Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT H 2 C Manusia Diamanati Menjadi Kholifah di Bumi


TAFSIR TARBAWI
Manusia Diamanati Menjadi Kholifah di Bumi 


Tantri Ega Dewanti
(2021114044)

  Kelas H

JURUSAN TARBIYAH
PROGRAM STUDY PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
SEKOLAH TIGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini. Shalawat serta salam tak lupa kami panjatkan kepada junjungan Nabi besar Muhammad SAW beserta para keluarga, sahabat dan para umatnya.
Makalah ini disusun guna melengkapi tugas Tafsir Tarbawi llYang menerangkan tentang Diamanati untuk menjadi kholifah diBumi. Dalam penyusunan makalah ini, dengan kerja keras dan dukungan dari berbagai pihak, kami telah berusaha untuk dapat memberikan serta mencapai hasil yang semaksimal mungkin dan sesuai dengan harapan, walaupun di dalam pembuatannya kami menghadapi berbagai kesulitan karena keterbatasan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang kami miliki.
Oleh sebab itu pada kesempatan ini, kami ingin mengucapkan Terima kasih yang sebesar-besarnya khususnya kepada Bapak Ghufron, selaku dosen pembimbing, saya menyadari bahwa dalam penulisan dan pembuatan makalah ini tentang Diamanati untuk menjadi kholifah diBumi. masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu saran dan kritik yang membangun sangat kami butuhkan untuk dapat menyempurnakannya di masa yang akan datang. Semoga apa yang disajikan dalam makalah ini dapat bermanfaat bagi kami dan teman-teman maupun pihak lain yang berkepentingan




Pekalongan,  16 Februari 2016


Penulis




BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Dalam tafsir makalah menjelaskan bahwa sebelum turun ayat ini  juga menceritakan kisah-kisah tentang kejadian umat manusia .dalam penciptaan manusia itu mengandung hikmah dan rahasia yang diungkap dalam bentuk dialog dan musyawarah sebelum melakukan penciptaan. Dan ayat n termasuk ayat mutasyabih,
Dan para malaikat ingin mengetahui hikmah yang terkandung dari penciptaan makhluk jenis manusia , karena jenis ini akan melakukan pertikaian selama di dunia. Jadi dialog ayat ini kita tidak bisa mengetahui  hakekat makna yang sebenarnya. Sekalipun kita mempunyai keyakinan bahwa dbalik ungkapan itu terkandung maksud tertentu.
Oleh karena itu  Makalah ini ringkas dan praktis agar dapat dengan mudah dimengerti oleh pembaca. Meskipun penulis sadar bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Namun demikian penulis berharap risalah ini dapat bermanfaat. Kritik dan saran sangat penulis harapkan demi kesempurnaan pada makalah ini.









BAB II
PEMBAHASAN
A.    Q.S. Al-Baqarah ayat 30
        (Diamanati untuk menjadi kholifah diBumi)

1. pengertian
Diamanati untuk menjadi kholifah diBumi bahwa khalifah artinya jenis lain dari makhluk sebelumnya ,bisa juga diartikan sebagai pengganti Allah untuk melaksanakan perintah-perintahNya. maksudnya  Allah menciptakan manusia dimuka bumi agar manusia dapat menjadi kholifah dibumi, dan manusia diciptakan Allah untuk menjadi penguasa yang mengatur apa-apa yang di bumi seperti tumbuhan, hewan, hutan, sungai,gunung dan lainya agar manusia mampu memanfaatkan segala yang ada di bumi untuk kemaslahatan nya terutama melestarikanya. Dan beriman untuk menjalankan perintahNya. 
Dan didalam ayat an-Naml ayat 62 ditegaskan bahwa seluruh manusia ini adalah Kholifah  di muka bumi ini “ Atau siapakah yang memperkenan kan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu mengingati (Nya).

2. Ayat dan Terjemah 
وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُون. 
Artinya :
”Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi". Mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau? "Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui"(QS Al-Baqarah 2:30).”

3Penafsiran Ayat
 وَإِذْقَالَرَبُّكَلِلْمَلَائِكَةِإِنِّيجَاعِلٌفِيالْأَرْضِخَلِيفَة
         Katakanlah wahai Muhammad terhadap kaummu cerita pembicaraan Allah  kepada malaikat.sesungguhnya Kami akan menjadikan adam sebagai kholifah dan pengganti makhluk lain yang dulu menghuni bumi. mereka itu telah musnah karena saling menumpahkan darah. sekarang, Adam adalah pengganti mereka.
خَلِيفَةًpada mulanya berarti yang menggantikan makhluk lain dalam menghuni bumi, ayat ini menunjukan bahwa kholifah mengharuskan makhluk yang diserahi tugas itu melaksanakan tugasnya sesuai dengan petunjuk Allah yang memberinya tugas dan wewenang. Kebijakan yang tidak sesuai dengan kehendakNya adalah pelanggaran terhadap makna dan tugas kholifah. Sedangkan malaikat adalah makhluk yang menyampaikan sesuatu dari Allah swt.
Kata “mereka" Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya ,dituju pada orang yang berbuat maksiat. Daالدِّمَاءَوَيَسْفِكُ ( dan menumpahkan darah ) artinya menalirkan darah dengan jalan pembunuhan sebagaimana dilakukan oleh bangsa jin yang juga mendiami bumi ? Tatkala mereka berbuat kerusakan, Allah mengirim malaikat kepada mereka maka dibuanglah mereka ke pulau-pulau dan gunung-gunung. Kemudian لَكَوَنُقَدِّسُ (Dan mensucikanMu) membersihkanMu dari hal-hal yang tidak layak bagiMu. Huruf lam padalaka itu hanya sebagai tambahan saja. Sedangkan kalimat mulai dari Kata “padahal” berfungsi sebagai alat untuk menunjukan keadaan. 
Kelompok ayat ini dimulai dengan penyampaian keputusan Allah kepada para Malaikat tentang rencanaNya menciptakan manusia dibumi. Penyampaian pada mereka penting ,karena malaikat akan dibebani sekian tugas menyangkut manusia. Ada yang akan bertugas mencatat amal dan ada yang bertugas memeliharanya dll.  Dan penyampaian itu boleh jadi ketika  proses kejadian Adam sedang dimulai. 
     Pada ayat ini dan sebelumnya juga menceritakan kisah-kisah tentang kejadian umat manusia. dalam penciptaan manusia itu mengandung hikmah dan rahasia yang diungkap dalam dialog musyawarah sebelum melakukam pwnciptaan. ayat ini termasuk ayat mutasyabih (tidak mungkin hanya ditafsiran dengam makna zhahir-nya saja sebab itu mustahil. Pengertian seperti ini pun tidak biasa dinisbatkan kepada Allah dan malaikat. Sebab Al-Quran telah menegaskan sifat malaikat dalam salah satu ayat (At-Tahrim,66:6) yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan
 adapun ayat selanjutnya yaitu pertanyaan dan kemusykilan itu dijawab oleh Allah.
قَالَإِنِّيأَعْلَمُمَالَاتَعْلَمُون  artinya "sesungguhnya aku lebih mengetahui apa yang tidak kamu ketahui". Artinya Allah tidak membantah pendapat dari malaikatNya,hanya menjelaskan bahwa pendapat dan ilmu mereka tidak seluas dan sejauh pengetahuan Allah.dapat diambil kesimpulan bahwa hendaknya hal ini dapat dijadikan sebagai petunjuk bagi para malaikat agar mengetahui bahwa segala perbuatan Allah swt itu pasti mengandung hikmah dan kesempurnaan yang mutlak, dengan jawaban itu malaikatpun menerima dengan penuh khusyu dan taat.

3. Aplikasi  dalam Kehidupan
Setelah mempelajari isi kandungan ayat di atas, dan mengidentifikasi sikap perilaku khalifah yang harus dimiliki manusia hendaknya kita praktikkan sikap perilaku tersebut dalam kehidupan sehari-hari. sebelum kita praktikkan, hundaknya terlebih dahulu kita praktikkan beberapa hal berikut ini : 
a) Tanamkan keyakinan bahwa setiap manusia adalah khalifah atau   pemimpin, baik bagi diri, keluarga, masyarakat maupun alam lingkungannya, dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggung jawabannya di hadapan Allah swt.
b) Tanamkan keyakinan bahwa kelangsungan dan kelestarian hidup di muka bumi, sangat bergantung kepada sikap perilaku manusia sebagai khalifahnya.
c) Mulailah mempraktikkan sikap perilaku khalifah di muka bumi, dari hal-hal yang paling mudah dan selalu berusaha untuk meningkatkannya, sehingga kelak kita menjadi seorang khalifah yang baik dan benar di hadapan Allah swt.

4. Nilai  Tarbawi 
Dari ayat diatas,bahwa diciptakannya nabi adam dalam bentuk yang sedemikian rupa disamping kenikmatan memiliki ilmu dan berkuasa penuh untuk mengatur alam semesta serta sebagai kholifah Allah di bumi. hal tersebut merupakan nikmat yang paling agung dan anjuran harus di syukuri oleh keturunannya dengan cara taat kepada Allah dan tidak ingkar kepadaNya. termasuk menjauhi kemaksiatan yang dilarang oleh Allah.  Senantiasa berbakti kepada Allah swt. dengan menaati perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya, Selalu Menjunjung tinggi perdamaian dan persaudaraan, Selalu Menjaga dan melestarikan bumi dari kehidupan yang dapat merusak penghuninya, Selalu berkeinginan untuk meraih kehidupan yang lebih maju dengan cara yang baik. dan adapun :
a. Senantiasa berbakti kepada Allah swt. dengan menaati perintah-Nya   dan menjauhi larangan-Nya.
b. Selalu Menjunjung tinggi perdamaian dan persaudaraan.
c. Selalu Menjaga dan melestarikan bumi dari kehidupan yang dapat merusak penghuninya.
d. Selalu berkeinginan untuk meraih kehidupan yang lebih maju dengan cara yang baik dan benar.




























BAB III
PENUTUP

DAFTAR PUSTAKA
Al-mahalli, Imam jalalain dan Imam Jalalain As-suyuti. 2010. Tafsir jalalain 2. Bandung: Sinar bandung algensido.

Mushthafa, Ahmad. 2009. TafsirAl-maraghi juz 1Semarang:Tohaputra.

Shihab, M. Quraish. 2012. Al-lubab. Tanggerang: Lentera hati.


Hamka. 2005.Tafsir al-azhar Juz 1. Jakarta:PT Citra Panjimas.




Profil

1. Nama : Tantri Ega Dewanti
Nim    :  (2021114044)
Ttl      :  Bekasi, 15 Agustus 1996
Alamat : ds.Langensari 03/02 Kesesi, Pekalongan

 








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar