Laman

Minggu, 13 Maret 2016

HT M 3 D "AKAL, ILMU, DAN AMAL"


HADITS TARBAWI 

AKAL SEBAGAI SUMBER ILMU PENGETAHUAN

"AKAL, ILMU, DAN AMAL"

 

Wahyudin 2021214477
Kelas M

JURUSAN TARBIYAH/PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
TAHUN 2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat , taufik dan hidayahNya kepada kita semua sehingga saya bisa menulis makalah mata kuliah hadis tarbawi ini dengan judul:  Akal , Ilmu, dan Amal. Makalah ini berisi tentang pengertian akal, ilmu, dan akal dan juga hadis dan ayat pendukung. Dari makalah ini kita bisa mengaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.
Penulis menyadari banyak sekali kekurangan dalam makalah ini. Oleh karena itu, kepada para pembaca dimohon saran dan kritik kontruktif demi kesempurnaan makalah saya. Kepada bapak Ghufron Dimyati,MSI selaku pembimbing mata kuliah hadis tarbawi, saya ucapkan banyak terimakasih atas arahannya dalam memberikan tugas makalah ini.
Semoga makalah ini benar- benar bermanfaat khususnya bagi saya dan juga bagi pembaca pada umumnya. Amin ya robbal ‘alamin.


Batang, Maret  2016



                  Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN

Akal, Ilmu dan Amal adalah tiga buah komponen yang tidak bisa dipisahkan dan saling berkaitan dan berkesinambungan. Amal tanpa berlandaskan suatu ilmu, maka amal tersebut mardudatun (tertolak). Dan juga sumber dari ilmu salah satunya akal. Perbadaan manusia dan hewan terletak pada akal yang digunakan manusia untuk berpikir dan membedakan mana yang baik dan mana yang jelek, mana yang benar dan mana yang salah dan sebagainya.
Untuk itu sangat penting sekali mengkaji tentang Akal, Ilmu dan Amal, untuk membuat kita lebih sering berfikir dan menggunakan akal sehat kita untuk mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berlandaskan ketauhidan kepada Allah SWT. Selain itu bisa menumbuhkan kecintaan terhadap ilmu, sehingga kita dapat beramal atau menjalankan perintah Allah SWT menggunakan ilmu.
Inti dari hadis ke 21 tentang Akal, Ilmu, dan Amal adalah  bahwa kalau manusia ingin bahagia di dunia dan di akhirat harus dengan akal. Dari akal manusia dapat berbuat sesuai dengan akal sehatnya, kalau akal sehatnya digunakan tentu akan berbuat baik tetapi bila tidak maka akan selalu berbuat kejahatan,kemaksiatan yang sangat merugikan bagi diri sendiri maupun orang lain.















BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Akal, Ilmu dan Amal
Akal adalah gerak atau aktifitas benda . Meskipun demikian, ada juga beberapa pemikiran yang mencoba memberikan jawaban mengenai keberadaan atau letak akal. Sebagian pemikir berpendapat bahwa akal terdapat di dalam otak (kepala) , sedangkan menurut pemikir lainnya , letak akal terdapat di dalam hati. Rasulullah SAW bersabda bahwa akal adalah cahaya (nur) yang terdapat di dalam hati yang membedakan antara yang benar dan yang tidak benar.
Syarif Ali Muhammad Al-Jurjani mendefinisikan akal sebagai berikut : 
1. Substansi materi yang utuh dari dalam zatnya yang bersamaan dengannnya dalam perbuatannnya.
2. Substansi rohani yang telah Allah ciptakan yang berhubungan dengan jasad manusia.
3. Cahaya hati untuk mengetahui mana yang baik dan mana yang batil.
4. Substansi yang utuh dari materi yang berhubungan dengan jasad (badan) dalam hubungan keteraturan dan perubahan.
5. Kekuatan jiwa yang berpikir.
   Hamba Allah yang menggunakan potensi hidayah akal dalam memikirkan objek pikir yang berupa ayat-ayat Allah yang tertulis (qur’aniyah) serta tanda-tanda kekuasaan Allah dalam realitas alam dan hukumnya (kauniyah). Dialah yang dalam termenologi Al-Qur’an disebut Ulul-Albab.
Syarif Ali bin Muhammad Al-Jurjani mengemukakan pengertian ilmu sebagai berikut:
a. Suatu keyakinan yang pasti sesuai dengan kenyataan
b. Perolehan gambaran sesuatu yang terdapat dalam akal
c. Hasil pemahaman sesuatu sesuai dengan apa adanya secara objektif
d. Sifat yang melekat pada jiwa yang dapat mengetahui sesuatu secara global dan parsial
e. Sampainya jiwa pada makna sesuatu
f. Keterangan mengenai penyandaran yang khusus antara yang memahami dan yang dipahami
g. Keterangan mengenai sifat yang mempunyai sifat


Amal berasal dari bahasa Arab yang berarti perbuatan. Seperti dalam Hadis Rasulullah SAW bersabda : “ Innamal A’malu bin niyat “ yang artinya : “Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung dari niatnya “.      

B. Hadis atau Ayat Pendukung :
a. Surat Ali Imran ayat 190 
“Sesungguhnya dalam  penciptaan  langit dan bumi serta silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang berakal”.
b. Surat Al-Baqarah ayat 269 
“Allah menganugerahkan al-hikmah (pemahaman yang dalam tentang Al-Quran dan As-Sunah) kepada siapa saja yang dikehendaki. Dan barang siapa dianugerahi al-hikmah itu, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).
c. Surat Ibrahim ayat 52
“Al-Qur’an ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka diberi peringatan dengannya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil pelajaran
C. Teori Pengembangan
Agar akal terhindar dari kesalahan dan kekeliruan dalam berpikir, Al-Qur’an pun meletakkan kaidah-kaidah metodologis dalam penggunaan akal. Kaidah-kaidah itu antara lain, sebagai berikut:
a. Tidak melampaui batas 
Dalam melintas yang dihadapi akal manusia, terdapat persoalan yang tidak bisa dipecahkan , di luar jangkauannya , dan bahkan bukan wewenangnya , seperti hakikat ruh, malaikat, dan kehidupan di akhirat.

b. Membuat perkiraan dan penetapan
Sebelum memutuskan suatu keputusan, terlebih dahulu dilakukan penetapan dan perkiraan tentang persoalan yang dipikirkan dengan tekun, dan teliti, tidak tergesa-gesa.
c. Membatasi persoalan sebelum melakukan penelitian.
Akal tidak akan mampu memikirkan sesuatu di luar jangkauannya tanpa ada pembatasan .
d. Tidak sombong dan tidak menentang kebenaran
Jika suatu kegiatan ilmiah disertai dengan sikap seperti ini , kebenaran ilmiah yang hakiki tidak akan teraih, bahkan akan merusak tatanan ukhuwah islamiyah.
e. Melakukan check dan recheck
Tujuannya agar tidak tergelincir dan terjebak dalam prasangka yang akan menjauhkan pencapaian kebenaran ilmiah.
f. Berpegang teguh kepada kebenaran hakiki
Akal mesti tunduk pada kebenaran mutlak yang dipotong oleh dalil-dalil yang pasti, untuk kemudian mengimaninya dengan menyingkirkan keragu-raguan.
g. Menjauhkan diri dari tipu daya
Kepalsuan dan fatamorgana yang lahir dari dorongan hawa nafsu adalah sesuatu yang akan memperdayakan dan menipu kejernihan pikiran.
h. Mewujudkan kebenaran hakiki
Akal adalah kenikmatan yang wajib disyukuri. Cara mensyukurinya diantaranya dengan memperjuangkan kebenaran hakiki dalam kegiatan ilmiah, kemudian menyampaikan penemuan ilmiah itu demi kepentingan, kemaslahatan, dan kesejahteraan manusia baik lahir maupun batin
         
Uraian diatas merupakan tuntunan berpikir berdasarkan petunjuk Al-Qur’an. Pola berpikir demikianlah yang disebut mazhab berpikir Qur’ani.
Selain mazhab Qur’ani, seperti yang telah dijelaskan dalam pembahasan sebelumnya, terdapat pula mazhdab perpikir / mazhab nathiq lainnya, yaitu sebagai berikut : 
a. Empiricism (mazhab Tajribi). Yaitu, pemikiran yang didasarkan pada penggunaan potensi indra lahir semata dalam pemikiran objek pikir . Pengetahuan yang dihasilkannya disebut pengetahuan indra.
b. Rationalism (mazhab ‘Aqli). Yaitu, pengetahuan yang didasarkan pada penggunaan potensi akal semata. Menurut aliran ini, akal mempunyai kemampuan memahami, mengkaji, menetapkan, memikirkan, dan menyadari objek pikir. Pengetahuan yang diperolehnya disebut pengetahuan rasional.
c. Criticism (mazhab Naqdhi). Yaitu, pemikiran yang didasarkan pada penggabungan antara mazhab Tajribi dan mazhab ‘Aqli dalam memikirkan objek pikir.
d. Mysticism (mazhab Shufy). Yaitu pemikiran yang didasarkan pada pengunaan potensi nurani dan intuisi. Pengetahuan yang diperolehnya disebut pengetahuan mistis.

D. Aplikasi Hadis dalam Kehidupan
Hadis ke-21 tentang Akal, Ilmu, dan Amal menunjukkan bahwa betapa pentingnya akal untuk mencapai tujuan hidup yaitu kebahagian hidup baik di dunia maupun di akhirat. Untuk itu hadis tersebut dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari dengan cara:
a. Mengenal Allah lewat akal.
Dengan menggunakan akal kita dapat mengenal Allah dengan melihat, mengamati, dan meneliti ayat-ayat di langit dan di bumi, seperti: keajaiban di dalam tubuh kita , tentang bintang dan planet, perputaran bumi, proporsi hujan, keunikan sidik jari , dan sebagainya .
Hujan tanda-tanda kekuasaan Allah yang dapat kita amati dalam kehidupan sehari-hari dengan menggunakan akal kita.
b. Mengambil sebuah keputusan dengan pertimbangan akal, hati, dan wahyu (Al-Qur’an).
Sumber Ilmu adalah akal, hati, dan wahyu (Al-Qur’an) . Dengan memadukan antara akal, hati, dan wahyu (Al-Qur’an) dalam mengambil sebuah keputusan ataupun dalam berbuat sesuatu , insya Allah yang kita lakukan itu suatu kebenaran bukan suatu kesalahan. 
Karena akal bia membedakan antara yang benar dan yang salah. Sedang hati selalu menyeru kepada kebaikan, sedang wahyu Al-Qur’an adalah kebenaran yang hakiki. Contohnya : Ketika kita akan bershodaqoh tentu kita berfikir uang kita akan habis karena diberikan kepada orang lain, seperti fakir miskin atau disumbangkan atau disumbangkan ke masjid, untuk itu dibutuhkan kejernihan berfikir dengan menggunakan akal sehat dan hati serta melihat dan memahami wahyu (Al-Qur’an) . Dengan akal sehat, kita berfikir bahwa dengan kita menginfakan sebagian harta kita untuk fakir-miskin, maka akan membantu meringankan beban orang fakir-miskin tersebut. Dengan hati , bahwa hati kita merasa kasihan dan iba terhadap fakir-miskin . Dan dengan wahyu (Al-Qur’an) kita mengetahui betapa pentingnya zakat , selain sudah diperintahkan Allah kepada kita. “Dirikanlah sholat, dan Tunaikanlah zakat”. Zakat atau shodaqoh juga mempunyai banyak fadhilah, seperti : orang yang shodaqoh akan dijauhkan dari balak (marabahaya), dimudahkan jalan rezekinya oleh Allah , mendapat pahala , dan sebagainya.
c. Belajar/Bekerja dengan sungguh-sungguh menggunakan akal.
Dengan akal sehat, kita dapat menemukan ataupun memahami sebuah ilmu pengetahuan. Seseorang yang ingin hidup bahagia di dunia maupun di akhirat harus dengan ilmu. Seperti contohnya : seorang insinyur dalam membuat pesawat terbang harus menggunakan akal untuk membuatnya sampai pesawat terbang itu bisa terbang ke udara. Seorang mahasiswa yang ingin lulus dalam ujian harus menggunakan akalnya untuk berfikir sehingga bisa lulus dengan nilai yang baik.
d. Beribadah dan Muamalah dengan Ilmu
Didalam kita beribadah seperti : sholat, zakat, puasa, haji, dan sebagainya. Dan juga dalam bermuamalah , seperti : jual-beli, sewa-menyewa, pinjam-meminjam , dan sebagainya harus dengan ilmu yang bersumber dari akal, hati, dan wahyu. Karena dengan menggabungkan akal, hati, dan wahyu kita dapat menjalankan ibadah dan muamalah dengan baik dan benar sesuai dengan Al-Qur’an dan Hadis serta dengan keikhlasan hati kita. Sehingga Allah SWT dapat menerima amal kita sebagai suatu amal sholeh yang diridhoi Allah SWT.
e. Etika yang berdasarkan akal, Ilmu, dan perspektif Al-Qur’an dan Al-Hadis
Etika yang seperti ini yang bisa membentuk kepribadian seseorang yang berakhlak mulia, sehingga menjadi insan kamil. Contohnya : Etika dalam berpakaian , Etika dalam berbicara , Etika dalam bertamu , dan sebagainya. 

1. Nilai Tarbawi / Pendidikan
Nilai Tarbawi / Pendidikan dalam hadis ke-21 tentang Akal, Ilmu, dan Amal :
a. Mendidik untuk berbuat sabar dan tidak tergesa-gesa dalam membuat suatu keputusan.
b. Mendidik untuk lebih mencintai Ilmu.
c. Mendidik untuk berakhlak mulia, dan mengasihi dengan sesama.
d. Mendidik untuk lebih teliti dan penuh pertimbangan, serta bijaksana dalam sikap dan perilaku.
e. Mendidik untuk berlaku adil dan tidak merugikan salah satu pihak.
f. Mendidik untuk lebih meningkatkan keimanan dan ketaqwaan melalui berpikir dengan akal sehat.


BAB III
PENUTUP

Dari uraian diatas dapat disimpulkan :
1. Sumber ilmu adalah akal, hati, dan wahyu yang harus saling berkesinambungan. Dengan akal dapat berfikir dengan jernih. Dengan hati akal tidak tersesat . Ditambah dengan wahyu Allah SWT sebagai sumber segala ilmu yang lebih memantapkan ilmu pengetahuan kita, karena kebenarannya yang hakiki.
2. Akal, Ilmu, dan Amal adalah 3 komponen yang tidak dapat terpisahkan. Akal merupakan sumber Ilmu, sedangkan ilmu adalah satu-satunya harta yang sangat berharga, yang bisa sebagai cahaya dalam beramal atau mengamalkan perintah Allah. Karena dengan ilmulah orang bisa mendapatkan dunia dan akhirat . Dan tujuan dari hidup adalah kebahagiaan di dunia dan di akhirat.













DAFTAR PUSTAKA

Makarim Syirazi, Nashir. 2013. 110 Persoalan Keimanan yang “Menyehatkan” Akal.      Jakarta : Nur Al-Huda.
Mustofa, Agus. Beragama dengan Akal Sehat. Surabaya : PADMA press.
Sambas, Syukriadi. Mantik Kaidah Bepikir Islami. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.
Yahya, Harun. 2004. Mengenal Allah lewat Akal. Jakarta : Robbani Press.



























Tentang Penulis

Wahyudin
Lahir di Batang, 19 April 1987. Nama Ayah = Suhakah, Ibu = Sukaeri. Riwayat Pendidikan SD = SD Kasepuhan 04 Batang, SMP = SMP N 3 Batang, Sma = SMA N 1 Batang. Sekarang sedang study di STAIN PEKALONGAN, prodi PAI, jurusan Tarbiyah semester 4. 






Teks Materi Hadis

Hadis 21 : Akal, Ilmu, dan Amal.

Dari ‘Aisyah ra, ia berkata : saya bertanya kepada Rasulullah , dengan apakah manusia bisa utama di dunia . Rasulullah berkata ; dengan akal. ‘Aisyah bertanya lagi : Kalau di akhirat? . Rasulullah menjawab ; dengan akal. Maka ‘Aisyah bertanya lagi : (bukankah) sesungguhnya manusia itu dibalas hanya karena amal-amalnya? . Rasulullah menjawab : Dan tidaklah manusia-manusia beramal kecuali dengan sekedar yang Allah SWT berikan yaitu akal. Maka dengan sekedar apa yang telah diberikan kepada mereka (akal) itulah amal-amal mereka. Dan atas sekedar apa yang mereka kerjakan , maka mereka mendapat balasan. (HR. Al Harits).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar