Laman

Sabtu, 07 Mei 2016

HT L 11 A "GEMAR MENANAM POHON DAN BERCOCOK TANAM"


HADITS TARBAWI
MENJAGA LINGKUNGAN HIDUP
"GEMAR MENANAM POHON DAN BERCOCOK TANAM"
 

Amalia Fitriani
(2021214436)
KELAS : L

JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala nikmat dan karunia-Nya sehingga makalah yang berjudul Menanam Pohon dan Bercocok Tanam ini dapat diselesaikan. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada nabi dan junjungan kita, Nabi Muhammad SAW, keluarga dan sahabatnya.
Makalah ini berisi mengenai Gemar menanam Pohon dan Bercocok Tanam,di jelaskan dalam hadis dan al-Qur’an bahwa, kita sebagai Khalifah di bumi di berikan akal dan amanat untuk menjaga lingkungan kita. 
Mewujudkan penghijauan dan melestarikan lingkungan. Menulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya.
Disamping itu, apabila dalam makalah ini didapati kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya. Akhirnya, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Aamiin ya robbal ‘alamiin.

Pekalongan, Maret  2016

                  Penyusun 











 
Daftar isi
Kata  Pengantar i
Daftar Isi ii
BAB   I   PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang Masalah 1
B. Rumusan Masalah 1
C. Metode Pemecahan Masalah 1
D. Sistematika Penulisan 1
BAB   II   PEMBAHASAN 2
A. Pengertian Pernikahan 2
B. Tujuan Pernikahan 4
C. Macam macam pernikahan 5
BAB III PENUTUP 9
A. Kesimpulan 9
B. Saran dan Kritik 9
DAFTAR PUSTAKA 10


BAB I
PENDAHULUAN

Pohon adalah ciptaan Allah, di dunia ini kita membutuhkan pohon, karena pohon bisa di banyak manfaatnya. Jika di lingkungan kita tidak ada pohon maka akan terasa panas. Maka kita melakukan menanam pohon dan bercocok tanam,  dengan kita menanam pohon dan bercocok tanam, lingkungan jadi sejuk,dan tidak panas dengan menanam bisa menjadi sedekah bagi yang menanam. Bercocok tanam ada manfaatnya bersifat duniawi dan bersifat agama. Maka kita sebagai khalifah di bumi gemar menanam pohon dan bercocok tanam supaya mewujudkan lingkungan hidup yang hijau dan sejuk.



BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian 

I. Menanam

Menanam berasal dari kata tanam yang artinya kegiatan memindahkan bibit dari tempat penyemaian ke lahan pertanaman untuk di dapatkan hasil produk dari tanaman yang di budidayakan.
II. Pohon
Pohon disebut juga “pokok” atau “Tree” dalam bahasa Inggris, merupakan  tumbuhan  berkayu. Pohon memiliki batang utama yang tumbuh tegak, menopang tajuk pohon. Untuk membedakan pohon dari semak dapat dilihat dari bentuk dan penampilan. Semak juga memiliki batang berkayu, tetapi tidak tumbuh tegak. Batang merupakan bagian utama pohon dan menjadi penghubung utama antara bagian akar, sebagai pengumpul air dan mineral, dan bagian tajuk pohon (canopy), sebagai pusat pengolahan masukan energi (produksi gula dan bereproduksi). Cabang adalah juga batang, tetapi berukuran lebih kecil dari berfungsi memperluas ruang bagi pertumbuhan daun sehingga mendapat lebih banyak cahaya matahari dan juga menekan tumbuhan pesaing di sekitarnya. Batang diliputi dengan kulit yang melindungi batang dari kerusakan.
Pohon mempunyai daun yang berwarna hijau berfungsi sebagai tempat untuk memasak makanannya sendiri. Tumbuhan yang mempunyai daun berwarna hijau sering disebut dengan “autotrof” atau menyediakan makanannya sendiri dengan proses fotosintesis.

III. Bercocok Tanam
Disini yang dimaksud dengan bercocok tanam adalah menanam sesuatu yang bisa hidup yang disesuaikan dengan daerah kondisi dan ligkungan serta keadaan sehingga dapat menghasilkan sesuatu yang menguntungkan minimal bagi pribadi yang menanam".
B. Hadis atau ayat pendukung
I. Hadis 
Dari Jabir bin Abdullah Rodhiyallohu ‘Anhu dia bercerita bahwa Rasulullah SAW bersabda:
“Tidaklah seorang muslim menanam suatu tanaman melainkan apa yang dimakan dari tanaman itu sebagai sedekah baginya, dan apa yang dicuri dari tanaman tersebut sebagai sedekah baginya dan tidaklah kepunyaan seorang itu dikurangi melainkan menjadi sedekah baginya.” (HR. Imam Muslim)
Dari sahabat Anas bin Malik r.hu berkata telah bersabda Rasulullah saw, 
“Jika Hari Kiamat telah datang. Sedang di tangan salah seorang di antara kalian terdapat bibit pohon kurma (tanaman). Maka, jika dia mampu untuk tidak berdiri seraya menanamnya. Maka, lakukanlah.”
II. Al-Qur’an
QS.An-Nisa : 114 yang artinya :
“Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikan-bisikan dari orang-orang yang menyuruh untuk memberi sedekah, atau berbuat kebaikan atau mengadakan perdamaian di antara manusia, Dan barang siapa yang melakukan hal itu karena mengharap keridhaan Allah, maka kelak Kami akan memberinya pahala yang besar.”
QS. Al-An’am ayat 141-142 yang artinya :
“ Dan dialah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak berjunjung, pohon korma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya) dan tidak sama (rasanya). makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan disedekahkan kepada fakir miskin); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan. Dan di antara hewan ternak itu ada yang dijadikan untuk pengangkutan dan ada yang untuk disembelih. makanlah dari rezki yang Telah diberikan Allah kepadamu, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”
Manusia mendapat amanah dari Allah Swt  agar menjadi wakil-Nya di bumi (Qs. Al-Baqarah[2]:30). Karena manusia adalah makhluk yang berakal,maka amanah itu diberikan Allah SWT kepadanya, “Sesungguhnya dalam penciptaan lagit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapattanda-tanda bagi orang orang yang berakal” (Qs.Ali Imran [3]:190)
C. Teori Pengembangan
Didalam Al-Qur’an dijelaskan bahwa alam dunia ini akan rusak disebabkan oleh tangan orang yang munafiq. Mereka seraka dalam mengeksploitasi kekayaan alam, mereka tidak mempedulikan tentang akibatnya. Sekarang sudah banyak kerusakan di darat, di laut dan di udara. Akibatnya banyak bencana yang terjadi disana-sini, seperti banjir, gempa, gunung meletus, angin puting beliung, dan ada lagi yang sangat mengkhawatirkan yaitu akan terjadinya pemanasan global.
Manusia seharusnya bisa menjaga alam dengan baik dan merawatnya dengan hati yang ikhlas,mempergunakan lahan kosong untuk menanam pohon dan bercocok tanam, karena manusia diciptakan sebaik baiknya dan mempunyai akal. 
Sekarang masalah masalah muncul di lingkungan yang disebabkan oleh tangan tangan manusia,faktor penyebabnya antara lain :
· Teknologi
Berry Commoner (1973) dalam bukunya “the Closing Circel” melihat bahwa teknologi merupakan sumber terjadinya masalah-masalah lingkungan.
· Pertumbuhan Penduduk
Ehrlich dan Holden menekankan bahwa pertumbuhan penduduk dan peningkatan kekayaan memberikan sumbangan penting dalam penurunan kualitas lingkungan hidup.
· Motif Ekonomi
Herdin (1977) dalam karya tulisnya “The Tragedy of the Commouns” melihat bahwa alas an alas an ekonomi yang sering kali menggerakan prilaku manusia.
· Tata Nilai 
Sebagaian pakar berpendapat timbulnya masalah masalah lingkungan hidup disebebabkan oleh tata nilai yang berlaku menempatkan kepentingan manusia sebagai pusat dari segala-galanya dalam alam semesta.
Kerusakan lingkungan karena faktor manusia bisa berupa adanya penebangan secara liar yang menyebabkan banji ataupun tanah longsor, dan pembuangan sampah di sembarangan tempat terlebih aliran sungai dan laut akan membuat pencemaran. Upaya pelestarian lingkungan hidup antara lain dilakukan dengan cara :
· Penanaman kembali hutan yang gundul
· Pencagahan terhadap buang sampah dan limbah di sembarang tempat
· Pemberian sanksi ketat terhadap pelaku pencemaran lingkungan
· Menghentikan eskploitasi sumber daya alam secara berlebihan
· Peningkatan kesadaran masyarakat daka pentinganya kelestarian tanah,air,udara dan lingkungan.
Menanam pohon dan bercocok tanam ada Hukum yang mengatur tentang penataan ruang,supaya ada tempat untuk menanam dan bercocok tanah,Adapun peraturan dengan hukum Lingkungan Indonesia di atur dalam Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 pasal 1butir 2 tentang penataan ruang yaitu wujud struktual dan pola pemanfaatan ruang, baik direncanakan maupun tidak.
D. Aplikasi Hadis dalam Kehidupan
Bercocok tanam ada manfaatnya, Pertama: Manfaat yang bersifat Dunia (dunyawiyah) dari bercocok tanam adalah menghasilkan produksi (menyediakan bahan makanan). Karena dalam bercocok tanam, yang bisa mengambil manfaatnya, selain petani itu sendiri juga masyarakat dan negerinya. Lihatlah setiap orang mengkonsumsi hasil-hasil pertanian baik sayuran dan buah-buahan, bijiian maupun palawija yang kesemuanya merupakan kebutuhan mereka. Mereka rela mengeluarkan uang karena mereka butuh kepada hasil-hasil pertaniannya. Maka orang-orang yang bercocok tanam telah memberikan manfaat dengan menyediakan hal-hal yang dibutuhkan manusia. Sehingga hasil tanamannya menjadi manfaat untuk masyarakat dan memperbanyak kebaikan-kebaikannya.
Sebagai tambahkan: “Bahkan manfaatnya bukan sebatas penyedian makanan bagi orang lain saja tetapi juga dengan bercocok tanam juga menjadikan lingkungan menjadi lebih sehat untuk manusia dimana udara menjadi segar karena tanaman menghasilkan oksigen yang diperlukan oleh manusia untuk proses pernafasan. Tanaman berupa pepohonan juga memberikan kerindangan bagi orang-orang yang berteduh di bawahnya, kesejukan bagi orang yang ada di sekitarnya. Tanaman juga menjadikan pemandangan alam yang enak dan indah dipandang. Lihatlah hamparan tanah yang dipenuhi oleh tanam-tanaman tentunya hati dibuat senang melihatnya, perasaan pun menjadi damai berada di dekatnya. Adapun bila melihat hamparan tanah yang kering dan gersang dari tanaman-tanaman tentu lah kita memperoleh perasaan yang sebaliknya.”
Kedua: Manfaat yang bersifat agama (diniyyah) yaitu berupa pahala atau ganjaran. Sesungguhnya tanaman yang kita tanam apabila dimakan oleh manusia, binatang baik berupa burung ataupun yang lainnya meskipun satu biji saja, sesungguhnya itu adalah merupakan sedekah bagi penanamnya, sama saja apakah dia kehendaki ataupun tidak, bahkan seandainya ditakdirkan bahwa seseorang itu ketika menanamnya tidak memperdulikan perkara ini (perkara tentang apa yang dimakan dari tanamannya merupakan sedekah) kemudian apabila terjadi tanamannya dimakan maka itu tetap merupakan sedekah baginya.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa seorang muslim akan mendapat pahala dari hartanya yang dicuri, dirampas atau dirusak dengan syarat dia tetap bersabar dan menyerahkan segala sesuatunya kepada Allah Swt.
E. Nilai Tarbawi
Kita bisa mengambil nilai tarbawi dari hadis menanam pohon dan bercocok tanam bahwa kita sebagai khalifah di bumi untuk menjaga alam dan lingkungan sekitar,dengan cara melakukan menama pohon dan bercocok tanam,karena banyak manfaat yang bisa ambil antaranya : lingkungan menjadi sejuk,segar,asri dan tidak menimbulkan globalisasi. Dengan kita menanam pohon dan bercocok tanam kita sama dengan sedekah. Pahala sedekah yang dijanjikan oleh Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi wa Sallam dalam hadits-hadits ini akan diraih oleh orang yang menanam, walapun ia tidak meniatkan tanamannya yang diambil atau dirusak orang dan hewan sebagai sedekah.Al-Hafizh Abdur Rahman Ibnu Rajab Al-Baghdadiy rahimahullah berkata, “Lahiriah hadits-hadits ini seluruhnya menunjukkan bahwa perkara-perkara ini merupakan sedekah yang akan diberi ganjaran pahala bagi orang yang menanamnya, tanpa perlu maksud dan niat”.
BAB III
PENUTUP
Dunia semakin kesini semakin panas maka kita diwajibkan untuk menanm pohon dan bercocok tanam, karena dengan cara itu kita sama dengan sedekah,walaupun kita tidak ada niat tapi Allah menjanjikan sedekah kepada orang yang menanam. Manfaat yang ditanam juga banyak manfaatnya bagi orang lain. Dan untuk mengatasi pemanasan globing kita terapkan penghijauan sejak dini.




a. 
DAFTAR PUSTAKA

Djuawaini zaudin Din. 2008. Pengantar Fiqih MuammalaJogjakarta. Pustaka Pelajar.
http://langitjinggadipelupukmatarumahmakalah.blogspot.co.id/2014/10/makalah-hadis-menjaga-lingkungan.html.diakses 2/4/2016 pukul 14.03
Rahmadi Takdir. 2011. Hukum Lingkungan di Indonesia. Jakarta. Rajawali Pers.
Sarkaniputra Murasa.2003. Hutanku Hutanmu Hutan Kita SemuaBogorYayasan Bina Lingkungan Gunung Salak.
Soemartono P. Gatot. 2004. Hukum Lingkungan Indonesia. Jakarta.Cetakan ke-2 Sinar Grafika Offset.
Suprihatin Agung, Daryanto. 2013. Pengantar Pendidikan Lingkungan Hidup .Yogyakarta. Gava Media.

TENTANG PENULIS
AMALIA FITRIANI, Sering di panggil Amel dan Ani, alamat rumah Kelurahan Duwet,tapi sekarang ikut suami di kelurahan yang beda dan kecamatan yang sama yaitu Kertoharjo Kecamatan Pekalongan Selatan Kota Pekalongan. Aktifitas setiap hari saya mendidik Anak Usia Dini (PAUD). Dan d BKM (Badan Kesewadayaan Masyarakat) sebagai Sekretaris. Saya menempuh pendidikan di RA Masyitoh Duwet,SD N Duwet, SMP N 16 Pekalongan,Lalu masuk di SMK Gatra Praja Kota Pekalongan,dan Alhamdulillah sekarang masih diberi kesehatan untuk menempuh bangku kuliah d STAIN Pekalongan Jurusan Tarbiyah Prodi PAI Semester 4.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar