Laman

Selasa, 01 November 2016

tt1 C 8a “Nabi Sebagai Pendidik” QS. An-Nahl : 43-44



SUBJEK PENDIDIKAN MAJAZI
“Nabi Sebagai Pendidik” 
 QS. An-Nahl : 43-44


Nova Jazilah  (202 111 5128)
 Kelas C

FAKULTAS TARBIYAH
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUTE AGAMA ISLAM NEGERI PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Segala puji hanya milik Allah Swt. yang telah memberikan begitu banyak limpahan nikmat sehingga di antara nikmat-Nya tersebut penulis dapat menyelesaikan salah satu tugas mata kuliah dalam rangka nenuntut ilmu.
Shalawat beriringkan salam semoga tetap terlimpah curahkan kepada baginda kita yang telah menuntun umatnya dari zaman jahiliah menuju zaman ilmiah yakni Nabi besar Muhammad saw. juga kepada keluarganya, para sahabatnya, tabi’in dan tabi’atnya, serta sampai kepada kita selaku umatnya hingga hari kiamat Amiin.
Selanjutnya makalah yang berada di hadapan pembaca merupakan uraian materi yang ditulis mengacu kepada silabus mata kuliah Tafsir Tarbawi I  yaitu tentang  “SUBJEK PENDIDIKAN MAJAZI (Nabi Sebagai Pendidik)”. yang Alhamdulillah telah selesai ditulis. Tidak akan ada kata selesai disusun makalah ini melainkan dukungan dari semua pihak baik segi moril maupun materil. Untuk itu penulis sampaikan banyak terima kasih, terutama kepada kedua orang tua serta dosen pengampu mata kuliah Tafsir Tarbawi I Bpk. Muhammad Hufron, M. SI.
Sudah barang tentu dalam makalah ini tidak luput dari kekeliruan ataupun kekurangan baik dalam materi maupun dalam hal ikhwal penyusunan. Untuk itu penulis bermohon maaf dan tak lupa untuk sedia menerima berbagai masukan yang bersifat membangun untuk penyempurnaannya.
                                                                                    

                                                                                    Pekalongan30 Oktober 2016 
                                                                                                                      

                                                                                                                         Penulis



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Alquran adalah kalamullah yang diturunkan melalui malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad saw. sebagai pedoman bagi kehidupan manusia (way of life). Alquran mengandung beberapa aspek yang terkait dengan pandangan hidup yang dapat membawa manusia ke jalan yang benar dan menuju kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Dari beberapa aspek tersebut, secara global terkandung materi tentang kegiatan belajar-mengajar atau pendidikan yang tentunya membutuhkan komponen-komponen pendidikan, diantaranya yaitu pendidik dan peserta didik.
Pendidik dalam proses pendidikan adalah salah satu faktor yang sangat penting untuk mencapai tujuan pendidikan. Selain pendidik, peserta didik juga mempunyai peran penting dalam proses pendidikan, tanpa adanya peserta didik maka pendidik tidak akan bisa menyalurkan pengetahuan yang dimilikinya sehingga proses pembelajaran tidak akan terjadi dan menghambat tercapainya tujuan pendidikan. Antara pendidik dan peserta didik harus sejalan agar tujuan pendidikan dapat tercapai.
Namun, di zaman sekarang ini masih banyak peserta didik yang berakhlak kurang baik dan tersesat di jalur yang salah. Dengan keadaan yang seperti sekarang ini, bagaimana mungkin tujuan pendidikan dapat tercapai? Lalu siapa yang akan bertanggung jawab atas masalah ini? Dengan adanya permasalahan ini, kita sebagai calon-calon pendidik harus berfikir secara kritis, bagaimana caranya kita mengatasi permasalahan ini. Sebagai pendidik harus memberikan suri tauladan yang baik bagi peserta didik dan mendidik dengan cara yang tepat. Di dalam makalah ini, akan dibahas mengenai  Nabi sebagai Pendidik. Semua sudah dicontohkan oleh nabi dalam mendidik para sahabat dan seluruh umat untuk menjadi pribadi yang baik dan berakhlakul karimah.

B. Judul Makalah
Dalam kesempatan kali ini penulis akan membahas tentang ”SUBJEK PENDIDIKAN MAJAZI (Nabi Sebagai Pendidik)”. Menyesuaikan dengan tugas yang telah diterima penulis.
C. Nash dan Arti QS. An-Nahl : 43-44
وَمَآأَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلاَّرِجَالاًنُّوْحِىۤ إِلَيْهِمْۚ فَاسْئَلُوْآ أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لاَتَعْلَمُوْنَ﴿٤۳﴾ بِاالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِۗوَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَانُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَڪَّرُوْنَ﴿٤٤﴾
Artinya: 
43) Dan tidaklah kami mengutus sebelum engkau kecuali orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka. Maka bertanyalah kepada ahli-ahli yang telah mempunyai pengetahuan, jika kamu belum mengetahui.
44) Dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. Dan kami turunkan kepada engkau al-Qur’an, supaya engkau menerangkan kepada manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.
D. Arti Penting Pengkajian Materi
Dengan mempelajari QS. An-Nahl ayat 43-44 ini, kita bisa memahami bahwa Rasullah benar-benar diutus oleh Allah Swt. untuk  menjadi pendidik yang bertugas menjelaskan dan menerangkan isi kandungan al-Qur’an kepada seluruh umat manusia. Selain itu, dari ayat ini kita juga dapat mengetahui bahwa dalam mencari ilmu, kita harus bertanya kepada ahlinya. 
Pendidikan Islam bertujuan untuk membina dan membentuk perilaku atau akhlak peserta didik dengan cara meningkatkan keimanan, pemahaman, penghayatan, serta pengamalan peserta didik terhadap ajaran agama Islam. Sehingga setelah menyelesaikan pendidikan peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Allah Swt serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi, masyarakat, bangsa dan bernegara. Dengan kata lain tujuan pendidikan adalah untuk membentuk insan kamil yang mulia didunia dan akhirat. Oleh karena itu, idealnya pendidik harus memfasilitasi dirinya dengan berbagai kompetensi agar dapat menjalankan profesinya secara profesional, sebagaimana yang dicontohkan oleh Rasulullah saw.




















BAB II
PEMBAHASAN
A. Teori
Kesempurnaan Nabi Muhammad saw. sebagai seorang pendidik patut dijadikan teladan. Diakui atau tidak, beliau adalah panutan terbaik bagi seluruh umatnya. Pada diri beliau senantiasa ditemukan teladan yang baik serta kepribadian yang mulia. Perilaku beliau dalam segala hal adalah perilaku yang dipastikan tidak bertentangan dengan al-Qur’an, namun justru perilaku itulah cerminan isi kandungan al-Qur’an. Dalam proses pendidikan, berarti setiap pendidik harus menjadi teladan bagi peserta didiknya. Teladan dalam semua kebaikan, dan bukan sebaliknya. Meniru sikap Nabi Muhammad saw. dalam setiap hal merupakan keharusan bagi segenap umatnya, termasuk bagi para pendidik. jika meniru strategi yang dicontohkan, niscaya akan memperoleh keberhasilan sesuai dengan yang diharapkan. Berikut bebrapa penjelasan strategi mengajar ala Nabi Muhammad : 
1. Mendorong peserta didik menjadi seorang pembelajar.
2. Menciptakan suasana belajar yang nyaman.
3. Menerapkan metode belajar praktik..
4. Mengajar sesuai dengan kemampuan siswa.
5. Variasi dalam mengajar.
6. Memudahkan dan tidak memberatkan.
7. Mengajar dengan cerita.
8. Mengajar dengan perumpamaan.
B. Tafsir QS. An-Nahl : 43-44
1. Tafsir Al-Maraghi
وَمَآأَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلاَّرِجَالاًنُّوْحِىۤ إِلَيْهِمْ
Tidaklah kami mengutus para Rasul sebelummu kepada umat-umat, untuk mengutus mereka agar mentauhidkan Aku dan melaksanakan perintahKu, kecuali mereka itu adalah laki-laki dari Bani Adam yang kami wahyukan kepada mereka, bukan para malaikat.
فَاسْئَلُوْآ أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لاَتَعْلَمُوْنَ
Maka tanyakanlah kepada ahli kitab dahulu diantara orang-orang yahudi dan nasrani : apakah para utusan yang diutus kepada mereka itu manusia ataukah malaikat? Jika mereka itu malaikat, silakan kalian mengingkari Muhammad saw. Tetapi jika itu manusia, jangan kalian ingkari dia.
بِاالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُر
Yakni, kami tidak mengutus para Rasul, kecuali mereka itu laki-laki dengan membawa dalil-dalil dan hujjah-hujjah yang membuktikan kebenaran kenabian mereka, serta kitab-kitab yang memuat berbagai taklif dan syari’at yang mereka sampaikan dari Allah kepada para hamba.
وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَانُزِّلَ إِلَيْهِمْ
Dan kami turunkan al-Qur’an kepadamu sebagai peringatan bagi manusia, agar kamu memberi tahu mereka tentang apa-apa yang telah diturunkan kepada mereka, berupa hukum, syari’at, dan ihwal umat-umat yang dibinasakan dengan berbagai azab, sebagai balasan atas penentangan mereka terhadap para Nabi, dan agar kamu menjelaskan hukum-hukum yang terasa sulit oleh mereka, serta menguraikan apa yang diturunkan secara garis besar, sesuai dengan tingkat kesiapan dan pemahaman mereka terhadap rahasia tasyri’.
وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَڪَّرُوْنَ
Yakni, kami turunkan al-Qur’an itu agar kamu menanti mereka berpikir rahasia dan pelajaran ini, serta agar mereka jauh dari mengikuti jejak para pendusta terdahulu, sehingga mereka tidak ditimpa azab seperti apa yang telah ditimpakan kepada mereka.
2. Tafsir Ibnu Katsir
Diriwayatkan oleh Adh-Dhahhak bahwa Ibnu Abbas bercerita mengenai ayat ini, bahwa tatkala Allah mengutus Muhammad sebagai Rasul, banyak diantara orang-orang arab yang tidak mau menerima kenyataan itu dan beranggapan bahwa lebih agung untuk mengutus seorang manusia sebagai RasulNya, maka turunlah ayat:
أَكَانَ لِلنَّاسِ عَجَبًا اَنْ اَوْحَيْنَاإِلَى رَجُلٍ مِنْهُمْ أَنْ اَنْذِرِالنَّاسَ
Artinya:
“Apakah merupakan keanehan dan keajaiban bagi manusia, bahwa kami mewahyukan risalah kepada seorang pria diantara mereka untuk memberi peringatan kepada umat manusia?”
Dan dalam ayat diatas Allah berfirman, Dan kami tidak mengutus sebelum kamu melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepadanya sebagai Rasul, maka jika kamu tidak mengetahui tanyalah kepada orang-orang yang mengetahui, yaitu ahli-ahli kitab, apakah rasul-rasul yang kami utus kepada mereka itu malaikat atau manusia biasa? Jika Rasul-rasul yang Kami utus sebelum kamu itu malaikat, maka patut kamu mengingkari kenabian Muhammad, tetapi jika mereka itu terdiri dari manusia-manusia biasa, maka tidaklah patut kamu sangsikan bahwa Muhammad adalah benar-benar seorang Rasul yang Kami utus.
Mujtahid juga meriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa yang dimaksud dengan “orang yang mempunyai pengetahuan” ialah ahli kitab. Ayat ini bertujuan untuk menerangkan bahwa para Rasul terdahulu yang diutus sebelum Muhammad pun manusia seperti halnya muhammad. Kemudian Allah Ta’ala mengarahkan orang-orang yang meragukan keberadaan Rasul bahwa manusia agar mereka bertanya kepada para pemegang kitab-kitab terdahulu, ihwal para nabinya, apakah mereka itu manusia ataukah para malaikat.
Selanjutnya Allah Ta’ala mengemukakan bahwa Dia mengutus para Rasul itu “dengan membawa keterangan-keterangan dan kitab-kitab”, yakni berbagai hujjah, dalil dan az-zubur. Menurut Ibnu Abbas dan mufassir lainnya, az-zubur berarti kitab-kitab. Zubur merupakan jamak dari zabuur.
3. Tafsir Al-Mishbah
Pada ayat ke-43 ini kembali menguraikan kesesatan pandangan kaum musyrikin menyangkut kerasulan Nabi Muhammad. Dalam penolakan itu mereka selalu berkata bahwa manusia tidak wajar menjadi utusan Allah, atau paling tidak dia harus disertai oleh malaikat. Nah, ayat ini menegaskan bahwa Dan kami tidak mengutus sebelum kamu kepada umat manusia kapan dan dimanapun, kecuali orang-orang laki-laki yakni jenis manusia pilihan, bukan malaikat yang kami beri wahyu kepada mereka antgara lain melalui malaikat Jibril: maka wahai orang-orang yang ragu atau tidak tahu bertanyalah kepada ahl adz-dzikir, yakni orang-orang yang berpengetahuan jika kamu tidak mengetahui.
Para ulama menjadikan kata (رجال) pada ayat ini sebagai alasan untuk menyatakan bahwa semua manusia yang diangkat Allah sebagai Rasul adalah pria, dan tidak satupun yang wanita. Memang, dari segi kata bahasa rijal yang merupakan bentuk jamak dari (رجلrajul seringkali dipahami dalam arti lelaki. Namun demikian terdapat ayat-ayat al-Qur’an yang mengesankan bahwa ayat tersebut tidak selalu dalam arti jenis kelamin lelaki. Ia digunakan juga untuk menun jukkan manusia yang memiliki keistimewaan atau ketokohan, atau ciri tertentu yang membedakan mereka dari yang lain.
Kata (أهل الذكرahl adz-dzikr pada ayat ini dipahami oleh banyak ulama dalam arti para pemuka agama Yahudi dan Nasrani. Mereka adalah orang-orang yang dapat memberi informasi tentang kemanusiaan para Rasul yang diutus Allah. Mereka wajar ditanyai karena mereka tidak dapat dituduh berpihak pada informasi al-Qur’an sebab mereka temasuk yang tidak mempercayainya, kendati demikianpersoalan kemanusiaan para Rasul, mereka akui. Ada juga yang memahami istilah ini dalam arti sejarawan, baik muslim maupun nonmuslim.
Di sisi lain, perintah untuk bertanya kepada ahl al-kitab yang dalam ayat ini mereka digelari ahl adz-dzikr menyangkut apa yang tidak diketahui, selama mereka dinilai berpengetahuan dan objektif, menunjukkan bahwa islam sangat terbuka dalam perolehan pengetahuan. Ilmu dalam pandangan islam bersifat universal, terbuka, serta manusiawi dalam arti harus dimanfaatkan oleh dan untuk kemaslahatan semua umat manusia.
Pada ayat ke-44 menerangkan bahwa para rasul yang diutus sebelummu itu semua membawa keterangan-keterangan, yakni mukjizat-mukjizat nyata yang membuktikan kebenaran mereka sebagai rasul, dan sebagian membawa pula zubur,  yakni kitab-kitab yang mengandung ketetapan-ketetapan hukum dan nasihat-nasihat yang seharusnya menyentuh hati, dan Kami turunkan kepadamu adz-dzikir¸ yakni al-Qur’an, agar engkau menerangkan kepada seluruh manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka, yakni al-Qur’an itu, mudah-mudahan dengan penjelasanmu mereka mengetahui dan sadar dan supaya mereka senantiasa berpikir lalu menarik pelajaran untuk kemaslahatan hidup duniawi dan ukhrawi mereka.
Kata (الزّبرaz-zubur adalah jamak dari kata (زبورzabur  yakni tulisan. Yang dimaksud disini adalah kitab-kitab yang ditulis, seperti taurat, injil, zabur, dan shuhuf Ibrahim as. Para ulama berpendapat bahwa zubur adalah kitab-kitab singkat yang tidak mengandung syari’at tetapi hanya sekedar mengandung nasihat.
Salah satu nama al-Qur’an adalah (الذّكرadz-dzikr yang dari segi bahasa adalah antonim kata lupa. Al-Qur’an dinamai demikian karena ayat-ayatnya berfungsi mengingatkan manusia apa yang dia berpotensi melupakannya dari kewajiban, tuntunan dan peringatan yang seharusnya dia selalu ingat, laksanakan dan indahkan. Di sisi lain, tuntutan dan petunjuk-petunjuknya harus pula selalu diingat dan dicamkan.
Ayat diatas mengandung dua patron yang berbeda menyangkut turunnya al-Qur’an. Terhadap Nabi saw digunakan kata (أنزلناanzlna yang menurut beberapa ulama mengandung makna turun sekaligus, sedang kata turun yang digunakan untuk manusia adalah (نزّلnuzzila yang mengandung makna turun berangsur-angsur. Hal ini agaknya untuk mengisyaratkan bahwa manusia secara umum mempelajari dan melaksanakan tuntunan al-Qur’an secar bertahap sedikit demi sedikit dan dari saat ke saat. Adapun Nabi Muhammad saw., maka kata diturunkan yang dimaksud disini bukan melihat pada turunnya ayat-ayat itu sedikit demi sedikit, tapi melihat kepada pribadi Nabi saw. yang menghafal dan memahami secara langsung, karena diajar langsung oleh Allah melalui malaikat Jibril as. dan juga melaksanakan secara langsung begitu ayat turun, berbeda dengan manusia yang lain.
C. Aplikasi dalam Kehidupan Sehari-hari
1. Wajib bertanya kepada orang yang berilmu bagi orang yang tidak tahu tentang urusan agamanya, baik itu masalah akidah, ibadah, maupun hukum.
2. Kita harus menuntut ilmu kepada ahlinya, dimana saja dan kepada siapa saja, sebab yang kita cari ialah kebenaran.
3. Mendidik harus didasarkan rasa kasih sayang, berusaha secara maksimal agar peserta didik mampu mengembangkan potensinya, dan tidak boleh membenci peserta didik karena sifat buruknya.
D. Aspek Tarbawi
1. Menganjurkan kita untuk bertanya kepada orang yang lebih tahu apabila kita  tidak mengetahui tentang suatu hal.
2. Sebagai seorang pendidik, kita wajib mencontoh sifat-sifat dan strategi Nabi dalam mendidik.
3. Menganjurkan kepada kita untuk mengamalkan ilmu yang kita miliki.
4. Dalam mendidik sebaiknya menyesuaikan dengan tingkat kecerdasan dan pemahaman peserta didik.





















BAB III
PENUTUP
A. Simpulan
Pendidik adalah seorang yang bertanggung jawab untuk memberikan bimbingan secara sadar terhadap perkembangan kepribadian dan kemampuan peserta didik baik itu dari aspek rohani maupun jasmani agar ia mampu hidup mandiri, baik secara individu maupun sebagai makhluk sosial. Nabi Muhammad SAW. adalah sesosok guru yang telah memenuhi semua sifat dan syarat seorang pendidik. Sifat- sifat rasul sebagai pendidik sukses dan strategi belia dalam mendidik mesti menjadi contoh teladan bagi para guru kalau guru ingin membentuk karakter siswa. Karena pembentukan karakter siswa akan bernilai “omong kosong” kalau para guru sendiri tidak berkarakter atau berkepribadian seperti yang dicontohkan Rasul SAW. Senjata yang paling ampuh dalam menanamkan nilai-nilai agama dan moral adalah keteladanan dari guru, dan keteladanan guru tidak akan berhasil tanpa mencontoh Rasulullah saw. 










DAFTAR PUSTAKA

Al-Maraghi, Ahmad Musthafa. 1992.  Tafsir Al-Maraghi 14. Semarang: CV Toha Putra

Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib. 2005. Kemudahan dari Allah Ringkasan Tafsir Ibnu Katsir Jilid II. Jakarta: Gema Insani Press

Putra, Sitiatava Rizema. 2014. Prinsip Mengajar Berdasarkan Sifat-Sifat Nabi. Jogjakarta: DIVA Press

Shihab, M Quraish. 2006. Tafsir al-Mishbah. Jakarta: Lentera hati














PROFIL PENULIS

Nova Jazilah, lahir di Coprayan Kepuh, sebuah desa kecil di Kabupaten Pekalongan, pada tanggal 28 Juli 1997. Putri bungsu dari tiga bersaudara. Pendidikan Dasar di laluinya pada pagi hari di MII Paweden dan sore hari menuntut ilmu di TPQ Nurul Hikmah Banyurip. Setelah melewati pendidikan dasar, kemudian melanjutkan ke MTsS Hidayatul Athfal Banyurip. Masih merasa kurang dengan ilmu yang dimilikinya, lalu melanjutkan kembali ke MAS Simbang Kulon dan sekarang masih dalam proses menuju S1 Fakultas Tarbiyah IAIN Pekalongan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar