Laman

Rabu, 02 Maret 2016

TT H 2 a : “MANUSIA DI CIPTAKAN HANYA UNTUK BEIBADAH”


TAFSIR TARBAWI: FITRAH MANUSIA 
“MANUSIA DI CIPTAKAN HANYA UNTUK BEIBADAH”


Ida Alfa Fatria Faizatul Ulya 2021113093
Kelas H
JURUSAN TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
 2016



BAB I
PENDAHULUAN
LATAR BEAKANG 
di Bumi yang fana’ ini. Dengan adanya manusia di Bumi dimaksudkan agar Manusia adalah makhluk ciptaan Allah S.W.T. yang paling sempurna di Dunia ini. Manusia diciptakan dengan sebaik-baik penciptaan. Manusia diciptakan tidak lain hanyalah untuk menyembah Alloh S.W.T. Selain itu manusia hidup di Dunia agar dapat menjadi sebagai kholifah manusia mampu menata kehidupan yang telah disediakan oleh Alloh di Bumi yang fana’ ini. Sungguhpun demikian, Sang Kholiq tidak membiarkanya begitu saja tanpa memberinya suatu apapun. Sang Kholiq mengaruniakan akal kepada para hambanya yang ada di Bumi agar akal itu digunakan untuk berfikir dan menemukan rahasia-rahasia apa yang telah diperlihatkan Alloh melalui tanda-tanda ke-Esaan-Nya. Manusia yang dilahirkan di Bumi ini senantiasa dalam keadaan fitrah, yaitu bersih dan suci dari segala perbuatan maksiat yang dilakukan oleh manusia yang telah lahir lebih awal. Kondisi manusia inipun masih dalam keadaan steril dari berbagai virus dosa yang ada di Muka Bumi yang fana’. Sungguhpun demikian taqdir dari manusia itu sudah ditentukan terlebih dahulu oleh Sang Kholiq sebagai wujud tanda kekuasaan-Nya dan sebagai aktivitas yang pasti akan dijalankan dan pasti akan terlaksanakan sesuai waktunya tanpa ada keraguan di Dalamnya. Maka dari situlah pemakalah akan memberikan sedikit uraian makalah tentang “Fitrah Manusia” yang Insya Alloh akan sedikit memberi manfaat apabila kita kaji secara mendalam. Dalam makalah ini terdapat dalil-dalil yang menunjukkah sifat ke-fitrahan manusia dalam perspektif islam yang mana dalam hal ini sesuai dengan kitab suci Al-Qur’an.



BAB II
PEMBAHASAN 
Manusi Diciptakan Hanya Untuk Beribadah 
1. Qs. Adzariyat Ayat 56
وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
Artinya : Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar beribadah kepada-Ku.
A. Mufrodat
وما خلقت : dan Aku tidak menciptakan
 الجنjin 
والانس : dan manusia
الا : melainkan
 ليعبدونsupaya mereka menyembah-Ku
B. Penjelassan 
Pengertian dalam ayat ini sama sekali tidak bertentangan dengan kenyataan, bahwa orang orang kafir tidak menyembah-Nya. Karena sesungguhnya tujuan dari ayat ini tidaklah memastikan keberadaannya. Perihalnya sama saja dengan pengertian yang terdapat didalam perkataanmu: “Aku runcingkan pena ini supaya aku dapat menulis dengannya” . dan kenyataannya terkadang kamu tidak menggunakannya.
Manusia hendaknya berlari mennuju Allah swt, untuk berlindung memperoleh rahmat,bahkan untuk mwujudkan tujuan penciptaanya, karena dalam ayat 56: Aku/Allah swt, tidak menciptakan jin dan manusia untuk satu manfaat yang kembali kepada diri-Ku. Aku tidak menciptakan mereka agar kesudahan semua aktifitas mereka adalah beribadah kepadaKu.
 Menurut rwayat Ali bin Abu Thalhah, yang diterimanya dari ibnu abbas, arti untuk beribadat ialah mengakui diri adalah budak atau hamba dari Allah, tunduk menuruti kemauan Allah, baik secara sukarela atau terpaksa, namun kehendak Allah berlaku juga (thau’an aw karhan). Mau tidak maudiripun hidup. Mau tidak mau umur kalau umur panjang mesti tua. Mau tidak mau kalo datang ajal mesti mati. Oleh sebab itu ayta ini emberi ingat kepada manusa bahwa sadar atau tidak sadar ia pasti mematuhi perntah Allah swt.
Ayat diatas menggunakan bentuk persona pertama (Aku) setelah sebelumnya menggunakan persona ketiga (Dia/Allah). Ini bukan saja bertujuan menekankan pesan yang dikandungnya tetapi juga untuk mengisyaratkan bahwa perbuata Allah melibatkan Malaikat atau sebab-sebab lainnya. Penciptaan, pengutusan rasul, turunnya siksa, rezeki yang dibagikan-Nya melibatkan malaikat dan sebab-sebab lainya, sedang disini karena menekankannya adalah beribaadah kepada-Nya semata-mata, maka redaksi yang digunakan berbentuk tunggal dan beruju kepada-Nya semata-mata tanpa memberi kesan adanya keterlibatan selain Allah swt.
Didahulukannya penyebutan kata al-jin/jin dari kata al-ins/manusia karena memang jin lebih dahulu diciptakan Allah daripada manusia.
Huruf (ل) pada kata (ليعبدونbukan berati agar supaya mereka beribadah atau agar Allah disembah. Huruf lam disini sama dengan huruf lam pada firman-Nya:
(Al-qashas : 8)(فلتقطه ءال فرعون ليكون لهم عدوا وحزن)
Bila huruf lam pada kata liyakuna dipahami dalam arti agar supaya maka ayat diatas berati : maka dipungutlah dia oleh keluarga firaun agar supaya dia Musa yang dipungut itu menjadi musuh dan kesedihan bagi mereka. 
Memang tidak mungkin huruf lam itu berati agar supaya, karena tentu tidak ada yang mengambil dan memeihara musuhnya. Tujuan firaun ketika menyetujui usul istrinya agar mengambil musa adalah menjadi penyejuk maa mereka, serta unuk memanfaatkan dan menjadikannya sebagai anak. Tetapi kuasa Allah menjadikan musuh memelihara musuhnya sendiri. 
  Huruf lam pada kata (ليعكون) liya’kuna pada ayat al qashas tersebut demikian juga pada kata (ليعبدون) liya’budun pada ayat diatas dinamai oleh pakar pakar bahasa lam al aqibah yakni yang berarti kesudahan atau dampak dan akibat sesuatu.
Ibadah bukan hanya sekedar ketaatan dan ketundudkan tetapi ibadah adalah satu bentuk ketundukan dan ketaatan yang mencapai puncaknya akibat adanya rasa keagungan dalam jiwa seseorang terhadap siapa yang kepadanya dia mengabdi. Ia juga merupakan dampak dari keyakinan bahwa pengabdian itu tertuju kepada yang memiliki kekuasaan yang tidak terjangkau arti hakikatnya. Begitu kurang lebiihnya tulis Syaikh Muhammad Abduh. 
Ibadah terdiri dari ibadah murni (mahdhah) dan ibadah tidak murni (ghairul mahdhah). Ibadah mahdhah adalah ibadah yang telah ditentkan oleh Allah, bentuk, kadar, atau waktunya,seperti shalat, zakat, puasa, dan haji. Ibadah ghairu mahdhah adalah segala aktifitas lahir dan batin manusia yang dimaksudkan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Hubungan seks pun dapat menjadi ibadah, jika itu dilakukan sesuai tuntunan agama. 
Thabathaba’i memahami huruf lam pada ayat yang ditafsirkan ini dalam arti agar supaya yakni tujuan penciptaan manusia an jin adalah untuk beribadah. Ulama ini menulis baha tujuan apapun bentuknya adalah suatu yang digunakan oleh yang bertujuan itu untuk menyempurnakan apa yang belum sempurna baginya atau menbgulangi kebutuhan / kekurangannya. Tentu saja hal ini mustahil bagi Allah swt. Karena Dia tidak memiliki kebutuhan. Dengan demikian tidak ada bagi-Nya yang perlu disemurnakan atau kekurangan yang perlu ditanggulangi. Namun disisi lain, suatu perbuatan yang tidak memiliki tujuan, pperbuatan sia sia yang perlu dihindari. Dengan demikian harus dipahami bahwa ada tujuan bagi Allah swt dalam peruatan-Nya, tetapi dalam diri-Nya, bkan diluar dzat-Nya. Ada tujuan yang bertujuan kepada perbuatan itu sendiri yakni kesempurnaan perbuatan. Ibadah adalah tujuan dari penciptaan manusia dan kesempurnaan yang kembali kepada penciptaan itu. Allah swt menciptakan manusia untuk memberi ganjaran; yang memperoleh ganjaran itu adalah manusia, sedang Allah sama sekali tidak membutuhkannya. Adapun tujuan Allah maka itu berkaitan dengan dzat-Nya Yang Maha Tinggi. Dia menciptakan manuia dan jin karena Dia adalah dzat Yang Maha Agung. 
C. Munasabah 
Dalam ayat yang lalu Allah swt menerangkan bahwa orang-orang yang mempersukutukan Tuhan, mereka saling berselisih, terpecah-pecah, serta tidak sependapat antara yang satu dengan yang lainnya, ketika mereka berkata bahwa pencipta langit dan bumi adalah Allah swt, akan tetapi nyatanya mereka menyembah patung dan berhala. Muhammad saw itu seorang tukang sihir. Pada ayat berikut ini Allah swt mengungkapkan bahwa perbuatan orang kafir. Mereka itu bukanlah sesuatu yang baru. Umat-umat sebelum mereka juga telah mendustakan nabi-nabi yang diutus kepada mereka. Maka sepantasnya mereka itu mendapat azab Tuhan seperti nabai Nuh, kaum Syu’aib, dan kaum Saleh.

D. Asbabul Nuzul
Setelah kami telusuri didalam kitab Lubabul Nuqul Fi Asbabul Nuzul ternyata tidak ditemukan, maka telah menyimpulkan bahwasanya Surat Ad-Zariyat ayat 56 tdak mempunyai Asbabul Nuzul.
E. Aspek Tarbawi
1. Kita sebagai manusia captaan Allah harus menjalankan aturan yang Allah telah diberkan kepada kita.
2. Manusia haruslah selalu ingat bahwa ibadah dan berserah diri kepada Allah adalah suatu kewajiban yang harus dijalani.
3. Seberapa banyak manusia menyembah kepada Allah tidak akan mempengaruhi ke Esaan Allah dan begitu pula sebaliknya.













BAB III
PENUTUP
KESIMPULAN 
Ibadah bukan hanya sekedar ketaatan dan ketundudkan tetapi ia adalah satu bentuk ketundukan dan ketaatan yang mencapai puncaknya akibat adanya rasa keagungan dalam jiwa seseorang terhadap siapa yang kepadanya dia mengabdi. Ia juga merupakan dampak dari keyakinan bahwa pengabdian itu tertuju kepada yang memiliki kekuasaan yang tidak terjangkau arti hakikatnya.
Ibadah adalah tujuan dari penciptaan manusia dan kesempurnaan yang kembali kepada penciptaan itu. Allah swt menciptakan manusia untuk memberi ganjaran; yang memperoleh ganjaran itu adalah manusia, sedang Allah sama sekali tidak membutuhkannya. Adapun tujuan Allah maka itu berkaitan dengan dzat-Nya Yang Maha Tinggi. Dia menciptakan manuia dan jin karena Dia adalah dzat Yang Maha Agung.










DAFTAR PUSTAKA 
Departemen Agama RI, 2010.  Al-Quran Bayan. Jakarta : Al-Quran Terkemuka

Yayasan Pembinaan Masyarakat Islam, Terjemah Al-quran Secara lafzhiyah Penuntun Bagi Yang Belajar. Jakarta: Alhikmah

Jalaludin Imam al-mahalli dan Jalaludin Imam As-suyuti 2010, Tafsir Jalalain. Bandung : Sinar Buku Algensindo

Shihab M. Quraish, 2012.  Al-Lubab. Tangerang : Lentera Hati

Hamka, 1982. Tafsir Al Azhar Juzu’ XXVII. Jakarta : Puataka Panjimas

Shihab M. Quraish, 20012. TafsirAl-Misbah. Jakarta : Lentera Hati












TENTANG PENULIS 

Nama : Ida Alfa Fatria Faizatul Ulya 
TTL : Batang, 06 februari 1995
Alamat : Ds, gombong rt 02/06, kec. Pecalungan kab. Batang
Hobby : Renang
Motto : cintailah hidupmu 



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar