Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT G 2 A TUGAS MANUSIA MENJADI KHALIFAH


TAFSIR TARBAWI
TUGAS MANUSIA MENJADI KHALIFAH
 RIA OVIKA SRIANI
2021114142
KELAS : G

TARBIYAH  / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016




Kata Pengantar

Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT., yang telah memberikan hidayah dan inayah-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas makalah ini tentang “Tugas Manusia Menjadi Khalifah” yang digunakan sebagai salah satu tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi II yang disampaikan oleh dosen pengampu Ghufron Dimyati M.S.I.
Saya ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penulisan makalah ini. Semoga makalah ini bisa membantu bagi siapa saja yang membutuhkan pengetahuan tentang “Tugas Manusia Menjadi Khalifah”.
Namun demikian, makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat saya harapkan untuk pembuatan makalah atau tugas lain kedepannya. Terima kasih.















BAB I
PENDAHULUAN

Pada dasarnya manusia diciptakan oleh Allah adalah sebagai khalifah dimuka bumi ini yang bertugas untuk memberi tugas dan wewenang sesuai dengan petunjuk yang diberikan oleh Allah. Allah memberikan wewenang kepada manusia untuk menjadi khalifah adalah semata-mata untuk menguji manusia dan memberinya penghormatan. kekhalifaan terdiri dari wewenang yang dianugerahkan Allah swt., makhluk yang diserahi tugas, yakni Adam as. Dan anak cucunya, serta wilayah tempat bertugas, yakni bumi yang terhampar ini. Jika demikian, kekhalifaan mengharuskan makhluk yang diserahi tugas itu melaksanakan tugasnya sesuai dengan petunjuk Allah yang memberinya tugas dan wewenang. Kebijaksanaan yang tidak sesuai dengan kehendakNya adalah pelanggaran terhadap makna dan tugas kekhalifahan.













BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Khalifah

Al Qurthubi: Arti khalifah disini menurut Ibnu Mas’ud, Ibnu Abbas dan seluruh ahli tafsir adalah: Nabi Adam as.
kata khalifah pada mulanya berarti yang menggantikan atau yang datang sesudah siapa yang datang sebelumnya atau orang yang mengganti orang sebelumnya. Atas dasar ini, ada yang memahami kata khalifah disini dalam arti yang menggantikan Allah dalam menegakkan kehendak-Nya dan menerapkan ketetapan-ketetapan-Nya, tetapi bukan karena Allah tidak mampu atau ,menjadikan manusia berkedudukan sebagai Tuhan, namun karena Allah bermaksud menguji manusia dan memberinya penghormatan. Ada lagi yang memahaminya dalam arti yang menggantikan makhluk lain dalam menghuni bumi ini.
Betapapun, ayat ini menunjukkan bahwa kekhalifaan terdiri dari wewenang yang dianugerahkan Allah swt., makhluk yang diserahi tugas, yakni Adam as. Dan anak cucunya, serta wilayah tempat bertugas, yakni bumi yang terhampar ini. Jika demikian, kekhalifaan mengharuskan makhluk yang diserahi tugas itu melaksanakan tugasnya sesuai dengan petunjuk Allah yang memberinya tugas dan wewenang. Kebijaksanaan yang tidak sesuai dengan kehendakNya adalah pelanggaran terhadap makna dan tugas kekhalifahan.
B. Qs. Al-Baqarah(2): 30 dan Penjelasan ayat 

      وإذ قال ربّك للملائكة إنّي جاعل في الارض خليفة قالوا أتجعل فيها من يفسد فيها ويسفك الدّماء ونحن نسبّح بحمدك ونقدّس لك قال إنّي أعلم ما لا تعلمون 
“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan satu khalifah di muka bumi. ” Mereka berkata, “Apakah Engkau hendak menjadikan di muka bumi itu siapa yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji-Mu dan menyucikan-Mu?” Tuhan berfirman, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”
Kelompok ayat ini dimulai dengan penyampaian keputusan Allah kepada para malaikat tentang rencana-Nya menciptakan manusia di bumi. Penyampaian kepada mereka penting, karena malaikat akan dibebani sekian tugas menyangkut manusia, ada yang akan bertugas mencatat amal-amal manusia, ada yang bertugas memeliharanya, ada yang membimbingnya dan sebagainya. Penyampaian itu juga, kelak ketika diketahui manusia, akan mengantarnya bersyukur kepada Allah atas anugerah-Nya. Penyampaian ini bisa jadi setelah proses penciptaan alam raya dan kesiapannya untuk dihuni manusia pertama (Adam) dengan nyaman. Mendengar rencana tersebut, para malaikat bertanya tentang makna penciptaan tersebut. Mereka menduga bahwa khalifah ini akan merusak dan menumpahkan darah.
Rupanya  mereka menduga bahwa dunia hanya dibangun dengan tasbih dan tahmid, karena itu para malaikat melanjutkan pertanyaan mereka, Sedang kami menyucikan, yakni menjauhkan Dzat, sifat dan perbuatan-Mu dari segala yang tidak wajar bagi-Mu, Sambil memujimu atas segala nikmat yang Engkau anugerahkan kepada kami, termasuk mengilhami kami menyucikan dan memuji-Mu.
Semua itu adalah dugaan, namun apapun latar belakangnya, yang pasti adalah mereka bertanya kepada Allah bukan berkeberatan atas rencanaNya.
Rupanya mereka menduga bahwa dunia hanya dibangun dengan tasbih dan tahmid, karena itu para malaikat melanjutkan pertanyaan mereka, sedang kami menyucikan, yakni menjauhkan Dzat, sifat, dan perbuatanMu dari segala yang tidak wajar bagiMu, sambil memujiMu atas segala nikmat yang Engkau anugerahkan kepada kami, termasuk mengilhami kami menyucikan dan memujiMu.
Anda perhatikan mereka menyucikan terlebih dahulu, baru memuji. Penyucian mereka itu mencakup penyucian pujian yang mereka ucapkan, jangan sampai pujian tersebut tidak sesuai dengan kebesaranNya. Menggabungkan pujian dan penyucian dengan mendahulukan penyucian, ditemukan banyak sekali dalam ayat-ayat al-Qur’an.
Selanjutnya para malaikat itu menunjuk diri mereka dengan berkata, dan kami juga Menyucikan,yakni membersihkan diri kami sesuai kemampuan yang Engkau anugerahkan kepada kami, dan itu kami lakukan demi untukMu.
Mendengar pertanyaan mereka, Allah menjawab singkat tanpa membenarkan atau menyalahkan, karena memamg akaada diantara yang diciptakanNya itu yang berbuat seperti yang diduga malaikat. Allah menjawab singkat, “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.” 
Dalam ayat ini disebutkan tentang malaikat. Apakah malaikat?
Dalam bahasa Arab kata malaikah adalah bentuk jamak dari kata malak. Ada yang berpendapat bahwa kata malak, terambil dari kata alaka atau ma’lakah yang berarti mengutus atau perutusan atau risalah. Malaikat adalah utusan-utusan Tuhan untuk berbagai tugas. Ada juga yang berpendapat bahwa kata malak terambil dari kata la’aka yang berarti menyampaikan sesuatu. Malak atau malaikat adalah makhluk yang menyampaikan sesuatu dari Allah swt.
Banyak ulama berpendapat bahwa malaikat dari segi pengertiannya dalam bahasa agama adalah makhluk halus yang diciptakan Allah dari cahaya yang dapat berbentuk dengan aneka bentuk, taat mematuhi perintah Allah, dan sedikit pun tidak membangkang Allah, menciptakan bagi mereka naluri untuk taat, serta memberi mereka kemampuan berbentuk dengan berbagai bentuk yang indah dan kemampuan untuk mengerjakan pekerjaan-pekerjaan berat.
Menyangkut kepercayaan kepada malaikat? Paling tidak, ada dua hal pokok.
Pertama, percaya tentang wujud malaikat, yakni bahwa mereka mempunyai ekstensi, mereka adalah makhluk yang diciptakan Allah, mereka bukan maya, bukan ilusi, dan bukan pula sesuatu yang menyatu dalam diri manusia.
Kedua, percaya bahwa mereka adalah hamba-hamba Allah yang taat, yang diberi tugas-tugas tertentu oleh-Nya, seperti membagi rezeki, memikul singgasana illahi, mencatat amal-amal manusia, menjadi utusan Allah kepada manusia, dan lain-lain. Bagaimana mereka melakukan hal itu, tidaklah menjadi bagian dari yang harus diketahui dan atau dipercayai.
Diatas terbaca bahwa Allah Swt menyampaikan rencana-Nya kepada malaikat. Penyampaian itu boleh jadi ketika proses kejadian Adam sedang dimulai, seperti halnya seorang yang sedang menyelesaikan satu karya sambil berkata bahwa misalnya “Ini saya buat untuk si A”. Ini menunjukkan bahwa Allah tidak meminta pendapat malaikat apakah Dia mencipta atau.
Penyampaian ini menurut Thahir Ibn Asyur, agaknya untuk mengantar para malaikat bertanya sehingga mengetahui keutamaan jeni s makhluk yang akan diciptakan-Nya itu dan dengan demikian dapat juga terkikis kesan ketidakmampuan manusia yang diketahui Allah dalam benak para malaikat.
Ibn Asyur lebih lanjut menulis bahwa ayat ini oleh banyak mufassir dipahami sebagai semacam “permintaan pendapat” sehingga ia merupakan pengajaran dalam bentuk penghormatan, serupa dengan keadaan seorang guru yang mengajar muridnya dalam bentuk tanya jawab dan agar mereka membiasakan diri untuk melakukan dialog menyangkut aneka persoalan.

C. Pengaplikasian Ayat 

1. Senantiasa berbakti kepada Allah dengan menaati perintahnya dan menjauhi larangannya
2. Selalu menjunjung tinggi perdamaian dan persaudaraan
3. Selalu menjaga dan melestarikan bumi dari kehidupan yang dapat merusak Penghuninya
4. Selalu berkeinginan untuk meraih kehidupan yang lebih maju dengan cara baik dan benar.


D. Aspek Tarbawi

1. Posisi dan kedudukan manusia dialam ini sangat tinggi, sebagaimana yang Allah paparkan masalah tersebut dihadapan para malaikat-Nya
2. Pengangkatan wakil dan pemimpin illahi, ada ditangan Allah
3. Penjelasan topik-topik penting yang menimbulkan pertanyaan, dan pemberian jawaban bagi soal-soal serta hal-hal yang belum jelas adalah perbuatan yang sangat berharga, sebagaimana yang Allah perbuat berkenaan dengan penciptaan manusia yang suka menumpahkan darah berperan sebagai wakil Allah dibumi
4. Ukuran kemulian dan keutamaan bukan hanya ibadah, akan tetapi diperlukan hal-hal lain. Meskipun para malaikat memiliki kelebihan dibanding dengan manusia dalam hal ibadah kepada Allah, namun mereka tidak dipilih oleh Allah untuk menjadi khalifah-Nya dibumi
5. Penyimpangan dan kesesatan manusia tidak menghalangi perkembangan dan kesempurnaan manusia-manusia yang lain meskipun Allah mengetahui bahwa sekelompok manusia akan memilih jalan kesesatan namun Allah tidak mencegah penciptaan dan pengangkatan manusia sebagai khalifahnya.
























BAB III
PENUTUP
Simpulan
kata khalifah pada mulanya berarti yang menggantikan atau yang datang sesudah siapa yang datang sebelumnya atau orang yang mengganti orang sebelumnya. Atas dasar ini, ada yang memahami kata khalifah disini dalam arti yang menggantikan Allah dalam menegakkan kehendak-Nya dan menerapkan ketetapan-ketetapan-Nya, tetapi bukan karena Allah tidak mampu atau ,menjadikan manusia berkedudukan sebagai Tuhan, namun karena Allah bermaksud menguji manusia dan memberinya penghormatan. Ada lagi yang memahaminya dalam arti yang menggantikan makhluk lain dalam menghuni bumi ini.















DAFTAR PUSTAKA

Shihab M. Quraish. 2005. Tafsir Al-MisbahTangerang: Lentera Hati.
Isawi, Muhammad Ahmad. 2009.  Tafsir Ibnu Mas’ud. Jakarta: Pustaka Azzam.
Al Qurthubi, Syaikh Imam. 2007. Tafsir Al Qurthubi . Jakarta:Pustaka Azzam.




















BIODATA

 
Nama : Ria Ovika Sriani
TTL : Pemalang, 30 september 1996
Alamat : Blimbing, kec. Ampelgading, kab. Pemalang
Riwayat pend : TK 01 Pertiwi
  SDN 01 Wonogiri
  SMP N 01 Ampelgading
 SMA Kendal
 STAIN Pekalongan



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar