Laman

Senin, 14 Maret 2016

TT H 4 E "SIANG HARI UNTUK MENCARI KARUNIA ALLAH"


TAFSIR TARBAWI: PRINSIP ETOS KERJA
"SIANG HARI UNTUK MENCARI KARUNIA ALLAH"



Riska Defita (2021114327)

Kelas : H
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul “Prinsip Etos Kerja (Siang Hari Untuk Mencari Karunia Allah)”  ini dapat terselesaikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada nabi Agung Muhammad SAW, keluarganya, dan sahabatnya.
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi sebagian tugas mata kuliah Hadits Tarbawi II, pada semester IV, tahun ajaran 2016, yang diampu oleh Bapak Ghufron Dimyati, M.S.I.
Dalam menyelesaikan makalah ini, kami sedikit banyak mengalami kesulitan. Namun dengan bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, makalah ini dapat terselesaikan. Untuk itu kami ucapkan terimakasih kepadaDosen pengampu mata kuliah Tafsir Tarbawi yang senantiasa memberi arahan, saran serta bimbingannya kepada kami. Orangtua dan keluarga yang banyak memberi motifasi dan dukungan serta semua pihak yang mohon maaf tidak dapat kami sebutkan satu persatu.
Kami menyadari dalam penulisan makalah ini masih banyak didapati kesalahan dan kekurangan yang mendasar, baik dalam pengetikan maupun isinya. Namun kami telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya. Oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca sekalian guna penyempurnaan penulisan berikutnya. Harapan kami, semoga makalah yang kami buat ini bisa menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat khususnya bagi penulis sendiri dan pembaca pada umumnya.



Pekalongan, 04 Maret 2016


Penulis
DAFTAR ISI

Kata Pengantar i
Daftar Isi ii
BAB Ι PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Inti Ayat 2
C. Rumusan Masalah 2
D. Metode Pemecahan Masalah 2
E. Sistematika Pemecahan Masalah 3
BAB ΙΙ PEMBAHASAN
A. Definisi Judul 4
B. Hadits atau Ayat Pendukung 4
C. Teori Pengembangan dari QS. Ar-Rum: 23 6
D. Aplikasi Hadits dalam Kehidupan 10
E. Nilai Tarbawi 10
BAB ΙΙΙ PENUTUP
A. Kesimpulan 12
B. Saran-Saran 12
DAFTAR PUSTAKA 13
TENTANG PENULIS 14









BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Sungguh Allah tidaklah menciptakan jin dan manusia di muka bumi ini yaitu kecuali untuk mengabdi kepada-Nya dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Dan telah banyak bukti yang menunjukkan akan adanya kekuasaan dan kebesaran Allah, namun sedikit sekali bagi hambanya yang mau memperhatikan. Allahpun telah berfirman bahwa barang siapa yang menghendaki akan keuntungan di dunia ini maka Allah sungguh akan memberikannya, dan barang siapa yang menghendaki akan kenikmatan di akhirat kelak maka sungguh Allah akan benar-benar membalasnya.
Demikian pula uraian dalam QS. Ar-rum ayat 23 yang menerangkan perihal diantara tanda-tanda kebesaran-Nya ialah diciptakanlah malam untuk beristirahat dan siang hari untuk mencari nafkah. Tidurnya manusia pada malam hari dan bekerjanya manusia pada siang hari boleh jadi bernilai ibadah kepada Allah Swt. manakala diniatkan semata-mata untuk mencari keridhoan Allah serta untuk mendapatkan rezeki yang halal dan memberikan kemanfaatan, karena sesungguhnya Islam sendiri adalah agama yang mendorong umatnya untuk memiliki semangat bekerja dan beramal, serta menjauhkan diri dari sifat malas. Namun dengan tidak serta merta mendzalimi dirinya sendiri dengan tidak mengindahkan serta menunaikan pada setiap pemilik hak dari haknya yang diantaranya adalah tidurnya manusia di malam hari yang merupakan bentuk dari sunatullah.
Oleh karena itu dengan terselesaikannya makalah ini kami berharap semoga dapat dijadikan sebagai bahan renungan bagi kita semua untuk mengintrospeksi diri supaya kedepannya dapat menjadikan diri kita pribadi yang senantiasa membenahi diri. Aamiin.


B. Inti Ayat
Pada QS. Ar-Rum ayat 23 ini menerangkan  tentang  adanya tanda-tanda kekuasaan  Allah, kemudian alam semesta terkait hubungannya dengan keadaan manusia, pengertian siang dan malam, serta  tidurnya manusia di malam hari untuk beristirahat atas kepayahan bekerja pada siangnya serta bangunnya di siang hari sebagai upaya manusia untuk mencari  rezeki  atau karunia-Nya sebagai sumber penghidupan.
Silih bergantinya siang dan malam di alam semesta ini, kemudian silih  bergantinya tidur dan bangunnya  manusia merupakan pelajaran bagi  orang-orang yang mau berfikir dan mendengarkan nasihat-nasihat daripada tanda-tanda kekuasaan Allah SWT.

C. Rumusan Masalah
       Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian masalah ini. Adapun rumusan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimana definisi dari QS. Ar-Rum: 23, tentang waktu siang hari untuk mencari karunia Allah?
2. Adakah hadits atau ayat pendukung dari QS. Ar-Rum: 23 tersebut?
3. Bagaimana teori pengembangan serta penafsiran dari QS. Ar-Rum: 23 tersebut?
4. Bagaimana aplikasi dari QS. Ar-Rum: 23 tersebut dalam kehidupan sehari-hari?
5. Apa saja nilai tarbawi atau pendidikan yang dapat kita ambil hikmahnya dari QS. Ar-Rum: 23 tersebut?
D. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang kami lakukan menggunakan metode kajian pustaka yaitu menggunakan beberapa referensi buku atau referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang kita bahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber. Dan penyintesisan serta pengorganisasian jawaban dari masalah yang dibahas.

E. Sistematika Penulisan Makalah
       Makalah ini ditulis menjadi 3 bagian, meliputi: Bab Ι, bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, inti hadits, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika penulisan masalah; Bab ΙΙ, adalah pembahasan; Bab ΙΙΙ, bagian penutup yang terdiri dari simpulan dan saran-saran.














BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi Judul
Islam mengandung ajaran semua dimensi kehidupan, begitupun Islam telah menetapkan ajarannya untuk kehidupan manusia mulai dari ia bangun di subuh dan pagi hari hingga ia tidur kembali di malam hari. Islam mengarahkan dan membimbing apa yang harus dilakukan dan di ucapkan ketika kali pertama membuka mata ketika bangun, ketika bekerja dan mencari rezeki dalam rangka mendapatkan rezeki yang halal dan memberikan kemanfaatan yang merupakan bentuk dari beribadah kepada Allah Swt., kemudian ketika mereka kembali pulang ke rumah, ketika berjumpa dengan isteri, anak-anak serta keluarga lainnya, dan ketika kembali ke peraduannya untuk tidur di malam hari.
Merupakan karunia dan nikmat Allah yang Maha Agung, Dia telah menjadikan untuk hamba-hamba-Nya siang sebagai waktu untuk bekerja dan mencari penghidupan. Serta menjadikan malam sebagai waktu untuk beristirahat. Siang dan malam merupakan bukti kekuasaan Allah yang tidak ada seorangpun dari makhluk-Nya yang bisa menandingi-Nya. Maha Benar Allah yang telah berfirman:
“Sesungguhnya pada pergantian siang dan malam, serta penciptaan langit dan bumi, sungguh merupakan tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang bertaqwa.” (QS. Yunus: 6)

B. Hadits atau Ayat Pendukung
Islam adalah agama yang mendorong umatnya untuk memiliki semangat bekerja dan beramal, serta menjauhkan diri dari sifat malas.
Rasulullah saw bersabda: 
“Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari lemah pendirian, sifat malas, penakut, kikir, hilangnya kesadaran, terlilit hutang dan dikendalikan orang lain. Dan aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur, dan dari fitnah (ketika) hidup dan mati.” (HR Bukhari dan Muslim)

“Sesungguhnya Rabbmu mempunyai hak atas dirimu. Jiwamu juga mempunyai hak atas dirimu. Begitu juga keluargamu/istrimu mempunyai hak atas dirimu. Tunaikanlah pada setiap pemilik hak dari haknya itu.” (HR. Bukhari, at-Tirrmidzi, Abu Ya’la, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, dan yang lainnya).

Allah berfirman:
 
"Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (QS. At-Taubah: 105)

 
“Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” (QS. Al-Jumu’ah: 10)

 
“Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezeki-Nya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.” (QS. Al-Mulk: 15)

Dari hadits maupun ayat-ayat pendukung diatas menerangkan bahwasanya Islam mendorong umatnya untuk bekerja, hidup dalam kemuliaan dan tidak menjadi beban orang lain. Islam juga memberi kebebasan dalam memilih pekerjaan yang sesuai dengan kecenderungan dan kemampuan setiap orang. Namun demikian, Islam mengatur batasan-batasan, meletakkan prinsip-prinsip dan menetapkan nilai-nilai yang harus dijaga oleh seorang muslim, agar kemudian aktifitas bekerjanya benar-benar dipandang oleh Allah sebagai kegiatan ibadah yang memberi keuntungan berlipat di dunia dan di akhirat.

C. Teori Pengembangan dari QS. Ar-Rum: 23

Artinya:
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan.”

Penjelasan ayat:
1. Tafsir Al-Azhar
Dan setengah dari tanda-tanda kebesaran-Nya ialah tidur kamu di waktu malam dan siang hari...” (pangkal ayat 23) menerangkan tentang apabila matahari telah terbenam udara yang panas berubah menjadi sejuk. Kesejukan udara dan bumi yang diliputi gelap menyebabkan keadaan yang demikian menjadi sesuai untuk beristirahat, maka matapun meluyu tidur. Siang haripun kadang-kadang karena kepayahan kitapun tidur di waktu yang dinamai dalam bahasa Arab “waqtu qailulah”. Di waktu itupun kadang-kadang kita mengambil istirahat, walaupun hanya sejenak. Sehingga di dalam surat An-Nur ayat 58, waktu istirahat siang itupun mendapat pengakuan, termasuk tiga waktu yang menurut adab sopan santun Islam, yang kalau hendak bertamu, janganlah menemui waktu yang tiga itu, yaitu: sebelum sembahyang subuh, dan sewaktu kamu menanggalkan pakaian kamu di waktu dzuhur dan selepas sembahyang isya'.
Dan usaha kamu mencari sebahagian dari Kurnia-Nya yaitu semenjak matahari telah terbit, terbukalah waktu lapang untuk berusaha mencari sebahagian dari kurnia Tuhan untuk hidup, mencari minum dan makan, untuk mencari nafkah perbelanjaan anak dan isteri, membangun rumahtangga sederhana, kendaraan yang jadi sebagian keperluan berusaha dan menghubungi tetangga dan masyarakat, sehingga setiap hari siang yang kita lalui, penuhlah dengan amal bakti yang shalih dan timbul dari iman. Begitupun berbagai ayat tersuat di dalam Al-Qur’an yang menyuruh manusia untuk berusaha, mencari makan dan minum, asalkan jangan berlebih-lebihan hingga terpukau oleh hal itu saja, dan lupa kepada Tuhan yang memberikan kesempatan itu.
“Sesungguhnya pada yang demikian adalah tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan.” ( ujung ayat 23). Perhatikan pulalah ujung ayat tersebut yang menyebutkan tentang orang-orang yang suka mendengarkan, suka memasang pendengarannya. Karena yang utama  antara kelima indera yang menghubungkan pribadi tiap-tiap kita dengan alam sekeliling kita ialah dengan melihat dan mendengar. Dengan kesukaan memasangkan telinga untuk mendengar, maka banyaklah hikmat tanda-tanda kebesaran Tuhan yang akan dapat kita ketahui.

2. Tafsir Al-Mishbah
Penciptaan langit dan bumi itu dengan sistem yang ditetapkan-Nya melahirkan malam dan siang. Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya yang berkaitan dengan malam dan siang adalah tidur kamu di waktu malam dan siang tanpa ada yang mampu melawan bila gejala tidur mengunjungi serta tidak pula dapat mengundangnya walau engkau sangat menginginkan tidur jika ia atas kehendak Kami enggan mengunjungimu. Dan diantara tanda-tanda-Nya yang lain ialah usaha kamu, yang pada umumnya  di siang hari mencari sebagian dari karunia-Nya. Sungguh pada yang demikian itu, tutup ayat ini, benar-benar terdapat bukti-bukti bagi kaum yang mendengarkan.
Sementara ulama memahami ayat di atas dalam arti “Diantara tanda-tanda-Nya adalah tidur kamu di waktu malam dan usaha kamu mencari rezeki di waktu siang”. Ini sejalan dengan banyak ayat Al-Qur’an yang menjelaskan bahwa Allah menjadikan malam untuk beristirahat dan siang untuk mencari rezekinya, diantaranya terdapat pada QS. An-Naba: 10-11.
Memang secara umum, malam untuk tidur dan siang untuk bekerja. Tapi, pemahaman itu tidak harus selalu demikian. Tidak ada halangan memahami ayat-ayat diatas sesuai bunyi. Apalagi dewasa ini malam telah menjadikan waktu tidur sekaligus untuk mencari rezeki dan siang digunakan juga untuk kedua tujuan tersebut. Bahkan, sebagian orang ada yang pekerjaannya lebih banyak dia lakukan di waktu malam dibanding dengan siang hari.
Pendapat ini dapat dikukuhkan dengan penyebutan kata fadhlihi. Kata fadhl berarti kelebihan dari kadar kebutuhan, sebagian ia dipahami pula dalam arti pemberian karena pemberian adalah suatu yang melebihi kebutuhan. Anugerah Allah dinamai fadhl karena Dia tidak membutuhkannya bahkan tidak membutuhkan sesuatu. Di sisi lain, siapa yang bekerja siang dan malam atau di malam hari, upayanya ketika itu dapat dinilai sebagai upaya meraih kelebihan dari kadar kebutuhannya.
Ayat diatas yang berbicara tentang kegiatan mencari rezeki dan tidur, ditutup dengan firma-Nya: li qaumin yasma’un/bagi kaum yang mendengarkan. “tidur dan usaha adalah diam dan gerak. Keduanya dapat dijangkau melalui pendengaran. Dengan demikian, sangat serasi penutup ayat ini dengan bukti-bukti yang terhampar di alam raya yang di bicarakan-Nya dalam Al-Qur’an”. 
Demikian Sayyid Quthub Thahir Ibn ‘Asyur mengemukakan analisis lain. Menurutnya, ayat yang berbicara tentang tidur dan upaya mencari rezeki ini di akhiri dengan penutup bagi kaum yang mendengar disebabkan oleh 2 hal. Pertama, kedua hal tersebut telah merupakan kebiasaan manusia sehingga mereka tidak lagi memerhatikan bukti-bukti yang dikandungnya yang menunjuk  kehebatan ciptaan Allah itu. Dari sini, kebanyakan manusia memerlulakan orang-orang yang mengingatkan mereka menyangkut hal tersebut. Kedua, menurut Ibn Asyur, adalah karena apa yang didengar oleh orang lain menyangkut keadaan sewaktu tidur. Dari segi keagungan pengaturan Allah justru lebih banyak daripada apa yang dirasakan oleh yang tidur menyangkut tidurnya. Karena, siapa yang tidur tidak mengetahui menyangkut tidurnya, kecuali persiapan untuk tidur serta saat dia bangkit dari tidurnya yang ketika itu dia mengetahui bahwa dia baru saja tidur.


D. Aplikasi Hadits dalam Kehidupan
Dan diantara tanda-tanda kekuasaa-Nya ialah tidur kalian di malam hari dan istirahat kalian padanya sehingga terhentinlah aktivitas dan pearasaan kalian dikala itu. Dan usaha kalian dalam rangka mencari rezeki pada siang hari, yaitu dengan mengerjakan hal-hal yang dapat menghidupi kalian.
Allahlah yang menjadikan kalian menyebar dan melakukan berbagai pekerjaan dan perjalanan pada siang hari untuk mencari karunia Allah sebagai sumber kehidupan dan Allahlah yang memegang jiwa manusia di waktu tidurnya kemudian dilepaskannya di waktu dia bangun di siang hari, agar ia dapat bekerja, dan disempurnakannya ajalnya yang telah ditentukan-Nya.
Sesungguhnya di dalam apa yang telah diciptakan oleh Allah itu terkandung pelajaran dan bukti bagi orang-orang yang mau mendengarkan nasihat-nasihatnya, lalu mereka mengamalkannya, dan mereka memahami hujjah-hujjahnya yang ditunjukkan pada mereka, yaitu bahwasanya yang menciptakan kesemuanya itu mampu untuk menghidupkan kembali semua makhluk dan mengembalikan mereka; hal ini amatlah mudah bagi-Nya.

E. Nilai Tarbawi
Nilai-nilai tarbawi atau pendidikan yang dapat kita petik hikmahnya dari QS. Ar-Rum: 23, diantaranya:
1) Hingga kini ilmuwan belum mengetahui persis proses tidur bagaimana ia terjadi, apa hakikat mimpi, dan lain sebagainya. Tidur adalah salah satu bukti tanda kekuasaan Allah swt. yang masih memerlukan banyak penelitian untuk mengetahui hakikatnya.
2) Apa yang didengarkan oranglain menyangkut keadaan sewaktu tidur, dari segi keagungan pengaturan Allah swt., justru lebih banyak daripada yang dirasakan oleh yang tidur. Karena siapa yang tidur tidak mengetahui perihal tidurnya, kecuali persiapannya untuk tidur serta saat dia terbangun. Adapun keadaan sewaktu tidur, kadar keterjagaannya ketika dibangunkan, kepekaan disekelilingnya, mengganggu atau tidak mengganggu tidurnya, semua itu tidak diketahuinya, kecuali melalui informasi orang-orang yang jaga pada saat dia tidur. Dengan demikian, sarana untuk mengetahui keadaan orang-orang tidur dan perbedaan-perbedaannya adalah pendengaran, seperti bunyi penutup ayat 23. 
3) Apa yang disebutkan dalam ayat tersebut menunjukkan kasih sayang Allah Swt. dan sempurnanya hikmah-Nya, karena hikmah-Nya menghendaki agar manusia diam pada waktu tertentu untuk beristirahat dan bertebaran pada waktu yang lain untuk maslahat agama dan dunia mereka, dan hal itu tidaklah sempurna kecuali dengan adanya pergantian malam dan siang. 
4) Islam mencintai seorang muslim yang giat bekerja, mandiri dan lain sebagainya.  Sebaliknya, Islam tidak menyukai manusia yang pemalas, suka berpangku tangan dan menjadi beban bagi orang lain.
5) Dengan adanya tanda-tanda kebesaran Allah maka sampailah manusia kepada kesimpulan tentang pasti adanya Maha Pencipta, Maha Pengatur, Maha Bijaksana, Maha Perkasa serta Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.










BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Islam mengandung ajaran semua dimensi kehidupan, begitupun Islam telah menetapkan ajarannya untuk kehidupan manusia mulai dari ia bangun di subuh dan pagi hari hingga ia tidur kembali di malam hari. Dan diantara tanda-tanda kekuasaa-Nya ialah tidur kalian di malam hari dan istirahat kalian padanya sehingga terhentinlah aktivitas dan pearasaan kalian dikala itu. Dan usaha kalian dalam rangka mencari rezeki pada siang hari, yaitu dengan mengerjakan hal-hal yang dapat menghidupi kalian.
Namun demikian, Islam mengatur batasan-batasan, meletakkan prinsip-prinsip dan menetapkan nilai-nilai yang harus dijaga oleh seorang muslim, agar kemudian aktifitas bekerjanya benar-benar dipandang oleh Allah sebagai kegiatan ibadah yang memberi keuntungan berlipat di dunia dan di akhirat.
Dan Allahlah yang menjadikan kalian menyebar dan melakukan berbagai pekerjaan dan perjalanan pada siang hari untuk mencari karunia Allah sebagai sumber kehidupan dan Allahlah yang memegang jiwa manusia di waktu tidurnya kemudian dilepaskannya di waktu dia bangun di siang hari, agar ia dapat bekerja, dan disempurnakannya ajalnya yang telah ditentukan-Nya.
Sesungguhnya di dalam apa yang telah diciptakan oleh Allah itu terkandung pelajaran dan bukti bagi orang-orang yang mau mendengarkan nasihat-nasihatnya, lalu mereka mengamalkannya, dan mereka memahami hujjah-hujjahnya yang ditunjukkan pada mereka, yaitu bahwasanya yang menciptakan kesemuanya itu mampu untuk menghidupkan kembali semua makhluk dan mengembalikan mereka; hal ini amatlah mudah bagi-Nya.

B. Saran 
Penulis menyadari bahwa makalah yang disusun ini masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu kritik, saran, dan masukan yang sifatnya membangun sangatlah kami harapkan untuk baiknya makalah ini ke depannya.
DAFTAR PUSTAKA

Al-Maraghiy, Ahmad Mushthafa. 1993. Tafsir Al-Maraghi. Semarang: CV. Toha Putra.
Hafidhuddin, Didin. 2003. Islam Aplikatif. Jakarta: Gema Insani Press.
Hamka. 2002. Tafsir Al-Azhar . Jakarta: Pustaka Panjimas.
Sayadi, Wajidi. 2011. Hadits Tarbawi. Jakata: PT. Pustaka Firdaus.
Shihab, M Quraish. 2012. Al-Lubab. Tangerang: Lentera Hati.
Shihab, M Quraish. 2002. Tafsir Al-Mishbah. Jakarta: PT. Lentera Hati.













TENTANG PENULIS

Nama : Riska Defita
NIM : 2021114327
Alamat : Jln. Amarta, Desa Klegen, RT. 05 / RW. 01, Comal-Pemalang.
Asal Sekolah : SD Negeri 02 Klegen
  SMP Negeri 03 Comal
  SMA Negeri 01 Comal



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar