Laman

Jumat, 28 Oktober 2016

tt1 B 8c (Nabi Muhammad SAW Suri Teladan) QS. Al-Ahzaab, 31: 21



SUBYEK PENDIDIKAN “MAJAZI” 
(Nabi Muhammad SAW Suri Teladan)  
QS. Al-Ahzaab, 31: 21
 

Ahmad Nafis (2021115269)
Kelas B

JURUSAN TARBIYAH / PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) PEKALONGAN
2016



 KATA PENGANTAR
Assalamualaikum wr. wb.
Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena dengan rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya saya dapat menyelesaikan makalah tentang “Nabi Suri Teladan” Saya sangat berterima kasih kepada bapak Muhammad Ghufron, M.S.I selaku Dosen mata kuliah Tafsir Tarbawi I di IAIN Pekalongan yang telah membimbing saya untuk menyelesaikan tugas ini.
Uraian topik dalam makalah ini disusun secara sederhan, praktis dan sistematis sesuai dengan format yang telah di tentukan. Adapun untuk penelusuran yang lebih jauh dan mendalam pembaca dapat mengadakan kajian pada buku-buku rujukan yang telah di sebutkan, dan buku lain yang telah dianggap berhubungan dengan pembahasan dalam makalah ini.
Semoga makalah sederhana ini dapat di pahami bagi siapapun yang membacanya, sebelumnya saya memohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang berkenan dan saya memohon kritik dan saran yang membangun dari bapak Dosen dan para pembaca yang budiman demi perbaikan makalah ini di waktu yang akan datang.
Wassalamualaikum wr. wb.



Pekalongan, 08 Oktober 2016
                                                                                    Penulis
                                                                                     Ahmad Nafis

BAB I
PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang
Sejak remaja Rasulullah SAW. Memperlihatkan budi pekerti yang baik, sopan santun, dan di percaya. Perilaku dan kepribadiannya menjadi buah bibir masyarakat Quraisy. Karena budi yang mulia itulah, beliau di beri gelar oleh masyarakat Quraisy Al Amin, artinya dapat di percaya. Ketika usia dua belas tahun, Muhammad ikut dengan pamannya Abu Thalib berdagang ke Syam (Syiria) di tengah perjalanan mereka bertemu dengan seorang pendeta Nasrani yang bernama Buhaira. Setelah pendeta itu menatap wajah serta memperhatikan penampilan Muhammad, dia melihat ada tanda-tanda kerosulan pada diri beliau. Oleh karena itu pendeta Buhaira berpesan kepada Abu Thalib agar menjaga keponakannya baik-baik sebab pada suatu saat beliau akan di angkat menjadi Rasulullah, sebagaimana telah di janjikan Allah kepada Nabi Isa AS dalam kitab Injil.
Setelah beliau resmi di angkat sebagai Rasulullah semakin bertambah kejujuran, keberanian, serta keteguhan hatinya. Akhlak beliau semakin sempurna, karena beliau memang di utus Allah SWT untuk menyempurnakan Akhlak serta keteladanan oleh umatnnya. Nabi Muhammad adalah Nabi dan utusan Allah yang terahir, Nabi Muhammad mempunyai misi menyempurnakan Akhlak dan ajaran-ajaran nabi dan utusan terdahulu.

B.  Judul
Judul tema yang akan di bahas pada makalah ini adalah “Nabi Suri Teladan”



C.  Nash
Q.S Al-Ahzab, 33 : 21
لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْ لِ اللهِ اُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْ جُواللهَ وَالْيَوْمَ الْاَخِيْرَ وَذَ كَرَ اللهَ كَثِيْرًا  
“Sesungguhnya telah ada bagi kamu pada Rasulullah suri teladan baik bagi orang yang mengharap Allah dan hari kiamat, serta yang berzikir kepada Allah dengan banyak.”

D.  Arti Penting 
Penulis membuat makalah ini tentang “Nabi Suri Teladan” yang terdapat pada surat Al-Ahzab 33:21 yang mana menjelaskan betapa pentingnya seorang muslim meneladani pribadi nabi sebagai panutan dalam menjalani kehidupannya. Dengan mempelajai makalah ini mahasiswa diharapkan:
1. Memahami pribadi Rasulullah sebagai utusan Allah SWT
2. Mengetahui contoh teladan terbaik dalam menjalani hidup










BAB II
PEMBAHASAN

A. Teori  
Uswatun Hasanah artinya contoh atau suri tauladan yang baik. Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW, untuk di ikuti, di contoh, dan di teladani kehidupannya. Rasulullah SAW dalam menjalankan tugas sucinya senantiasa mendapat bimbingan dari Allah SWT. Beliau di maksum, artinya Allah SWT menjaga beliau dari berbagai kesalahan dan kehilafan. Apabila beliau mengajarkan sesuatu kesalahan atau kehilafan langsung di tegur oleh Allah SWT.
“Tidak mungkin Nabi berkhianat dalam urusan harta rampasan perang” (Q.S Ali Imran 3:161)
Beliau itu menjadi contoh atau suri tauladan bagi pengikut-pengikutnya dalam berbagai kehidupan, antara lain dalam hal keteladanan sebagai pemimpin umat.

1. Keteladanan Nabi Muhammad SAW dalam Rumah Tangga
Sebagaimana telah di jelaskan pada uraian di atas bahwa Rasulullah SAW adalah manusia biasa, beliaupun berumah tangga sebagaimana manusia pada umumnya. Semua sikap dan tingkah laku beliau dalam kehidupan sehari-hari termasuk dalam berumah tangga menjadi suri tauladan yang baik bagi umatnya. Dalam rumah tangga beliau selaku suami, juga selaku pemimpin bagi keluarganya. Sebagai suami beliau adalah orang yang paling adil terhadap istri-istrinya. Penuh kasih sayang, saling menghargai serta berdasarkan tuntunan agama Islam. Sebagai ayah dari putra-putrinya, beliau sangat sayang terhadap mereka, adil dan tidak membeda-bedakannya. Dengan demikian, keluarga atau rumah tangga beliau adalah lingkungan yang tentram, bahagia, dan penuh keharmonisan.
2. Keteladanan Nabi Muhammad SAW Sebagai Pemimpin Umat
Michael H. Hart dalam bukunya “seratus tokoh yang paling berpengaruh dalam sejarah" dia mengatakan: “jatuhnya pilihan saya kepada Nabi Muhammad SAW dalam urutan pertama daftar seratus tokoh yang paling berpengaruh di dunia, dialah Nabi Muhammad SAW satu-satunya manusia dalam sejarah yang meraih sukses yang luar biasa baik dilihat dari ukuran agama maupun ruang lingkup duniawi”.
Pendapat diatas berdasarkan hasil penelitian secara ilmiah yang di tunjukan dengan fakta bahwa Nabi Muhammad SAW dalam waktu yang relatif singkat, sekitar 23 tahun, berhasil mengembangkan agama Islam ke seluruh jazirah Arab. Peristiwa itu belum pernah di capai oleh rasul-rasul sebelumnya. Kesuksesan yang gemilang itu di catat sejarah dengan tinta emas, terukir dalam dada setiap muslim dan terpatri dalam hati bagi setiap orang yang mau mengambil pelajaran. Sejalan dengan tugas Nabi dan Rasul, Rasulullah SAW tampil sebagai pemimpin umat yang di landasi tauhid dan dituntun wahyu. Dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat rasulullah menjadi suri tauladan bagi umatnya karena beliau berakhlak mulia, istiqomah, demokratis, dan bijaksana.



B. Tafsir Q.S Al-Ahzab, 33: 21
لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْ لِ اللهِ اُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْ جُواللهَ وَالْيَوْمَ الْاَخِيْرَ وَذَ كَرَ اللهَ كَثِيْرًا  
           
“Sesungguhnya telah ada bagi kamu pada Rasulullah suri teladan baik bagi orang yang mengharap Allah dan hari kiamat, serta yang berzikir kepada Allah dengan banyak.”

1. Tafsir Al-Mishbah
Setelah ayat-ayat yang lalu mengecam kaum munafiq dan orang-orang yang lemah imannya, kini ayat diatas mengarah kepada orang-orang beriman. Memuji sikap mereka yang meneladani Nabi saw. Ayat diatas menyatakan: sesungguhnya telah ada bagi kamu pada diri Rasulullah yakni Nabi Muhammad saw. Suri teladan yang baik bagi kamu yakni bagi orang yang senantiasa mengharap rahmat kasih sayang Allah dan kebahagiaan hari kiamat, serta teladan bagi mereka yang berzikir mengingat kepada Allah dan menyebut-nyebut nama-Nya dengan banyak baik dalam suasana susah maupun senang. Bisa juga ayat ini masih merupakan kecaman kepada orang-orang munafik yang mengaku memeluk islam, tetapi tidak mencerminkan ajaran islam. Kecaman itu dikesankan oleh kata (  لَقَدْlaqad, seakan-akan ayat itu menyatakan: “kamu telah melakukan aneka kedurhakaan, padahal sesungguhnya di tengah kamu semua ada Nabi Muhammad yang mestinya kamu teladani.” 
(لِمَنْ كَانَ يَرْ جُواللهَ وَالْيَوْمَ الْاَخِيْرَ) berfungsi menjelaskan sifat orang-orang yang mestinya meneladani Rasulullah Saw. Memang, untuk meneladani Rasul S.a.w. Secara sempurna di perlukan kedua hal yang di sebut ayat di atas. Demikian juga dengan zikir kepada Allah dan selalu mengingat-Nya.
‘Abbas Mahmud al-‘Aqqad dalam bukunya ‘Abqariyat Muhammad  menjelaskan ada empat tipe manusia, yaitu pemikir, pekerja, seniman, dan yang jiwanya larut di dalam ibadah. Jarang di temukan satu pribadi yang berkumpul dalam dirinya dan dalam tingkat yang tinggi dua dari keempat kecerendungan atau tipe tersebut, dan mustahil keempatnya berkumpul pada diri seseorang. Namun yang mempelajari pribadi Muhammad saw. Akan menemukan bahwa keempatnya bergabung dalam peringkatnya yang tertinggi pada kepribadian beliau. Berkumpulnya keempat kecenderungan atau tipe manusia itu dalam kepribadian Rasul, dimaksudkan agar seluruh manusia dapat meneladani sifat-sifat terpuji pada pribadi ini.

2. Tafsir Ibnu Katsir
Ayat yang mulia ini merupakan prinsip utama dalam meneladani Rasulullah saw. Baik dalam ucapan, perbuatan, maupun perilakunya. Ayat ini merupakan perintah Allah kepada manusia agar meneladani Rasulullah S.a.w. Dalam peristiwa Al-Ahzab, yaitu meneladani kesabaran, upaya, dan penantiannya atas jalan keluar yang di berikan oleh Allah. Semoga shalawat dan salam Allah senantiasa dilimpahkan kepadanya hingga hari kiamat. Karena itu, Allah berfiman kepada orang-orang yang hatinya kalut dan guncang dalam peristiwa al-Ahzab “sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah suri teladan yang baik bagimu “maksudnya, mengapa kamu tidak mengikuti dan meneladani perilaku Rasulullah Saw.? Karena itu Allah berfirman, “yaitu bagi orang-orang yang mengharap rahmat Allah dan hari Kiamat. Dan dia banyak mengingat Allah. 
Kemudian Allah memberitahukan ihwan hamba-hamba-Nya yang beriman dan membenarkan janji-Nya, “dan tatkala orang-orang mukmin melihat golongan-golongan yang bersekutu itu mereka berkata. “inilah yang di janjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita. Dan benarlah Allah dan Rasul-Nya.” Yakni ujian dan cobaan Allah ini akan membuahkan pertolongan yang dekat sebagaimana telah di janjikan-Nya. Karena itu Allah berfirman dan benarlah Allah dan Rasul-Nya.”  

3. Tafsir Al-Azhar 
Ummu Salamah (moga-moga ridho Allah terhadapnya), Istri Rasulullah s.a.w yang telah banyak pengalamannya sebagai istri Rasulullah s.a.w yang turut menyaksikan beberapa peperangan yang dihadapi Rasulullah pernah mengatakan tentang hebatnya keadaan kaum muslimin ketika peperangan khandaq itu. Beliau berkata: "Aku telah menyaksikan di samping Rasulullah s.a.w beberapa peperangan yang hebat dan ngeri, peperangan di Almuraisiya, khaibar dan kami pun telah menyaksikan pertemuan dengan musuh di Hudaibiyah, dan saya pun turut ketika menaklukan Makkah dan peperangan di Hunain. Tidak ada pada semua peperangan yang saya turut menyaksikan itu yang lebih membuat lelah Rasulullah dan lebih membuat kami-kami jadi takut, melebihi peperangan Khandaq. Karena kaum Muslimin benar-benar terdesak dan terkepung pada waktu itu, sedang Bani Quraizhah (Yahudi) tidak lagi dipercaya karena sudah belot (berkhianat lalu memihak kepada musuh), sampai Madinah dikawal sejak siang sampai waktu subuh, sampai kami dengar takbir kaum Muslimin untuk melawan rasa takut mereka. Yang melepaskan kami dari bahaya ialah karena musuh-musuh itu telah diusir sendiri oleh Allah dari tempatnya mengepung itu dengan rasa sangat kesal dan sakit hati, karena maksud mereka tidak tercapai.” Demikian riwayat Ummu Salamah.
Namun di dalam saat-saat yang sangat mendebarkan hati itu, contoh teladan yang patut ditiru, tidak ada lain, melainkan Rasulullah sendiri.
Tepat sekali apa yang dikatakan oleh ayat 21 ini: “sesungguhnya adalah bagi kamu pada Rasulullah itu teladan yang baik.” (pangkal ayat 21). 

4. Tafsir Al-Maraghi 
Sesungguhnya norma-norma yang tinggi dan teladan yang baik itu telah di hadapkan kalian, seandainya kalian menghendakinya. Yaitu hendaknya kalian mencontoh Rasulullah s.a.w di dalam amal perbuatannya. Dan hendaknya kalian berjalan sesuai dengan petunjuknya, seandainya kalian benar-benar menghendaki pahala dari Allah serta takut akan adzab-Nya di hari semua orang memikirkan dirinya sendiri dan pelindung serta penolong di tiadakan, kecuali hanya amal saleh yang telah dilakukan seseorang, (pada hari kiamat). Dan adalah kalian orang-orang yang selalu ingat kepada Allah dengan ingatan yang banyak, maka sesungguhnya ingat kepada Allah itu seharusnya membimbing kamu untuk taat kepadanya dan mencontoh perbuatan-perbuatan Rasulnya.

C. Aplikasi Dalam Kehidupan
Meneladani Nabi adalah salah satu cara untuk berakhlak kepadanya. Semua ini merupakan konsekuensi logis dari iman akan adanya nabi. Beriman kepada Rasulullah adalah menyakini dan mempercayai dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT memilih diantara manusia untuk di jadikan Rasulnya untuk menyampaikan wahyu-wahyunya pada umat manusia.
Meneladani Nabi Muhammad SAW dalam kehidupan sehari-hari harus di mulai dengan mengetahui apa saja sifat-sifat yang di milikinya dan bagaimana perilakunya dalam kehidupan sehari-hari. Al-Qur’an dan As-Sunnah, sebagai dua sumber utama ajaran islam, memberikan informasi yang lengkap tentang semua sifat dan perilaku Nabi Muhammad. Dengan menjadikan kedua sumber tersebut sebagai landasan utama dalam sikap dan perilaku kita, berarti kita benar-benar telah meneladani Nabi Muhammad dalam kehidupan kita sehari-hari.

D. Aspek Tarbawi
Suri tauladan kita umat Islam adalah Rasulullah saw. Senantiasa mengharapkan Rahmat Allah SWT. Mengimani hari kiamat dan banyak berzikir mengingat Allah SWT.
Meneladani Nabi Muhammad saw, yang bergelar Uswatun Khasanah artinya tingkah laku dan amal perbuatan Rasulullah saw. Sehari-hari adalah teladan yang baik, terutama terhadap ajaran Islam yang didakwahkannya.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat Rasulullah menjadi suri tauladan bagi umatnya karena beliau berakhlak mulia, istiqomah, demokratis, dan bijaksana. Kita sebagai umatnya Meneladani Nabi adalah salah satu cara untuk berakhlak kepadanya. Semua ini merupakan konsekuensi logis dari iman akan adanya nabi. Beriman kepada Rasulullah adalah menyakini dan mempercayai dengan sepenuh hati bahwa Allah SWT memilih diantara manusia untuk di jadikan Rasulnya untuk menyampaikan wahyu-wahyunya pada umat manusia.
















DAFTAR PUSTAKA

Amrullah, Abdul Malik Abdul Karim. 2002. Tafsir Al-Azhar Juzu 21. Jakarta: Pustaka Panjimas
Al-Maraghi, Ahmad Mustafa. 1992. Terjemah Tafsir Al-Maraghi. Semarang: PT. Karya Toha Putra
Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib. 1989. Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir. Jakarta: Gema Insani Press.
Shihab, M. Quraish. 2002. Tafsir Al-Mishbah. Jakarta: Lentera Hati.
http:www.nuriazhari82.web.id/2015/03/nabi-muhammad-uswatun-hasanah.

 


BIODATA PENULIS


NAMA                                 : AHMAD NAFIS
TTL                                      : TEGAL, 16 JULI 1995
ALAMAT                            : DS. KERTASARI KEC. SURADADI 
KAB. TEGAL
RIWAYAT PENDIDIKAN : 1. MI NU 01 KERTASARI 
                                                2. MTS NU 01 KERTASARI 
                                                3. MA KHAS KEMPEK CIREBON



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar