Laman

Selasa, 15 Maret 2016

HT M 4 C "AL-QURAN SUMBER ILMU PENGETAHUAN"


"AL-QURAN SUMBER ILMU PENGETAHUAN"
 
Kikki Faradila Putri
2021214470

Kelas M
JURUSAN TARBIYAH/ PAI
SEKOLAH AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Alhamdulillah puji sukur ke pada Allah SWT. yang telah memberikan rahmat, taufik dan hidayah-Nya sehingga saya dapat meyelesaikan makalah ini dengan judul, “Dorongan Untuk Memanfaatkan Panca Indera”. 
Sholawat dan salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi Muhammad Saw yang telah menangkis kita dari alam jahiliah menuju alam yang serba ilmiah. Kami ucapkan terima kasih kepada dosen pengampu mata Kuliah Hadits Tarbawi II Bapak Ghufron Dimyati M.Si, yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan makalah ini. Kami sadar makalah ini masih jauh dari kesempurnaan oleh karena itu saran yang konstruktif sangat kami harapkan.

 
 
 
 
 
Penulis,
Pekalongan, 21 Maret 2016

 





BAB I 
PENDAHULUAN

Al-Quran Sumber Ilmu Pengetahuan
Al-Qur’an menurut bahasa (etimologi), mempunyai arti yang bermacam-macam, salah satunya menurut pendapat yang lebih kuat, Al-Qur’an berarti bacaan atau yang dibaca. Pendapat itu beralasan karena Al-qur’an adalah masdar dari kata dasar Qara’a Yaqra’u yang artinya membaca. Al-Qur’an dalam Arti membaca ini dipergunakan oleh Al-Qur’an sendiri. 
Materi pembelajaran A1-Qur’an adalah materi yang paling agung di antara sekian materi pembelajaran, karena seluruh mata pembelajaran menginduk dan merujuk pada A1-Qur’an. Semua materi pengajaran baik agama maupun umum sains dan teknologi bersumberkan dari A1- Qur’an. 
Materi pembelajaran Al-Quran meliputi pengajian membaca A1-Quran dengan tajwid sifat dan makhrajnya maupun kajian makna, terjemahan dan tafsirnya. Pengajaran Al-Qur'an juga memasukkan ilmu-ilmu yang dikaji dari A1-Qur'an baik umum maupun agama. Guru A1-Quran adalah sebagai guru dan santri A1-Quran adalah sebaik santri di jagat raya ini. Para pakar pendidikan sepakat bahwa Al-Quran adalah materi pokok dalam pendidikan Islam yang harus diajarkan kepada anak didik.
Ilmu 
Kata ilmu dengan berbagai bentuknya terulang 854 kali dalam A1-Quran. Kala ini digunakan dalam arti proses pencapaian pengetahuan dan objek pengetahuan. ‘Ilmu dari segi bahasa berarti kejelasan. karena itu segala yang terbentuk dari akar katanya mempunyai ciri kejelasan. 
Ilmu adalah pengetahuan yang jelas tentang sesuatu. Sekalipun demikian, kata ini berbeda dengan ‘arafa (mengetahui, a’rif (yang mengetahui), dan ma’rifah (pengetahuan).
Dalam pandangan Al-Quran, ilmu adalah keistimewaan yang menjadikan manusia unggul terhadap makhluk-makhluk lain guna menjalankan fungsi kekhalifahan. lni tercermin dari kisah kejadian manusia pertama yang dijelaskan Al-Quran pada surat A1-Baqarah (2) 31 dan 32:

Dan dia (Allah) mengajarkan kepada Adam, nama-nama (benda-benda) semuanya. Kemudian Dia mengemukakannya kepada para malaikat seraya berfirman,  Sebutkanlah kepada-Ku nama-nama benda-benda itu jika kamu memang orang-orang yang benar (menurut dugaanmu)." Mereka (para malaikat) menjawab, "Mahasuci Engkau tiada pengetahuan kecuali yang telah engkau ajarkan. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana."
Al-Quran dan Ilmu Pengetahuan
Ilmu-ilmu kemanusiaan (humaniora) Selalu mengalami pembaharuan dan perbaikan sesuai dengan kaidah atau norma kemajuan. Ilmu-ilmu ini selalu berada antara Yang kurang menjadi sempurma, yang kabur menjadi jelas, Yang bercerai-cerai menjadi terpadu, yang keliru menjadi lebih benar dan yang masih rekaan menjadi lebih yakin. Tidaklah aneh dalam kaidah ilmu pengetahuan bahwa ia mengalami goyah setelah pasti atau roboh setelah diyakini. Para peneliti akan memulai usaha penelitian baru untuk menemukan kaedah-kaedah ilmu yang baru Yang diharapkan akan menjadi hukum-hukum atau terori-teori yang akan berlaku di zaman yang akan datang.



BAB II
PEMBAHASAN
A. Teknologi
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, teknologi diartikan sebagai "kemampuan teknik yang berlandaskan pengetahuan ilmu eksakta dan berdasarkan proses teknis."Tekno1ogi adalah ilmu tentang Cara menerapkan sains untuk memanfaatkan alam bagi kesejahteraan dan kenyamanan manusia.
Kalau demikian, mesin atau alat canggih yang dipergunakan rnanusia bukanlah teknologi, walaupun secara umum alat-alat tersebut sering diasosiasikan sebagai teknologi. Mesin telah dipergunakan oleh manusia sejak berabad yang lalu, namun abad tersebut belum dinamakan era teknologi.
B. Ilmu Fisika
Ilmu Pengetahuan Alam pada umumnya "diartikan sebagai ilmu yang mempelajari tentang susunan benda-benda serta perkembangannya, sedangkan Ilmu Alam (Fisika) menyelidiki fenomenanya terutama yang diamati dari bendaebenda tak bemyawa”. 
Dalam Ilmu Pengetahuan Islam, hal-hal tersebut dibedakan dan studi Fisika merupakan bagian dari prinsip Filsafat alam yang banyak dibahas oleh ilmuwan Muslim kenamaan, di bawa judul “Filsafat Alam”. Ibnu Sina telah membahas ilmu ini secara panjang lebar dalam kalyanyaz ”Shifa” (penyembuhan) dan ”Fann” (teknik'ilmiah). Al-Kindi, Nasr Al-Tusi, Ali Riza, Al-Biruni, al-Baghdadi, Mulla Sadra, dan Sabiiwari juga menulis ilmu ini dalam karya ilmiah meveka. 
Para Ilmuwan Muslim, ahli teologi, dan juga ahli metaiisika, mempunyai perhatian besar terhadap prinsip filsafat alam oleh karena Al Qur’an menaruh perhatian sangat besar kepada ilmu tersebut seperti nampak dalam uraiannya tentang alam llahi yang amat menakjubkan. Mereka menunjukkan perhatian yang besar kepada ’persoalan seperlii sifat-sifat ruang dan waktu, materi serta gerakannya. Akibatnya ditemukan banyak aliran pikiran yang mengembangkan prinsip-prinsip Fisika dan Filsafat alam ini sendiri. 
Hal ini membawa kepada studi lain dalam Islam, telmasuk fisika, dan menghasilkan banyak ilmuwan yang punya pengetahuan luas, yang telah memberikan sumbangan kepada berbagai cabang ilmu fisika :
1. Cahaya
Kaum Muslimin telah memberikan sumbangan besar kepada cabang ilmu Fisika ini. Hal itu merupakan hasil dad studi Al Qur’-an yang mendorong ilmuwan Muslim untuk mengamati dan mengungkap rahasia di balik fenomena benda-benda bercahaya yang berwama-wami dalam dunia alamiah. Antara Iain adalah spectrum cahaya yang sehari-hari diamati oleh banyak orang.
Ayat Al Qur’-an yang dikutip di atas telah mendorong penelitian tentang berbagai aspek dari cahaya, termasuk aspek optik, spektrum, refleksi, dan refraksinya, dan mengilhami para ilmuwan untuk lebih dalam lagi mempelajari fenomena fisik serta menemukan keajaiban Tuhan. A1-Kindi, A1-Haytham, Al-Nayrizi dan banyak lagi yang lain pasti telah membaca ayat-ayat telsebut berulang kali dan mendapatkan inspirasi yang segar untuk meningkatkan kegiatan penelitiannya dalam bidang optik.
2. Tenaga Listrik
Banyak didapati ayat-ayat dalam Al Qur’an yang menunjukkan tentang lapisan-lapisan awan yang memiliki tenaga listrik, seperti disebutkan dalam ayat: "atau seperti (orang-orang yang ditimpa) hujan lebat dari langit disertai gelap gulita, guruh dan kilat, mereka menyumbat telinganya dengan anak jarinya, karena (mendengar suara) petir, sebab takut akan mati.
3. Timbangan dan Takaran
Ilmuwan Muslim mencurahkan banyak perhatian kepada pengembangan timbangan sebagai peralatan ilmiah untuk mengukur berat dari berbagai macam barang. Mereka mendapatkan dorongan besar dari Al Qur’an untuk melakukan studi ilmiah, yang telah meletakkan dasar pokok pada perlunya ketepatan timbangan dan pengukuran.
4. Keadaan Tanpa Bobot
Di dalam A1 Qur’an juga terdapat petunjuk tentang adanya keadaan tanpa bobot dan kondisi umum seseorang atau benda di ruang angkasa luar di atas atmosfir bumi. Dalam Surat Al-Hajj kita baca: "dengan ikhlas kepada' Allah, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia. Barang siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh”.
C. Sosiologi
Al Qur’an adalah Kitab suci yang berisi petunjuk dari Allah, bagi umat manusia, karena itu subjek utamanya adalah pengkajian terhadap manusia beserta bentuk-bentuk kehidupan sosialnya. Agar petunjuk ini mencapai sukses, maka suatu hal yang paling penting ialah bahwa petunjuk itu harus mengandung pengetahuan yang bersifat menyeluruh mengenai masalah-masalah sosial manusia, wataknya, tradisi-tradisi sosial, moral dan agama, nilai-nilai dan cara hidup mereka. 
Pendek kata, seluruh sikap hidup dan lapangan kegiatan mereka terdapat petunjuknya di dalam kitab suci ini. Ini semua telah dirangkum oleh kitab suci Al Qur’an yang telah mengajarkan dan menganalisa prinsip-prinsip fundamental yang mengatur, mempengaruhi dan membentuk manusia dan watak alaminya. Demikian juga ide, nilai, institusi bahkan konsep-konsep moral dan spiritual manusia diuraikan dalam Al Qur’an. Dengan demikian, di samping sebagai Kitab petunjuk. 
1. Struktur Sosiai
Keluarga merupakan suatu unit (kesatuan) pertama dan yang pokok (dasar) dalam masyarakat manusia. Kekuatan dan kebaikan masyarakat tergantung pada kekuatan dan kebaikan dari keluarga. Oleh karena itu, Islam meletakkan tekanan utama pada unit ini, agar ia memiliki keutuhan (integritas),  kebaikan dan perbaikan bagi seluruh anggotanya.
2. Keluarga dan perkawinan
Islam berpendapat bahwa cara hidup yang sehat untuk membina keluarga ialah melalui perkawinan. Oleh karena itu Islam mendorong akan pernikahan itu, seperti difirmankan : “dan kawinilah orang-orang yang sendirian d antara kamu, dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah memampukan mereka dengan karunianya. Dan Allah maha luas (pemberiannya) lagi maha mengetahui. Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri) nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunianya.(24: 32-33)
3. Memelihara Kesucian (Kehormatan)
"Pada hari dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal (pula) bagi mereka. (Dan dihalalkan mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar mas kawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik.
4. Sumber kedamajan dan cinta kasih
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih saying. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berpikir”.
5. Arti pentingnya iman dalam perkawinan
Dalam Surat A1-Baqarah kita baca: "Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyzik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanita-wanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengaiak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pe1ajaran”.
6. Perkawinan yang diharamkan
Islam melarang hubungan tertentu sebagai yang dinyatakan dalam Surat An Nisaa: ”Dan jangan1ah kamu kawini wanita-wanita yang telah dikawini oleh ayahmu, terkecuali pada masa yang telah lampau. Sesungguhnya perbuatan itu amat keji dan dibenci Allah dan seburuk-buruk jalan (yang ditempuh).
7. Poligami
Islam tidak membolehkan hubungan gelap dan juga tidak menghalalkan menyimpan isteri piaraan (gundik), akan tetapi membolehkan hanya hubungan-hubungan yang disyahkan melalui perkawinan. Karena perhatian penun terhadap watak manusia, maka Islam membolehkan belisteri sampai empat orang. Sebagai- mana disebutkan dalam firman: Hak dan kewajiban slami-isteri Islam memberikan hak-hak khusus suami dan isferi sesuai de ngan peranan mereka masing-masing dalam masyarakat.










BAB III
PENUTUP
Dengan demikian, jelas bahwa Islam secara prinsip dasarnya menggantungkan pada disiplin perseorangan (pribadi) dan rasa bertanggung jawab terhadap kewajiban dari masing-masing anggota warga negaranya untuk memelihara keadilan dan ketertiban. Prinsip demikian diberikan dasar-dasarnya melalui proses pendidikan moral dan spiritual, dan melalui program kebudayaan mental yang menganjurkan agar mereka memanfaatkan hidupnya selaku anggota masyarakat Islam yang teratur dan damai, serta menjauhi batas-batas larangan Allah. Taqwa harus dikembangkan dalam diri mereka melalui amal ibadah yang berfungsi sebagai pemberi arah ataupun untuk koreksi dirinya, serta tetap mempertahankan dirinya berada dalam syariat Allah.
 Jadi pendidikan moral dan spiritual serta latihan keimanan merupakan sarana utama dalam Islam untuk memelihara perdamaian dan ketertiban dalam kelompok masyarakat. Akan tetapi bila ada yang melakukan penyimpangan- penyimpangan atau melanggar hukum, maka ia akan mendapatkan hukuman yang keras sebagai cara untuk menghalangi terjadinya kejahatan dalam masyarakat. 










DAFTAR PUSTAKA
Majid Abdul Khon, 2012. Hadis-Hadis Pendidikan.  Jakarta : Kencana Prenada
Media Group.
Rahman Afzalur, 2000. Al-Quran Sumber Ilmu Pengetahuan. Jakarta : PT.Rineka
Cipta.
Quraish  Muhammad  Shihab,  Hadis Tarbawi. Bandung : Mizan
Musa Yusuf, Al-Quran Dan Filsafat, Jakarta : PT.Magenta Bhakti Guna.

















PROFIL PENULIS
Nama  : Kikki Faradila Putri
Alamat  : Ds.Sidorejo Comal 
Riwayat Pendidikan  
Ø Pendidikan Formal  : 
1. SD Negeri 1 Sidorejo (Tahun 2001- 2007)
2. SMP Negeri 1 Comal  (Tahun 2007-2010)
3. SMA Negeri 1 Comal  (Tahun 2010-2013)
Moto Hidup :"Bukan bahagia yang menjadikan kita bersyukur tetapi dengan bersyukur akan menjadikan hidup kita bahagia”.








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar