new post

zzz

Sabtu, 17 Maret 2012

B6-37 Indah Kumala Sari: MANFAAT FAUNA BAGI MANUSIA


HADITS 37
MANFAAT FAUNA BAGI MANUSIA

Di susun guna memenuhi tugas
Mata Kuliah : Hadits Tarbawi II
Dosen Pengampu : Muhammad Ghufron, M.S.I
 







Di susun oleh
Indah Kumala Sari
2021110083
B

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2012
PENDAHULUAN

Allah telah menciptakan bumi sebagai tempat hidup manusia. Tercipta berbagai jenis pepohonan dan hewan-hewan. Beraneka ragam tumbuhan dan hewan mengarah kepada keagungan Allah SWT. Dimana tidak lain di ciptakannya berbagai tumbuhan dan hewan tersebut untuk di manfaatka oleh manusia.
Salah satu hewan ciptaan Allah SWT yang juga di gunakan sebagai nama dalam suatu surat Al Qur’an adalah Surat An Nahl. Penciptaan lebah tentu mengandung banyak manfaat bagi manusia. Karena di setiap surat dalam suatu alqur’an pasti mengandung cerita dan makna yang bisa kita ambil hikmahnya. Hal itu juga di perjelas dalam hadits Rasulullah yang akan kita bahas pada makalah kali ini.














PEMBAHASAN

A.    Materi Hadits

 عَبْدُ ا للّهٍ بْنُ عَمْرِوبْنِ العَاص اَنّهُ سَمِعَ رَسُوْلَ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ قَالَ ( اِنّ مَثَلَ الُؤْمِنِ لَكَمَثَلِ النّحْلَةِ اَكَلَتْ طَيّباً وَوَضَعَتْ طَيّباً وَوَقَعَتْ فَلَمْ تُكْسَرْ وَلَمْ تَفْسُدُ )
 رواه احمد فى المسند مسند المكثر ين من الصحابة مسند عبدالله بن عمر وبن العاصر)[1])

B.     Terjemah Hadits
“Abdullah bin Amru bin Ash menceritakan kepadaku, bahwasanya dia mendengar Rasulullah SAW bersabda : Sesungguhnya perumpamaan seorang mukmin seperti lebah, dia memakan yang baik dan mengeluarkan yang baik, hinggap namun tidak memecah dan merusak.”[2]

C.     Mufrodat
Perumpamaaan : مثل
Seperti : لكمثل
Lebah : النحلة
Mengeluarkan : وضعت
Hinggap : وقعت
Memecah : تكسر
Merusak : تفسد

D.    Biografi Rawi  (Abdullah bin Amr bin Ash)
Abdullah bin Amr bin al Ash Sahmi al Quraisy. Dia masuk islam sebelum bapaknya. Termasuk ahli ibadah dan ulama dari kalangan sahabat. Dia sudah pandai menulis pada masa jahiliyah. Dia meminta izin kepada Rasulullah untuk menulis apa yang dia dengar darinya, maka beliau mengizinkannya.
Dia ikut dalam beberapa peperangan dan menyabet dengan dua pedang sekaligus. Dia membawa panji bapaknya pada perang Yarmuk. Dan mati syahid di Shiffin ikut pihak Mu’awiyah. Mu’awiyah mengangkatnya sebagai gubernur di Kuffah dalam beberapa waktu yang tidak terlalu lama. Dia meninngal pada tahun 65 H. Dan hadits-haditsnya di cantumkan dalam kitab-kitab hadits sebanyak 700 hadits.[3]

E.     Keterangan Hadits
·         Memakan yang baik (Hinggap di tempat yang bersih dan menyerap yang bersih)
Lebah hanya hinggap di tempat-tempat pilihan. Ia hanya akan mendatangi bunga-bunga atau buah-buahan atau tempat-tempat yang bersih lainnya yang mengandung bahan madu atau nektar.
·         Mengeluarkan yang baik
Lebah mengeluarkan sesuatu yang bersih dan bermanfaat yaitu madu. Madu merupakan obat bagi segala macam penyakit. Madu dapat memberikan pengaruh positif pada kesehatan karena mengandung anti oksidan.[4]
·         Tidak memecah
Lebah selalu hidup dalam koloni besar, tidak pernah menyendiri. Mereka pun bekerja secara kolektif, dan masing-masing mempunyai tugas sendiri-sendiri.
·         Tidak merusak
Lebah tidak pernah merusak dan mematahkan ranting yang di hinggapinya. Belum pernah ada cerita dahan patah karena di hinggapi seekor lebah.

F.      Aspek Tarbawi
Seorang mukmin adalah manusia yang memiliki sifat-sifat unggul. Sifat-sifat itu membuatnya memiliki keistimewaan di bandingkan dengan makhluk lain. Sehingga di manapun dia berada, kemanapun dia pergi, apa yang dia lakukan, peran dan tugas apapun yang dia emban akan selalu membawa manfaat dan maslahat bagi manusia.
Sifat-sifat yang baik itu antara lain juga terdapat pada lebah. Dalam hadits di atas mengisyaratkan agar kita meniru sifat-sifat positif yang di miliki oleh lebah
·         Mengambil yang halal dan baik (Hinggap di tempat yang bersih dan menyerap yang bersih)
Hendaknya seorang mukmin hanya memakan makanan yang halal dan baik (al baqarah 168). Tidak sembarang makan kecuali sudah jelas kehalalannya. Dari mana harta itu di peroleh dan untuk apa harta itu di gunakan.
·         Memberikan kebaikan dan manfaat (Mengeluarkan yang baik)
Hendaknya seorang mukmin selalu memberikan kebaikan kepada orang lain dan bermanfaat bagi lingkungan. Segala yang keluar dari dirinya adalah kebaikan. Lidahnya tidak pernah mengeluarkan kata-kata kecuali yang baik, hartanya bermanfaat bagi banyak manusia, kalau berkuasa di gunakannya untuk sebesar-besar kemaslahatan umat manusia.
·         Bekerja secara jama’i dan tunduk pada satu pimpinan (Tidak memecah)
Hendaknya seorang mukmin harus selalu memdahulukan berjamaah, menghindari hidup individualis. Karena dengan hidup berjamaah hidupnya akan lebih mudah lagi.
·         Tidak pernah merusak
Hendaknya seorang mukmin tidak pernah melakukan perusakan dalam hal apapun baik material maupun non material. Bahkan dia selalu melakukan perbaikan-perbaikan terhadap yang di lakukan orang lain dengan cara-cara yang tepat. Melakukan perbaikan aqidah, akhlak dan ibadah. Selain itu juga tidak pernah membebani lingkungannya. Seandainya meminta tolongpun tidak dengan memaksa dan yang menolong tidak terbebani. Seorang mukmin tidak boleh menyebabkan masalah di masyarakat, membahayakan atau merusak lingkungan.
·         Bekerja Keras
Lebah adalah pekerja keras, Ketika muncul pertama kali dari biliknya (saat “menetas”), lebah pekerja membersihkan bilik sarangnya untuk telur baru dan setelah berumur tiga hari ia memberi makan larva, dengan membawakan serbuk sari madu. Dan begitulah, hari-harinya penuh semangat berkarya dan beramal.
Maka hendaknya seorang mukmin harus bekerja keras dan semangat pantang kendur, terlebih lagi dalam upaya menegakkan keadilan.
·         Tidak pernah melukai kecuali kalau di ganggu
Lebah tidak pernah memulai menyerang. Ia akan menyerang hanya manakala merasa terganggu atau terancam. Dan untuk mempertahankan “kehormatan” umat lebah itu, mereka rela mati dengan melepas sengatnya di tubuh pihak yang diserang.
Maka hendaknya seorang mukmin harus memiliki kepekaan dan solidaritas yang tinggi sebagai saudara seiman. Manakala ada pihak-pihak yang akan mengganggu tatanan kehidupan islam dan akidah islam, seorang mukmin akan tergugah hatinya untuk membela dan menegakan akidah islam. Siap berperang di jalan Allah jika kewajiban memanggilnya.[5]



















PENUTUP

Bukanlah sia-sia Allah menyebut-nyebut dan mengabadikan binatang kecil tersebut dalam Al-Quran sebagai salah satu nama surah yaitu An-Nahl. Ada beberapa pola kehidupan yang patut kita tiru dari seekor lebah, yaitu :
·         Mengambil yang halal dan baik
·         Memberikan kebaikan dan manfaat
·         Bekerja secara jama’i dan tunduk pada satu pimpinan
·         Tidak pernah merusak
·         Bekerja Keras
·         Tidak pernah melukai kecuali kalau di ganggu
Itulah beberapa karakter lebah yang patut ditiru oleh orang-orang beriman.









DAFTAR PUSTAKA

Thalbah, Hisyam. 2008. Ensiklopedia Mukjizat Al Qur’an dan Hadits III : Sabda Sentosa
Hamid, Abdul. 2009. Musnad Imam Ahmad. Jakarta : Pustaka Azzam
Musnad Imam Ahmad juz II
Sulaiman, Imam. 2008. Al Wafi. Jakarta : Pustaka Al Kautsar
Dewagratis.com/islam/bacaan/agama/kemuliaan seorang mukmin.html[6]


[1] Musnad Imam Ahmad juz II
[2] Abdul Hamid. Musnad Imam Ahmad VI (Jakarta : Pustaka Azzam, 2009), h.514
[3] Imam Sulaiman. Al Wafi (jakarta : Pustaka al Kautsar. 2008), h.472
[4] Hisyam Thalbah. Ensiklopedia Mukjizat Al Qur’an dan Hadits (Sapta Sentosa. 2008).h. 225
[5] Dewagratis.com/islam/bacaan/agama/kemuliaan seorang mukmin.html

16 komentar:

  1. dina rina
    2021110064
    hallo,,, mba indah???
    dina me tanya ni?
    emh,,, menurute mba indah bagaimana tips n trick untuk memanfaatkan fauna yang ada disekitar kita dengan baik agar fauna-fauna tersebut tidak ada yang sia2 (bermanfaat)???
    trimakasih.
    mohon dijawab yaw,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya,,bila dilihat dari hadis ttg lebah diatas,,kita bisa memanfaatkannya dg terlebih dahulu mencari tahu kegunaan hewan tsb..stlh kita tahu kemudian kita melakukan pembudidayaan lebah utk mengambil manfaatnya dan tetap menjaga ekosistemnya..

      Hapus
  2. nama:mausufah hasanah
    nim:2021110080

    assalamu'alaikum,,,,

    mb,mau tanya nich mb,,gimana y?caranya kita sebagai seoarang mukmin agar bisa meniru sifatnya lebah,agar kita sebagai seorang mukmin itu bisa saling memberikan manfaat??
    terimakasih mb,,,,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb sufa,,mnrt saya,,Orang yang mampu memberi manfaat kepada orang lain akan dicintai oleh orang yang mendapatkan manfaat darinya. Maka jika kita mampu memberi manfaat, kita pasti akan memperoleh manfaat, baik di dunia maupun di akhirat. Karena kita sangat dianjurkan untuk memberi dan berbagi kepada sesama, maka alangkah sangat mulianya orang yang bisa memberi manfaat bagi orang lain dan lingkungan di sekitarnya. Bukankah baginda Rasulullah SAW pernah berpesan melalui haditsnya:“Sebaik-baik manusia adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain”. Dan salah satu cara memberi manfaat kepada orang lain adalah dengan berbagi dan memberi. Jika kita adalah seorang yang berilmu, maka berbagilah dengan ilmu yang kita miliki. Jikalau seandainya kita adalah seseorang yang kebetulan diberikan kelimpahan materi oleh Allah, maka berbagilah dengan materi yang kita punya. jika kita tergolong orang yang bijak, maka berbagilah dengan nasehat-nasehat yang baik yang dapat mecerahkan kehidupan seseorang. Kalaupun kita tidak memiliki semua itu, dengan senyuman pun kita bisa berbagi..

      Hapus
  3. nama :fenni Listiawati
    kelas :B
    nim :2021110078

    askuum,,,
    saya meu tnya,,
    salah satu dr karakter lebah yg patut Qt tiru adlh tdk pernah merusak, akn ttpi dlm realitasnya yg sekarang ini justru terbalik, nah bg5N tanggapan Anda,,???!!??,,,

    Thank'zzZZZ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam..
      hendaknya sebagai manusia yang di beri kesempurnaan akal mau berfikir lebih jauh tentang hal2 yang akan di lakukannya. tuhan sudah memfasilitasi kita dengan disdiakannya segala yang dibutuhkan untuk kita.dalam pemanfaatannya pun kita harus tetap menjaganya,agar tidak rusak atau musnah.

      Hapus
  4. Assalamualaikum,,,
    Nama : Saiful Bahri
    Kelas : B
    NIM : 2021110052
    Subhanallah,,, Bagitu hebatnya makhluk ciptaan Allah SWT tak terkecuali hewan sekalipun(Lebah). Ternyata lebah mempunyai banyak keistimewaan tersendiri dan sebagai perumpamaan serta contoh sikap untuk setiap kita.
    Mb Indah,,
    Disini yang ingin saya tanyakan, pada poin “Tidak pernah melukai kecuali kalau diganggu”.
    Apakah berarti umat islam boleh membalas serangan-serangan dari luar baik dari sesama saudara s’islam yang keras maupun diluar islam dan bagaimana porsinya dalam mempertahankan diri tersebut?
    Terima Kasih,, =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya,,bila kita di serang yang membahayakan jiwa kita,,tentunya kita tidak boleh hanya diam saja,,perlu melakukan pembelaan diri semampu kita asalkan tidak ada niat yg lebih spt membunuh..

      Hapus
  5. Assalamualaikum…..

    Nama : M. Labib
    Kelas : B
    Nim : 2021110053


    Melihat materi hadits anda, isinya sangat idealis sekali. Perumpamaan seorang mukmin begitu sempurna diungkapkan.
    Terkait dengan pengamalan hadits anda, apa saja contohnya di dalam dunia pendidikan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dilihat dari aspek pendidikannya sudah saya kemukakan diatas,,namun bila dalam dunia pendidikan spt di sekolah,menurut saya seperti ini,,kita mengenyam pendidikan di bangku perkuliahan,dmn kita menyerap pengetahuan melalui proses transfer ilmu dari orang dewasa atau yang lbh berkompeten,,dari ilmu yang kita dpt,kita amalkan untuk diri kita serta bagi orang lain,,kita jg hrs menjaga agar fasilitas pend yg kita gunakan ttp terjaga dan tidak rusak shg proses pembelajaran dpt berlangsung dg baik..

      Hapus
  6. Muhammad Fachmi Hidayat
    2021110051
    kelas B.

    disitu dibaraatkan bahwa seorang mukmin haruslah bagai lebah yang bersatu dan tak pernah merusak..... apakah setiap mukmin harus memiliki sifat demikian. namun jika dilihat pada kenyataanya umat isalm sekarang tidak sebagaimana yg digambarkan dalam hadits. pertanyaanya adalah bagaimana kita selaku penerus genarasi mukmin mampu merealisasikan sebagaimana yang digambarkan nabi dalam hadits itu???... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut saya,,sikap itu harus ditumbuhkan dr diri sndri trlbh dahulu spt rasa slg mnghormati dan mnghargai(toleransi)dan menumbuhkan rasa kasih sayang kpd sesama..stlh itu kita terapkan sifat2 tsb di lingkungan keluarga maupun masyarakat..insyaAllah,,semua itu bisa menumbuhkan rasa persatuan dan tidak ada niatan utk merusak..

      Hapus
  7. Zahrotul aliyah (232108101/B)
    saya mau bertanya nie,,, mbk Indah...
    Bagaimana menurut anda dengan aksi-aksi ormas Islam yang melakukan pengeboman dengan dalih membela Islam, apakh aksinya tersebut sama dengan makna "Maka hendaknya seorang mukmin harus memiliki kepekaan dan solidaritas yang tinggi sebagai saudara seiman. Manakala ada pihak-pihak yang akan mengganggu tatanan kehidupan islam dan akidah islam, seorang mukmin akan tergugah hatinya untuk membela dan menegakan akidah islam. Siap berperang di jalan Allah jika kewajiban memanggilnya."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb Aliyah,,menurut saya Segala bentuk kekerasan atas nama agama merupakan suatu hal yang tidak bisa diterima,, Karena jika kita melihat pada bentuk dan substansi agama, maka tidak ada satupun agama di dunia ini yang mengajarkan manusia untuk berbuat anarki dan kekerasan terhadap manusia lainnya. Semua agama di dunia ini mengajarkan kasih sayang, toleransi, cinta damai, saling mengasihi antar sesama manusia lainnya. Sehingga secara otomatis segala bentuk tindakan kekerasan dilarang oleh semua agama. Hidup di kehidupan yang plural, bukan berarti kita bebas untuk melakukan tindakan kekerasan atas nama agama, tetapi seharusnya kita lebih banyak menumbuhkan semangat toleransi antar umat beragama.cara pengeboman tsb tidak dibenarkan oleh islam.

      Hapus
  8. nadia ulfa(2021110073)
    kls : B

    asskum....
    mb indahhhhhhhh...kan sifat"lebah itu banyak dan baik"smua,
    Apakah kita harus meniru semua sifat lebah?
    padahal lebah itu adalah hewan sedangkn kita manusia,?
    pendapat mb indahh bagaimana.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam..
      menurut saya,,lebah yang tidak sempurna spt manusia saja bisa memberikan manfaat bagi lingkungannya,,maka hendaknya kita sbg manusia dg kesempurnaan akalnya bisa lbh memberikan manfaat pula bagi lingkungannya..walaupun tidak seutuhnya,tapi melalui proses atau tahapan2 dari yg lbh mudah trlebih dahulu..

      Hapus