Laman

Selasa, 15 Maret 2016

HT M 4 B "AMALKAN ILMU AKAN DITAMBAHKAN ILMU LAIN"


"AMALKAN ILMU AKAN DITAMBAHKAN ILMU LAIN"

Ifana
2021214457

Kelas M
JURUSAN TARBIYAH/ PAI
SEKOLAH AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR

  Segala  puji  hanya  milik  Allah SWT.  Shalawat  dan  salam  selalu tercurahkan kepada Rasulullah SAW.  Berkat  limpahan dan rahmat-Nya saya mampu  menyelesaikan  tugas  makalah ini guna memenuhi tugas  mata kuliah.
  Agama  sebagai  sistem  kepercayaan  dalam  kehidupan  umat  manusia  dapat  dikaji  melalui  berbagai  sudut  pandang.  Islam  sebagai  agama  yang  telah  berkembang  selama  empat  belas  abad  lebih  menyimpan  banyak  masalah  yang  perlu  diteliti,  baik  itu  menyangkut  ajaran  dan  pemikiran  keagamaan  maupun  realitas  sosial,  politik,  ekonomi  dan  budaya.
  Dalam penyusunan tugas atau materi ini, tidak sedikit hambatan yang saya hadapi. Namun dengan penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari Allah akhirnya makalah ini dapat terselesaikan. Dan saya menyadari bahwa kelancaran dalam penyusunan materi ini tidak lain berkat bantuan, dorongan, dan bimbingan orang tua, sehingga kendala-kendala yang saya hadapi teratasi.
  Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang ‘Kwajiban  Menuntut  Ilmu’ bagi umat manusia. Makalah ini di sajikan berdasarkan rangkuman dari hasil pengamatan yang bersumber dari berbagai informasi, referensi, buku tentang islam dan berita. 







Penulis,
Pekalongan, 21 Maret 2016




PEMBAHASAN
AMALKAN ILMU AKAN DITAMBAHKAN ILMU LAIN

A. Pengertian Menuntut Ilmu
Menuntut ilmu adalah suatu usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk merubah tingkah laku dan perilaku dan kearah yang lebih baik, karena pada dasarnya ilmu menunjukkan jalan menuju kebenaran dan meninggalkan kebodohan. Ilmu pengetahuan sangat dibutuhkan oleh manusia untuk mencapai kebahagian hidup, baik di dunia maupun akhirat. Dengan ilmu seseorang mengetahui akidah yang benar , cara-cara ibadah dengan benar, dan bentuk-bentuk akhlak yang mulia. Orang berilmu mengetahui pula hal-hal yang dapat merusak akidah tauhid, perkara-perkara yang merusak pahala ibadah, dan memahami pula sifat dan perilaku buruk yang perlu dihindari. Semuanya itu akan membawanya kesurga di akhirat, bahkan kesejahteraan di dunia.
Menuntut ilmu merupakan ibadah sebagaiman sabda Nabi Muhammad Saw.
“Menuntut Ilmu diwajibkan atas orang islam laki-laki dan perempuan”
Menuntut ilmu tidak di bedakan antara laki-laki dan perempuan. Hal yang paling di harapkan dari menuntut ilmu ialah terjadinya perubahan pada diri individu ke arah yang lebih baik yaitu perubahan tingkah laku, sikap dan perubahan aspek lain yang ada pada setiap individu. Makin tinggi seseorang menuntut ilmu, makin tinggi pula nilai ilmu yang ia miliki. 
Ilmu pengetahuan dalam kehidupan seseorang sangat besar, dengan ilmu pengetahuan, derajat manusia akan berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Orang-orang yang mencari ilmu dengan ikhlas akan dibantu oleh Allah dan akan dimudahkan baginya jalan menuju surga.                    



                
B.   Hadits atau Ayat pendukung 
 





Artinya: “Dari Abu Hurairah ra. Berkata : Rosulullah saw bersabda: Jika anak adam meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, yaitu : Sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakannya.”(HR. Muslim dan Ashhab al- sunnah).
Hadits diatas menjelaskan tentang tiga hal yang selalu diberi pahala oleh Allah pada seseorang, yang sudah meninggal dunia. Yaitu :
a. Sedekah jariah (wakaf yang lama kegunaannya).
b. Ilmu yang bermanfaat.
c. Do’a yang dimohonkan oleh anak yang shaleh unyuk orangtuanya.
Keutamaan mengamalkan dan mengajarkan ilmu pengetahuan. Pengamalan ilmu pengetahuan suatu keharusan, karena ilmu tanpa pengamalan tidak ada gunanya. Bagi orang yang berilmu pengetahuan untuk memberikan ilmu pengetahuannya kepada orang yang membutuhkan. Orang yang tidak mau memberikan ilmu pengetahuan kepada orang lain, itu adalah suatu kesalahan, bahkan mendapat siksa di akhirat dengan api neraka.
Setiap seorang muslim mempelajari suatu ilmu dan mengamalkannya akan terbuka baginya jalan menuju surga dan kedekatan dengan Allah. Semakin dekat kepada Allah, maka akan semakin bertambah pula ilmu yang diperoleh. Sementara bertambahnya ilmu dan amal akan menghantarkan kepada bertambahnya hidayah dan ketakwaannya. Para ulama yang mengamalkan ilmunya secara terus menerus, mereka meningkat dalam tingkatan keutamaan dan ilmu sehingga meraih hidayah secara sempurna dan meraih keuntungan dengan tempat yang disenanginya di sisi Allah SWT.
Ancaman bagi yang menyembunyikan ilmu Rosulullah saw memperingatkan agar orang yang sudah memiliki ilmu pengetahuan ( orang alim, uztaz, atau guru) tidak kikir dalam memberikan ilmunya apalagi sampai disembunyikan. Abu Hurairah bersabda, “Siapa yang ditanya tentang suatu ilmu lalu ia menyembunyikannya (tidak menjawabnya), Allah akan mengekangnya dengan kekangan api neraka pada hari kiamat nanti.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad).
Ilmu yang telah didapat dari usaha menuntut ilmu adalah untuk di amalkan karena ilmu itu terjaga dan tidak mudah hilang apabila telah diamalkan, terkhusus pada diri sendiri, ilmu yang telah didapat di amalkan pada kebaikan diri sendiri karena sebelum mengamalkan ilmu pada orang lain setidaknya telah diamalkan pada diri sendiri. Setinggi apapun seseorang menuntut ilmu jika tidak di amalkan maka dengan sendirinya ilmu tersebut akan mudah hilang, ilmu akan bertambah jika di amalkan sebaliknya ilmu akan menghilang jika tidak di amalkan. Sekecil apapun ilmu yang diajarkan kepada orang lain selama itu bersifat kebaikan niscaya Allah akan senantiasa meridhainya. Orang yang mengajarkan ilmu akan mendapatkan balasan pahala seperti pahala orang yang mengamalkan ilmu tersebut, dan yang lebih utamanya lagi ialah pahala seorang alim akan terus bermanfaat dan tidak akan terputus meskipun telah wafat.
Dalam Al-Qur’an surat al-shaf ayat 2-3 dijelaskan gambaran orang yang tidak mengamalkan ilmunya di katakan sebagai berikut
“Hai orang-orang yang beriman, mengapa kamu berkata apa yang tidak kamu perbuat. Sesungguhnya besar murka Allah jika kamu berkata apa yang tidak kamu perbut”.
Dalam hadits lain juga dijelaskan akan pentingnya mengamalkan ilmu pengetahuan. Seperti yang tercantum dalam Firman Allah swt. Yang artinya:
“telah mengambarkan kepada kami Ahmad bin Asad telah menceritakan kepada kami Abtsar dari Burd bin Sinan dari Sulaiman bin Musa Ad Dimasyqindari Abu Darda radliallaahu’anhu ia berkata: “Kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu menjadi seorang penuntut ilmu (lebih dahulu), dan dengan ilmu pun kamu tidak akan menjadi seorang ulama hingga kamu mengamalkannya, kamu dianggap berdosa jika kamu bersikap membantah, kamu dianggap berdosa jika kamu suka berdebat (hanya untuk menang), serta kamu dianggap Sebagai pendusta jika kamu bercerita selain Dzat Allah”.
Orang yang berilmu pengetahuan untuk memberikan ilmu pengetahuannya kepada orang yang membutuhkan, dan mengajarkan ilmu pengetahuannya kepada mereka yang ingin mengetahui pengetahuan.

C. Teori Pengembangan
Ada dua bentuk pemanfaatan ilmu, yaitu dalam mengajar dan menulis. Menagajar adalah proses memberikan ilu pengetahuan kepada orang yang belum tahu. Orang yang belajar itu memiliki ilmu pengetahuan  dan dapat dimanfaatkan dalam menjalani kehidupan, baik untuk urusan hidup di dunia atau di akhirat. Demikian juga halnya dengan menulis. Orang yang berilmu pengetahuan dapat menularkan ilmunya dengan menulis buku. Orang yang membaca karyanya tersebut akan mendapatkan ilmunya meskipun tidak pernah bertemu langsung. Kedua pekerjaan ini hanya dapat dilakukan apabila seseorang mempunyai ilmu pengetahuan dan mau berbuat untuk mencerdaskan orang lain.
Ilmu berfungsi sebagai cahaya yang menerangi setiap orang. Dengan ilmu, jalan hidup ini akan menjadi terang. Sebaliknya tanpa ilmu, orang akan merasa hidup ini dalam keadaan gelap gulita. Oleh karena itu, orang dapat saja tersesat apabila tidak memiiki ilmu pengetahuan yang memadai. Ilmu adalah suatu sifat yang dengan sifat tersebut sesuatu yang dituntut bisa terungkap dengan sempurna. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ilmu merupakan sarana untuk mengungkap, mengatasi, menyelesaikan, dan menjawab persoalan yang sedang dihadapai dalam hidup dan kehidupan manusia. Karena ilmu menjadi sarana bagi manusia untuk memperoleh kesejahteraan dunia maupun akhirat, maka mencari ilmu wajib hukumnya.
D. Aplikasi Hadits dalam Kehidupan
Ibnu Abbas mengatakan bahwa Nabi Sulaiman bin Nabi Dawud telah disuruh memilih antara ilmu, harta, dan kerajaan. Ia memilih ilmu. Lalu, ia dianugrahi harta dan kerajaan bersama dengan ilmu. Dengan ilmu, seseorang dapat memimilki harta yang banyak dan dapat pula melaksanakan tugas-tugas pemerintahan sehingga mendapat kepercayaanuntuk menjadi pemimpin. Ilmulah sebenarnya yang paling penting.
Perbandingan ilmu dengan harta, Ali bin Abi Thalib berkata, “Ilmu lebih baik dari pada harta. Ilmu dapat menjagamu, sedangkan harta, engkaulah yang menjaganya. Ilmu berkuasa, sedangkan harta di kuasai. Harta itu berkurang apabila di belanjakan, sedangkan ilmu itu bertambah apabila di siarkan. Orang yang berilmu lebih utama dari pada orang yang hanya berpuasa, sholat, dan berjihad. Apabila seorang berilmu meninggal, terdapatlah satu lowongan dalam islam yang hanya dapat diisi oleh penggantinya.”
Ungkapan Ali diatas menunjukan keutaman dan fungsi ilmu dalam kehidupan manusia yang sudah tidak perlu diragukan lagi. Oleh sebab itu seharusnya umat islam berusaha keras untuk mencari ilmu pengetahuan sebanyak-banyaknya, baik untuk kepentingan pribadi maupun sosial, baik untuk dunia maupun akhirat. Hadits-hadits diatas mengambarkan pentingnya kedudukan ilmu dalam pandangan islam, karena mendengar sendiri merupakan salah satu proses mengetahui sebuah ilmu.

E. Nilai tarbawi
Hadits- hadits diatas berbicara tentang orang yang mengajarkan ilmu pengetahuan yang dinamakan pendidik atau subjek pendidik. Menjelaskan keutamaan mengamalkan dan mengajarkan ilmu pengetahuan. Dan juga menjelaskan gambaran orang yang tidak mengamalkan ilmunya. Orang yang membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya, (disamakn dengan orang berilmu pengetahuan dan diamalkan/diajarkan), dia orang yang baik untuk diri sendiri dan bermanfaat bagi orang lain.
Dari uraian diatas dapat diambil beberapa aspek tarbawi sebagai berikut :
a. Mengajarkan ilmu.
Perempumaan Orang yang faham agama (orang yang berilmu pengetahuan) lalu memanfaatkannya, orang yang belajar (peserta didik) dan mengajarkan ilmu (pendidik), orang yang tidak memgangkat derajtnya karena tidak berilmu pengetahuan dan tidak menerima hidayah Allah, walau telah ada ajaran Nabi saw.
b. Keutamaan mengajarkan ilmu pengetahuan.
Perbandingan antara orang yang yang hanya berdoa meminta ridho Allah dengan orang yang belajar mendalami ilmu pengetahuan dan mengajarkannya. Kedua orang ini menurut Nabi semuannya dalam kebaikan. Tetapi orang yan belajar dan mengajar itu lebih utama.
c. Mengamalkan ilmu pengetahuan.
 Ilmu yang telah didapat dari usaha menuntut ilmu adalah untuk di amalkan karena ilmu itu terjaga dan tidak mudah hilang apabila telah diamalkan, terkhusus pada diri sendiri, sebelum mengamalkan ilmu pada orang lain setidaknya telah diamalkan pada diri sendiri.
d. Ilmu yang bermanfaan yaitu ilmu yang di ajarkan oleh seorang alim kepada orang lain dan tulisan (karangan) yang dapat bermanfaat bagi orang lain.
e. Ulama, guru merupakan sumber informasi ilmu pengetahuan di muka bumi ini.
f. Islam tidak hanya menyuruh umatnya untuk mencari ilmu agama tetapi juga untuk mencari ilmu yang bersifat umum.










F. Materi Hadits
عَنْ أَنَسِ بنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: (مَنْ عَمِلَ بِمَا 
يَعْلَمْ وَرثَهُ الله عِلْمَ مَالَمْ يَعْلَمْ ) (رواه أبو نعيم الأصفهاني فى 
حلية الأولياء
Dari Anas bin Malik sesungguhnya Nabi SAW bersabda: Siapa yang mengamalkan apa yang ia ketahui, maka Allah akan memberikan ilmu sesuatu yang ia belum ketahui. (HR. Abu Na’im al-Ashfihan dalam kitab Khilyatul Ashfiya’: 10/15)
























PENUTUP 

Kesimpulan
 
            Islam mewajibkan kita menuntut ilmu-ilmu dunia yang memberi manfaat dan berguna untuk menuntut kita dalam hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan kita di dunia, agar tiap-tiap muslim jangan picik ; dan agar setiap muslim dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan yang dapat membawa kemajuan bagi penghuni dunia ini dalam batas-batas yang diridhai Allah swt. Rasulullah Saw., 
bersabda: مٍطَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيْضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ
“Menuntut ilmu itu diwajibkan bagi setiap orang Islam”
(Riwayat Ibnu Majah, Al-Baihaqi, Ibnu Abdil Barr, dan Ibnu Adi, dari Anas bin Malik) 
Seorang muslim tidaklah cukup hanya menyatakan ke-Islamannya, tanpa memahami Islam dan mengamalkannya. Pernyataannya itu harus dibuktikan dengan melaksanakan konsekuensi dari Islam.
















DAFTAR PUSTAKA

Umar Bukhori, 2012. Hadits Tarbawi. Jakarta : Amzah.
Suryani, 2012Hadits Tarbawi, Yogyakarta : Teras.
Http://Hitsuke.Blogspot.Com, 2010/09/. Kewajiban Menuntut Ilmu Hadits
Tarbawi.Html
Ihsan Hadisaputra, 1981. Anjuran Untuk Menuntut Ilmu Pengetahuan Pendidikan
Dan Pengalamannya. Surabaya : Al – Ikhlas. 

























 
PROFIL PENULIS

Nama Ifana
Alamat : Pucanggading Utara Bandar Batang
Riwayat Pendidikan  
Pendidikan Formal
1. SD MI Ibtidaiyah Islamiyah (Tahun 2001- 2007)
2. SMP N 3 Bandar (Tahun 2007-2010)
3. SMK NU Bandar (Tahun 2010-2013)
Moto Hidup :"Bukan bahagia yang menjadikan kita bersyukur
tetapi dengan bersyukur akan menjadikan hidup        kita bahagia



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar