Laman

Senin, 02 Mei 2016

TT G 10 D Awali Semua Aktifitas atas Nama Allah


TAFSIR TARBAWI

"Awali Semua Aktifitas atas Nama Allah SWT"
QS. 96. AL-'ALAQ: 1-5


Kumar Salim Wahid
(2021114318)

Kelas : G
PROGAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT, yang telah memberikan limpahan rahmat dan inayahnya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan tulisan ini. 
Shalawat dan salam senantiasa penulis panjatkan kepada Baginda Rasulullah SAW, yang mampu mengamalkan dan mencontohkan segala ajaran-ajaran Alquran dalam setiap kehidupan beliau. 
Ucapan terima kasih dan rasa hormat Penulis kepada semua pihak yang telah membantu Penulis dalam menyelesaikan penyusunan tulisan ini. Akhir kata, Penulis sampaikan bahwa tiada tulisan yang sempurna tanpa uluran tangan pemerhatinya. Oleh karena itu, kritik serta saran sangat Penulis harapkan dari pembaca sekalian yang bersifat membangun, agar demi lebih baiknya kinerja kami yang akan mendatang. Semoga tulisan ini dapat memberikan tambahan ilmu pengetahuan dan informasi yang bermanfaat bagi semua pihak. Aamiin.





BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Surat Al-Alaq adalah termasuk Surat Makkiyah. Dan ayat 1 sampai 5 merupakan wahyu yang pertama kali diturunkan dari Allah SWT melalui perantara Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW sebagai petunjuk dan pedoman hidup untuk manusia. Petunjuk itu berkaitan tentang asal mula kejadian manusia yang berasal dari mani dan menjadi segumpal darah yang selanjutnya menjadi manusia, sedangkan pedoman hidup yang dimaksud adalah perintah untuk membaca dan memahami kitab Allah (Al-Qur’an) dan mempelajari, mengamati, menelaah semua hal yang terserak di jagat alam semesta ini guna menjadikan manusia menjadi makhluk yang berilmu yang dengan ilmunya tersebut akan menggiring manusia ke derajat yang mulia yang membedakannya dengan makhluk Allah yang lainnya.
Dalam makalah yang sederhana ini penulis ingin menyampaikan beberapa pembahasan penting yang berkaitan dengan QS Al-Alaq ayat 1-5. Yang dimulai dengan menunjukan ke pembaca ayat yang dimaksud beserta terjemahannya, kemudian akan diceritakan bagaimana proses tentang sebab-sebab turunnya ayat, yang selanjutnya akan dijelaskan juga tentang penafsiran ayat dan pada bagian terakhir yaitu menelaah aspek tarrbawi yang bisa diambil dari ayat-ayat tersebut.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka pembahasan makalah ini akan difokuskan pada masalah-masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana asbabun nuzul QS Al-Alaq ayat 1-5?
2. Apa kandungan isi dari QS Al-Alaq ayat 1-5?
3. Apa saja aspek tarbawi yang terkandung dari QS Al-Alaq ayat 1-5?





BAB II
PEMBAHASAN

A. Surat Al-Alaq 1-5

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَ (1) خَلَقَ الْإِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍ (2) اِقْرَأْ وَرَبُّكَ الْأَكْرَمُ (3) الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِ (4)  عَلَّمَ الْإنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْ (5)

Terjemahan :
1. Bacalah dengan menyebut nama Tuhan yang menciptakan,
2. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.
3. Bacalah, dan Tuhanmu yang maha mulia.
4. Yang mengajar manusia dengan perantara qalam.
5. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

B. Asbabun Nuzul
Para ahli tafsir pada umumnya berpendapat bahwa ayat pertama sampai dengan ayat kelima surat ini termasuk ayat-ayat yang pertama kali diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW, yaitu pada waktu ia berkhalwat di gua Hira’. Berkenaan dengan ini Abi al-Fida’ Ismail Ibn Katsir menjelaskan bahwa Nabi Muhammad SAW pertama kali menerima lima ayat surat al-‘Alaq ini ketika ia sedang bertahannuts (beribadah) di gua Hira’. Sementara beliau berada di dalam gua Hira’, Malaikat Jibril datang kepada Nabi Muhammad SAW seraya menyuruhnya membaca ayat-ayat tersebut. Katanya, “Bacalah!” Namun karena Nabi adalah seorang ammi, maka beliau menjawab, “Saya tidak bisa membaca” dan hal tersebut berulang sampai tiga kali barulah Nabi dapat membaca kelima ayat tersebut. 
Setelah kejadian itu Nabi Muhammad bersegera kembali kerumah dalam keadaan merasakan sangat berat, berkeringat dan perasaan yang sulit dilukiskan, hingga ia meminta istrinya, Siti Khadijah untuk menyelimutinya untuk menghilangkan perasaan cemas, kaget dan sebagainya. Setelah diselimuti selendang oleh Siti Khadijah, Nabi menceritakan perasaan cemas dan takutnya pada Khadijah. Khadijah kemudian berkata, bergembiralah engkau, karena Allah tidak mungkin menyia-nyiakanmu selama-lamanya. Engkau akan mendapatkan kasih sayang-Nya. Engkau adalah orang yang senantiasa benar dalam ucapan, rela menanggung penderitaan, member perhatian terhadap orang-orang yang lemah dan selalu menegakkan kebenaran. Selanjutnya untuk memperoleh ketenangan dan kebenaran apa yang dialaminya itu, Siti Khadijah mengajak serta Nabi Muhammad SAW menemui Waraqah bin Naufal bin Asad bin ‘Abd al-‘Izziy bin Qushai yang merupakan putera pamannya Khadijah atau saudara dari ayahnya Khadijah yang dikenal sebagai orang yang dapat menulis huruf Arab dan pernah menulis Injil dalam bahasa Arab. Pada saat itu Waraqah sudah amat tua dan tidak lagi dapat melihat (buta). Khadijah berkata, dengarkanlah hai anak pamanku apa yang dikatakan oleh anak saudaramu ini. Waraqah berkata, hai anak saudaraku, apa yang kamu lihat? Nabi Muhammad kemudian menjelaskan kepada Waraqah mengenai apa yang dilihatnya. Waraqah selanjutnya berkata bahwa apa yang kamu terima itu adalah al-namus (ajaran-wahyu) yang pernah diturunkan kepada Nabi Musa AS, dan mudah-mudahan aku masih hidup pada saat kau diusir oleh kaummu. Nabi Muhammad berkata: apakah mereka itu akan mengusirku? Waraqah menjawab benar. Riwayat ini dapat dijumpai dalam kitab Shahih Bukhari-Muslim.

C. Kandungan Isi
1. Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan.
Kata Iqra’ terambil dari kata kerja qara’aIqra’ diterjemahkan dengan “bacalah”, namun sebenarnya mempunyai beraneka ragam arti lain, yaitu menyampaikan, menelaah, membaca, mendalami, meneliti, mengetahui ciri-ciri sesuatu, dan sebagainya. Jika diamati, objek kata kerja “membaca” pada ayat-ayat yang menggunakan akar kata qara’a terkadang berupa bacaan yang bersumber dari Tuhan, seperti Al-Qur’an atau kitab suci sebelumnya. Dilain segi dapat dikemukakan suatu kaidah bahwa: “apabila suatu kata kerja yang membutuhkan objek tetapi tidak disebutkan objeknya, maka objek yang dimaksud bersifat umum, mencakup segala sesuatu yang dapat dijangkau oleh kata tersebut.” Dari sini dapat ditarik kesimpulan bahwa karena kata  iqra’ digunakan dalam arti membaca, menelaah, menyampaikan dan sebagainya, dan karena objeknya dalam ayat ini  tidak disebut sehingga ia bersifat umum, maka objek kata tersebut mencakup segala yang dapat terjangkau, baik ia merupakan bacaan suci  yang bersumber dari Tuhan maupun yang bukan, baik ia menyangkut ayat-ayat tertulis maupun yang tidak tertulis. Alhasil, perintah iqra’ mencakup telaah terhadap alam raya, masyarakat, diri sendiri, serta bacaan tertulis, baik suci mapun tidak suci.
Bismi Rabbika,adalah satu ungkapan. Sudah menjadi kebiasaan orang Arab sejak zaman dahulu (bahkan hingga kini) mengaitkan suatu pekerjaan yang mereka lakukan dengan nama sesuatu yang mereka muliakan. Sehingga dalam tafsir al- Maraghi ditafsirkan, dengan kekuasaan Allah, Tuhan yang menciptakan engkau dan dengan kehendak-Nya, maka jadilah engkau orang yang dapat membaca. Dia telah menjadikanmu dari tidak tahu. Karena Nabi SAW dahulunya tidak dapat membaca dan menulis. Lalu datang perintah, menyuruh beliau agar dapat membaca, walaupun tidak dapat menulis karena beliau akan diberi sebuah kitab yang akan dibacanya, walaupun dia tidak dapat menulis.
2. Dia telah mencipta manusia dari segumpal darah.
Menurut M. Quraish Shihab, kata Khalaqa al-insana min ‘alaq diartikan tidak hanya berbicara tentang reproduksi manusia tetapi juga berbicara tentang sifat bawaan manusia sebagai makhluk sosial. Arti ‘alaq antara lain adalah “ketergantungan”. Sehingga ayat tersebut menggaris bawahi  bahwa makhluk manusia telah diciptakan Allah dengan memiliki sifat ketergantungan kepada pihak-pihak lain sampai akhir perjalanan hidupnya, bahkan melampaui hidupnya di dunia ini.
Sedangkan menurut Al-Maraghi ditafsirkan dengan bahwa Tuhan yang mencipta manusia, yakni makhluk yang paling mulia diantara makhluk seluruhnya, dari segumpal darah, yang memberi manusia kekuasaan untuk menguasai segala apa yang ada di bumi, yang menjadikan manusia dapat memimpin dunia dengan ilmunya.
3. Bacalah! Dan Tuhanmu yang maha pemurah.
Laksanakan  membaca ayat yang aku perintahkan itu! Perintah membaca ini diulang-ulang, karena membaca hanya dapat dicapai oleh seseorang dengan mengulang-ulang dan dibiasakan. Tuhanmu  maha pemurah terhadap setiap orang yang mengharapan pemberian. Oleh karena itu niscaya mudah bagi Allah melimpahkan kenikmatan dapat membaca Al-Qur’an kepadamu. 
Menurut M. Quraish Shihab, manusia merupakan objek dan subjek pendidikan, yaitu,  “Pengulangan kata iqra’ dimaksudkan agar Nabi lebih banyak membaca, menelaah dan memperhatikan alam raya serta membaca kitab yang tertulis dan yang tidak tertulis dalam rangka mempersiapkan diri untuk terjun ke masyarakat.”
4. Yang mengajarkan manusia dengan perantara qalam.
Pemilihan kata qalam, sebagai pengganti kata kiatabah yang berarti “tulisan”, disamping untuk penyesuaian akhir kata (huruf dan nada) ayat ini dengan akhir kata ayat sebelum dan sesudahnya, juga untuk menggambarkan pentingnya peranan alat tulis, baik yang sederhana seperti pensil, maupun yang canggih seperti computer dan alat-alat cetak lainnya. Lebih jauh bisa diamati bahwa dalam ayat keempat ini Allah swt menjelaskan peranan “pena” dalam pengajaran-Nya. Namun tidak dijelaskan “siapa” yang diajar-Nya. Perhatikan redaksi ayat: “Dia (Allah) mengajar dengan pena. Nanti pada ayat berikut baru dijelaskan siapa yang diajar dan apa yang diajarkan. Dia mengajar manusia apa yang belum (tidak) diketahuinya.
Menurut Al-Maraghi ayat tersebut ditafsirkannya dengan Tuhanmu yang maha pemurah itu juga yang menjadikan qalam sebagai sarana untuk memberikan saling pengertian diantara manusia meski berjauhan, sebagaimana halnya memahamkan mereka dengan perantara lisan.
5. Yang mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.
Tuhan yang mengeluarkan perintah-Nya agar Rasulullah SAW membaca adalah Tuhan yang mengajarkan kepada manusia seluruh ilmu yang dapat digunakan mencapai kesenangan dan membedakan dirinya dari hewan, yang tadinya manusia tidak mengetahui apa-apa.
D. Aspek Tarbawi
Terdapat beberapa hal penting yang terkandung dalam QS. Al- Alaq ayat 1 sampai 5 kepada manusia di antaranya adalah:
1. Membaca yang merupakan perintah Allah yang pertama adalah kunci keberhasilan hidup duniawi dan ukhrawi. Selama itu dilakukan demi karena Allah swt., yakni demi kebaikan dan kesejahteraan makhluk. Bacaan yang dimaksud tidak terbatas hanya pada ayat-ayat al-Qur’an, tetapi segala sesuatu yang dapat dibaca.
2. Manusia adalah makhluk sosial, yang tidak dapat hidup tanpa kerjasama dengan pihak lain.
3. Pengulangan perintah membaca yang disertai penyifatan Allah swt dengan Maha Pemurah mengisyaratkan bahwa kendati objek bacaan sama, namun kemurahan-Nya mengantar pembaca menemukan rahasia dan wawasan baru yang belum ditemukannya pada pembacaan sebelumnya. Bacalah alam atau al-Qur’an dengan nama Allah swt., niscaya Anda akan menemukan rahasia-rahasia baru.
4. Sumber ilmu pengetahuan –apapun disiplinnya- adalah Allah. Dia yang mengajar manusia dan mengilhaminya.
5. Ada dua cara memperoleh pengetahuan. Pertama, dengan upaya manusia sendiri menggunakan potensi-potensi yang dianugerahkan Allah swt., dan kedua tanpa usaha manusia. Seperti yang diperoleh melalui ilham, intuisi, dan wahyu illahi. Yang kedua ini semata-mata karena anugerah Allah swt bagi siapa yang dikehendaki-Nya.






BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari pembahasan diatas, maka dapat penulis simpulkan bahwa para ahli tafsir pada umumnya berpendapat bahwa ayat pertama sampai dengan ayat kelima surat ini termasuk ayat-ayat yang pertama kali diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW, yaitu ketika beliau sedang bertahannuts (beribadah) di gua Hira’. Dari kelima ayat tersebut diatas terdapat beberapa pelajaran dan nilai-nilai kehidupan, yang diantaranya sepertinya: anjuran untuk berdoa sebelum melakukan kegiatan, dengan menyadari diri diciptakan dari bahan yang hina jadi tidak sepantasnya untuk bertingkah sombong, dengan membaca dan menulis maka manusia akan mendapatkan ilmu, Allah-lah yang membuat manusia menjadi tahu dari ketidak tahuaan oleh karena itu sepatutnya bagi kita sebagai manusia yang diberi akal dan pikiran untuk senantiasa mensyukurinya.
B. Saran
Dalam pembuatan makalah ini kami menyadari masih banyak  kekeliruan dan kesalahan dalam penyusunan makalah ini. Oleh karena itu kepada  dosen pengampu mata kuliah dan rekan sekalian kami mengharapkan saran dan kritikan yang bersifat membangun demi kesempurnaan makalah ini, dan semoga dapat bermanfaat bagi pelajar umum lainnya khususnya bagi kami untuk itu sebelum dan sesudahnya kami sampaikan terima kasih.










DAFTAR PUSTAKA


· Al-Maraghi, Ahmad Musthafa. 1986. Tarjamah Tafsir Al-Maraghi . Yogyakarta: Sumber Ilmu.
· Nata, Abuddin. 2002. Tafsir Ayat-Ayat Pendidikan (Tafsir Al-Ayat Al-Tarbawy). Jakarta: RajaGrafindo Persada.
· Shihab, M. Quraish. 1997. Tafsir Al-Qur’an Al-Karim; Tafsir atas Surat-surat Pendek Berdasarkan  Urutan Turunnya Wahyu. Bandung: Pustaka Hidayah.
· Shihab, M. Quraish. 2002. Tafsir Al-Misbah: Pesan, Kesan dan Keserasian Al-Qur’an. Jakarta: Lentera Hati.
· Shihab, M. Quraish. 2012. Al-Lubab; Makna, Tujuan, dan Pelajaran dari Surah-Surah al-Qur’an. Tanggerang: Lentera Hati.











Tidak ada komentar:

Poskan Komentar