Laman

Jumat, 25 Maret 2016

HT L 6 B ILMU NASAB DAN ILMU BAHASA


HADITS TARBAWI

ILMU NASAB DAN ILMU BAHASA

Henifah
2021214435
 
KELAS : L
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM / JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016

 
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah Swt. atas segala nikmat dan karunia Nya, makalah yang berjudul: Ilmu Nasab dan Ilmu Bahasa ini dapat diselesaikan. Sholawat serta salam kami curahkan kepada baginda Nabi Agung Muhammad saw.
Tidak lupa kami ucapkan kepada dosen dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dalam menyelesaikan tugas makalah ini.
Makalah ini menjelaskan tentang  Ilmu Nasab dan Ilmu Bahasa, sebagaimana yang terdapat Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun tidak komperensif. Disamping itu, apabila dalam makalah ini didapat kekurangan dan kesalahan baik dalam pengetikan maupun isinya maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran guna memyempurnakan makalah ini.


 Pekalongan, 24 maret 2016


                                                                                   Penulis




BAB I
PENDAHULUAN
Kata ilmu berasal dari bahasa Arab ‘Ilm yang berarti pengetahuan, yang merupakan lawan kata dari jahl yang berarti ketidaktauhan atau kebodohan.
Menurut bahasa nasab artinya keturunan atau kerabat. Sedangkan menurut istilah nasab merupakan pertalian kekeluargaan berdasarkan hubungan darah, baik keatas, kebawah maupun kesamping yang semuanya itu merupakan salah satu akibat dari perkawinan yang sah, perkawinan yang fasid dan hubungan badan secara syubhat.
Diantara tujuan disyariatkannya ajaran hukum islam adalah untuk memelihara dan menjaga keturunan atau nasab. Nasab merupakan salah satu fondasi dasar yang kokoh dalam membina suatu kehidupan rumah tangga yang bersifat mengikat antarpribadi berdasarkan kesatuan darah.
Selain nasab juga ada ilmu bahasa, bahasa  diartikan sebagai alat interaksi atau alat komunikasi didalam masyarakat untuk menyampaikan suatu pikiran, gagasan, konsep, atau juga perasaan. Dari sekian banyak bahasa, salah satunya yaitu bahasa arab. Bahasa yang sangat baik dimata islam. Bahasa telah ada sejak zaman Nabi Adam, sehingga perintis tulisan Arab dan pola kalimat bahasa Arab adalah Nabi Adam.









BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian
1. Ilmu Nasab
Kata ilmu berasal dari bahasa Arab ‘Ilm yang berarti pengetahuan, yang merupakan lawan kata dari jahl yang berarti ketidaktauhan atau kebodohan.
Menurut bahasa nasab artinya keturunan atau kerabat. Sedangkan menurut istilah nasab merupakan pertalian kekeluargaan berdasarkan hubungan darah, baik keatas, kebawah maupun kesamping yang semuanya itu merupakan salah satu akibat dari perkawinan yang sah, perkawinan yang fasid dan hubungan badan secara syubhat. Menurut ensiklopedi hukum islam nasab diartikan sebagai pertalian kekeluargaan berdasarkan hubungan darah sebagai salah satu akibat dari perkawinan yang sah.
2. Ilmu Bahasa
Menurut teori struktural, bahasa didefinisikan sebagai suatu sistem tanda arbitrer yang konvensional yang bersifat sistematik dan sistemik. Bersifat sistematik maksudnya mengikuti ketentuan atau kaidah-kaidah yang teratur. Sedangkan bersifat sistemik maksudnya berasal dari bahasa itu sendiri yang merupakan suatu sistem atau subsistem-subsistem.
Bahasa juga diartikan sebagai alat interaksi atau alat komunikasi didalam masyarakat untuk menyampaikan suatu pikiran, gagasan, konsep, atau juga perasaan.

B. Ayat atau Hadits Pendukung
1. Ilmu Nasab
ءن ابن ءبّاس أنّه قا ل قال رسول الله صلّي الله ءليه وسلّم لا مسا عاة في الإ سلا م من سا عي في الجا هليّة فقد لحق بعصبته ومن ادّ عي ولدا من غير رشدة فلا يرث ولا يو رث                                            d

“Dari Ibnu Abbas, sesungguhnya ia berkata, Rasulullah Saw. bersabda: tidak ada perzinaan dalam islam, barangsiapa berzina dimasa jahiliyah maka anaknya dihubungkan dengan nasab keluarga ayahnya dan siapa yang mengakui anak tanpa dasar syariat, maka tidak bisa mewarisi dan tidak pula diwarisi”.
Dari hadist diatas dapat dipahami bahwa Rasulullah Saw. mengakui tentang kebiasaan masyarakat jaman jahiliah yang menghubungkan nasab anak zina dengan ayah kandungnya. Tradisi itu dihapus oleh islam dengan penetapan bahwa anak zina nasabnya hanya dapat dihubungkan dengan ibu kandungnya bukan kepada ayah biologisnya.
2. Ilmu Bahasa
zN¯=tæur tPyŠ#uä uä!$oÿôœF{$# $yg¯=ä. §NèO öNåkyÎztä n?tã Ïps3Í´¯»n=yJø9$# tA$s)sù ÎTqä«Î6/Rr& Ïä!$yJór'Î/ ÏäIwàs¯»yd bÎ) öNçFZä. tûüÏ%Ï»|¹ ÇÌÊÈ   
31. dan Dia mengajarkan kepada Adam Nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada Para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu mamang benar orang-orang yang benar!"(Qs.:Al-Baqarah:31)

Dari dalil tersebut, berpendapat bahwa nama-nama benda dan berbagai hal atau sifat didunia ini telah diajarkan oleh Allah kepada Nabi Adam dalam bahasa arab telah dikuasai oleh nabi Adam tanpa belajar dan langsung dari Allah seketika, atau disebut sebagai mukjizat atau paling tidak sebagai karunia.

C. Teori Pengembangan
1. Ilmu Nasab
Diantara tujuan disyariatkannya ajaran hukum islam adalah untuk memelihara dan menjaga keturunan atau nasab. Nasab merupakan salah satu fondasi dasar yang kokoh dalam membina suatu kehidupan rumah tangga yang bersifat mengikat antarpribadi berdasarkan kesatuan darah.
Dalam rangka memelihara nasab ini disyariatkan nikah sebagai cara yang dipandang sah untuk menjaga dan memelihara kemurnian nasab. Adapun tujuan mendasar dari sebuah pernikahan adalah untuk melangsungkan hidup dan kehidupan serta keturunan umat manusia sebagai khalifah dimuka bumi ini.
Ada beberapa metode dalam menetapkan nasab menurut hukum islam
a. Pernikahan yang sah
Para ulama fiqh sepakat bahwa anak yang lahir dari seorang wanita dalam suatu perkawinan yang sah, dapat dinasabkan kepada suami wanita tersebut.
Dalam menetapkan nasab melalui perkawinan yang sah harus memenuhi beberapa syarat:
· Suami tersebut adalah seseorang yang memugkinkan dapat memberikan keturunan, dimana menurut kesepakatan ulama fiqh adalah seorang laki-laki yang telah baligh.
· Menurut ulama dari kalangan mazhab Hanafi, anak tersebut lahir enam bulan setelah perkawinan. Jumhur ulama menambahkannya dengan syarat suami istri dimaksud telah melakukan hubungan badan. Apabila kelahiran anak itu kurang dari enam bulan, maka menurut kesepakatan ulama fiqh, anak yang lahir itu tidak bisa dinasabkan kepada suami wanita tersebut.
· Suami istri bertemu minimal satu kali setelah akad nikah.
b. Pernikahan fasid
Pernikahan fasid merupakan pernikahan yang dilangsungkan dalam keadaan kekurangan syarat. Ulama fiqh mengemukakan tiga syarat dalam penetapan nasab anak dalam pernikahan fasid ini,
· Suami mempunyai kemampuan menjadikan istrinya hamil, yaitu seorang yang baligh dan tidak mempunyai penyakit yang dapat menyebabkan istrinya tidak bisa hamil.
· Hubungan badan benar-benar terjadi dan dilakukan oleh pasangan yang bersangkutan.
· Anak dilahirkan dalam waktu enam bulan atau lebih setelah terjadinya akad nikah fasid tersebut (menurut jumhur ulama) dan sejak hubungan badan (menurut ulama mazhab Hanafi).
c. Hubungan badan secara syubhat
Merupakan persetubuhan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan diluar akad nikah, baik nikah secara sah maupun nikah fasid, tetapi tidak bisa disebut sebagai zina yang dilarang syariat dan hukumnya tidak terang dan tidak jelas apakah haram mutlak ataukah halal mutlak. Contohnya seperti orang yang melakukan hubungan badan dengan istri di masa ‘iddah talak tiganya karena yakin hal itu dihalalkan.
d. Status anak zina dan konsep nasab dalam islam
Para ulama sepakat menyatakan bahwa perzinaan bukan penyebab timbulnya hubungan nasab anak dengan ayah, sehingga anak zina tidak  boleh dihubungkan dengan nasab ayahnya, meskipun secara biologis berasal dari benih laki-laki yang menzinahi ibunya.
Menurut Jumhur Ulama, anak zina masih mempunyai nasab dengan ibu kandunganya, sehingga antar keduanya bisa saling mewarisi. Apabila anak zina itu berjenis kelamin perempuan dan pada saatnya akan menikah, maka yang bertindak sebagai wali adalah wali hakim, atau yang berwenang seperti kepala KUA.
2. Ilmu Bahasa
a. Asal-usul Bahasa
Banyak teori yang telah dilontarkan para pakar mengenai asal-usul bahasa. Beberapa diantaranya
F.B. Condillac seorang filsuf bangsa Perancis berpendapat bahwa bahasa itu berasal dari teriakan-teriakan dan gerak-gerik badan yang bersifat naluri yang dibangkitkan oleh perasaan atau emosi yang kuat. Kemudian teriakan-teriakan itu berubah menjadi bunyi-bunyi yang bermakna, dan yang lama kelamaan semakin panjang dan rumit. Sebelum adanya teori Condillac, orang (terutama ahli agama) percaya bahwa bahasa itu berasal dari Tuhan. Tuhan telah melengkapi kehadiran pasangan manusia pertama (Adam dan Hawa) dengan kepandaian untuk berbahasa. Namun, teori Condillac dan kepercayaan kaum agama ini ditolak oleh Von Herder, seorang ahli filsafat Jerman, yang mengatakan bahwa bahasa itu tidak mungkin datang dari Tuhan karena bahasa itu sedemikian buruknya dan tidak sesuai dengan logika karena Tuhan Maha Sempurna. Menurut Von Hender bahasa itu terjadi dari proses onomatope, yaitu peniruan bunyi alam. Bunyi-bunyi alam yang ditiru ini merupakan benih yang tumbuh menjadi bahasa sebagai akibat dari dorongan hati yang sangat kuat untuk berkomunikasi.
Menurut Brooks bahasa itu lahir pada waktu yang sama dengan kelahiran manusia. Berdasarkan penemuan-penemuan antropologi, arkeologi, biologi, dan sejarah purba, manusia, bahasa, dan kebudayaan secara bersamaanlahir dibagian Tenggara Afrika kira-kira dua juta tahun yang lalu.  Bahasa pada mulanya berbentuk bunyi-bunyi tetap untuk mengggantikan atau sebagai simbol bagi benda , hal atau kejadian tetap disekitar yang dekat dengan bunyi-bunyi itu. Kemudian bunyi-bunyi itu dipakai bersama oleh orang-orang ditempat itu.sejak awal bahasa itu pastilah merupakan satu kerangka atau struktur yang dibentuk oleh empat unsur yaitu bunyi, keteraturan (order), bentuk dan pilihan. Kemudian, karena kelahiran bersamaan dengan kelahiran kebudayaan, maka melalui kebudayaan ini segala hasil ciptaan kognisi seseorang dapat pula dimiliki oleh orang lain, dan dapat pula diturunkan pada generasi berikutnya.
b. Fungsi Bahasa
Dalam komunikasi antarindividu, setiap kalimat yang diucapkan mempunyai suatu fungsi. Ada beberapa macam mengenai fungsi bahasa diantaranya yaitu:
Dilihat dari sudut penutur bahasa berfungsi sebagai personal atau pribadi. Maksudnya sipenutur menyatakan sikap terhadap apa yang dituturkanya, si penutur bukan hanya mengungkapkan emosi lewat bahasa, tetapi juga memperlihatkan emosi itu sewaktu menyampaikan tuturanya. Dalam hal ini pihak si pendengar juga dapat menduga apakah sipenutur sedih, marah atau gembira.
Dilihat dari segi pendengar atau lawan bicara, bahasa berfungsi sebagai direktif. Disini bahasa tidak hanya membuat sipendengar melakukan sesuatu, namun juga melakukan kegiatan yang sesuai dengan yang dimaui si pembicara. Hal ini dapat dilakukan si penutur dengan menggunakan kalimat-kalimat yang menyatakan perintah, himbauan, permintaan maupun rayuan.
Bila dilihat dari segi kontak antara penutur dan pendengar bahasa berfungsi sebagai fatik, yaitu fungsi menjalin hubungan, memelihara, memperlihatkan perasaan bersahabat atau solidaritas sosial. Ungkapan-ungkapan yang digunakan biasanya sudah berpola tetap, seperti pada waktu berjumpa, pamit, membicarakan cuaca, atau menanyakan keadaan keluarga.
Dilihat dari segi topik ujaran, bahasa berfungsi sebagai referensial, yang berfungsi sebagai alat untuk membicarakan objek atau peristiwa yang ada disekeliling penutur atau yang ada dalam budaya pada umumnya.
Dilihat dari segi amanat, bahasa berfungsi sebagai imaginatif yang digunakan untuk menyampaikan pikiran, gagasan, dan perasaan baik yang sebenarnya, maupun yang imaginasi (khayalan, rekaan) saja. Fungsi imaginatif ini biasanya berupa karya seni (puisi, cerita, dongeng, lelucon) yang digunakan untuk kesenangan penutur, maupun para pendengarnya.
Dari sekian banyak bahasa, salah satunya yaitu bahasa arab. Bahasa yang sangat baik dimata islam.
Bahasa telah ada sejak zaman Nabi Adam, sehingga perintis tulisan Arab dan pola kalimat bahasa Arab adalah Nabi Adam.
Pendapat dari ahli-ahli tulisan kaligrafi arab bahwa bahasa arab memang ada sejak Nabi Adam. Pendapat ini menyatakan, bahasa Arab merupakan bahasa pertama yang diciptakan manusia dan kemudian berkembang menjadi berbagai bahasa baru. Baik bahasa utamanya ataupun berbagai cabang yang tumbuh darinya tersebut yang pada akhirnya mengalami berbagai perubahan dan perkembangan sesuai dengan peradaban manusia.
· Ilmu bahasa dan kemahiran berbahasa arab
Ada beberapa keilmuan bahasa arab yang harus dipelajari bagi seseorang yang ingin memahami bahasa arab, antara lain: nahwu dan sharaf. Nahwu merupakan ilmu bahasa Arab yang dipelajari untuk mengetahui kedudukan kata dalam kalimat dan perubahan baris akhir. Sedangkan sharaf  adalah ilmu yang mempelajari tentang asal-usul kata, sehingga dapat mengetahui arti suatu kata. Kedua ilmu bahasa ini selalu dipergunakan untuk memperoleh kemahiran berbahasa arab dengan benar sesuai dengan kaidah bahasa, dan untuk menghindari kesalahan-kesalahan dalam membaca.
· Tujuan pembelajaran bahasa arab yaitu:
Untuk dapat memahami Al-Qur’an dan hadist sebagai sumber hukum ajaran islam
Untuk dapat memahami buku-buku agama dan kebudayaan islam yangditulis dalam bahasa Arab
Untuk dapat berbicara dan mengarang dalam bahasa Arab
Untuk dapat digunakan sebagai alat pembantu keahlian lain (supplementary)
Untuk membina ahli bahasa Arab, yakni benar-benar profesional.

D. Aplikasi Hadist dalam Kehidupan
1. Ilmu Nasab
Para ulama mazhab fiqh yang empat sepakat menyatakan bahwa nasab merupakan pertalian kekeluargaan berdasarkan hubungan darah yang dijadikan sebagai dasar fondasi dalam membina dan melestarikan keutuhan kehidupan manusia. Sebab pada hakikatnya, nasab juga merupakan nikmat dan karunia besar yang Allah Swt berikan kepada hamba-Nya. Oleh karena itu, nasab harus senantiasa dijaga kemurnianya. Dalam rangka menjaga kemurnian nasab ini, islam mensyariatkan nikah dan melarang keras segala bentuk prostitusi dan perzinaan, bahkan islam juga tidak membenarkan adopsi yang berarti mengangkat anak orang lain untuk dijadikan anak kandung, sebab adopsi semacam ini akan berakibat putusnya nasab sebenarnya antara anak yang diadopsi dengan orangtua kandunganya.
2. Ilmu Bahasa
Bahasa adalah alat interaksi atau alat komunikasi didalam masyarakat baik tertulis maupun lisan. Bahasa yang dimaksudkan adalah sebagai sebuah lambang bunyi yang digunakan oleh sekelompok anggota masyarakat tertentu untuk berkomunikasi dan berinteraksi sesamanya. Setiap orang secara kongkret memiliki kekhasan sendiri-sendiri dalam berbahasa (berbicara atau menulis). Kekhasan ini dapat mengenai volume suara, pilihan kata, penataan sintaktis, dan penggunaan unsur-unsur bahasa lainya. Itulah sebabnya, kalau kita akrab dengan seseorang, kita akan dapat mengenali orang itu hanya dengan mendengar suaranya saja (orangnya tidak nampak) atau hanya dengan membaca tulisannya saja (namanya tidak disebutkan dalam tulisan itu). ciri khas bahasa seseorang itu disebut dengan istilah idiolek. 
Pembelajaran bahasa diperlukan agar seseorang dapat berkomunikasi dengan baik dan benar dengan sesamanya dan lingkunganya, baik secara lisan maupun tulisan. Untuk bahasa Arab sendiri tujuan pengajarannya adalah utuk memperkenalkan berbagai bentuk bahasa untuk memperoleh kemahiran membaca yaitu dengan menghafal atau menguasai kosakata (mufradat) beserta artinya.

E. Nilai Tarbawi
Setiap individu  nasab yang terpelihara dengan baik akan sangat berpengaruh dalam membina Rumah tangga, keluarga dan masyarakat.
Hendaklah memilih pasangan hidup yang mulia keturunanya dan baik agamanya, agar senantiasa dapat menjaga nasab/keturunannya.
Bahasa merupakan alat komunikasi manusia yang paling sempurna daripada yang lain, kita harus bisa mempergunakan suatu bahasa dengan mengikuti ketentuan-ketentuan atau kaidah-kaidah yang teratur.
Agar kita dapat mahir didalam bahasa arab kita harus bisa menguasai nahwu dan sharaf dan menguasai kosakata beserta artinya.








BAB III
PENUTUP
Nasab merupakan pertalian kekeluargaan berdasarkan hubungan darah, baik keatas, kebawah maupun kesamping yang semuanya itu merupakan salah satu akibat dari perkawinan yang sah, perkawinan yang fasid dan hubungan badan secara syubhat. nasab harus senantiasa dijaga kemurnianya. Dalam rangka menjaga kemurnian nasab ini, islam mensyariatkan nikah dan melarang keras segala bentuk prostitusi dan perzinaan,
Bahasa  diartikan sebagai alat interaksi atau alat komunikasi didalam masyarakat untuk menyampaikan suatu pikiran, gagasan, konsep, atau juga perasaan. Dari sekian banyak bahasa, salah satunya yaitu bahasa arab. Bahasa yang sangat baik dimata islamBahasa telah ada sejak zaman Nabi Adam, sehingga perintis tulisan Arab dan pola kalimat bahasa Arab adalah Nabi Adam. Ada beberapa keilmuan bahasa arab yang harus dipelajari bagi seseorang yang ingin memahami bahasa arab, antara lain: nahwu dan sharaf.













DAFTAR PUSTAKA
Chaer, Abdul. 2009. Psikolinguistik:Kajian Teoretik. Jakarta:Rineka Cipta.
Chaer, Abdul dan  Agustina. Leonie. 1995. Sosiolinguistik Suatu Pengantar. Jakarta: PT. Rineka Cipta.
Irfan, Nurul. 2013. Nasab dan Status Anak dalam Hukum Islam. Jakarta:Amzah.
Khalilullah M. Media Pembelajaran Bahasa Arab. Yogyakarta: Aswaja Presindo.
Soeparno. 2002. Dasar-Dasar Linguistik Umum. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogya.
Thoyibi M dan Ngemron M. 2001. Psikologi Islam. Surakarta: Muhammadiyah University Press. 






















PROFIL

Nama                                : Henifah
Tempat,Tanggal  Lahir  :Pemalang, 28 Juni 1995
Jurusan                            :Tarbiyah
Prodi                                 :PAI
Kelas                                 :L
Semester                          :4
RIWAYAT PENDIDIKAN
SD    : SD O2 Karangtengah
SMP : SMP.N 01 Ampelgading
SMA : MA.Nasrullah Ampelgading






Hadits 34: Ilmu Nasab dan Ilmu Bahasa
قا ل أبو هريرة ءن رسول الله صلي الله ءليه وسلم انه قا ل:{ تعلّموا من أنسا بكم ما تصلون به أرحا مكم ثم انتهوا وتعلموا من العربيّة ما تعرفون به كتا ب الله ثم انتهوا وتعلموامن النجو ما تهتدو ن به في ظلما ت البر والبحر ثم انتهوا}            
(رواه  البيهقي)                                                                                                                                
“Belajarlah dari nasabmu apa yang dapat kamu sambung dengannya tali persaudaraanmu kemudian sempurnakanlah, dan belajarlah bahasa arab apa yang kamu ucapkannya kitab Allal kemudian sempurnakanlah, kemudian belajarlah dari bintang-bintang apa yang kamu dapatkan petunjuk dengannya didalam kegelapan daratan dan lautan kemudian sempurnakanlah. (HR.Imam Baihaqi)”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar