Laman

Selasa, 01 November 2016

tt1 C 8d Nabi Musa dengan gurunya Nabi Khidzir as. Tafsir Q.S Al-Kahfi ayat 66



SUBJEK PENDIDIKAN "MAJAZI"
Nabi Musa dengan gurunya Nabi Khidzir as.
Tafsir Q.S Al-Kahfi ayat 66


Tito Iskandar (2021115136)
Kelas C

FAKULTAS TARBIYAH / PAI
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI
PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan taufiq, hidayah dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah tentang tafsir QS.Al-Kahfi ayat 66. Shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, sahabatnya, keluarganya, serta segala umatnya hingga yaumil akhir.
Makalah ini disusun guna menambah wawasan pengetahuan mengenai berbagai hal tentang kisah Nabi Musa dengan gurunya Nabi Khidzir as. Makalah ini sebagai bahan materi dalam diskusi mata kuliah Tafsir Tarbawi 1 IAIN Pekalongan.
Penulis menyadari bahwa kemampuan dalam penulisan makalah ini jauh dari kata sempurna. Penulis sudah berusaha dan mencoba mengembangkan dari beberapa reverensi mengenai tafsir Q.S Al-Kahfi ayat 66. Apabila dalam penulisan makalah ini ada kekurangan dan kesalahan baik dalam penulisan dan pembahasannya maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran dari pembaca. Terima kasih
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi penulis dan pembaca yang budiman. Amin yaa robbal ‘alamin.


Pekalongan, 1 November 2016



Penulis

BAB I
PENDAHULUAN
Dalam pandangan Islam menuntut ilmu itu sangat diwajibkan kepada pemeluknya. Ilmu pengetahuan dapat diperoleh dari adanya pendidikan. Pendidikan itu tidak akan terjadi apabila tidak ada komponen-komponen yang sangat berkaitan dengan pendidikan tersebut, di antaranya adalah subyek pendidikan, obyek pendidikan, materi pendidikan, lingkungan pendidikan, media pendidikan, dan lain sebagainya. Dalam dunia pendidikan ini seorang pendidik (orang tua, guru, kyai, tokoh) berposisi sebagai subjek pendidikan. Sementara anak didik tidak dapat dianggap sebagai objek pendidikan meskipun terhadap mereka inilah pendidikan ditujukan. Sementara lingkungan merupakan kesatuan yang berpautan secara utuh dan erat antara subjek dan objek pendidikan.
Namun, yang akan saya bahas dalam makalah ini adalah tentang subyek pendidikan yang diilhami dari cerita Nabi Musa as dengan al-Khidir dalam surat Al-Kahfi ayat 66.



BAB II
PEMBAHASAN
Ayat dan Terjemah
قَالَلَهُمُوسَىٰهَلْأَتَّبِعُكَعَلَىٰأَنْتُعَلِّمَنِمِمَّاعُلِّمْتَرُشْدًا
Musa berkata kepada Khidhr: "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?"(Q.S Al-Kahfi :66)
Asbabun Nuzul
Secara khusus ayat 66 sampai ayat 70 tidak ada sebab turunnya, tetapi hanya berupa riwayat yang didalamnya terdapat kisah pertemuan Nabi Musa as. dengan Bani Israil sebelum Allah swt. mempertemukan Nabi Musa as. Dengan Nabi Khidir as.
Sebuah riwayat sebagaimana yang dikutip oleh Wahbah Zuhaili (1991: 317 – 318) dalam kitabnya al-tafsiir al- Munir fil ‘aqidah wa syari’ah wal manhaj diterima dari Ubay bin Ka’ab ra. yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, bahwa pada suatu hari Nabi Musa as. berkhutbah dihadapan kaum Bani Israil. seusai menyampaikan khutbahnya, datanglah seorang laki-laki bertanya: “Siapakah diantara manusia ini yang paling berilmu ?”. Jawab Musa “Aku”. Lalu Musa ditegur oleh Allah karena tidak memulangkan jawaban kepada Allah, sebab hanya Allah yang Maha berilmu. Kemudian Allah memberi wahyu kepada Musa bahwa ada orang yang lebih pandai dari dia, yaitu seorang laki-laki yang kini berada dikawasan pertemuan dua laut. Mendengar wahyu tersebut, tergeraklah hati Musa a.s. untuk menuntut ilmu dan hikmat dari orang yang di sebut oleh Allah, bahwa dia adalah seorang hamba-Nya yang lebih pandai dari Nabi Musa as. yaitu Nabi Khidir as. Nabi Musa bertanya kepada Allah: “Ya Rabbi bagaimanakah cara agar saya dapat menjumpai orang tersebut ?”. Allah menjawab dengan firmannya: “bawalah seekor ikan dan taruhlah pada sebuah kantong sebagai suatu benda. Bila ikan itu hilang maka engkau akan menjumpainya disana”. Setelah mendengar keterangan tersebut, Nabi Musa segera menemui seorang pemuda untuk dijadikan teman dalam perjalanan tersebut dan menyuruhnya agar menyediakan seekor ikan sebagaimana telah diperintahkan oleh Allah swt. kepadanya.
Menurut riwayat diatas maka dari sinilah dimulainya perjalanan Nabi Musa as. untuk menuntut ilmu dan hikmat dari orang yang di sebut oleh Allah swt., bahwa dia adalah seorang hamba-Nya yang lebih pandai dari Nabi Musa as. yaitu Nabi Khidir as.
Makna Mufradat
Kata اتبعك attabi’uka asalnya adalah (اتبعك) atba’uka dari kata (تبع) tabi’a, yakni mengikuti. Penambahan huruf ت ta’ pada kata attabi’uka mengandung makna kesungguhan dalam upaya mengikuti itu.
Kata رُشْدًا “yang benar” adalah maf’ul (objek) kedua dari kata kerja ‘alaamani (mengajari aku).
Tafsir
Ayat ini menyatakan bahwa maksud Nabi Musa as datang kepada Al-Khidir, yaitu untuk berguru kepadanya. Maka, Musa menyampaikan salam kepadanya. Khidir berkata, “benarkah ada kedamaian di negeri anda?”.
Yang ditanya berkata, “Aku ini Musa”.
“Musa dari Bani Israil?, tanya orang itu.
“Ya”, kata Musa. “ Bolehkah aku mengikuti kamu supaya kamu mengajarkan aku sesuatu dari apa yang telah diajarkan Allah kepadamu untuk saya jadikan pedoman dalam urusan ini, yaitu ilmu yang bermanfaat dan amal shaleh”.
Mengenai ayat ini ada dua masalah didalamnya:
Pertama: Firman Allah SWT,
“Musa berkata kepada Khidhir, ‘Bolehkah aku mengikutimu?’.”
Ini adalah pertanyaan/permintaan yang lembut dan halus namun mengandung arti yang sangat dalam lagi berbudi luhur. Maknanya adalah apakah engkau rela dan tidak keberatan.
Karena Kata اتبعك attabi’uka asalnya adalah (اتبعك) atba’uka dari kata (تبع) tabi’a, yakni mengikuti. Penambahan huruf ت ta’pada kata attabi’uka mengandung makna kesungguhan dalam upaya mengikuti itu. Memang demikianlah seharusnya seorang pelajar, harus bertekat untuk bersungguh-sungguh mencurahkan perhatian, bahkan tenaganya, terhadap apa yang akan dipelajarinya.
Ucapan Nabi Musa as ini sungguh sangat halus. Beliau tidak menuntut diajar tetapi permintaannya diajukan dalam bentuk pertanyaan, “Bolehkah aku mengikutimu?” Suatu pertanyaan yang disusun demikian rupa sehingga menunjukkan bahwa Musa setelah menyediakan diri menjadi murid dan mengakui di hadapan guru bahwa banyak hal yang dia belum mengerti. Kelebihan ilmu guru itu haraplah diterangkan kepadanya, sampai dia mengerti sebagai seorang murid yang setia.
Beliau juga menggarisbawahi kegunaan pengajaran itu untuk dirinya secara pribadi, yakni untuk menjadi petunjukbaginya. Di sisi lain, ia mengisyaratkan keluasan ilmu hamba yang saleh itu sehingga Nabi Musa as, hanya mengharap kiranya dia mengajarkan sebagian dari apa yang telah diajarkan kepadanya. Dalam konteks itu, Nabi Musa as, tidak menyatakan “apa yang engkau ketahui wahai hamba Allah”, karena beliau sepenuhnya sadar bahwa ilmu pastilah bersumber dari satu sumber, yakni dari Allah Yang Maha Mengetahui. 
Kedua: Adapun Musa berkata:
“Agar engkau mengajariku sebagian ilmu yang benar diantara ilmu-ilmu yang telah di ajarkan kepadamu”
Dari ayat ini Musa menyatakan permintaan bimbingan kepada ilmu yang bermanfaat dan amal shaleh yang telah di ajarkan allah kepada khidir.
Ayat ini juga menunjukkan bahwa murid mengikuti guru walaupun tingkatnya terpaut jauh, dan dalam kasus belajarnya Musa kepada Khidhir tidak ada hal yang menunjukkan bahwa Khidhir lebih mulia dari pada Musa, karena ada kalanya orang yang lebih mulia tidak mengetahui hal yang diketahui oleh orang yang tidak lebih mulia, sebab kemuliaan itu adalah bagi yang dimuliakan Allah. Karena itu, walaupun Khidhir seorang wali, namun Musa lebih mulia daripadanya karena Musa adalah seorang nabi, sebab nabi lebih mulia daripada wali. Dan kalaupun Khidhir itu seorang nabi, maka Musa lebih mulia daripadanya karena kerasulannya. Wallahu a’lam. 
Aplikasi dalam kehidupan
Dari gambaran kisah tersebut di atas dapat dijelaskan bahwa ada beberapa bentuk penghoramatan seorang anak didik terhadap seorang pendidiknya yang harus diperhatikan dan diterapkan oleh seorang anak didik, sebagaimana yang terdapat dalam kitab Ta'lim Muta'alim karangan Syaikh Ibrahim bin Ismail, di antaranya adalah:
1.Jangan berjalan di muka seorang pendidik
2.Jangan menduduki tempat duduk seorang pendidik
3.Jangan mendahului bicara di hadapan gurunya kecuali dengan izinnya
4.Jangan banyak bicara di hadapan guru
5. Jangan bertanya sesuatu yang membosankannya
6.Jika berkunjung pada guru harus menjaga waktu, dan jika guru belum keluar maka jangan mengetuk-ngetuk pintu, tapi bersabarlah hingga guru itu keluar
7.Selalu memohon keridhaannya
8.Menjauhi hal-hal yang menimbulkan kemarahan guru
9. Melaksanakan perintah guru asal bukan perintah maksiat
10. Menghormati dan memuliakan anak-anak, famili dan kerabat gurunya
Aspek Tarbawi
1. Seorang pendidik hendaklah menuntun anak didiknya dan memberitahu kesulitan-kesulitan yang akan dihadapi dalam menuntut ilmu serta memberi teladan yang baik.
2. Selalu berbicara lemah lembut, tidak memaksa, tidak banyak bicara.
3. Anak didik hendaklah menghormati seorang pendidiknya.
4. Bersikap sabar serta bersungguh-sungguh ketika menuntut ilmu.
5. Selalu menganggap guru itu lebih tau dari anak didiknya.


BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Surat Al-Kahfi ayat 66 ini menggambarkan bagaimana etika yang baik antara seorang pendidik dengan anak didiknya. Seorang pendidik harus memiliki kompetensi dan kepribadian yang luhur dalam proses pembelajaran, diantaranya adalah dengan memiliki sikap sabar dalam menghadapi perilaku peserta didiknya. Sedangkan seorang anak didik harus menghormati gurunya yaitu dengan berbicara yang lemah lembut, tidak memaksa, tidak banyak bicara, dan bersikap sabar serta bersungguh-sungguh ketika menuntut ilmu.




DAFTAR PUSTAKA
Rifa’I, Moh. 1999. Al-Qur’an dan Terjemahnya. Semarang: CV. Wicaksana
Mustafa al-Maragi, Ahmad. 1993. Tafsir Al-Maragi Juz XV . Semarang : PT. Karya Toha Putra
Shihab, Quraish. 2006. Tafsir Al-Mishbah. Jakarta : Lentera Hati
Imam Al-Qurthubi, Syaikh. 2008. Tafsir Al-Qurthubi. Jakarta : Pastaka Azzam
Hamka. 1984. Tafsir Al-azhar Juz XV. Jakarta: Pustaka Panjimas
Nasib ar-Rifa’i, Muhammad. 1989. Tafsiru al-Aliyyul Qadir li Ikhtishari Tafsir Ibnu Katsir. Jakarta: Gema Insani

Biografi
Nama : Tito Iskandar
NIM : 2021115136
Tempat, tanggal lahir : Pemalang , 23 Januari 1995
Alamat : Desa Kendalrejo no.57 Kec. Petarukan Kab. Pemalang Jawa Tengah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar