Laman

zzz

new post

Kamis, 04 April 2013

f8-4 fatkhurrohmah: HUBUNGAN MANUSIA DG DIRINYA



MAKALAH
HUBUNGAN MANUSIA DENGAN DIRINYA

Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas :
Mata Kuliah               :  Hadits Tarbawi II
Dosen Pengampu      :  Ghufron Dimyati, M.S.I











Disusun Oleh :
FATKHU ROHMAH
NIM. 2021 111 307
Kelas   F


PENDIDIKAN AGAMA ISLAM (PAI)
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2013



BAB I
PENDAHULUAN
Manusia sebagai makhluk yang di ciptakan Allah mempunyai kewajiban berhubungan terhadap Tuhannya. Dalam agama islam tidak hanya mengajarkan hubungan antara manusia dengan Tuhannya saja, akan tetapi juga mengajarkan tentang hubungan manusia dengan orang lain juga dengan dirinya sendiri. Disini akan dijelaskan bagaimana hubungan manusia
dengan dirinya sendiri, tetapi bukan berarti manusia hanya disibukkan dengan kehidupannya sendiri tanpa memikirkan hal lain.
Dan di sini di jelaskan bahwa Rosulullah saw menyuruh kepada seluruh umat islam untuk melaksanakan kewajiban dan sunnahnya.
Di dalam makalah ini akan dijelaskan lenbih lanjut antara hubungan manusia dengan dirinya.













BAB II
PEMBAHASAN
A.    Materi Hadits
عَنْ عَا ئِشَةَ : أَنَّ النَّبِيَّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ إِلَى عُثْمَانَ بْنِ مَظْعُونٍ فَجَهُ فَقَالَ يَا  عُشْمَانُ أَرَغِبْتَ عَنْ سُنَّتِي قَالَ لَا وَاللهِ يَا رَسُولَ اللهِ وَلَكِنْ سُنَّتَكَ أَطْلُبُ قَالَ فَإِنِّي أَنَامُ وَأُصَلِّي وَأَصُومُ وَأُفْطِرُ وَأَنْكِحُ النِّسَاءَ فَاتَّقِ اللهَ يَا عُثْمَانُ فَإِ نَّ لِأَهْلِكَ عَلَيْكَ حَقَّا وَإِنَّ لِضَيْفِكَ عَلَيْكَ حَقَّ وَإِنَّ لِنَفْسِكَ عَلَيْكَ حَقَّا فَصُمْ وَأَفْطِرْ وَضَلِّ وَنَمْ . (رواه أبو داود فى السنن, كتاب الصلاة, باب ما يؤمر به من القصد في الصلاة)

B.     Terjemah Hadits
Dari Aisyah r.a: “ Bahwa Nabi pernah mengutus seorang kepada usman bin madz’un melalui utusan itu beliau bertanya: “Hai usman, apakah engkau tidak menyukai sunnahku?” jawabnya: “tidak, Demi Allah hai Rosulullah, sunnah engkaulah yang saya cari”. Sabda beliau: “sesungguhnya aku tidur, aku shalat, aku berpuasa, aku berbuka dan aku menikahi wanita”.Bertakwalah kepada Allah hai usman, karena kamu punya kewajiban terhadap keluargamu, tamumu, dan punya kewajiban terhadap dirimu. Sebab itu berpuasalah dan berbukalah, shalatlah dan tidurlah.[1]

C.    Mufrodat
Cari                 : أَطْلُبُ
Tidur               : أَنَامُ
Berbuka           : وَأُفْطِرُ
Mengutus        : بَعَثَ
Keluargamu        لِاَهْلِك :
Tamumu             لِضَيْفِكَ :        
Hak/kewajiban    حَقَّأ :
Dirimu sendiri     لِنَفْسِك :
Perempuan       :             النِّسَاءَ

D.    Biografi Rowi
Aisyah nama lengkapnya adalah Aisyah Abu Bakar Abdillah bin Abu Qunafah Ustman Akair bin Amr bin Ka’ab bin Said bin Tam bin murrah bin Kaib lu’ay al-Quraisyiyah At-taimiyah Al-malikiyah. Aisyah adalah isteri Nabi saw puteri Abu Bakar Ash Sidik, ibunya bernama Ummu Ruman Amr Ibn Umaimir Al Kinayah. Nabi Muhammad saw menikahi Aisyah ketika usia 6 tahun. dan berkumpul dengannya di Madinah pada bulan Syawal sekembali dari perang Badar tahun 2 Hijriyah, ketika dia berumur 9 tahun. Nabi meninggal ketika Aisyah berumur 18 tahun. Aisyah adalah seorang wanita yang paling luas ilmunya dan paling ahli di bidang fiqh. Diriwayatkan darinya sebanyak 120 hadits.[2]
Beliau meriwayatkan 2.210 hadits Al Bukhari dan Muslim menyepakati sejumlah 140 hadits. Beliau menerima hadits dari nabi saw dan dari pada sahabat. Diantaranya ialah ayahanda beliau sendiri, Umar bin Hamzah Ibn Al-Aslam, Sa’ad Ibn Abi Waqqash, Fatimah Az-Zahrah. Hadits-haditsnya diriwayatkan oleh banyak sahabat dan tabi’in. Sanadnya yang paling shahih adalah yang diriwayatkan oleh Yahya bin Sa’id dan Ubaidullah bin Umar bin Hafshir, dan Al-Qasim bin Muhammad. Menurut Az-Zuhry, Aisyah memiliki ilmu yang lebih unggul dibanding dengan istri rosul yang lain.
Aisyah adalah orang yang keempat diantara tujuh orang sahabat yang banyak meriwayatkan hadits. Beliau wafat pada bulan ramadhan sesudah malakukan sholat witir pada tahun 58 H atau 688 M.[3]

E.     Keterangan Hadits
Apabila engkau menginginkan melakukan sunnahnya maka lakukanlah menurut kemampuanmu. Apabila engkau mampu untuk mengerjakannya maka wajib bagimu di antaranya melakukan puasa apabila kita tidak mampu melakukannya maka berbukalah dan makanlah. Karena itu semua akan menambah kecintaan kita dan menunjukkan kesayangannya kepadanya dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka akan dimulyakan dari kekurangannya. Dan sunah rosullah yang kita cari agar mendapatkan syafaatnya. Dan perintah – perintahnya itu yang harus kita jalankan.

F.     Aspek Tarbawi
Rosulullah SAW melarang kita untuk berlebih-lebihan dalam bekerja sampai-sampai lupa kepada diri sendiri, keluarga,  maupun orang lain seperti tamu, kerabat, saudara dan lain-lain. Seharusnya kita memperhatikan mereka semua karena sesungguhnya dari merekalah bantuan terdekat apabila mendapat musibah. Akan tetapi yang terjadi saat ini justru malah sebaliknya. Orang-orang sudah terlalu sibuk bekerja mencari nafkah sehingga lupa kalau sebenarnya masih punya keluarga, kerabat, saudara, dan tetangga. Seperti yang terjadi di kota-kota metropolitan, banyak sekali orang-orang yang brkerja dari pagi hari sampai larut malam  sehingga waktu untuk keluarga dan sekitar hampir semua tersita untuk bekerja.
Rosulullah juga menganjurkan kita untuk bersikap adil dalam memanfaatkan waktu. Bekerja sesuai dengan waktunya, berinteraksi dengan keluarga sesuai kebutuhannya, dan menggunakan waktu untuk berinteraksi dengan orang lain sesuai dengan kebutuhannya. Karena waktu yang sudah terlewatkan tidak akan kembali lagi. Alangkah baiknya dimulai dari sekarang kita manfaatkan waktu sebaik-baiknya agar lebih adil antara waktu untuk diri sendiri, waktu untuk keluarga maupun waktu untuk kerabat  atau orang lain di sekitar. Dan untuk menambah keimanan kita supaya lebih bertakwa kepada allah.



















PENUTUP

Di  dalam hadits ini mengajarkan manusia agar bisa membagi waktu dan kegiatannya sebaik mungkin. Boleh saja memenuhi kebutuhan diri sendiri asalkan tidak melupakan kebutuhan orang-orang disekitarkan, seperti keluarga, tamu, anak, istri, suami, tetangga, dan orang lain yang ada hubungannya dengan kehidupan manusia tersebut.
Rasulullah juga mengajarkan untuk tidak berlebihan dalam melakukan sesuatu, begitu pula dalam hal ibadah. Walaupun ibadah itu sangat dianjurkan, tapi bila tidak sesuai dengan kebutuhan dan menjadikan lupa terhadap orang-orang disekitarnya itu juga kurang baik.
Pada intinya hubungan manusia dengan dirinya itu memang sangat penting akan tetapi harus tetap melihat hal-hal disekitarnya, harus proporsional dalam melakukan kegiatan tanpa mengabaikan orang-orang yang berhubungan dengan kita.















DAFTAR PUSTAKA

Hafidz Bey Arifin. 1992. Tarjamah Sunan Abu Daud. Semarang: CV. Asy Syifa
Musthafa Al-Bugha dan Syikh Muhyiddin Mistu. 2007. Al-Wafi Syarah Hadits Arba’in Imam Nawawi. Jakarta: Pustaka Al-Kautsar
Teungku Muhammad Hasby ash-Shiddieqi. 2009. Sejarah dan Pengantar  Ilmu Hadits. Semarang: PT. Pustaka Riski Putra


[1] Hafidz Bey Arifin, Tarjamah Sunan Abu Daud, (Semarang: CV.Asy Syifa’, 1992), hal.240
[2] Musthafa Al-Bugha dan Syikh Muhyiddin Mistu, Al-Wafi: Syarah Hadits Arba’in Imam Nawawi, (Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 2007),  hal.470
[3] Teungku Muhammad Hasby ash-Shiddieqi, Sejarah dan Pengantar  Ilmu Hadits, (Semarang: PT. Pustaka Riski Putra, 2009), hal. 224-225

13 komentar:

  1. mustaqimah
    2021 111 252
    kelas F

    assalamu'alaikum

    Dalam hal ini, inti hubungan manusia dengan dirinya adalah kemampuannya mendengarkan kata nurani dari hati yang sangat dalam yang biasanya memihak kepada kebaikan dan kebenaran. tetapi terkadang kita sendiri merasa bimbang dan tidak yakin bahwa itu adalah pilihan hati nurani. bagaiman apandangan pemakalah mengenai hal tersebut?
    selanjutnya, kita sering mendengar Dalam seuah hadis dikatakan bahwa “barang siapa yang mengetahui (memahami) dirinya berarti ia memahami Tuhannya”. tolong jelaskan pernyataan tersebut,

    terimakasih,
    wassalamu'alaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam
      maksih atas pertanyaannya

      memang didalam hati nurani yang paling dalam itu sebenarnya berkata selalu benar, dan kalau kita yakin kepada hati nurani kita pastinya kita juga akan menjadi benar, biasanya yang membuat kita bimbang itu karena pengaruh-pengaruh dari luar pengaruh tersebutlah yang membuat kita tidak yakin dengan hati nurani kita, dan tergantung kita melihat situasi dan kondisinya kita kalau kita dalam kondisi yang tidak baik maka kadang kita akan bimbang terhadap hati nurani kita.
      siapa yang memahami dirinya berarti bisa memahami tuhannya karena kalau seseorang tersebut belum bisa memahami dirinya bagaimana dia bisa memahami tuhannya, kalau orang tersebut bisa memahami dirinya dan mengetahui bahwa dirinya itu adalah ciptaan tuhan, selanjutnya dia akan memahami tuhannya, dia juga akan yakin kepada tuhannya dan dia juga akan mengimani tuhannya.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. irma susanti
    2021 111 218
    assalamualaikum wr wb
    menurut pemakalah bagaimana caranya kita sebagai seorang mahasiswa yang kuliah sambil bekerja bisa memanfaatkan waktu sebaik mungkin untuk bersikap adil terhadap diri sendiri dan dapat berinteraksi dengan orang lain terutama keluarga, karena menurut pengalaman saya, saya sering lupa waktu bahkan sering begadang untuk mengerjakan tugas kuliah, menurut pemakalah bagaimana solusi cerdas untuk hal tersebut???
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam wr. wb
      terimakasih atas pertanyaannya

      kalau menurut saya ya kita harus sebisa mungkin memanage waktu kita, kita harus bisa memanfaatkan waktu kita sebaik baiknya, waktu kita bekerja, waktu kuliah dan waktu untuk keluarga, kan pastinya udah ada waktunya sendiri-sendiri, jadi kalau waktu kita kerja ya kita fokusnya sama kerjaan kita, terus kalau ada waktu luang kita langsung mengerjakan tugas kuliah biar tidak mengerjakan tugasnya dadakan dan tidak begadang terus,kalau gak pada waktu di kasih tugas kita langsung mengerjakan tugasnya biar tidak ada dan bebanya terkurangi,
      ya sesibuk-sibuknya orang kan pastinya memiliki waktu luang, ya pastinya kan ada waktu untuk keluarga apalagi kalau malam kan kita pastinya kumpul dengan keluarga kita. jadi apapun kesibukan kita harus kita jalani akan tetapi kita harus bisa mengatur waktu kita sebaik mungkin.

      Hapus
  4. Nama : Miftakhul Janah
    NIM : 2021 111 244
    Kelas : F

    AssalamuaLaikum..
    Mbak..
    dalam kehidupan sehari-harinya kan pastinya manusia saling berinteraksi dan berhubungan dengan manusia yang lainnya.
    Nah.. seperti apa saja si hubungan dan interaksi tersebut....dan apa saja tanggung jawabnya dalam hubungan-hubungan tersebut...???
    tolong berikan argument anda!
    terimakasih..
    wassalam....

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsallam


      Sebagai makhluk individual manusia mempunyai dorongan atau motif untuk mengadakan hubungan dengan dirinya sendiri, sedangkan sebagai makhluk sosial manusia mempunyai dorongan untuk mengadakan hubungan dengan orang lain, manusia mempunyai dorongan sosial. Dengan adanya dorongan atau motif sosial pada manusia, maka manusia akan mencari orang lain untuk mengadakan hubungan atau untuk mengadakan interaksi. Dengan demikian maka akan terjadilah interaksi antara manusia satu dengan manusia yang lain.
      Interaksinya biasanya dengan melakukan dua cara yaitu dengan melakukan kontak sosial dan komunikasi. Dengan tidak adanya komunikasi ataupun interaksi antar satu sama lain maka tidak mungkin ada kehidupan bersama. Jika hanya fisik yang saling berhadapan antara satu sama lain, tidak dapat menghasilkan suatu bentuk kelompok sosial yang dapat saling berinteraksi. Maka dari itu dapat disebutkan bahwa interaksi merupakan dasar dari suatu bentuk proses sosial karena tanpa adanya sosial, maka kegiatan–kegiatan antar satu individu dengan yang lain. Jika tidak adanya kesadaran atas pribadi masing – masing,maka proses sosial itu sendiri tidak dapat berjalan sesuai dengan yang kita harapkan. Di dalam kehidupan sehari – hari tentunya manusia tidak dapat lepas dari hubungan antara satu dengan yang lainnya,ia akan selalu perlu untuk mencari individu ataupun kelompok lain untuk dapat berinteraksi ataupun bertukar pikiran.

      Hapus
  5. nama ; maghfiroh
    nim ;2021111246

    Assalmualaikum...

    ketika seseorang yang memang mempunyai kerjaan super sibug,,sehingga tidak bisa membagi waktu,, lha apakah orang tersebut dikatan mendzolimi dirinya sendiri ddan orang disekitarnya (keluarganya)....?

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam


      belum tentu juga si, karena semua itu relatif bagaimana seseorang tersebut mengatur dan membagi waktu antara kesibukannya dengan berbagi waktu untuk orang orang disekitarnya..

      sedangkan itu bisa dikatakan mendzolimi diri sendiri jika orang tersebut tidak bisa membagi waktu antara kesibukannya dan berbagi kebersamaan bersama keluarga dan orang orang disekitarnya.

      Hapus
  6. nama; nafrotul Izza
    nim; 2021 111 245
    assalamu'alaikum wr. wb...
    dalam makalah ini pemakalah mengatakan pada intinya hubungan manusia dengan dirinya itu sangat perlu akan tetapi kita harus menlihat disekitar kita dan harus proposional, tolong jelaskan maksudnya dan bagaimana cara agar kita itu tetap berhubungan baik dengan dirinya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. walaikumsalam wr.wb

      ya karena Rosulullah SAW melarang kita untuk berlebih-lebihan dalam bekerja sampai-sampai lupa kepada diri sendiri, keluarga, maupun orang lain seperti tamu, kerabat, saudara dan lain-lain. Seharusnya kita memperhatikan mereka semua karena sesungguhnya dari merekalah bantuan terdekat apabila mendapat musibah. Akan tetapi yang terjadi saat ini justru malah sebaliknya. Orang-orang sudah terlalu sibuk bekerja mencari nafkah sehingga lupa kalau sebenarnya masih punya keluarga, kerabat, saudara, dan tetangga.

      ya kita harus menjalanlan perintah-perintahnya, menjankan sunah-sunahnya dan menjahi larangannya, dan apabila engkau menginginkan melakukan sunnahnya maka lakukanlah menurut kemampuanmu.Karena itu semua akan menambah kecintaan kita dan menunjukkan kesayangannya kepadanya dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka akan dimulyakan dari kekurangannya.

      Hapus
  7. subur mukti wibowo
    2021111063
    bagaimana jika kesibukan menghalang kita dalam menuntut ilmu akan tetapi kita tidak bisa meninggalkan kesibukan tersebut

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu si pintar pintarnya kita membagi waktu, sebenarnya ilmu itu bisa dicari dimana saja kok, tanpa kita harus ninggalin kesibukan yang sedang kita jalani kita bisa sesekali meluangkan waktu ditengah kesibukan yg sedang kita jalani tersebut dengan belajar misalnya dengan membaca atau melakukan hal lain seperti membuka internet, karena dijaman semodern seperti saat ini internet juga dapat dijadijkan sebagai wadah memperluas pengetahuan. ya anggap saja kesibukan itu sebagian dari ilmu yang sedang kita pelajari.

      Hapus