Laman

Minggu, 20 Maret 2016

TT H 5 A ( IMAN DAN AMAL SHALEH KUNCI KEJAYAAN )


TAFSIR TARBAWI
ANJURAN BERAMAL SHALEH
( IMAN DAN AMAL SHALEH KUNCI KEJAYAAN )


Nur Fitriyah
( 2021114340 )
 
     Kelas : PAI H
        JURUSAN TARBIYAH
 SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN 
2016



KATA PENGANTAR
Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat limpahan rahmat dan karunianya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Anjuran Beramal Shaleh (Iman Dan Amal Shaleh Kunci Kejayaan)”. Sholawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita, yaitu Nabi besar Nabi Muhammad saw, keluarganya dan sahabatnya.
Penyusunan makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Tafsir Tarbawi II. Makalah ini bertujuan untuk menumbuhkan wawasan berpikir yang lebih luasSelain itu juga untuk meningkatkan Iman dan Amal Shaleh kita kepada Allah
Akhirnya saya menyadari bahwa makalah ini sangat jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati, saya menerima kritik dan saran agar penyusunan makalah selanjutnya lebih baik. Untuk itu saya mengucapkan terima kasih dan semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi saya pada umumnya, dan bagi pembaca pada khususnya.




  Pekalongan,  Maret 2016

Penulis



DAFTAR ISI

Kata Pengantar i
Daftar Isi ii
BAB Ι PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Inti Ayat  2
C. Rumusan Masalah 2
D. Metode Pemecahan Masalah 3
E. Sistematika Pemecahan Masalah 3
BAB ΙΙ PEMBAHASAN
A. Definisi Judul …..4
B. Hadis/ Ayat Pendukung 5
C. Teori Pengembangan 7
D. Aplikasi Dalam Kehidupan 13
E. Nilai Tarbawi 13
BAB ΙΙΙ PENUTUP
A. Kesimpulan 15
B. Saran-Saran 15
DAFTAR PUSTAKA 16
TENTANG PENULIS  17







BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Berlakang
Iman dan amal adalah hal yang sangat vital dalam agama. Bahkan anak yang baru lahir pun langsung diazankan dengan salah satu alasan sebagai pengenalan pertama terhadap siapa yang telah memberikan kehidupan terhadap anak tersebut dimana lafal awal azan tersebut adalah nama dari Sang Pencipta si jabang bayi. Bahkan sebegitu vitalnya sebuah keyakinan dan sebuah pengamalan, membuat umat manusia menjadi sangat sensitif terhadap hal-hal yang bersinggungan dengan keimanan dan pengamalan religius mereka. Tidak sedikit konflik bahkan hingga berujung pada pertumpahan darah terjadi hanya karena mempertahankan apa yang mereka imani dan apa yang mereka amalkan. Mengingat keimanan adalah syarat utama diterimanya amalan seorang manusia.
Iman dan amal shaleh ibarat dua sisi dari sekeping mata uang. Meskipun konsep iman itu sifatnya abstrak, tapi amal shaleh yang lahir dari seseorang merupakan pantulan dari keimanan tersebut. Itulah sebabnya sehingga sejumlah ayat dalam al-Qura’n selalu menyandingkan iman dengan amal shaleh. Tingkat keberimanan seseorang akan melahirkan prilaku-prilaku kongkrit dalam kehidupan sehari-hari.
Dalam hubungan itu, sehingga Rasulullah saw. dalam sejumlah hadis selalu mengaitkan tingkat kesempurnaan iman seseorang dengan prilaku sehari-hari. Di antara prilaku yang dijadikan Rasulullah saw. sebagai parameter keberimanan seseorang adalah sejauhmana tingkat kepeduliaan seseorang terhadap sesamanya manusia.


B. Inti Ayat
Ayat-ayat ini mengandung janji Allah kepada Rasul-Nya bahwa Dia akan menjadikan umat Muhammad penguasa di atas bumi pemimpin umat manusia seluruhnya dan akan menukar keadaan mereka, sesudah berada dalam keadaan lemah diremehkan orang dan ditindas menjadi kuat, disegani orang, serta ditakuti dan sesudah berada dalam keadaan ketakutan dikejar-kejar musuh menjadi keadaan aman sentosa dan berwibawa.
Di dalam ayat ini dijanjikan dengan tegas, asalkan iman dan amal shalih, artinya keteguhan jiwa dan daya karya usaha masih sejalin jadi satu dalam jiwamu, namun warisan itu pasti engkau terima. Engkau bukan seorang ummat Muhammad kaIau engkau berputus asa, dan engkau bukan ummat Muhammad kalau hidupmu tidak mempunyai pengharapan.
Dengan sendirinya, apabila kekuatan iman amal shalih itu telah padu satu dan telah menimbulkan hasil nyata dalam masyarakat, maka agama yang dipeluk pun menjadi kokoh dan teguh, berurat ke bumi, bercabang ke langit, tidak dapat diusik dan diganggu orang lagi. Sebab dialah agama yang diridhai Allah.
C. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian masalah ini. Adapun rumusan masalah sebagai berikut :
1. Apa Maksud Penjelasan Mengenai Iman Dan Amal Shaleh Kunci Kejayaan?
2. Apa Hadist/ Ayat Pendukung Qs. An-Nur ayat 55?
3. Bagaimana Teori Pengembangan Mengenai Qs. An-Nur ayat 55?
4. Bagaimana Aplikasi Qs. An-Nur ayat 55 dalam Kehidupan?
5. Bagaimana Nilai Tarbawi Qs. An-Nur ayat 55?


C.  Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang kami lakukan menggunakan metode kajian pustaka yaitu menggunakan beberapa referensi buku atau referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang kita bahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber. Dan penyintesisan serta pengorganisasian jawaban dari masalah yang dibahas.
D.   Sistematika Penulisan Makalah
           Makalah ini ditulis menjadi 3 bagian, meliputi: Bab Ι, bagian pendahuluan yang terdiri dari: latar belakang masalah, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, dan sistematika penulisan masalah; Bab ΙΙ, adalah pembahasan; Bab ΙΙΙ, bagian penutup yang terdiri dari simpulan dan saran-saran.










BAB II
PEMBAHASAN 
A. Definisi Judul
Iman adalah kepercayaan yang meresap ke dalam hati dengan penuh keyakinan, tidak bercampur syak dan ragu, serta memberi pengaruh bagi pandangan hidup, tingkah laku dan perbuatan pemiliknya sehari-hari. 
Iman bukanlah semata-mata dengan lidahnya, “Saya beriman”. Banyak orang mengaku beriman tetapi hatinya tidak percaya. Iman bukan pula semata-mata mengerjakan amal dan syariat yang biasa dikerjakan oleh orang-orang beriman, karena banyak orang yang pada lahirnya mnengerjakan peribadatan dan perbuatan baik, tetapi hatinya kosong dari rasa kebaikan dan keikhlasan kepada Allah.
Iman yang tertanam di dada memberi inspirasi positif kepada seseorang untuk berlaku dan beramal shaleh. Iman yang benar membawa pribadi ke arah perubahan jiwa tersebut merupakan suatu revolusi dan pembaharuan tentang tujuan hidup, pandangan hidup, cita-cita, keinginan-keinginan, dan kebiasaan.
Yang dimaksud dengan (عَمِلُوا الصَّالِحاتِ) atau mengerjakan amal-amal saleh pada ayat ini tentu bukan semua amal saleh, tetapi sebagian besar dari amal-amal saleh itu kadarnya cukup untuk menjadikan seseorang digelar sebagai orang saleh dan kumpulan dari mereka dinamai masyarakat yang saleh. Memang, amal-amal saleh yang diamalkan oleh mayoritas anggota masyarakat akan memberi dampak bagi perkembangan positif masyarakat itu menjadikan mereka kuat dan sejahtera lahir dan batin serta mengantar terjalinnya hubungan harmonis antar semua pihak sesuai dengan tuntunan agama.


B. Hadist/ Ayat Pendukung
1. Qs. Al-Kaffi ayat 107-108
 
“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal shalih, bagi mereka adalah surga Firdaus (yang) menjadi tempat tinggal. Mereka kekal di dalamnya, mereka tidak ingin berpindah daripadanya.” 
Maksudnya bahwa Allah SWT berfirman menceritakan hamba-hamba-Nya yang bahagia yang telah beriman kepada Allah, beriman kepada Rasul-Nya dan melaksanakan amal-amal yang saleh, bahwa kelak di hari kiamat disediakan bagi mereka surga-surga Firdaus sebagai tempat tinggal yang kekal dan sekali-kali mereka tidak akan meninggalkannya atau berpindah dari padanya.”
2. Qs. Al-Isra’ ayat 9
إِنَّ هَٰذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ وَيُبَشِّرُ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ
 أَجْرًا كَبِيرًا
Sesungguhnya Al Quran ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi khabar gembira kepada orang-orang Mu'min yang mengerjakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar.”
Maksudnya bahwa Allah berfirman memuji al-Qur’an kitab suci-Nya yang tel;ah diwahyukan kepada Muhammad Rasul-Nya, bahwa ia menjadi petunjuk ke jalan yang paling lurus dan paling terang serta membawa berita gembira bagi orang-orang Mukmin yang melakukan amal saleh sesuai dengan kitab suci itu, bagi mereka tersedia pahala yang besar di hari kiamat.
3. Qs. Al-Hajj ayat 14
إِنَّ اللَّهَ يُدْخِلُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ۚ إِنَّ اللَّهَ يَفْعَلُ مَا يُرِيدُ
“Sesungguhnya Allah memasukkan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh ke dalam surga-surga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Sesungguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.”
Maksudnya bahwa orang-orang saleh dan bahagia yang beriman dengan sepenuh hati serta membuktikan keimanannya dengan perbuatan amal-amal saleh dan menjauhi kemungkaran dan kemaksiatan. Orang-orang yang demikian itu Alalh menjanjikan kepada mereka akan ditempatkan di dalam surge dan diberinya kehidupan yang bahagia kekal dan abadi di akhirat.
4. Qs. Al-Hajj ayat 23
إِنَّ اللَّهَ يُدْخِلُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ يُحَلَّوْنَ فِيهَا
 مِنْ أَسَاوِرَ مِنْ ذَهَبٍ وَلُؤْلُؤًا وَلِبَاسُهُمْ فِيهَا حَرِيرٌ 

“Sungguh, Allah akan memasukkan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh ke dalam surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Di sana mereka diberi perhiasan gelang-gelang emas dan mutiara, dan pakaian mereka adalah sutera.”
5. Qs. Al-Hajj ayat 56
الْمُلْكُ يَوْمَئِذٍ لِلَّهِ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ ۚ فَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ فِي جَنَّاتِ النَّعِيمِ
“Kekuasaan di hari itu ada pada Allah, Dia memberi keputusan di antara mereka. Maka orang-orang yang beriman dan beramal saleh adalah di dalam surga yang penuh kenikmatan.”
C. Teori Pengembangan 
1).  Qs. An-Nur Ayat 55 
 وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَ عَمِلُوا الصَّالِحاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ
 الَّذينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَ لَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دينَهُمُ الَّذِي ارْتَضى‏ لَهُمْ وَ لَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ
 أَمْناً يَعْبُدُونَني لا يُشْرِكُونَ بي‏ شَيْئاً وَ مَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذلِكَ فَأُولئِكَ هُمُ الْفاسِقُونَ
Tuhan telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan yang sudi berbuat baik, bahwa sesungguhnya mereka akan diberi warisan kekuasaan di muka bumi, sebagaimana yang telah pernah diberikan kepada orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, dan akan dikokoh-teguhkan kedudukan agama mereka yang telah disukai oleh Tuhan untuk mereka. Pun akan di tukar Tuhan sesudah mereka merasa takut, menjadi aman dan sentosa. Ialah karena mereka menyembah Aku dan tidak mempersekutukan Daku dengan yang lain. Tetapi barang siapa yang ingkar sesudah itu, merekalah orang orang yang jahat.
2).  Penjelasan 
Ayat 55 ini adalah inti tujuan peruangan hidup. Dan inilah janji dan pengharapan yang telah dikemukakan Tuhan bagi setiap Mu'min dalam perjuangan menegakkan kebenaran dan Keyakinan di permukaan bumi ini.
Dan pokok pendirian mesti dipegang teguh dan sekali-kali jangan dilepaskan, baik keduanya atau salah satu di antara keduanya. Pertama ialah iman, atau kepercayaan. Kedua ialah amal shalih, perbuatan baik, bukti dan bakti.
Kalau iman tidak ada haluan pekerjaan tidaklah tentu arahnya entah berakibat baik ataukah berakibat buruk. Iman sebagai telah berkali-kali diterangkan adalah pelita yang memberi cahaya dalam hati, menyinar cahaya itu keluar dan dapatlah petunjuk , sehingga nyatalah apa yang akan dikerjakan. Oleh sebab itu iman dengan sendirinya menimbulkan amal yang shalih.
Banyak pula amalan yang shalih dikerjakan, tetapi jika tidak timbul dari pada iman, bercampur-aduklah di antara yang haq dengan yang batil. Tetapi kalau keduanya telah berpadu satu, amal shalih timbul dari iman dan iman menimbulkan amal, terdapatlah kekuatan peribadi , baik orang seorang ataupun pada masyarakat Mu'min itu. Maka kepada orang-orang atau masyarakat seperti ini, atau masyarakat seperti inilah Tuhan menjanjikan bahwa mereka akan diberi warisan kekuasaan di permukaan bumi ini. Kendali bumi ini akan diserahkan ke tangan mereka, sebagaimana dahulu pun warisan yang demikian telah pernah pula diberikan kepada ummat yang terdahulu dari mereka.
Dengan sendirinya, apabila kekuatan iman amal shalih itu telah padu satu dan telah menimbulkan hasil nyata dalam masyarakat, maka agama yang dipeluk pun menjadi kokoh dan teguh, berurat ke bumi, bercabang ke langit, tidak dapat diusik dan diganggu orang lagi. Sebab dialah agama yang diridhai Allah.
Kalau sekiranya selama ini dada rasa berdebar, cemas ditimpa oleh takut, rasa-rasa akan ditimpa oleh bahaya juga, rasa-rasa agama ini akan diancam orang juga, sehingga keamanan dalam hati tak pernah ada, namun apabila janji warisan itu telah dikabulkan Tuhan, rasa ketakutan itu akan hilang dengan sendirinya dan keamanan tercapai, sebagai ganti dari ketakutan.
Tetapi dasar pokok keimanan itu diperingatkan kembali oleh Tuhan, yaitu sifat-sifat dan kelakuan yang dipunyai umat beriman dan beramal shalih itu. Yaitu mereka hanya beribadat kepada Allah. Mereka tidak mempersekutukan Tuhan dengan yang lain. Selama hal ini masih dijaga terus dan dipelahara, selama itu pula janji perwarisan itu tidak akan dicabut oleh Tuhan. Tetapi kalau sesudah itu mereka kafir lagi, rnenolak dan ingkar lagi, niscaya mereka pun telah terhitung menjadi orang fasik. Jangan kecewa jika janji itu dicabut oleh Tuhan kembali.
Itulah kandungan isi dari ayat 55 itu.
Sebagaimana telah dimaklumi Surat An-Nur turun di Madinah setelah Nabi dan sahabat-sahabatnya yang setia itu berhijrah dari Makkah, menderita selama 13 tahun, berperang cita dengan kaum musyrikin, padahal kaum musyrikin itu sebagian besar bertali darah dan keluarga dengan mereka. Seakan-akan tidak terbuka sedikit juga pintu pengharapan. Malahan Nabi sendiri pun hendak dibunuh orang. Sekarang mereka telah berpindah ke Madinah. Pindah atau hijrah karena keyakinan bukanlah perkara mudah. Harta benda, rumah tangga, kampung halaman tempat diri dilahirkan, ditinggalkan karena menuruti suara kepercayaan, suara iman.
Dan sesampai di Madinah tidak pula segera apa yang dicita-cita itu berdiri. Ada halangan Baru orang Yahudi, ada ejekan dari kaum Munafikin dan ada pula ancaman dari kaum senegeri yang telah ditinggalkan itu, yaitu kaum Musyrikin Makkah senantiasa hendak membalas dendam. Ditambah lagi dengan faktor yang keempat, yaitu orang Rum yang berkuasa telah hampir 700 tahun di bagian Palestina. Mereka pun cemas melihat kebangkitan ummat baru ini.
Kadang-kadang seakan-akan gelaplah alam sekeliling, seakan-akan tidak ada titik terang dari luar. Maka datanglah ayat ini memberi peringatan kepada kaum Muslimin bahwa titik terang itu bukan di luar tempatnya dan bukan dari duar datangnya. Titik terang itu ada dalam diri kita sendiri.
Senada dengan ayat tersebut ialah firman Allah: Qs. Al-Anfal, 8 : 26 
وَاذْكُرُوا إِذْ أَنتُمْ قَلِيلٌ مُّسْتَضْعَفُونَ فِي الْأَرْضِ تَخَافُونَ أَن يَتَخَطَّفَكُمُ النَّاسُ فَآوَاكُمْ وَأَيَّدَكُم بِنَصْرِهِ وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبَاتِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
“Dan ingatlah (hai para muhajirin) ketika kamu masih berjumlah sedikit, lagi tertindas di muka bumi (Mekah), kamu takut orang-orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Allah memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya kamu kuat dengan pertolongan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki dari yang baik-baik agar kamu bersyukur.
Masih adakah kita mempunyai kepercayaan? Iman?
Masih adakah kesanggupan beramal shalih? Berbuat baik?
Kalau keduanya ini masih ada, inilah dia kekuatan dan tenaga vital bagi seorang Muslim atau bagi suatu masyarakat Islam. Karena kekuatan sejati itu bukanlah pada harta benda. Harta benda hanya alat buat mencapai tujuan. Dan bukan pada banyak bilangan, karena banyak bilangan tidaklah ada faedahnya kalau kekuatan batin kosong melompong. Golongan yang banyak tidak mempunyai cita, sebentar saja dapat dikalahkan oleh golongan yang sedikit yang mempunyai cita. Dan bukan pula pada senjata. Kekuatan yang sebenamya ialah pada yang berdiri di belakang senjata. Tetapi yang berdiri di belakang senjata itu pun tidak kuat, kalau jiwa yang memegang senjata itu tidak mempunyai arah tujuan.
Kehidupan di dunia ini adakah laksana lautan jua, tidak sekali juga terdapat lautan itu yang tenang. Airnya beriak terus dan bergelombang dan berombak. Kesusahan terletak dalam kemudahan dan kemudahan pun terletak dalam kesusahan. Tanyailah sendiri, adakah engkau berbekal? Adakah engkau tahan menderita?
Di dalam ayat ini dijanjikan dengan tegas, asalkan iman dan amal shalih, artinya keteguhan jiwa dan daya karya usaha masih sejalin jadi satu dalam jiwamu, namun warisan itu pasti engkau terima. Engkau bukan seorang ummat Muhammad kaIau engkau berputus asa, dan engkau bukan ummat Muhammad kalau hidupmu tidak mempunyai pengharapan.
Ayat 55 Surat An-Nur inilah pegangan Nabi Muhammad saw. bersama sekalian pengikutnya dari Muhajirin dan Anshar, selama 10 tahun di Madinah. Ayat inilah bekal Abu Bakar menundukkan kaum murtad, pegangan Umar bin Khathab meruntuhkan dua kerajaan besar, yaitu Persia dan Rum. Wilawah ini dikenal dengan wilayah Barat dan Timur, merobek-robek kerajaan para kisra (gelar raja Persia), menguasai kekayaan mereka, dan memperbudak para pengikut kaisar (gelar raja Romawi). Benarlah sabda Rasulullah SAW :
إِنَّ اللهَ زَوَى لِىَ الأَرْضَ فَرَأَيْتُ مَشَارِقَهَا وَمَغَارِبَهَا وَسَيَبْلُهُ مُلْكُ لاُمَّتِى مَازُوِيَ لِى مِنْهَا
“Sesungguhnya Allah telah mendekatkan bumi kepadaku, sehingga aku dapat melihat bagian timur dan baratnya. Dan kerajaan umatku kelak akan mencapai bagian yang didektkan kepadaku dari bumi itu.”
Kekuasaan pasti diserahkan ke tangan kita dan agama kita pasti tegak dengan teguhnya dan keamanan pasti tercapai. Asal iman dan amal shalih juga dilepaskan dari pendirian.
Hidup itu adalah perjuangan, sekali ombak naik, sekali ombak turun. Kadang-kadang kita memukul dan kadang-kadang pula kita terpukul.
Sekali Muhammad al-Fatih, pahlawan Turki telah menyeberangi Tandul Emas dan merebut Konstantinopel dan meruntuhkan sisa terakhir dari Kerajaan Byzantium di tahun 1453, seluruh dunia Islam bersorak mengucap syukur Tetapi sekali pula kaum Muslimin diusir besar-besaran dan mesjid-mesjid dijadikan gereja, menaranya diambil penggantungkan lonceng oleh Raja Spanyol suami-isteri di tahun 1492.
Di tahun 1258 masuklah tentara Mongol dan Tartar ke negeri Baghdad, sesudah menghancur-leburkan, membunuhi dan membakar negeri-negeri Islam di Asia Tengah. Mereka hancur-leburkan Baghdad, mereka bakari istana, mereka lemparkan beribu-ribu jilid kitab-kitab pengetahuan Islam ke sungai Dajlah, sehingga berubah air sungai itu jadi hitam karena tinta yang luntur, dan mereka bunuh Khalifah.
Musuh Islam menyangka bahwa habislah Islam dengan runtuhnya Baghdad dan terbunuhnya Khalifah. Tetapi dalam masa setengah abad saja sesudah kejadian itu, cucu dari tentara Mongol penakluk itu sendirilah yang masuk ke dalam Islam, dan cucu cucunya pula yang mendinkan kerajaan Islam Mongol di India.
Di dalam memperjuangkan iman dan amal shalih tidaklah selalu kita bertemu jalan yang datar disirami minyak wangi, kiri kanan dipasangi gaba-gaba daun kelapa. Kadang-kadang kita terbentur, sebagaimana Nabi dan para sahabatnya pun pernah terbentur. Kalau kita gagal sekali atau dua kali, ataupun kalau kita kalah, bukanlah berarti bahwa yang kita tuju dan kita cita-cita tidak benar, mungkin cara kita mencapai tujuan yang tidak kena jalannya.
Perjuangan menegakkan cita Islam, mencapai tujuan menjadi penerima waris di atas bumi, bukanlah kepunyaan satu generasi, dan jumlahnya bukanlah sekarang, melainkan menghendaki tenaga sambung bersambung.
Maka untuk menguatkan peribadi menghadapi segala kesulitan dan penderitaan mencapai tujuan itu, hendaklah selalu jiwa dikuatkan, sehingga tahan kena badai dan iman serta amal shalih itu tidak luntur.
D. Aplikasi dalam Kehidupan
Dari penjelasan Qs. An-Nur ayat 55, maka banyak sekali pembelajaran yang bisa di dapatkan. Dengan kita tau itu maka kita bisa menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Berikut disebutkan diantara hal-hal yang bisa diimplementasikan dalam kehidupan sehari hari diantaranya:
Dasar pokok keimanan itu diperingatkan kembali oleh Tuhan, yaitu sifat-sifat dan kelakuan yang dipunyai umat beriman dan beramal shalih itu. Yaitu mereka hanya beribadat kepada Allah. Mereka tidak mempersekutukan Tuhan dengan yang lain. Selama hal ini masih dijaga terus dan dipelihara, selama itu pula janji perwarisan itu tidak akan dicabut oleh Tuhan. Tetapi kalau sesudah itu mereka kafir lagi, rnenolak dan ingkar lagi, niscaya mereka pun telah terhitung menjadi orang fasik. Jangan kecewa jika janji itu dicabut oleh Tuhan kembali.
Penggunaan bentuk tunggal yang menunjuk Allah pada ayat ini mengisyaratkan bahwa ibadah tersebut harus sepenuhnya tulus diarahkan kepada Allah SWT. dan ini ditegaskan lebih jauh dengan penggalan berikutnya yaitu ‏يُشْرِكُونَ بي‏ شَيْئاً لا ) yakni mereka dalm beribadah itu tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu, tidak juga sedikit persekutuan pun.
E. Nilai Tarbawi 
Nilai-nilai tarbawi atau pendidikan yang dapat kita petik hikmahnya dari Qs. An-Nur ayat 55 yaitu:
1) Ini telah menjadi sunnatullah sehingga siapapun yang melaksanakannya akan meraih janji itu. Dengan syarat iman, Allah mempermudah satu masyarakat melaksanakan sebab-sebab keberhasilan itu dan menghindarkan dari mereka hambatan dan halangan yang merintangi pencapainnya. Boleh jadi juga berkat keimanan itu Allah mencurahkan kemudahan dan bimbingan.
2) Firman-Nya: وَ لَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْناً ) mengandung makna bahwa anggota masyarakat mereka hidup dalam suasana penuh rasa aman tidak mengkhawatirkan adanya serangan musuh dari dalam atau luar, bahkan hidup sejahtera terpenuhi kebutuhan-kebutuhan pokok mereka dalam kesehatan,  pendidikan, dan perlindungan sosial secara umum, bertolak belakang dengan keadaan dan situasi yang mereka alami sebelumnya.
3) Iman adalah suatu unsur yang dapat merubah jiwa manusia sehingga berubah tujuan hidup dan jalan yang ditempuhnya. Berubah tingkah laku, pandangan hidup,  perasaan, dan pertimbangannya. Iman membangkitkan jiwa seseorang untuk hijrah dari dunia jahiliyah menuju dunia iman. Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya yakni dua asas yang berlawanan. (Al-Ahzab 33: 4).
4) Demikianlah, bahwa iman itu senantiasa mendorong seseorang untuk memilih kebenaran dan kebaikan, membenci segala macam keburukan, sesuai dengan bimbingan dan petunjuk-Nya.
5) Dengan iman dan amal shaleh dapat menciptakan integritas (persatuan). Selain itu juga dapat membentuk suatu peradaban baru yang lebih maju.
6) Iman memberikan pendidikan yang mendalam bagi seseorang, sehingga menjadi pribadi yang baik, tunduk merendahkan diri kepada Allah, bersedia menjalankan perintah-Nya dengan harta dan dirinya, bekerja, berjuang, dan berkorban dengan ikhlas untuk memperoleh keridhaan-Nya.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan 
Kalau iman tidak ada haluan pekerjaan tidaklah tentu arahnya entah berakibat baik ataukah berakibat buruk. Iman sebagai telah berkali-kali diterangkan adalah pelita yang memberi cahaya dalam hati, menyinar cahaya itu keluar dan dapatlah petunjuk , sehingga nyatalah apa yang akan dikerjakan. Oleh sebab itu iman dengan sendirinya menimbulkan amal yang shalih.
Banyak pula amalan yang shalih dikerjakan, tetapi jika tidak timbul dari pada iman, bercampur-aduklah di antara yang haq dengan yang batil. Tetapi kalau keduanya telah berpadu satu, amal shalih timbul dari iman dan iman menimbulkan amal, terdapatlah kekuatan peribadi , baik orang seorang ataupun pada masyarakat Mu'min itu. Maka kepada orang-orang atau masyarakat seperti ini, atau masyarakat seperti inilah Tuhan menjanjikan bahwa mereka akan diberi warisan kekuasaan di permukaan bumi ini. Kendali bumi ini akan diserahkan ke tangan mereka, sebagaimana dahulu pun warisan yang demikian telah pernah pula diberikan kepada ummat yang terdahulu dari mereka.

B. Saran 
Penulis menyadari bahwa makalah yang disusun ini masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu kritik, saran, dan masukan yang sifatnya membangun sangatlah kami harapkan untuk baiknya makalah ini ke depannya.







DAFTAR PUSAKA
Amrullah, Haji Abdul Malik Karim. 2001. Tafsir Al-Azhar Juzu’ XVIII. Jakarta: Pustaka Panjimas.
Bahreisy, Salim dan Said Bahreisy. 1990. Terjemahan Singkat Tafsir Ibnu Katsier Surabaya: PT Bina Ilmu.
Chirzin, Muhammad. 1997. Konsep dan Hikmah Aqidah Islam. Yogyakarta: Mitra 
Pustaka.
Maraghiy, Ahmad Musthafa. 1993. Tafsir Al-Maraghi Juz 18. Semarang: CV. Toha Putra.
Shihab, M. Quraish. 2011. Tafsir Al-Misbah: Pesan, Kesan, dan Keserasian Al-Qur’an. Jakarta: Lentera Hati.











TENTANG PENULIS

Nama : Nur Fitriya
NIM : 2021114340
Jurusan/ Prodi : Tarbiyah/ PAI
Alamat : Sapugarut Rt/ Rw: 01/01 Buaran Pekalongan
Asal Sekolah : 1. MA. Walisongo Pekajangan Kedungwuni
   2. MTs. Walisongo Pekajangan Kedungwuni
   3. MIS Bligo Buaran
   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar