Laman

Jumat, 22 April 2016

HT M 8 A "BUSANA DAN AKSESORIS CERMIN JIWA"


Hadits Tarbawi
"BUSANA DAN AKSESORIS CERMIN JIWA" 

 Nur khamidah
(2021214447)
Kelas :M

Prodi Pendidikan Agama Islam / JurusanTarbiyah
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
TAHUN 2016



Kata pengantar
Saya panjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, akhirnya saya dapat menyelesaikan Tugas makalah hadits tarbawi ini tanpa halangan yang berarti. Adapun maksud dari pembuatan makalah ini adalah merupakan tugas mahasiswa/mahasiswi dari pihak dosen sekaligus untuk memenuhi salah satu persyaratan nilai mata kuliah. Dan dalam pembuatan makalah ini saya menyadari bahwa ada kekurangan - kekurangan. Oleh karena itu, saya selaku penulis mohon maaf yang sedalam-dalamnya, serta segala kritik dan saran yang bersifat membangun akan saya terima dengan senang hati.
Pada kesempatan ini saya mengucapakan terimakasih kepada yang terhormat Ghufron Dimyati,M.Ag selaku dosen pengampu mata kuliah hadits tarbawi, yang telah memberikan arahan kepada kami sehingga dapat terselesaikan tugas ini dengan baik. Dan juga saya memohon maklum apabila ada kesalahan dalam penulisan makalah busana dan aksesoris cermin jiwa ini baik penulisan dan pengertian, karena kesalahan datang nya dari saya, dan kebenaran ada pada allah SWT, Semoga Allah SWT selalu memberikan umatnya petunjuk ke jalan yang benar, dan semoga segala yang kita lakukan selalu mendapatkan ridlo-Nya. Amin 




                                                                                            Pekalongan, Maret 2016
                                                                                                                        Penulis
                                                                                                                                   


BAB I
A.PENDAHULUAN
Tidak sedikit kaum Muslimin, bangsa Indonesia khususnya, yang meyakini bahwa pakaian hanyalah sekedar budaya, yang seluruh perancangan dan pemakaiannya terserah selera, keinginan atau budaya mode yang datang dari sana dan dari sini. Sehingga bisa jadi pakaian manusia yang notabene Muslim atau Muslimah, dia seolah orang primitif atau orang yang katanya “modern” karena dianggapnya yang datang dari Barat atau Timur itu adalah “modern”.
Buka-bukaan” pun tidak jadi masalah, bahkan menjadi trendy dan gaya hidup, padahal di dalam ajaran Islam, pakaian bukan saja merupakan budaya, tetapi justru merupakan ungkapan ibadah dan pengabdian terhadap Pencipta alam semesta yang telah memberinya berbagai anugrah, termasuk didalamnya finansial berupa pakaian.
           Dalam suatu hadis yang diriwayatkandari Abi hurairoh berkata, rosulullah SAW bersabda yang intinya : para perempuan itu janganlah berpakaian yang transparan yang menarik berjalan lenggak-lenggok, karena yang demikian itu tidak akan masuk surga bahkan baunya saja tidak akan ditemukan. Dan Allah SWT berfirman dalam Q.S Al-araaf 26-27 :  “Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat (26), Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh setan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapakmu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya 'auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dari suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan setan-setan itu pemimpin-pemimpin bagi orang-orang yang tidak beriman (27).




.


BAB II
PEMBAHASAN
1. Pengertian
Pakaian berasal dari kata libaas, siyaab dan saraabil. Libaas bentuk jamak dari lubsun berarti sesuatu yang menutupi tubuh baik berupa busana luar maupun perhiasan. Dan libaas disini bukan berarti pakaian yang menutupi aurat saja namun, cincin yang menutup sebagian jari juga bisa berarti pakaian. Siyaab jamak dari saub artinya kembalinya sesuatu pada keadaan semula sesuai dengan ide pertamanya, dan ide pertama atau ide dasar pakaian adalah agar dipakai. Dan saraabil memiliki arti yang lebih fungsional yakni fungsi pakaian kepada orang yang memakai.
Jadi dapat disimpulkan bahwa : pakaian itu semua benda yang melekat ditubuh seperti baju, sarung, celana, dan sebagainya. Semua benda yang melengkapi pakaian seperti : selendang, topi, sarung tangan, kaos kaki, sepatu, tas, dan sebagainya. Dan semua benda yang menambah keindahan pakaian dan pemakai seperti : bros, kalung, pernak-pernik rambut, cincin, anting-anting dan sebagainya. Pakaian Busana atau pakaian merupakan penutup aurat, sebagai simbol suatu kebudayaan. Pakaian akan merepresentasikan kepribadian dan karakter pemakainya. Cara berpakaian yang sopan sesuai dengan norma-norma agama dan norma sosial yang ada akan menggambarkan kondisi psikologis pemakainya, dan begitupun sebaliknya cara berpakaian yang tidak teratur dan tidak memenuhi kriteria kepantasan juga menunjukkan bahwa seperti itulah sebenarnya kondisi kejiwaan pemakainya. Aurat bagi perempuan meliputi seluruh tubuhnya kecuali wajah dan kedua telapak tangan, sedangkan bagi laki-laki hanya sebatas antara lutut dan pusar. Perintah untuk menutup aurat itu tadi karena Allah tau persis kebutuhan hamba-Nya, termasuk dalam hal berpakaian karena dengan menutup aurat terutama bagi kaum perempuan, selain melindungi diri dari terik matahari, pakaian dipakai juga tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk menjaga perempuan itu sendiri dari isengnya laki-laki yang akan menjahatinya. Dengan demikian, maka berpakaianlah yang sopan dan dengan sendirinya orang lainpun insyaallah dapat menghormati diri kita sebagaimana dirinya yang menghormati dirinya sendiri karena berpakaian yang sesuai anjuran agama. Pembahasan kali ini mengajarkan kita semua untuk berpakaian yang layak, namun tidak yang berlebihan dan melampaui batas dan semoga Allah meridlai segala yang kita perbuat sehingga kita semua dijauhkann dari panasnya api neraka.   
2.  Hadits atau ayat pendukung

Pakaian yang dikenakan pun harus lapang, tidak menonjolkan bagian tubuhnya. Sebagaimana halnya firman Allah dalam QS Al Ahzab 59,

Yang artinya :
“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

Jangan memakai pakaian bergambar makhluk yang bernyawa.
Imam Muslim meriwayatkan:

عَنْ أَبِى طَلْحَةَ عَنِ النَّبِىِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ « لاَ تَدْخُلُ الْمَلاَئِكَةُ بَيْتًا فِيهِ كَلْبٌ وَلاَ صُورَةٌ ».

Dari Abu Thalhah, dari Nabi shallallahu alaihi wasallam bahwa beliau bersabda, “Malaikat tidak akan masuk ke dalam rumah yang terdapat anjing dan gambar.”(HR. Muslim)
Aisyah radhiallahu anha berkata, “Rasulallah shallallahu alaihi wasallam datang dari bepergian, sedangkan aku telah menutupi sebuah rak-ku dengan tirai yang ada gambar-gambarnya. Ketika Rasulullah shallallahu alaihi wasallam telah melihatnya, beliau menariknya dan bersabda. “Manusia yang paling berat siksanya pada hari kiamat adalah orang-orang yang menandingi dengan ciptaan Allah”. Aisyah mengatakan: “Lalu kami jadikan tirai itu sebuah bantal atau dua buah bantal”. (HR. Bukhari)

Pakaian tidak merupakan pakaian syuhroh (untuk ketenaran).
Imam Ibnu Majah meriwayatkan dalam kitab sunannya:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: « مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ فِي الدُّنْيَا أَلْبَسَهُ اللَّهُ ثَوْبَ مَذَلَّةٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ »

Dari Ibnu Umar radhiallahu anhu ia berkata bahwa Rasulallah shallallahu alaihi wasallam telah bersabda, “Barangsiapa mengenakan pakaian ketenaran di dunia niscaya Allah akan mengenakan padanya pakaian kehinaan di hari Kiamat.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, al-Nasa’I dan Ibnu Majah)
Ibn al-Atsir rahimahullah menerangkan, pakaian syuhroh (ketenaran) adalah pakaian yang menjadi terkenal di masyarakat karena warnanya berbeda dengan warna pakaian mereka, sehingga pandangan manusia tertuju kepadanya dan dia bergaya dengan kebanggan dan kesombongan.

3. Teori pengembangan
Pakaian terbaik adalah takwa, karena berfungsi sebagai penutup yang akan menutup api neraka bagi pemakainya sebagaimana dijanjikan oleh Allah yang menutup aurat akan dimasukkan kedalam surga-Nya. Dan mengapa batas aurat antara laki-laki dan perempuan berbeda? Karena itu kembali kepada faktor maslahat dan madlarat bagi keduanya. Seperti jika dilihat dari sisi nafsu biologis laki-laki lebih mudah terangsang daripada perempuan, sehingga ketentuan untuk menutup aurat secara lebih rapat bagi perempuan demi kepentingan kaum perempuan itu sendiri agar terjaga dan terpelihara dari gangguan orang jahat.
pakaian yang diperintahkan, merupakan himbauan namun bukan perintah untuk wajib dilakukan yaitu memakai pakaian yang berwarna putih karena warna putih menginspirasikan kebersihan dan kesucian, sehingga pemakainya akan lebih menjaganya dari kotoran, dan demikian pula terhadap hati dan jiwanya, karena putih simbol kesucian maka dengan berpakaian yang berwarna putih diharapkan pemakainya dapat menjaga dirinya dari setiap yang mengotori hati dan jiwanya. Nabi pun tidak melarang kaumnya untuk memakai pakaian warna-warni karena yang paling esensial dari pakaian ialah untuk menutup aurat, sedangkan persoalan warna itu hanyalah sebatas selera yang masing-masing orang tidak selalu sama. 
pakaian yang sederhana, setiap orang boleh mengenakan dan menghiasi dirinya dengan busana yang bagus asal tidak disertai kesombongan. Bahkan yang demikian itu justru dianjurkan bila tujuannya untuk memperlihatkan nikmat Allah yang diberikan kepadanya. Sesuai dengan sabda Rasulullah : “ jika demikian, tampakkanlah kenikmatan Allah yang telah dikaruniakan kepadamu itu.”( HR. Ahmad, at-Trmidzi, an-Nasa’i, dan al-Hakim)”.
Dengan memperlihatkan kenikmatan, itu termasuk cara yang disukai oleh pemberi kenikmatan itu. Oleh karena itu, bagi orang yang diberi kenikmatan oleh Allah dianjurkan untuk mengenakan pakaian yang pantas sebagai bentuk menampakkan nikmat Allah.
4.  Aplikasi hadits dalam kehidupan
Islam memerintahkan seorang muslim agar berpenampilan bagus dan terhormat, seraya menikmati hal-hal yang telah diciptakan oleh Allah untuknya berupa pakaian, perhiasan dan sebagainya. Setiap orang boleh mengenakan dan menghiasi dirinya dengan busana yang bagus, asal tidak disertai kesombongan. Dan orang yang sombong disini ialah orang yang menolak kebenaran dan mengingkarinya dengan angkuh, menyalahkan dan mencela oranglain karena sesuatu yang tidak layak dicela. Jadi apabila ada seseorang yang tidak suka, manakala ada oranglain yang mengungguli keindahan tali sepatunya maka itu bukanlah sebuah kesombongan karena kesombongan ialah manakala ia menolak kebenaran dan menghina oranglain. Karena busana dan aksesoris itu merupakan cerminan jiwa bagi pemakainya, itu bukan berarti Allah menyukai keindahan melalui hamba-Nya yang berpakaian bertambal atau sangat kasar dan ini sangat menyalahi tuntunan al-Qur’an dan as-Sunnah Rasulullah, hanya saja seorang muslim dilarang bersikap berlebihan dalam menikmati berbagai hal yang mubah, agar dunia tidak menjadi tujuan utamanya. Nabi pun menganjurkan kepada orang yang tidak suka diungguli dalam hal pakaian dan perhiasan agar tidak sombong, sebab kita adalah umat pertengahan. Dengan berbangga diri akan pakaian yang dimiliki dan harta benda yang ada , kagum terhadap diri sendiri serta berlagak sombong dalam berjalan, itu hukumnya haram dan bisa jadi sikap yang demikian itu mendorang seseorang tersebut memperbanyak harta dengan cara tidak benar. Jadi alangkah baiknya dalam mengarungi kehidupan ini kita semua dapat menentukan yang pantas dalam berpakaian yakni tidak berlebihan dan tidak melampaui batas. Karena kesederhanaan dalam berpakaian yang dimaksud ialah meningggalkan perhiasan dan kesenangan. Dan hal yang demikian itu, dilakukan semata-mata untuk menunjukkan sikap tawadhu’, zuhud dan menahan diri dari kesombongan bukan untuk menampakkan kemiskinan ataupun untuk melindungi harta. 
5. Nilai tarbawi 
a. Hendaklah kita dapat memakai pakaian yang sopan agar lebih dihormati dan mudah-mudahan Allahpun akan menjaga kita dari kejahatan orang-orang yang iseng. 
b.  Berpakaianlah selayak-layaknya karena pakaian merupakan cerminan jiwa bagi pemakainya.
c. Berbuatlah sewajarnya dalam berpakaian, tidak berlebihan dan melampaui batas karena yang demikian itu dilarang oleh agama.
d. Hendaknya dalam berpakaian dapat menentukan yang terbaik, agar pakaian yang dipakai tidak menunjukkan kehinaan atau bahkan menunjukkan kesombongan.
e. aurat hendaknya, tertutup sebagaimana yang dianjurkan dengan baasan-batasan yang semua manfaatnya kembali kepada manusia itu sendiri.















PENUTUP
Pakaian yang dipakai merupakan cerminan jiwa bagi pemakainya itu sendiri, terutama bagi para perempuan janganlah berpakaian transparan bak model karena karena hal demikian akan menjadikan tidak akan masuk surga, maka berpakaianlah yang sopan. Dalam berpakaian hendaklah pula tidak untuk menunjukkan kehinaan ataupun kesombongan, berlakulah yang tidak melampaui batas dan semoga Allahpun meridhoi kita semua sehingga kita selalu mendapat pertolonganNya dan kelak terselamatkan dari panasnya api neraka. Amiin 














                                            TENTANG PENULIS
                                  
                                     

Nur Khamidah terlahir di desa curug, kecamatan tirto, kabupaten Pekalongan. Yang kebetulan perayaan hari lahirnya  bersamaan dengan tanggal lahirnya  wanita yang luar biasa dengan jasa” emansipasi wanita” nya itu, yakni tertulis 21 April 1995, semoga kelak ia pun menjadi wanita yang luar biasa seperti yang diidam-idamkan oleh penggagas emansipasi wanita tadi( RA.Kartini) dan juga untuk seluruh wanita didunia, amin.  Pendidikan SD nya ia tempuh didesa kelahirannya, lalu ia melanjutkan jenjang pendidikannya di Madrasah tsanawiyah salafiyah hidayatul athfal bertepatan di kelurahan Banyurip Alit gang 2A pada, setelah lulus ia melanjutkan studinya di Madrasah Aliyah Salafiyah Simbang kulon, banyak pengalaman yang ia lalui saat mengarungi kehidupan hingga tiba saatnya ia melanjutkan studinya lagi, tanpa disangka dan terduga sebelumnya, dan entah dapat hidayah darimana Alhamdulillah ia memilih fakultas rahmatallil alamiin sebagai tempat termantap dan sampai sekarang ini ia masih belajar di kampus tersebut, yakni STAIN Pekalongan.  


Teks materi Hadits
     Sanad dan Matan Hadis Tentang Busana Aksesoris Cermin Jiwa

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلي الله عليه وسلم : صِنْفانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأذْنَابِ البَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَاِريَاتٌ مُمِيْلَاتٌ مَائِلَاتٌ رُءُوْسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ البُخْتِ المَائِلَةِ لَا يَذْخُلْنَ الجَنَّةَ وَلَا يَجِدْنَ رِيْحَهَا وَإِنَّ رِيْحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيْرَةِ كَذَا و كَذَا. (رواه مسلم في الصحيح, كتب اللباس والزينة, باب النساء الكاسيات العاريات المائلات المميلات)
    Terjemah
Dari Abi Hurairoh berkata, Rosulullah SAW bersabda: “Ada 2 kelompok manusia ahli Nereka, saya belum pernah melihat keduanya: sekelompok kaum yang memiliki cambuk seperti seekor lembu yang dikumpulkan kepada manusia (penguasa yang dzalim), dan perempuan yang berpakian transparan yang menarik berjalan lenggak-lenggok, kepalanya seperti punuk unta, tidak akan masuk surga dan tidak akan menemukan baunya, dan sesungguhnya bau surga bisa di capai dengan perjalanan sekian dan sekian”(H.R. Imam Muslim)














DAFTAR PUSTAKA
Juwariyah , 2010. Hadis tarbawi. Yogyakarta : teras.
Syaikh Abdul Wahab Abdussalam Thawilah, 2007. Panduan berbusana islami . Jakarta : penerbit almahira.
syahrani, femmy, 2002. Meneladani akhlak Allah. Bandung : mizan media utama.
Subhan, zaitunah, 2008. Menggagas fiqh pemberdayaan perempuan. Jakarta : el - kahfi.
Walid, Muhammad, 2012, etika Berpakaian Bagi Perempuan. Malang : UIN- maliki press.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar