Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT G 2 D KEINDAHAN DAN KENIKMATAN DI DUNIA


 TAFSIR TARBAWI
KEINDAHAN DAN KENIKMATAN DI DUNIA


Oleh :
Muhammad Ghulamun Khalim
2021114338

KELAS : G
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGRI (STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah S.W.T. atas segala nikmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul “ Keindahan dan Kenimatan hidup di Dunia’ Serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad Saw.
Makalah ini membahas tentang arti atau terjemahan ayat, dan penafsiran ayat, dari Q.S.Ali Imron Ayat 14-15
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun tidak komprehensif. Disamping itu apabila dalam makalah ini terdapat kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini bisa menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat bagi kita semua. 




Pekalongan, 1 Maret 2016


Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
Latar belakang
Kehidupan manusia di dunia tidak lepas dari kenikmatan-kenikmatan yang dikaruniakan oleh Allah seperti wanita, anak, harta benda, hewan ternak, sawah, ladang dan lain lain.
Sebagai manusia seharusnya kita dapat mensyukuri dan memanfaatkan kenikmatan-kenikmatan tersebut sehingga kebahagiaan di dunia dapat tercapai.
Kenikmatan-kenikmatan tersebut sayangnya hanya bisa dinikmati di dunia yang fana dan bersifat sesaat atau sementara dan dapat melenakan bahkan menjerumuskan manusia dalam kesesatan dan kebatilan apabila tidak berhati-hati dalam kehidupannya.
Meskipun demikian Allah telah menyiapkan hal-hal yang lebih baik dari apa yang ada dunia ini namun pantaskah kita mendapatkannya?

 
BAB II
PEMBAHASAN

Surat Ali Imron Ayat 14-15



“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (Surga). (QS. 3:14) Katakanlah: “Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?” Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Rabb mereka ada Surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha melihat akan hamba-hamba-Nya. (QS. 3:15)



Penjelasan
Allah swt, memberitahukan mengenai apa yang dijadikan indah bagi manusia dalam kehidupan dunia, berupa berbagai ragam kenikmatan; wanita dan anak. Allah swt. memulainya dengan menyebut wanita, karena fitnah yang ditimbulkan oleh wanita itu lebih berat, sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadits shahih, bahwa Rasulullah bersabda:
“Aku tidak meninggalkan suatu fitnah yang lebih bahaya bagi kaum laki-laki daripada wanita.”
Jika keinginan terhadap wanita itu dimaksudkan untuk menjaga kesucian dan lahirnya banyak keturunan, maka yang demikian itu sangat diharapkan, dianjurkan dan disunnahkan. Sebagaimana beberapa hadits telah menganjurkan menikah dan memperbanyak nikah. “Dan sebaik-baik umat ini yang paling banyak isterinya.”
Juga sabdanya: “Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasannya adalah wanita shalihah. Jika dia (suami) memandangnya dia (isteri) menyenangkannya, jika memerintahnya maka dia mentaatinya, dan jika ia (suami) tidak berada di sisinya, dia senantiasa menjaga dirinya dan (menjaga) harta suaminya.” (HR. Muslim, an-Nasa’i dan Ibnu Majah).
Kecintaan kepada anak dimaksudkan untuk kebanggaan dan sebagai perhiasan, dan hal ini termasuk ke dalam kategori (ayat) ini. Tetapi terkadang juga kecintaan pada anak itu dimaksudkan untuk memperbanyak keturunan dan memperbanyak jumlah umat Muhammad yang hanya beribadah kepada Allah; semata, yang tiada sekutu bagi-Nya. Hal ini sangat terpuji, sebagaimana tersebut dalam sebuah hadits“Kawinilah wanita yang dicintai (keibuan) dan yang melahirkan banyak keturunan, karena aku bangga dengan jumlah kalian yang banyak, sebagai umat yang terbanyak pada hari Kiamat kelak.”
Demikian halnya dengan kecintaan kepada harta benda. Terkadang dimaksudkan untuk berbangga-bangga, angkuh dan sombong kepada orang-orang lemah serta menindas orang-orang fakir, hal ini merupakan perbuatan tercela.
Hal-hal tersebut menggambarkan besarnya kekayaan yang bisa menjadi sumber fitnah dan membuat kesenangan yang mengasyikkan, sehingga dapat menghabiskan sebagian besar waktu untuk mengurus kekayaan itu, sampai tak ada waktu tersisa untuk memikirkan membela kebenaran dan mempersiapkan diri bagi kehidupan akhirat.
Tetapi terkadang dimaksudkan untuk memberikan nafkah kepada kaum kerabat, mempererat silaturahmi, berbuat baik dan ketaatan, yang terakhir ini merupakan perbuatan terpuji secara syar’i.
Kecintaan kepada kuda terbagi tiga:
– Pertama, kecintaan memelihara kuda dengan maksud untuk persiapan berperang di jalan Allah. Kapan dibutuhkan, maka mereka pergi berperang menunggangi kudanya. Bagi mereka ini disediakan pahala yang banyak.
– Kedua, kecintaan memelihara kuda dengan maksud untuk kebanggaan, memusuhi dan menentang Islam. Tindakan semacam ini termasuk perbuatan dosa.
– Ketiga, dimaksudkan untuk mengembangbiakkan dengan tidak melupakan hak Allah dalam pemanfaatannya.
Maka hal ini untuk pemiliknya adalah sebagai penunjang kebutuhannya, sebagaimana yang dijelaskan dalam sebuah hadits yang akan kami kemukakan pada pembahasan firman Allah “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang. ” (QS. Al-Anfaal: 60)
Firman-Nya: “Binatang ternak.” Yaitu unta, sapi, dan kambing.
Sedangkan firman-Nya: “Sawah ladang.” Yakni tanah yang digunakan untuk bercocok tanam dan bertani.
Selanjutnya Allah berfirman:“Itulah kesenangan hidup di dunia.”. Dengan kata lain, itulah bunga sekaligus perhiasan kehidupan dunia yang fana.
Firman-Nya: “Dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik [Surga].”) Yaitu tempat kembali dan juga pahala yang baik.
Diterangkan bahwa ada lagi yang lebih penting, entah berapa ribu kali lebih penting daripada perhiasan di dunia itu, ialah sebaik-baik tempat kembali yang telah disediakan oleh Allah. Sebab selama-lama kita hidup di dunia pasti kembali juga kepada Allah.
Firman-Nya: “Katakanlah: ‘Maukah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?’” Dengan kata lain, katakanlah wahai Muhammad, kepada umat manusia: “Maukah aku kabarkan kepada kalian sesuatu yang lebih baik daripada apa yang telah dijadikan indah pada pandangan manusia dalam kehidupan dunia ini, berupa kesenangan dan kenikmatan, yang pasti semuanya itu akan sirna.”
Kemudian setelah itu Allah memberitahukan hal itu seraya berfirman, “Untuk orang-orang yang bertakwa, di sisi Rabb mereka ada Surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.”. Yaitu, dari berbagai sisi Surga dan sudutnya mengalir sungai-sungai yang terdiri dari berbagai aneka minuman, baik yang berupa madu, susu, khamr, air dan lain sebagainya, yang belum pernah dilihat mata, didengar telinga, dan tidak pernah juga terbersit dalam hati manusia. ‘Mereka kekal di dalamnya.” Maksudnya, mereka akan tinggal di sana selamanya, dan tidak ingin pindah darinya.
Firman-Nya,“Dan mereka dikaruniai isteri-isteri yang disucikan.” Yaitu yang disucikan dari berbagai macam kotoran, penyakit, haidh, nifas, dan lain-lainnya yang dialami kaum wanita di dunia ini. “Serta keridhaan Allah. “Yaitu bahwa mereka diberikan keridhaan oleh Allah sehingga tidak lagi mendapatkan murka-Nya, untuk selamanya. Oleh karena itu, Allah berfirman dalam ayat lain yang terdapat di dalam surat at-Taubah, “Dan keridhaan Allah itu adalah lebih besar. “Yakni lebih besar daripada kenikmatan abadi yang diberikan kepada mereka.
Setelah itu Dia berfirman: “Dan Allah Mahamelihat akan hamba-hamba-Nya.”. Dengan pengertian, bahwa Allah akan memberikan kepada setiap orang, sesuai dengan haknya masing-masing.




Aspek Tarbawi
Aspek tarbawi dari dua ayat diatas adalah bahwa dalam menjalani kehidupan di dunia ini kita akan mendapati banyak sekali keindahan-keindahan (perhiasan), namun perlu kita ketahui bahwa keindahan-keindahan tadi tidak lah kekal melainkan fana. Sehingga hendaknya kita bersikap zuhud dan tidak terlena terhadap kenikmatan di dunia karena sesungguhnya Allah telah menyediakan tempat yang paling baik untuk kita di akhirat nanti.




















DAFTAR PUSTAKA
Rifai, Moh. Al-Qur’an dan Terjemahannya, (Semarang:Wicaksana,1999)
Al-Syeikh, Abdullah Bin Muhammad Bin Abdurrahman Bin Ishak. Tafsir Ibnu Katsir (Jil.2, Jakarta: Pustaka Imam Asy-Syafi'I, 2003)
Al-Maraghi ,Syekh Ahmad Musthafa. Terjemah Tafsir Al-Maraghi. Juz 3, (Bandung: CV Rosda Bandung, 1987) cet. ke-2.
Hamka, Tafsir Al-Azhar. Juz III, (Jakarta: Pustaka Panjimas, 1983)



















BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Kenikmatan di dunia tidak lepas dari tanggung jawab dan merupakan amanat dari Allah yang harus dijaga sebaik-baiknya agar tidak menimbulkan permasalahan di dunia maupun di akhirat kelak.
Kehidupan di dunia hendaklah mementingkan akhirat karena di akhirat Allah telah menyiapkan sebaik-baiknya tempat bagi kita semua.
B. Kritik dan Saran
Kritik dan Saran kepada penulis sangat dibutuhkan karena dalam penulisan makalah masih terdapat banyak kesalahan sehingga untuk kedepannya dapat diperbaiki.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar