Laman

zzz

new post

Rabu, 06 Maret 2013

b4-3 erni mun holifah: akal, ilmu dan amal

MAKALAH
AKAL , ILMU DAN AMAL

Diajukan Untuk Memenuhi Tugas
Mata kuliah : Hadist Tarbawi II
Dosen pengampu : Ghufron Dimyati, M,si






 







Disusun oleh:
Erni Mun Holifah (2021111064)
kelas B

JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2012/2013

PENDAHULUAN
Ilmu adalah suatu sifat yang dengan sifat tersebut sesuatu yang dituntut bisa terungkap dengan sempurna. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ilmu merupakan sarana untuk mengungkap, mengatasi, menyelesaikan dan menjawab persoalan yang sedang dihadapi dalam hidup dan kehidupan manusia.  
Allah telah membedakan antara orang-orang yang  berilmu dan orang-orang yang tidak berilmu, karena dengan ilmunya orang akan dapat memikirkan semesta dengan segala ke-Mahakuasaan penciptaannya. Ilmu juga merupakan sarana untuk mencapai kesejahteran dunia dan akhirat.
Bahwa amal sholeh yang tidak disertai ketulusan semata-mata karena Allah, karena tunduk perintahnya, maka amal tersebut tidak akan sampai kepada-Nya, karena yang sampai kepada Allah adalah ketaqwaannya, bukan semata-mata amal lahiriahnya. Dalam makalah ini akan membahas akal, ilmu dan amal.


PEMBAHASAN
A.  MATERI HADITS

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: قُلْتُ يَارَسُوْلَ اللهِ بَأَيِّ شَيْئٍ يَتَفَاضَلَ النَّاسُ فِى الدُّنْيَا ؟ قَالَ: بِالْعَقْلِ. قُلْتُ فَفِى اْلاَخِرَةِ ؟ قَالَ: بِالْعَقْلِ. فَقَالَتْ عَائِشَةَ: اِنَّمَا يُجْزَوْنَ بِأَعْمَالِهِمْ؟ قَالَ وَهَلْ عَمِلُوْا اِلاَّ بِقَدْرِمَا اَعْطَاهُمُ اللهُ مِنَ اْلعَقْلِ فَبِقَدْرِمَا أَعْطُوْامِنَ اْلعَقْلِ كَانْتِ أَعْمَا لُهُمْ وَبِقَدْرِ مَا عَمِلُوْا يُجْزَوْنَ
(رواه الحارث فى المسند, 20\805)

B.   TARJAMAH HADITS

Dari Aisyah berkata : ( saya bertanya ya Rosulullah : Wahai Rasulullah dengan apa manusia itu diberi kemuliaan didunia? Rosul menjawab : dengan akal, aku bertanya lagi : kemudian jika diakhirat? Beliau menjawab : dengan akal, kemudian Aisyah bertanya lagi : bukankah manusia diberi balasan dengan amalnya?Rasul bersabda : Allah akan membalas perbuatan mereka sesuai dengan perbuatannya dari ilmu, maka Allah akan membalas perbuatan mereka sesuai dengan apa yang mereka kerjakan. )


C.   MUFRODAT

يَتَفَاضَلُ                    =          Menjadi Mulia
بِالْعَقْلِ                       =          Dengan Akal / Ilmu
فَفِى اْلأَخِرَةِ             =          Bagaimana Dengan Akhirat
يُجْزَوْنِ                     =          Dibalas
بِأَعْمَالِهِمْ                   =          Perbuatan - perbuatan Mereka
عَمِلُوْا                                    =          Apa Yang dikerjakan
بِقَدْرِ                           =          Kadar / Kemampuan  

D.   BOIGRAFI ROWI
Aisyah Asidiqiyah, dia adalah Aisyah binti Abu Bakar Shiddiq, salah seorang istri Rasulullah SAW. Ibunda beliau bernama Ummu Ruman binti Amr Ibn Umaimir Al-Kinaniyah. Aisyah dilahirkan sesudah Rasulullah diangkat menjadi Rasul. Rasulullah menikahinya pada bulan Syawal sesudah Nabi hijrah ke Madinah, ketika itu Aisyah berusia 9 tahun, pada tahun 2 H, yaitu setelah peperangan Badar.
Beliau meriwayatkan hadist sebanyak 2210 hadist. Bukhori dan Muslim menyepakatinya sebanyak 170 hadist. Aisyah binti Abu Bakar Shiddiq adalah orang ke empat yang paling banyak meriwayatkan hadist. Beliau wafat pada bulan Ramadhan sesudah melakukan shalat witir pada tahun 57 atau 58 H (668 M).[1]

E.    KETERANGAN HADITS
Hadits di atas menjelaskan keterkaitan Akal, Ilmu dan Amal. Dan seruan terhadap manusia untuk berfikir. Dan juga menjelaskan tentang kedudukan seseorang tertinggi baik di dunia maupun di akhirat adalah orng yang berakal.
Sering kali kita jumpai banyak orang sudah menggunakan akalnya untuk mencapai ilmu, namun setelah mereka mempeolehnya sangat jarang dari mereka yang mau mengamalkannya.
Bisa dikatakan bahwa setiap perbuatan atau amalan manusia itu semua dapat dilakukan karena adanya ilmu yang telah Allah berikan kepada tiap-tiap manusia agar mereka dapat melakukan sesuatu dalam kehidupannya. Dari akal manusia dapat memikirkan sesuatu dan mencoba mencari tahunya secara terus-menerus yang disebut dengan ilmu, yang kemudian ilmu tersebut akan disampaikan kepada orang lain atau sebagai amal.
Pada dasarnya manusia melakukan suatu amalan di dasari dengan akal, kemudian    dengan akal manusia mampu menyerap ilmu-ilmu pengetahuan dan dengan ilmu pengetahuan manusia mampu melakukan suatu amalan.

F.    ASPEK TARBAWI
1.        Ilmu menjadi sarana bagi manusia untuk memperoleh kesejahteraan dunia maupun akhirat maka mencarinya wajib hukumnya.[2]
2.        Kita harus memaksimalkan akal dan ilmu dalam kehidupan untuk beramal sholeh.
3.        Akal sangat berperanan penting dalam kehidupan dunia maupun akhirat.
4.        Amal merupakan aplikasi ilmu didalam kehidupan dan setiap amal yang dikerjakan seseorang hendaknya bermanfaat bagi orang lain.


PENUTUP
Mencari ilmu itu suatu pekerjaan yang memerlukan pekerjaan fisik dan akal , maka nabi pernah mengatakan bahwa orang yang keluar untuk mencari ilmu akan mendapatkan pertolongan dari Allah.Apabila antara akal dan ilmu seimbang,akan bisa beramal sholeh yang dapat bermanfaat bagi sesama manusia dan lingkungannya. Hidup di dunia ini akan sangat berperan penting, dengan akal yang sehat, ilmu yang mantap akan bisa beramal sholeh untuk kehidupan di akhirat nanti.














DAFTAR PUSTAKA
Abidin, Zainal, dkk. 2004. 40 Hadist: Telaah atas Hadist –hadist mistis dan Akhlak. Baandung : Mizan
Juwariah. 2010. Hadist Tarbawi. Yogyakarta : Teras
Maslani, Ratu, Suntiah. 2010. Ikhtisar Ulumul Hadist. Bandung : SEGA ARSY


[1] Maslani dan Ratu Suntiah, Ikhtisar Ulumul Hadist, ( Bandung : SEGA ARSY, 2010), hlm.136.
[2] Juwariyah, Hadist Tarbawi, (Yogyakarta : Teras, 2010), hlm.140.

30 komentar:

  1. Assalamu'alaikum,.

    bagaimana pendapat anda mengenai orang yang mencari ilmu pada zaman sekarang, contoh: banyak orang yang menuntut ilmu tetapi ilmu tersebut tidak manfaat, bahkan menjadikan masa depan itu kosong (suram) Na'udzu billah min Dzalik, smoga kita terjaga dari hal demikian, nah bagaimana stigma anda mengenai hal ini, dan coba berikan solusi terkait hal tersebut! agar bisa menjadi akal yang berilmu dan ilmu yang diamalkan sehingga menjadi ilmu yang bermanfaat.
    terimakasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam ....
      semua hal itu diawali dengan niat, dg niat yg baik insya Allah akan membuahkan hasil yang baik. mencari ilmu didasari dengan niat yang baik akan memperoleh ilmu yg bermanfaat. dengan ilmu yang diperoleh dapat menempuh masa depan yang lebih cerah, dan dapat mempergunakan akal dengan maksimal untuk mengalkan ilmunya.

      Hapus
  2. assaalm......
    saya mau tanya kpada anda,tdi dimakalh disebutkan bahwa mencari ilmu itu hukumnya wajib, pertanyaannya,,ilmu yang seperti apa????tolng jlaskan

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam wr wb.
      Misalnya tentang ilmu fiqih, tauhid, akidah, dll. contohnya ilmu fiqih yang didalamnya membahas tentang sholat, pada dasarnya sholat wajib bagi setiap muslim. Nah, dengan mempelajari ilmu sholat tersebut merupakan suatu ilmu yang wajib dipelajari, walaupun masih banyak ilmu lain yang wajib dipelajari.

      Hapus
  3. assalamu'alaikum
    bagaimana menurut anda tentang seseorang yang mencari ilmu guna mendapatkan pekerjaan dan gelar bukan semata-mata karna Allah,
    terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam
      Hendaknya niat kita dalam menuntut ilmmu adalah karena Allah semata apabila seseorang menuntut ilmu hanya untuk mendapatkan gelar agar bisa mendapatkan kedudukan yg tinggi atau ingin menjadi orang yg teerpandang atau niat yg sejenisnya ,maka Rasulullah saw telah memberi peringatan tentang hal ini dalam sabdanya bahwa "barang siapa yg menuntut ilmu sedang ia tidak menuntutnya kecuaali untuk mendapatkan mata benda dunia,ia tidak mendapatkan bau surga pada hari kiamat".(HR.Ahmad,Abu Daud dan ibnu Majah).tetapi kalau ada orang yang mengatakan bahwa saya ingin mendapatkan gelar bukan karena semata-mata ingin mendapatkan dunia,tetapi karena sudah menjadi peraturan yg tidak tertulis kalau seseorang yg memiliki peendidikan yg lebih tinggi,segala ucapannya menjadi lebih didengarkan orang dalam menyampaikan ilmu atau dalam mengajar,dan ilmu yg akan diajarkan bermanfaat bagi umat.niat ini,insya Allah niat yg benar.

      Hapus
  4. assalamu'alaikum

    apakah dalam kehidupan ke tiga hal tersebut( akal, ilmu, dan amal)harus seimbang ? apa yang akan terjadi jika dalam ke tiga hal tersebut tidak seimbang ?
    serta bagaimana caranya agar ke tiga hal tersebut seimbang ??
    trimakasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wassalamualaikum wr wb
      Supaya manusia mampu menjalankan kehidupnnya dengan sempurna sehingga menjadi manusia yang sempurna mereka harus mencakup dua kebutuhan secara sempurna. Caranya dengan melaksanakan pengabdian hakiki kepada Allah SWT secara vertikal dan horizontal. Untuk itu manusia harus mencri ilmu pengetahuan, baik ilmu lahir maupun ilmu batin. Dengan krdua ilmu itu akal pikitan manusaia dapat hiup cemerlang, sehingga mereka mampu mengatur dan membagi dus kebutuhan hidup tersebut dengan seimbang. dengan akal tersebut seseorang bisa mencari ilmu, karena dengan ilmu seseorang bisa menjawab ketidaktahuannya mengenai berbagai hal dalam hidupnya. Sehingga dengan ilmu tersebut seseorang bisa beramal, karena tujuan mencari ilmu adalah untuk beramal. Dengan danya akal akan menyempurnakan ilmu dan amal, akan tetapi akal tidak bisa berdiri sendiri, jadi ketiganya harus sinkron tidak bisa dipisahkn.

      Hapus
  5. asslm.

    saya mau bertanya, bagaimana dengan orang yang memiliki akal, memiliki ilmu pula, namun pada pengamalannya justru menyeleweng,. pada realita yang terjadi banyak sekali, seperti teroris yang biasanya jika ditelusuri latar belakangnya, orang tersebut pandai, artinya ia memiliki akal dan ilmu yang lebih. tapi ia justru menggunakan kepandaiannya pada hal yang salah. dan masih banyak juga contoh yang lain.
    bagaiamana menyikapi hal tersebut? dan bagaimana seharusnya kita bisa menggunakan akal dan ilmu dangan baik ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wallaikumsalam wr wb
      Dalam barisan ilmu maka akal termasuk ilmu normatif, yaitu ilmu yang membicarakan bagaimana yang seharusnya kita berfikir, dan bukan membicarakan berfikir seperti apa adanya. Akal memberikan pedoman supaya pikiran kita benar, dan akal memberikan syarat-syarat untuk menentukan pernyataan yang benar. Menuntut ilmu dan mengajarkannya lebih utama darupada berjihad dan amal sunah lainnya. Dan barangsiapa tidak beramal dengan ilmu yang sudah diketahuinya, maka sangat dikhawatirkan Allah akan melenyapkan ilmu yang dimilikinya. Bahwa seseorang yang tidak beramal dengan ilmunya itu kelak akan menjadi bukti yang menjatuhkannya. Hal ini sebagaimana terdapat dalam hadits Abu Barzah, bahwa Rasulullah SAW bersabda "Kedua telapak kaki seorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sampai dia akan ditanya tentang empt perkara, diantaranya adalah tentang ilmunya, apa yang sudah diamalkannya".

      Hapus
  6. diantara ketiga hal tersebut yang paling penting itu apa? apakah ketiga itu selalu berkaitan.? apabila tidak ada satu bisa sempurna? dan yang harus didahulukan itu yang mana? jaman sekarang kebanyakan mencari ilmu itu untuk kerja mencari uang. tetapi kita kalu tidak punya uang susah untuk mencari ilmu... memang si mencari ilmu tidak harus dengan sekolah.... tetapi kan sekarang mau jadi guru saja harus S1 la bagaimna yang tidak mampu untuk sekolah?? padahal mungkin bsa mempunyai potensi untuk jadi guru......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilmu harus didahulukan atas amal, karena ilmu merupakan petunjuk dan pemberi arah amal yang akan dilakukan. ilmu itu pemimpin, dan amal adalah pengikutnya, ilmu itu didahulukan atas perkataan dan perbuatan. Ilmu itu tidak bermanfaat kecuali disertai dengan amal yang pada gilirannya mereka meremehkan ilmu pengetahuan dan enggan mencarinya. Antara ketiga hal tersebut harus berkaitan agar bisa sempurna, begitu dengan kehidupan agar sempurna harus memenuhi kebutuhan jasmani dan rohani.
      Bagi yang tidak mampu untuk membayar sekolah, sekarang sudah banyak beasiswa bagi anak-anak yang kurang mampu tetapi mempunyai potensi bisa mengajukan beasiswa untuk bisa mengenyam pendidikan yang selayaknya, agar bisa meraih cita-cita.

      Hapus
  7. memang sangat penting sekali ilmu, bahkan dalam nasihatnya imam Ghozali berkata ''amal tanpa ilmu bgaimana mungkin, sedangkan ilmu tanp amal kegilaan''. lantas bagaimana apa si makna dari amal?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebuah hadits yang populer yaitu "Jika anak adam meninggal maka terputus amalnya kecuali dari 3 perkara: shodaqoh jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholeh yang berdoa baginya. Nabi Muhammad SAW menambahkan bahwa sesungguhnya amal shaleh yang akan menyusul seorang mukmin setelah dia meninggal dunia kelak adalah ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan. Amal ibaratnya tabungan pahala yang akan terus bertambah walau sudah meninggal. Inti dari amal adalah mewakafkan harta dijalan Allah. Kriterianya tentu saja benda atau amalan tersebut dapat memberikan manfaat yang terus menerus kepada orang lain.

      Hapus
  8. Istiqomah
    2021111115

    Assalamu'alaikum wr.wb
    jika seorang memiliki ilmu, tetapi ilmunya itu digunakan untuk hal" yang tidak baik, contohnya untuk menipu orang atau sebagainya. nah tentunya akal dan amal pun pasti tidak baik karena ilmunya tidak baik. menurut anda bagaimana menyikapi hal" yang semacam ini??
    terimakash...
    Wassalamu'alaikum.wr.wb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menuntut ilmu dan mangamalkannya lebih utama daripada berjihad dan amal sunah lainnya. Dan barangsiapa yang tidak beramal dengan ilmu yang sudah diketahuinya maka sangat dikhawatirkan Allah akan melenyapkan ilmu yang dimilikinya. Bahwa seseorang yang tidak beramal dangan ilmunya itu kelak akan menjadi bukti yang menjatuhkannya. Hal ini sebagaimana terdapat dalam hadits Abu Barzah, bahwa Rasulullah SAW, bersabda " kedua telapak kaki seseorang hamba tidak akan bergeser pada hari kiamat sampai dia akan ditanya tentang empat perkara, diantaranya adalah tentang ilmunya, apa yang sudah diamalkannya". Sehingga bisa menggunakan ilmu tersebut dengan sebaik mungkin, jangan suka untuk menipu.

      Hapus
  9. Ida Syarifah R.
    2021110015

    Apakah amal seseorang bisa menjadi sebuah bukti kalo orang tersebut mempuyai akal dan ilmu? Dan bagaimana caranya untuk menyelaraskan antara akal, ilmu dan amal dalam menghasilkan suatu ilmu yang bermanfaat dan senantiasa medapatkan Ridho Allah SWT. dan menjadikan kita mulia di hadapan-Nya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa saja menjadi bukti. Supaya manusia mampu menjalankan kehidupannya dengan sempurna sehingga menjadi manusia yang sempurna mereka harus mencukupi kebutuhan jasmani dan ohani secara sempurna. Caranya dengan melaksanakan pengabdian hakiki dengan Allah SWT secara vertikal dan horizontal. Untuk itu manusia harus mencari ilmu pengetahuan, baik ilmu lahir maupun ilmu batin. Dengan kedua ilmu itu, akal akal pikiran manusia dapat hidup cemerlang, sehingga mereka mampu mengatur dan membagi dua kebutuhan hidup tersebut dengan seimbang.

      Hapus
  10. nurhadi hidayat
    2021110038

    melihat realita sekarang, banyak anak yang bersekolah tidak dengan niat yang baik,ada yang sekolah dengan alasan paksaan orang tua,,bagaimana anda menanggapi realita tersebut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menuntut ilmu adalah hal yg harus dilaksanakan dg ikhlas,bukan karena paksaan ataupun tekanan dari guru atau sekolahtentunya kita menuntut ilmu karena keikhlasan dan rasa keingintahuan pada ilmu pengetahuan menuntut ilmu dg ikhlas akan mendapat kebahagian rezeki itu ditangan Tuhan denan kita menuntut ilmu maka riski akan datang dengan sendirinya.

      Hapus
  11. Khasan Fauzi
    2021111067
    Assalamu'alaikum...

    dalam suatu prnyataan ada yg menyebutkan bhwa 1 orang yng berilmu lebih baik dr pda 1000 orang ahli ibadah. menurut anda penting mana antara ilmu dengan amal? jelaskan alasan anda!

    thanks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam wr wb
      Mendasari setiap amal dengan ilmu merupakan cerminan perhatian seseorang terhadap kesempurnaan beramal. Ulama Sufyan At-Tsauri mengatakan jika kamu mampu tidak akan menggaruk kepala, jika ada dalilnya maka lakukanlah. Menasehatkan agar setiap amal yang kita lakukan sebisa mungkin didasari dengan dalil. Kita harus mempedulikan landasan ilmu ketika beramal yang sifatnya rutinitas. Mengapa harus berilmu sebelum beramal? karena ilmu adalah syarat sah amal. Bahwa ilmu adalah syarat sah ucapan dan perbuatan. Ucapan dan perbuatan tidak akan dinilai kecuali dengan ilmu. Oleh sebab itu, ilmu didahulukan sebelum ucapan dan perbuatan. Karena ilmu yang akan mensahkan niat, dan niat adalah yang mensahkan amal.

      Hapus
  12. khashinah amalia
    2021 111 074
    assalamu`alaikum...

    tidak semua ilmu itu bisa diterima akal, perlu juga penjelasan dari nash. dalam hal ini apakah akal ada batasannya mengenai ilmu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumssalam.......
      ilmu harus mencakup tiga ciri atau syarat yg pertama adalah ilmu harus logis, artinya disusun berdasr akal pikiran manusia. kedua ilmu harus tersusun secara sistematis,ketiga harus bersifat obyektif.Ilmu harus diperoleh berdasarkan pada akal pikiran manusia. Dan tugas ilmmu unntuk menjelaaskan segala hal seccara masuk akal.Jadi akal ada batasanya mengenai ilmu.

      Hapus
    2. terimakasih atas jawabannya, saya sepakat tentang akal yang memiliki batasan mengenai ilmu. namun untuk ilmu itu sendiri menurut saya tidak ada batasannya. pendapat anda yang mengatakan,"Ilmu harus diperoleh berdasarkan pada akal pikiran manusia." seakan-akan menyatakan bahwa ilmu itu berbatas.

      Hapus
    3. Dalam mempergunakan akal juga menggunakan wahyu agar akal tersebut dapat digunakan dengan selaras

      Hapus
  13. assalamualaikum,,

    saya ingin bertanya, Bagaimana cara mengsinkronisasikan antara akal,ilmu,dan amal.Agar ketiganya dapat seimbang?

    terimaksih,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam wr wb
      Manusia harus mencari ilmu pengeetahuan, baik ilmu lahar maupun ilmu batin.Dengan kedua ilmu itu,akal pikiran manusia dpt hidup ccemerlang,shgga mereka mampu mengatur dan muembagi kebutuhan hidup dg seimbang.Dengan akal tersebbut seseorang bisa mencari ilmu,karena dg ilmu seseorang bisa menjawab ketidaktahuannya mengenai berbagai hal dlm hidupnya.Sehingga dg ilmu tersebut seseorang bisa beramal,karena tujuan mencari ilmu adalah untuk beramal.Dengan adanya akal akan menyempurnakan ilmu dan amal,akan tetapi akal tdk bisa berdiri sendiri. Jadi ketiganya harus sinkron tdk bisa dipisahkan.

      Hapus
  14. Nailis Suraya
    2021 111 068
    assalam..
    Bagaimana pendapat anda jika ada seseorang dalam beramal baik tapi ilmunya kurang,begitupun sebaliknya dalam hal ilmu ia mapan tetapi amalnya kurang. itu bagaimana?
    trima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam wr wb
      Beramal baik ilmunya kurang tidak masalah asalkan amalnya tersebut dapat bermanfaat bagi orang lain. Dan apabila sudah berilmu tapi amalnya kurang berarti orang tersebut belum bisa memanfaatkan ilmunya semaksimlkan mungkin. Bahwa barangsiapa yag tidak beramal dengan ilmunya itu kelak akan menjadi bukti yang menjatuhkannya. Hal ini sebagaimana terdapat dalam hadits Abu Barzah, bahwa Rasulullah SAW, bersabda, "Kedua telapak kaki seorang hamba tidak akn bergeser pada hari kiamat sampai dia akan ditanya tentang empat perkara, diantaranya adalah tentang ilmunya, apa yang sudah diamalkannya".

      Hapus