Laman

Jumat, 28 Oktober 2016

tt1 B 8d “Khidir Guru Nabi Musa” Q.S Al Kahfi ayat 66

“Subyek Pendidikan Majazi”
“Khidir Guru Nabi Musa”
Q.S Al Kahfi ayat 66 

Moh. Agus Ma’sum (2021115271)
Kelas B

FAKULTAS TARBIYAH / PAI
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR
Assalamualaikumwr.wb.
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena dengan rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya saya dapat menyelesaikan makalah tentang “Khidir guru Nabi Musa” Saya sangat berterimakasih kepada bapak Muhammad Ghufron, M.S.I selaku Dosen matakuliah Tafsir Tarbawi I di IAIN Pekalongan yang telah membimbing saya untuk menyelesaikan tugas ini.
Uraian topic dalam makalah ini disusun secara sederhan, praktis dan sistematis sesuai dengan format yang telah di tentukan. Adapun untuk penelusuran yang lebih jauh dan mendalam pembaca dapat mengadakan kajian pada buku-buku rujukan yang telah di sebutkan, dan buku lain yang telah dianggap berhubungan dengan pembahasan dalam makalahini.
Semoga makalah sederhana ini dapat di pahami bagi siapapun yang membacanya, sebelumnya saya memohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan dan saya memohon kritik dan saran yang membangundari bapak Dosen dan para pembaca yang budiman demi perbaikan makalah ini di waktu yang akan datang.
Wassalamualaikumwr.wb.

Pekalongan, 08 Oktober 2016
Penulis
                                                                                  Moh. Agus Ma’sum

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Suatu hari dari Bani Israil menemui Musa kemudian bertanya, “Wahai Nabiyullah, adakah  didunia ini orang yang lebih  berilmu darimu ?” Nabi musa menjawab “Tidak”. Tentu saja, siapa yang mampu  menandingi ilmu Musa, utusa Allah yang sumber tuntunan agama dan sumber pengetahuan wahyu Allah ada di genggaman Musa.  Ia memiliki Taurat dan beragam mukjijzat dari-Nya. Namun rupanya Allah memiliki hamba  lain selain musa yang lebihh  berilmu. Allah pun menegur dengan mewahyukan pada Musa bahwa tak seorang pun di muka bumi yang  mampu menguasai semua  ilmu. Tak hanya musa di belahan bumi lain pun terdapat seorang yang memiliki ilmu luar biasa. Ilmmu itu tak dimiliki musa sekalipun.  Orang itu juga seorang nabi. Mengetahui hal tersebut sontak Musa pun ingin berguru pada rang tersebut. 
Sungguh teguran Allah SWT itu mencetuskan keingginan yang kuat dalam diri nabi Musa AS untuk menemui hamba yang shaleh itu. Nabi  Musa kemudian menunaikan perintah Allah SWT dengan membawa ikan dalam wadah  dan berangkat bersam pembantunya yang juga yang juga merupakan murid nya, Yusya Bin Nun. Mereka berdua akhirnya sampai di sebuah batu dan memutuskan untuk beristirahat sejenak karena telah menempuh perjalanan yang cukup jauh. Ikan yang merekan bawa tiba-tiba merontal dan jatuh ke dalam air. Allah SWT membuat aliran air untuk memudahan iakn sampai ke laut. Yusya’ tertegun memperhatikan kebesaran Allah SWT menghidupkan semula ikan yan telah mati itu, Yusya’ lupa unntuk menceritakan kepadanya  tentang kejadian itu kepada nabi  Musa AS. Merka meneruskan perjalanan siang dan malamnya.
Perjalanan melelahkan hinga Nabi Musa menanyakan bekal untuk makan itu, Yusya’ baru teringat kepada Ikan itu “saat kita beristirahat di batu tadi, sungguh aku benar-benar lupa mengabarkan tentang ikan itu. Tidak lah yang melupakanku untuk mengabarkannya kepadamu  kecuali setan. Ikan itu kembali ke laut dengan cara yang aneh.” Ujar Yusya’ “ itulah tempat yang kita cari” ujar Musa. Keduanya pun kembali ke arah semula tempat mereka beristirahat. Ketika  mereka sampai di tempat yang mereka tuju dan bertemmu dengan sosok pria yang wajahnya  tertutup sebagia oleh kudung. Sikap tegas yang menunjukan kesalehanya. Pria itu ialah Nabi Khidir. “ Bolehkah aku mengikutimu agar kau bisa mengajarkanku sebagiann ilmu diantara ilmu-ilmu yang kau miliki?”  ujar nabi  Musa.

















BAB I
PENDAHULUAN
B. Latar belakang
Suatu hari dari Bani Israil menemui Musa kemudian bertanya, “Wahai Nabiyullah, adakah  didunia ini orang yang lebih  berilmu darimu ?” Nabi musa menjawab “Tidak”. Tentu saja, siapa yang mampu  menandingi ilmu Musa, utusa Allah yang sumber tuntunan agama dan sumber pengetahuan wahyu Allah ada di genggaman Musa.  Ia memiliki Taurat dan beragam mukjijzat dari-Nya. Namun rupanya Allah memiliki hamba  lain selain musa yang lebihh  berilmu. Allah pun menegur dengan mewahyukan pada Musa bahwa tak seorang pun di muka bumi yang  mampu menguasai semua  ilmu. Tak hanya musa di belahan bumi lain pun terdapat seorang yang memiliki ilmu luar biasa. Ilmmu itu tak dimiliki musa sekalipun.  Orang itu juga seorang nabi. Mengetahui hal tersebut sontak Musa pun ingin berguru pada rang tersebut. 
Sungguh teguran Allah SWT itu mencetuskan keingginan yang kuat dalam diri nabi Musa AS untuk menemui hamba yang shaleh itu. Nabi  Musa kemudian menunaikan perintah Allah SWT dengan membawa ikan dalam wadah  dan berangkat bersam pembantunya yang juga yang juga merupakan murid nya, Yusya Bin Nun. Mereka berdua akhirnya sampai di sebuah batu dan memutuskan untuk beristirahat sejenak karena telah menempuh perjalanan yang cukup jauh. Ikan yang merekan bawa tiba-tiba merontal dan jatuh ke dalam air. Allah SWT membuat aliran air untuk memudahan iakn sampai ke laut. Yusya’ tertegun memperhatikan kebesaran Allah SWT menghidupkan semula ikan yan telah mati itu, Yusya’ lupa unntuk menceritakan kepadanya  tentang kejadian itu kepada nabi  Musa AS. Merka meneruskan perjalanan siang dan malamnya.
Perjalanan melelahkan hinga Nabi Musa menanyakan bekal untuk makan itu, Yusya’ baru teringat kepada Ikan itu “saat kita beristirahat di batu tadi, sungguh aku benar-benar lupa mengabarkan tentang ikan itu. Tidak lah yang melupakanku untuk mengabarkannya kepadamu  kecuali setan. Ikan itu kembali ke laut dengan cara yang aneh.” Ujar Yusya’ “ itulah tempat yang kita cari” ujar Musa. Keduanya pun kembali ke arah semula tempat mereka beristirahat. Ketika  mereka sampai di tempat yang mereka tuju dan bertemmu dengan sosok pria yang wajahnya  tertutup sebagia oleh kudung. Sikap tegas yang menunjukan kesalehanya. Pria itu ialah Nabi Khidir. “ Bolehkah aku mengikutimu agar kau bisa mengajarkanku sebagiann ilmu diantara ilmu-ilmu yang kau miliki?”  ujar nabi  Musa
















BAB II
PEMBAHASAN 

A. Teori
Nabi Khidir AS merupakan hamba Allah SWT yang sangat khsus, karena beliau adalah salahsatu hamba Allah yang di tunda kematianya dan masih di beririzki. Selain itu beliau diutus untuk memberi pelajaran Makrifat kepada para alim, para sufi, maupun kepada orang yang dengan tekun mendekatkan diri kepada Allah SWT. 
Ada yang menyebutkan bahwa dia adalah Nabi, dan apa yang menyebutkan bahwa dia adalah Walliyullah, bahkan ada pula yang menyelipkan bahwa dia itu adalah Jin. Nabi Musa adalah nabi bani Isra’il Tidak ada satupun yang mampu menandingi Ilmu nabi Musa, utusa Allah yang sumber tuntunan agama dan sumber pengetahuan wahyu Allah ada di genggaman Musa.  Ia memiliki Taurat dan beragam mukjijzat dari-Nya. Allah pun menegur dengan mewahyukan pada Musa bahwa tak seorang pun di muka bumi yang  mampu menguasai semua  ilmu. Tak hanya musa di belahan bumi lain pun terdapat seorang yang memiliki ilmu luar biasa. Ilmmu itu tak dimiliki musa sekalipun.  Orang itu juga seorang nabi. Mengetahui hal tersebut sontak Musa pun ingin berguru pada rang tersebut. 
Sungguh teguran Allah SWT itu mencetuskan keingginan yang kuat dalam diri nabi Musa AS untuk menemui hamba yang shaleh itu. Ketika  mereka sampai di tempat yang mereka tuju dan bertemmu dengan sosok pria yang wajahnya  tertutup sebagia oleh kudung. Sikap tegas yang menunjukan kesalehanya. Pria itu ialah Nabi Khidir. 
Musa bekata kepada Al Khidhir, “Bolehkah aku mengikutimu supaya engkau mengajarkan kepadaku ilmu yang benar diantara ilmu-lmu yang telah di ajarkan kepadamu ?”  bi Khidir menjawab “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersamaku” “wahai Musa sesungguhnya ilmu yang  kumiliki ini ialah sebagian dari pada ilmu karunia dari Allah yang di ajarkan kepadaku tapi tidak diajarkan kepadamu wahai  Musa. Kamu juga memiliki ilmu yang diajarkan kepadamu yang tidak kuketahuinya.” Nabi Musa berkata “insya Allah tuan aku akan mendapati diriku sebagaimana orang yang sabar dan aku tidak akan menentang tuan dalam segala urusan pun.” Nabi Khidir pun mengingatkan “ Jika kamu mengikutiku, maka jangan lah kamu menanyakan kepadaku tentang suatupun sehingga aku sendiri mnerangkannya kepadamu.” 
Nabi Musa AS mengikuti Nabi Khidir AS dan terjadilah peristiwa yang menguji diri Musa yang telah berjanji bahwa  nabi Musa tidak akan mengenai suatu tindakan nabi khidir AS. Setiap tindakan Nabi Khidir itu di anggap sangat aneh dan membuat Nabi Musa terperanjat.

B. Tafsir
Q.S Al Kahfi ayat 66
قاَ لَ لَهَ مُو سَى هَلْ اَتَّبِعُكَ عَلى اَنْ تُعَلِمَنِ مِمَّاعُلِّمْتَا رُشْدًا {66}
Artinya:
“Musa bekata kepada Al Khidhir, “Bolehkah aku mengikutimu supaya engkau mengajarkan kepadaku ilmu yang benar diantara ilmu-lmu yang telah di ajarkan kepadamu ?” (Q.S Al Kahfi : 66)
1. Tafsir Ibnu Katsier
Ayat –ayat yang di kutip di atas mengisahkan dialog yang terjadi diatara Musa dan al-Khidir, hamba Allah yang telah di karuniai ilmu yang tidak di miliki oleh Musa, demikian Musa memiliki ilmu yag  tidak di miliki oleh al-Khidir. Musa a.s. dengan sikap  yang  manis dan halus minta kepada al-Khidir agar ia di kenankan untuk mengikutinya dan belajar dari pada nya ilmu yang bermanfaat dan amal shaleh yang berguna. Al-Khidir menerimanya dan memperkenankanya ikut, namun dengan syarat bahwa Musa harus sabar dan menahan diri, agar tidak tergesah-gesah tanya dan berkomentar jika ia menyaksikan perbuatan-perbuatan al-khindir yang belum mengerti tujuanya atau hikmahnya.    
Setelah Musa menyatakan persetujaunya dangan syarat-sayrat yang di minta oleh al-khidir dan menyatakan kesanggupanya bahwa ia tidak akan menentang atau menyalahi kemauanya, maka berjalanlah kedua hamba Allah itu sebagaimana telah di ceritakan di atas.
Diriwayatkan oleh Ibnu jarir bahwa Ibnu abbas r.a bercerita bahwa Nabi Musa a.s bertanya kepada tuhannya, “Wahai tuhanku siapakah diantara hamba-hamba mu yang paling engkau kasihi?” Allah berfirman “ Ialah mereka yang selalu ingat kepadaku dan tidak melupakan Aku “. Musa bertanya lagi, “Wahai tuhan ku siapakah yang paling adil diantara hamba-hamba mu ?” Allah berfirman ”Ialah yang melaksanakan hukum dengan hak dan benarserta tidak mengikuti hawa nafsunya”  Musa bertanya lagi, “wahai tuhanku siapa yang paling alim diantara hamba-hamba Mu ?” Allah menjawab “ialah orang yang menambah ilmunya dengan ilmu yang didapat dari ilmu orang lain”. “Dan apakah di dunia ini” tanya Musa lagi, “ada orang yang lebih alim daripadaku ?” Allah berfirman “ya, orang itu adlah Al-Khidir.” Dimanakah tuhan ku, aku dapat menemui nya ?” tanya Musa. Allah menjawab, “Disan ditepi laut pada sebuah batu,  dimana engkau kehilanngan ikan lautmu”.  Maka pergilah Musa bersama Yusya’ bin Nun ke tempat itu sebagaimana di ceritakan di atas. 

2. Tafsir Al Mishbah
Dalam pertemuan kedua tokoh itu Musa berkata kepadanya, yakni kepada hamba Allah yang memperoleh ilmu  khususnya itu, “ bolehkah aku menggikutimu secara sungguh – sungguh supaya engkau ajarkan kepadaku sebagian dari apa, yakni ilmu-ilmu yang telah di ajarkan Allah kepadamu untuk menjadi petunjuk bagiku menuju kebenaran?” Dia menjawab, “ Susungguhnya engkau hai musa sekali-sekali tidak akan sangup sabar bersamaku. Yakni peristiwa-peristiwa yang akan engkau alami bersamaku, akan membuatmu tidak sabar. Dan, yakin padahal bagimana dapat engkau dapat sabar atas sesuatu, yang engkau belum jangkau secara menyeluruh hakikat beritanya?” Eangkau tidak memiliki pengetahuan Batiniah yang cukup tentang apa yang akan engkau lihat dan alaim bersamaku itu.
Kata (خبرا) Kbubran pada yang ini bermakna pengetahuan yang mendalam. Dari akar kata yang sama lahir kata (  خبير) khabir, yakni pakar yang sangat dalam pengetahuanya. Nabi Musa as, memilki ilmu lahiriah dan menilai sesuatu yang berdasar hal-hal yang bersifat lahiriah. Sisi lahiriah yang tidak tejangkau oleh pengetahuan Nabi Musa. Hamba Allah yang saleh secar tegas menyatakan bahwa Nabi musa as, tidak akan sabar, bukan karena Nabi Musa as. Di kenal berkepribadian sangat tegas dan keras, tatapi lebih-lebih karena peristiwa dan apa yang akan diperlihatkanya dari hamba Allah yang saleh itu, sepenuhnya bertentangan dengan hukum-hukum syariat yang bersifat lahiriah  dan yang dipegang  teguh oleh Nabi Musa as. 
Kata (  اتّبعك) attabi’uka asalnya adalah (  اتبعك) atba’uka dari kata (  تبع) tabi;a, yakni Imengikuti.  Penambahan huruf  ta’  pada kata attabi’uka.  Mengandung makna kesungguhan dalam upaya mengikuti itu. Memang demikian seharusnya seorang pelajar, harus bertekad untuk bersungguh-sungguh mencurahka perhatian, bahkan tenaganya, terhadap apa yang akan di pelajarinya. 
Ucapan Nabi  Musa as, ini  sungguh sangat halus. Beliau tidak menuntut untuk diajari tetapi permintaanya diajukan dalam bentuk pernyataan, “Bolehkah aku mengikutimu?” selanjutnya beliau menamai pengajaran yang di harapkanya itu sebagai ikutan, yakni beliau mennjadikan diri beliau sebagai pengikut dan pelajar. Beliau juga  mengarisbawahi kegunaan pengajaran itu untuk dirinya secara pribadi, yakni  untuk menjadi petunjuk baginya.
Thahir ibn Asyur memahami jawaban hamba Alah yang saleh itu bukan berarti memberitahu Nabi Musa as, tentang ketidak sanggupannya, tetapi menuntunya untuk berhati-hati, karena seandainya jawaban itu merupakan berita tidak sanggup kepada Nabi Musa as, tentu saja hamba Allah itu tidak akan menerima diskusi, dan Nabi Musa pun tidak akan menjawab bahwa insya’ Allah Dia akan sabar.

3. Tafsir Azhar
Apabila jiwa sesorang telah di persucikan (tazkiyah) dari pada pengaruh hawa-nafsu dan keinginan yang jahat, sampai bersih murni laksana kaca, maka timbullah  nur dalam dirinya, dan menerima dia akan nur dari luar; itulah jangan disebut Nuun ‘alanurin.  Maka bertambah dekatlah jaraknya dengan Allah dan jadilah dia orang yang muqarrabin. Kalau telah sampai pada maqam  yang demikian, mudahlah ia menerima ilmu dari Ilahy. Baik wahyu serupa yang diterima Nabi dan Rosul, atau berupa ilham yang tinggi martabatnya, yang di terima oleh orang yang salih.
Dan orang yang elah mencapai martabat yang demikian itu dapat segera dikenal oleh orang yang telah sama berpengalam dengan dia, walaupun baru sekali bertemu. Sebab sinar sumber dari Nur sama sumber asal tempat datangnya. Oleh sebab itu baru saja melihat orang itu yang pertam kali, Musa telah tau banhwa itulah orang yang di suruh tuhan dia mencarinya. Tidakalh kita heran jika langsung sekali Musa menegornya dengan penuh hormat: ,,Berkata Musa kepadanya : ,,Bolehkah aku mengikut engkau?” Dengan syarat engkau ajarkan kepadaku, dari yang telah diajarkan kepada engkau, sampai aku mengerti ?”.
Suatu pertanyaan yang disusun demikian rupa sehingga menunjukan bahwa Musa setelah menyediakan diri sebagai murid dan mengakui di hadapan guru bahwa banyak hal yang belum dia mengerti. Kelebihan ilmu guru itu harapalah di terangkan kepadanya, sampai ia mengerti sebagai seorang murid yang setia.
Dia menjawab”.  Siapa dia itu ? beberapa hadis diriwayatkan dari pada Nabi S.A.W setelah menyebukan nama guru itu. Dan ahli-ahli tafsir yang terbannyak telah membawakan riwayat hadis itu pula. Nama guru itu adalah Khidir.

4. Tafsir Al Qurthubi, Syaikh Imam    
Mengenai  ayat ini ada dua masalah:
Pertama Firaman Allah SWT “ Musa berkata kepada Khidir, ‘Bolehkah aku mengikutimu?”  Ini  adalah  pernyataan/permintaan yang lembut dan halus namun mengandung arti yang sangat dalam lagi beretika luhur. Maknanya : apakah engkau rela dan tidak keberatan. 
Kedua:  ayat ini menunjukan bahwa murid mengikuti guru walapun tingkatnya terpaut jauh, dan dalam kasus belajarnya Musa kepada Khidir  tidak ada hal yang menunjukan bahwa Khidir lebih mulia dari pada Musa, karena adakalanya orang yang lebih  mulia tidak mengetahui hal yang diketahui oleh orang yang tidak lebih mulia. Sebab kemuliaan itu adalah bagi  yang dimuliakan Allah. Walaupun Khidir seorang Wali, Namun Musa lebih mulia daripada nya karene Musa adalah seorang Nabi, sebab nabi lebih mulia dari pada wali.
kata (  رُشْدًا) “yang benar” adalah ma’ful (objek) kedua dari kata kerja ‘alaamani (mengajari aku). “Berkata” maksudnya Khidir, “Sesunguh nya kamu sekali-kali tidak akan sanggup  sabar bersama aku. “yakni , Sungguh kamu wahai musa, taidak akan sanggup melihat apa yang (aku perbuat) berdasarkan ilmuku. Karena relitas-realitas  yang merupakan ilmumu itu tidak mencakupnya. Baggaimana kamu tidak bisa bersabar terhadap kesalahan yang kamu lihat sementara kamu tidak mengetahui segi hikmah didalamnhnya dan tidak pula cara yang tepat.


C. Aplikasi dalam kehidupan
Mencari ilmu itu tidak ada batasannya semasih kita masih bisa bernafas di dunia ini, janganlah mudah merasa puas atas ilmu yang sudah kita dapatkan sehinga tidak mau lagi  mencari ilmu, dan jangan pernah menyombongkan diri karena merasa paling banyak menguasai ilmu-ilmu,  karena tak ada seorang pun di dunia ini yang mampu menguasai semua Ilmu. 
Jangan merasa menjadi orang yang lebih mulia dari orang lain, karena adakalanya orang yang lebih  mulia tidak mengetahui hal yang diketahui oleh orang yang tidak lebih mulia. Sebab kemuliaan itu adalah bagi  yang dimuliakan Allah.
Dalam berguru atau menuntut ilmu kepada seseorang handaklah mengikuti segala perintahnya dan jangan membangkang serta bersabarlah atas apa yang dia lakukan kepada kita.

D. Aspek Tarbawi
1. Nabi Musa as, memilki ilmu lahiriah dan menilai sesuatu yang berdasar hal-hal yang bersifat lahiriah. Sisi lahiriah yang tidak tejangkau oleh pengetahuan Nabi Musa. Hamba Allah yang saleh secar tegas menyatakan bahwa Nabi musa as, tidak akan sabar, bukan karena Nabi Musa as. Di kenal berkepribadian sangat tegas dan keras, tatapi lebih-lebih karena peristiwa dan apa yang akan diperlihatkanya dari hamba Allah yang saleh itu, sepenuhnya bertentangan dengan hukum-hukum syariat yang bersifat lahiriah  dan yang dipegang  teguh oleh Nabi Musa as.
2. seharusnya seorang pelajar, harus bertekad untuk bersungguh-sungguh mencurahka perhatian, bahkan tenaganya, terhadap apa yang akan di pelajarinya.
3. Apabila jiwa sesorang telah di persucikan (tazkiyah) dari pada pengaruh hawa-nafsu dan keinginan yang jahat, sampai bersih murni laksana kaca, maka timbullah  nur dalam dirinya, dan menerima dia akan nur dari luar; itulah jangan disebut Nuun ‘alanurin.  Maka bertambah dekatlah jaraknya dengan Allah dan jadilah dia orang yang muqarrabin. Kalau telah sampai pada maqam  yang demikian, mudahlah ia menerima ilmu dari Ilahy.
4. ayat ini menunjukan bahwa murid mengikuti guru walapun tingkatnya terpaut jauh, dan dalam kasus belajarnya Musa kepada Khidir  tidak ada hal yang menunjukan bahwa Khidir lebih mulia dari pada Musa, karena adakalanya orang yang lebih  mulia tidak mengetahui hal yang diketahui oleh orang yang tidak lebih mulia. Sebab kemuliaan itu adalah bagi  yang dimuliakan Allah.






















E. Kesimpulan
Nabi Khidir AS merupakan hamba Allah SWT yang sangat khsus, karena beliau adalah salahsatu hamba Allah yang di tunda kematianya dan masih di beririzki. Selain itu beliau diutus untuk memberi pelajaran Makrifat kepada para alim, para sufi, maupun kepada orang yang dengan tekun mendekatkan diri kepada Allah SWT. 
Nabi Musa ingin berguru kepada Nabi Khidir karena khidir mempunyai ilmu yang tidak di miliki oleh Nabi Musa,  “Musa bekata kepada Al Khidhir, “Bolehkah aku mengikutimu supaya engkau mengajarkan kepadaku ilmu yang benar diantara ilmu-lmu yang telah di ajarkan kepadamu ?”  
Namun tak sumudah  itu untuk Nabi Musa bisa berguru kepada Nabi Khidir karena ada perjanjian-perjanjian tertentu yang di ajuka oleh Nabi Khidir jika Musa ingin belajar kepadanya, setelah melakukan kesepakatan Nabi Khidir pun menjizin kan nabi  Musa untuk berguru kepadanya. Namun di perjalanan banyak hal yang menjadi ujian bagi Nabi Musa, dengan cobaan yang Allah berikan kepada Nabi Musa saat berguru kepada Nabi Khidir, Nabi Musa pun mulai tidak sabar atas cobaan-cobaan tersebut sehingga nabi Musa melanggar perjanjian-perjanjian yang telah di sepakati sebelumnya, hingga tiga kali nabi Musa melanggar perjanjian tersebut, akhirnya Nabi Khidir pun menyuruh nabi Musa untuk kembali pulang tidak lagi mengikuti Nabi Khidir, karena nabi Musa telah menggar Pejanjian yang sudah di tentukan. 









DAFTAR PUSTAKA

Bahreisy Salim, Bahreisy Asid. 1990. Tafsir Inbu katsier. Surabaya: Pt Bina Ilmu
Shihab, M. Quraish.2002. Tafsir Al Mishbah. Jakarta: Lentera hati
Hamka. 1988 Tafsir Al Azhar  Juz XV . Jakarta: Pustaka Panjimas
Hamzah Amir. 2008. Tafsir Al Qurthubi. Jakarta: Pustaka Azzam






















BIODATA PENULIS


Nama   : Moh Agus Ma’sum
Nim      : 2021115271
Alamat : Pekalongan, Desa Karangsari, Kec.Bojong, Kab.Pekalongan Jawa Tengah
Tanggal lahir : Pekalongan 31 Desamber 1997
Riwayat Pendidikan : 
1. TK RA Muslimat Nu Karangsari Bojong
2. MIS Asy’ sya’ban Karansari Bojong
3. MTSS Proto Kedungwuni
4. SMK Ma’arif Nu Kajen

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar