Laman

Selasa, 23 Februari 2016

SPI B 2 : PERADABAN ISLAM MASA KHULAFAUR RASYIDIN


PERADABAN ISLAM MASA 
KHULAFAUR RASYIDIN 

 

Oleh :
1. Ema Kartika Sari (2014114079)
2. Nurul Fatihah (2014115050)



HUKUM EKONOMI SYARIAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016






KATA PENGANTAR


Alhamdullilah, puji syukur ke hadirat Allah Swt. atas segala nikmat dan karunia-Nya sehingga makalah yang berjudul “Peradaban Islam Khulafaur Rasyidin ” ini dapat diselesaikan. Salawat dan salam senantiasa tercurah kepada sebaik-baik manusia, nabi Muhammad Saw., keluarganya, dan sahabatnya.
Makalah ini ditunjang dengan adanya pembahasan dan studi kasus, yang bertujuan untuk memperlengkap pemahaman makalah sesuai dengan tema. Semua terjabarkan secara lengkap dan tidak meniggalkan aspek lingkungan sekitar yang berhubungan dengan makalah yang telah disusun.
Makalah ini tentu tidak terlepas dari kekurangan dan kesalahan baik isi maupun tulisan. Oleh karena itu, penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik konstruktif dari pembaca guna penyempurnaan penulisan makalah ini.. Akhirnya, kami berharap makalah ini dapat memberikan kontribusi yang bermanfaat bagi peningkatan pembelajaran dan penambahan ilmu pengetahuan untuk mahasiswa yang lain. Amin yaa robbal ‘alamin.


Pekalongan, 19 Febuari 2016

  Penulis

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
BAB I   PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Rumusan Masalah 1
C. Metode Pemecahan Masalah 2
D. Sitematika Penulisan Makalah 2
BAB II  PEMBAHASAN 3
A. Abu Bakar Ash Shiddiq (11-13H/632-634M) 3
B. Umar bin Khahtab(13-23H/634-644M) 4
C. Usman bin Affan(23-36H/644-656M) 6
D. Ali bin Abi Thalib(36-41H/656-661M) 8
E. Kemajuan Peradaban masa Khulafaur Rasyidin 9
BAB III PENUTUP 11
A. Simpulan 11
B. Saran-saran 11
DAFTAR PUSTAKA 12





BAB I 
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah

Pada umumnya setiap penulian ulang mengenai sejarah peradaban islam pada masa khulafaur rasyidin ataupun sejarah-sejarah lain adalah terbuka dan milik semua orang. Asalkan bisa memahaminya.
Penulisan makalah ini akan lebih banyak menelusuri mengenai akar-akar sejarah peradaban islam pada masa khulafaur rasyidin. Karena nilai-nilai positif sejarah yang dapat diambil yang tidak lagi dijadikan teladan oleh orang-orang islam.
Fenemona yang sangat menyedihkan mayoritas orang-orang islam saat ini lebih banyak mengadobsi budaya atau peradaban orang-oranmg non muslim. Semua itu merupakan cerminan bagi potret dari perkembangan dimasing-masing kawan dunia yang menganut islam. 
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memperkaya nuansa dan pengembangan wawasan dalam studi sejarah peradaban islam.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian makalah ini. Adapun rumusan masalahnya sebagai berikut.
1. Bagaimana peradaban islam pada masa khalifah Abu Bakar Ash Shiddiq ?
2. Bagaimana peradaban islam pada masa khalifah Umar bin Khathab ?
3. Bagaimana peradaban islam pada masa khalifah Usman bin Affan?
4. Bagaimana peradaban islam pada masa khalifah Ali bin Abi Thalib ?

C. Metode Pemecahan Masalah

Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui studi literatur/metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberapa referensi buku atau dari referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang dibahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber, dan penyintesisan serta pengorganisasian jawaban permasalahan. 

D. Sitematika Penulisan Makalah

Makalah ini ditulis dalam tiga bagian, meliputi: Bab I, bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika pnulisan makalah; Bab II, adalah pembahasan; Bab III, bagian penutup yang terdiri dari simpulan dan saran-saran.

BAB II 
PEMBAHASAN 


A. Abu Bakar Ash Shiddiq (11-13H/632-634M)

Dia adalah Abdullah bin Utsman bin `Amir bin `Amr bin Ka`b bin Sa`d bin Taim bin Murrah At Taimi. Pada zaman Jahiliah ia dinamai Abdul Ka`bah, kemudian Rasulullah menamainya Abdullah; dia pun dijuluki `Atiq juga Ash Shiddiq karena bergegas membenarkan kerasulan Rasulullah terutama keesokan hari dari peristiwa Isra.
Abu Bakar dilahirkan di Makkah dua tahun beberapa bulan sesudah tahun gajah. Dia terkenal sebagai seorang yang berprilaku terpuji dan terkenal sebagai seeorang yang pandai menjaga kehormatan diri. Pada masa mudanya dia seorang saudagar yang kaya yang memiliki capital stock mencapai seorang muslim empat puluh ribu dirham. Dialah orang yang pertama yang masuk islam dari kalangan kaum laki-laki dan sesudah menjadi seorang muslim dia terkenal sebagai orang yang bergegas meninggalkan dunia dagang untuk memusatkan diri dalam kegiatan dakwah islamiah bersama Rasulullah. Banyak orang arab masuk islam berkat dakwahnya, di mana islam berbangga hati karena mereka rela menjadi pemeluk islam. Di antara mereka itu, seperti : Utsman bin Affan, Az Zubair bin Al `Awwam, Abdurrahman bin `Auf, Said bin Abu Waqqash, dan Thalhah bin Ubaidillah.
Ketika berita wafat Rasulullah tersiar, berkumpulah kaum Anshar di rumah Bani Sa`adah di Madinah. Mereka bermaksud hendak membai`at seseorang dari kaum Anshar, yakni Sa`ad bin Ubadah seorang pemimpin kaum Khazraj, untuk menjabat khalifah. Kemudian sekelompok dari kaum Muhajirin mendatangi mereka. Kalau saja Abu Bakar tidak bangkit untuk berpidato seraya mengemukakan argumentasi kepada mereka bahwa urusan khalifah adalah hak kaum Quraisy dan permasalahan bangsa Arab tidak akan berjalan dengan mulus kecuali bila kepemimpinan di jabat oleh orang-orang Quraisy, niscaya sengketa di antara dua kelompok tersebut akan berubah kerusuhan. Kemudian Abu Bakar kepada mereka mencalonkan Umar atau Abu Ubaidah bin Al Jarrah. Tetapi Umar merasa khawatir bila ia membiarkan masyarakat dalam suasana agak memanas sehingga apa yang dikemukakan Abu Bakar akan kehilangan jejeknya dengan sia-sia.
 Maka bangkitlah Umar menuju Abu Bakar lalu membai`atnya sebagai khalifah. Umar dan Abu Ubaidah membai`at Abu Bakar setelah terlebih dahulu Basyir bin Sa`d membai`atnya. Setelah itu,kemudian kaum Muhajirin dan kaum Anshar berturut-turut membai`atnya. Bai`at As Saqifah ini dinamai Bai`at Al Kahshshah, karena bai`at tersebut hanya dilakukan sekelompok kecil dari kaum muslimin, yakni hanya mereka yang hadir di As Saqifah saja. 
Abu Bakar menjadi khalifah hanya dua tahun. Pada tahun 634 M ia meninggal dunia. Masa sesingkat itu habis untuk menyelesaikan persoalan dalam negeri terutama tantangan yang ditimbulkan oleh suku-suku bangsa Arab yang tidak mau tunduk lagi kepada pemerimtah Madinah. Mereka menganggap bahwa perjanjian yang dibuat Nabi Muhammad, dengan sendirinya batal setelah Nabi wafat. Karena itu mereka menentang Abu Bakar.

E. Umar bin Khahtab(13-23H/634-644M)

Umar bin khathab nama lengkapnya adalah Umar bin Khathab bin Naufail keturunan Abdul Uzza Al-Quraisy dari suku Adi; salah satu suku yang terpandang mulia. Beliau dilahirkan di Mekkah empat tahun sebelum kelahiran Nabi saw.
Pasca saat Abu Bakar sakit dan merasa ajalnya sudah dekat, ia bermusyawarah dengan para pemuka sahabat, kemudian mengangkat Umar sebagai penggantinya dengan maksud untuk mencegah kemungkinan terjadinya perselisihan dan perpecahan di kalangan umat islam. Umar menyebut dirinya khalifah Khalifati Rasulullah, artinya pengganti dari pengganti Rasulullah. Umar juga memperkenalkan istilah amir al-Mukminin kepada umat islam.
Bila dilihat dalam catatan sejarah, secara kekeluargaan Umar bin Khathab mempunyai hubungan kekeluargaan dengan Nabi Muhammad saw, yaitu pada kakek buyut ketujuh hubungan itu terjalin. Namun demikian mengenai pengankatan Umar sebagai khalifah tidak ada hubungannya dengan kekerabatan Nabi itu, tetapi memang Umar dinilai adalah orang yang memiliki sifat-sifat pemimpin besar dan selama pemerintahan Abu Bakar, kepribadiannya berkembang pesat.
Terpilihnya Umar bin Khathab sebagai khalifah, berbeda dengan pendahulunya, Abu Bakar. Ia mendapatkan mandat kepercayaan sebagai khalifah kedua tidak melalui pemilihan dalam suatu forum musyawarah yang terbuka, tetapi melalui penunjukan atau wasiat oleh pendahulunya. Abu bakar sebelum meninggal pada tahun 634 M / 13 H telah menunjuk umar sebagai penggantinya.
Di zaman Umar gelombang ekspensi (perluasan wilayah) pertama kali terjadi; ibu kota Syria, Damaskus, jatuh tahun 635 M dan setahun kemudian, setelah tentara Bizantiun kalah di pertempuran Yarmuk, seluruh daerah Syria Jatuh ke bawah kekuasaan islam. Dengan memakai Syria sebagai basis, ekspansi diteruskan ke Mesir di bawah pimpinan Amr ibn Ash dan ke Irak di bawah pimpinan Sa`ad ibn Abi Waqqash. Iskandaria, ibu kota Mesir, ditaklukan tahun 641 M. Al-Qadisiyah, sebuah kota dekat Hirah di Irak, jatuh tahun 637 M. dari sana serangan dilanjutkan ke ibu kota Persia, al-Madain yang jatuh pada tahun itu juga. Pada tahun 641 M, Mosul dapat dikuasai. Dengan demikian, pada masa kepemimpinan Umar, wilayah kekuasaan islam sudah meliputi Jazirah Arabia, Palestina, Syria, sebagian wilayah Persia,dan Mesir.


Umar bin khathab membagi wilayah pemerintahan menjadi 8 provinsi, yakni: Mekkah, Suriah, Jazirah, Basrah, Kufah, Mesir dan Palestina. Pada masanya pula diterbitkan gaji, diaturnya administrasi pajak tanah, didirikan pengadilan-pengadilan, dan ia juga memisahkan bidang yudikatif dengan eksekutif.
Penguatan wilayah keuangan yang juga dilakukan dengan dibangunnya lembaga baitul mal, menempa mata uang, mengadakan hisbah, yaitu pengontrolan terhadap pasar, timbangan dan takaran, juga pengaturan administratif lain berupa pengaturan perjalanan pos dan menetapkan tahun hijrah, serta penjagaan terhadap tata tertib dan susila, dan pengawasan terhadap kebersihan jalan. Banyaknya usaha pembaharuan internal dalam pemerintahan Umar bin Khathab dimaksudkan sebagai upaya mengikuti kebutuhan pemerintahan yang berkembang sangat pesat dan luas.
Setelah Umar bin Khathab memerintah 10 tahun kemudian meniggal dunia. Beliau dibunuh oleh seorang budak dari Persia yang bernama Abu Lu`lu`ah. Sebelum meninggal Umar bin Khathab menunjuk enam sahabat dan meminta kepada mereka untuk memilih salah satu dari mereka menjadi khalifah. Keenam orang tersebut adalah Usman ibn Affan, Ali bin Abi Thalib, Thalhah, Zubair, Sa`ad ibn Abi Waqqas dan Abdurrahman ibn Auf. Sepeninggal Umar bin Khathab mereka inilah yang bermusyawarah dan akhirnya menunjuk usman ibn affan sebagai khalifah umat islam, menggantikan umar bin khathab.

F. Usman bin Affan(23-36H/644-656M)

Usman bin Affan, nama lengkapnya adalah Usman bin Affan bin Abil Ash bin Umayyah dari suku Quraisy. Usman bin Affan lahir pada tahun 576 M lima tahun setelah kelahiran Nabi. Meskipun Usman terkenal sebagai orang yang kaya tetapi dia juga sederhana, shaleh dan dermawan. Karena itu Rasulullah sangat mengaguminya.
Di kalangan masyarakat saat itu, Usman dikenal sebagai bangsawan Mekkah, salah seorang famili pimpinan Umayah di Mekkah, juga sebagai saudagar yang kaya dan terpandang. Ia termasuk di antara orang yang mula-mula masuk islam. Kepribadian Usman itu sangat baik,. Dia terkenal sebagai sahabat yang sangat taat beribadah. Sebagaimana dikatakan oleh Ibn Hajar bahwa ia selalu bangun tengah malam untuk melakukan shalat tahajud, puasa sepanjang hari kecuali pada hari-hari terlarang dan pergi haji setiap tahun. Ia juga sangat pemalu dan terkenal sangat jujur. Usman juga terkenal sangat lunak, pemaaf, murah hati, terlalu percaya dan mudah tergetar hatinya melihat kesulitan orang lain, terutama kekeluarganya, kepekaan sosialnya sangat tinggi. Kepribadian Usman ini kurang menguntungkan untuk kepentingan politik, karena dapat dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab untuk kepentingan dirinya.
Usman bin Affan menjadi khalifah pada usia 70 tahun. Pemerintahannya berlangsung selama 12 tahun, yang oleh sejawan biasanya dibagi dalam dua periode, yaitu enam tahun pertama dan enam tahun periode kedua. Disepakati bahwa enam tahun pertama adalah suatu periode pemerintahan yang baik dan makmur, ditandai oleh berbagai kejayaam dankeberhasilan. Perubahan kebijaksanaan sebagai awal kemerosotan pemerintahan usman. Ketidakpuasan-ketidakpuasan muncul pada berbagai kalangan kelompok muslim. Salah satu yang dituduhkan oleh para kelompok pembangkang adalah bahwa Usman telah mengangkat dan mendudukan anggota-anggota bani Umayyah pada jabatan-jabatan tinggi dan bergelimang harta. Khalifah usman mengangkat Marwan bin Hakam anak pamannya sebagai sekertaris Negara. Muawiyah, Walid bin Aqba dan Abdullah bin Sa`ad masing-masing sebagai gubernur Suriah, gubernur Irak dan gubernur Mesir. Sedangkan untuk gubernur Basrah ditunjuk kemenakannya yang lain yaitu Abdullah bin Amir. Kebijakan ini cukup rentan menimbulkan masalah-masalah baru.
Bahkan yang lebih hebat lagi di Mesir, dengan dimotori oleh hasutan Abdullah bin Saba muncul fitnah terhadap khalifah, bahwa Usman telah melakukan kekeliruan dan kejahatan merampas hak kekhalifahan, inilah yang kemudian menjadi fitnah besar di tengah masyarakat dan berdampak luas. Di Madinah juga muncul pemberontakan sebagai akibat munculnya isu bahwa khalifah Usman mundur dan akan diganti oleh Marwan bin Hakam. Ada juga hasutan yang menyebutkan bahwa Usman pemboros dan membantu keluarganya dengan dana negara, nampaknya sangat tidak masuk akal, sebab sejarah telah mencatat bahwa ia dikenal sebagai orang yang jujur, berbudi luhur dan dermawan. Tetapi karena situasi dan kondisi di zaman Usman berbeda dengan sebelumnya dan berefek kepada kebijakannya serta adanya perubahan sosial yang terbilang cepat, kemunculan isu, fitnah, hasutan miring yang dituduhkan kepada Usman menjadi sulit dihindarkan.

G. Ali bin Abi Thalib(36-41H/656-661M)

Sepeninggal Usman bin Affan, masyarakat beramai-ramai membai`at Ali bin Abi Thalib. Ali memerintah selama 4 tahun. Selama masa pemerintahannya, ia menghadapi berbagai pergolakan. Hampir tidak ada masa sedikit pun dalam pemerintahannya yang dapat dikatakan stabil. Setelah ia menjabat sebagai khalifah, Ali bin Abi Thalib memecat para gubernur yang diangkat oleh Usman. Dia yakin bahwa pemberontakan-pemberontakan terjadi karena keteledoran mereka. 
Tidak lama setelah itu, Ali bin Abi Ahalib menghadapi pemberontakan Thalhah, Zubair dan Aisyah. Alasan mereka, Ali tidak mau menghukum para pembunuh Usman dan mereka menuntut bela terhadap darah Usman yang telah ditumpahkan secara zalim. Bersamaan dengan itu, kebijakan-kebijakan Ali juga mengakibatkan timbulnya perlawanan dari gubernur di Damaskus, Mu`awiyah yang di dukung oleh sejumlah bekas pejabat tinggi yang merasa kehilangan dan kejayaannya.
Setelah berhasil memadamkan pemberontakan Zubair, Thalhah dan Aisyah, Ali bergerak dari Kufah menuju Damaskus dengan sejumlah besar tentara. Pasukannya bertemu dengan Mu`awiyah di Shiffin. Pertempuran terjadi di sini yang dikenal dengan perang Shiffin. Perang ini diakhiri dengan tahkim (arbitrase), tapi tahkim ternyata tidak menyelesaikan masalah, bahkan menyebabkan timbulnya golongan ketiga, al-khawarij, orang-orang yang keluar dari barisan Ali. Keadaan ini tidak menguntungkan Ali, munculnya kelompok khawarij menyebabkan tentaranya semakin lemah, sementara posisi Mu`awiyah semakin kuat. Pada tanggal 20 ramadhan 40 H (600 M), Ali terbunuh oleh salah seorang anggota khawarij.  

H. Kemajuan Peradaban masa Khulafaur Rasyidin

Masa khulafaur rasyidin yang dimulai sejak Abu Bakar Ash Shiddiq hingga Ali bin Abi Thalib, merupakan masa kekuasaan khalifah islam yang berhasil dalam mengembangkan wilayah islam lebih luas. Pengembangan agama islam yang dilakukan pemerintahan khulafaur rasyidin dalam waktu yang relative singkat telah membuahkan hasil yang gilang-gemilang.
Ada beberapa faktor yang menyebabkan ekspansi itu demikian cepat, antara lain sebagai berikut:
1. Islam, disamping merupakan ajaran yang mengatur hubungan manusia dengan Tuhan, juga agama yang mementingkan soal pembentukan mansyarakat.
2. Dalam dada para sahabat Nabi saw tertanam keyakinan yang sangat kuat tentang kewajiban menyerukan ajaran-ajaran islam ke seluruh penjuru dunia.
3. Bizantium dan Persia, dua kekeuatan yang menguasai Timur Tengah pada waktu itu mulai  memasuki masa kemunduran dan kelemahan.
4. Pertentangan aliran agama di wilayah Bizantium mengakibatkan hilangnya kemerdekaan beragama bagi rakyat.
5. Islam datang ke daerah-daerah yang dimasukinya dengan sikap simpatik dan toleran.
6. Bangsa Sami di Syria dan Palestina, dan bangsa Hami di Mesir memandang bangsa Arab lebih dekat kepada mereka daripada bangsa Eropa, Bizantium yang memerintah mereka.
7. Mesir, Syria, dan Irak adalah daerah-daerah yang kaya.
Pada masa para khulafaur rasyidin, banyak kemajuan perubahan telah dicapai. Diantaranya adalah munculnya gerakan pemikiran dalam islam. Diantara gerakan pemikiran yang menonjol adalah sebagai berikut:
1. Menjaga keutuhan Alquran Al-Karim dan mengumpulkannya dalam bentuk mushaf pada masa Abu Bakar.
2. Memberlakukan mushaf standar pada masa Usman bin Affan.
3. Keseriusan mereka untuk mencari serta mengajarkan ilmu dan memerangi kebodohan berislam para penduduk negeri.
4. Sebagian orang yang tidal senang kepada islam, terutama dari pihak orientalis abad ke-19 banyak yang mempelajari fenomena futuhat al-Islamiyah dan menafsirkannya dengan motif bendawi.   
5. Islam pada masa awal tidak mengenal pemisahan antara dakwah dan negara, antara da`i maupun panglima.
Dr. Hasan Ibrahim dalam bukunya “Tarikh Al-Islam As-Siyasi”, menjelaskan bahwa organisasi-organisasi atau lembaga-lembaga negara yang ada pada masa khulafaur rasyidin, diantaranya sebagai berikut:
1. Lembaga Politik
2. Lembaga Tata Usaha Negara
3. Lembaga Keuangan Negara
4. Lembaga Kehakiman Negara. 

BAB III
PENUTUP


A. Simpulan

Peradaban islam pada masa khulafaur rasyidin tampaknya lebih banyak dilakukan oleh dua khalifah berikutanya adalah Umar bin Khattab dan Usman bin Affan karena mereka memerintah relatif cukup lama dibandingkan dengan Abu Bakar dan Ali bin Abi Thalib. Sehingga fakta sejarah menunjukkan bahwa zaman khulafaur rasyidin termasuk kedalam zaman perkembangan islam yang cemerlang yang ditandai dengan ekspansi,integrasi, pertumbuhan dan kemajuan yang menunjukkan perdaban tersendiri dengan segala karekteristik.

B. Saran-saran

Dengan diselesaikannya makalah ini penulis berharap makalah ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan pembaca. Selanjutnya penulis juga  mengharapkan kritik dan saran guna peningkatan kualitas dalam penulisan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA


Amin, Samsul Munir. 2010. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: Amzah.
Fu`adi, Imam. 2011. Sejarah Peradaban Islam. Yogyakarta: Teras.
Hasan, Hasan Ibrahim. 2001. Sejarah dan Kebudayaan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Yatim, Badri. 2003. Sejarah Peradaban Islam. Jakarta: RajaGrafindo.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar