Laman

Senin, 02 Mei 2016

TT G 10 B Hindari Sikap Sombong dimanapun Berada (QS. Luqman, 31: 18)


Tafsir Tarbawi
PENDIDIKAN MENTAL RELIGIUS
Hindari Sikap Sombong dimanapun Berada (QS. Luqman, 31: 18)
Bertuturlah dengan Lembut, Jangan Teriak Kasar (QS. Luqman, 31: 19)


 Meiza Pangestika
(2021114126)
Kelas : G
 
PRODI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM / JURUSAN TARBIYAH
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


Kata Pengantar

Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan hidayah dan inayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugasnya dalam pembuatan makalah tentang “Hindari Sikap Sombong dimanapun Berada (QS. Luqman, 31: 18) dan Bertuturlah dengan Lembut, Jangan Teriak Kasar (QS. Luqman, 31: 19)” yang digunakan sebagai salah satu tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi II yang disampaikan oleh dosen pengampu Ghufron Dimyati M.S.I,.
Penulis ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam penulisan makalah ini, khususnya untuk kedua orang tua, dosen pengampu serta teman-teman. Semoga makalah ini bisa membantu bagi siapa saja yang membutuhkan sedikit pengetahuan tentang tafsir “Hindari Sikap Sombong dimanapun Berada (QS. Luqman, 31: 18) dan Bertuturlah dengan Lembut, Jangan Teriak Kasar (QS. Luqman, 31: 19)”.
Namun demikian, makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Segala kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk kedepannya. Terima kasih.



Pekalongan, 20 Maret 2016



Penulis 





DAFTAR ISI
Cover 1
Kata Pengantar2
Daftar Isi3

BAB I  PENDAHULUAN4

BAB II  PEMBAHASAN
A. Q.S. Luqman, 31: 185
B. Q.S. Luqman, 31: 1910

BAB III  PENUTUP
A. Simpulan 12
B. Saran 12

Daftar Pustaka13
Profil Penulis14
















BAB I
PENDAHULUAN

Sesudah Allah menjelaskan bahwa Luqman telah diberi hikmat karena itu lalu Luqman bersyukur kepada Tuhannya atas semua nikmat yang telah dilimpahkan-Nya kepada dirinya. Dan ia sendiri melihat dampaknya di dalam alam semesta dan dalam diri sendiri, setiap malam dan siang hari.  Selanjutnya Allah mengiringi hal itu dengan penjelasan bahwa Luqman telah menasehati anaknya untuk melakukan hal-hal tersebut. Kemudian di tengah-tengah nasehat ini, Allah SWT., menyebutkan wasiat yang bersifat umum ditujukan kepada semua anak, Allah SWT., mewasiatkan kepada mereka supaya memperlakukan orang-orang tua mereka dengan cara yang baik, dan selalu memelihara hak-haknya sebagai orang tua. Hal itu sebagai balas jasa atas semua kebaikan dan nikmat yang telah diberikan oleh orang-orang tua mereka terhadap diri mereka. Sekalipun demikian dalam rangka berbakti kepada kedua orang tua, mereka tidak boleh melanggar hak-hak Allah. Kemudian setelah itu Allah kembali menuturkan nasehat-nasehat Luqman lainnya yaitu sebagian diantaranya berkaitan dengan hak-hak Allah dan lainnya berkaitan dengan cara bermuamalah dengan manusia sebagian diantara mereka terhadap sebagian yang lain.
Nasihat Luqman kali ini berkaitan dengan akhlak dan sopan santun berinteraksi dengan sesama manusia. Materi pelajaran akidah, beliau selingi dengan materi pelajaran akhlak, bukan saja agar peserta didik tidak jenuh dengan satu materi, tetapi juga untuk mengisyaratkan bahwa ajaran akidah dan akhlak merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.




BAB II
PEMBAHASAN

A. Hindari Sikap Sombong dimanapun Berada (QS. Luqman, 31: 18)
1. Pengertian Judul
Salah satu sifat yang paling dibenci oleh Rasulullah SAW., dan banyak menghinggapi manusia adalah sifat sombong. Sombong adalah menganggap diri lebih tinggi dan lebih benar dari pada orang lain. Sehingga, pemiliknya sulit menerima kebenaran yang datang dari orang lain, dan selalu merendahkan orang lain. Pada dasarnya, sifat sombong dibagi menjadi dua, yaitu Sombong kepada Allah SWT dan Rasul-Nya serta sombong kepada manusia. Yang dimaksud sombong kepada Allah SWT adalah keengganan atau mengabaikan perintah Allah SWT dan atau melanggar larangan-Nya. Sifat sombong yang kedua adalah sombong kepada manusia. Biasanya, kesombongan jenis ini terjadi karena pelakunya merasa lebih dari segala-galanya. Lebih kaya, lebih terhormat, atau lebih mulia dari manusia lainnya. Sehingga, timbullah rasa sombong, menghina, merendahkan, atau menyepelekan orang lain. Ia hanya menghormati orang lain yang dipandangnya sama kedudukannya, atau di atas dirinya. Tetapi, ketika orang lain tersebut dipandangnnya lebih rendah dari dirinya, maka ia memalingkan muka karena sombong. Padahal, Allah SWT melarang sifat sombong.
Ada tiga cara untuk menolak atau mengobati rasa sombong, yaitu:
a. kita harus mengingat kembali asal penciptaan manusia.
b. senantiasa mengingat kematian, dengan memperbanyak mengingat mati, kita menjadi sadar tentang segala hal yang kita sombongkan di dunia. Padahal, semuanya akan kita tinggalkan, dan kita kembali kepada Allah SWT. Hanya kain mori penutup badan, yang akhirnya hancur dan dimakan cacing.
c. Banyak-banyaklah bargaul dengan orang yang di bawah kita, agar kita dapat bersyukur kepada Allah SWT atas kelebihan dan nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT kepada kita, agar timbul belas kasihan kita kapada orang lain. Kita juga harus selalu melihat kebawah, bagaimana jika seandainya hasib si miskin menimpa kita, tentu kita tidak menginginkannya. Dengan demikian, timbul rasa syukur kita kepada Allah SWT dan belas kasihan kita kepada si miskin dan lemah. Bukan malah menyombongkan diri, merendahkan mereka, dan menyakiti mereka yang memang serba kekurangan.
2. Ayat dan Terjemahan
وَلا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلا تَمْشِ فِي الأرْضِ مَرَحًا إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ (١٨)
“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri”.
3. Penafsiran Ayat
Bersamaan dengan perintah amar ma’ruf dan nahi mungkar, bersabar atas segala konsekuensinya dan semua resiko yang harus dihadapi dan yang menimpa diri, maka seorang dai harus beradab dengan adab seorang dai yang merupakan penyeru kepada Allah., yaitu agar tidak sombong terhadap manusia sehingga dengan perilaku tersebut dia merusak perkataan baik yang telah dia serukan dengan contoh buruk yang dilakukannya.
 “Dan janganlah engkau palingkan muka engkau dari manusia.” (pangkal ayat 18). Ini adalah termasuk budi pekerti, sopan santun dan akhlak yang tertinggi. Yaitu kalau sedang bercakap berhadap-hadapan dengan seseorang, hadapkanlah muka engkau kepadanya. Menghadapkan muka adalah alamat dari menghadapkan hati. Dengarkanlah ia bercakap, simakkan baik-baik. Kalau engkau bercakap dengan seseorang, padahal mukamu engkau hadapkan kejurusan lain, akan tersinggunglah perasaannya. Dirinya tidak dihargai, perkataanya tidak sempurna didengarkan.
Dalam bersalam mula bertemu, apalagi bersalam dengan orang banyak berganti-ganti, ketika berjabat tangan itu, tengoklah matanya dengan gembira. Hatinya akan besar dan silaturahmi akan teguh. Apalagi kalau namanya tetap diingat dan disebut.
Kata (تصعر  ) tusha’ir terambil dari kata ( ( ا لصعر ash-sha’ar yaitu penyakit yang menimpa unta dan menjadikan lehernya keseleo, sehingga ia memaksakan dia dan berupaya keras agar berpaling sehingga tekanan tidak tertuju kepada syaraf lehernya yang mengakibatkan rasa sakit. Dari kata inilah ayat diatas mnggambarkan upaya keras dari seseorang untuk bersikap angkuh dan menghina orang lain. Memang seringkali penghinaan tercermin pada keengganan melihat siapa yang dihina. 
Kata ( فى ا لأرض ) fi al-ardh/ di bumi disebut oleh ayat diatas untuk mengisyaratkan bahwa asal kejadian manusia dari tanah, sehingga dia hendaknya jangan menyombongkan diri dan melangkah angkuh di tempat itu. Demikian kesan al-Biqa’i. Sedang Ibn ‘Asyur memperoleh kesan bahwa bumi adalah tempat berjalan semua orang, yang kuat dan yang lemah, yang kaya dan yang miskin, penguasa dan rakyat jelata. Mereka semua sama sehingga tidak wajar bagi pejalan yang sama, menyombongkan diri dan merasa melebihi orang lain.
Demikian juga penafsran dari Ikrimah, Muahid, Yazid bin al-Asham dan Said bin Jubair. “Dan janganlah berjalan dimuka bumi dengan congkak”. Mengangkat diri, sombong, mentang-mentang kaya, mentang-mentang gagah, mentang-mentang dianggap orang jago, mentang-mentang berpangkat dan sebagainya. “Sesungguhnya Allah tidaklah menyukai tiap-tiap yang sombong membanggakan diri”. (ujung ayat 18).
Congkak, sombong, takabbur, membanggakan diri, semuanya itu menurut penyelidikan ilmu jiwa, terbitnya ialah dari sebab ada perasaan bahwa diri itu sebenarnya tidak begitu tinggi harganya. Diangkat-angkat ke atas, ditonjol-tonjolkan karena di dalam lubuk jiwa merasa bahwa diri itu memang rendah atau tidak kelihatan. Dia hendak meminta perhatian orang sebab merasa tidak diperhatikan. Dikaji dari segi iman, nyatalah bahwa iman orang itu masih cacat.
4. Aplikasi dalam Kehidupan
Jangan memalingkan mukamu dari manusia, siapapun dia, didorong oleh penghinaan dan kesombongan. Tetapi, tampillah kepada setiap orang dengan wajah berseri penuh rendah hati, dan bila engkau melangkah janganlah berjalan dengan angkuh, tetapi dengan lemah-lembut penuh wibawa. Sesungguhnya Allah SWT., tidak melimpahkan anugerah kasih sayang-Nya kepada orang-orang sombong lagi membanggakan diri. 
5. Aspek Tarbawi
a. Jangan bersikap sombong dan angkuh terhadap sesama makhluk.
b. Apabila ada orang yang bercakap hendaknya memandang dan mendengarkan dengan baik agar tidak menyinggung perasaan orang yang sedang bercakap.
c. Jika berjalan jangan dengan bersikap congkak, takabbur, sombong, dan membanggakan diri karena semua makhluk yang diciptakan oleh Allah SWT., itu sama hanya iman dan ketakwaan yang nantinya akan membedakannya diakhirat kelak.

B. Bertuturlah dengan Lembut, Jangan Teriak Kasar (QS. Luqman, 31: 19)
1. Pengertian Judul
Ibnu Baththol mengatakan, “Tutur kata yang baik adalah sesuatu yang dianjurkan dan termasuk amalan kebaikan yang utama. Antara tutur kata yang baik dan sedekah dengan harta memiliki keserupaan. Sedekah dengan harta dapat menyenangkan orang yang diberi sedekah. Sedangkan tutur kata yang baik juga akan menyenangkan mukmin lainnya dan menyenangkan hatinya. Dari sisi ini, keduanya memiliki kesamaan (yaitu sama-sama menyenangkan orang lain). Perlu dibedakan antara berlaku lemah lembut dengan tujuan membuat orang tertarik dan berlaku lembah lembut dengan maksud menjilat. Yang pertama ini dikenal dengan mudaroh yaitu berlaku lemah lembut agar membuat orang lain tertarik dan tidak menjauh dari kita. Yang kedua dikenal dengan mudahanah yaitu berlaku lemah lembut dalam rangka menjilat dengan mengorbankan agama, sikap yang kedua ini adalah sikap tercela. Oleh karenanya, orang yang bersikap mudaroh akan berlemah lembut dalam pergaulan tanpa meninggalkan sedikitpun prinsip agamanya. Sedangkan orang yang bersikap mudahin, ia akan berusaha menarik simpati orang lain dengan cara meninggalkan sebagian dari prinsip agamanya. 
Hendaknya kita bisa memperhatikan perbedaan antara mudaroh dan mudahanah. Lemah lembut yang dituntunkan adalah dalam rangka membuat orang tertarik dengan akhlaq kita yang baik. Sikap pertama inilah yang akan membuat orang menerima dakwah, namun tetap dengan mempertahankan prinsip-prinsip beragama. Sedangkan lemah lembut yang tercela adalah jika sampai mengorbankan sebagian prinsip beragama dan mendiamkan kemungkaran tanpa adanya pengingkaran minimalnya dengan hati.


2. Ayat dan Terjemahan
وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِنْ صَوْتِكَ إِنَّ أَنْكَرَ الأصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ (١٩)
 “Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai”.
3. Penafsiran Ayat
Kata ( ا غضض ) ughdhudh terambil dari kata ( غض ) ghadhdh dalam arti penggunaan sesuatu tidak dalam potensinya yang sempurna. Mata dapat memandang ke kiri dan ke kanan secara bebas. Perintah ghadhdh  jika ditujukan kepada mata maka kemampuan itu hendaknya dibatasi dan tidak digunakan secara diminta untuk tidak berteriak sekuat kemampuannya, tetapi dengan suara perlahan namun tidak harus berbisik.
Firman Allah Ta’ala, “Dan sederhanakanlah kamu dalam berjalan”, yakni tidak lambat tidak pula cepat, namun pertengahan diantara keduanya. “Dan lunakkanlah suaramu”, yakni janganlah kamu meninggikan suara tanpa guna. Karena itu, Dia berfirman, “Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai”. Yakni tidak ada suara terburuk selain suara yang keras yang diserupakan dengan suara keledai dalam hal melengking dan kerasnya. Disamping buruk, hal itu juga dimurkai di sisi Allah Ta’ala. Penyerupaan suara keras dengan suara keledai menetapkan keharaman dan ketercelaannya.
Mujtahid berkata: “Memang suara keledai itu jelek sekali. Maka orang yang bersuara keras, menghardik-hardik, sampai seperti akan pecah kerongkongannya, suaranya jadi terbalik, menyerupai suara keledai, tidak enak didengar. Dan diapun tidak disukai oleh Allah.”
Sebab itu tidak ada salahnya jikaorang bercakap yang lemah lemut, dikeraskan hanyalah ketika dipakai hendak mengerahkan orang banyak kepada suatu pekerjaan besar. Atau seumpama seorang komandan peperangan ketika mengerahkan prajuritnya tampil kemedan perang.
4. Aplikasi dalam Kehidupan
Bersikap sederhanalah dalam cara jalanmu, yakni jangan membusungkan dada, jangan juga merunduk bagaikan orang sakit, dan rendahkanlah suaramu sehingga tidak terdengar kasar bagaikan teriakan keledai. Sesungguhnya seburuk-buruknya suara ialah suara keledai, yakni karena awalnya siulan yang tidak menarik dan akhirnya tarikan napas yang buruk, tidak berteriak sekuat kemampuannya, tetapi dengan suara perlahan namun tidak harus berbisik.
5. Aspek Tarbawi
a. Sederhana dalam berjalan, maksudnya tidak terlalu cepat dalam berjalan juga tidak terlalu lambat, tetapi pertengahan.
b. Lembutkanlah suara dalam berbicara tetapi tidak berbisik.
c. Melunakan suara agar tidak diperumpamakan dengan suara keledai, karena seburuk-buruknya suara adalah suara keledai.









BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Adab sopan santun dalam pergaulan diperingatkan pula, jangan memalingkan muka dari manusia, hadapi orang dengan sepenuh hati. Jangan berjalan dengan sombong dimuka bumi. Bertindaklah dengan serba sederhana, jangan kesusu dan jangan lamban, dan suara hendaklah dilunakkan. Karena kalau pribadi sudah mempunyai wibawa, walaupun dengan kata-kata yang lunak niscaya akan didengar orang juga. Semuanya ini adalah akhlak, menyuruh orang rendah hati tinggi cita-cita. Bukan rendah diri sehingga hina. Dan bukan pula melambung ke atas berlebih dari ukuran diri yang sebenarnya.
Pengaruh jiwa sangat membekas pada penghinaan terhadap segala sikap membusungkan dada dan sikap meninggikan suara yang terdapat dalam ungkapan ayat tersebut. Dengan perkara itu, berakhirlah penelurusan kedua ini, dimana ia memerikan solusi terhadap masalah dengan dirinya sendiri serta dengan pengaruh-pengaruh yang baru dan dengan gaya bahasa yang baru pula.

B. Saran 
Dalam pembuatan makalah ini penulis mengharapkan agar pembaca dapat memahami materi yang telah penulis paparkan diatas. Karena penjelasan diatas  yang telah dipaparkan dapat menjadi wawasan kita untuk kedepannya. Kurang dan lebihnya dari pembuatan makalah ini, saya  selaku penulis memohon maaf. Kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk pembuatan tugas atau makalah berikutnya. Terima kasih.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Maragi, Ahmad Mustafa. Tafsir Al-Maragi Juz XXI. 1992. Semarang: PT.
Karya Toha Putra Semarang
Ar-Rifa’i, Muhammad Nasib.  Kemudahan dari Allah: Ringkasan Tafsir Ibnu
Katsir. 1999. Jakarta: Gema Insani Press
Hamka, Tafsir Al-Azhar Juz XXI. 2002. Jakarta: PT. Citra Serumpun Padi
Quthb, Sayyid. Tafsir fi Zhilalil Qur’an di bawah naungan Al-Qur’an jilid 9.
2004. Jakarta: Gema Insani Press
Shihab, M. Quraish. Al-Lubab: Makna, Tujuan dan Pelajaran dari Surah-surah
Al-Qur’an. 2012. Tangerang: Lentera Hati
Shihab, M. Quraish. Tafsir Al-Mishbah: Pesan, Kesan dan Keserasian al-Qur’an.
2006. Jakarta: Lentera Hati


















PROFIL PENULIS

Nama : Meiza Pangestika 
NIM : 2021114126
TTL : Pemalang, 05 Mei 1996
Alamat : Jl. Dewi Sartika, Desa Banglarangan RT 02/01, 
  Kecamatan Ampelgading-Kabupaten Pemalang.
Anak ke- : Dua (2)
Hobi : Travelling
Facebook : Meiza Pangestika
E-mail : Meizapangestika@yahoo.co.id
Motto Hidup : Mengukir Nama Sepanjang Masa
Riwayat Hidup : 1. TK Pertiwi Banglarangan
  2. SD N 02 Banglarangan
  3. SMP N 1 Ampelgading
  4. SMA N 1 Petarukan
  5. STAIN Pekalongan
Pas Foto :



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar