Laman

Jumat, 25 Maret 2016

HT L 6 A ASTRONOMI


 HADIST TENTANG ASTRONOMI 

Azidah Falakhati
(2021214407)
Kelas : L
 
TARBIYAH / PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI ( STAIN ) PEKALONGAN
 2016







KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirobbil’alamin, puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat hidayah-Nya kepada kita semua. Solawat serta salam senantiasa tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, keluarganya dan para sahabatnya.
Pada kesempatan ini kami telah menyelesaikan makalah Hadis Tarbawi II dengan judul “Hadist Tentang Astronomi” semoga makalah ini dapat menambah ilmu pengetahuan dan bermanfaat bagi kita semua.
Penyusunan makalah ini merupakan salah satu persyaratan untuk menyelesaikan tugas mata kuliah Hadist Tarbawi II yang diampu oleh Bapak Muhammad Ghufron Dimyati, M. S.I di STAIN PEKALONGAN.
Makalah ini dapat selesai dengan baik atas bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat,
1.H.Salafudin, M.Si.selaku ketua program studi Pendidikan Agama Islam.
2. Dra.Hj.Musfirotun Yusuf,M.M selaku dosen pembimbing.
3. Semua pihak yang telah membantu dan mendukung penyusunan makalah ini.                                              
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, disamping itu apabila dalam makalah ini terdapat kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima isinya, saran dan kritik dari pembaca untuk menyempurnakan penulisan berikutnya.

Pekalongan, 26  Maret  2016


         Penulis







BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah

Segala sesuatu yang ada dalam jagat raya ini semuanya tidak lain adalah ciptaan Allah SWT. Sesungguhnya Allah SWT dalam menciptakan sesuatu semuanya pasti ada manfaatnya, dari lautan yang membentang luas, gunung-gunung yang menjulang tinggi, hingga sesuatu yang sangat kecilpun seperti nyamuk semuanya adalah ciptaan yang pasti ada manfaatnya, itulah salah satu bukti dari kekuasaan Allah SWT.
Begitupun dengan alam raya yang telah diciptakan oleh Allah SWT. Tentunya banyak mempunyai hikmah dan manfaat. Seperti contoh: matahari, bulan, bintang dan segala isi antariksa yang berada dilangit merupakan fasilitas yang diberikan oleh Allah kepada para makhluk-Nya untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya dan patut disyukuri.
Kehidupan adalah” universitas pengalaman” yang mesti dihadapi dengan berpegang pada prinsip-prinsip agama, guna mewujudkan kemaslakhatan bagi semua makhluk. Untuk maksud itu Allah SWT telah menegaskan ajaran prinsip dalam al-qur’an dan Rasul S.a.w menjelaskan detail ajaran dalam hadits, dan banyak ilmu-ilmu yang lahir dari petunjuk Al-qur’an dan diperjelas dengan hadits, diantaranya adalah ilmu Astronomi.
Ilmu astronomi disebut juga ilmu falak. Yaitu ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda langit secara umum dari berbagai aspek. Ilmu falak disebut juga dengan ilmu nujum karena mempelajari  benda-benda langit. Khususnya bumi, bulan, dan matahari . peredaran benda-benda langit tersebut digunakan untuk menentukan waktu sholat , arah kiblat, gerhana matahari dan gerhana bulan serta penentuan awal bulan hijriyah. Dan sebagai patokan-patokan penentuan waktu ibadah diambil dari al-qur’an dan diperjelas oleh hadits.



BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Astronomi ( ilmu falak)
Ilmu falak  merupakan bagian dari ilmu astronomi. Astronomi sama dengan kosmologi dan sama dengan ilmu nujum, yaitu ilmu pengetahuan yang mempelajari benda-benda langit secara umum dari berbagai aspek.
Secara etimologis kata falak berasal dari bahasa Arab yang mempunyai persamaan arti dengan kata madar atau kata ( orbit) dalam bahasa inggris, dan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diartikan sebagai ‘ lingkaran langit atau cakrawala’.
Menurut kamus, ilmu falak berasal dari kata falaka yang berarti jalan benda-benda langit, atau garis lengkung yang dilalui oleh suatu benda langit dalam lingkaran hariannya. Falak disebut dengan orbit yang diterjemahkan dengan lintasan.
Sedangkan secara terminologi ialah ilmu yang mempelajari seluk beluk benda-benda langit dari segi bentuk, ukuran, keadaan pisik, posisi, gerakan dan saling hubungan antara yang satu dengan yang lainnya. 
Keterangan mengenai seluk beluk benda-benda langit tersebut dapat diketahui berkat penyelidikan – penyelidikan dengan pertolongan ilmu astronomi atau ilmu bintang yang meliputi:
1. Astronomi, menentukan tempat kedudukan diBumi dan dilangit, menentukan jarak dibumi dan dijagat raya, dan menentukan besarnya benda-benda langit.
2. Astrologi, mempelajari benda-benda langit yang terkait dengan nasib baik dan buruk manusia
3. Astrometrika, mempelajari ukuran benda langit dan jarak benda langit antar yang satu dengan yang lainnya
4. Astronomekanika, menyelidiki keadaan gerakan-gerakan, seperti rotasi, lintasan-lintasan benda langit, perubahan-perubahan dalam gerakan-gerakan itu
5. Astrofisika, menyelidiki ihwal benda-benda langit, suhunya, campuran- campuran atmosfir, dan sebagainya
6. Kosmogoni, mempelajari dan menyelidiki bangun dan bentuk serta perubahan-perubahan jagat raya
7. Kosmologi, mempelajari bentuk, tata himpunan, sifat-sifat dan perluasan benda langit
Ilmu falak yang berarti pengetahuan tentang bidang edar ini disebut juga dengan kosmografi yang berarti” catatan tentang alam semesta”. ( kosmos : alam semesta; graphein: menulis). Disamping itu oleh karena kegiatan yang paling menonjol didalam ilmu ini adalah menghitung, maka ia disebut juga dengan ilmu Hisab.
B. Hadits atau Ayat Pendukung
a. Ayat al-qur’an
Kata falak diungkapkan dalam Al-qur’an sebanyak dua kali yaitu  pada surat Al-anbiya’ayat 33 dan surat Yasin ayat 40.
Dalam surah Yasin ayat 40 dijelaskan bahwa tidak mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang, masing-masing beredar pada garis edarnya. Hal ini mengandung makna bahwa semua benda langit termasuk matahari dan bulan beredar pada garis edar masing-masing dan tidak mungkin keluar dari garis edarnya itu.
“ Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya. (Q.S. Yasin(36):40)”.
Dalam surah Al-Anbiya’ ayat 33 disebutkan bahwa Allah-lah yang menciptakan malam dan siang, matahari, dan bulan, masing-masing dari keduanya beredar pada garis edarnya. Masih banyak ayat-ayat dalam Al-qur’an yang menerangkan tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan Allah, termasuk mengenai peredaran matahari dan bulan, pergantian siang dan malam, disamping benda-benda langit lainnya, dan dengan tanda-tanda itu dapat diketahui bilangan tahun dan hisab atau perhitungan waktu.
“ Dan Dia-lah yang telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya itu beredar didalam garis edarnya”( Q.s. Al-Anbiya’(21):33).
Sebagai realisasi dari ayat tersebut lahirlah ilmu falak yang dikembangkan oleh ilmuwan-ilmuwan muslim sejak abad pertengahan, yang secara spesifik membahas kedudukan matahari, bulan, dan bumi serta benda-benda langit yang terkait dengan perhitungan arah qiblat, awal waktu sholat, dan awal bulan. Dengan demikian, ilmu falak ini bukan sekedar ilmu, melainkan untuk kepentingan praktis dalam melaksanakan kewajiban-kewajiban agama.
b. Hadits 
Ali bin Abi Thalib berkata: 
“ Barangsiapa  mempelajari ilmu pengetahuan tentang bintang-bintang( benda-benda langit), sedangkan ia dari orang yang sudah memahami Al-Qur’an niscaya bertambahlah iman dan keyakinannya”
Hadits riwayat imam Bukhori
“ Dari Said bin Amr bahwasanya dia mendengar ibn Umar ra dari Nabi SAW. Beliau bersabda: sungguh bahwa kami adalah umat yang umii, tidak mampu menulis dan menghitung umur bulan adalah sekian dan sekian yaitu kadang 29 hari dan kadang 30 hari.”( HR. Bukhori).
C. Teori Pengembangan
Ilmu falak digunakan oleh orang-orang islam untuk menentukan waktu sholat, arah kiblat, dan menentukan awal bulan hijriyah.
a. Sebagai penentu waktu sholat.
Dalam surat An-nisa ayat 103 disebutkan bahwa sholat fardhu itu ditentukan waktunya. Waktu sholat itu dijelaskan pada surat Al-isra’ ayat 78 dan Hud ayat114. Pada surat yang pertama, Allah SWT memerintahkan agar sholat didirikan sejak matahari tergelincir sampai gelap malam dan waktu subuh. Pada surat yang kedua disebutkan agar sholat didirikan pada kedua tepi siang, pagi dan petang dan pada bagian permulaan malam. Dari kedua ayat diatas Rasulullah S.A.W. seperti dijelaskan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan Muslim dari Abdullah bin Amr bin Ash, memberikan penjelasan bahwa sholat itu wajib dilakukan sebanyak lima kali dalam sehari semalam dengan batas-batas waktu tertentu.
  Berdasarkan ayat- ayat dan Hadits yang sebagian dikutip diatas dapat disimpulkan bahwa parameter-parameter yang digunakan untuk menentukan waktu sholat adalah dengan matahari. Akhirnya disimpulkan oleh para ulama bahwa waktu sholat fardhu adalah sebagai berikut:
1. Dhuhur , dimulai ketika tergelincirnya matahari dari tengah langit  ( istiwa’) ke arah barat ditandai dengan terbentuknya bayangan suatu benda sesaat setelah posisi matahari ditengah langit, atatu bertambah panjangnya bayangan suatu benda , sesaat  setelah posisi matahari ditengah langit dan waktu dhuhur berakhir ketika masuk waktu ashar. 
2. Ashar ,  dimulai ketika panjang bayangan suatu benda, sama dengan panjang benda tersebut dan berakhir ketika masuk sholat maghrib. Terkecuali pendapat imam Abu Hanifah, bahwa masuknya waktu ashar ialah ketika panjang bayangan suatu benda dua kali dari panjang bendanya.
3. Maghrib , dimulai ketika terbenamnya semua piringan matahari diufuq barat yakni tenggelamnya piringan atas matahari diufuq barat. Waktu maghrib berakhir ketika masuk waktu isya’.
4. Isya , dimulai ketika hilangnya cahaya merah yang disebabkan terbenamnya matahari dari cakrawala dan berakhir ketika masuk waktu subuh.
5. Shubuh , dimulai ketika munculnya fajar shodiq yaitu cahaya keputih-putihan yang menyebar diufuq timur. 
b. Sebagai penentuan arah kiblat
Maksudnya ialah, bahwa ke arah mana sholat harus dihadapkan. Dalam surah Al-Baqarah ayat 144 Allah SWT  berfirman, yang artinya:
“ Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya...”
Ayat ini berarti menghadap ke arah kiblat dan tidak menjelaskan apakah hanya pada waktu sholat atau waktu-waktu lainnya. Rasulullah menegaskan bahwa perintah itu berkaitan dengan pelaksanaan ibadah sholat. Diantaranya disebutkan, nabi S.A.W bersabda:
“ Bila kamu hendak mendirikan sholat, maka sempurnakanlah  wudlu lalu menghadap kiblat dan bertakbirlah.”( H.R. Al- Bukhori dan Muslim  dari Abu Hurairah)”
Disini ulama sepakat dengan pendapat bahwa menghadap ke arah kiblat dalam sholat merupakan syarat sahnya sholat. Bagi orang yang berada dimasjidil haram atau makkah, perintah menghadap kiblat dapat dilakukan dengan mudah dan mendapatkan arah yang tepat. Akan tetapi, orang yang berada jauh dari kedua tempat itu kemungkinan besar mendapatkan kesulitan untuk memperoleh arah yang tepat  jika hanya mengandalkan perkiraan semata tanpa menggunakan perhitungan yang cermat.
c. Penentuan awal bulan Qomariyah
Penentuan awal bulan qomariyah pada dasarnya adalah menghitung kapan terjadinya ijtima’( konjungsi), yakni dimana posisi matahari dan bulan berada pada satu bujur astronomi serta menghitung posisi bulan tanggal satu( hilal) ketika matahari terbenam pada hari terjadinya konjungsi tersebut
Ilmu falak sangat diperlukan untuk menentukan awal dan akhir bulan Ramadhan, bulan Zulhijjah, sholat gerhana, perhitungan haul( tahun) untuk zakat kekayaan dan penentuan hari-hari besar.
Hisab ‘urfi kalender alah suatu model perhitungan penanggalan yang didasarkan pada masa siklus rata-rata pergerakan benda-benda langit menjadi acuannya, yaitu matahari untuk kalender syamsiyah, dan bulan untuk kalender qomariyah.



· Tokoh-tokoh dan literatur falak
Pada abad-abad kemajuan ( keemasan) islam, umat islam memberikan kontribusi terhadap perkembang ilmu falak atau astronomi ini, seperti juga terhadap bidang ilmu lainnya. Salah seorang ulama islam yang muncul sebagai ahli ilmu falak terkemuka adalah Abu Ja’far Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi yang mengarang buku yang berjudul Kitab al-mukhtasar fi hisab al-Jabr wa al-Muqabalah sekitar tahun 210 H/825 M di Baghdad.
Selain al-Khawarizmi, tokoh-tokoh dari kalangan islam yang ikut membangun dan mengembangkan ilmu falak adalah sebagai berikut:
a. Abu Ma’syar al-Falaky ( w. 272 H/ 885 M)
Karya-karyanya , antara lain isbatul ulum dan Haiatul Falak
b. Jabir Batany (w. 319 H? 931 M)
Ia telah menetapkan letak bintang. Ia juga menciptakan alat peneropong bintang yang ajaib. Kitabnya yang terkenal adalah kitabu Ma’rifati Mathli’il Buruj Baina Arbail Falak.
c. Abu Raihan al-Biruni ( 363-440 H/ 973-1048 M)
Salah satu karyanya ialah Qanun al-Mas’udi( sebuah ensiklopdia astronomi yang dipersembahkan kepada sultan Mas’ud Mahmud), yang ditulis pada tahun 421 H/ 1030 M.
d. Al- Farghani 
Karya utamanya yang masih tetap bertahan dalam bahasa arab masih tersimpan baik di Oxford, Paris, Kairo dan di Perpustakaan Princeton University dengan judul berbeda-beda. Diantanranya adalah Jawami ilm an-Nujum wa al-Harakat as-Samawiyya, Ushul ‘ilm sn-Nujum, al-Madkhal ila ‘ilm hayat al-Falak dan kitab al-Fushul ats- Tsalatsin.
e. Nasiruddin at-Tusi ( Abu Ja’far Muhammadb bin Muhammad bin al-Hasan Nasiruddin at-Tusi, 598-673 H/ 1201-1274 M)
Dalam bidang ini, merupakan tokoh yang sangat menonjol diantara ilmuwan dan peneliti muslim lainnya. Penelitiannya antara lain mengenai lintasan, ukuran dan jarak planet merkurius. Karya beliau ialah Al-Mutawassit baina al-Handasah wa al- Hai’ah.
f. Muhammad Turghay Ulughbek ( 797-853 H/ 1394-1449 M)
Ia dikenal sebagai ahli falak dan yang membangun observatorium di Samarkand pada tahun 823 H/1420 M.

D. Aplikasi hadist dalam kehidupan
Ilmu falak ini secara teoritis dimaksudkan untuk penguasaan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, sehingga mampu melahirkan para ilmuan dan astronom muslim, sementara secara praktis adalah untuk keperluan yang terkait dengan masalah ibadah, sepserti sholat, puasa, dan haji.
Sebagaimana penjelasan diatas, bahwa Mempelajari ilmu falak pada dasarnya mempunyai dua kepentingan yang saling berkaitan. Keduanya itu ialah sebagai berikut:
1. Untuk penguasaan dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Untuk keperluan ini muncul para astronom muslim terkenal ( pada abad-abad kemajuan islam) yang mengembangkan ilmu falak melalui berbagai percobaan dan penelitian  secara mendalam. Hasil karya mereka memberikan kontribusi bagi pengembangan ilmu pengetahuan modern, baik di Timur maupun di Barat.
2. Untuk keperluan yang berkaitan dengan masalah-masalah ibadah, seperti sholat, puasa dan Haji.
Keperluan ini bersifat pragmatis dan turut menentukan sahnya amal ibadah. Keperluan yang kedua ini meliputi :
a. Penentuan arah qiblat
b. Penentuan waktu sholat yang kelima
c. Penentuan awal bulan qomariyah  untuk puasa, haji dan hari-hari besar islam
d. Untuk penentuan saat terjadinya peristiwa gerhana ( bulan dan matahari)
e. Untuk perhitungan kapan terjadinya pasang surut air laut
f. Untuk perhitungan musim tanam para petani
E. Nilai Tarbawi
Dalam hadist ini, kita dapat melihat kekuasaan Allah melalui benda-benda langit. Dan diantara tanda-tandanya ialah malam, siang, matahari, bulan, dan bintang. Janganlah engkau sembah matahari maupun bulan dan bintang, tetapi sembahlah Allah yang menciptakannnya semua itu. Dan matahari, bulan dan bintang berjalan ditempat berjalannya. Demikianlah ketetapan yang maha kuasa, perkasa lagi maha mengetahui.
Adapun nilai tarbawi yang dapat diambil dalam mempelajari ilmu falak ialah:
Segala sesuatu yang Allah ciptakan pasti ada manfaatnya
Orang yang berakal adalah orang-orang yang senantiasa menggunakan akalnya untuk memikirkan hasil ciptaan Allah
Dengan selalu merenungi keajaiban alam maka kita akan selalu ingat kepada dzat pencipta-Nya yaitu Allah SWT. Dan tentunya dengan demikian akan meningkatkan ketakwaan kita kepada-Nya
Hamba Allah yang terbaik adalah orang-orang yang senantiasa mentafakuri alam
Dengan demikian, ilmu falak atau ilmu hisab dapat menumbuhkan keyakinan dalam melakukan ibadah, sehingga ibadahnya lenih khusyu’.







BAB III
PENUTUP


Alam ini banyak menyimpan ilmu pengetahuan yang masih belum dapat digali secara optimal. Untuk menemukan ilmu itu harus melalui pemikiran. Itulah sebagai alasan manusia diberi akal pikiran oleh Allah SWT. Namun, tidak semua ilmu itu dapat dijangkau oleh akal pikiran manusia karena ilmu itu rahasia Allah.
Allah maha agung atas segala ciptaanp-Nya. Semakin bertambahnya ilmu yang kita punya, maka seharusnya dapat menambahkan rasa syukur kepada Allah maha luhur. Tidak lain dan tidak hanya Allah menciptakan alam semseta ini untuk memenuhi kelangsungan hidup manusia. Setiap hari kita hidup dalam alam yang penuh karunia Allah.
Matahari, bulan, bintang dan ciptaan-ciptaan Allah lainnya sesungguhnya adalah sesuatu yang harus dijadikan bahan renungan bagi kita semua, karena pada dasarnya hanyalah orang-orang berakal yang mau menggunakan akalnya untuk memikirkan hal-hal yang demikian, sehingga dengan seperti itu akan meningkatkan ketaqwaan kita kepada sang penciptanya, sesungguhnya orang-orang terbaik disisi Allah-lah yang mau merenungkan segala ciptaan Allah.
Pergunakanlah ilmu yang kita punya untuk meningkatkan keimanan kita pada Allah SWT melalui rasa syukur kita atas segala nikmat dan karunia-Nya.



















DAFTAR PUSTAKA


Azhari, Susiknan. 2001. Ilmu Falak ( Teori dan Praktek). Yogyakarta: Lazuardi

Jamil, Ahmad. 2011. Ilmu Falak ( Teori dan Aplikasi). Jakarta : Amzah

Khazin, Muhyiddin. 2005. Kamus Ilmu Falak. Yogyakarta: Buana Pustaka

Kementrian Agama Republik Indonesia. 2013. Ilmu Falak Praktik. Jakarta: Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam

Musonnif, Ahmad. 2011. Ilmu Falak ( Metode Hisab awal waktu sholat, arah kiblat, hisab urfi dan hisab hakiki awal bulan). Yogyakarta : Teras




























PROFIL

NAMA  : AZIDAH FALAKHATI ( 2021214407)

ALAMAT                  : Ds. Kendalrejo Kec. Petarukan Kab. PEMALANG

JURUSAN                 : TARBIYAH

PRODI : PAI

SEMESTER              : 4

KELAS : L

MOTTO HIDUP : “ ANFA’U LINNAS”






MATERI HADITS 33 : Ilmu falak ( Astronomi )


عن بن اؤفي قال قل رسول الله صلى لله عليه وسلم : ( إن خيار عباد الله الذين يراعون الشمس والقمر والنجوم والأ ظلة لذكر الله عزوجل ) . (رواه البيهقي في السنن الكبرى، باب مراعاة أدلة المواقيت )


Diriwayatkan dari Ibnu Abi ‘Auf telah berkata: Rasulullah SAW bersabda ; Sesungguhnya hamba Allah yang terpilih yaitu orang-orang yang memperhatikan matahari, bulan, bintang, dan kegelapan untuk mengingat Allah”( H.R Al- Baihaqi)





.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar