Laman

Minggu, 13 Maret 2016

SPI A 5 “DINASTI-DINASTI KECIL SEIRING DINASTI ABBASIAH"


SEJARAH PERADABAN ISLAM
“DINASTI-DINASTI KECIL SEIRING DINASTI ABBASIAH DI DUNIA ISLAM”

Putri Nur Milasari

 Faaris Ghiffary Alyan
 
Naelul Markhamah 
Muhammad Yusron

JURUSAN SYARIAH DAN EKONOMI ISLAM
`PROGRAM STUDI HUKUM EKONOMI SYARIAH 
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI ( STAIN ) PEKALONGAN 
2016


PRAKATA
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang karena anugerah dari-Nya kami dapat menyelesaikan makalah tentang "Dinasti Lain". Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan besar kita, yaitu Nabi Muhammad SAW yang telah menunjukkan kepada kita jalan yang lurus berupa ajaran agama Islam yang sempurna dan menjadi anugerah serta rahmat bagi seluruh alam semesta.
        Penulis sangat bersyukur karena telah menyelesaikan makalah yang menjadi tugas pendidikan agama dengan judul "Dinasti Lain". Disamping itu, kami mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami selama pembuatan makalah ini berlangsung sehingga terealisasikanlah makalah ini.
        Demikian yang dapat kami sampaikan, semoga makalah ini bisa bermanfaat dan jangan lupa ajukan kritik dan saran terhadap makalah ini agar kedepannya bisa diperbaiki.










Pekalongan,    Maret  2016


Penyusun


DAFTAR ISI
Halaman Judul
Kata Pengantar
Daftar Isi
Bab I      Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
1.2 Rumusan Masalah
Bab II     Pembahasan
    2.1   Dinasti-dinasti lain di Dunia Islam
    2.2   Macam-macam Dinasti Lain di Dunia Islam
Bab III    Penutup
    3.1   Kesimpulan 
    3.2   Saran
Daftar Pustaka








BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam sejarah peradaban Islam, memiliki dinasti-dinasti lain didunia setelah masa kekuasaan Khulafaur rasyidin digantikan oleh para penguasa yang membentuk kekuasaan dengan sistem kekeluargaan atau dinasti. Dinasti-dinasti yang berkuasa setelah khulafaur rasyidin seperti dinasti Umayah, dinasti Abbasiyah, dinasti Umayah di Andalusia, dan beberapa dinasti lain yang berkuasa dibeberapa belahan dunia Islam, selain dinasti-dinasti yang disebutkan diatas, juga terdapat beberapa dinasti lain yang juga memiliki peran penting dalam pengembangan peradaban didunia Islam diantaranya dinasti Fathimiyah di Mesir, dinasti Idrisiyah, dinasti Aghlabiyah, dinasti Samaniyah, dinasti Safariyah, dinasti Tulun, dan dinasti Hamdaniyah.
1.2 Rumusan Masalah  
Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian makalah ini. Adapun rumusan masalahnya sebagai berikut.
a. Bagaimana perkembangan islam pada masa dinasti 
b. Bagaimana perkembangan islam pada masa dinasti                        
c. Bagaimana perkembangan islam pada masa dinasti 
d. Bagaimana perkembangan islam pada masa dinasti 
e. Bagaimana perkembangan islam pada masa dinasti 
f. Bagaiamana perkembangan islam pada masa dinasti







      BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Dinasti-dinasti lain didunia Islam
Dinasti-dinasti yang berkuasa setelah Khulafaur Rasyidin adalah dinasti Umayyah, Dinasti Abasiyyah, Dinasti Umayyah di Andalausia, Dinasti Safawiyah, Dinasti Usmani di Turki, Dinasti Mongol Islam di India, dan beberapa dinasti lain yang berkuasa dibeberapa belahan dunia islam.
Pada abad I H, ketika umat islam dipimpin Khalifah Umar bin al-Khattab, islam telah masuk keindia. Ketika itu ekspedisi arab muslim ini dipimpin oleh Usman bin Abi al-Tsaqafi. Akan tetapi ekspedisi ini hanya samapai di Khurasan. Begitu pula halnya dengan pasukan yang dikirim oleh dua khulafaur Rasyidin berikutnya bertugas untuk menjajaki kemungkinan-kemungkinan termudah untuk memasuki india kelak. Kesuksesan wilayah I merebut Lembah Sind di bawawah pimpinan Muhallab bin Abi Sufrah maju dengan pasukan besarnya di Basrah pada tahun 663 M.
Ekspedisi pasukan Islam ke India berikutnya terjadi pada zama al-Walid, di mana Muhammad binAl-Qasim al-Tsaqaf (705 M), yang pada waktu itu atas nama wali negeri Irak meneruskan ekspedisi Islam sebelumnya.
2.2  Macam-macam Dinasti lain di dunia Islam
A. DINASTI FATHIMIYYAH DIMESIR (909 M-1171 M)
Wilayah kekuasaan Dinasti Fathimiyyah (909-1171M) meliputi Afrika Utara, Mesir, dan Suriah. Dinasti ini mengalami puncak kejayaan pada kepimpinan Al-Aziz. Kebudayaan Islam berkembang pesat pada masa Dinasti Fathimiyyah, yang ditandai dengan berdirinya Masjid Al-Azhar.
Abdullah bin Maimun yang membentuk Syiah Islamailiyah sebagai sebuah sistem gerakan politik keagamaan.  Ia berjuang menegakkan kekuasaan propaganda Syi’ah Islamaliiyah dengan tujuan menegakan kekuasaan Fathimiyyah. Secara rahasia mengirimkan misionari ke segala penjuru wilayah muslim untuk menyebarkan ajaran Syi’ah Islamailiyah. Kegiatan ini menjadi latar belakang berdirinya Dinasti Fathimiyyah di Afrika dan kemudian berpindah ke Mesir.


Adapun para penguasa Dinasti Fathimiyah adalah sebagai berikut :
a. Al-Mahdi (909-934 M)
b. Al –Qa’im (934-949 M)
c. Mu’iz Lidinillah (965-975 M)
d. AL-Aziz (975-996 M)
e. Al-Hakim (996-1021 M)
f. Az-Zahir(1021-1036 M)
g. Al-Mustansir (1036-1095 M)
h. Al-Musta’li (1095-1101 M)
1. Kemajuan Peradaban Pada Masa Dinasti Fathimiyyah
a. Bidang Administrasi
Periode Dinasti Fathimiyyah menandai era baru sejarah bangsa Mesir sebagai Khalifah dinasti ini adalah pejuang dan penguasa besar yang berhasil menciptakan kesejahteraan dan kemakmuran di Mesir.
Kementrian negara (wasir) terbagi menjadi dua kelompok; yang pertama adalah para ahli perang dan yang kedua adalah para ahli pena. Kelompok pertama menduduki urusan militer dan keamanan serta pengawal pribad sang khalifah. Sedangkan kelompok kedua menduduki beebrapa jabatan kementrian sebagi berikut: (1) hakim, (2) peajabat atau Dar Al-Hikmah, (3) inspektur pasar yang bertugas menertibkan pasarbdan jalan,(4) pejabat keuangan yang menanganinsegalabkeuangan negara, (5) regu pembantu istana, (6) petugas pembaca al quran. Tingkat terendah kelompok “ahli pena” terdiri atas pegawai negri, yaitu petugas penjaga dan juru tulis dalam bentuk departemen.
b. Bidang Sosial
Mayoritas khalifah fathimiyah bersikap moderat dan penuh perhatian kepada urusan agama non muslim. Selama masa ini pemeluk Kristen Mesir diperlakukan secara bijaksana, hanya Khalifah Al Hakim yang bersikap agak keras terhadap mereka. Pada masa Al-Aziz bahkan mereka lebih diuntungkan dari pada umat Islam di mana mereka ditunjuk menduduki jabatan-jabatan tinggi di istana.
Mayoritas Khalifah Fathimiyyah berpola hidup mewah dan santai. Al-Mustansir, menurut satu informasi, mendirikan semacam paviliun di istana sebagi tempat memuaskan kegemaran berfoya-foya bersama sejumlah penari rupawan.
Dinasti Fathimiyyah berhasil dalam mendirikan sebuah negara yang sangat luas dan peradaban yang berlainan semacam ini di dunia Timur. Hal ini sangat menarik perhatian karena sistem administrasinya sangat baik sekali, aktivitas artistik, luasnya toleransi relijiusa, efisien angkatan perang dan angkatan laut, kejujuran pengadilan, dan terutama perlindungannya terhadap ilmu pengetahuan dan kebudayaan.
c. Kemajuan Ilmu Pengetahuan dan Kesusastraan
Sumbangan Dinasti Fathimiyyah dalam kemajuan ilmu pengetahuan tidak sebesar pengetahuan Abasiyyah di Bagdad dan Umayyah Spanyol. Masa ini kurang produktif dalam menghasilkan karya tulis dan ulama besar kecuali dalam jumlah yang kecil, sekalipun banyak didalam khaliffah dan para wasir menaruh perhatian dan penghormatan kepada para ilmuwan dan pujangga. Ibnu khilis merupakan salah seorang wazir Fathimiyyah yang sangat memperdulikan pengajaran. Al-Kindi sejarawan dan topographer terbesar hidup di Fustat dan meninggal di tahun 961 M.
Khalifah Fathimiyyah mendirikan sejumlah sekolah dan perguruan,mendirikan perpustakaan umum dan lembaga ilmu pengetahuan. Dar Al-Hikmah merupakan prakasa terbesar vuntuk pengembangan ilmu pengetahuan, sekalipun pada awalnya lembaga ini dimaksudkan sebagai sarana penyebaran dan pengembangan ajaran Syi’ah Ismailiyah.
B.  DINASTI AL-MURABITUN (448 H/1056 M-541 H/1147M)
Al-Murawabitun adalah nama sebuah dinasti islam yang berkuasa di Magribi Spanyol (Andaulisia) pada tahun 448-541 H/1056-1147 M. Asal usul dinasti ini berasal dari Lemtuna, salah satu anak dari suku sahaja.  Mereka biasa juga disebut Al-Muksimun (pemakai kerudung sampai menutup wajah di bawah muka).
Dibawah seorang pimpinan spiritual Abdullah bin Yassin  dan seorang komandan militer, Yahya bin Umar, mereka berhasil memperluas wilayah kekuasaannya sampai ke Wadi Dara. Kemudian juga mereka berhasil menaklukan Kerajaan Sijilmasat yang dikuasai Mas’ud Wanuddin Al-Magrawi tahun 447 H/1055 M.
Abu Bakar Berhasil menaklukan daerah sebelah utara atlas tinggi dan akhirnya pada 462 H/1070M ia dapat menaklukan daerah Marrakech (Maroko). Kemudian ia mendapat informasi bahwa Bulugan, Raja Kala dan Bani Hammad, mengadakan penyerangan ke Magribi dengan melibatkan sebagian kaum sahaja. Mendengar berita tersebut ia memutuskan untuk kembali ke Sahar untuk menegakan perdamaian di antara kaum Al-Murabitun.
Sekembalinya dari Sahara, setelah memadamkan penyerangan Bulugun, ia menyerahkan kekuasaannya kepada Yusuf bin TASYFIM (W. 500 H/1007 M), karena ia mengklaim bahwa Maroko berada dibawah kekuasaanya. Akhirnya Abu Bakar kembali lagi ke Sahara dan kemudian di Sudan sampai akhir hayatnya (1080 M).
C. DINASTI AL-MUWAHHIDUN (515 H/1121M-667H/1269M)
Dinasti Muwahhidun adalah sebuah dinasti islam yang pernah berjaya di kawasan Afrika Utara dan Spanyol selama lebih dari 1 Abad, yaitu sejak tahun 515 H/1121M hingga 667H/1269M. Dinasti ini didirikan tahun 1114 M, berdasarkan ajaran pendirinya, yakni Muhammad bin Tumart (1080-1130 M), yang dikenal dengan sebutan Ibnu Tumar.
Dinasti Al-Muwahhidun yang berarti golongan berfaham tauhid, di dasarkan atas prinsip dakwah Ibnu Tumart yang memerangi faham at-tajsin yang menganggap bahwa tuhan mempunyai bentuk (antropomorfisme) yang berkembang di Afrika Utara, pada masa itu di bawah kekuasaan dinasti Al-Murabbitun (448 H/1056 M-541 H/1147 M) atas dasar bahwa ayat yang berkaitan dengan sifat tuhan yang tersebuat dalam al-qur’an, seperti tangan tuhan, tidak dapat ditakkikan (di jelaskan) dan haru di fahami seperti apa adanya. Menurut Ibnu Tumart, faham at-tajsin identik dengan syirik (menyekutukan Allah), dan yang menganut faham ini adalah musyrik. 
Langkah pertama yang di ambil Ibnu Tumart adalah mengajak kabilah barbar bergabung, tetapi kabilah tersebut menolak bergabung yang akhirnya diperanginya sehingga akhirnya kabilah tersebut tunduk di bawah perintah Ibnu Tumart, di bawah komando Abu Muhammad al-Basyir At-Tansyarisi, kaum Al-Muwahhidun menyerang ibu kota dinasti Al-Murabitun, Marrakech. Peristiwa itu disebut dengan nama perang Buhairah.
Setelah Ibnu Tumart wafat, pemerintahan Ibnu Tumart di gantikan Abdul Mu’min bin Ali tahun (467 H/1094 M-558 H/1163 M) di bawah kepemimpinannya, kaum Al-Muwahhidun meraih kemenangan demi kemenangan pada tahun 526 H/1131 M, kaum Al-Muwahhidun menguasai Nadla, kemudian Dir’ah, Taigan, Fazzar dan Gamayah. Pada tahun 534 H/1139 M, kaum Al-Muwahhidun melancarkan serangan-serangan ke kubu-kubu pertahanan kaum Al-Murabitun sehingga satu demi satu kekuasaan Al-Murabitun jatuh ketangan kaum Al-Muwahhidun. Fez, Kota terbesar kedua setelah Marrakech, direbut kaum kaum Al-Muwahhidun tahun 540 H/1145 M. Namun usahanya gagal untuk memperluas wilayah kekuasaannya yang jatuh ke Spanyol karena beliau wafat, dan di gantikan oleh anaknya yaitu Abu Ya’kub Yusuf bin Abdul Mu’min tahun (w.580 H/1184 M). Tahun ini di bawah komandonya sendiri kaum kaum Al-Muwahhidun berhasil mengusai wilayah Syantarin di sebelah barat Andalusia dan menghancurkan tentara kristen di daerah Lisabon ibu kota Portugal yang mengakibatkan Abu Ya’kub wafat.
D. DINASTI INDRISIYAH (172H/789M-314H-926M)
Wilayah kekusaan Dinasti Indrisiyah adalah Magribi (Maroko). Dinasti ini didirikan oleh Idris I bin Abdullah, cucu Hasan bin Ali bin Abi Thalib, dan merupakan dinasti pertama yang beraliran Syi’ah terutama di Maroko dan Afrika Utara. Dinasti Idrisiyah berperan dalam menyebarkan budaya dan agama Islam ke bangsa Barbar dan penduduk asli. Dinasti ini runtuh setelah ditaklukan oleh Dinasti Fathimiyyah pada tahun 374 H/ 985 M.
E. DINASTI AGHLABIYAH  (184 H/800 M-296 H/909M)
Aghlabiyah berperan dalam mengganti bahasa latin dengan bahasa arab serta menjadikan islam sebagai agama mayoritas. Dinasti ini berhasil menduduki Sicilia dan sebagian besar Italia Selatan, Sardinia, Corsica bahkan pesisir Alpen pada abad ke-9. Dinasti aghlabiyah berakhir setelah ditaklukan oleh dinasti Fathimiyyah. Peninggalan Dinasti ini antara lain adalah Masjid Raya Qairawan dan Masjid Raya di Tunis.
F. DINASTI SAMANIYAH (203 H/819M-395 H/1005M)
Dinasti Samaniyah didirikan oleh Ahmad bin Asad bin Samankhudat, keturunan seorang bangsawan Balkh (Afganistan Utara). Puncak kejayaaan tercapai pada masa pemerintahan Isma’il bin Ahmad (Ismail I), penguasa ketiga dinasti ini. Isma’il Al-Muntasir, Khalfah terakhir Samaniyah tidak dapar mempertahankan wilayahnya dari serangan Dinasti Qarakhan dan Dinasti Ghaznawi. Dinasti Samaniyah berakhir setelah Isma’il terbunuh pada tahun 395 H/1005 M peninggalan Dinasti Samaniyyah berupa Mausaleum Muhammad bin Ismail Al-Bukhari, seorang ilmuan muslim.

G. DINASTI SAFARIYAH (253 H/867 M-900 H/1495)
Dinasti Safariyah merupakan dinasti Islam yang paling lama berkuasa didunia islam. Pendiri  dinasti  ini adalah Ya’qub bin Lais As-Saffar, seorang pemimpin kelompok Khaqarij di provinsi Sistan(iran). Dinasti Safariyah di bawah kepemimpinan Amr bin Lais berhasil melebarkan wilayah kekuasaannya sampai ke Afganistan Timur. Dinasti ini semakin melemah karena pemberontakan dan kekacauan dalam pemerintahan. Akhirnya Dinasti Ghaznawi mengambil alih kekuasaan Dinasti Ghaznawi mengambil alih kekuasaan Dinasti Safariyah. Setelah penguasaan terakhir Dinasti Safariyah, Khalaf meninggal dunia, berakhir pada kekuasaan Dinasti Safariyah di Sijistan.
H. DINASTI TULUN (254 H/868 M-292 H/905 M)
Dinasti Tulun adalah sebuah dinasti Islam yang masa pemerintahannya paling cepat berakhir. Wilayah kekuasaan Dinasti Tulun meliputi Mesir dan Suriah. 
Dinasti Tulun mencatat berbagi prestasi, antara lain sebagai berikut:
a. Mendirikan bangunan-bangunan megah, seperti Rumah sakit fustat, Masjid Ibnu Tulun, dan Istan Khalifah yang kemudian hari menjadi peninggalan sejarah Islam yang sangat bernilai.
b. Memperbaiki nilometer (alat pengukur air) di pulau Raufah (dekat Kairo), yang pertama kali dibangun pada tahun 103 H/716 M pada masa pemerintahan Bani Umayyah.
c. Berhasil membawa Mesir pada kemajuan, sehingga mesir menjadi pusat kebudayaan Islam yang dikunjungi para ilmuwan dan seluruh pelosok dunia islam.
I. DINASTI HAMDANIYAH (292 H-905 M-394 H//1004 M)
Dinasti Hamdaniyah, wilayah kekuasaan meliputi Aleppo (suriah) dan Mosul (irak). Nama dinasti ini dinisbahkan kepada pendirinya, Hamdan bin Hamdun yang bergelar Abu Al-Haija’. Dinasti Hamadiniyah di Mosul dipimpin oleh Hasan yang menggantikan ayahnya, Abu Al-Haija’. Kepemimpinan Hamdniyah di Aleppo didirikan oleh Ali Saifuddawlah merebut Aleppo dari Dinasti Ikhsyidiyah. Dinasti Hamdaniyah di Mosul maupun di Aleppo berakhir ketika para pemimpinya meninggal.



J. DINASTI BUWAIHI (333 H/945 M-447 H/1055 M)
Wilayah kekuasaan Dinasti Buwaihi meliputi Irak dan Iran. Dinasti ini dibangun oleh tiga bersaudara, yaitu Ali bin Buwaihi, Hasan bin Buwaihi,, dan Ahmad bin Buwaihi. Perjalanan Dinasti Buwaihi dibagi dalam dua periode. Periode pertama merupakan periode defensif, khususnya wilayah Irak dan Iran Tengah. Dinasti ini mengalami perkembangan pesat ketika Dinasti Abasiyyah di Baghdad mulai melemah.  Dinasti Buwaihi mengalami kemunduran dengan adanya pengaruh Tugril Beg dari Dinasti Saljuk. Peninggalan dinasti ini antara lain berupa observatorium di Baghdad dan sejumlah perpustakkan di Syairaz, Ar-Rayy, dan Isfahan (Iran).
K. DINASTI SALJUK (469 H/1077 M-706 H/1307 M)
Saljuk adalah nama keluarga keturunan Saljuk bin Duqaq (tuqaq)dari suku bangsa guzz dari Turki yang menguasai Asia Barat daya pada abad ke-11 dan akhirnya mendirikan sebuah kekaisaran yang meliputi kawasan Mesopotamia, Suriah, Palestina dan sebagai besar Iran.
Dinasti Saljuk terbagi menjadi lima cabang, yaitu Saljuk Iran, Saljuk Irak, Saljuk Kirman, Saljuk Asia Kecil dan Saljuk Suriah. Dinasti Saljuk melemah setelah para pemimpinnya meninggal atau ditaklukkan oleh bangsa lain. Peninggalan dinasti ini adalah Kizil Kule (Menara Merah) di Alanya, Turki Selatan yang merupakan pangkalan pertahanan Bani Saljuk dan Masjid Jumar di Isfahan, Iran.
L. DINASTI AYYUBIYAH (569  H/1174 M-650 H/1252 M)
Pusat pemerintahan Dinasti Ayyubiyah adalah Kairo, Mesir. Wilayah kekuasaannya meliputi kawasan Mesir, Suriah dan Yaman. Berakhirnya masa Ayyubiyah ditandai dengan meninggalnya Malik Al Asyraf Muzaffaruddin, sultan terakhir dan berkuasanya Dinasti Mamluk. Peninggalan Ayyubiyah adalah Benteng Qal’ah Al-Jabal di Kairo, Mesir.
M. DINASTI DELHI (602 H/1206 M-962 H/1555 M)
Dinasti Delhi terletak di India Utara. Dinasti Delhi mengalami lima kali pergantian kepemimpinan yaitub Dinasti Mamluk, Dinasti Khalji, Dinasti Tuglug, Dinasti Sayid, dan Dinasti Lody. Pada periode pertama , Delhi dipimpin Dinasti Mamluk selama 84 tahun. Mamluk merupakan keturunan Qutbuddin Aybak, seorang budak dari Turki. Dinasti Khalji dari Afganistan memerintah selama 30 tahun. Dinasti Tugluq mmerintah sampai 93 tahun, sedangkan Dinasti Sayid selama 37 tahun.
N. DINASTI MAMLUK MESIR (648 H/1250 M-923 H/1517 M)
Dinasti Mamluk memiliki wilayah kekuasaan di Mesir dan Suriah. Dinasti  Mamluk berasal dari folongan hamba yang dimiliki oleh para sultan dan amir, yang didik secara militer oleh tuan mereka. Dinasti  Mamluk yang memerintah di mesir di bagi 2 yaitu Mamluk Bahri dan Burji. Sultan pertama yang di Bahri adalah Izziddin Aibak. Sultan yang terkenal di dinasti mamluk Bahari adalah Qutuz, Baybars, Qalawun, dan Nasir Muhammad bin Kawalun. Baybars adalah sultan yang berhasil membangun pemerintahan yang kuatdan berkuasa selama 17 tahun. Dinasti  Mamluk Burji, kemudian mangambil alih pemerintah dengan menggulingkan sultan Mamluk Bahri terakhir,As-Salih Hajji bin Sya’ban. Sultan pertama dinasti mamluk Burji adalah Barquq (784 H/1382-801 H/1399 M). Dinasti  Mamluk Mesir memberikan sumbangan besar bagi sejarah Islam dengan mengalahkan kelompok Nasrani Eropa yang menyerang Ssyam (Syiria). Selain itu Dinasti  Mamluk Mesir berhasil mengalahkan bangsa Mongol, merebut dan mengislamkan kerajaan Nubia (Ethiopia), serta menguasai pulau Cyprus dan Rodhes. Dinasti  Mamluk Mesir berakhir setelah Al-Asyras Tuman Bai sulatan terakhir di hukum gantung oleh pasukan Ustmani Turki. Peninggalan Dinasti  Mamluk adalah berupa Masjid Rifai , Mausoleum Qalawun, dan Masjid Sultan Hasan di Kairo.
O. DINASTI MAMALIK DI MESIR (648H/1250M-923H/1571M)
Ø Proses Pembentukan Dinasti Mamalik 
Dinasti Mamalik di Mesir berkuasa selama dua dan tiga perempat abad (1250-1517 M). Kaum Mamalik adalah para imigran Mesir yang pada awalnya merupakan budak-budak yang datang dari daerah pegunungan Kaukasus (kemudian disebut Mamalik al-Bahriyun) dan Laut Kaspia (Mamalik al-Burjiun). Kaum Mamluk yang ditempatkan di sungai Nil disebut Mamalik al-Bahriyun yang memerintah pada 1250 M/648 H s.d. 1390 M/792 H. Selanjutnya, kaum mamluk yang ditempatkan di benteng-benteng istana di kota Kairo disebut Mamalik al-Burjiyun  yang memerintah pada 1382 M/784 H s.d. 1517 M/922 H.
Terbentuknya Dinasti Mamalik di Mesir tidak dapat dipisahkan dari Dinasti Ayyubiyah ketika terjadi perebutan kekuasaan antara al-Malik as-Shalih dan al-Malik al-Kamil.
Setelah al-Malik as-Shalih meninggal (1249 M), ia digantikan oleh Turansyah (putra mahkota al-Malik as-Shalih). Pada tahun 1250 Mamalik Bahri di bawah pimpinan Baybars dan Izzuddin Aibak melakukan kudeta terhadap Dinasti Ayyubiyah sehingga Turansyah terbunuh. Setelah kejadian tersebut diangkatlah Syajarat ad-Durr sebagai sultan mereka. Ia kemudian bertindak sebagai sultan (1250-1257 M) tetapi Syajarat ad-Durr tetap memegang kekuasaan dari belakang layar. Dari sinilah awal terbentuknya Dinasti Mamalik di Mesir yang dipimpin oleh seorang budak dan berakhirlah Dinasti Ayyubiyah menguasai Mesir.
Ø Perkembangan Dinasti Mamalik
Kaum Mamalik yang memerintah Mesir dibedakan menjadi dua golongan, yaitu Mamalik Bahri (648 H/1250 M - 792 H/1390 M) dan Mamalik Burji  (784 H/1382 M -922 H/1517 M). Hampir satu setengah abad lamanya Mamalik Bahri menguasai pemerintahan dengan melahirkan 24 orang sultan. Pada tahun 1382 M pemegang pemerintahan beralih ke tangan mamalik Burji dengan 23 orang sultan. 
Aybak adalah sultan Mamalik Bahri yang pertama, dia berkuasa dari 1250 s.d. 1257 M. Pada tahun-tahun pertama pemerintahannya, Aybak menghabiskan sebagian besar waktunya dalam peperangan di Suriah, Palestina dan Mesir.  Setelah Aybak terbunuh oleh  Syajarat ad-Durr, kekuasaan berpindah ke tangan anak Aybak yang bernama Ali (1257-1259 M). Yang akhirnya, Ali bin Aybak pun mengundurkan diri karena merasa tidak mampu untuk menduduki jabatannya dan secara otomatis Kutuz-lah menjadi penguasa. 
Di masa Kutuz  (1259-1260), Dinasti Mamalik mendapat perlawanan dari keluarga Ayyubiyah di Syria. Penyerbuan Ayyubiyah ke Mesir dapat dipatahkan, tetapi tiada lama sesudah itu datang pula penyerbuan orang-orang Mongol di bawah pimpinan Kitbuga. Pertempuran terjadi di Ayn Jalut pada tahun 1260 M. Tentara Mamalik dipimpin oleh Baybars dan Kutuz sendiri. Dalam pertempuran ini Mongol menderita kekalahan, sedangkan Kitbuga mati terbunuh bersama beberapa orang tentaranya. Baybars mengharapkan akan memperoleh Aleppo sebagai hadiah baginya, tetapi ditolak oleh sultan Kutuz. Karena itulah, dalam perjalanan pulang dari medan pertempuran, Baybars membunuh Kutuz pada tahun 658 H/1260 M. Baybars kemudian mengangkat dirinya menjadi sultan. 
Baybars, sultan Mamalik keempat  (1260-1277 M). Dinasti Mamalik pada masa ini mencapai puncak kejayaan sehingga Philip K. Hitti menyebut Baybar al-Bunduk sebagai pembangun hakiki dinasti Mamalik dan sultan yang terbesar. 
Seorang figur penguasa Mamalik yang sangat berpengaruh dan terkenal sesudah Baybars adalah al-Malik al-Mansur Sayf al-Din Qalawun (memerintah 678-689 H/1279-1290 M). Seperti halnya Baybars, Qalawun adalah budak Turki yang berasal dari Qipchaq. Qalawun menjadi sultan menggantikan putra Baybars, Barakah (676-678 H/1277-1279 M) dengan terlebih dahulu menyisihkan Salamish, putra Baybars lainnya yang baru berusia tujuh tahun. Hanya Qalawunlah yang mewariskan sultan kepada keturunannya secara terus menerus selama empat generasi sampai sultan terakhir dari Mamalik Bahri. 
Selama pemerintahannya, Qalawun telah memperbaiki beberapa benteng pertahanan seperti Aleppo, Ba’labak, dan Damaskus. Di Kairo, ia membangun sebuah rumah sakit berdampingan dengan sebuah masjid yang berfungsi juga sebagai lembaga pendidikan. Diantara sultan-sultan turunannya yang terkenal adalah anak dari penggantinya al-Malik al-Asyraf Khalil (memerintah 689-692 H/1290-1293 M). Ia menaklukkan Akka dari tangan kaum Salib dalam bulan Mei 1291 M. Selain itu beberapa benteng yang masih dikuasai Frank berhasil direbut. 
Pengganti al-Asyraf adalah sultan al-Nashir yang memerintah selama tiga kali: 1293-1294, 1298-1308, dan 1309-1340. Sebuah sekolah yang dibangun pada tahun 704 H/1304 M dan diberi nama al-Nashiriyah masih tetap berdiri sampai sekarang di Kairo. 
Sesudah al-Nashir, masih memerintah 16 orang sultan dari kelompok Bahri Mamalik. Sultan terakhir dari kelompok ini, al-Shaleh al-Hajji Ibn Sya’ban memangku masa dua kali masa jabatan (1381-1382 dan 1389-1390). Pada masa sultan ini, seorang budak dari Circasia, Barquq mengambil alih kekuasaan dan mengalihkannya dari kelompok Mamalik Bahri kepada kelompok Mamalik Burji. Dari dua puluh tiga sultan yang memerintah dari kelompok Burji, hanya dua diantaranya bukan Circasia, yaitu Khusyqaddam (memerintah 865-871H/1461-1467 M) dan Timurbugha (memerintah 871/1467). Keduanya berasal dari Yunani. 
Mesir di bawah kekuasaan kelompok Burji Circasia ini menjadi lemah, dan pada akhirnya jatuh kembali ke tangan orang Turki, kali ini Dinasti Usmani. Dari 23 orang sultan Mamalik Burji, selama 134 tahun (1382-1517) masa kekuasaan, sembilan di antaranya berkuasa selama 124 tahun. Kesembilan sultan itu adalah Barquq, Faraj, al-Muayyad Syaikh, Barsbay, Jaqmal, Inal, Khusyqaddam, Qait-bay, dan Qanshawh al-Ghawri. Sedangkan empat belas sultan lainnya tidak ada yang menonjol, bahkan pernah dalam satu tahun, yaitu 1421 terjadi tiga kali pergantian sultan. 
Periode Burji menandai masa paling gelap dalam sejarah Suriah-Mesir. Sebagian sultan melakukan tindakan curang dan kejam, sebagian lain tidak efisien, atau bahkan bermoral bejat, dan kebanyakan mereka tidak beradab. Sultan Muayyad Syaikh (1412-1421) seorang pemabuk, melakukan tindakan keji yang kelewatan.  Hanya Barquq dari begitu banyak sultan yang mempunyai ayah seorang muslim. Sultan Inal (1453-1460) tidak bisa membaca dan menulis, Ibnu Tahgri-Bird (seorang penulis yang hidup pada zamannya) memperkirakan bahwa Inal tidak hafal surat pertama al-Qur’an dengan baik. Yalbay (1467) tidak hanya buta huruf, tetapi juga gila. Qait-bay (1468-1495) mempunyai seorang ahli Kimia yaitu Ali ibn al-Marsyusyi yang dibutakan, dan dipotong lidahnya karena gagal mengubah logam rongsokan menjadi emas.
Ø Kemajuan-kemajuan Dinasti Mamalik
1) Pembenahan Dalam Bidang Pemerintahan
2) Kekuasaan Ekonomi
3) Kekuasaan Ilmu Pengetahuan
4) Kekuasaan Arsitek
5) Kekuasaan Ilmu Agama
6) Penggunaan InfraStruktur Masyarakat
Ø Kemunduran dan Kehancuran Dinasti Mamalik
Faktor-faktor yang menyebabkan dinasti ini mengalami kemunduran dan kehancuran di antaranya ialah:
1) Munculnya Antagonisme Politik
2) Munculnya Budaya Hidup Mewah dan Hidoniestik
3) Rusaknya Moralitas Para Penguasa dan Lemahnya Kontrol Pendidikan Agama
4) Muncuknya Kekuasaan Baru Dari Kerajaan Turki Utsmani sebagai Rival. 
P. DINASTI MUGHAL DI INDIA
A. Islam Masuk Ke India
Pada abad I H, ketika umat Islam dipipimpin Khalifah Umar bin al Khattab, Islam telah masuk keindia. Ketika itu ekspedisi Arab muslim ini dipimpin oleh Usman bin Abi al-Tsaqafi. Akan tetapi ekspedisi ini hanya samapai di Khurasan. Begitu pula halnya dengan pasukan yang dikirim oleh dua khulafaur Rasyidin berikutnya bertugas untuk menjajaki kemungkinan-kumingkinan termudah untuk memasuki india kelak. Kesuksesan umat Islam mencapai India ditandai dengan keberhasilan Muawiyah I merebut Lembah Sind dibawa pimpinan Muhallab bin Abi Sufrah yang maju dengan passukan besarnya di Basrah pada tahun 663 M.
Ekspedisi pasukan islam ke India berikutnya terjadi pada zaman al-Walid dimana Muhammad bin al-Qasim al-Tsaqaf (705 M), yang pada waktu itu atas nama wali negeri Irak meneruskan ekspedisi Islam sebelumnya.
Ketika pemerintahan umat Islam berpindah kedinasti Abbasiyah, dinasti ini juga melakukan ekspansi keindia, yaitu pada masa Khalifah al-Mansur (760M), dia mengutus panglima Hisyam bin Amru al-Tighlabi bersama pasukan dari Baghdad untuk memadamkan pemberotakan wali negeri Sind, yaitu Uyaimah bin Musa.
B. Dinasti-dinasti Islam Sebelum pemerintahan Mughal
1. Ghaznawiyah (976-1020M)
2. Ghouriyah (1148-1206 M)
3. Mamluk (1206-1290 M)
4. Khalji (1290-1320)
5. Tugluq (1320-1413)
6. Sayyid (1414-1451)
7. Lodi (1451-1526)

C. Era Mughal di India
1. Para penguasa kerajaan Mughal

a. Babur (1526-1530)
b. Humayun (1530-1540 dan 1555-1554)
c. Akbar Khan (1556-1605)
d. Jahangir (1605-1627)
e. Shah Jahan (1627-1658)
f. Aurangzeb (1658-1707)

D. Kemajuan yang dicapai
1. Bidang Administrasi
2. Bidang ekonomi dan dunia intelektual
3. Bidang Keagamaan 
4. Bidang karya seni dan arsitektur
E. Periode kemunduran Mughal
Ada 2 faktor :
1. Faktor internal
· Perebutan tahta
· Pertikaian politik
· Perbedaan Agama yang dianut
· Tampilnya sejumlah penguasa lemah
· Lemahnya kontrol pemerintah pusat
2. Faktor eksternal
Terjadinya pemberontakan dimana-dimana, seperti pemberontakan kaum Sikh di Utara, gerakan sparatis hindu di India Tengah, kaum Muslim sendiri di Timur, dan yang terberat adalah Invasi Inggris melalui EIC.
F. Periode kehancuran Mughal
Faktor Pendorong kehancuran Mughal pada waktu itu EIC mengalami kerugian, Untuk menutupi kerugian dan sekaligus memenuhi kebutuhan istana, EIC mengadakan pungutan yang tinggi terhadap rakyat secara ketat dan cenderung kasar.Karena merasa dikekang, maka mereka baik yang beragama hindu maupun islam bangkit mengadakan pemberontakan.
KESIMPULAN
Pada Hakikatnya sebuah wilayah memiliki sebuah dinasti atau pemerintahan baik pada zaman Nabi Muhammad SAW ataupun setelahnya yaitu pada saat zaman Khulafaurrasyidin. Dinasti dinasti yang berkuasa adalah. Dinasti Fathimiyah, Dinasti Umayyah,Dinasti Abbasiyah,Dinasti Umayyah di Andalusia, Dinasti Safawiyah, Dinasti Utsmani di Turki, Dinasti Mongol Islam di India, dll.
Dinasti Dinasti yang berkuasa pada masa masa tertentu tersebut sangat berpengaruh pada kehidupan yang sekarang ini. Karena pada dasarnya Dinasti dinasti tersebut telah meninggalkan banyak sejarah dan peradaban di dunia terutama dunia islam. 
Ilmu Pengetahuan, Sejarah Peradaban, Ekonomi Masyarakat, Kesehatan, Pendidikan, Politik, Sosial, dan faktor lainnya sangatlah berpengaruh pada kehidupan kita. Dinasti dinasti merupakan penerus dari peninggalan kebuadayaan dari sang Nabi Muhammad SAW  yang patut kita teladani, pelajari, hayati, dan pahami akan ilmu ilmu yang di tularkan tersebut. 

SARAN
Dengan demikian sebagai seorag Muslim kita patut untuk selalu tetap bisa menjaga, melestarikan apa yang telah ditinggalkan para penguasa dinasti dalam peradaban islam yang mereka tinggalkan. Entah dari sisi adat istiadat,masyarakat sosial,ekonomi, hingga sisi peninggalan yang lainnya.
Dalam hal ini kita sebagai Umat sekaligus Penerus dari penguasa penguasa yang  selanjutnya, agar selalu mengikuti jejak dari para penguasa agar kelak apa yang kita kerjakan bisa bermanfaat untuk peradaban yang akan datang. Amin 


DI SUSUN OLEH :

 
Faris Ghiffary Alyan

 
Naelul Marhamah

 
Muhammad Yusron

 
Putri NurMilasari



       BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan

3.2 Saran























DAFTAR PUSTAKA

Drs.Amin,Samsul Munir, M.A, Sejarah Peradaban Islam ,Jakarta: Amzah, 2010.
Dr. Kusniadana, ading, M.Ag, Sejarah dan Kebudayaan Islam Periode Pertengahan, Bandung: CV Pustaka Setia, 2013.
Fu’adi, Imam, Sejarah Peradaban Islam, Yogyakarta: Teras, 2012

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar