Laman

1111

Rabu, 01 Mei 2013

f12-1 m. fahminnafi' LARANGAN ILLEGAL LOGING



MAKALAH
HADITS TENTANG LARANGAN ILLEGAL LOGING
Disusun guna Memenuhi Tugas
Mata Kuliah  : Hadits Tarbawi II
Dosen Pengampu      : Muhammad Hufron, M.S.I

Oleh:
MUHAMMAD FAHMINNAFI
2021111365
Kelas F
 
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM(PAI)
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2012/2013
PENDAHULUAN

Illegal loging atau penebangan hutan secara liar merupakan perbuatan yang tidak baik dan tidak mendidik bagi seluruh umat manusia didunia, perbuatan ini jelas dilarang oleh agama islam, karena dampak dari perbuatan penebangan hutan akan mengakibatkan bencana alam, tidak seimbangnya ekosistem di alam.
Illegal loging juga merupakan tindakan merusak alam, dan perbuatan tersebut jelas dilarang Allah dalam firman-Nya QS. al-A’raf ayat 56 : “Dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya.”
Untuk lebih jelasnya mengenai larangan-larangan penebangan hutan di dalam agama islam maka pemakalah menjelaskannya melalui hadits tentang  larangan illegal loging dan beberapa aspek-aspek tarbawi yang terkandung di dalam hadits tersebut.


PEMBAHASAN

A.    HADITS
حَدَثَنَا نَصْرُبْنُ عَلِيّ : أخبرنا أَبُوْأُسامَةَ عن ابن جُرّيْجٍ, عَنْ عُثْمَانَ بن أَبِى سُلَيْمَانَ. عَنْ سَعِيْدِ بنِ مُحَمَّدِ بن جُبَيْرِبْنِ مَطْعِمِ, عَنْ عَبْدِ الله بْنِ حُبْشِيٍّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : {مَنْ قَطَعَ سِدْرَةً صَوَّبَ اللهُ رَأْسَهُ فِى النَّارِ}. سُئِلَ أَبُوْدَاوُدَ عَنْ مَعْنىَ هذَا الْحَدِيْثِ فَقَالَ: هذَا اْلحَدِيْثِ مُحْتَصَرٌ. يَعْنىِ: مَنْ قَطَعَ سِدْرَةً فِى فَلاَةٍ يَسْتَظِلُّ بها ابْنُ السَّبِيْلَ وَاْلبَهَائِمُ عَتَبَنَا وَظُلْمًا بِغَيْرِ حَقِّ يَكُوْنَ لَهُ فِيْهَا, صَوَّبَ اللهُ رَأْسَهُ فِى النَّارِ. (رواه أبوداود)

B.     TERJEMAH HADITS
Nasr bin Ali menceritakan kepada kami: Abu Usamah memberitakan kepada saya dari Ibnu Juraiji dari Utsman bin Abi Sulaiman, dari Said bin Muhammad bin Zubair bin Mud’im, dari Abdillah bin  Abdullah bin Hubsyiy r.a, ia berkata: telah bersabda Rasulullah Saw: “Siapa yang memotong bidara, Allah jatuhkan kepalanya ke neraka”. Abu Dawud ditanya mengenai hadits ini, kemudian ia berkata: Hadits ini adalah ringkasan; “Barangsiapa menebang pohon bidara yang tumbuh ditanah lapang/padang pasir yang dijadikan tempat berteduh para musafir dan hewan ternak dengan tidak ada gunanya dan dzalim tanpa hak didalamnya. Maka Allah akan mengarahkan (memasukkan) kepalanya orang tersebut kedalam neraka”.
(HR. Abu Dawud)
   
C.    MUFRODAT (Arti Kata)

Memotong
قَطَعَ
Pohon Bidara
سِدْرَةً
mengarahkan (memasukkan)
صَوْبَ
Kepalanya
رَأْسَهُ
Ke dalam Neraka
فِي النَّارِ
Ditanya
سُئِلَ
Ringkasan
مُحْتَصَرٌ
Tanah lapang/padang pasir
فَلاَةٍ
Tempat berteduh
يَسْتَظِلُّ
Musafir
ابْنُ السَّبِيْلَ
Hewan ternak
اْلبَهَائِمُ

D.    BIOGRAFI PERAWI
Nama lengkap Abu Dawud ialah Sulaiman bin al-Asy’as bin Ishaq bin Bisyri bin Syaddad bin ‘Amr bin ‘Imron al-Azdi  al-Sijistani. Ia dilahirkan tahun 202 H/817 M di kota Sajistaan dan wafat dalam usia 73 tahun di kota Bashrah pada malam hari tanggal 16 Syawal 275 H.[1] Ia dipandang sebagai sosok ulama yang memiliki tingkat hafalan dan pemahaman hadits cukup tinggi, di samping kepribadiannya yang wara’, taat beribadah kepada Allah dan sangat mendalam pemahaman agamanya.
Pegakuan ulama tentang keahliannya di bidang hadits sangat beralasan untuk Menempatkan Abu Dawud sebagai Imam Muhaddits (ahli hadits) yang besar dan terpercaya. Kesungguhannya dalam  melacak hadits dapat dilihat dari perjalanannya menempuh jarak jauh dari Bashrah ke al-Jazair, Khurasan, Syam, Hijaz , Mesir dan lain-lainnya, juga usahanya menggali hadits dari para Syaikhnya.
Dari segi metodologis, Abu Dawud telah melakukan penyaringan dari sekitar 500.000 hadits atau sanad. Hasil penyaringan ini menghasilkan 4.800 hadits hokum, artinya hanya diambil kurang dari satu persen jumlah hadits yang dikumpulkan. Dari kenyaaan ini menunjukkan bahwa Abu Dawud sangat teliti dalam menyaring hadits.[2]
Imam Abu Dawud telah meriwayatkan hadits dari para syaikh (guru) Imam Bukhari dan Muslim. Guru-guru Abu Dawud diantaranya adalah Ahmad bin Hambal, Utsman bin Abi Syaibah, Qutaibah bin Sa’id, Ishaq bin Ibrohim bin Rahuyah, Ali bin Al Madiny, Yahya bin Ma`in, Abu Bakr ibnu Abi Syaibah, Muhammad bin Yahya Adz Dzuhly, Abu Taubah Robi` bin Nafi` Al Halaby, Abdulloh bin Maslamah Al Qo`naby dan para imam hadits lainnya.
Sedangkan diantara murid-murid yang meriwayatkan hadits dari beliau antara lain adalah putranya sendiri yang bernama Abdullah, Abu Abdirrahman, An-Nasa’I, Abu Lu’lui, Abu `Isa At Tirmidzy, Abu Ubaid Al Ajury, Abu Thoyib Ahmad bin Ibrohim Al Baghdady (Perawi sunan Abi Daud dari beliau), Abu `Amr Ahmad bin Ali Al Bashry (perawi kitab sunan dari beliau), Abu Bakr Ahmad bin Muhammad Al Khollal Al Faqih, Isma`il bin Muhammad Ash Shofar.[3]

E.     KETERANGAN HADITS
Hadits ini menjelaskan tentang larangan penebangan pohon secara liar (Illegal loging), Rasulullah bersabda dalam hadits ini “Siapa yang memotong bidara, Allah jatuhkan kepalanya ke neraka”. Kemudian Abu Dawud menjelaskannya, siapa saja yang menebang pohon bidara tanpa untuk kepentingan maka akan dimasukkan ke neraka, karena telah merusak lingkungan dan membuat susah orang banyak yang mana pohon bidara ini dimanfaatkan kerindangannya untuk berteduh manusia dan binatang ternak dari teriknya panas matahari.[4]
Yusuf Qardhawi menemukan banyak ahli hadits yang menakwilkan pengertian hadits Nabi saw, yang telah jelas ini. Akan tetapi, Imam Abu Dawud, yang meriwayatkan hadits ini dalam sunnahnya, mempunyai pemikiran yang berbeda dengan mereka yang melakukan penakwilan itu. Ia memilih pengertian hadits yang lebih lurus. Ketika ditanyai tentang hadits ini, ia menjawab, “Hadits ini berbentuk singkat. Pengertiannya adalah barangsiapa memotong pohon sidrah dipadang pasir yang dipergunakan oleh para musafir untuk berteduh serta hewan-hewan secara sia-sia dan dzalim tanpa alasan yang kuat, maka tindakannya itu akan mendapatkan balasan dengan di tenggelamkan kepalanya di api neraka oleh Allah SWT”.[5]
.
F.     ASPEK TARBAWI
1.      Pendidikan  lingkungan pada jenjang dan taraf usia dini perlu diajarkan agar terjaga keseimbangan alam.
2.      Pohon merupakan tempat untuk melindungi kita dari bencana yang ditimbulkan oleh alam seperti bancir, longsor dan lainnya.
3.      Pendidikan lingkungan sangat perlu ditekankan agar kita sebagai khalifah di bumi bisa memakmurkan bumi sesuai perintah Allah.
4.      Tujuan Pendidikan lingkungan hidup adalah mewujudkan masyarakat yang sadar akan lingkungan sehingga kerusakan lingkungan bisa di kurangi.
5.      Pendidikan keluarga juga sangat berpengaruh terhadap pendidikan lingkungan hidup, pendidikan lingkungan hidup hendaknya ditanamkan sejak dini mulai dari keluarga,lingkungan, masyarakat dan dunia.[6]



PENUTUP

Illegal loging merupakan suatu perbuatan merusak alam dan lingkungan yang tidak disukai oleh Allah SWT. Karena hakikat manusia adalah sebagai khalifah di bumi dan bertugas untuk melestarikan dan memakmurkan bumi. Dan dalam mengelola atau mengambil manfaat dari alam hendaknya tidak secara berlebihan agar kelestarian alam dan ekosistem kehidupan di bumi tetap terjaga. Dengan makalah ini hendaknya bisa menjadi manfaat dan diambil hikmah yang bisa diterapkan dalam kehidupan kita sehari-hari.
Dalam kehidupan ini segala sesuatu yang kita lakukan perlu diketahui ilmunya agar semua yang dilakukan tidak sia-sia nantinya.Begitupun terhadap alam jika kita ingin alam mencintai kita,maka kitapun harus mencari tahu bagaimana ilmu untuk mencitai alam.Sebenarnya ilmu semacam ini hendaknya diperkenalkan sejak usia dini agar timbul rasa untuk mencintai alam sedini mungkin
Tujuan Pendidikan lingkungan hidup adalah mewujudkan masyarakat yang sadar akan lingkungan sehingga kerusakan lingkungan bisa di kurangi.









DAFTAR PUSTAKA
Arifin, Bey dan Syriqitiy Djamaluddin. 1993. Tarjamah Sunan Abi Daud jilid V. Semarang: CV. Asy-Syifa’.
Assa’idi, Sa’dullah. 1996. Hadits-Hadits Sekte. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Soffandi, Wawan Djunaedi. 2007. Syarah Hadits Qudsi, Cet. Ke-4. Jakarta: PUSTAKA AZZAM.
Qardhawi, Yusuf. 1998. Sunnah Rasul Sumber Ilmu Pengetahuan dan Peradaban. Jakarta: Gema Insani Press.
Husyein Syauqi Azmi. 2012. “Hadits Illegal Loging”. http://gejeblog12.blogspot.com/2012/03/hadits-illegal-loging.html. Diakses 13 Februari 2013.



[1] Wawan Djunaedi Soffandi, Syarah Hadits Qudsi, Cet. Ke-4, (Jakarta: PUSTAKA AZZAM, 2007), h. 20.
[2] Sa’dullah Assa’idi, Hadits-Hadits Sekte, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1996), h. 51.
[3] Wawan Djunaedi Soffandi, Op. cit.,
[4] Bey Arifin dan Syriqitiy Djamaluddin, Tarjamah Sunan Abi Daud jilid V, (Semarang: CV. Asy-syifa’, 1993), h. 420-422.
[5] Yusuf Qardhaw, Sunnah Rasul sumber ilmu pengetahuan dan peradaban, (Jakarta: Gema Insani Press, 1998), h. 254-255.
[6] Husyein Syauqi Azmi, “Hadits Illegal Loging”, (http://gejeblog12.blogspot.com/2012/03/hadits-illegal-loging.html), 1 Maret 2012. Diakses 13 Februari 2013.

10 komentar:

  1. nama: mustaqimah
    kelas: F
    nim: 2021 111 252

    assalamualaikum, menurtut pemakalah sendiri apa faktor apa yang mernjadikan illegalloging semakin menjadi jadi dan bagaiman solusinya?
    terimakasih,
    wassalamualaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. وعليكم سلام ورحمة الله وبركا ته
      faktor yang menjadikan illegal logging itu semakain marak yaitu antara lain karena:
      1. pengalihan fungsi hutan menjadi perkebunan atau pertanian dsb,
      2. faktor kemiskinan dan sempitnya lapangan pekerjaan.Umumnya hal ini terjadi kepada masyarakat yang berdomisili dekat ataupun di dalam hutan. Ditengah sulitnya persaingan di dunia kerja dan himpitan akan ekonomi, masyarakat mau tidak mau berprofesi sebagai pembalak liar dan dari sini masyarakat dapat menopang kehidupannya.
      3.Perkembangan teknologi yang pesat sehingga kemampuan orang untuk mengeksploitasi hutan khususnya untuk illegal logging semakin mudah dilakukan. karena tidak memakan waktu lama.
      4. tingiinya permintaan bahan baku kayu dari para produsen meubel misalnya.
      dan untuk menangani (solusi) dari permasalah tersebut yaitu:
      1. Reboisasi atau penanaman kembali hutan yang gundul.
      2. Menerapkan sistem tebang pilih dalam menebang pohon.
      3. Manipulasi lingkungan serta pengendalian hama dan penyakit juga bisa dilakukan untuk memulihkan kembali hutan di Indonesia.
      4. Penanaman hutan secara intensif menjadi pilihan terbaik karena bisa diprediksi. Sehingga, kebutuhan kayu bisa diperhitungkan tanpa harus merusak habitat hutan alam yang masih baik.
      5. Menerapkan sanksi yang berat bagi mereka yang melanggar ketentuan mengenai pengelolaan hutan.

      Hapus
  2. Aminah Balgis Alatas
    2021 111 221
    F

    Assalamu'alaikum,..
    Tujuan Pendidikan lingkungan hidup adalah mewujudkan masyarakat yang sadar akan lingkungan sehingga kerusakan lingkungan bisa di kurangi. Realitanya justru menurut saya tujuan pendidikan lingkungan hidup belum terlaksana, masih banyak masyarakat yang belum sadar akan itu. Bagaimana pandangan pemakalah mengenai hal tersebut?
    Trimakasih,..
    Wassalamu'alaikum,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa’alaikumsalam...
      Menurut saya mungkin hanya sebagian yang demikian.
      Dan pandangan saya mengenai hal tersebut, karena kurangnya atau tidak sampainya sosialisasi tentang dampak negatif dari pembalakkan liar, yang di sini justru malah masyarakat sekitar hutan yang tidak menerima sosialisasi tersebut. Sehingga kesadaran masyarakat dalam menjaga kelestarian lingkungan masih rendah.
      Terimakasih.

      Hapus
  3. Najmul Karimah 2021111078 F
    Assalamu'alaikum wr.wb...
    langsung saja, yang ingin saya tanyakan adalah sebagai calon pendidik bagaimana cara mendidik peserta didik kita agar mau melestarikan lingkungan sekitarnya.serta bagaimana cara memberantas praktek illegal loging yang merajalela di indonesia. mohon dijelaskan.... terimakasih.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa’alaikumsalam..
      Dalam mendidik peserta didik mengenai bagaimana cara melestarikan lingkungan, hendaknya peserta didik diajak untuk praktek langsung, misalkan dengan peserta didik diberi tugas untuk membawa satu tanaman, kemudian ditanam bersama-sama di lingkungan sekolah. Dan juga dibiasakan untuk menjaga kebersihan baik di lingkungan sekkolah maupun rumah.
      Jika kita melihat langsung praktek illegal logging hendaknya kita melaporkan kepada pihak yang berwenang agar ditindak lebih lanjut. Hukum harus ditegakkan, agar pelaku illegal logging jera. Pemberian sanksi tegas terhadap para pelaku illegal logging.
      Dan yang terpenting adalah harus kita tanamkan dalam diri kita rasa cinta terhadap lingkungan.
      Terima kasih

      Hapus
  4. irma susanti 2021 111 218
    Pendidikan keluarga juga sangat berpengaruh terhadap pendidikan lingkungan hidup, pendidikan lingkungan hidup hendaknya ditanamkan sejak dini mulai dari keluarga,lingkungan, masyarakat dan dunia. menurut pemakalah bagaimana cara yang efektif untuk mengajarkan seorang anak dalam keluarga agar mencintai lingkungannya dan mau melestarikan lingkungan hidup di sekitarnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk mengajarkan anak agar mencintai lingkungan yaitu mulai dengan hal terkecil, misal dengan mengajarkan anak untuk buang sampah pada tempatnya.
      Dan dengan kita mengajak langsung untuk mengenal alam lebih dekat, dengan cara mengajak anak untuk menanam pohon di sekitar rumah dan hendaknya kegiatan tersebut dikemas seperti halnya bermain agar anak bisa mudah menangkap dan tidak merasa bosan.
      Semoga bermanfaat.

      Hapus
  5. Rizqotul Maula
    2021111265
    F

    Assalamualaikum...
    Dalam makalah dijelaskan bahwa illegal logging itu dilarang, akan tetapi pada zaman sekarang ini banyak orang yang melakukannya, menurut pemakalah bagaimana cara kita menyikapi hal tersebut? Kemudian mengapa pohon bidara sangat istimewa, sehingga Rasulullah bersabda dalam hadits tersebut “Siapa yang memotong bidara, Allah jatuhkan kepalanya ke neraka”. Mohon jelaskan!
    Terima kasih
    Wassalamualaikum...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa’alaikumsalam...
      Sikap kita ya jangan seperti itu..
      Menurut saya, selain karena sempitnya lapangan pekerjaan juga disebabkan karena pesatnya perkembangan teknologi. Pelaku illegal logging akan lebih mudah dan cepat dalam mengeksploitasi hutan dengan alat-alat yang sudah canggih.
      Pohon bidara pada zaman dahulu banyak tumbuh di daerah padang gersang yang di mana kerindangannya di manfaatkan para pengembala ternak dan para musafir untuk berteduh dari teriknya panas matahari. Sampai-sampai dalam hadits Rasul dijelaskan “Siapa yang memotong bidara, Allah jatuhkan kepalanya ke neraka”, karena selain merusak lingkungan juga telah membuat banyak orang susah.
      Wassalam...

      Hapus