Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT H 2 E MANUSIA TERLAHIR DALAM KEADAAN POLOS


TAFSIR TARBAWI
MANUSIA TERLAHIR DALAM KEADAAN POLOS

Oleh :
M. Syukron B  
2021114301
KELAS H

JURUSAN TARBIYAH / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


 
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Manusia adalah makhluk-Nya yang paling sempurna dan sebaik-baik ciptaan dibandingkan makhluk-makhluk-Nya yang lain. Manusia dilengkapi akal untuk berfikir yang membedakannya dengan binatang. Mengenai proses kejadian manusia, pada umumnya dalam keadaan suci atau fitroh atau polos. Secara kodrati anak memerlukan pendidikan atau bimbingan dari orang dewasa. Dasar kodrati ini dapat dimengerti dari kebutuhan-kebutuhan dasar yang dimiliki oleh setiap anak yang hidup didunia ini. Anak adalah amanat Allah Subhanahu Wata’ala kepada kita, masing-masing dari kita berharap anaknya menjadi anak yang baik, dan maka dari itu di-butuhkan optimalisasi tanggung jawab dan peran dari orang tua. Meskipun pada dasarnya seorang anak lahir di atas fitrah, akan tetapi ini tidak berarti kita membiarkannya tanpa pengarahan dan bimbingan yang baik dan terarah, karena sesuatu yang baik jika tidak dijaga dan dirawat, ia akan menjadi tidak baik akibat pengaruh faktor-faktor eksternal. Pendidikan dan pengarahan yang baik terhadap anak sebenarnya sudah harus dimulai sejak anak tersebut belum lahir bahkan sebelum anak tersebut ada di dalam kandungan.
Sudah banyak tafsiran ataupun hadits yang menyebutkan hal tersebut, bahwa anak lahir dalam keadaan fitrah, kemudian lingkungan dan pengajaranlah yang nantinya akan mempengaruhi fitrah tersebut.





BAB II
PEMBAHASAN

A. Kandungan QS. An Nahl (16):78
        QS An Nahl : 78 
وَاللَّهُ أَخْرَجَكُمْ مِنْ بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْئًا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
 “Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun dan dia memberimu pendengaran, penglihatan dan hati agar kamu bersyukur”
Ibnu murdawaih telah mengetengahkan sebuah hadist melalui ibnu abbas r.a yang telah menceritakan bahwa ketika ayat ini turun, yaitu: “telah pasti datangnya ketetapan Allah”. (Q.S 16 An nahl ; 1 ), kemudian para sahabat Nabi SAW. Segera bangkit namun turunlah pula firman Nya yang lain, yaitu: “maka janganlah kalian meminta agar di segerakan datangnya”.( Q.S An nahl ; 1 ). Pada saat itu juga para sahabat menjadi tenang kembali.
Firman Allah SWT “kecuali ornag yang di paksa kafir...”( Q.S An nahl ; 106 ).
Ibnu Hatim mengetengahkan sebuah hadis melalui Ibnu Abbas r.a yang telah menceritakan bahwa ketika Nabi SAW bermaksud hijrah ke Madinah, lalu orang-orang musyrik menangkap Bilal, Khabbab, dan Ammar ibnu yasir. Maka Ammar mengucapkan kata-kata yang membuat kaum musyrik merasa takjub karenanya. Ammar sengaja melakukan itu untuk keselamtan dirinya, yaitu bertaqqiyah. Ketika ia kembali kepada Rasulullah SAW lalu ia menceritakan hal tersebut kepadanya. Maka Rasulullah SAW bertanya kepadanya “Bagaimankah dengan hatimu sewaktu kamu mengucapkan kalimat tersebut? Apakah kamu merasa lega dengan apa yang kamu ucapkan itu? Ammar menjawab “Tidak”. Maka Allah menurunkan firman Nya “kecuali orang yang di paksa kafir,padahal hatinya tetap tenng dalam beriman( dia tidak berdosa )”. ( Q.S An nahl ; 106 )
Ibnu hatim telah mengetengahkan pula sebuah hadits yang lain melalui mujahid yang telah menceritakan bahwa ayat di atas di turunkan berkenaan dengan sebagian penduduk mekkah yang telah beriman. Kemudian sebagian para sahabat menulis surat kepada mereka dari Madinah, yang isinya menganjurkan mereka untuk berhijrah. Lalu mereka keluar berangkat menuju madinah. Akan tetapi, di tengah jalan mereka di kejar oleh orang-orang Quraisy kemudian orang-orang quraisy menyiksa mereka sehingga mereka mengucapkan  kalimat kufur klarena di paksa. Maka ayat tersebut di turunkan berkenaan dengan mereka itu. 
Menurut keterangan yang kuat, ayat di atas si turunkan selang beberapa masa kemudian, yaitu hingga pembukaan kota mekkah. Tetapi menurut riwyat hadits yang sebelum ini, ayat ini di turunkan sewaktu perang uhud Kemudian ibnu Hassar mengambil kesimpulan dari keseluruhannya itu, bahwa ayat ini pada mulanya di turunkan di Mekkah, kemudian di uhud, dan terakhir di Mekkah lagi, di maksud sebagai peringatan dari Allah buat hamba-hambanya.
 Maksud ayat di sini adalah, Allah mengajarkan kalian apa yang sebelumnya kamu belum mengetahui, yaitu sesudah Allah mengeluarkan dari perut ibu kalian tanpa mengetahui sesuatu apapun. Allah mengkaruniakan akal kepada kalian untuk memahami dan membedakan mana yang baik dan mana yang buruk. Allah membuka mata kalian untuk melihat apa yang kalian tidak lihat sebelumnya, dan member kalian telinga untuk mendengar suar-suara sehingga sebagian dari kalian memahami perbincangan kalian, serta member mata untuk melihat berbagai sosok, sehingga dari kalian dapat mengenal yang satu denganyang lainnya. Wal afidatu maksudnya ialah hati yang kalian gunakan untuk mengenal sesuatu merekamnya dan memikirkannya sehingga kalian memahaminya.
Lafadz la’allakum tasykuruun maksudnya adalah kami berbuat demikian pada kalian maka bersyukurlah kalian kepada Allah atas hal-hal yang di karuniakannya kepada kalian, bukan bersyukur kepada tuhan-tuhan dan tandingnnya. Janganlah kalian menjadikan sekutu-sekutu bagi Allah dalam bersyukur karena tidak memiliki sekutu dalam melimpahkan nikmat nikmatnya kepada kalian.
B. Tafsir Al Maraghi
Ayat ini menurut tafsir al maraghi mengandung penjelasan bahwa Allah setelah melahirkan kamu dari perut ibumu, maka Dia menjadikan kamu mengethui segala sesuatu yang sebelumnya kamu tidak ketahui. Dia telah memberikan kamu berbagai macam anugrah.
1. Akal sebagai alat untuk mengetahui sesuatu terutama dalam akal itu kamu dapat membedakan antara yang bati dengan yang hak
2. Pendengaran sebagai alat utuk mendengarkan suara terutama dapat memahami percakapandi antara kamu
3. Penglihatan sebagai alat untuk melihat sesuatu terutama dalam melihat, agar kamu biar mengenal diantara yang satu dengan yang lainnya.
4. Perangkat hidup yang lain sehingga kamu dapat mengetahui jalan untuk mencari rizki dan mencari materi lainnya yang kamu butuhkan, bahkan kamu dapat pula memilih mana yang terbaik bagi kamu dan meninggalkan yang jelek.

C.  Tafsir Al Misbah
Dari Sayyid Quthub menjadikan ayat ini sebagai pemaparan contoh sederhana dalam kehidupan manusia yang tidak dapat terjangkau olehnya yakni kelahiran, padahal itu terjadi setiap saat, siang dan malam untuk menjangkaunya. Memang boleh jadi manusia dapat melihat tahap-tahap pertumbuhan janin, tetapi dia tidak mengetahui bagaimana hal tersebut terjadi, karena rahasianya merupakan rahasia kehidupan. Demikian Sayyd Quthub menghubungkan ayat ini dengan ayat yang lalu yang berbicara tentang kepemilikan Allah terhadap gaib dan tentang kebaikan hari kiamat.
Dari ayat ini di dahulukannya kata pendengaran atas penglihatan, merupakan perurutan yang sungguh tepat, karena memang ilmu kedokteran modern membuktikan bahwa indera pendengaran berfungsi mendahului indera penglihatan. Ia mulai tumbuh pada diri seorang bayi pada pecan-pekan pertama. Sedangakan indera penglihatan baru bermula pada bulan ke tiga dan menjadi sempurna menginjak bulan ke enam. Adapun kemampuan akal dan mata hati yang berfungsi jauh sesudah ke dua indera tersebut di atas. Denagn demikian dapat di katatakan bahwa perurutan penyebutan indera-indera pada ayat di atas mencerminkan tahap perkembangan fungsi indera-indera tersebut.
Dalam pandangan Al qur’an ada wujud yang tidak tampak betapapun tajamnya mata kepala atau pikiran. Banyak hal yang tidak dapat terjangkau oleh indera, bahkan oleh akal manusia. Yang dapat menangkapnya hanyalah hati, melalui wahyu, ilham atau intuisi. Dari sini pula sehingga Al qur’an, di samping menuntun dan mengarahkan pendengaran dan penglihatan, juga memerintahkan agar mengasah akal, yakni daya piker dan mengasuh pula daya kalbu.
Akal dalam arti daya piker hanya mampu berfungsi dalam batas-batas tertentu. Ia tidak mampu menuntun manusia keluar jangkauan alam fisika ini. Bidang operasinya adalah bidang alam nyata, dan dalam bidang ini pun terkadang manusia terpedaya oleh kesimpulan-kesimpulan akal, sehungga hasil penalaran akal tidak merupakan jaminan bagi seluruh kebenaran yang di dambakan. Akal hanya ibarat kemampuan berenang. Memang kemampuan ini dapay menyelamatkan seseorang dari kehanyutan di tengah kolam renang, atau sungai dan laut yang tidak deras gelombangnya. Tetapi tidak di tengah samydra luas yang gelombangnya gulung bergulung. Jika gelombang sedemikian deras dan besarnya, maka sama saja akan keadaan yang mampu berenang dan yang tidak mampu, keduanya memerlukan pelampung. Alat untuk meraih itu adalah kalbu.
Bukan hanya agamawan yang berbicara pentingnya kalbu. Ilmuwan pun berbicara tentang peranan dan daya kalbu yang demikian besar. Intuisi, indera ke enam,itulah sebagian nama yang mereka perkenalkan. Agamawan menamainya ilham atau hidayah. Alat-alat yang di anugerahkan Allah itu masih belum di gunakan oleh umat islam, bahkan penuntut ilmu secara sempurna. Pelajar dan mahasiswa kita lebih banyak menggunakan indera pendengar daripada indera penglihat. Inera pendengar baru di gunakan setengah-setengah. Akal tidak jarang di abaikan, dan kalbu hampir selalu terabaikan termasuk dalam lembaga-lembaga pendidikan agama.
D. Aspek Tarbawi
1. Sebagai manusia yang lahir dalam keadaan polos janganlah kamu bersifat sombong kepada sesama.
2. Kita mempunyai pendengaran dan penglihatan maka gunakanlah sebaik mungkin.
3. Melalui pendengaran dan penglihatan maka kita bisa menikmati hidup dengan lebih terasa.
4. Dan kita mempunyai akal maka kita bisa memahami yang belum kita ketahui dan denagn di hubungkanya qolbu akan cepat yang kita sedang pahami untuk masuk ke otak kita.
BAB III
PENUTUP

Kesimpulan 
Dari pemaparan di atas dapat kita tarik bahwa manusia itu di ciptakan dalam keadan polos, yang dalam keadaan polos tersebut Allah memberikan kepada manusia tersebut berupa penglihatan pendengaran, akal dan qolbu. Terciptanya alat-alat tersebut pastinya sangat berguna untuk manusia. Dari pendengaran, manusia dapat mendengar percakapan,suara dari orang yang ada di sekitarnya. kemudian melalui penglihatan, manusia dapat melihat berbagai hal yang indah yang nampak di depan mata yang merupakan karunaia ilahi. Sedangkan melalui akal, manusia dapat memahami apa yang yang di peroleh dari pendengaran dan penglihatan tersebut. Maka dari semua itu harus kita syukuri.











Dartar Pustaka

Al mahalli, Imam jalaludin & Imam Jalaludin As suyuti. 2009. Tafsir JALALAIN.  Bandung : Sinar Baru Algesindo.
ShihabM Quraish. 2006Tafsir Al MishbahJakarta Lentera hati.
Tafsir al maraghi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar