Laman

zzz

new post

Minggu, 20 Maret 2016

TT H 5 C "HIJRAH JIHAD DENGAN HARTA DAN JIWA RAGA"


TAFSIR TARBAWI
"HIJRAH JIHAD DENGAN HARTA DAN JIWA RAGA"
(QS. AT-TAUBAH 9 ; 20)

Afyfah Nur Akhmad (2021114222)
Kelas H

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah  SWT atas limpahan nikmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul Hijrah Jihad menggunakan Harta dan Jiwa Raga dapat diselesaikan. Sholawat serta salam semoga tetap tercurah kepada junjungan kita, Nabi agung Muhammad SAW, keluarga dan para sahabatnya.
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik – baiknya, meskipun tetap disadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya. Akhirnya, semoga makalah ini dapat memberikan khasanah keilmuan dan berguna bagi pembaca. 
Amin yaa robbal ‘alamiin.


Pekalongan, 13 Maret 2016



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Banyak sejarah dan peristiwa yang telah digoreskan oleh nabi Muhammad saw. panglima para nabi, penyeru kebaikan, pendobrak kebatilan dan pembawa rahmat ke segala penjuru alam- sejak nabi saw dilahirkan dari rahim ibunya hingga selesai menunaikan tugasnya sebagai utusan Allah dengan hasil, terbentuknya komunitas yang beriman kepada Allah, bebas dari kemusyrikan, kekufuran dan kemunafikan, komunitas yang selalu memberikan dan memelihara keamanan, kesejahteraan dan ketenteraman, baik sesama muslim ataupun terhadap non-muslim yang hidup di sekitar mereka.
Di antara goresan sejarah yang sangat monumental dalam perjalanan hidup Rasulullah saw adalah peristiwa hijrah Rasulullah saw dan sahabatnya dari kota Mekkah ke kota Madinah. Dalam peristiwa tersebut tampak sosok manusia yang begitu kokoh dalam memegang prinsip yang diyakini, tegar dalam mempertahankan aqidah, dan gigih dalam memperjuangkan kebenaran. Sehingga sejarah pun dengan bangga menorehkan tinta emasnya untuk mengenang sejarah tersebut agar dapat dijadikan tolok ukur dalam pembangunan masyarakat madani dan rabbani, tegak di atas kebaikan, tegas terhadap kekufuran dan lemah lembut terhadap sesama muslim.
B. Rumusan Masalah
1. Apa definisi hijrah jihad dengan harta dan jiwa raga?
2. Apa ayat pendukung dari hijrah jihad dalam surat At-Taubah ayat 20?
3. Bagaimana pengembangan teori dari tafsiran ayat 20 surat At-Taubah?
4. Bagaimana Aplikasi dalam kehidupan nyata manusia?
5. Apa nilai pendidikan yang dapat diambil dari Q.S. At-Taubah ayat 20 ?
BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Judul
Hijrah adalah meninggalkan baik secara perbuatan maupun perkataan. Hijrah menurut para sufi yaitu pergi untuk mendekatkan diri dengan kebiasaan-kebiasaan baik. Hijrah tidak mengharuskan perpindahan secara fisik atau dari satu tempat ke tempat lain.
Hijrah juga perpisahan yang disebabkan oleh jihad dengan niat yang benar. Contohnya seperti meninggalkan keluarga dalam rangka menuntut ilmu. Pergi meninggalkan desa yang penuh dengan fitnah.
Dalam bahasa Arab, istilah jihad berasal dari akar kata جَهَدَ artinya “berjuang” atau “bekerja keras” dan dalam konteks  Islam perjuangan dan kerja keras ini dipahami dilakukan di jalan Tuhan. Orang yang melaksanakan tugas dimaksud dikatakan seorang mujahid. Dalam kontemplasi sufi, kondisi melawan godaan jiwa juga dinamakan mujahidah, untuk menyadarkan betapa piciknya terjemahan yang dipakai sekarang ini.
Arti dasar dari jihad, yaitu sebagai “pengerahan tenaga dan perjuangan di jalan Tuhan”. Dengan pengertian yang paling dasar ini, dapat dikatakan bahwa menurut Islam, segala aktivitas kehidupan adalahh jihad karena merupakan perjuangan untuk hidup sesuai dengan kehendak Tuhan, serta mengerahkan diri untuk melakukan kebaikan dan melawan kejahatan. Kita terlahir ke sebuah dunia yang didalamnya  terdapat ketidakseimbangan dan ketidakteraturan baik di luar maupun di dalam diri kita. Untuk menciptakan suatu kehidupan yang seimbang berdasarkan kepasrahan kepada Tuhan dan ketundukan pada segala perintahnya membutuhkan jihad yang terus-menerus, sama halnya dengan seorang pelayar di lautan berbadai dan berombak membutuhkan pengerahan usaha terus-menerus untuk menjaga agar kapal jangan sampai terbalik dan dapat melanjutkan perjalanan menuju tempat yang dicita-citakan.
B. Ayat Pendukung
Allah berfirman dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 218:
إِنَّ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَٱلَّذِينَ هَاجَرُواْ وَجَٰهَدُواْ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ أُوْلَٰٓئِكَ يَرۡجُونَ رَحۡمَتَ ٱللَّهِۚ وَٱللَّهُ غَفُورٞ رَّحِيمٞ ٢١٨ 
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itu mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” 
Q.S Al-Anfal 8 ; 72
إِنَّ ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَهَاجَرُواْ وَجَٰهَدُواْ بِأَمۡوَٰلِهِمۡ وَأَنفُسِهِمۡ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ وَٱلَّذِينَ ءَاوَواْ وَّنَصَرُوٓاْ أُوْلَٰٓئِكَ بَعۡضُهُمۡ أَوۡلِيَآءُ بَعۡضٖۚ... ٧٢ 
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah dan berjihad dengan harta benda mereka dan jiwa raga mereka pada jalan Allah.”
Orang – orang yang beriman, mereka percaya kepada Tuhan dengan sungguh-sungguh percaya. Kemudian iman mereka tadi mereka buktikan dengan kesudian berhijrah, yaitu sanggup berpindah dari tempat kediaman, dari tanah tumpah darah, karena ingin memelihara iman tadi.
Setelah hijrah tidaklah mereka berpangku tangan dan diam saja, melainkan mereka lanjutkan lagi dengan berjihad. Yaitu berjuang, bekerja keras dengan mengurbankan harta benda hingga tak tersisa bahkan jiwa raga jika perlu, karena hendak menegakkan jalan Allah.
Inilah tingkat mu’min tertinggi, yang telah dibuktikan oleh kaum Muhajirin bersama Rasulullah saw. dari Makkah ke negeri Madinah. Tiga itulah keistimewaan mereka: Iman, Hijrah dan Jihad.
Jihad merupakan hasil konsekuensi logis dari aktifitas hijrah. Iman tanpa hijrah tidak akan bermakna, begitupula hijrah tanpa jihad berarti tidak berbuah. Oleh karena itu pendampingan iman, hijrah dan jihad banyak diulang di dalam Al-Qur’an.
C. Teori Pengembangan
Allah berfirman dalam surat at – Taubah ayat 20 :
ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَهَاجَرُواْ وَجَٰهَدُواْ فِي سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٰلِهِمۡ وَأَنفُسِهِمۡ أَعۡظَمُ دَرَجَةً عِندَ ٱللَّهِۚ وَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلۡفَآئِزُونَ ٢٠ 
“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda mereka dan diri mereka, adalah lebih agung derajatnya di sisi Allah, dan itulah mereka orang-orang beruntung”
Ayat ini menegaskan siapa yang lebih mulia, yaitu orang-orang yang beriman dengan iman yang benar dan membuktikan kebenaran iman mereka antara lain dengan taat kepada Allah dan Rasul-Nya dan berhijrah dari Mekah ke Madinah serta berjihad di jalan Allah untuk menegakkan agama-Nya dengan harta benda mereka dan diri mereka, adalah lebih agung derajatnya disisi Allah dari mereka yang tidak menghimpun ketiga sifat ini: dan itulah yang sangat tinggi kedudukannya adalah mereka yang secara khusus dinamai orang-orang yang benar-benar beruntung secara sempurna.
Kata lebih agung menunjukan bahwa selain mereka boleh jadi memiliki keagungan walaupun tidak sampai pada peringkat yang tinggi. Redaksi ini mengisyartkan bahwa perselisihan pendapat menyangkut siapa yang lebih utama, terjadi antar kaum muslimin – sejalan dengan sebab turun yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dan lain-lain, bukannya perselisihan antara kaum muslimin dan musyrikin yang ditawan pada perang badr sebagaimana dinyatakan oleh riwayat yang lain. Kalau riwayat lain itu diterima maka kata lebih agung digunakan oleh ayat ini sekedar untuk mempersingkat diskusi antara kaum muslimin dan musyrikin tanpa menyatakan bahwa mereka berada dalam kesesatan dan tanpa menyinggung bahwa amal mereka tidak diterima sama sekali.
Kata (هم) hum/mereka setelah kata أولئك)) ula’ika/itulah menjadikan ayat ini mengkhususkan surga bagi yang memenuhi ketiga sifat yang disebut di atas. Tentu saja pengkhususan tersebut tidak berarti bahwa yang tidak memenuhinya tidak akan mendapat surga. Bukankah tidak semua muslim dapat melaksanakan ketiganya? Karena itu, pengkhususan tersebut untuk mengisyaratkan bahwa ganjaran yang mereka terima sedemikian besar sehingga tidak dapat dibandingkan dengan ganjaran selain mereka dan bahwa keberuntungan yang diperoleh selain mereka tidak berarti jika dibandingkan dengan keberuntungan yang diperoleh mereka yan menyandang ketiga sifat tersebut di atas, yakni beriman, berhijrah, berjihad dengan jiwa serta dengan harta. Beriman, berhijrah, dan berjihad di jalan Allah Swt. dengan harta dan diri mereka lebih agung derajatnya di sisi Allah Swt. dan mereka akan mendapat kejayaan.
Dalam hukum Allah, orang-orang beriman, berhijrah dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri mereka, itu lebih agung derajatnya, lebih tinggi kedudukannya dalam martabat keutamaan dan kesempurnaan, serta lebih besar pahalanya dari pada mereka yang memberi minum kepada orang-orang yang menunaikan ibadah haji dan memakmurkan masjid, yang oleh sebagian muslimin dipandang bahwa perbuatan mereka itu adalah jalan mendekatkan diri kepada  Allah yang paling utama sesudah Islam. 
Orang-orang yang memperoleh keutamaan hijrah dan jihad dengan diri maupun harta, lebih tinggi martabatnya dan lebih agung kemuliaannya dari pada orang yang tidak memiliki dua sifat tersebut, siapa pun orangnya, termasuk didalamnya adalah orang-orang yang memberi minum dan memakmurkan masjid.
D. Aplikasi Ayat dalam Kehidupan
Pelaksanaan semua perbuatan ibadah jelas mengandung jihad. Shalat lima kali sehari secara teratur selama hidup, bagi kita, tidak mungkin terjadi tanpa usaha yang sungguh-sungguh atau jihad. Begitu juga dengan puasa dari terbitnya matahari hingga terbenamnya matahari tentu saja adalah sebuah jihad dan membutuhkan pengorbanan besar dari nafsu manusia demi perintah Tuhan. Demikian juga halnya dengan ibadah-ibadah yang lain. 
Bangun pada pagi hari dengan ucapan nama Allah di bibir, hidup dengan baik dan adil sepanjang waktu, bersikap baik dan pemurah kepada orang dan juga binatang serta tumbuh – tumbuhan yang dijumpai sepanjang hari, mengerjakan pekerjaan  dengan baik dan memerhatikan kesejahteraan keluarga serta menjaga kesehatan diri dan harta benda, semuanya merupakan jihad. Islam tidak memisahkan antara aspek sekuler dan religius, seluruh roda kehidupan seorang Muslim melibatkan jihad sehingga setiap unsur dan aspek kehidupan dibuat sesuai dengan norma – norma agama.
Jihad juga dituntut dalam bidang hubungan antar manusia atau muamalat jika orang hendak menjalankan kehidupan yang jujur dan lurus. Tidak hanya perbuatan ibadah yang berkaitan langsung dengan hubungan kita dan Tuhan, tetapi juga jenis perbuatan manusia lainnya dianggap memengaruhi jiwa dan karenanya harus dilaksanakan dengan nilai etika dan keadilan. Ternyata, jiwa tidak selalu dalam keadaan baik dan adil. Dengan demikian, untuk hidup dengan jujur dan melaksanakan perbuatan dalam kehidupan sehari – hari sesuai dengan norma-norma etika Islam dan Hukum Tuhan berarti melaksanakan jihad secara terus menerus.
E. Nilai Pendidikan
Nilai – nilai pendidikan yang dapat diambil dari penjelasan diatas diantarnya sebagai berikut:
1. Orang mukmin yang mampu menyeimbangkan antara iman, hijrah dan jihad dalam kehidupan pribadi akan ditinggikan derajatnya oleh Allah Swt.
2. Berjihad tidak hanya berperang akan tetapi dapat juga dengan beramal menggunakan harta maupun dengan jiwa raga.
3. Mempunyai jiwa sosial yang tinggi terhadap sesama. 
4. Yakin adanya harapan, yaitu cita-cita dan kemauan yang tak pernah padam, tidak mengenal kata mundur apalagi putus asa serta memiliki jiwa optimisme.
5. Bersemangat dalam menggapai rahmat dan ridho Allah. Apabila rahmat Allah telah didapat, maka apa pun yang diinginkan akan mendaptkannya, baik kebahgiaan di dunia kini, maupun  di akhirat, bahkan ampunan atas segala dosa dan kesalahan.

BAB III
PENUTUP
A. Simpulan
Hijrah merupakan perpisahan yang disebabkan oleh jihad dengan niat yang benar seperti meninggalkan keluarga dalam rangka menuntut ilmu. Jihad merupakan hasil konsekuensi logis dari aktifitas hijrah. Iman tanpa hijrah tidak akan bermakna, begitupula hijrah tanpa jihad berarti tidak berbuah. Oleh karena itu pendampingan iman, hijrah dan jihad banyak diulang di dalam Al-Qur’an.
Orang-orang yang memperoleh keutamaan hijrah dan jihad dengan diri maupun harta, lebih tinggi martabatnya dan lebih agung kemuliaannya. Dalam kehidupan sehari-hari menjaga sholat lima waktu juga termasuk jihad. Begitupun dengan mengerjakan kewajiban bepuasa. Tidak hannya ibadah kepada Allah saja namun juga hubungan bermuamalat kepada sesama.

B. Saran
Iman, hijrah, dan jihad sangat penting dalam kehidupan kita karena akan berpengaruh dengan derajat seseorang di mata Allah. Oleh karena itu sebagai umat muslim sudah seharusnya menjaga iman dan mengaplikasikan hijrah dan jihad dengan harta dan jiwa serta niat ikhlas mencari rahmat dan ridho dari Allah Swt.

REFERENSI





PROFIL PENULIS

 
Afyfah Nur Akhmad, lahir di Tegal pada tanggal 31 Maret 1996, dari pasangan ayah ibu Akhmad Rais dan Wasiatun. Sedang mengenyam pendidikan S1 prodi Pendidikan Agama Islam di Sekolah Tinggi Agama Islam Negri Pekalongan. Sebelumnya, telah menyelesaikan pendidikan tingkat SLTA di SMA N 1 Dukuhwaru yang terletak di kabupaten Tegal sendiri pada tahun 2014. Pendidikan tingkat SLTP di MTs Al-Hikmah 2 yang terletak dengan Yayasan Pendidikan Pondok Pesantren Al-Hikmah 2 di Desa Benda, Bumiayu, Brebes. Pendidikan sekolah dasarnya ditamatkan di kota Bekasi yaitu SDN Bintara Jaya VI. Mempunyai cita – cita ingin menjadi pengusaha muda agar dapat menciptakan lapangan pekerjaan sehingga dapat mengurangi pengangguran di Indonesia. Sesuai dengan pendidikan yang sedang dilakoni juga ingin mengamalkan segala ilmu yang telah dipelajari juga dimasa yang akan mendatang.

4 komentar:

  1. NURUL HIDAYAH (2021114012)
    INTAN RIZKA AGUSTIA (2021114210)
    KELAS : H


    Pertanyaan :
    Bagaimana perumpamaan yang mendermawankan haerta demi mencari keridhoan Allah dari pahalanya.
    Jawabannya :adalah laksana orang yang menanam sebuah biji di atas tanah yang subur , lalu tumbuhlah tujuh buah tangkai yaitu dari batang tadi bercabang tujuh buah tangkai , pada tiap-tiap tangkai mengeluarkan buah biji, sebagaimana terlihat pada jagung dan kopi.

    BalasHapus
  2. PUTRI ALFA 2021114134
    NILTI SOFIYYA
    KELAS H

    pertanyaan:
    bagaimana aplikasi jihad pada masa sekarang?
    jawaban:
    jihad pada masa sekarang banyak sekiali yang bisa kita lakukan seperti menunaikan zakat, melaksanakan shalat lima waktu, menuntut ilmu mencari nafkah dan sebagainya

    BalasHapus
  3. MUHAMMAD NUR ROIS (2021114141)
    RISKA DEFITA (2021114327)
    KELAS : PAI (H)

    Pertanyaan:
    Mengapa menuntut ilmu juga dikatakan berjihad?
    Jawaban:
    Karena apabila ada orang yang menuntut ilmu di jalan Allah sama saja dengan berjihad di jalan Allah, asalkan kita sungguh-sungguh dalam mencari ilmu semata-mata mengharap ridho Allah.

    BalasHapus
  4. fani laelasari (2021114152)
    lilis cahyaningsih
    PAI H

    pertanyaan
    mengapa kita masih mempunyai kepercayaan atau iman?
    jawab
    karena jika tidak mempunyai kita akan hancur atau tak menentu dan meresap dalam hati kita dan dengan penuh keyakinan memberi inspiransi positif kepada seseorang untuk berlaku dan beramal salwh

    BalasHapus