Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT G 2 C FITRAH MANUSIA BERIBADAH KEPADA ALLAH SWT


TAFSIR TARBAWI
FITRAH MANUSIA BERIBADAH KEPADA ALLAH SWT

Fajar Hudananto
2021114211

 KELAS G
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM 
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tujuan pendidikan merupakan sesuatu yang sentral dalam pendidikan. Sebab tanpa perumusan yang jelas tentang tujuan pendidikan, perbuatan menjadi tanpa arah, bahkan salah langkah dan tidak sesuai dengan harapan. Demikian juga dengan pendidikan Islam yang berusaha untuk membentuk pribadi manusia melalui proses yang panjang dengan suatu tujuan pendidikan yang jelas dan direncanakan.
Namun, tidak semua tujuan yang telah direncanakan tersebut berjalan mulus tanpa sandungan sedikitpun. Permasalahan seringkali muncul yang berkaitan dengan tujuan pendidikan Islam, yaitu ketika output pendidikan yang dihasilkan tidak sesuai dengan tujuan tersebut. Berdasarkan masalah tersebut di atas, telah ditemukan kasus-kasus seperti korupsi, pelecehan seksual, kekerasan dalam rumah tangga dan lain sebagainya yang dilakukan oleh seorang yang telah mengenyam sebuah pendidikan Islam. Kejadian ini dapat diidentifikasi sebagai kurangnya pemahaman tentang  hakekat tujuan pendidikan Islam dalam pribadi orang tersebut. Dari contoh kejadian tersebut, kita dapat mengambil tujuan pendidikan yang terkandung dalam Q.S. Ad-Dzariyat ayat 56 dan Q.S. Hud ayat 61.

B. Rumusan Masalah
1. Apa mufrodat dari Q.S. Ad-Dzariyat ayat 56?
2. Bagaimana Tafsir Ibnu Katsir dari Q.S. Ad-Dzariyat ayat 56?
3. Bagaimana Tafsir Al-Maraghi dari Q.S. Ad-Dzariyat ayat 56?




C. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberapa referensi buku yang merujuk pada permasalahan yang dibahas. Pemecahan masalah dimulai dengan penentuan rumusan masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber dan pengorganisasian jawaban.

D. Sistematika Penulisan
Makalah ini ditulis dlaam bentuk tiga bab, meliputi : Bab I, terdiri dari latar belakang, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, tujuan penulisan, dan sistematika penulisan masalah. Bab II, terdiri dari pembahasan.  
BAB II
PEMBAHASAN

Surat Ad-Dzariyat Ayat 56
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ
Artinya : “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”
1. Arti Mufrodat
وَمَا خَلَقْتُ = Dan Aku tidak menciptakan الْجِنَّ = Jin
وَالإنْسَ = Dan manusia إِلا = Kecuali
لِيَعْبُدُونِ = Supaya mereka menyembah-Ku
2. Tafsir Ibnu Katsir
“Dan Aku tidak menciptakan manusia dan jin melainkan untuk menyenbah kepadaKu” (ayat 56)
Inilah peringatan lanjutan dari ayat yang sebelumnya, yaitu supaya Rasulullah SAW meneruskan memberi peringatan. Sebab peringatan akan besar manfaatnya bagi orang yang beriman. Maka datanglah tambahan ayat 56 ini, bahwa sannya Allah menciptakan jin dan manusia tidakah ada guna yang lain, melainkan untuk mengabdikan diri kepada Allah, jika seseorang telah mengakui beriman kepada Tuhan, tidaklah dia akan mau jika hidupnya didunia ini kosong saja. Dia tidak boleh menganggur, Selama nyawa dikandung badan. Manusia harus ingat bahwa tempohnya tidak boleh kosong, seluruh hidup hendaklah dijadikan sebagai ibadah.
Menurut riwayat dari Ali bin Abi Thalhah, yang diterimanya dari Ibnu Abbas, arti untuk beribadah, ialah mengakui diri adalah budak atau hamba dari Allah, tunduk menurut kemauan Allah, baik secara sukarela maupun secara terpaksa, namun kehendak Allah berlaku juga {Thau’an aw karhan} mau tidak mau diripun hidup. Mau tidak mau kalau umurnya pnjang mesti tua. Mau tidak mau kalau ajal datang pasti mati. Ada manusia yang hendak melakukan didalam hidup ini menurut kemauannya, namun yang berlaku ialah kemauan Allah juga.
Allah menciptakan jin dan manusia tidak untuk yang lain hanya satu macam tugas saja, yaitu beribadah kepada Allah dan mengakui bahwa kita ini hambanya yang harus tunduk kepada kemauan-Nya.
Ibadah itu diawali dengan iman, yaitu percaya bahwa ada Tuhan yang menjamin kita. Percaya akan adanya Allah ini saja sudah jad dasar pertama dari hidup itu sendiri. Maka iman yang telah tumbuh itu wajib dibuktukan dengan amal yang sholeh yaitu perbuatan yang baik. iman dan amal sholeh ininlah yang menjadi pokok ibadah. Bila kita telah mengaku beriman kepada Allah, niscaya kitapun percaya kepada Rasul-Nya. Maka pesan Allah yang disampaikan oleh Rasul itu kita perhatikan. Perintah-Nya kita kerjakan dan larangan-Nya kita tinggallkan.
3. Tafsir Al Maraghi
Setelah Allah SWT menyebutkan bahwa orang-orang musyrik itu berada dalam perkataan yang berbeda-beda dan tidak tetap, sebagiannya tidak cocok dengan sebagian yang lain. Yakni ketika mereka mengatakan, pencipta langit dan bumi adalah Allah, tiba-tiba mereka menyembah patung-patung dan berhala-berhala. Kadang-kadang mereka mengatakan Muhammad adalah tukang sihir, tapi pada saat lain mereka mengatakan pula dia adalah juru ramal dan lain-lain.
Kemudian dilanjutkan dengan menyebutkan bahwa kaum Nabi Muhammad SAW bukanlah umat yang pertama mendustakan. Sebagaimana kaum Quraisy itu mendustakan para rasul mereka. Maka Allah menimpakan kepada mereka bencana seperti kaum Nuh, ‘Ad dan Samud.
Selanjutnya Allah SWT menyatakan keheranan-Nya terhadap ihwal orang-orang musyrik itu, seraya mengatakan apakah sebagian mereka berwasiat kepada sebagian lainnya akan perbuatan seperti itu. Namun kemudian Dia menfirmankan, “Tidak ! Bahkan mereka adalah kaum yang durhaka lagi melampaui batas Allah. Mereka tidak mematuhi perintah dan tidak menghentikan diri dari larangan-Nya.
Kemudian Allah SWT menyuruh Rasul-Nya agar berpaling dari berdebat dan bertengkar dengan mereka. Karena beliau benar-benar telah menyampaikan apa yang diperintahkan kepadanya dan tidak melalaikannya. Maka beliau tidaklah tercela atas kedustaan mereka itu. Dan agar beliau tetap memberi peringatan kepada orang yang peringatan itu akan bermanfaat baginya, sedang orang itu mempunyai kesiapan untuk menerima petunjuk dan bimbingan. Selanjutnya Allah melanjutkan dengan menyebutkan bahwa ”Dia tidaklah menciptakan jin dan manusia kecuali untuk diperintahkan dan diberi beban beribadah kepada-Nya,” bukan karena Dia memerlukan kepada mereka dalam memperoleh suatu rezki maupun mendatangkan makanan. Karena Allah itulah yang memberi rezki lagi mempunyai kekuatan.
Selanjutnya Allah SWT mengakhiri surat ini dengan mengancam penduduk Mekah, bahwa Dia akan menimpakan kepada mereka azab, seperti yang telah Dia timpakan terhadap umat-umat terdaahulu sebelum mereka. Lebih-lebih karena mereka meminta azab itu segera didatangkan dengan perkataan mereka.
Dan setelah Allah SWT menerangkan hal ihwal orang-orang musyrik dalam mendustakan Rasul-Nya SAW, maka Dia menyebutkan pula perbuatan mereka yang buruk, dimana mereka tidak beribadah kepada Allah yang telah menciptakan mereka semata-mata buat beribadah.
Padahal Aku tidaklah menciptakan mereka kecuali supaya kenal kepada-Ku. Karena sekiranya Aku tidak menciptakan mereka niscaya mereka takkan kenal keberadaan-Ku dan keesaan-Ku. Penafsiran seperti ini ditunjukkan oleh apa yang dinyatakan dalam sebuah hadis qudsi yang artinya :
“Aku adalah simpanan yang tersembunyi. Lalu Aku menghendaki supaya dikenal. Maka Aku pun menciptakan makhluk. Maka oleh karena Akulah mereka mengenal Aku.”
Demikian kata Mujahid dan begitu pula diriwayatkan dari Mujahid, bahwa ayat ini adalah : Kecuali supaya Aku memerintahkan mereka dan melarang mereka. 
Sementara itu segolongan mufassir berpendapat bahwa arti ayat ini adalah, kecuali supaya mereka tunduk kepada-Ku, dan merendahkan diri. Yakni bahwa setiap makhluk dan jin atau manusia tunduk kepada keputusan Allah, patuh kepada kehendak-Nya, dan menuruti apa yang telah Dia takdirkan atasnya. Allah menciptakan mereka menurut apa yang Dia kehendaki, dan Allah memberi rezki kepada mereka menurut keputusan-Nya, tidak seorang pun di antara mereka yang dapat memberi manfaat maupun mudarat kepada dirinya sendiri.
Kalimat seperti ini merupakan penegas bagi suruhan agar memberi peringatan, daan juga memuat alasan dari diperintahkannya memberi peringatan. Karena diciptakannya mereka dengan alasan tersebut menyebabkan mereka harus diberi peringatan yang menyebabkan mereka wajib ingat dan menuruti nasehat.
Sekilas tentang Jin
Jin  secara harfiah berarti sesuatu yang berkonotasi “tersembunyi” atau “tidak terlihat”. Dalam Islam dan mitologi pra-Islam, jin adalah salah satu ras makhluk yang tidak terlihat dan diciptakan dari, api sebagaimana yang terdapat dalam surat Ar-Rahman ayat 15 :
وَخَلَقَ الْجَانَّ مِنْ مَارِجٍ مِنْ نَارٍ
Artinya : ”Dan Dia (Allah) menciptakan jin dari nyala api (Maarij).”
Maarij yaitu nyala api yang sangat besar dan sangat panas atau “Al-Lahab” yaitu lidah api yang bercampur menjadi satu yaitu merah, hitam, kuning dan biru. Beberapa ulama juga mengatakan bahwa “Al-Maarij” itu adalah api yang sangat terang yang memiliki suhu yang sangat tinggi sehingga bercampur antara merah, hitam, kuning dan biru.
Di antara sekian banyak keturunan jin, Izzazil adalah yang paling taat kepada Allah. Berbeda dengan manusia, jin bisa berumur sampai ribuan, bahkan puluhan ribu tahun. Begitu pula Izzazil. Ia beribadah kepada Allah selama 1000 tahun. Kemudian atas permintaannya ia dipindahkan oleh Allah ke langit pertama. Di situ ia beribadah kepada Allah selama 1000 tahun juga. Lalu ia dipindahkan ke langit seterusnya, sampai langit ke tujuh. Di masing-masing tingkatan langit, ia beribadah kepada Allah SWT selama 1000 tahun. Jadi Izzazil beribadah kepada Allah selama 8000 tahun. 
Karena ketaatan dan pengabdiannya, Allah mengangkatnya ke derajat Al-Muqarrabun, yaitu derajat tertinggi di sisi Allah. Lebih dari itu, Allah menobatkan Izzazil sebagai imam para malaikat yang berkedudukan di langit.
Merasa berada dalam derajat yang mulia, maka ketika Allah memerintahkan dirinya dan para malaikat bersujud kepada Adam, Izzazil dengan berbagai dalih menolak. Penolakan itu disebabkan karena ia merasa lebih mulia dan lebih baik dibandingkan Nabi Adam as. 
Selain itu ia juga merasa bahwa dirinya makhluk yang lebih dulu diciptakan, lebih lama dalam beribadah dan lebih tinggi martabatnya dibandingkan Nabi Adam yang baru diciptakan Allah swt. Kesombongan dan rasa iri hati itulah sebenarnya penyebab utama mengapa Izzazil membangkang perintah Allah swt. Karena pembangkangannya itu, akhirnya ia terusir dari surga dan dinamakan iblis. Sebelum meninggalkan surga, iblis sempat bersumpah akan mengganggu dan menggoda anak keturunan Adam sampai hari kiamat.
4. Aspek Tarbawi 
1. Tujuan utama manusia di bumi ini adalah untuk beribadah kepada Allah swt.
2. Senantiasa beriman dan bertaqwa kepada Allah swt.
3. Tidak menyekutukan-NYA dengan sesuatu apapun.
4. Meyakini dan melaksanakan Rukun Iman dan Rukun Islam.
5. Belajar menuntut ilmu dengan rajin dan senantiasa mempelajari dan memahami Al-Qur’an.













DAFTAR PUSTAKA
Mushthafa , Ahmad. 1993. Al-Maraghi, Terjemah Tafsir Al-Maraghi Jilid XXVII,  (Semarang: PT Karya Toha Putra.

 Nasution, Harun. 1980. Terjemah Al Qur’an Secara Lafdziyah Jilid IX, (Jakarta: Yayasan Pembinaan Masyarakat Islam Al-Hikmah.

Salim Bahresiy, Salim 1988. Terjemah Singkat Tafsir Ibnu Katsir Jilid 4, (Surabaya: Bina Ilmu.

 http://cahaya-islamku.blogspot.co.id/2012/11/asal-usul-diciptakan-iblis.html?m1 , diakses pada tanggal 1 maret pukul 09.55



PROFIL PENULIS 






Nama : Fajar Hudananto
Nim : 2021114211
Ttl : batang, 23 Oktober 1995
Alamat : Perum Korpri RT02/04 Pasekaran         Batang


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar