Laman

Jumat, 22 April 2016

TT G 9 AB "JANGAN SEKALI-KALI MENGEJEK ORANG" dan "JANGAN SU'UDZON ATAU MENGGUNJING"


Tafsir Tarbawi
ADAB PERGAULAN GLOBAL
"JANGAN SEKALI-KALI MENGEJEK ORANG" 
"JANGAN SUKA SU'UDZON LAGI MENGGUNJING"
 

Muhammad. Arif rahman  2021114316
 Kelas :  G
 
PRODI PAI
JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

  Alhamdulillah, puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul Adab Pergaulan Global ini dapat terselesaikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurahkan kepada nabi Agung Muhammad saw, keluarganya, dan sahabatnya.
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi sebagian tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi II, yang diampu oleh Bapak Ghufron Dimyati, M.S.I.
Dalam menyelesaikan makalah ini, kami banyak mengalami kesulitan, terutama karena kurangnya ilmu pengetahuan yang menunjang. Namun dengan bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, makalah ini dapat terselesaikan. Untuk itu kami ucapkan terimakasih kepada:
1. Dosen Pengampu Mata Kuliah Tafsir Tarbawi II yang senantiasa memberi arahan, saran serta bimbingannya kepada kami.
2. Orang tua dan keluarga yang banyak memberi motifasi dan dukungan secara moral maupun spiritual.
3. Serta semua pihak yang membantu mencari informasi baik secara langsung maupun tidak langsung.
Kami menyadari dalam penulisan makalah ini masih banyak didapati kesalahan dan kekurangan yang mendasar, baik dalam pengetikan maupun isinya. Namun kami telah berupaya menyajikan makalah ini degan sebaik-baiknya. Oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya. Harapan kami, semoga makalah yang kami buat ini bisa menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat khususnya bagi penulis sendiri dan pembaca pada umumnya.


Pekalongan,  Maret  2016
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            Penulis


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Sebagian dugaan adalah dosa yakni dugaan yang tidak mendasar, biasanya dugaan yang tidak mendasar yang mengakibatkan dosa adalah dugaan buruk terhadap orang lain yang sudah ditegaskan dalam  Q.S.Al-Hujarat ayat 12. Dengan menghindari dugaan dan prasangka buruk, maka kita akan hidup tenang dan tentram serta produktif. Ayat tersebut juga membentengi setiap anggota masyarakat dari tuntunan terhadap yang baru bersifat prasangka. Tersangka belum dinyatakan bersalah, jika belum terbukti kesalahannya, bahkan seorang tidak dapat dituntut sebelum terbukti kebenaran dugaan yang dihadapkan kepadanya.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut perlu kiranya merumuskan masalah sebagai pijakan untuk terfokusnya kajian masalah ini. Adapun rumusan masalah sebagai berikut :
1. Apa isi kandungan surat Al-Hujarat ayat 11-12?
2. Apa munasabah surat Al-Hujarat?

C. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui studi literatur atau metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberapa referensi lainnya yang merujuk pada permasalahan yang di bahas. Langkah-langkah pemecahan masalahnya dimulai dengan menentukan masalah yang akan dibahas dengan melakukan perumusan masalah, melakukan langkah-langkah pengkajian masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan dari berbagai sumber, dan penyintesian serta pengorganisasian jawaban permasalahan.




BAB II
PEMBAHASAN
A. Q.S Al-Hujarat Ayat 11
Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan) dan jagan pula wanita-wanita lain (mengolok-olokkan) wanita-wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruknya panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”
Tafsiran Al-Mufrodat :
As-Sukhriyah : Mengolok-olok, menyebut-nyebut aib dan kekurangan-kekurangan orang lain dengan cara yang menimbulkan tawa.
Al-Qaum : Telah umum diartikan orang-orang laki-laki, bukan orang-orang perempuan.
Wa la Talmizu Anfusakum : Janganlah kamu mencela dirimu sendiri. Maksudnya jangan sebagian kamu mencela sebagian yang lain dengan perkataan atau isyarat tangan, mata atau semisalnya. Karena orang-orang Mu’min adalah seperti satu juwa. Maka, apabila seorang Mu’min mencela orang Mu’min yang lainya maka seolah-olah mencela dirinya sendiri.
At-Tanabuz : Saling mengejek dan panggil-memanggil dengan gelar-gelar yang tidak disukai oleh seseorang.
Al-Ismu : Nama dan kemasyhuran.
Dalam ayat 11 Allah SWT menjelaskan bagaimana sebaiknya pergaulan di antara orang-orang beriman. Di dalamnya terdapat hal-hal yang diperingatkan Allah agar kamu beriman menjauhinya karena dapat merusak persaudaraan di antara mereka yaitu : mengolok-olok orang lain, mengejek diri sendiri dan memanggil orang lain dengan gelar yang buruk.
Pengertian secara Ijmal bahwa setelah Allah SWT, menyebutkan apa yang patut dilakukan oleh seorang Mu’min terhadap Allah Ta’ala maupun terhadap Nabi saw. Dan terhadap orang yang tidak mematuhi Allah dan Nabi-Nya serta bermaksiat kepada-Nya, yaitu orang fasik, maka Allah menerangkan pula apa yang patut dilakukan oleh seorang Mu’min terhadap orang Mu’min lainnya. Allah menyebutkan bahwa tidak sepatutnya seorang Mu’min  mengolok-olok orang Mu’min lainnya atau mengejeknya dengan celaan atau pun hinaan, dan tidak patut pula memberinya gelar yang menyakitkan hati. Alangkah buruknya perbuatan seperti ini.
Dan barang siapa tidak bertaubat setelah ia melakukan perbuatan seperti itu, maka berarti ia berbuat buruk terhadap dirinya sendiri dan melakukan dosa besar.
Dalam mengenai sebab turunnya  ayat ini terjadi beda pendapat diantaranya :
Adh-Dhahak mengatakan bahwa ayat ini diturunkan pada utusan Bani Tamim ketika mereka melihat keadaan para sahabat yang miskin seperti Ammar, Khabab, Ibnu Farirah, Bilal, Shuhaib, Salman, Salim budak Abu Hudzaifah, dan yang lainnya, maka mereka pun mengajek orang-orang itu. Maka turunlah ayat ini tentang orang-orang yang beriman dari orang-orang itu.
Mujahid berkata.”Olok-olokan tersebut adalah olok-olokan orang kaya terhadap orang miskin.”
Allah SWT melarang kita mengejek dan menghina orang lain, sebagaimana yang telah ditetapkan di dalam hadits shahih bahwa Rasulullah saw. Bersabda :
اَلْكِبْرُ بَطْرُ الْحَقِّ وَ غَمْصُ لنا س  وَيُرْ وَى  وَغَمْطُ النَّا سِ
“Kesombongan  itu adalah mencampakkan kebenaran dan menghinakan manusia”
Kesombongan itu hukumnya haram. Boleh jadi, orang dihina itu kedudukannya lebih mulia di sisi Allah. Firman Allah SWT,”Dan janganlah kamu mencela diri kamu sendiri” ini sepertin firman-Nya,”Dan janganlah kamu membunuh dirimu sendiri.” (An-Nisa’ : 29) Maksudnya ialah janganlah satu sama lain saling membunuh. Sedangkan, maksud penggalan diatas ialah janganlah satu sama lain saling mencela. Al-hamz adalah mencela dengan perbuatan. Sedangkan, Al-lamz adalah mencela dengan perkataan.

B. Q.S Al-Hujarat Ayat 12
Artinya : “Hai orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.
Tafsiran Al-Mufrodat :
Ijtanibu : Jauhilah oleh kalian.
Al-Itsmu : Dosa
At-Tajassasu : memata-matai. Yaitu mencari keburukan-keburukan dan cacat-cacat serta membuka-membuka hal yang di tutupi oleh  orang.
Al-Ghibah : menyebut-nyebut seseorang tentang hal-hal yang tidak disukai, tidak sepengetahuan dia.
Dalam ayat 12 Allah SWT memberi peringatan kepada orang-orang yang beriman, supaya mereka menjauhi diri dari su’udhan atau berprasangka buruk terhadap orang-orang beriman, mencari-cari kesalahan orang lain dan larangan mengunjing.
Muslim, Abu Daud dan At-Tirmidzi telah meriwayatkan bahwa Nabi saw. Pernah bersabda : Tahukah kalian apakah ghibah itu? Para sahabat berkata : Allah dan Rasul-Nya lebih tahu. Sabda Rasul : kamu menceritakan saudaramu dengan hal-hal yang tidak dia sukai. Seseorang bertanya : bagaimanakah pendapat tuan sekiranya pada saudaraku memang benar terdapat hal-hal yang aku katakan. Rasul bersabda : jika memang padanya terdapat hal-hal yang kamu katakan, maka sesungguhnya engkau telah menggunjing dia, dan jika padanya tidak terdapat hal-hal yang kamu katakan,maka sesungguhnya kamu telah berbuat bughtan (dusta).
Dalam ayat ini telah dilarang panggil-memanggil dengan panggilan buruk boleh jadi panggilan/gelar itu dilakuakan atas dasar dugaan yang tidak berdasar, karena itu ayat diatas menyatakan : Hai orang-orang yang beriman, jauhilah dengan upaya sungguh-sungguh banyak dari dugaan yaitu prasangka buruk terhadap manusia yang tidak memiliki indikator memadai, sesungguhnya sebagian dugaan yakni yang tidak memiliki indikator itu adalah dosa.
Selanjutnya karena tidak jarang prasangka buruk mengundang upaya mencari tahu, maka ayat di atas melanjutkan bahwa : Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain yang justru ditutupi oleh pelakunya serta jangan juga melangkah lebih luas yakni sebagian kamu menggunjing yakni membicarakan aib sebagian yang lainSukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah jika itu disodorkan kepada kamu, kamu telah merasa jijik kepadanya dan akan menghindari memakan daging saudaranya sendiri itu, karena itu hindarilah pergunjingan karena ia sama dengan memakan daging saudaranya yang telah meninggal dunia dan bertakwalah kepada Allah yakni hindari siksa-Nya di dunia dan di akhirat dengan melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya serta bertaubatlah atas aneka kesalahan, sesungguhnya Allah Maha penerima taubat lagi Maha penyayang.
Allah SWT melarang hamba-hamba-Nya yang beriman banyak berprasangka, yaitu melakukan tuduhan dan sangkaan buruk terhadap keluarga, kerabat, dan orang lain tidak pada tempatnya, sebab sebagian dari prasangka itu adalah murni perbuatan dosa. Maka jauhilah banyak berprasangka itu sebagai suatu kewaspadaan. Diriwayatkan kepada kami dari Amirul Mukminin Umar bin Khatab bahwa beliau mengatakan,”Berprasangka baiklah terhadap tuturan yang keluar dari mulut saudaramu yang beriman, sedang kamu sendiri mendapati adanya kemungkinan tuturan itu mengandung kebaikan.”

C. Munasabah Surat
Surat Al-Hujurat tersusun di antara surat Al-Fath dan surat Al-Qaaf.
· Surat Al-Hujarat persesuaian dengan surat sebelumya adalah surat Al-Fath :
a. Pada akhir surat Al-Fath dijelaskan bagaiman sifat-sifat orang yang telah beriman yang memegang teguh ajaran Nabi Muhammad SAW. Mereka bersikap tegas terhadap orang kafir yang mengingkari Nabi Muhammad SAW dan sebaliknya berkasih sayang sesama Islam. Ini menunjukkan perpaduan sesama Islam disandarkan pada akidah semata-mata.
b. Surat Al-Hujarat yang menerangkan tentang peraturan dan adab sopan yang mesti diikuti oleh orang-orang beriman. Surah berikutnya yaitu Al-Qaaf pula yang diturunkan di Mekah mengingatkan kita kembali tentang adanya kiamat dan hari pembalasan. Segala perlakuan di dunia ini akan dihisab ole Allah dan diberi pembalasan . disebutkan juga bagaimana tahap keimanan orang-orang Arab Badwi yang sebenarnya belum mantap.
· Adapun persesuaian surat Al-Hujarat dengan surat sesudahnya, yaitu surat Al-Qaaf :
a. Pada awal surat Al-Qaaf disebutkan beberapa sifat orang kafir yang mengingkari kenabian dan hari kebangkitan.
b. Surat Al-Hujarat lebih menguraikan soal-soal duniawi manakala surat Al-Qaaf lebih banyak menguraikan tentang akhirat.

D. Aspek Tarbawi
a. Tidak dibenarkan mengejek, baik langsung di hadapan yang diejek, maupun tidak langsung atau tanpa diketahui yang diejek. Baik ejekan itu dengan isyarat, bibir, tangan, atau kata-kata yang dipahami sebagai ejekan.
b. Ayat 11 melarang mengejek diri sendiri, dalam arti jangan mengejek orang lain karena mengejek orang lain sama dengan mengejek diri sendiri. Ini karena masyarakat adalah satu kesatuan. Itu juga berarti jangan melakukan sesuatu yang mengandung ejekan orang lain.
c. Larangan memberi gelar atau menyebut dan memanggil siapa pun dengan gelar-gelar buruk. Jangan juga menyebut aib orang lain, kendati aib itu benar. Kalau diperlukan, maka yang disebut dari aib hanya sebatas yang diperlukan.
d. Prasangka buruk terlarang, kecuali yang mempunyai indikator memadai. “Bila kebaikan meliputi satu masa beserta orang-orang didalamnya, lalu seorang berburuk sangka terhadap orang lain yang belum pernah melakukan cela, maka sesungguhnya ia telah menzaliminya. Tetapi apabila kejahatan telah meliputi satu masa beserta banyak pula yang berlaku zalim. Lalu seorang berbaik sangka terhadap orang yang belum dikenalnya, maka ia akan mudah sangta tertipu.” Demikian sayyidina Ali r.a
e. Jangan mengusik orang dalam kerahasiaanya karena setiap orang berhak menyembunyikan apa yang enggan diketahui orang lain, karena itu jangan berusaha menyingkap apa yang dirahasaiakannya itu.

















BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
  Akhlak merupakan cermin kepribadian seseorang, sehingga baik buruknya seseorang dapat dilihat dari kepribadiannya. Al-Qur’an adalah sumber pokok dalam berprilaku dan menjadi acuan kehidupan, karena di dalamnya memuat berbagai aturan kehidupan dimulai dari hal yang khusus sampai kepada hal yang sederhana sekalipun. Jika al-Qur’an telah melekat dalam kehidupan setiap insan, maka ketenangan dan ketentraman bathin akan mudah ditemukan dalam realita kehidupan.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ayat 11 dan 12 surat al-Hujurat ini mengandung larangan khususnya bagi kaum mukminin dan mukminat : mengolok-olok orang lain, mengejek diri kamu sendiri, dan memanggil-manggil orang lain dengan gelar-gelar yang buruk Orang yang dipanggil dengan gelar buruk, maka orang tersebut akan merasa terhina dan ternodai kehormatannya, sedangkan memelihara kehormatan orang lain adalah diwajibkan. 

B. Saran
     Penulis menyadari bahwa makalah yang disusun ini masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu kritik, saran, dan masukan yang sifatnya membangun sangatlah kami harapkan untuk baiknya makalah ini ke depannya.








DAFTAR PUSTAKA
Al-Qurthubi, Syaikh Imam.2009. Tafsir Al-Qurthubi. Jakarta : Pustaka Azzam.
Al-Maraghi, Ahmad Musthafa. 1989. Terjemahan Tafsir Al-Maraghi. Semarang : CV
Tohaputra Semarang.
Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib. 2006. Tafsir Ibnu Katsir. Jakarta : Gema Insani.
Shihab, Muhammad Quraish. 2005. Tafsir Al-Misbah. Tangerang : Lentera Hati.
Shihab, Muhammad Quraish. 2012. Al-Lubab. Tangerang : Lentera hati.
















BIODATA










NAMA : MUHAMMAD. ARIF RAHMAN
TTL      : PEKALONGAN, 12 SEPTEMBER 1996
RIWAYAT PENDIDIKAN
1. MAN 1 PEKALONGAN
2. SMP N 1 BOJONG
3. SDN BOJONGWETAN

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar