Laman

Senin, 02 Mei 2016

TT G 10 C "HUKUM KEKEKALAN AKSI-REAKSI"


TAFSIR TARBAWI
PENDIDIKAN MENTAL SPIRITUAL
"HUKUM KEKEKALAN AKSI-REAKSI"
  
NUR AZMI ARIFIANI
(2021114230)

H / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan taufiq, hidayah dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Hukum Kekekalan Aksi-Reaksi. Shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, sahabatnya, keluarganya, serta segala umatnya hingga yaumil akhir.

Makalah ini disusun guna menambah wawasan pengetahuan mengenai sumber-sumber ajaran agama islam yang dijadikan sebagai pedoman hidup. Makalah ini disajikan sebagai bahan materi dalam diskusi mata kuliah Tafsir Tarbawi II di STAIN Pekalongan.

Penulis menyadari bahwa kemampuan dalam penulisan makalah ini jauh dari kata sempurna. Penulis sudah berusaha dan mencoba mengembangkan dari beberapa reverensi mengenai sumber ajaran islam yang saling berkaitan. Apabila dalam penulisan makalah ini ada kekurangan dan kesalahan baik dalam penulisan dan pembahasannya maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran dari pembaca.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca yang budiman. Amin yaa robbal ‘alamin.


Pekalongan, 15 Maret 2016




Penulis




BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Kebaikan di akhirat adalah kebaikan yang abadi yakni surga yang penuh dengan kenikmatan yang disediakan dan dijanjikan kepada mereka. Menjaga nama baik leluhur mengharuskan anak cucu meneladani mereka dalam hal-hal yang baik. Yang berbuat baik buah kebaikannya untuk dirinya sendiri, demikian juga yang berbuat jahat. Allah memberi kesempatan kepada manusia untuk memperbaiki diri dan ketika itu Dia melimpahkan karunia-Nya, tetapi jika manusia kembali durhaka, Allah-pun pada waktunya akan menyiksa mereka.
Memang terkadang ada amal baik seseorang yang dampaknya menyentuh orang lain, demikian juga amal buruknya, tetapi hal itu pasti tidak demikian di akhirat nanti. Di dunia inipun amal apa saja, dan dari siapapun tidak akan dapat berdampak kepada pihak lain, kecuali atas izin Allah, yang berkehendak untuk melimpahkan rahmat atau bencana. Amal itu sendiri tidak dapat menimpa kecuali pelakunya. Sang pelaku tidak dapat mengakibatkan amal yang dilakukannya berdampak buruk kepada pihak lain kecuali atas izinnya juga.


B. Rumusan Masalah
1. Tuliskan Qur’an surat Al-Isra : 7 beserta artinya ?
2. Apa tafisiran dari  Qur’an surat Al-Isra : 7 ?
3. Sebutkan aspek tarbawi dari Qur’an surat Al-Isra : 7 ?

C. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui metode kajian pustaka,  yaitu dengan mengunakan  beberapa referensi buku. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran.

D. Sistematika Penulisan Makalah
Makalah ini ditulis dalam tiga bagian, meliputi: Bab I; bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, rumusan masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika penulisan makalah, Bab II, adalah pembahasan, Bab III; bagian penutup yang terdiri dari simpulan.




























BAB II
PEMBAHASAN
A. Q.S Al-isra : 7

 


Artinya : “Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat maka kejahatan itu bagi dirimu sendiri, dan apabila datang saat hukuman bagi (kejahatan) yang kedua, (Kami datangkan orang-orang lain) untuk menyuramkan muka-muka kamu dan mereka masuk ke dalam mesjid, sebagaimana musuh-musuhmu memasukinya pada kali pertama dan untuk membinasakan sehabis-habisnya apa saja yang mereka kuasai”.

B. Tafsiran Q.S Al-Isra : 7
1. Tafsir Jalalain
Kemudian Kami katakan (Jika kalian berbuat baik) dengan mengerjakan ketaatan (berarti kalian berbuat baik bagi diri kalian sendiri) karena sesungguhnya pahala kebaikan itu untuk diri kalian sendiri (dan jika kalian berbuat jahat) dengan menimbulkan kerusakan (maka kejahatan itu bagi diri kalian sendiri) sebagai pembalasan atas kejahatan kalian. (Dan apabila datang saat hukuman) bagi kejahatan yang (kedua) maka Kami kembali mengutus mereka (untuk menyuramkan muka-muka kalian) untuk membuat kalian sedih karena terbunuh dan tertawan hingga pengaruh kesedihan itu dapat terbaca dari roman muka kalian (dan mereka masuk ke dalam mesjid) yakni Baitulmakdis untuk menghancurkannya (sebagaimana musuh-musuh kalian memasukinya) dan menghancurkannya (pada kali pertama dan untuk menghancurkan) untuk mengadakan pembinasaan (terhadap apa saja yang mereka kuasai) yang dapat mereka kalahkan (dengan penghancuran habis-habisan) dengan pembinasaan yang sehabis-habisnya. Ternyata mereka melakukan kerusakan untuk kedua kalinya, yaitu dengan membunuh Nabi Yahya. Maka Allah mengirimkan untuk membinasakan mereka Raja Bukhtanashar. Raja Bukhtanashar akhirnya membunuh ribuan orang dari kalangan mereka dan menahan anak cucu mereka serta memporak-porandakan Baitulmakdis.

2. Tafsir Al-Azhar 
Demikianlah jelasnya jaminan yang diberikan Tuhan kepada mereka. Tetapi lama kelamaan janji-janji mereka dengan Tuhan satu demi satu mereka mungkiri :..... ayat-ayat Allah mereka tolak, Nabi-nabi mereka bunuh tidak bersebab, malahan ada yang terang-terang mengaku :.... hati kamu sudah tertutup!
Iman sejati sudah hilang, tinggal sedikit sekali. Kemudian setelah Allah menunjukan kekayaan-Nya dengan memberikan anak kepada Maryam binti Imran, mereka menuduh maryam dengan tuduhan yang amat hina. Dituduhnya Isa Al-Masih anak-zina karena beliau dilahirkan Allah tidak menurut yang teradat, yaitu berbapa. Padahal Zakaria seorang rasul Allah dan pengulu Baitul Maqdis saksi atas kesucian Maryam, itupun tidak mereka percayai. Akhirnya Isa Al-Masih diutus Tuhan mengajak mereka kembali kepada agama yang benar, kembali kepada taurat. Mereka tolak seruan Al-Masih itu, bahkan sampai mereka fitnahkan beliau kepada penguasa romawi. Mereka usulkan supaya Isa almasih disalibkan sebagai orang jahat. 
Karena desakan mereka itu, maka pilatus, penguasa romawi itu mengabulkan permintaan mereka. Tetapi pertolongan Allah datang, Nabi Isa terpelihara dari disalib. Yang disalib adalah muridnya yang menghianati beliau, yaitu Yudas Eskharinti. Tetapi mereka, Bani Israil berkeras mengatakan bahwa memang nabi Isa telah mati, mereka salib. 
Inilah kerusakan hebat kedua kali yang dibawa Bani Isra’il yang membawa perpecahan yang paling hebat dalam sejarah agama. Karena bencinya kepada Nabi Isa dan ibunya, mereka tuduh dengan tuduhan hina. Maka pengikut-pengikut Isa, karena terlalu sayang kepada Nabi Isa, menentang tuduhan itu dengan memandang Isa Al-Masih pula sebagai Tuhan atau anak Allah. 
Dengan keras dan penuh kebencian mereka mengatakan Nabi Isa memang telah mati karena mereka salib, padahal bukan dia yang mereka salib. Maka murid-muridnya pun dengan penuh cinta menyatakan bahwa di hari yang ketiga beliau telah naik ke Langit. Kemudian datanglah seorang Yahudi, yang selama ini menganiaya pengikut-pengikut Nabi Isa, menda’wakan dirinya telah diangkat Nabi Isa menjadi rasul, dia bernama Paulus. Dia membawa pula ajaran-ajaran yang sama sekali berbeda dari ajaran Nabi Isa, dikatakannya ajarannya itulah ajaran Nabi Isa yang sebenarnya. Yaitu bahwa Tuhan adalah satu, tetapi tiga. Dan tifa, tetapi satu. Yang sama kedudukannya yaitu sang bapa itulah Allah sendiri, sang putera itulah Nabi Isa, dan rahul Qudus. 
Beberapa puluh tahun sesudah Nabi Isa wafat, dengan wajar, disuatu tempat hanya Allah yang tau, maka bangsa romawi yang menguasai Yerussalem itu, meresmikan dan menerima agama kristen ajaran paulus itu sebagai agama resmi kerajaan Roma. Sejak itu Yerussalem mulailah dibawah perintah Roma-Nasrani. Dan berlaku tindasan kepada orang Yahudi, pengusiran dan sebagainya, dan hilanglah untuk selamanya kebesaran Bani Isra’il.
Hancurlah mereka sehancur-hancurnya sebagaimana yang diancamkan Allah tersebut di surat Al-isra ayat 7 ini. Maka terpecah belahlah Bani Isra’il dibawa nasib kemana-mana, ke Mesir, ke Spanyol, ke India dan lain-lain. Setengahnya lagi berdiam ditanah Arab, di Khaibar, di Yestrib (Madinah), yang terdiri dari Bani Nudhair, Bani Qainuqa’, Bani Quraizhah. Tetapi pengharapan mereka akan bangun kembali masih ada. Sebab didalam taurat dan kitab Nabi-nabi disebut bahwa seorang Nabi akhir zaman akan bangkit, mereka menamai Messias. Dan pengharapan ini kerap kali mereka terangkan kepada orang-orang arab di Yastrib. Tetapi Nabi itu rupanya tidaklah timbul dikalangan Bani Isra’il lagi, melainkan dikalangan Bani Ismail, yaitu Nabi Muhammad SAW.

3. Tafsir Quraish Shihab
Kami katakan kepada mereka, "Bila kalian berbuat baik dan taat kepada Allah, maka kebaikan itu adalah untuk diri kalian di dunia dan di akhirat. Dan jika kalian berbuat maksiat, maka sebenarnya kalian telah merusak diri kalian sendiri. Ketika datang waktu pembalasan dari perbuatan jahat kalian yang terakhir--dari dua kali kejahatan yang telah kalian lakukan dalam membuat kerusakan di muka bumi maka Kami datangkan musuh-musuh kalian untuk menorehkan bekas kejahatan, kehinaan dan kepedihan yang menyuramkan wajah-wajah kalian. Dan pada akhirnya mereka masuk Masjid Bayt al-Maqdis lalu merusaknya seperti pada kali pertama. Mereka juga akan memusnahkan apa yang mereka kuasai dengan sehabis-habisnya.

Memang terkadang ada amal baik seseorang yang dampaknya menyentuh orang lain, demikian juga amal buruknya, tetapi hal itu pasti tidak demikian di akhirat nanti. Di dunia inipun amal apa saja, dan dari siapapun tidak akan dapat berdampak kepada pihak lain, kecuali atas izin Allah, yang berkehendak untuk melimpahkan rahmat atau bencana. Amal itu sendiri tidak dapat menimpa kecuali pelakunya. Sang pelaku tidak dapat mengakibatkan amal yang dilakukannya berdampak buruk kepada pihak lain kecuali atas izinnya juga.
Dan demikian tepat sudah pesan ayat diatas bahwa apapun yang kamu lakukan, maka dampaknya hanya khusus kamu yang memperolehnya, yang berbuat baik mendapat bagian dari kebaikannya dan yang berbuat jahat pun demikian. Seperti dalam firman-Nya : 
فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُo وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ 
Artinya : Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nyaDan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarah pun, niscaya dia akan melihat (balasan) nya pula.

C. Aspek Tarbawi 
1. kebaikan di akhirat adalah kebaikan yang abadi yakni surga yang penuh dengan kenikmatan yang disediakan dan dijanjikan kepada mereka.
2. Menjaga nama baik leluhur mengharuskan anak cucu meneladani mereka dalam hal-hal yang baik. 
3. Yang berbuat baik buah kebaikannya untuk dirinya sendiri, demikian juga yang berbuat jahat.
4. Allah memberi kesempatan kepada manusia untuk memperbaiki diri dan ketika itu Dia melimpahkan karunia-Nya, tetapi jika manusia kembali durhaka, Allah-pun pada waktunya akan menyiksa mereka.
















BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan 
Memang terkadang ada amal baik seseorang yang dampaknya menyentuh orang lain, demikian juga amal buruknya, tetapi hal itu pasti tidak demikian di akhirat nanti. Di dunia inipun amal apa saja, dan dari siapapun tidak akan dapat berdampak kepada pihak lain, kecuali atas izin Allah, yang berkehendak untuk melimpahkan rahmat atau bencana. Amal itu sendiri tidak dapat menimpa kecuali pelakunya. Sang pelaku tidak dapat mengakibatkan amal yang dilakukannya berdampak buruk kepada pihak lain kecuali atas izinnya juga.
Dan demikian tepat sudah pesan ayat diatas bahwa apapun yang kamu lakukan, maka dampaknya hanya khusus kamu yang memperolehnya, yang berbuat baik mendapat bagian dari kebaikannya dan yang berbuat jahat pun demikian. 












DAFTAR PUSTAKA
Hamka, 1982. Tafsir Al-Azhar. Surabaya : Yayasan Latimojong.
Imam Jalaluddin Al-Mahalliy, 1990. Terjemah Tafsir Jalalain berikut Asbaabun Nuzul, Bandung : Sinar Baru. 
M. Quraish Shihab, 2006. Tafsir Al-Mishbah : Pesan, Kesan, dan Keserasian Al-Qur’an, Jakarta : Lentera Hati.
M, Quraish Shihab, 2010. Al-Lubab : Makna, Tujuan, dan Pelajaran dari Surat-surat Al-Qur’an, Tangerang : Lentera Hati.
















PROFIL PENULIS

  Nama  : NUR AZMI ARIFIANI 
Tempat, tanggal Lahir : Tegal. 05 November 1996
Alamat : Ds. Kesadikan Timur RT.01 / RW.01 kec. Tarub kab. Tegal 
Prodi / Jurusan : PAI / TARBIYAH 
NIM : 2021114230
MOTTO : Hidupkanlah Hidupmu dengan Kehidupan yang Menghidupkan J

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar