dan kemajuan, sebab hidup lebih maju adalah tabiat kemanusiaan. Di sinilah terletak Amar Ma’ruf.
Kemerdekaan kemauan menimbulkan kelanjutannya, yaitu kemerdekaan menyatakan pikiran, menentang hal yang dianggap munkar.
Keberanian menyatakan, bahwa ini adalah ma’ruf lebih sulit dari menyatakan bahwa itu adalah munkar. Sebab besar kemungkinannya akan dimurkai orang. Kadang-kadang kita dianjurkan supaya mengatakan yang sebenarnya. Tetapi apabila yang sebenarnya kita katakan, orang akan marah. Sebab masyarakat biasanya amat berat melepaskan kebiasaannya. Iman kepada ayat ini dijadikan bahan yang terakhir sebab dialah dasar iamn kepada Allah itu lemah, niscaya Amar Ma’ruf  Nahi Munkar tidak akan berlangsung. Kekurangan iman kepada Allah menyebabkan hilangnya keberanian untuk beramar ma’ruf nahi munkar. Dan kalau keberanian ini sudah tidak ada lagi, maka tidak lagi terhitung sebaik-baik umat.  
Menilik ayat ini, tidaklah terhalang bagi ahlul kitab akan mencapai derajat sebaik-baik umat dikeluarkan antar manusia, jika mereka menyuruh berbuat ma’ruf melarang perbuatan munkar dan percaya kepada Allah. Walaupun mereka bukan Islam.
Sosiologi Modern telah menemui kebenaran ayat ini. Menurut sosiologi modern, kebebasan seseorang diikat oleh undang-undang (syari’at). Syari’at bersumber pada akhlaq dan akhlaq bersumber pada kepercayaan kepada Allah.
C. Aplikasi dalam Kehidupan
1. Membiasakan menyampaikan kebenaran
2. Mengamalkan sikap saling mengingatkan dalam kebenaran dan keburukan antar sesama
3. Keberanian menyatakan baik yang ma’ruf maupun yang munkar
4. Bersemangat dalam beragama terutama dalam hal muamalah
5. Menumbuhkan rasa bertanggung jawab dalam bertindak 

D. Aspek Tarbawi
1. Selalu bertaqwa kepada Allah Swt
2. Menjauhi dan meninggalkan perbuatan munkar
3. Kemauan dalam berbuat baik dan menyampaikan kebaikan
4. Memberikan nasihat dalam pendidikan baik tentang ma’ruf maupun yang munkar
5. Seorang guru harus tegas dalam pembelajaran dan berani mengatakan yang sebenarnya
6. Berani mengambil resiko dalam pendidikan amar ma’ruf nahi munkar

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Amar ma’ruf dan nahi munkar merupakan perintah agama yang wajib untuk dilaksanakan oleh semua umatnya. Sebagai mukmin kita wajib untuk selalu mangajak manusia kepada kebajikan, disamping diri sendiri telah melakukan, karena jika kemungkaran dibiarkan dan kebajikan tidak dikumandangkan untuk dilaksanakan guna mengisi dan mewarnai kehidupan ini maka apa yang akan terjadi hanyalah kehancuran dunia ini. Oleh karena itu, kita harus mencegah atau menghalangi jika melihat atau mengetahui seseorang melakukan kemungkaran, karena jika tidak, dikhawatirkan akan turut terkena imbas dosa dan siksanya. Dan di dalam Q.S Ali Imran ayat 110 orang yang menjalankan prinsip amar ma’ruf nahi munkar adalah tergolong sebaik-baik umat.

Daftar Pustaka
Hamka. 1983. Tafsir Al-Azhar. Jakarta: Pustaka Panjimas 

Juwariyah. 2010. Hadis Tarbawi. Yogjakarta: Teras.
Mustafa Ahmad. 1993. Tafsir Al-Maraghi. Semarang: PT. Karya Toha Putra.

BIOGRAFI
Nama  : Nabilla Risqi Oktavia
Tempat, tanggal lahir : Pekalongan, 1 Oktober 1997
Alamat  : Perumahan Bumi Wira Baru 2, Jln. Kepodang Blok U No.  4, Rt 03 Rw 10, Pekuncen, Wiradesa, Kab. Pekalongan 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar