Laman

Jumat, 22 April 2016

SPI B 9 PERADABAN ISLAM DI INDONESA SEBELUM DAN SESUDAH MERDEKA


PERADABAN ISLAM DI INDONESA
SEBELUM DAN SESUDAH MERDEKA



Misbahul Amar        2014115043
A. Saifullah               2014115066
 
Kelas B
 
JURUSAN SYARIAH DAN EKONOMI ISLAM
PROGRAM STUDI HUKUM EKONOM SYARIAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Allah swt. yang telah memberikan nikmat iman dan islam kepada kita. Solawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah Muhammad saw., keluarga, sahabat, dan kita sebagai generasi penerusnya hingga akhir zaman.
Adapun tujuan penulisan makalah ini ada untuk memenuhi tugaas mata kuliah Pendidikan Kewarganegaraan. Dalam penyelesaian mata kuliah ini, penulis banyak mengalami kesulitan. Namun, berkat saran dan bantuan dari berbagai pihak, akhirnya makalah ini dapat terselesaikan. Oleh karena itu, jika sepenuhnya penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Allah Swt., karenanya penulis diberika rahmaat dan hidayat, sehingga dapat menyelesaikan makalah ini.
2. Orang tua tercinta yang telah melahirkan dan membesarkan penulis dengan cinta dan kasih sayang, serta takhenti-hentinya memberikan dorongan dan bantuan, baik secara normal maupun spiritual. Semoga Allah memberikan balasan sebaik-baik balasan didalam agama, dunia, dan akhirat mereka.
3. M. Ghufron Dimyati, MSI selaku dosen pengampu. Semoga Allah panjangkan umur beliau dalam jalan menuju kebijaksanaan hidup dan memancarkannya kepada orang-orang disekitarnya.
4. Teman-teman kelas HES B yang ramah dan hangat, semoga Allah mecurahkan petunjuk-Nya untuk perjalanan kita untuk menggapai kesuksesan masiing-masing.
Penulis berharap, makalah ini dapat memberikan manfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya. Atas segala kekuranganya yang ada dalam makalah ini , mohon dimaafkan. Kriti dan saran pembaca sangat di harapkan agar menuli kedepannya agar dapat memberikan karya yang lebih baik lagi.


 Daftar Isi
BAB I
PENDAHULUAN .......................................................... 1
A. Latar belakang .......................................................... 1
B. Rumusan Masalah .......................................................... 1
BAB II
A. Kedatangan impralisme barat ke Indonesia
Sejararah imperalisme ....................................................... 2

B. Keberadaaan Kerajaan-kerajaan ke Indonesia
Kerajaan perlak .......................................................... 4
Kerajaan samudra Pasai.......................................................  4  Kerajaan Aceh darussalam................................................... 4
Kerajaan Syiak (Islam) ....................................................... 5
 Kerajaan Islam Palembang Darussalem.............................. 5
Kerajaan Demak .......................................................... 5 Kerajaan Pajang .......................................................... 5
Kerajaan Matram Islam........................................................ 6
Kerajaan Cirebon  .......................................................... 6
Kerajaan Banten .......................................................... 7
Kerajaan Sikadana (Kalimantan Barat)................................ 7
Kerajaan Banjar (abad ke-16)............................................... 8
Kerajaan Goa (Makasar)....................................................... 8
Kerajaan Bugis .......................................................... 8
Kerajaan Ternate .......................................................... 9
Kerajaan Tidore .......................................................... 9
Kerajaan Bacan .......................................................... 9
Kerajaan Jailolo .......................................................... 10
Kesultanan Buton .......................................................... 10
Kesultanan Kutai ........................................................... 10 Kesultanan Bima  ........................................................... 10
C. Maksut dan Tujuan kedatangan Belanda........................ 11

D. Stategi Politi Belanda ............................................ 12

E. Perlawanan Rakyat Terhadap Imprialisme
Perang Padri di Minangkabau .............................................. 13
Perang Diponegoro di Jawa .............................................. 14
Perang Aceh .......................................................... 14
Perang Banjar di Kalimantan................................................ 15
Pemberontakan Rakyat di Cilegon Banten........................... 16
Perang Makassar .......................................................... 17
Perang Jambi (1858-1907).................................................... 17

F. Organisasi Islam Pra Kemerdekaan
Muhammadiyah .......................................................... 18
Perhimpunan Al-Irsyad Al-Islamiyah.................................. 18
Persatuan Islam .......................................................... 19
NU ........................................................... 19

G. Organisasi Islam Pasca Kemerdekaan
Jam’iyah khair  ....................................................... 20
Syarikat Islam (SI)  ....................................................... 20
Muhamadiyah  ....................................................... 20
Nahdalatul Ulama (NU).................................................... 21
Jam’iyatul washliyah ....................................................... 21
Al-irsyad  Al-islamiyah.................................................... 21
Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI)............................ 21
Persatuan Umat Islam (PUI)............................................. 22
Mathkuk Anwar (MA)...................................................... 22
Persatuan Islam (PERSIS)................................................. 22
Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (Dewan Dakwah).... 22
Majlis Dakwah Islamiyah (MDI)...................................... 22
Majlis Ulama Indonesia.................................................. 22
Ikatan Cendikiawan Muslim se-Indonesia (ICMI)........... 23


BAB III

PENUTUP .......................................................... 24
 
DAFTAR PUSTAKA ....................................................... 25





BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
        Peradapan islam pada dimasa lampau telah banyak mengalami tranformasi kehidaupan manusi didalam kehidupan memenuhi kebutuhannya selalu mengalami perkembangan baik secara potensi alamiah maupunn potensi buatan. Perkembangan selanjutnnya peradapan manusia semakin maju di dalam aspek ekonomi atau yang lain terjadilah hubungan antar wilayah, pulah, pulau bahkan Negara dengan menggunakan jalur laut mereka mengadakan hubungan kerjasama antar Negara-negara tersebut maupun wilayah dan pulaunnya untuk menjual barang-barang dan mencari bahan yang dibutuhkan di Negara-negara yang mereka kunjungi. 
Pada waktu itu bumi nusantara merupakan bumi yang subur yang menghasilkan kebutuhan manusia dengan keadaaan tersebut banyaklah pedagang yang masuk kenusantara utuk melakukan perdagangan, kumudian dibuatlah pelabuhan nusantara yang bannyak dikunjungi oleh para pedagang asing seprti sriwijaya, majapahit, pajajaran dan sebagainnya. 
B. Rumusan Masalah
a. Kedatangan Imperialisme barat ke Indomesia
b. Keberadaan Kerajaan-kerajaan islam di Indonesia
c. Maksud dan tujuan kedatanga Belanda ke Indonesia
d. Strategi Politik Belanda
e. Perlawanan Rakyat terhadap Imperialisme
f. Organisasi Islam Pra Kemerdekaan
g. Organisasi Islam Pasca Kemerdekaa
h. 
BAB II
PEMBAHASAN
A. Kedatangan impralisme barat ke Indonesia
Kolonialisme dan imperialisme ditumbuhkembangkan bangsa-bangsa Eropa di seluruh dunia, termasuk di Nusantara. Sejak terjadinya Perang Salib dan jatuhnya konstantinopel ke tangan Turki Usmani (Turki Ottoman) pada tahun 1453 yang mengakibatkan ditutupnya jalur perdagangan Asia - Eropa lewat laut tengah, bangsa Eropa setelah mencapai kemajuan dibidang teknologi terutama teknologi pelayaran, mulai mencari dan membuka jalur perdagangan baru. Negara-negara Eropa yang memiliki andil dalam membentuk dan mengembangkan kolonialisme dan imperialisme di Indonesia adalah Portugis, Belanda, Prancis dan Inggris.
Sejararah imperalisme terdapat dua model impralisme
(1) Impralisme kuno didirikan tahun 1494-1870 dipimpin oleh paus alex sander VI ditandai oleh misi imralisme 3G 
1.  Gold, bertujuan mencari sebanyak-banyaknya logam mulia berupa emas, perak, dan batu permata seperti intan dan berlian, juga termasuk disini adalah hasil bumi atau rampah-rempah.
2. Gospel, membawa tujuan suci yaitu untuk menyebarkan agama yang dianutnya yakni Kristen Katolik dan Kristen protestan.
3. Glory, bertujuan mendapatkan kekayaan negeri asalnya dengan memperluas wilayah kekuasaannya di negeri yang baru ditemukan dan dikuasainya.
Kepulauan nusantara ini ditandai denag salah satunnya Hukum  ordonasi, ordonasi agama tahun 1651 dikeluarkan oleh jendral raynier, yang intinya melarang seluruh aktivitas agama diluar agama kristen prostetan. Jiwa hukum itu adalah hanya ada satu agama didalam satu negara.
(2) Impralisme baru
Imprealisme modern sejak tahun 1870 M, peristiwa ini dipicu oleh runtuhnnya Negara Agama Vantikan oleh gerakan nasionalis Italia tahun 1870 M. Model impralisme ini ditandai dengan menjadikan tanah jajahan sebagai sumber bahan mentah, sekaligus market produk hasil Negara penjajah. Di nusantara saat itu, pemerintah kolonial berusaha melumpuhkan para ulama dan petani muslim ynag berada dipedesaan atau pedalaman dengan sistem tanam paksa, 1830-1919.
Ketika masyarakat Muslim di wilayah maritim Asia Tenggara tumbuh dibawah kekuasaan imperium perdagangan Portugis dan Belanda. Pada prinsipnnnya kedua imperium tersebut merupakan mekanisme untuk mengusai perdagangan, menciptakan monopoli. 
Setelah Inggris datang ke Asaia tenggara dan menyaingi kekuatan Belanda kekuatan Inggris sangat kuat di semenanjunga malaka termasuk Singapura sekaran dan kalimantan barat Brunai.
B. Keberadaaan Kerajaan-kerajaan ke Indonesia
  Masuknya Islam ke Indonesa disebabkan oleh perdagangan Arab di Asia tenggara dan singgah di pantai Barat sumatra dan selat malaka kerajaan-kerajaan yang bercorak Hindu Budha beransur-anrsur digantikan oleh kekeuasaan yang bercorak Islam. 
Terlepas dari itu tersebarlah kerajaan-kerajaan islam di indonesia Menurut Prf. Dr. Selame muljana di pantai timur sumatra terdapat negara islam bernama perlak yang didirikan oleh para pedagang asing dari mesir maroko, persi dan gujarat ini menjadi kerajaan islam pertama dan disusul kerajaan berikutnya seperti :
1. Kerajaan perlak
Kerajaan Islam yang pertama di Nusantara. Berdiri pada abad ke-3 H. (abad 9 M.) kerajaan perlak didirika oleh sayid Abdul Aziz yaitu raja pertama perlak. Setelah dinobatkan sebagai sultan Negeri Perlak. Bernama Alauddin Syah.
2. Kerajaan samudra Pasai 
Didirikan oleh Maurah Selu dengan gelar Al-malikush Shalih (1261-1289 M). yang masih keturunan raja Perlak. Kerajaan Samudra Pasai mengalami puncak kejayaan pada masa Sultan Malik Azh-Zhair.
Adapun para raja yang pernah memerintah di kerajaan Samudra Pasai:
a. Sultan Malik Azh-Zhair (1297-1326 M)
b. Sultan mahmud Azh-Zhair (1326-1345 M)
c. Sultan Mashur Malik Azh-Zhair (1345-1346 M)
d. Sultan Ahmad Malik Azh-Zhair (1346-1383 M)
e. Sultan Zainal Abidin Malik Azh-Zhair (1383-1405 M)
f. Sultan Nahrasiyah (1405 M)
g. Sultan Abu Zaid Malik Azh-Zhair (1455 M)
h. Sultan Mahmud Malik Azh-Zhair (1455-1477 M)
i. Sultan Zainal Abidin (1477-1500 M)
j. Sultan Abdullah Malik Azh-Zhair (1500-1513 M)
k. Sultan Zainal Abidin (1513-1524 M)
3. Kerajaan Aceh darussalam
Kerajaan Aceh darussalam didirikan pada tahun 1524 M. oleh Sultanm Ali Mughayat syah. 
Peletak dasar kerajaan Aceh Darussalam adalah Sultan Alauddin Riayat Syah, pada masanya Aceh mengusai pesisir timur dan barat sumatra. Setelah itu kedudukannya digantikan oleh Sultan Iskandar Tsani yang memerintah lebih liberal. Pada masanya perkembangan ilmu mengalami keemasannya. Setelah  ia meninggal kepemimpinan digantikan oleh penguasa kalangan perempuan (1641-1699 M). kekuasaan mengalami kelemahan, yang akhirnya pada abat ke-18 kebesarannya mulai menurun.
4. Kerajaan syiak (Islam) 
Raja pertama adalah sultan adbul Jalil Rahmad Syah (1723-1746 M). pada zamannya kerajaan ini memiliki wilayah yang sangat luas.
5. Kerajaan islam palembang darussalem
Sultan Pertama sekaligus pendiri adalah Ki Gedeng Suro (1539-1572 M). 
Pendapat lain bahwa kerajaan ini didirikan oleh raja pertama Sultan Abdurahman Khalifatur Mukminin sayidil islam ( 1659 – 1706 ) dengan gelar Pangeran Aria Kusuma Abdurrahim.
6. Kerajaan Demak
Kerajaan demak ini di dirikan atas prakarsa wali songo. Dibawah pimpinan sunan ampel denta. Wali songo bersepakat mengangkat raden fatah sebagai raja pertama. Masa kekuasaan raden fatah berlangsung kira-kira akhir abad ke-15 M hingga awal abad ke-16 M.
Adapun para sultan kerajaan demak adalah 
1. Raden Fatah(sultan fatah) (1478-1518 M)
2. Adipati Yunus (1518-1521 M)
3. Sultan Trenggono (1521-1546 M)
4. Sultan Prawoto (1546-1546 M)
7. Kerajaan Pajang 
pada tahun 1546 M, didirikan oleh jaka tingkir (Sultan Handiwijaya)
Kerajaan Pajang merupakan kelanjutan dari Kerajaan Demak. Kerajaan Pajang didirikan oleh Jaka Tingkir. Sebagian besar kerajaan Panjang dipindahkan ke Pajang. Dan bergelar Sultan Handiwijaya.
Pada pemerintahannya, ia berusaha memperluas wilayah. Setelah itu ia menaklukan Blora pada tahun 1554 M, dan kediri pada tahun 1577 M. pada tahun 1581 Sultan Handiwijaya mendapatkan pengakuan sebagai raja Islam.
Sepeninggalan Sultan Handiwijaya pada tahun 1587 M di gantikan Aria Penggiri, anak Sunnan Prawoto.
8. Kerajaan Matram Islam
Kerajaan Mataram Islam didirikan oleh Penembahan Senopati. Senopati berkuasa sampai tahun 1601 M. sepeninggalannya ia digantikan oleh putrannya yang bernama Mas Jolong (Sultan Seda Ing Krapyak) yang memerintah sampai tahun 1613 M. dan dinggantikan oleh sultan Agung yang bergelar Sultan Agung Hanyokrokusuma Sayidin Sayidin Penataagama Khalifahtullah ing Tanah Jawa (1613-1646 M)
Pada masa pemerintahan Sultan Agung ini mulai konta bersenjata antara Kerajaan Matara Islam dengan VOC mulai terjadi. Pada tahun 1646 M., Sultan Agung digantikan oleh putranya yang bernama Amangkurat I. Pada masanya terjadi perang saudara pangeran alit yang mendapat dukungan para ulama. Penberontakan diteruskan oleh Raden Kejora 1677 dan 1678 M. pemberontakan-pemberontakan itulah yang menyebabkan Kerajaan Mataram Islam runtuh.
9. Kerajaan Cirebon 
Kerajaan Cirebon  merupakan kerajaan pertama di Jawa Barat. Di dirikan oleh Sunan Gunungjati. Lahir pada tahun 1448 M dan wafat pada tahun 1568 M dalam usia 120 tahun. Dari Cirebon, Sunan Gunungjati mengembangkan ajaran Islam ke daerah-daerah lain di Jawa Barat, seperti Majalengka, Kuniangan, Galuh, Sunda Kelapa dan Banten. 
Setelah Sunan Gunungjati wafat ia digantikan oleh cicitnya yanag bergelar pangeran Ratu dan Penambahan Ratu. Panembahan Ratu wafat pada tahun 1650 M dan  digantikan oleh putranya  Panembahan Girilaya. Sepeninggalanya Kerajaan Cirebon digantikan oleh dua orang Putranya, yaitu Martawijaya yang bergelar Syamsuddin, dan Kartiwijaya dengan gelarnya Badruddin.
10. Kerajaan Banten
Kerajaan Islam Banten, didirikan oleh Sunan Gunungjati. Setelah Sunan Gunungjati menaklukan banten pada tahaun 1525 M, ia kembali ke Cirebom dan kekuasaannya diserahkan kepada anaknya yaitu Sultan Hasanuddin. Perluasan wilayahnya meliputi Lampung dan daerah disekitarnya di Sumatra Selatan. 
Setelah Pangeran Yusuf wafat pada tahun 1580 M, ia digantikan oleh putranya, yaitu Maulana Muhammad yang masih muda. Maulana Muhammad meninggal pada tahun 1596 M dalam usia 25 tahun, dan digantikan oleh anaknya yang masih kecil yang bernama Abdul Mufakhir Mahmud Abduo Qadir. Memerintah pada tahun 1638 M. pada masa Sultan Abdul Fateh yang bergelar Sultan Ageng Tirtayasa (1651-1659 M) terjadi beberapa kali peperangan antara Banten dengan VOC dikarenakan Sultan Ageng Tirtayasa anti Belanda. Dari sikapnya yang anti Belanda Sultan Ageng Tirtayasa mendapatkan dukungan dari Syaikh Yusuf. Peperangan baru berahir setelah perdamaian pada tahun 1659 M. anaknya yang bernama Abdul Khar yang bergelar Sultan Haji, lebih suka dengan bekerja sama dengan Belanda. 
11. Kerajaan sikadana (Kalimantan Barat)
Raja Sukadana yang pertama kali masuk Islam adalah Giri Kusuma. Dan dinisbatkan sebagai Raja Islam Yang pertama di Kerajaan Sukadana, Raja-raja Sukadana yang banyak berjasa dalam penyiaran islam di Kalimantan adalah:  
1. Giri Kusuma Yang menjadi raja pada tahun 1590 M.
2. Sulta Muhammad Safruddin yang meninggal pada tahun 1677 M.
Pada tahun 1725 M, kerajaan Sukadana melepaskan diri dari Kerajaan Demak. Kerajaan Sukadana mulai runtuh pada saat penjajah belanda menguasai Kalimantan pada tahun 1787 M. 
12. Kerajaan Banjar (abad ke-16)
Kesultanan Banjar Islam terletak di Kalimantan bagian Selatan. Kesultanan ini pada awalnya bernama Daha, kerajaan Hindu yang berubah menjadi sebuah Kesultanan Islam. Berdiri pada tahun 1595 dengan sultan pertama Sultan Suriyansyah. Islam masuk di Kerajaan ini bersamaan dengan melemahnya Kerajaan Majapahit pada tahun 1470. Sebagai Kerajaan Islam pada tahun 1550 M. Penyebaran wilayah secara luas oleh Syaikh Muhammad Arsyad Al-Banjari. 
 Para Sultan yang memerintah Kerajaan Banjar antara lain: 
Sultan Adam (1825-1857 M), Pangeran Tamjidillah (1957 M) yang memihak Belanda,  Pangeran Hidayat dan Pangeran Antarsari berperang melawan Belanda sekitar tahun 1986-1863.

13. Kerajaan Goa (Makasar)
Kerajaan Goa pertamannya bukan Kerajaan Islam. Raja Goa yang mula-mula masuk Islam adalah Kareang Toningallo. Setelah masuk Islam ia bergelar Sultan Alauddin Awwalul Islam. Kemudian Kerajaan Goa (Makasar) dinyatakan sebagai Kerajaan Islam pada tahun 1639. Sultan Alauddin Awwali Islam memerintah Sejak 1591-1638 M.
Pada tahun 1654-1660 M, Kerajaan Goa dipimpin oleh Hasanuddin. Selama pemerintahannya Goa berkembang dan maju. Wilayah kekuasaannya meliputi: Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah dan puau-pulau sekitarnya dan Sumbawa. 

14. Kerajaan Bugis
Kerajaan Bugis mula-mula bukan kerajaan Islam. Raja Bugis yang pertama masuk Islam Adalah Lamdu Sadat. Setelah ia mangkat digantikan oleh putranya bernama Apu Tanderi.
Kerajaan Bugis meliputi Wajo, Supeng, Sindenrengi, Tanette, dan lain-lain. Ibukotannya adalah Luwu.kerajaan ini berdiri semasa dengan Kerajaan Islam Goa yang berpusat di Makassar.
15. Kerajaan Ternate
Raja Ternate yang pertama masuk Islam adalah Raja Gapi Buguna atas ajakan Maulana Husein. Setelah masuk Islam maka Ternate dinyatakan sebagai Kerajaan Islam. Raja Gabi Banguna memerintah dari tahun 1465-1486 M setelah ia mengangakat namanya dikenal sebagai Raja Marhum.
Setelah Raja Marhum meninggal digantikan oleh putranya yang bernama Zaenal Abidin Sultan Ternate. Pada tahun 1495 M, ia merantau ke Jawa untuk belajar agama Islam kepada Sunan Giri dan urusan kepemerintahan diserahkan oleh wakilnya.
Pada masa pemerintahan Sultan Khairun, tahun 1564. Pada waktu itu Protugis telah menjajah Malaka.
16. Kerajaan Tidore
Kerajaan Tedore sama dengan Kerajaan Ternate. Wilayahnya Kerajaan ini meliputi sebagian Halmahera, pantaii barat Irian Jaya, dan sebagian kepoulauan Seram. Raja Tidore yang pertama kali masuk Islam adalah Cirali Lijtu, yang kemudian berganti nama Seltan Jamaluddin.
Ketika Spanyol datang ke Maluku pada tahun 1521 M mereka telah mendapati Kerajaan Tidore. Dan Kerajaan ini telah ada 50 tahun sebelunnya. Sedanhgkan setelah Sultan jalahuddin meninggal, digantikan oleh putranya, Sultan Mansur.
17. Kerajaan Bacan
Pada tahun 1521, raja Bacan yang memerintah Negri ini masuk Islam, namannya kemudian berganti menjadi Sultan Zaenal Abidin, wilayah Kerajaan Bacan meliputi kepulauan Bacan, Obi, Wageo, Salawati, dan Misool. Ketika Protusis menguasai Maluku, Sultan-sultan Bacan mereka paksa untuk masuk agama Kristen. 
18. Kerajaan Jailolo
Raja Jailolo yang pertama kali yang masuk Islam ialah raja yang kesembilan. Setelah masuk Islam namanya Sultan Hasanuddin. Kerajaan Islam Jailolo ini berdiri tahun 1521. Wilayahnya meliputi sebagian Halmahera dan pesisir utara Pulau Seram. Ketika Protugis menguasai daerah-daerah Maluku, mereka memaksa Kerajaan Jailolo untuk masuk Kristen.
19. Kesultanan Buton
Kesultanan Buton merupakan Kerajaan Islam yang terletak dipulau Buton, Sulawesi bagian tengah. Kerajaan Buton menjadi Kesultanan setelah Halu Oleo, Raja ke-6 kerajaan tersebut memeluk agama Islam. Penyebaran Islam secara luas oleh Syaikh Abdul Wahid bin Syarif Sulaiman Al-Pathani, seorang ulama dari kesultanan Johor asal Pathani. Peninggalan Kesultanan Buton berupa Benteng Kraton dan Batupoara yaitu batu tempat berkhalwat (mengasingkan diri).
20. Kesultanan Kutai
Kesultanan Kutai terletaj sekitar sungai Mahakam timur. Pada awalnya, Kutai merupakan Kerajaan yang dipegarui dengan ajaran Hindu dan Buddha. Islam berkembang pada masa kepemimpinan Aji Raja Mahkota (1525-1600 M). penyebaran Islam dilakukan oleh seorang mubaligh bernama Said Muhammad bin Abdulah bin Abu Bakar Al-Wars. Kesultanan ini mengalami puncaknya pada masa Aji Sultan Muhammad Salehuddin (1780-1850 M) memerintah. Kesultanan Kute mengalami kemunduran setelah Aji Sultah Muhamad Salehuddin meninggal dunia. Peninggalan sejarah Kutai berupa makam para sultan di Kutai Lama (dekat anggana).
21. Kesultanan Bima (Abad ke-17)
Kesultanan Bima adalah Kerajaan Islam yang terletah di Pulau Sumbawa bagaia Timur. Kerajaan Bima berubah menjadi Kerajaan Islam pada tahun 1620 setelah rajanya La Ka’i memeluk agama Islam dan mengganti namanya menjadi Sultan Abdul Khair (1640-1682). Pada masanya penyebaran Islam yang kedua di Timur Nusantara setelah Makasar. Kesultanan Bima berahir pada masa 1951, ketika Sultan Salahuddin, Sultan terahir wafat. Peninggalan kesultanan Bima antara lain berupa kompleksi istana yang dilengkapi dengan pintu lare-lare atau pintu gerbang kesultanan.

C. Maksut dan Tujuan kedatangan Belanda
       Tujuan kedatangan Belanda ke Indonesia 1595 M. ini menjdi tahun pertama Belanda masuk ke nusantara untuk mengembagkan usaha dan perdagangan dan disusul pada1598 dibawah pimpinan Van Nede dan Van Hemskrerck dan van warwijck, dan sampai 1599 di bawah pimpinan van der hagen dan sampai angkatan ke empat,tahun 1600 dibawah pimpinan van neck.
Ditahun 1602 M. Amsterdam banyak membangun perseroan-perseroan dan bergabung dengan perseroan lainnya dan di sahkan oleh staten general republik perseroan itu bernama Vereeningde Oost Indesche Congagnie (VOC). Dalam mengembangkan perdagangan VOC melakukan monopoli aktifitasnnya ingin menguasai perdagangan indonesia yang mendapatkan perlawanan dari pedagang peribumi namun pada tahun 1798 VOC dibubarkan karena mengalami kerugian sebesar 134,7 juta gulden. Sebelumnya faktor yang menyebabkan bangsa Belanda menjajah antara lain:
a) Untuk mendapat lahan baru.
b) Sistem menejemen yang buru.
c) Untuk menyebarkan agama mereka yaitu kristen.
d) Sistem monopoli terhadap bahan-bahan dan hasil tanaman penduduk seperti rempah-rempah dan tanam paksa sehingga menjadikan rakyat menderita.

D. Stategi Politi Belanda
Pada tahun 1755 VOC menjadi pemegang hegemoni politik pulau Jawa dengan perjanjian Gianti. Sejak Setelah bubarnya VOC Belanda mengambil alih pemerintahan pada tahun 1978  dan menerapkan politik liberal di Indonesia. Belanda memanfaatkan daerah jajahan untuk memberikan sebanyak-banyaknya guna mennaggulangi masalah perekonomian di Belanda yang sedang mengalami kebangkrutan akibat  perang. Pemerintah Hindia Belanda menetapkan sistem tanam paksa, perusahanan dan modal suwasta dibuka seluas-luasnya. 
Raja Mataram Sultan Agung melakukan serangan ke Batavia pada tahun 1628 dan 1629 M. tetapi gagal, masuknya pemerintahan Belanda ke kekuasaan Mataram disebabkan oleh Amangkurat II tahun 1677 sampai 1703 M. meminta bantuan ke VOC untuk memadamkan pemberontakan Prunojoyo, adipati madura, dan dan pemberontak kejoran.
Meluasnya pengaruh Belanda dalam pemeriatah Mataram, dipercepat oleh konflik internal dalam  istana. Karana konflik itulah Mataram pada tahun 1755 pacah menjadi Surakarta dan Yogyakarta, tahun 1757 muncul kekeuasaan Mangkunegara, dan akhirnya pada tahun 1813 muncul kekuasaan Pangkualam.
Dalam hal ini politik Belanda melakukan perjanjian-perjanjian terhadap para sultan-sultan yanng bertujuan untuk melabuhi. Dan dengan inisiatif itu bangsa Belanda dapat menguasai fasilitas yang ada di dlam kerajaan tersebut. 
C. Snouck Hugronje, merupakan tokoh yang utama peletak dasar sikap belanda terhadap bangsa Indonesia. Di Belanda juga diselenggarakan idiologi, ilmu untuk mengenal lebih jauh seluk-beluk penduduk Indonesia. Upaya itu dimaksudkan untuk mengukuhkan kekuasaan Belanda di Indonesia. Hasil pengkajian itu, dilahirkan dikenal dengan “politik Islam”. 
E. Perlawanan Rakyat Terhadap Imprialisme 
Akibatnya bangsa Indonesia melakukan perlawanan terhadap penjajah Belanda. Pada abad ke-17 perlawanan dilakukan oleh:
1. Sultan Agung Mataram 
2. Sultan Iskandar Muda Mahkiota Alam Aceh
3. Sultan Hasanuddin Makasar 
4. Sultan Ageng Tirtayasa 
5. Raja Iskandar Minagkabau
6. Trunojoyo Madura
7. Karaeng Galesong dari Makasar
8. Untung Surapati, Adipati Aria Jayanegara, dan lain-lain.

Disamping itu perlawanan rakyat terhadap panjajahan berlangsung terus-menerus saling berkesinambungan di satu wilayah dan wilayah lainya. Perlawanan-perlawana antara lain sebagai berikut:

1. Perang Padri di Minangkabau
Perang Padri di Minangkabau di Sumatra Barat antara tahun 1821-1837. Perang Padri dipimpin oleh Tuanku Imam Bonjol, dan dibantu oleh ulama yang lain. Pusat kekuasaan Minangkabau adalah Pagaruyung. Walaupun Islam sudah masuk sejak abad ke-16, tetapi proses sinkrestisme berlangsung lama. Permunian Islam oleh Tuanku Koto Tuo dengan pendekatan damai. Pendekatan itu tidak diterima oleh murid-muridnya yang radikal, terutama Tuanku Nan Renceh, seseorang yang sangat berpengaruh dan banyak memeiliki murid di daerah Luhak Agam.
Kelompok radikal ini mendapatkan kekuatan baru pada tahun 1803, ketika tiga ulama; Haji Miskin dari Pandai Sikaat, Haji Sumanik dari VIII kota, dan Haji Piobang dari Lima Puluh Kota pulang dari Mekah. Mereka datang membawa semangat yang diilhamkan oleh gerakan Wahabiyang purintan.
Walaupunn Pendari kalah dengan Belanda, gerakan ini berhasil memperkuat posisi aagama di samping adat.
2.  Perang Diponegoro di Jawa   
 Perang Diponegoro berlangsung hampir diseluruh wilayah Jawa antara tahun 1825-1830. Perang Diponegoro berlangsung tahun (1825-1830). Perang ini merupakan perang terbesar yang dihadapi pemerintah kolonial Belanda di Jawa.
Pangeran Diponegoro adalah  putera tertua Hamengku Buwono III, yang dijanjikan ayahnya untuk menduduki tahta kerajaan sepeninggalnya, tetapi ia menolak. Setelah Hamengku Buwono III meninggal tahun 1814, yang naik tahta adalah adik Pangeran Diponegoro, Jarot, yang bergelar Hamengku Buwono IV.
Peristiwa yang memicu peperangan adalah rencana pemerintah Hindia Belanda untuk membuat jalan yang menerobos tanah milik pangeran Diponegoro dan harus membongkar makam keramat. Dalam perang, Pangeran Diponegoro menggunakan taktik gerilya. Peperangan segera menyebar luas ke mana-mana. Kota Yogyakarta dikepung sehingga penduduk belanda merasa terancam. Pangeran Diponegoro dinobatkan sebagai pemimpin tertinggi di Jawa dengan gelar Sultan Ngabdulhamid Herucakra Kabiril Mukminin Kalifatullah ing Tanah Jawa. 
Perang Diponegoro berlangsung selama 5 tahun dimulai pada tanggal 20 Juli 1825 hingga 28 Maret 1830.
3. Perang Aceh
Perang Aceh berlangsung selama 31 tahun (1873-1904), semangat perjuangan rakyat Aceh diperkuat oleh penghayatan keagamaan. Perang melawan Belanda adalah perang sabil sehingga rakyat bersedia bertempur sampai titik darah penghabisan. Dukungan rakyat Aceh juga dikarenakan peranan para uleebalang (hulubalang). 
Pada tanggal 22 Maret 1873, datanglah utusan Belanda menghadap Sultan Aceh. Utusan itu membawa surat yang isinya mengejutkan, berupa ultimatum dari Komisaris Aceh, F.N. Nieuwenhusye agar Aceh mengakui kedaulatan pemerintah kolonial Belanda atas Aceh. Pada tanggal 19 April 1873, pasukan Belanda dipanggil ke Batavia. Serangan pertama Belanda ke Aceh mengalami kegagalan.
Pada 1874 Sultan meninggal dunia karena penyakit kolera dan para pengikutnya mengungsi lebih jauh lagi. Pada tahun 1877, Belanda menyerbu dengan kekuatan penuh dari darat dan laut. Beberapa daerah berhasil dikuasai. Rupanya Belanda menggunakan siasat Benteng Stelsel untuk menguasai Aceh. Namun dengan cerdik, gerilya Aceh merusak jalan-jalan ataupun jembatan-jembatan penghubung. Sultan Aceh meninggal pada 1874. Kedudukannya digantikan oleh putranya Muhammad Daud Syah. Sejak bulan Mei 1898, serangan demi serangan pasukan Belanda semakin gencar dilancarkan. Beberapa ulama dan terpaksa menyerah. Walaupun terdesak, laskar Aceh belum mau menyerah. Pertahanan Aceh dipusatkan didaerah Gayo. Tiga tahun berikutnya. Panglima Polim menyerah, disusul tertangkapnya Cut Nyak Dhien, dan juga Cut Meutia, dua pejuang wanita yang sangat berpengaruh. Perang Aceh yang dahsyat itu pun akhirnya berakhir.
4. Perang Banjar di Kalimantan
Perang Banjar berlangsung antara tahun 1854 1864 M, berawal dari ketidaksenangan rakyat Banjar terhadap tindakan campur tangan pemerintah kolonial dalam urusan intern kerajaan. Pada tahun 1859, Pangeran Antasari tampil sebagai pemimpin perlawanan dibantu Kiai Demang Leman, Haji Nasrun, Haji Buyasin, dan Kiai Langlang. Status Banjar sebagai kerajaan dihapuskan oleh Belanda pda tahun 1860.
Pengankatan Pangeran Tamjid menjadi sultan menimbulkan kekecewaan dikalangan rakyat dan para pembesar lainnya. Akibatnya timbul kericuhan di dalam wilayah Kerajaan Banjarmasin. Andresen berkesimpulan bahwa pangeran Tamjid adalah sumber kericuhan tersebut. Ia kemudian diturunkan dari tahta dan kekuasaannya diambil alih oleh belanda.
Beberapa pembesar kerajaan yang melawan Belanda satu demi satu dapat dikalahkan atau menyerah. Pangeran Hidayat sendiri tertangkap dan dibuang ke  Jawa. Sebelas hari setelah pembuangan Pangeran Hidayat, pada tanggal 14 Maret 1862, Pangeran Antasari memproklamasikan suatu pemerintahan Kerajaan Banjarmasin yang dirampas Belanda. Ketika itu diumumkan pengangkatan raja baru, yaitu Pangeran Antasari sendiri, dengan gelar Panembahan Amiruddin Khalifatul mukminin. Tujuh bulan setelah proklamasi, Pangeran Antasari jatuh sakit dan pada tanggal 11 Oktober 1826, ia wafat di Hulu Teweh. Kemudian ia digantikan oleh anaknya.
5. Pemberontakan Rakyat di Cilegon Banten
Pemberontakan rakyat di Cilegon terjadi pada tahun 1888, dipimpin oleh K.H. Wasit. KH. Wasit bersama H. Ismail, dan para ulama lain, menyusun perlawanan terhadap penjajah.
Perlawanan rakyat terhadap penjajahan Belanda ini terjadi pada tanggal 9 Juli 1888. Kira-kira pukul 16.00 bergeraklah pemberontakan mengepung Cilegon, Kh. Wasit dengan pengiringnya memasuki Cilegon dari arah utara dan H. Ismail dengan pengiringnya menyerang dari sebelah selatan. Pimpinan perang KH. Wasit dihukum gantung oleh Belanda. Adapun para pemimpin yang lain dibuang ke Wilayah lain,
6. Perang makassar
Perang Makassar bermula akibat sikap Belanda yang mau menguasai perdagangan rempah-rempah di Maluku. Belanda tidak senang rakyat Makassar berdagang rempah-rempah di Maluku, karena kegiatan ini merugikan perdagangan Belanda.
Perang pertama kali terjadi pada bulan April 1655, dalam hal ini angkatan laut Gowa menyerang Belanda di Pulau Buton di bawah pimpinan Sultan Hasanuddin. dan berhasil memukul mundur Belanda. Pada bulan Oktober 1655, utusan VOC yaitu Willem Van Der Beck menghadap Sultan Hasanuddin untuk merundingkan Perdamaian. Sultan Hasanuddin mula-mula tidak menyetujui perjanjian ini, tetapi karena situasi terpaksa menerima dengan berat hati.
7. Perang Jambi (1858-1907)
Perang Jambi terjadi di Jambi antara Belanda dengan pihak Kesultanan Jambi. Awalnya hubungan Kesultanan Jambi dengan Belanda dimulai sejak Sultan Abdul Kahar (1615-1643). Sultan ini mengizinkan Belanda membuka perwakilan dagangnya di Jambi. rasa permusuhan dimulai antara Kesultanan Jambi dengan Belanda tidak dapat dihindari lagi setelah perwakilan Belanda di Jambi, yaitu Syhrandt Swart mati terbunuh. Dalam pertempuran ini Belanda dapat menagkap Sultan Sri Ingologo, lalu di asingkan ke Banda, Maluku.
Atas kejadian itu, pengganti Sultan Sri Ingologo, yaitu Sultan Istra Ingologo, ia tidak senang dengan perlakuan Belanda. Pada tahun 1890 kedudukan Belanda di Surolangun Rawas diserang pasukan Haji Kaemang Rantau. Belanda mendatangkan bantuan pasukan dari luar daerah. Dengan berbagai tipu muslihat, tetapi perlawanan rakyat Jambi tidak padam. Sultan Thaha Saifuddin Ia meninggal di Muara Tabo pada 26 April 1904 karena usia tua. Atas jasa-jasanya dalam perjuangan bangsa, Sultan Thaha Saifuddin diakui sebagai pahlawan nasional daro pemerintah RI.
Demikianlah perjuangan demi perjuangan rakyat dan bangsa Indonesia dalam mengusir penjajahan Belanda. Dalam berbagai wilayah, perjuangan rakyat melawan Belanda juga terjadi dimana-mana. Selain peperangan yang disebutkan di atas, masih terdapat peperangan lain yang tidak kalah penting dalam upaya mencapai kemerdekaan dan kedaulatan bangsa.

F. Organisasi Islam Pra Kemerdekaan
sejarah kelahiran gerakan Islam pada masa penjajahan Belanda dan eksistensinya hingga saat inisejarah kelahiran gerakan-gerakan Islam diantaranya
1. MUHAMADIYAH
Bulan Dzulhijjah (8 Dzulhijjah 1330 H) atau November (18 November 1912 M)Itulah kelahiran sebuah gerakan Islam modernis terbesar di Indonesia, organisasi baru ini diajukan pengesahannya pada tanggal 20 Desember 1912yang kemudian baru disahkan oleh Gubernur Jenderal Belanda pada 22 Agustus 1914. Sebuah gerakan yang didirikan oleh seorang kyai alim, cerdas, dan berjiwa pembaru, yakni Kyai Haji Ahmad Dahlan atau Muhammad Darwis dari kota santri Kauman Yogyakarta.
gagasan pemikiran dan amal perjuangan Kyai Haji Ahmad Dahlan (Muhammad Darwis) yang menjadi pendirinya. Kyai Dahlan dalam mengajarkan Islam sungguh sangat mendalam, luas, kritis, dan cerdas.
2. SEJARAH PERHIMPUNAN AL-IRSYAD AL-ISLAMIYYAH
Perhimpunan Al-Irsyad Al-Islamiyyah (Jam’iyat al-Islah wal Irsyad al-Islamiyyah) berdiri pada 6 September 1914 (15 Syawwal 1332 H). Tanggal itu mengacu pada pendirian Madrasah Al-Irsyad Al-Islamiyyah yang pertama, di Jakarta.
Al-Irsyad adalah organisasi Islam nasional. Syarat keanggotaannya, seperti tercantum dalam Anggaran Dasar Al-Irsyad adalah: “Warga negara Republik Indonesia yang beragama Islam yang sudah dewasa.” Jadi tidak benar anggapan bahwa Al-Irsyad merupakan organisasi warga keturunan Arab.
Perhimpunan Al-Irsyad mempunyai sifat khusus, yaitu Perhimpunan yang berakidah Islamiyyah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, di bidang pendidikan, pengajaran, serta social dan dakwah bertingkat nasional.
3. Persatuan Islam
Tampilnya jam’iyyah Persatuan islam (Persis) dalam pentas sejarah di Indonesia pada awal abad ke-20 telah memberikan corak dan warna baru dalam gerakan pembaruan Islam. Persis lahir sebagai jawaban atas tantangan dari kondisi umat Islam yang tenggelam dalam kejumudan (kemandegan berfikir). Di luar empat badan otonom tersebut, Al-Irsyad Al-Islamiyyah memiliki majelis-majelis, yaitu Majelis Pendidikan & Pengajaran, Majelis Dakwah, Majelis Sosial dan Ekonomi, Majelis Awqaf dan Yayasan, dan Majelis Hubungan Luar Negeri. Di luar itu ada pula Lembaga Istisyariyah, yang beranggotakan tokoh-tokoh senior Al-Irsyad dan kalangan ahli).
4. Nu Nahdlatul Ulama
Ada tiga orang tokoh ulama yang memainkan peran sangat penting dalam proses pendirian Jamiyyah Nahdlatul Ulama (NU) yaitu Kiai Wahab Chasbullah (Surabaya asal Jombang), Kiai Hasyim Asy’ari (Jombang) dan Kiai Cholil (Bangkalan). Pada awalnya, ide pembentukan jamiyyah itu muncul dari forum diskusi Tashwirul Afkar yang didirikan oleh Kiai Wahab pada tahun 1924 di Surabaya.

G. Organisasi Islam Pasca Kemerdekaan
Beberapa organisasi Islam di Indonesia telah ikut andil yang cukup besar dalam terhadap proses pengembangan agama Islam. 
Diantaranya organisasi-organisasi Islam di Indonesia adalah sebagai berikut.
1. Jam’iyah khair 
Jam’iyah Khair berdiri 17 Juli 1905 di Jakarta. Dengan tokoh-tokohnya seperti Sayyid Shihab bin Shihab dan kawan-kawan. 
Jam’iyah Khair pada awal berdirinya merupakan salah satunya organisasi pendidikan modern di Indonesia. Pada hal ini pembaharuan pendidikan, para guru didatangkan dari Tunisia, Sundan, Mariko, Mesir, dan Arab.
2. Syarikat Islam (SI) 
Walnya adalah serikat dagang islam (SDI) yang didirian oleh KH. Samanhudin pada tahun 1905 M di solo. Kemudian pada tahun1912 M, yang di prakarsai oleh HOS. Cokroaminoto,Abdul muis,H. Agus salim dll. Awalnya SI merupakan organisasi yang bergerak di bidang keagamaan, tetapi kemudian menjadi gerakan politik.
3. Muhamadiyah 
Di dirikan oleh KH. Ahmad dahlan di Yogyakarta pada 18 November 1912 M, bertepatan pada 8 Dzulhijjah 1330 H. Tujuan organisasi ini yaitu menegakkan dakwah islamiyah dalam arti seluas luasnya, bidang usahanya antara lain yaitu mencakup bidang bidang ekonomi, sosial kesehatan, pendidikan dan dakwah. Banyak sekolah formalUniversitas muhamadiya banyak menyebar di seluruh kota. Bagian khusus dalam organisasi itu antara lain: Majlis Tarjih, Majlis Tabligh dll. Diantara tokoh muhamadiyah yang di akui pemerintah sbg pahlawan nasiaonal adalah KH. Ahmad dahlan, KH. Mas Mansur, Ny H. Walidah Ahmad Dahlan, K,H. Fakhrudin.
4. Nahdalatul Ulama (NU)
NU artinya kebangkitan ulama, adalah organisasi masa islam yang di dirikan oleh para ulama pesantren di bawah pimpinan KH. Hasyim ,adalah KH. Hasyim asy’ari, KH. Wahab hasbullah, KH. Bisri syamsuri, KH. Ma’sum lasem, dan beberapa kyai lainya. Lapangan usaha Nu meliputi bidang bidang pendidikan, dakwah, dan sosial. Setelah keluar dari partai masyumi (1995). Dalam perjuangan politik, Nu akhirnya menyatakn kembali ke khithah 26. Tokoh tokoh Nu antara lain: KH. Dr. Idman khalid dan KH. Abdurrahman wahid.
5. Jam’iyatul washliyah
Di resmikan pendirianya pada 30 November 1930 M di dirikan di Medan yang di pelopori oleh para ulam yang terkemuka di medan. Antara lain: Ismail banda, Abdurrahman syihab, M. Arsyad thahir lubis, Adnan nur, H. Syamsudin, H. Yusuf ahmad lubis, H. A. Malik, dan A. Aziz efendi. Jam’iyatul washliyah juga banyak memiliki sekolah dan madrasah. Juga banyak berjasa dalam proses dakwah islam di daerah tanah karo, tapanuli, dan simalunggun sumut.
6. Al-irsyad  Al-islamiyah
di dirikan pada tahun 1913 oleh orang orang keturunan arab di bawah pimpinan Syekh Ahmad Syurkati, seorang ulam asal sudan. Tujuan sekolah al-irsyad adalah agar mahir bahasa arab sebagai bahasa alquran.
7. Persatuan Tarbiyah Islamiyah (PERTI)
Di dirikan pada 20 mei 1930 di bukit tinggi sumatra barat oleh sejumlah ulama terkemuka di minangkabau, di bawah pimpinan Syaikh Sulaiman Ar-Rasuli. PERTI memiliki bidang pendidikan dan dakwah, juga pernah terjun di bidang politk. Juga memilki banyak sekolah dan pondok pesantren yang cukup berjasa.
8. Persatuan Umat Islam (PUI)
di dirikan oleh  KH. Abdul halim, seorang ulama pengasuh pondok pesantren di majalengka jawa barat pada tahun 1911 M. PUI merupakan  gabungngan dua organisasi islam di jawa barat, yaitu perserikatan umat islam yang didirikan oleh KH. Abdul halim dan organisasi AL-ijtihad AL-islamiyah yg didirikan oleh KH. Ahmad sanusi di sukabumi jawa barat.
9. Mathkuk Anwar (MA)
di dirikan di mensen banten yang di motori oleh KH. Ma Abdurrahman. Bersifat keagamaan, bertujuan mewujudkan keluarga dan masyarakat indonesia yang takwa kepada Allah SWT, sehat jasmani dan rohani, berilmu pengetahuan, cakap dan terampil serta berkepribadian indonesia.
10. Persatuan Islam (PERSIS)
Dirikan oleh para ulama yang beraliran pembaharu di bandung pada 12 september 1923. Para ulama pendirinya antara lain, KH. Zam zam dan A. Hasan. Merupakan organisasi yang bergerak dalaam bidang pembaruan, usahanya terutama membasmi bid’ah, kurafat,yakhayul,taqlid dan syirik terhadap umat islam, memperluas tabligh dan dakwah islam. Usahanya bidang dakwah,pendidikan dan penerbitan.
11. Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia (Dewan Dakwah)
Didirikan oleh M. Natsir dan beberapa tokoh islam berhaluan pembaharu di jakarta. Banyak berjas dalam bidang dakawah di perkotaan. Tokoh lainya, yaitu Dr. Anwar Harjono,S,H., H, buchori Tamam dll.
12. Majlis Dakwah Islamiyah (MDI)
Didirikan oleh para tokoh islam yang tergabung dalam golongan karya pada masa pemerintahan orde baru di bawah pemerintah soeharto. Cukup berjasa dalam bidang dakwah pembangunan melalui pengiriman tenaga dakwah di lokasi transmigrasi, khususnya di luar jawa. Tokohnya antara lain, H. Chalid Mawardi.
13. Majlis Ulama Indonesia
Di dirikan pada 16 juli 1975. Bertugas memberikan fatwa dan nasihat seputar masalah keagamaan dan kemasyarakatan sebagai bahan pertimbangan pemerintah. Tokoh yang pernah menjadi pengurusnya, Prof. HAMKA (1975-1981). Dan lain lain.
14. Ikatan Cendikiawan Muslim se-Indonesia (ICMI)
Di dirikan oleh para cendikiawan atas dukungan birokrasi, pada tahun 1990. Penggagasnya antara lain: Prof. DR. Ing. BJ. Habibi. Berjasa dalam penegakan dakwah islam melalui jalur sertruktural dan birokrasi bangsa. diantara tokohnya anatara lain: Prof. DR. Ing. BJ. Habibi, Prof. Dr. H. Amien rais, Prof. KH. Ali yafie, Dr. Adi sasono, Dr. H. Tuti alwiyah,dll.


BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Sejarah masuknya impralisme barat ke Indonesia terhadap bangsa Indonesia yang bertujuan untuk memperoleh kekayaan dari bangsa indonesia dengan rempah-rempahnya bangsa barat mulai berkedatangan ke Indonesia. Melalui jalan laut. Bukan itu saja dari kedatangan Imralisme Barat datang ke Indonesia juga bertujuan dengan menyebarkan agama Islam dengan perantara dalam bidangnya seperti; bidang perdagangaan, dengan jalan laut, melalui pelabuhan-pelabuhan di sekitar nusantara. 
kerajaan-kerajaan yang bercorak Hindu Budha beransur-anrsur digantikan oleh kekeuasaan yang bercorak Islam. Dari kedatangan Impralisme Barat  ke Indoneisia juga muncul kerajaan-kerajaan Islam dinusantara. Bukan hanya itu saja dari pra kemerdekaan hingga Indonesia merdekapun bermunculan organisasi Islam di nusantara.

Daftar Pusaka
Yusuf Munzirin dkk, ” Sejarah Peradapan Islam di Indonesia” (Yogyakarta: Penerbit Pustaka, cet. 2006) 
Sunanto Musyrifah, “Sejarah peradapan Islam Indonesia” (Jakarta: PT. Rajagarafindo Persada, 2010) 
Lapidus M. Ira, “Sejarah Sosial Ummat Islam” (Jakarta: PT. Rajagrafindo, 2000)
Amir Munir Samsul, “Sejarah Peradapan Islam” (Jakarta: Sinar Grafika Offset, ( Ed.) 1, cet.2. 2010)
Dialog , “jurnal Penelitian dan kajian Keagamaan”
Esiklopedi, Nusantara., “mengenal tanah Air”  Jakarta 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar