Laman

Senin, 14 Maret 2016

TT G 4 A Usai Sholat, Kerja dan Carilah Karunia Allah


TAFSIR TARBAWI
PRINSIP ETOS KERJA
Usai Sholat, Kerja dan Carilah Karunia Allah ( al-Jumuah 10 )
Jangan Lupakan Bagian Hidup Duniawi ( al-Qashash 77 )
 
Salim Yudhiro 2021114341
KELAS G

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN )
PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis  panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat limpahan rahmat dan karuniaNya penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Prinsip Etos Kerja” ini dengan baik.
Penyusunan makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Tafsir Tarbawi II tentang Etos Kerja. Makalah ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana seharusnya kita hidup seimbang antara dunia dan akhirat dan menjadikan dunia sebagai sarana untuk menuju kehidupan akhirat yang baik. Kami  juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu menyelesaikan makalah ini. Akhirnya penulis menyadari bahwa makalah ini sangat jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati, penulis menerima kritik dan saran agar penyusunan makalah selanjutnya lebih baik. Untuk itu penulis mengucapkan banyak terima kasih dan semoga makalah ini bermanfaat.
Akhir kata penulis ucapkan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua.




Pekalongan,  12 Maret 2016



Penulis
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Agama Islam yang berdasarkan al-Qur’an dan al-Hadits sebagai tuntunan dan pegangan bagi kaum muslimin mempunyai fungsi tidak hanya mengatur dalam segi ibadah saja melainkan juga mengatur umat dalam memberikan tuntutan dalam masalah yang berkenaan dengan kerja.
Dalam situasi globalisasi saat ini, kita dituntut untuk menunjukkan etos kerja yang tidak hanya rajin, gigih, setia, akan tetapi senantiasa menyeimbangkan dengan nilai-nilai Islami yang tentunya tidak boleh melampaui rel-rel yang telah ditetapkan al-Qur’an dan as-Sunnah. 
Islam adalah agama yang Universal, yang tidak hanya membahas pemasalahan ibadah yang berhubungan dengan akherat, tetapi Islam juga mencakup segela aspek kehidupan manusia yang ada kaitannya dengan duniawi, yang salah satunya adalah mencari penghidupan. Sungguh Islam sangat membenci pengangguran dan sangat menganjurkan untuk mencari penghidupan. Bagaimana seorang muslim dapat berinfak apabila tidak memiliki harta, bagaimana akan bisa menghidupi keluarga apabila tidak memiliki penghasilan.
B. Rumusan Masalah
1. Bagaimana Tafsiran dan Kandungan Q.S. Al – Jumuah ayat 10 ?
2. Bagaimana Penerapan Q.S. Al – Jumuah ayat 10 dalam kehidupan ?
3. Apa aspek Tarbawi dari Q.S. Al – Jumuah ayat 10 ?
4. Bagaimana Tafsiran dan Kandungan Q.S. Al – Qashahsh ayat 77 ?
5. Bagaimana Penerapan Q.S. Al – Qashash ayat 77 dalam kehidupan ?
6. Apa saja Aspek Tarbawi Q.S. Al – Qashash ayat 77 ?


C. Sistematika Penulisan
Makalah ini ditulis menjadi 3 bagian, meliputi: Bab Ι, bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, perumusan masalah dan sistematika penulisan masalah; Bab ΙΙ, adalah pembahasan; Bab ΙΙΙ, bagian penutup yang terdiri dari simpulan dan saran-saran.


BAB II
PEMBAHASAN


A. Q.S. Al – Jumuah ayat 10
1. Tafsiran dan isi Kandungan 



Artinya Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”
Pada ayat-ayat sebelumnya telah menjelaskan sifat buruk orang-orang Yahudi yang mengabaikan perintah Allah untuk tidak mengail di hari Sabtu. Oleh karena itu, kaum muslimin harus mengindahkan perintah Allah untuk sejenak meninggalkan aktivitas-aktivitas duniawi jika panggilan adzan telah diserukan. 
Seruan adzan yang dimaksud diatas dan yang mewajibkan dihentikannya segala kegiatan duniawi adalah adzan yang dikumandangkan saat khatib naik ke mimbar. Pada masa nabi hanya dikenal sekali adzan. Nanti pada masa Sayyidina Utsman adzan dikumandangkan dua kali karena kaum muslimin sudah bertebaran di seluruh penjuru kota. Adzan yang pertama fungsinya untuk mengingatkan, khususnya untuk muslimin yang berada di tempat yang jauh agar bisa bersiap-siap untuk menunaikan sholat jum’at dan segera menghentikan aktivitas mereka sejenak.
Kemudian manusia  diperintahkan bertebaran dimuka bumi untuk mencari karunia Allah sesudah menunaikan sholat adalah sangat dianjurkan. Hari Jumat adalah hari yang mulia milik umat islam. Meskipun hari mulia, hari jumat bukanlah hari untuk bersantai-santai sepenuhnya atau dilarang beraktivitas sehari penuh seperti hari sabtu milik kaum Yahudi. Tetapi dalam hal ini hari mulia kaum muslimin adalah tetap beraktivitas seperti biasa, namun pada waktu dzuhur ketika adzan Jum’at telah dikumandangkan hendaknya kaum muslimin menghentikan aktivitas sejenak untuk datang memenuhi panggilan Ilahi, yaitu menunaikan Sholat Jumat. Islam mengharamkan segala aktivitas pada waktu sholat Jumat.  Bilamana sholat Jumat telah usai dilaksanakan, barulah kaum muslimin bertebaran di bumi untuk mencari karunia dan Ridho Allah. Kaum muslimin diperintahkan untuk mencari, bukan menunggu karena karunia Allah ada dimana-mana asal orang itu mau berusaha dan bekerja, pastilah akan mendapatkan karunia Allah.
Maka tersebutlah seorang Ulama Salaf setelah mengerjakan Sholat Jumat ketika akan keluar, beliau berdiri sejenak di pintu masjid kemudian Ia bermunajat kepada Allah “ Ya Allah, Telah aku penuhi panggilan-Mu dan telah aku lakukan sholat yang Engkau perintahkan, dan aku akan bertebaran di muka bumi sebagaimana engkau suruhkan, maka berilah aku rizqi sebagaimana karunia-Mu, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rizqi.” (Riwayat Abi Hatim).
Dalam penggalan ayat juga disebutkan “.....dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya”. Artinya dimanpun kita berdada, jangan pernah melupakan Allah karena dengan selalu mengingat Allah akan dapatlah kita mengendalikan diri sehingga tidak terperosok pada perbuatan yang tidak diridhai oleh Allah. “....supaya kamu memperoleh keberuntungan”. Keberuntungan yang utama bahwa segala yang diusahakan mendapat ridho dari Allah. Kalau mendapat rizqi ialah rizqi yang halal. Disamping keuntungan benda, yang lebih utama dari itu adalah ketenangan hati dan fikiran karena selalu mengingat Allah.




2. Penerapannya dalam kehidupan
a. Bekerja Harus Selalu Ingat Allah
Dalam bekerja kita, harus mengingat Allah sehingga tidak akan terperosok untuk melakukan perbuatan yang tidak diridai oleh-Nya. Kita dibolehkan mencari karunia Allah sebanyak mungkin, asal dilakukan dengan cara yang benar. Dengan demikian, Allah pun akan meluaskan rezeki kepada kita dan memberikan keberuntungan yang berlipat ganda.
b.  Meningkatkan Produktivitas Kerja
Setelah mengerjakan salat Jumat, kita diperbolehkan untuk melanjutkan aktivitas kerja lainnya. Melakukan ibadah tidak berarti menghambat produktivitas kerja. Guna mendukung produktivitas kerja, ada hal-hal tertentu yang penting untuk diperhatikan.
1. Bersikap rajin, ulet, dan tidak mudah putus asa.
2. Meningkatkan inovasi dan kreativitas.
3. Mau belajar dari pengalaman sehingga dapat berbuat lebih baik pada masa datang.
4. Memaksimalkan kemampuan diri yang ada dan selalu optimis.
5. Berdoa dan bertawakal kepada Allah.
c. Tidak Boleh Menyerah dalam Bekerja
Dalam kondisi bagaimana pun kita tidak boleh menyerah dan berputus asa. Jika kita berusaha, Allah pasti akan mencukupkan kebutuhan hidup kita. Rasulullah saw. lebih bangga kepada umatnya yang bekerja keras daripada yang bermalasmalasan. Orang yang bekerja keras juga menunjukkan sikap syukur terhadap nikmat Allah Swt.

Dari Zubair bin ‘Awwam r.a., Rasulullah saw. bersabda yang artinya: Hendaklah salah seorang di antara kamu mengambil talinya kemudian ia membawa seikat kayu bakar di punggungnya dan menjualnya, maka Allah dengan hasil itu mencukupkan kebutuhan hidupnya, itu lebih baik baginya daripada ia meminta-minta kepada orang, baik mereka memberi atau tidak memberinya. (H.R. Bukhari).
3. Aspek – aspek Tarbawi
a. Selalu bekerja dengan ulet dengan mengharap karunia Allah.
b. Meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja.
c. Banyak-banyak mengingat Allah agar tidak terjerumus kedalam hal-hal yang tidak diridhai Allah.
d. Tidak putus asa ketika mengalami kegagalan, tetapi belajar dari kegagalan untuk meraih apa yang dicita-citakan.
e. Selalu mengingat Allah agar menjadi orang yang beruntung dan dipermudah jalannya.

B. Q.S. Al – Qashash ayat 77 (  Jangan Lupakan Bagian Duniawi  )
1. Tafsiran dan Isi Kandungan beserta Penjelasannya
 







Artinya :
“ Dan carilah pada apa yang telah  dianugerahkan Allah kepadamu negeri akhirat, dan janganlah melupakan bagianmu dari dunia dan berbuat baiklah sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.”

Dalam ayat ini Allah mearang kita melupakan dari bagian dunia kita “Dan  janganlah melupakan bagianmu dari dunia....”. larangan itu dipahami oleh ulama bukan dalam arti haram mengabaikannya, tetapi dalam arti mubah ( boleh untuk mengambilnya ). Ayat ini menurut ibn Asyur adalah bahwa Allah tidak mengecam manusia jika mengambil bagian dari kenikmatan duniawi selama bagian tersebut tidak membahayakan pada bagian ukhrawi.

Thaba Thaba’i memahami penggalan surat ini dalam arti bahwa manusia tidak boleh mengabaikan apa yang telah dibagi dan dianugerahkan oleh Allah dari kenikmatan duniawi, dan ayat ini juga berpesan untuk mempergunakan keduniaan manusia sebagai sarana untuk kepentingan akhirat karena hakikat nasib dan perolehan seseorang dari kehidupan dunia ini adalah apa yang dia lakukan untuk akhiratnya.
Kata nashib( نصيب ) berarti menegakkan sesuatu sehingga nyata dan mantap. Kata nashib dalam ayat ini adalah bagian yang telah ditegakkan sehingga menjadi nyata dan jelas bahwa bagian itu adalah hak yang harus diusahakan oleh manusia dengan sungguh-sungguh.
Banyak pemahaman pendapat menyangkut ayat ini. Ada yang memahaminya secara tidak seimbang dengan menyatakan ini adalah anjuran untuk meninggalkan kenikmatan duniawi dan membatasi diri pada kebutuhan pokok saja, seperti makan, minum, dan pakaian. Ada juga yang memahaminya sebagai tuntunan untuk menyeimbangkan kepentingan hidup duniawi dan ukhrawi, dengan berdasa dalil “Bekerjalah untuk duniamu seakan – akan engkau akan hidup selamanya, dan bekerjalah untuk akhiratmu seakan-akan engkau mati esok”.
Dari dalil tersebut dapat dipahami bahwa setiap manusia dituntut dan dianjurkan untuk selalu bersungguh-sungguh dalam segala urusan yang baik-baik dan harus menyeimbangkan antara urusan dunia dan akhirat, pada dasarnya jika urusan dunia yang lebih diutamkan dari urusan akhirat, maka hal itu tidaklah benar dan menyalahi syariat islam. Sebaliknya, jika lebih mengutamkan urusan ukhrawi sampai mengabaikan urusan dunia, maka dalam ibadahpun akan mengalami kendala, karena tidak bias dipungkiri bahwa beribadah juga perlu makan, minum, dan kebendaan dunia lainnya. 

Jadi yang paling baik adalah menjadikan kehidupan dunia sebagai alat atau sarana beribadah kepada Allah, atau sebagai bekal untuk beribadah dan membatasi urusan dunia itu dengan urusan ukhrawi agar tidak terlalu mencintai dunia.

2. Penerapan dalam Kehidupan
Dalam kehidupan sehari-hari, orang yang mengamalkan ayat ini akan senantiasa ikhlas dalam melaksanakan tanggung jawabnya sebagai kepala keluarga. Misalnya dalam mencari nafkah, ia tidak akan terbebani dengan pekerjaan yang dilakukannya, karena dalam hatinya ia selalu berharap mendapatkan ridha Allah SWT, dan tidak memikirkan pandangan manusia.
Berdasarkan uraian di atas maka perilaku prang yang mengamalkannnya antara lain:
1. Giat dalam bekerja dan mencari rezeki.
2. Selalu melakukan pekerjaan dengan niat yang tulus untuk mendapatkan ridha Allah.
3. Yakin dalam hatinya, bahwa kebaikan yang kita lakukan dengan ikhlas akan berbuah manis di akhirat.
4. Menjadikan pekerjaan duniawi sebagai sarana untuk mencapai tujuan ukhrawi

3. Aspek Tarbawi
a. Menggunakan segala pemberian Allah dalam tunduk dan patuh kepada-Nya, mendekatkan diri kepada-Nya serta mendapatkan pahala di akhirat.
b. Bekerja keras untuk memperoleh karunia Allah.
c. Bekerja dan berusaha dengan niat ibadah.
d. Boleh mencari kesenangan dunia asalkan tidak bertentangan dengan syariat Allah.
e. Perintah berbuat baik kepada orang lain.
f. Larangan berbuat kerusakan di permukaan bumi
g. Tidak melakukan pekerjaan yang mendurhakai Allah yang ada kaitannya dengan minuman keras, riba dan hal-hal lain yang diharamkan Allah.










BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dalam bekerja kita, harus mengingat Allah sehingga tidak akan terperosok untuk melakukan perbuatan yang tidak diridai oleh-Nya. Kita dibolehkan mencari karunia Allah sebanyak mungkin, asal dilakukan dengan cara yang benar. Dengan demikian, Allah pun akan meluaskan rezeki kepada kita dan memberikan keberuntungan yang berlipat ganda.
Dalam kondisi bagaimana pun kita tidak boleh menyerah dan berputus asa. Jika kita berusaha, Allah pasti akan mencukupkan kebutuhan hidup kita. Rasulullah saw. lebih bangga kepada umatnya yang bekerja keras daripada yang bermalasmalasan. Orang yang bekerja keras juga menunjukkan sikap syukur terhadap nikmat Allah Swt.
setiap manusia dituntut dan dianjurkan untuk selalu bersungguh-sungguh dalam segala urusan yang baik-baik dan harus menyeimbangkan antara urusan dunia dan akhirat, pada dasarnya jika urusan dunia yang lebih diutamkan dari urusan akhirat, maka hal itu tidaklah benar dan menyalahi syariat islam. Sebaliknya, jika lebih mengutamkan urusan ukhrawi sampai mengabaikan urusan dunia, maka dalam ibadahpun akan mengalami kendala, karena tidak bias dipungkiri bahwa beribadah juga perlu makan, minum, dan kebendaan dunia lainnya.

B. Saran-saran
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penulisan makalah ini. Untuk itu kami mohon kritik dan saran demi perbaikan kami.





DAFTAR PUSTAKA

Shihab, M. Quraish. 2011. Tafsir al-Misbah volume 9Ciputat :
Penerbit Lentera Hati

Hamka. 1985. Tafsir al-Azhar juz XXVIII. Jakarta :
Pustaka Panjimas

Rosyidi, Anwar. 1993. Tafsir al-Maraghi. Semarang :
CV Toha Putra

Shihab, M. Quraish. 2011. Tafsir al-Misbah volume 14Ciputat :
Penerbit Lentera Hati


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar