Laman

Minggu, 13 Maret 2016

SPI B 5 DINASTI-DINASTI KECIL DI ZAMAN BANI ABBASIYYAH


 SEJARAH PERADABAN ISLAM
DINASTI-DINASTI KECIL DI ZAMAN BANI ABBASIYYAH

Disusun oleh:
1. Misak Maisaani (2014115081)
2. Hikmah Nur Hidayah (2014115053)

Prodi: Hukum Ekonomi Syariah
Kelas: B smt 2
STAIN PEKALONGAN
2016


A. Di Barat Bagdad
1.Dinasti Idrisiyah (789-985 M.)
a. Sejarah Pembentukan
           kesuksesan bani abbasiyah  dalam menumbangkan bani umayah  didukung dan di bantu oleh beberapa kelompok yang memiliki andil besar  untuk penggulingan  bani umayah  adalah keluarga  alawiyun  dan kelompok syi’ah .
           dan ketika usaha penggulingan itu  berhasil apa yang mereka inginkan  itu tidak kunjung tiba , tampaknya mereka merasa dikhianati  oleh bani abbasiyah , maka  mereka untuk menempatkan diri sebagai kelompak  oposan  dan membuat kekuasaan tersendiri  yang terlepas dari bani abbasiyah.
           Karena kecewa itulah kemudian , kelompok alawiyun bangkit mempropagandakan  slogan al-ridla min ali al-bait. Kelompak alawiyun  mengetahui  bahwa abbasiyah teryata juga penghianat seperti bani umayah .dari kekecewaan  yang dalam juga  ketidak adilan , maka mereka melakukan pemberontakan .
b. kemajuan yang di capai 
           pada saat dinasti idrisiyah  dipimpin oleh idris  ke-2  sampai ke-7,pemerintahan idrisiyah  mampu melebarkan sayapnya  dengan bagus .orang –orang barbar direkrut untuk mendukung pemerintahan mereka . idris kemudian menjadikan  kota Fez sebagai ibu kota pemerintahan .
c. kemunduran dan kehancuran 
           dinasti idrisiyah mengalami kemajuan kemudian datang  masa kemunduran 
dan kehancuranya .ketika dinasti ini di pimpin oleh Muhammad al-Muntashir, beberapa wilayah kekuasaan dinasti  mengalami perpecahan .ini tentu tidak menguntungkan secara politis,dimana wilayah-wilayah yang di kuasai Idrisiyah ini banyak yang diserahkan dan di bagi-bagikan kepada saudara-saudaranya .kondisi yang demikian inilah rentan akan serangan-serangan dari luar ,sementara wilayah politik Idrisiyah sudah diserahkan  kepada kelurga masing-masing  yang mengancam persatuan pemerintahan Idrisiyah.
              Akhirnya melemahlah  kekuatan Idrisiyah inilah mengakibatkan kekalahan dan kehilangan kekuasaanya ditangan  dinasti fatimiyah pada tahun 985 M.

 2. Dinasti Aglabiyah  (800-909)
a. Sejarah Pembentukan 
              Dinasti Aglabiyah merupakan sebuah dinasti kecil yang berpusat di Tunisia yang berlangsung sekitar satu abad .nama dinasti ini di nisbatkan dari nama Ibrahim ibn al-Aglabiyah, seorang khurasan  yang menjadi  perwira  dalam barisan tentara  Abbasiyah ,yaitu ketika zaman Harun al-Rasyid,di bagian barat afrika  utara muncul kedua kekuatan  yang mengancam stabilitas kekhalifahan Abbasiyah.
            Kemudian Harun al-Rasyid mengirimkan bala tentaranya  ke Ifriqiyah  di bawah pimpinan Ibrahim ibn al –Aghlab dan berhasil anya tercapai ,Ibrahim mengusulkan kepada khalifah agar wilayah tersebut di hadiahkan kepadanya dan keturunannya secara permanen.
b. Kemajuan Yang dicapai
1) kemajuan politik 
             Salah satu kamajuan dinasti Aglabiyah yang terkenal adalah kemajuan dan ketangguhan militernya .Armada laut  mampu menjelajah pulau-pulau di laut tengah dan pantai-pantai Eropa.
             Kesuksesan yang diraih dinasti ini adalah semangat egalitarianisme ,dan tidak membedakan orang arab dan orang barbar saerta semngat jihatnya yang kuat.
2) Kemajuan Kebudayaan 
              Di masa kejayaan dinasti Aglabiyah ,bidang politik dan bidang ekonomi cukup mapan . dan pusat kotanya berada di Tunisia .
3) Kemajuan ilmu pengetahuan 
                Selain mampu melakukan stabilitas politik ,ekonomi ,ilmu pengetahuan pun maju.dengan di buktikanya kota Qairawan ,sebagai pusat penting bagi perkaembangan mazhab maliki dan disinilah lahir beberapa intelektual islam terkemuka sahnun pengarang kitab Mudawwanat ,yusuf ibn yahya,Abu Zakaria al-Kinani dan ibn muslim. 
4) Kemajuan Ekonomi 
                 Terdapat beberapa pemasukan dari beberapa sector yaitu: pertanian ,perdagangan dan industri .
5) Kemunduran dan Kehancuran 
                 Setelahbani Aglabiyah ini berkuasa  selama setengah abad , mengalami kemunduran pada akhir abad ke-9.karena gencar-gencarnya propraganda orang-orang syi’ah  yang di motori pendiri dinasti Fatimiah.

3.Dinasti Thuluniyah (868-905)
    a. sejarah pembentukan 
            awal pendirian dinasti ini tidak lepas dari seorang tawanan Turki yang kemudian dijadikan sebagai pegawai istana al-Musata’in ,namaya Bayabek ,yang juga ayah dari Ibn Thulun.dinasti ini mampu melepaskan dari kekuasaan kekhalifahan abbasiyah.dan menaklukan Damaskus, Homs,Hamat ,Aleppo dan Antiokia.
     b.Bidang Ekonomi 
              dinasti Thulun mengembangkan sektor pertanian dengan meperbaiki  aliran sungai Nil dan irigasiya. Disektor perdagangan membangun jembatan ,armada laut serata  membuat jalan-jalan .
    c. Bidang Kebudayaan 
               seperti membangun masjid yang dikenal dengan nama JAMI Ibnu Thulun  , yang didalamya terukir kurang lebih 17 dari seluruh ayat suci al-Qur’an  denagan gaya 
Arab Khufi.
     d.kemunduran dan kehancuran 
               sepeninggal Khumarawih ,situasi memanas  dan keadaan semaki lemah serta hancurnya pertahanan wilayah tersebut , maka khalifah Al-muktafi mengabil alih kekuasaanya dari pemerintahan Thuluniyah.
  
4. Dinasti Ikhsidiyah (935-969) 
     a.sejarah pembentukan  
                 Pendiri dinasti Ikhsidiyah adalah seorang militer Turki yang telah lama mengabdi  kepada khalifah abbasiyah  yang bernama Muhammad Ibnu Thughi yang di beri gelar Al- ikhsyid.
     b.kemajuan yang dicapai 
                   Kegemilangan meredam pemberontakan  dan memperluas kekuasaannya ke beberapa daerah  meerupakan bukti dari kegemilangan militer Ikhsidiyah. 
                     Muncul pula beberapa intelektual isalm  yaitu; Abu Ishak al-Marwazi,Hasan Ibnu Rasyid  al- Misri, Muhammad Ibn Walid  al-Tamimi ,dan al-Mutanabi.
      c. Kemunduran dan Kehancuran
                 karena propaganda  Syi’ah Fatimiah  dilakukan  oleh Jauhar al-Saqily Qaid al-Muiz Lidinillah al-fatimi secara gencar.

5.Dinasti Hamdaniyah (905-100)
      a.Sejarah Pembentukan 
                 di peloporioleh kelurga Hamdani yang pada waktu itu menentang khalifah Abbasiyah .gerakan ini gagal dan sebagai akibatya  mereka ditangkap  dan mengalami prubahan dari meroleh penghargaan  dari khalifah  dari anak keturunanya memperoleh daerah otonom Mousul.
       b. Kemajuan yang di capai 
                    lebih tampak pada wilayah politiknya , bahkan dinasti ini mampu menahan pasukan Romawi yang ingin merebut seluruh wilayah Suriah.dan di Dinasti ini juga muncul tokoh intelektaual islam diantaranya; al-Fahrabi dan aLisfahani.
          c. Kemunduran dan Kehancuran 
                        tidak bias mengimbangi kekuatan-kekuatan asing  seperti ; Bani Buwaih ,Romawi dan Fatimiah.dan pada akhirnya  dapat di kuasai oleh dinasti Fatimiah pada tahun  1004 M.
     
B. Dinasti di Timur Bagdad
1. Dinasti Thohiriah (820-872 M.)
a. sejarah pembentukan 
pendiri dinasti ini adalah Thahir ibnu al-Husain (159-207 H/776-822 M.) wilayah kekusaanya disekitar khurasan. Sejarah pendirianya tidak bisa dilepaskan dari peristiwa perselisihan antara al-amin dan al-makmun, keduanya adalah putra harun al-rasyid. Dalam perselisihan tersebut, thahir yang dikenal sebagai ahli perang, berada di pihak al-makmun ketika terjadi peperangan melawan pasukan al-amin,pasukan yang di pimpin oleh thahir mengalami kemenangan.
b. Kemajuan yang dicapai.
Meningkatkan kerjasama dengan pemerintah pusat dinasti abbas, terutama dalam kaitannya dengan upaya meredam para pemberontak, juga melaksanakan segala ikatan perjanjian dengan baik, memberikan hak-hak bani abbas sebagai penguasa, memperbaiki keadaan perekonomian, memantapkan keamana, dan meningkatkan perhatian di bidang ilmu pengetahuan dan akhlak.
c. Kemunduran dan kehancurannya.
Wilayah khurasan mengalami kemunduran yang jelas, dan bersama itu pula muncul sebuah kekuatan baru dari dinasti saffar di wilayah sijistan dan pada periode berikutnya jatuh ditangan dinasti saffariah (257 H/873 M).
2. Dinasti Saffariyah (867-903M).
a. Sejarah pembentukan.
Nama saffariyah sendiri diambil dari nama pekerjaan pendirinya Ya’kub Ibn al-Lais, yaitu sebagai tukang barang-barang kuningan atau tembaga. Dan sejak ayahnya meninggal dunia dan perusahaan dikelola oleh dia dan adhiknya, Amr Ibn al-Lais, perusahaan ini semakin merosot karena itu ia bersama Amr masuk kedalam kelompok penyamun.
Sekalipun ia seorang penyamun, tetapi ia dermawan, juga membantu orang-orang yang tertindas. Sedangkan orang-orang yang dianggap baik tidak di ganggunya.
b. Kemajuan yang dicapai.
Setelah Ya’kub memproklamasikan dirinya menjadi penguasa baru dan dilanjutkan dengan ekspansi kewilayah-wilayah disekitarnya, kemudian pada dua tahun berikutnya, ia mempersiapkan kekuatan baru, sambil menunggu reaksi pihak khalifah abbasyiyah. Menyusul kesuksesan sebelumnya maka pada tahun berikutnya ia melanjutkan penguasaan atas kota kabul dan kota bentang balkh.
c. Kemunduran dan kehancuran.
Dengan meninggalnya ya’kub ditangan Amr ia menerima kekuasaan atas penetapan khalifah al-Mu’tamid, karena sebelumnya ia mengirim surat kepada khalifah sebagai pernyataan ketaatannya. Penerus itu adalah Thahir Ibn Muhammad, al-His Ibn Ali dan al-Muaddil Ibn Ali. 
3. Dinasti Samaniyyah(874-999M).
a. Sejarah pembentukan dan perkembangan.
Orang-orang samaniyyah menganggap dirinya masih keturunan kaisar-kaisar sasaniyyah. Sehingga putra Asat Ibn Saman, cucu Saman Khuda. mendapatkan kedudukan dalam bani Abbas, Ahmad Ibn Asat gubernur di Farghanah. Karena ia pemimpin yang adil dan bijaksana.
Akhirnya samaniyyah menjadi kekuatan terbesar di timur dan berkuasa sampai kewilayah-wilayah khawarizm dan saffariyyah di sijjistan dan memperluas otoritasnya sampai kedinasti-dinasti lokal di afganistan dan perbatasan india.
b. Kemajuan yang dicapai.
Dinasti ini memiliki saham yang cukup berarti bagi perkembangan islam baik dari aspek politik maupun aspek kebudayaan. Dalam aspek politik, mereka mampu memelihara tempat atau pusat yang strategis bagi daulat islam di timur, mengembangkan kekuasaan islam sampai kewilayah turki. Pada masa Nuh Ibn Nashar al-Samani, ia memiliki perpustakaan yang tidak ada bandingannya pada masa itu.
c. Kemunduran dan kehancuran.
Pemiu pemberontakan adalah perpecahan yang ada ditubuh samaniyyah, pemberontakan tersebut dimotori oleh para pemimpin dan panglima militer bahkan para tokoh militer ada yang kerjasama dengan pihak musuh inilah salah satu yang menyebabkan keruntuhan dinasti samaniyyah.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar