new post

zzz

Kamis, 25 April 2013

e11-1 siti halimah s. “PENIPUAN DAN PEMALSUAN”

MAKALAH
“PENIPUAN DAN PEMALSUAN”

Disusun guna memenuhi tugas:
                               Mata kuliah         :    Hadits Tarbawi II
                   Dosen pengampu :    Muhammad Hufron, M.S.I
 
Disusun oleh:
Siti Halimah Sobariyah
2021 111 304
KELAS E

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2013



BAB I
PENDAHULUAN

Keimanan dan ketaqwaan merupakan modal utama untuk mendatangkan keberkahan. Apabila iman dan taqwa terangkai menjadi satu kesatuan dalam diri seorang muslim, maka Allah akan membukakan pintu-pintu keberkahan-Nya kepada mereka. Keberkahan juga dapat diraih dengan kejujuran, amanah, kebaikan, muamalah yang baik, perkataan yang baik dan segala macam pintu-pintu kebaikan.
Allah tidak akan membukakan pintu keberkahan bagi orang yang menipu dan berbuat kecurangan. Ketika seseorang tidak mendapatkan keberkahan dari Allah, mereka akan kesusahan dan tidak dapat merasakan ketentraman dalam hidupnya. Mereka justru akan diliputi dengan rasa kekhawatiran.
Oleh karena itu, dalam makalah ini saya akan mencoba menmbahas tentang hilangnya keberkahan akibat penipuan dan pemalsuan, cobaan-cobaan yang diberikan Allah kepada orang-orang yang berbuat maksiat, serta akibat dari perbuatan maksiat tersebut.










BAB II
PEMBAHASAN
“PENIPUAN DAN PEMALSUAN”

1.    Hadits 54
A.    Hadits
عَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ {الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا} قَالَ هَمَّامٌ وَجَدْتُ فِي كِتَابِي {يَخْتَارُ ثَلَاثَ مِرَارٍ فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُورِكَ لَهُمَا فِي بَيْعِهِمَا وَإِنْ كَذَبَا وَكَتَمَا فَعَسَى أَنْ يَرْبَحَا رِبْحًا وَيُمْحَقَا بَرَكَةَ بَيْعِهِمَا} (رواه البحار)

B.     Terjemah
Dari Hakim bin Hizam radliallahu 'anhu bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Dua orang yang melakukan jual beli boleh melakukan khiyar (pilihan untuk melangsungkan atau membatalkan jual beli) selama keduanya belum berpisah". Hammam berkata: "Aku dapatkan dalam catatanku (Beliau bersabda): "Dia boleh memilih dengan kesempatan hingga tiga kali. Jika keduanya jujur dan menampakkan cacat dagangannya maka keduanya diberkahi dalam jual belinya dan bila menyembunyikan cacat dan berdusta maka mungkin keduanya akan mendapatkan untung namun akan hilang keberkahan jual beli keduanya".
(HR. Bukhari)
C.     Mufrodat
Arab
Terjemah
الْبَيِّعَانِ
Dua orang
خِيَارِ
jual beli
يَتَفَرَّقَا
Berpisah
صَدَقَا
Jujur
بُورِكَ
Cacat
كَذَبَا
Berdusta
كَتَمَا
Menyembunyikan
رِبْحًا
Untung
وَيُمْحَقَا
Hilang
بَرَكَة
Berkah

D.    Biografi
a.    Hakim bin Hizam
Nama lengkap Hakim bin Hizam adalah Hakim bin Hizam bin Asad bin Abdul Ghazi, ponakan Khadijah istri Rasulullah . Sebelum dan setelah kenabian, beliau ini adalah teman akrab Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam, sewaktu kaum Quraisy memboikot Rasulullah, beliau tidak termasuk, karena menghormati Nabi. Beliau baru masuk Islam ketika penaklukan kota Mekah dan terkenal sebagai orang yang banyak jasa, baik dan dermawan.
Hakim bin Hizam dibesarkan dalam keluarga keturunan bangsawan yang berakar dalam dan terkenal kaya. Karena itu, tidak heran kalau dia menjadi orang pandai, mulia, dan banyak berbakti. Dia diangkat menjadi kepala kaumnya dan diserahi urusan rifadah (lembaga yang menangani orang-orang yang kehabisan bekal ketika musim haji) di masa jahiliyah. Untuk itu dia banyak berkorban harta pribadinya. Dia bijaksana dan bersahabat dekat dengan Rasulullah sebelum beliau menjadi Nabi. Sekalipun Hakim bin Hizam kira-kira lima tahun lebih tua dari Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam, tetapi dia lebih senang, lebih ramah, dan lebih suka berteman dan bergaul dengan beliau. Rasulullah mengimbanginya pula dengan kasih sayang dan persahabatan yang lebih akrab.[1]
b.    Imam Bukhari
Imam Bukhari  lahir di Bukhara, Uzbekistan, Asia Tengah. Nama lengkapnya adalah Abu Abdullah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin Al-Mughirah bin Badrdizbah Al-Ju’fiy Al Bukhari, namun beliau lebih dikenal dengan nama Bukhari. Beliau lahir pada hari Jumat, tepatnya pada tanggal 13 Syawal 194 H (21 Juli 810 M). Sebenarnya masa kecil Imam Bukhari penuh dengan keprihatinan. Di samping menjadi anak yatim, juga tidak dapat melihat karena buta (tidak lama setelah lahir, beliau kehilangan penglihatannya tersebut). Ibunya senantiasa berusaha dan berdo’a untuk kesembuhan beliau. Alhamdulillah, dengan izin dan karunia Allah, menjelang usia 10 tahun matanya sembuh secara total.
Imam Bukhari adalah ahli hadits yang termasyhur diantara para ahli hadits sejak dulu hingga kini bersama dengan Imam Ahmad, Imam Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, An-Nasai, dan Ibnu Majah. Bahkan dalam kitab-kitab fiqih dan hadits, hadits-hadits beliau memiliki derajat yang tinggi. Sebagian menyebutnya dengan julukan Amirul Mukminin fil Hadits (Pemimpin kaum mukmin dalam hal Ilmu Hadits). Dalam bidang ini, hampir semua ulama di dunia merujuk kepadanya.[2]
E.     Keterangan Hadits
Hadits ini menjelaskan tentang penjual dan pembeli berhak memilih (khiyar) selama keduanya belum berpisah. Maksudnya, tentang khiyar majlis.
مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا (selama keduanya belum berpisah). Dalam riwayat yang dinukil dari Atha’, dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW disebutkan Selama dia belum meninggalkan pihak yang satunya. Apabila dia telah meninggalkannya, maka tidak ada khiyar baginya. Para ulama yang mengatakan “berpisah” bahwa yang dimaksud adalah meninggalkan tempat transaksi. Lalu, apakah ada batasan tertentu dalam perpisahan itu? Pendapat yang masyhur dan paling kuat adalah bahwa hal itu diserahkan kepada kebiasaan yang berlaku dalam masyarakat.
فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا (apabila keduanya jujur dan menjelaskan cacat). Maksudnya, penjual berlaku jujur dalam mengabarkan keadaan barang kepada pembeli seraya menjelaskan cacatnya jika ada. Sedangkan pembeli juga berlaku jujur dalam memberikan harga dan menjelaskan cacatnya jika ada. Ada pula kemungkinan kata “jujur” dan “menjelaskan” di sini memiliki satu makna. Adapun penyebutan keduanya secara bersamaan adalah sebagai penekanan.
مُحِقَتْ بَرَكَلةُ بَيْعِهِمَا (dihilangkan berkah jual beli keduanya). Ada kemungkinan dipahami sebagaimana makna zhahirnya, yaitu dampak sikap yang tidak berterus terang dan dusta pada transaksi tersebut menyebabkan dihilangkannya berkah, meski orang yang jujur di antara keduanya tetap mendapatkan pahala dan yang dusta mendapat dosa. Ada pula kemungkinan pihak yang berdusta saja yang tidak mendapatkan keberkahan. Ibnu Abi Jamrah menguatkan kemungkinan yang terakhir ini.[3]
F.      Aspek Tarbawi
Dalam hadits ini terdapat keutamaan dan anjuran bersikap jujur, serta celaan terhadap sikap dusta dan anjuran untuk menghindarinya. Sesungguhnya dusta merupakan penyebab hilangnya keberkahan, dan amalan akhirat itu dapat mendatangkan kebaikan di dunia maupun di akhirat.
Dari hadits ini dapat diperoleh nilai tarbawi sebagai berikut:
1.      Penjual dan pembeli memiliki hak untuk memilih membatalkan atau meneruskan jual beli (transaksi) sebelum keduanya meninggalkan atau berpisah dari tempat transaksi tersebut (khiyar majlis).
2.      Penjual dan pembeli harus jujur dalam transaksi agar transaksi tersebut diberkahi Allah.
3.      Larangan kepada penjual dan pembeli untuk berkata bohong, atau menutup-nutupi kekurangan ataupun cacat yang ada pada barang yang diperjualbelikan.
4.      Khiyar majlis disyari’atkan agar kedua orang yang melakukan transaksi selamat dari penyesalan.
5.      Perdagangan yang dilakukan dengan cara yang tidak jujur dan mengandung unsur penipuan (gharar), tidak akan membawa berkah bagi si penjual meskipun ia memperoleh keuntungan harta, namun harta tersebut tidak akan berkah baginya.

2.    Hadits 55
A.    Hadits
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ:  قَال : أَقْبَلَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم. فَقَالَ يَا مَعْشَرَ الْمُهَاجِرِينَ! خَمْسٌ إِذَا ابْتُلِيتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ تُدْرِكُوهُنَّ.
لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا
 وَلَمْ يَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِلَّا أُخِذُوا بِالسِّنِينَ وَشِدَّةِ الْمَئُونَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ
 وَلَمْ يَمْنَعُوا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلَّا مُنِعُوا الْقَطْرَ مِنْ السَّمَاءِ وَلَوْلَا الْبَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوا
 وَلَمْ يَنْقُضُوا عَهْدَ اللَّهِ وَعَهْدَ رَسُولِهِ إِلَّا سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوا بَعْضَ مَا فِي أَيْدِيهِمْ
 وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ
B.     Terjemah
“Abdullah bin Umar berkata : Rasulullah SAW menghadap kepada kami. Beliau bersabda : ”Wahai sekalian kaum Muhajirin, ada lima hal yang jika kalian terjatuh ke dalamnya –dan aku berlindung kepada Allah supaya kalian tidak menjumpainya-
1)      Tidaklah nampak zina di suatu kaum, sehingga dilakukan secara terang-terangan kecuali akan tersebar di tengah-tengah mereka tha’un (wabah) dan penyakit-penyakit yang tidak pernah menjangkiti generasi sebelumnya.
2)      Tidaklah mereka mengurangi takaran dan timbangan kecuali akan ditimpa paceklik, susahnya penghidupan dan kezaliman penguasa atas mereka.
3)      Tidaklah mereka menahan zakat (tidak membayarnya) kecuali hujan dari langit akan ditahan dari mereka (hujan tidak turun), dan sekiranya bukan karena hewan-hewan, niscaya manusia tidak akan diberi hujan.
4)      Tidaklah mereka melanggar perjanjian mereka dengan Allah dan Rasul-Nya, kecuali Allah akan menjadikan musuh mereka (dari kalangan selain mereka; orang kafir) berkuasa atas mereka, lalu musuh tersebut mengambil sebagian apa yang mereka miliki.
5)      Dan selama pemimpin-pemimpin mereka (kaum muslimin) tidak berhukum dengan Kitabullah (al-Qur’an) dan mengambil yang terbaik dari apa-apa yang diturunkan oleh Allah (syariat Islam), melainkan Allah akan menjadikan permusuhan di antara mereka.”
(HR. Ibnu Majah dan Al-Hakim dengan sanad shahih).[4]

C.     Mufrodat
Arab
Terjemahan
الْفَاحِشَةُ
Perbuatan keji atau perzinaan
يُعْلِنُوا
Terang-terangan
الطَّاعُونُ
Wabah
يَنْقُصُوا
Mengurangi
الْمِكْيَالَ
Takaran
الْمِيزَانَ
Timbangan
السُّلْطَانِ
Kekuasaan
يَنْقُضُوا
Merusak
عَهْدَ
Perjanjian
يَتَخَيَّرُوا
Memilih hukum
بَأْسَهُمْ
Menimpakan kesusahan

D.    Biografi
a.       Abdullah bin Umar
Abdullah bin Umar bin Khattab atau sering disebut Abdullah bin Umar atau Ibnu Umar saja (lahir 612 - wafat 693/696 atau 72/73 H) adalah seorang sahabat Nabi dan merupakan periwayat hadits yang terkenal. Ia adalah anak dari Umar bin Khattab, salah seorang sahabat utama Nabi Muhammad dan Khulafaur Rasyidin yang kedua.
Ibnu Umar masuk Islam bersama ayahnya saat ia masih kecil, dan ikut hijrah ke Madinah bersama ayahnya. Pada usia 13 tahun ia ingin menyertai ayahnya dalam Perang Badar, namun Rasulullah menolaknya. Perang pertama yang diikutinya adalah Perang Khandaq. Ia ikut berperang bersama Ja'far bin Abu Thalib dalam Perang Mu'tah, dan turut pula dalam pembebasan kota Makkah (Fathu Makkah). Setelah Nabi Muhammad meninggal, ia ikut dalam Perang Yarmuk dan dalam penaklukan Mesir serta daerah lainnya di Afrika.
Ibnu Umar adalah seorang yang meriwayatkan hadist terbanyak kedua setelah Abu Hurairah, yaitu sebanyak 2.630 hadits, karena ia selalu mengikuti kemana Rasulullah pergi. Bahkan Aisyah istri Rasulullah pernah memujinya dan berkata :"Tak seorang pun mengikuti jejak langkah Rasulullah di tempat-tempat pemberhentiannya, seperti yang telah dilakukan Ibnu Umar". Ia bersikap sangat berhati-hati dalam meriwayatkan hadist Nabi. Demikian pula dalam mengeluarkan fatwa, ia senantiasa mengikuti tradisi dan sunnah Rasulullah, karenanya ia tidak mau melakukan ijtihad. Biasanya ia memberi fatwa pada musim haji, atau pada kesempatan lainnya. Di antara para Tabi'in, yang paling banyak meriwayatkan darinya ialah Salim dan hamba sahayanya, Nafi'.[5]
b.      Ibnu Majah
Nama lengkapnya adalah Abu ‘Abdullah Muhammad bin Yazid bin Majah Ar-Rabi’ Al-Qazwiniy, seorang hafizh terkenal, pengarang kitab As-Sunan. Beliau dilahirkan pada tahun 209 H dan wafat pada bulan Ramadhan tahun 273 H.
Beliau dinisbatkan pada golongan Rabi’ah dan bertempat tinggal di Qazwain, suatu kota di Irak bagian Persia yang sangat terkenal banyak mengeluarkan banyak ulama. Beliau meriwayatkan hadits dari beberapa ulama: Irak, Bashrah, Kufah, Baghdad, Makkah, Syam, Mesir dan Ray. Beliau mengadakan lawatan ke kota-kota tersebut untuk mengumpulkan hadits.
Di antara para gurunya adalah sahabat-sahabat Laits. Sedangkan hadits-hadits beliau diriwayatkan oleh segolongan ulama, di antaranya adalah Abul-Hasan Al-Qaththan. Di antara hasil karyanya selain As-Sunan, adalah sebuah kitab tafsir dan sebuah kitab sejarah. Sedang kitab Sunan beliau adalah salah satu Sunan yang empat (yakni Sunan Abu Dawud, Sunan At-Tirmidziy, Sunan An-Nasaiy, dan Sunan Ibnu Majah sendiri), dan salah satu dari induk yang enam (yakni Sunan yang empat ditambah Shahih Al-Bukhariy dan Shahih Muslim).[6]
E.     Keterangan Hadits
Musibah-musibah yang terjadi menimpa umat ini, ada dua bentuk penyebab. Bisa merupakan hukuman atau penebus dosa. Jika merupakan hukuman, maka itu hukuman atas maksiat. Jika merupakan penebus dosa, maka sebagai penebus dosa terhadap pelaku maksiat. Ini menunjukkan, bahwa maksiat menjadi peyebab musibah-musibah yang menimpa umat.
Oleh karena itu, maka orang yang berakal, ia berhenti dari (berbuat maksiat). Orang yang berbahagia adalah orang yang mengambil pelajaran. Dia mengambil pelajaran (musibah) yang menimpa orang lain sebelum menimpa dirinya. Sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Mas'ud Radhiyallahu 'anhu
“Artinya : Orang yang berbahagia adalah orang yang mengambil pelajaran dengan orang lain. Dan orang yang celaka adalah orang yang mengambil pelajaran dengan dirinya
Jadi, musibah-musibah itu diakibatkan dari perbuatan-perbuatan maksiat. Hal ini disebutkan dalam banyak hadits, di antaranya adalah hadits Abdullah bin Umar ini, yang di dalamnya ada lima sifat atau perbuatan yang jika kalian terjatuh ke dalamnya, niscaya akan datang azab dan siksaan dari sisi Allah di dunia disebabkan kelima perbuatan tersebut. Kelima hal ini wajib bagi setiap orang untuk menjauhinya. Dan wajib bagi mereka untuk mencermati dan merenungi hadits ini dan hadits-hadits yang lain dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, supaya mereka mengetahui penyakit-penyakit yang ada di ummat ini.
Maka sebenarnya kesalahannya ada pada diri diri kita sendiri, diri kaum Muslimin sendiri sebagaimana firman Allah SWT dalam QS. Asy-Syuraa ayat 30.[7]

F.      Aspek Tarbawi
Dari hadits ini dapat diperoleh nilai tarbawi meliputi:
1.    Kemaksiatan merupakan sebab di antara sebab-sebab musibah, maka kita harus mengambil pelajaran dari apa yang terjadi di sekitar kita.
2.    Hendaknya kita menjaga diri kita dari kemaksiatan, karena sungguh laknat Allah itu sangat pedih.
3.    Allah akan menimpakan ahzab yang pedih kepada orang yang melakukan kemaksiatan, seperti:
·      Kaum yang melakukan perbuatan zina maka akan ditimpa musibah penyakit kolera dan penyakit yang tidak pernah ada pada orang-orang terdahulu
·      Orang yang mengurangi takaran dan timbangan akan mendapat siksa kemarau panjang, kesulitan bahan makanan dan penguasa yang dzalim
·      Orang yang enggan membayar zakat maka mereka terhalang  mendapat hujan. Padahal hujan adalah rizki dari Allah yang sangat besar manfaatnya bagi kehidupan
·      Orang yang mengingkari perjanjian dengan Allah dan Rosul-Nya, maka Allah memberikan musuh kepada mereka dan mengambil apa yang mereka miliki
·      Pemimpin yang tidak menghukumi dengan kitab Allah akan diberikan kesusahan kepada mereka.

3.    Hadits 56
A.    Hadits
حَدَّثَنِي عَنْ مَالِك عَنْ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ أَنَّهُ بَلَغَهُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ قَالَ {مَا ظَهَرَ الْغُلُولُ فِي قَوْمٍ قَطُّ إِلَّا أُلْقِيَ فِي قُلُوبِهِمْ الرُّعْبُ وَلَا فَشَا الزِّنَا فِي قَوْمٍ قَطُّ إِلَّا كَثُرَ فِيهِمْ الْمَوْتُ وَلَا نَقَصَ قَوْمٌ الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِلَّا قُطِعَ عَنْهُمْ الرِّزْقُ وَلَا حَكَمَ قَوْمٌ بِغَيْرِ الْحَقِّ إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الدَّمُ وَلَا خَتَرَ قَوْمٌ بِالْعَهْدِ إِلَّا سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ الْعَدُوَّ} (رواه مالك فى المواطأ. كتاب الجهاد. باب الأمر المجتمع عليه عندنا)
B.     Terjemah
Telah menceritakan kepadaku dari Malik dari Yahya bin Sa'id, sesungguhnya dia mendengar dari Abdullah bin Abbas yang mengatakan: suatu kaum yang ketahuan berbuat curang atau khianat satu kali saja, maka hati mereka akan selalu diliputi oleh rasa takut. Suatu kaum yang sudah terlanda oleh perbuatan zina, maka pada mereka akan banyak kematian. Suatu kaum yang berani mengurangi timbangan dan takaran, maka rizki akan diputuskan dari mereka. Suatu kaum yang berani menghukumi sacara tidak benar, maka pada mereka akan banyak terjadi pertumpahan darah. Dan suatu kaum yang berani mengkhianati suatu janji, maka Allah akan membiarkan mereka dikuasai oleh musuh.[8]
C.     Mufrodat
Arab
Terjemahan
مَا ظَهَرَ
Curang atau khianat
الرُّعْبُ
Ketakutan
فَشَا الزِّنَا
perzinaan itu tersebar
الْمِكْيَالَ
Takaran
وَالْمِيزَان
Timbangan
إِلَّا قُطِع
kecuali diputus
حَكَمَ
Hukum
الدَّمُ
Pembunuhan
خَتَرَ قَوْمٌ بِالْعَهْدِ
kaum mengkhianati janji
الْعَدُوَّ
Musuh

D.    Biografi
a.       Yahya bin Sa’id
Nama sebenarnya adalah Abu Sa’id Yahya bin Sa’id bin Farukh at Tamimi al-Bashry al-Qaththan, seorang ulama dari kalangan Tabi’it Tabi’in ia dilahirkan pada tahun 127 H. Ia menerima hadits dari Yahya bin Sa’id al-Anshary, Ibnu Juraij, Sa’id bin Arubah, ats Tsaury, Ibnu Uyainah, Malik, Syu’bah dan lain lainnya.
Diantara murid murinya adalah Ahmad bin Hambal, Yahya bin Ma’in, Ali bin al-Madainy, Ishaq bin Rahawaih, Ibnu Mandie, Abu Ubaid al-Qasim bin Salam dan lain lainnya. Para ulama sepakat mengatakan bahwa ia ulama besar di bidang hadits, kuat hafalannya, luas ilmunya serta dikenal dengan orang yang shalih. Hal ini diakui kebanyakan ulama hadits. Beliau  wafat pada tahun 198 H.[9]
b.      Abdullah bin Abbas
Abdullah bin Abbas) adalah seorang Sahabat Nabi, dan merupakan anak dari Abbas bin Abdul-Muththalib, paman dari Rasulullah Muhammad SAW. Dikenal juga dengan nama lain yaitu Ibnu Abbas (619 - Thaif, 687/68H). Ibnu Abbas merupakan salah satu sahabat yang berpengetahuan luas, dan banyak hadits sahih yang diriwayatkan melalui Ibnu Abbas, serta beliau juga menurunkan seluruh Khalifah dari Bani Abbasiyah.[10]
c.       Imam Malik
Nama lengkapnya adalah Abu Abdillah Malik bin Anas bin Malik bin Anas bin Al Harits bin Ghaiman bin Khutsail bin Amr bin Al Harits Al Ashbahiy Al Humairiy. Nasabnya berakhir pada Ya’rib bin Yasyjub bin Qahthan.
Imam Malik adalah salah seorang pencetus madzhab yang ajaran-ajarannya dikodifikasikan dan dikenal di seluruh negara Islam.
Imam Malik lahir di Madinah Al Munawwarah pada tahun 95 H. Beliau hidup selama 84 tahun, wafat pada bulan Rabi’ul awwal tahun 179 H dan dimakamkan di Baqie’.[11]
E.     Keterangan Hadits
Pertama, ghulul secara bahasa yaitu khianat atau kecurangan.  perbuatan curang tersebut yang dilakukan seseorang kepada orang banyak. Perbuatan ini terjadi saat sebagian sahabat Rasul mengambil harta rampasan perang sebelum dibagi sehingga sebagian yang lain mendapatkan bagian yang lebih sedikit. Perbuatan ghulul akan mengakibatkan ketakutan dalam diri seseorang sebab setiap orang akan saling mencurigai.
Kedua, perzinaan yang mengakibatkan kematian, sebab adanya perzinaan yang merebak di masyarakat akan memperbanyak kemungkinan munculnya penyakit-penyakit berbahaya seperti HIV atau AIDS yang terjadi pada zaman sekarang. Penyakit tersebut belum ada obatnya, sehungga penderita penyakit tersebut dalam waktu singkat akan meninggal.
Ketiga, adanya pengurangan takaran menyebabkan diputusnya rizki mereka. Rizki tidak hanya berupa materi, tetapi bisa berupa ketenangan hidup atau keberkahan hidup. Seorang yang curang bisa saja mendapatkan rizki yang banyak tetapi tidak mendapatkan keberkahan dalam rizki tersebut atau tidak memperoleh ketenangan hidup.
Keempat, adanya suatu kaum yang berhukum kepada selain hukum Allah maka akan mengakibatkan banyak pembunuhan. Berhukum kepada selain hukum Allah berarti melakukan sesuatu sesuai dengan kehendak hawa nafsu. Sehingga terjadi kehidupan yang jauh dari harmonis, keteraturan, dan ketenangan. Kehidupan seperti ini menyebabkan banyak terjadi pembunuhan.
Kelima, mengkhianati janji yang menyebabkan musuh bisa menguasai mereka. Orang yang menghianati janji tidak akan dipercaya oleh orang lain. Sehingga hal ini akan menjadi malapetaka bagi dirinya yang memudahkan musuh untuk menguasai mereka.
F.      Aspek Tarbawi
Dalam hadis tersebut, Rasulullah menjelaskan tentang adanya lima perbuatan buruk dalam masyarakat yang bila perbuatan itu menyebar di masyarakat akan menyebabkan akibat yang buruk. Dari sini dapat diperoleh nilai tarbawi, sebagai berikut:
1.      Hendaknya kita bertaqwa kepada Allah SWT dengan menjalankan perintah-Nya an menjauhi larangan-Nya.
2.      Hendaknya menjauhi perbuatan tercela dan kemaksiatan agar terhindar dari azab Allah.
3.      Hendaknya menjauhi perbuatan curang atau khianat, zina, mengurangi timbangan dan takaran, menghukumi secara tidak benar dan mengkhianati suatu janji agar kita tidak terperosok dalam jurang kenistaan sebagaimana akibat yang telah disebutkan dalam hadits ini.




















BAB III
PENUTUP

Dari penjelasan hadits di atas terdapat beberapa pelajaran yang bisa di ambil, yaitu:
1.    Tata cara transaksi jual beli yang baik agar tidak merugikan salah satu pihak. Dalam hadits diatas menganjurkan untuk melakukan khiyar majlis sebelum transaksi jual beli itu berakhir. Sehingga transaksi jual beli itu menjadi berkah serta tidak ada unsur penipuan serta unsur pemalsuan yang merugikan dan menghilangkan berkah.
2.    Kemaksiatan merupakan sebab di antara sebab-sebab musibah, maka kita harus mengambil pelajaran dari apa yang terjadi di sekitar kita dengan menjauhi perbuatan maksiat.
3.    Hendaknya kita menjaga diri kita dari kemaksiatan, karena sungguh laknat Allah itu sangat pedih.
Dari ketiga hadist di atas, dapat di ambil garis besar bahwa Allah akan memberikan suatu hukuman bagi orang-orang yang melakukan kecurangan dan khianat, baik itu berdusta, mengurangi takaran dan timbangan maupun perbuatan penipuan dan pemalsuan lainnya dengan menghilangkan berkah terhadap mereka yang melakukan perbuatan tersebut. Oleh karena itu, sudah sepatutnya sebagai seorang muslim kita harus bisa menjaga diri kita dari hal-hal tercela tersebut agar kita senantiasa mendapat berkah dari Allah SWT dan meningkatkan ketaqwaan kita kepada-Nya.







DAFTAR PUSTAKA

Ibnu Hajar, Al Imam Al Hafizh. 2005. Fathul Baari jilid 12. Jakarta: Pustaka
Azzam.
Musthofa, Adib Bisri, dkk. 1992. Muwaththa’ Al Imam Malik r.a. Semarang:
CV.Asy Syifa’.
Shonhaji, Al-Ustadz H. Abdullah, dkk. 1992. Tarjamah Sunan Ibnu Majah jilid 1.
Semarang: CV. Asy Syifa’.




[3] Al Imam Al Hafizh Ibnu Hajar, Fathul Baari jilid 12, (Jakarta: Pustaka Azzam, 2005), hlm.127-131
[6] Al-Ustadz H. Abdullah Shonhaji, Tarjamah Sunan Ibnu Majah, (Semarang: Asy Syifa’, 1992), hlm.xv
[8] KH. Adib Bisri Musthofa,dkk, Muwaththa’ Al Imam Malik r.a., (Semarang: CV.Asy Syifa’, 1992), hlm.703

[11] KH. Adib Bisri Musthofa,dkk, Op.cit., hlm.vii

24 komentar:

  1. Assalamualaikum mbak hal ...

    salah satu aspek tarbawi dari hadits diatas kan "hendaknya menjauhi perbuatan tercela dan kemaksiatan agar terhindar dari azab Allah" ... dan yang mengarahkan kita untuk berbuat buruk itu kan nafsu, mungkin bisa diberikan tipsnya agar kita lebih bisa mengendalikan nafsu, sehingga kita benar" bisa menjauhkan diri dari perbuatan buruk itu mbak??

    terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      terimaksasih atas pertanyaan mbak raharrrdyani...

      menanggapi pertanyaan tersebut, memang benar bahwa nafsu dapat mendorong seseorang untuk melakukan suatu perbuatan. nafsu dalam pertanyaan ini, mengutip pendapat al ghozali, termasuk nafsu la’ammaratu bissu’ (nafsu yang mengajak kepada keburukan), yakni ketika iman kalah dibandingkan dengan hawa nafsu, sehingga manusia tersebut lebih banyak berbuat yang buruk daripada yang baik.
      untuk melawan nafsu ini antara lain dengan cara:
      1. Banyak melakukan ibadah, terutama ibadah-ibadah sunnah (sholat dhuha, tahajud, baca Al Qur’an, dll). Sebab makanan hati yang bersihadalah ibadah.
      2. Minta kepada Allah dengan sungguh-sungguh (berdoa) agar keinginan Anda semakin kuat untuk meninggalkan hal-hal yang buruk.
      3. Meyakini imbalan besar yang akan Allah berikan kepada orang-orang yang mampu mengendalikan hawa nafsunya. “Katakanlah: "Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu (memperturuti hawa nafsu)?." Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya” (QS. Ali ‘Imron yat 15).
      Kuatkan keyakinan tersebut dengan banyak berzikir (mengingat Allah) dan beribadah kepadanya. Jangan hanya mengandalkan ibadah wajib saja untuk mengendalikan nafsu, tambah juga dengan ibadah sunnah, seperti shaum senin-kamis, sholat tahajjud, tilawah Al Qur’an, sholat dhuha, dan lain-lain.
      4. Jaga panca indera kita dari pengaruh syahwat (nafsu). Jaga mata kita untuk tidak melihat hal-hal yang berbau maksiat, jaga pendengaran dari pembicaraan yang jorok, jaga mulut dari berkata-kata yang cabul, dan jaga tangan serta kaki kita untuk tidak menjamah atau melangkah ke hal-hal yang maksiat.
      5. Jaga pikiran kita dengan selalu berpikir positif dan produktif yang akan didapat dari banyak membaca yang positif dan hindari juga lingkungan yang membangkitkan hawa nafsu kita.

      demikian tips yang saya peroleh dari referensi yang saya baca, semoga dapat kita praktekan bersama-sama ya mbak raharrdyani...:)

      Hapus
  2. inayah 2021 111 165
    Assalamu'alaikum...
    mw tanya, bagaiman hukum plagiat dan bahayanya dalam pandangan islam????????
    terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      terimakasih atas partisipasi mbak naya...

      plagiat dalam islam hukumnya dilarang oleh syari'at karena merupakan perbuatan tercela yang merugikan orang lain, terutama bagi yang di jiplak (objek plagiat). perbuatan tersebut termasuk sariqoh (pencurian ilmu), karena si pelaku (plagiator) telah berpura-pura menampakkan sesuatu yang tidak ia punyai. sehingga di dalamnya terkandung unsur penipuan.
      Syaikh Al-Albani rahimahullah berkata: “Para ulama mengatakan, “Di antara keberkahan ilmu ialah menisbatkan setiap perkataan kepada orang yang mengatakannya,” karena yang demikian itu lebih selemat dari pemalsuan sebagaimana yang diisyaratkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam di dalam sabdanya:
      الْمُتَشَبِّعُ بِمَا لَمْ يُعْطَ كَلاَبِسِ ثَوْبَىْ زُورٍ

      “Orang yang (berpura-pura) berpenampilan dengan sesuatu yang tidak diberikan kepadanya bagaikan orang yang memakai dua pakaian palsu (kedustaan).”
      bahayanya:
      1. merugikan orang yang memiliki hak asli ( orang yang dijiplak karyanya), karena termasuk pelanggaran hak cipta.
      2. merupakan penipuan (kedustaan), baik dalam dunia ilmu pendidikan maupun lainnya.
      3. plagiat dapat menimbulkan matinya kreativitas orang untuk berfikir dan mengembangkan pemikiran atau gagasannya sendiri.

      Hapus
  3. nanik dwi astutik
    2021111052
    asalamualaikum
    masalah jual beli ,bagaimana apabila kita menagih hutang sampai tiga kali namun tidak diberi juga padahal sangat membuthkannya ? trimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      terimakasih atas partisipasi mbak nanik...

      menanggapi pertanyaan tersebut, apabila kita menagih hutang sampai tiga kali tetapi orang yang kita tagih tersebut belum bisa membayar, sedangkan kita butuh uangnya maka sebaiknya kita mencari alternatif lain untuk memenuhi kebutuhan kita. karena bagaimanapun kita tidak bisa memaksa orang yang kita pinjami itu untuk membayar sedang kondisinya tidak memungkinkan. selain itu, kita juga lihat dahulu bagaimana kondisi orang yang kita hutangi, jika ia benar-benar tidak mampu maka tidak ada salahnya kita memberi toleransi waktu untuk melunasi hutangnya. namun jika orangnya mampu tetapi tidak mau melunasi hutangnya, maka kita ingatkan saja bahwa hutang itu jika tidak dilunasi di dunia maka ia harus melunasinya di akhirat.
      wallahu a'lam bisshowab...:)

      Hapus
  4. Assalamu'alaikum mbak siti halimah
    saya mau bertanya, dalam hadits diatas menerangkan tentang penipuan dan pemalsuan, terus bagaimana dengan para pers itu, yang kerjanya kadang dengan membikin gosip ya.. bisa dikatakan penipuan, tapi tidak secara besar-besaran.. dalam kasus tersebut kenapa harus dengan cara membikin gosip, karena supaya dapat berita yang sesungguhnya, karena kadang para narasumber itu sangat pelit untuk memberikan informasi kepada wartawan, jadi dengan (dipancing) dengan gosip, mereka akan memberikan beritanya secara nyata.
    bagaimana pendapat mbak siti halimah mengenai kejadian pekerjaan tersebut.

    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      terimakasih atas partisipasinya..

      menanggapi pertanyaan mbak bibah, menurut saya para wartawan seharusnya tidak boleh berbuat demikian. karena membuat suatu pemberitaan yang tidak sesuai fakta atau bisa dikatakan penipuan sama halnya dengan fitnah. sedangkan meskipun berita yang dibuat itu benar tetapi berisi kejelekan orang lain maka itu termasuk ghibah.
      dalam Islam hukum ghibah dan fitnah adalah haram, sebagaimana dalam firman Allah dalam QS. Al-Hujurat ayat 12, dan hadits Rasulullah SAW:
      Dari Abu Hurairoh, sesunguhnya Rasulullah SAW bersabda, “Apakah kalian mengetahui apa ghibah itu?” Para shababat menjawab: “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui”. Beliau mengatakan, “Ghibah itu adalah bercerita tentang saudara kalian apa-apa yang tidak ia sukai.” Rasul bersabda, “Bagaimana menurut kalian kalau yang direcitakan itu benar-benar nyata apa adanya? Maka inilah yang disebut ghibah, dan apabila apa yang kalian ceritakan tidak nyata, maka berarti kalian telah membuat kedustaan (fitnah) kepadanya.”
      jadi seharusnya wartawan tidak asal-asalan dalam membuat berita dan menghargai hak privasi narasumber apabila ia belum atau tidak mau memberikan informasi.

      Hapus
    2. Terimakasih atas jawabannya

      bukannya membuat berita asal-asalan ya...
      TAPI semisal saja, yang mau kita wawancarai itu susah sekali untuk memberikan berita yang sesungguhnya, dan dengan cara "dipancing" dengan gosip pas melakukan wawancara., pasti orang tersebut langsung berkata yang sebenarnya, misal ni... ada perampokan dipom bensin kertijayan, kemudian sang wartawan mencari berita,langsung kepada sang polisi. sang wartawan itu bertanya, berapa kerugian yang ditaksir dalam perampokan ini, tapi polisi itu enggan memberikan jawabannya. kemudian wartawan itu langsung olah pikir, kemudian langsung mengatakan. "katanya kerugiannya itu sampai 200 juta ya pak" nha...dengan kalimat itu polisi langsung angkat bicara... "kata siapa, kerugiannya itu hanya mencapai 75 juta aja kok"
      dengan memberi gosip itu sang polisi langsung memberikan berita yang sebenarnya :)
      nha... apakah yang seperti itu juga tidak boleh....?
      (demi mendapatkan satu berita untuk khalayak banyak)

      Hapus
    3. terima kasih atas feedback mbak bibah...
      menurut saya, yang seperti itu namanya bukan gosip, tetapi yang dilakukan wartawan tersebut merupakan salah satu teknik wawancara untuk mendapatkan informasi yang sebenarnya.

      jadi menurut saya, yang seperti itu tidak apa-apa. karena demi mendapatkan hasil yang sesuai dengan fakta agar berita yang diberitakan tersebut akurat dan terpercaya.

      sekian mba,
      kalau ada feedback lagi, sms aja ya mbak,
      hehe

      Hapus
  5. Nurul Inayatissaniyyah
    2021 111 141

    mengenai masalah jual beli, pada zaman sekarang yang semakin modern,untuk melakukan transaksi jual beli, kita dimudahkan dengan adanya sistem online shop atau jual beli online. tetapi semakin marak juga terjadi penipuan dan pemalsuan barang dengan modus ini yang sangat merugikan masyarakat. bagaimana pandangan anda mengenai jual beli dengan sistem online tersebut dilihat dari segi dampak positif dan negatifnya, apakah diperbolehkan dalam Islam? kemudian, adakah saran dari anda agar kita tidak menjadi korban penipuan dan pemalsuan seperti itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Hukum dasar bisnis online sama seperti akad jual beli dan akad as-salam. akad as-salam adalah seseorang memesan sesuatu yang belum ada dengan menyebutkan sifat-sifat tertentu dan pembayaran dilakukan di awal terjadinya akad. Dengan kata lain transaksi assalam merupakan bentuk transaksi dengan sistem pembayaran secara tunai/disegerakan tetapi penyerahan barang ditangguhkan. adapun dasar dibolehkan akad assalam ini adalah hadis Ibnu Abbas :
      "Dari Ibnu Abbas dia berkata, 'Ketika Nabi saw tiba di Madinah, penduduk Madinah menjual buah-buahan dengan pembayaran di muka, sedangkan buah-buahan yang dijualnya dijanjikan mereka dalam tempo setahun atau dua tahun kemudian. Rasulullah saw bersabda, 'Siapa yang menjual kurma dengan akad assalam, hendaklah dengan takaran tertentu, timbangan tertentu, dan jangka waktu tertentu."(H.R. Bukhari dan Muslim).bisnis online yang dibolehkan ialah bisnis dengan transaksi online yang berdasarkan prinsip-prinsip yang ada dalam perdagangan menurut Islam, kecuali pada barang/jasa yang tidak boleh diperdagangkan menurut syariat Islam.
      Saran agar terhindar dari penipuan saat jual beli online dari blog kamissore adalah:
      1. Waspadai pedagang yang menjual barang dengan harga terlalu murah
      2. Waspadai pedagang yang mendesak untuk segera mentransfer uang untuk pembayaran
      3. Waspadai pedagang yang tidak berdomisili di daerah anda
      4. Usahakan melakukan pembayaran secara Cash On Delivery (COD) atau Cash and Carry (CnC)
      5. Bertransaksilah dengan penjual yang pernah bertransaksi dengan orang yang anda kenal
      6. Cek toko Online atau Website
      7. Amati penjual melalui Forum
      8. Manfaatkan jasa pihak ketiga yang terpercaya

      Hapus
  6. 2021 111 352
    apa yang akan anda lakukan jika melihat orang berbuat curang dalam melakukan transaksi jual beli? mengapa demikian

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih partisipasinya..
      menanggapi pertanaan pak guru panji,
      apabila saya melihat orang yang berbuat curang dalam transaksi jual beli, misalnya saja pedagang yang mengurangi takaran, maka saya akan menegurnya dengan mengingatkan bahwa transaksi tersebut tidak sah karena tidak sesuai dengan syari'at Islam dan kecurangan tersebut dapat menyebabkan hilangnya keberkahan bagi si pelaku kecurangan.

      Hapus
  7. 2021 111 127

    assalamu'alaikum....
    bagaimana menurut anda tentang jual beli yang sesuai dengan kaidah-kaidah islam??? sementara itu dalm realita skarang bnyak pdagang yang melakukan kecurangan/ penipuan. bgaimna tanggapan anda? dan bgaimana caranya agar kita tidak tertipu dalam suatu perdagangan???
    terimakasih,,
    wassalamu'alaikum......

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      menanggapi pertanyaan mbak ilma, jual beli yang mengandung kecurangan atau penipuan itu dilarang dalam Islam, sebagaimana penjelasan dalam hadits di atas. memang benar, realitanya sekarang ini banyak pedagang yang tidak jujur seiring dengan ketatnya persaingan diantara para pedagang sehingga sebagian dari mereka ada yang menghalalkan segala cara agar dapat meraup keuntungan yang lebih, namun tidak semua pedagang berbuat demikian, kembali pada pribadi masing-masing pedagang. karena pada akhirnya pedagang yang tidak jujur tidak akan bertahan lama dan akan kehilangan berkahnya serta diputus rizkinya oleh Allah SWT.
      cara untuk menghindari penipuan menurut saya, antara lain:
      1. perhatikan barang yang akan dibeli, apakah sesuai dengan apa yang disebutkan pedagang atau tidak.
      2. cek harga barang, apakah harganya wajar atau sama dengan di toko-toko lain.
      3. jika perlu tanyakan dari mana asal barang yang akan dibeli.
      4. dan yang terakhir, belilah barang pada toko langganan. insya Allah tidak akan tertipu. :)

      Hapus
  8. 2021 111 380

    assalamu'alaikum...
    ketika ada seorang pembeli yang sudah diberikan uang kembalian dan disuruh penjualnya untuk menghitung kembali, namun si pembeli tidak menghitungnya kembali pada saat itu. di lain hari pembeli tersebut kembali ke toko itu kemudian dia bilang kalau kembaliannya kurang..
    bagaimana si penjual menanggapi si pembeli tersebut? dan apakah itu termasuk penipuan mengingat si pembeli tidak mau menghitungnya ketika transaksi berlangsung dan sudah menganggapnya pas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa’alaikum salam wr.wb.
      Menanggapi pertanyaan mbak inafa, menurut saya itu tidak termasuk penipuan. Karena sebelumnya si pedagang sudah mengingatkan si pembeli untuk menghitung kembali kembaliannya, sehingga tidak ada niatan dari pedagang untuk menipu pembeli tersebut. Oleh karena itu, sebaiknya kita menggunakan prinsip khiyar majlis sebagaimana disebutkan dalam hadits ke 54, untuk menghindari penyesalan atau kerugian dalam jual beli. Namun apabila si pedagang dan pembeli saling percaya bahwa tidak ada penipuan dari keduanya, maka sebaiknya si pedagang memberikan kembalian yang masih kurang, karena kembalian tersebut adalah hak pembeli.
      Wallahu a’lam...:)

      Hapus
  9. Dewi Lisetyawati
    2021 111 139

    dalam sistem jual beli sekarang ini, banyak sekali terjadi kasus penipuan ataupun pemalsuan. nah bagaimana cara kita agar tidak ikut-ikutan dalam kasus penipuan tersebut??mohon penjelasannya...
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih atas partisipasi mbak dewi..

      menanggapi pertanyaan tersebut,
      menurut saya agar kita tidak ikut-ikutan dalam kasus penipuan adalah dengan cara:
      1. meningkatkan iman kita kepada Allah SWT. karena bila kita memiliki iman yang kuat maka iman tersebut dapat menjadi benteng diri kita agar tidak terjerumus dalam kemaksiatan dalam hal ini penipuan.
      2. meyakini nahwa Allah SWT itu Maha Mengetahui segala perbuatan umatnya. sehingga kita takut untuk berbuat maksiat dan lebih berhati-hati dalam bertindak.
      3. menanamkan sikap jujur, baik terhadap diri sendiri maupun kepada orang lain.
      wallahu a'lam..:)
      demikian mbak tips dari saya..

      Hapus
  10. dessy nur laily
    2021 111 140

    Assalamu'alaikum..
    di atas kan disebutkan bahwa :
    Pemimpin yang tidak menghukumi dengan kitab Allah akan diberikan kesusahan kepada mereka.
    nah.. bagaimana dengan sistem pemerintahan dinegara kita ?
    yang belum menerapkan hukum bertdasarkan kitab Allah....
    bagaimana pendapat pemakalah mengenai permasalahan ini ?
    bagaimana solusinya ?

    mohon penjelasannya..
    terima kasih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikum salam wr.wb.
      terimakasih atas partisipasi mbak dessy..

      menanggapi pertanyaan tersebut,
      hukum yang dipakai negara kita merupakan campuran dari sistem hukum Eropa, hukum agama, dan hukum adat. sebagian besar sistem yang dianut, baik perdata maupun pidana berbasis pada hukum Eropa, khususnya dari Belanda. sedangkan hukum agama atau Syari'at Islam lebih banyak digunakan di bidang perkawinan, kekeluargaan, dan warisan. selain itu, juga berlaku sistem hukum adat yang diserap dalam perundang-undangan.

      meski Indonesia adalah negara penganut Islam terbanyak, namun Indonesia belum secara menyeluruh menggunakan hukum Islam. Hal ini dikarenakan masyarakat Indonesia adalah masyarakat majemuk yang terdiri dari berbagai etnik, suku dan agama yang berbeda-beda. jika hukum Islam di Indonesia diterapkan begitu saja, maka akan ada banyak penduduk Indonesia yang merasa dirampas haknya dalam kebebasan beragama. namun hal itu bukan berarti bahwa hukum yang ada di negara kita tidak sesuai dengan kitab Allah, karena hukum di Indonesia juga mendasarkan pada aspek keadilan dan kebenaran dimana hal tersebut juga terkandung di dalam Al-Quran (kitab Allah). oleh sebab itu, jangan sampai penerapan hukum Islam di Indonesia nantinya malah menjadikan negara kita yang sebagai negara kesatuan, terpecah belah dan rentan terhadap konflik antar agama. karena prinsip dari adanya hukum sendiri kan untuk menciptakan keteraturan dan ketentraman serta menghindari perselisihan.

      sekian mbak, semoga bermanfaat..:)

      Hapus
  11. Firda Amalia (2021 111 138)

    Assalamu'alaikum...
    didalam makalah ini ada yang ingin saya tanyakan yaitu menurut pemakalah apa saja kriteria keberkahan itu?
    terimakasih..

    wassalamu'alaikum...

    BalasHapus