Laman

zzz

new post

Jumat, 28 Oktober 2016

tt1 A 8a NABI SEBAGAI PENDIDIK Q.S. AN-NAHL AYAT 43-44


SUBYEK PENDIDIKAN “MAJAZI”
NABI SEBAGAI PENDIDIK
Q.S. AN-NAHL AYAT 43-44

Muhammad Khoirul Imam
(2021115196)
Kelas A

PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI
 (IAIN) PEKALONGAN
2016




Kata Pengantar

Alhamdulillah Segala Puji Bagi Allah Tuhan semesta alam, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Semoga Allah selalu memberikan rahmat serta hidayah kepada Kita Semua. Sholawat Serta salam saya haturkan kepada Nabi Muhammad SAW sebagai penerang jiwa dan penyempurna akhlak. Semoga syafaat Nabi yang kita nantikan kita dapatkan. Penulis bersyukur kepada Allah yang telah memberi kekuatan kepada penulis sehingga makalah ini dapat terselesaikan dengan tepat waktu.
Ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini. Terimakasih untuk kedua Orang Tua yang selalu mendukung dan memberi semangat. Terimaksih kepada Pak Muhammad Hufron M.S.I dosen mata kuliah tafsir tarbawi yang telah memberikan ilmunya. Rekan-rekan semua yang telah membantu dalam arahan pengerjaan makalah ini.
Kritik serta saran terhadap makalah ini sangat diharapkan oleh penulis untuk menjadikan lebih baik. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, menjadi pengetahuan bagi semua. 




Pekalongan,  Oktober 2016



Penulis


Bab I
Pendahuluan

A. Latar Belakang
Pendidikan yang berkembang dengan seiring zaman melahirkan para pendidik yang sangat hebat. Para pengajar dan pendidik mempunyai tugas untuk menjadikan generasi muda lebih baik dan dapat diandalkan oleh bangsa dan Agama. Namun semua itu belum tentu sesuai dengan yang diharapkan. Masih banyak generasi muda yang tersesat di jalur yang salah. Berbuat kejahatan karna salahnya pendidikan dan pergaulan. Lantas siapa yang bertanggung jawab dengan permasalahan seperti ini?. Apakah para pengajar bersalah dengan kehancuran generasi yang rusak moralnya?.
Rusaknya akhlak dan moral akan menjadikan kerusakan dan kehancuran bagi seluruh umat. Generasi yang semakin salah arah dalam mengikuti jalur kebenaran mudah terbawa arus pada jalur kemaksiatan. Karna antara suri tauladan yang baik dan buruk semakin sulit dibedakan. Sosok Pendidik yang betul-betul mendidik sangat diperlukan. Mendidik dengan penuh kasih sayang dan perhatian yang mendalam agar terasa ikatan batin antara pendidik dan yang terdidik.
Maka dengan makalah ini pembahasan diatas akan dibahas dengan judul Nabi sebagai Pendidik. Semua sudah dicontohkan oleh nabi dalam mendidik para sahabat dan seluruh umat untuk menjadi pribadi yang baik dan mempunyai akhlakul karimah.Sebagaimana telah disinggung diatas, mengenai pengertian Nabi dan pendidik akan dibahas dibawah ini, tafsir tafsir menurut beberapa ahli juga akan dibahas disini.
Makalah ini disusun sebagai salah satu tugas untuk mahasiswa untuk dipresentasikan dalam pembelajaran kelas. Setiap mahasiswa mendapatkan tema / judul yang berbeda karna ini tugas individu.
Oleh karena itu penulis akan membahas makalah yang berjudul SUBYEK PENDIDIKAN “MAJAZI” (NABI SEBAGAI PENDIDIK) Q.S. AN-NAHL AYAT 43-44

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلا رِجَالا نُوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ (٤٣)
بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ (٤٤)
Artinya:
43. Dan Kami tidak mengutus sebelum engkau (Muhammad), melainkan orang laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui,
44. (Mereka Kami utus) dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. Dan Kami turunkan Adz Dzikr (Al Qur’an) kepadamu, agar kamu (Muhammad) menerangkan kepada manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan agar mereka memikirkan.

B. Rumusan Masalah
1. Apa maksud Nabi sebagai Pendidik ?
2. Bagaimana tafsir dari surat An-Nahl ayat 43-44
3. Bagaimana aplikasi dalam kehidupan sehari-hari surat An-Nahl ayat 43-44 
4. Bagaimana Aspek tarbawi surat An-Nahl ayat 43-44

C. Metode Pemecahan masalah
Dalam memecahkan persoalan ini perlu kajian pustaka berupa referensi dari buku dan orang-orang ahli dibidang ini. Jadi temukan dan tentukan pokok permasalahan yang akan dibahas. Kemudian permasalahan itu kita pecahkan dengan mencari berbagai sumber referensi. 

BAB II
PEMBAHASAN

A. Teori
Rosul ialah orang laki-laki pilihan Allah SWT. Yang mendapatkan wahyu berupa syari’at agama dan ditugaskan untuk disampaikan kepada ummatnya. Misalnya 25 Rosul.
Nabi ialah orang laki-laki pilihan Allah SWT yang mendapatkan wahyu berupa syari’at agama, tetapi tidak untuk disampaikan kepada ummatnya melainkan untuk dirinya sendiri. Misalnya Nabi Khidlir As., Nabi Syists As. Dan lain-lainnya.
Jadi semua Rosul adalah Nabi, tetapi tidak semua Nabi itu adalah Rosul. Sudah Cukup untuk dipahami dengan Mudah.
Dan Pendidik adalah Orang dewasa yang bertanggung jawab memberi bimbingan atau bantuan kepada anak didik dalam perkembangan jasmani dan rohaninya. Agar mencapai kedewasaannya, mampu melaksanakan tugasnya sebagai makhluk Allah, Khalifah di permukaan bumi, sebagai makhluk sosial dan sebagai individu yang sanggup berdiri sendiri.
Istilah lain yang lazim dipergunakan untuk pendidik ialah guru. Kedua istilah tersebut bersesuaian artinya. Bedanya, istilah guru seringkali dipakai di lingkungan pendidikan formal, sedangkan pendidik di lingkungan formal, informal maupun nonformal.
Orang Tua disebut juga sebagai pendidik kodrat. Namun karena pihak orang tua tidak mempunyai kemampuan, waktu dan sebagainya. Maka mereka menyerahkan sebagian tanggung jawabnya kepada orang lain yang berkompeten untuk melaksanakan tugas mendidik. Kalau disini dikemukakan bahwa tugas pendidikvitu membimbing atau memberikan pertolongan sebagai mana disebutkan didalam definisi pendidikan.
Jadi pengertian nabi dan pendidik sudah dipaparkan, lalu nabi sebagai pendidik yaitu bahwa nabi memposisikan sebagai contoh pendidik yang harus dicontoh oleh seluruh umat. Nabi sebagai pendidik telah mendidik para sahabat dan Kelurga nabi.

B. Tafsir dari surat An-Nahl ayat 43-44

1. Tafsir fi zhilalil-Qur’an
Ayat tersebut menyebutkan, “Kami tidak mengutus sebelum kamu kecuali orang-orang laki.” Kami tidak mengutus para malaikat ataupun makhluk lainnya. Akan tetapi, orang-orang laki-laki yang terpilih “yang Kami wahyukan kepada mereka” sebagaimana kami telah wahyukan pula sebelumnya kepadamu. Kami juga membebankan tabligh kepada mereka sebagaimana kami juga membebankannya kepadamu. “maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan” dari golongan makhluk yang pandai tentang alkitab yang pernah diutus para rosul dahulu. Baik mereka adalah kaum lelaki-nya, para malaikat, ataupun makhluk lainnya. Tanyakanlah kepada mereka, “jika kamu tidak mengetahui.”
Kami telah mengutus mereka dengan membawa keterangan-keterangan dan kitab-kitab terdahulu (Zubur, yaitu kitab-kitab yang sudah terpencar-pencar). “Kami turunkan kepadamu Al-Qur’an agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang diturunkan kepada mereka.” Kamu terangkan kepada mereka yang lebih dahulu (Ahli Kitab) yang berselisih tentang kitab-kitab mereka, sampai Al-Qur’an datang untuk menjelaskan debat selisih mereka dengan menerangkan sisi kebenaran tentang perselisihan mereka. Ataupun, kamu terangkan kepada generasi mendatang yang diturunkan wahyu ditengah-tengah mereka, sementara rosul menjelaskan kepada mereka dengan amal perbuatan dan perkataannya, “supaya mereka berpikir” tentang ayat-ayat Allah dan ayat-ayat Al-Qur’an. Karena Al-Qur’an akan senantiasa akan mengajak untuk “tafakur dan tadabur”, mengajak untuk berpikir dan merasakan keagungan ayat-ayat Allah tersebut.
Akhirnya, Pembahasan ini ditutup sampai pada prototipe orang-orang yang menyombongkan diri dan suka berbuat makar, diakhiri dengan sentuhan demi sentuhan yang mengetuk jiwa manusia. Pertama adalah untuk takhwif memberikan rasa takut’ terhadap makar Allah yang tidak ada seorangpun yang akan selamat dari-Nya, baik di waktu malam mapun siang. Kedua, Untuk menyertakan semua makhluk yang berada di alam wujud ini untuk menghambakan diri kepada Allah semata dan bertasbih kepada-Nya. Tidak ada yang rela berbuat demikian, melainkan orang-orang yang memiliki tipe sombong dan getol berbuat makar. Semoga yang berada di alam dunia ini selalu bertahmid dan bertasbih kepada-Nya.

2. Tafsir Al-Maragi
وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلا رِجَالا نُوحِي إِلَيْهِمْ
Tidakkah kami mengutus para rasul sebelummu kepada umat-umat untuk mengajak mereka agar mentauhidkan Aku dan melaksanakan perintah-Ku, kecuali mereka itu adalah laki-laki dari Bani Adam yang Kami wahyukan kepada mereka, bukan para malaikat.
Ringkasan, sesungguhnya Kami tidak mengutus kepada kaummu, kecuali seperti orang-orang yang pernah kami utus kepada umat-umat sebelum mereka, yakni para, rasul dari jenis mereka dan berbuat seperti mereka berbuat.
فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لا تَعْلَمُونَ
Maka tanyakanlah kepada ahli kitab dahulu diantara orang-orang Yahudi dan Nasrani, apakah para utusan yang diutus kepada mereka itu manusia ataukah malaikat ? Jika mereka itu malaikat silahkan mengingkari Muhammad Saw. Tetapi mereka itu manusia, jangan kalian ingkari dia.
بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ
Orang Arab mengatakan Zabartu al kitaba, berarti saya menulis kitab,
وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ
Dan Kami turunkan Al-Qur’an kepadamu  sebagai peringatan bagi manusia agar kamu memberitahu tentang apa yang telah diturunkan kepada mereka, berupa, hukum syari’at dan ikhwal umat-umat yang dibinasakan dengan berbagai azab, sebagai balasan ataspenentangan mereka terhadap para nabi dan agar kamu menjelaskan hukum-hukum yang terasa sulit oleh mereka, serta menguraikan apa yang diturunkan secara garis besar, sesuai dengan tingkat kesiapan dan pemahaman mereka terhadap tasyri’. 
وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ
Yakni, Kmai turubkan Al-Qur’an itu agar kamu menanti mereka berpikir tentang rahasia dan pelajaran ini, serta agar mereka jauh dari mengikuti jejak para pendusta terdahulu, sehingga mereka tidak tertimpa azab seperti yang telah ditiupkan kepada mereka.

3. Tafsir Al-Azhar
Dan tidaklah Kami mengutus sebelum engkau melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka.” (pangkal ayat 43) Hal ini diperingatkan kembali kepada beliau. Rasul Allah bahwa itu, dan isi pengajarannya pun sama. Bahkan nasib pertentangan pun kebanyakan bersamaan. Sebab mereka itu semuanya adalah manusia, orang-orang laki-laki yang tidak lepas daripada suka dan duka. Maka disuruhlah Nabi Saw. Menyampaikan kepada orang-orang itu. “Maka bertanyalah kepada ahli-ahli yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui.”(ujung ayat 43).
Kalau masih kurang percaya akan hal itu, mereka boleh menanyakan kepada Ahludz-Dzikri, Ahli peringatan, yaitu orang-orang Yahudi dan Nasrani yang telah menerima kitab-kitab dan ajaran-ajaran Nabi-nabi yang dahulu itu. Kalau mereka orang-orang yang jujur, niscaya akan mereka beritahukan hal yang sebenarnya itu.
Di sini tersebut Ahludz-Dzikri, orang yang ahli peringatan, atau orang yang berpengetahuan lebih luas. Umum arti ayat menyuruhkan orang yang tidak tahu bertanya kepada yang lebih tahu, karena ilmu pengetahuan itu adalah umum sifatnya, berfaedah buat mencari kebenaran. Menurut yang dirawikan oleh Mujahid dari Ibnu Abbas bahwa ahludz-dzikri di sini maksudnya ialah Ahlul-Kitab. Sebelum Ahlul-Kitab itu dipengaruhi oleh nafsu ingin menang sendiri, mereka akan mengakui bahwa Nabi-nabi dan Rasul-rasul yang terdahulu itu semuanya adalah manusia belaka, manusia pilihan yang diberi wahyu oleh Allah.
Dengan ayat ini kita mendapat pengertian bahwasanya kita boleh menuntut ilmu kepada ahlinya, dimana saja dan siapa saja, sebab yang kita cari ialah kebenaran.
Ulama Besar Syi’ah yang terkenal, cucu Rasulullah saw. Ja’far Al-Baqir, menafsirkan bahwasanya Ulama dari ummat inilah yang berhak disebut ahludz-dzikri. Sebab beberapa ayat dalm Al-Qur’an menyebutkan bahwa Al-Qur’an itulah Adz-Dzikr.
Yang mana pun di antara kedua tafsir itu tidaklah berlawanan. Dalam hal yang mengenai ilmu-ilmu agama islam sendiri niscaya kita bertanya kepada Ahludz-Dzikri dalam hal islam, dan ilmu-ilmu yang lain, yang lebih umum kita tanyai pula kepada ahludz-dzikrinya sendiri, tandanya kita berfaham luas dari berdada lapang.
Nabi-nabi dan Rasul-rasul itu diutus Tuhan: “Dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab” (pangkal ayat 44). Penjelasan, yaitu keterangan-keterangan dan alasan-alasan untuk menguatkan pendirian bahwa Allah Ta’ala itu ada dan tunggal, tidak berserikat dengan yang lain. “Kitab-kitab”, zubur kata jama’dari zabur, artinya kitab-kitab. Semua kitab-kitab itu, baik taurat yang diturunkan kepada Musa, Injil kepada Isa, Mazmur atau zabur demikian Daud, dan Shuhuf, Yaitu catatan-catatan yang diterima Nabi Ibrahim, dan juga catatan wahyu kepada Nabi-nabi Armiyah, Hazqial, Asy’iya, Malaikhi, Danial dan lain-lain, semuanya itu disebut “zubur”, artinya kitab-kitab, besar dan kecil. “Dan Kami turunkan kepada engkau peringatan.” –yaitu Al-Qur’an “Supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka.” Dengan ayat ini teranglah bahwa kewajiban Nabi Muhammad saw. Menyampaikan peringatan (Al-Qur’an) bukanlah kewajiban yang baru sekarang. Melainkan sambungan mata rantai saja dari rencana Tuhan dan membimbing dan memberi petunjuk ummat manusia yang telah dimulai sejak Adam sampai kepada berpuluh Rasul sesudahnya. Sampai kepada Muhammad saw. Mudah-mudahan mereka akan berfikir.” (ujung ayat 44). Sebab maksud di Qur’an atau peringatan itu, memang yang utama sekali mengajak orang berfikir tentang dirinya, tentang hidupnya, tentang Tuhannya dan hubungannya dengan Tuhan itu.

C. aplikasi dalam kehidupan sehari-hari 
Rasulullah saw itu bagaikan orang tua dari para sahabatnya. Pengertian bagaikan orangtua adalah mengajar, membimbing, dan mendidik anak-anak seperti yang pada umumnya dilakukan orangtua. Beliau mengajarkan kepada sahabat bagaimana adab buang hajat. Sebenarnya, persoalan ini adalah persoalan orangtua. akan tetapi, Nabi yang tidak diragukan lagi bagi umat Islam, sebagimana mahaguru dan pendidik ulung juga mau mengajarkan hal itu.
Pendidik (guru di sekolah) perlu menyadari bahwa ia melaksanakan tugas yang diamanahkan oleh Allah dan orang tua peserta didik. Mendidik anak harus didasarkan pada rasa kasih sayang. Oleh sebab itu, pendidik harus memperlakukan peserta didiknya bagaikan peserta didiknya sendiri. ia harus berusaha dengan ikhlas agar peserta didik dapat mengembangkan potensinya secara maksimal. Pendidik tidak boleh merasa benci kepada peserta didik karena sifat-sifat yang tidak disenanginya.
D. Aspek tarbawi
1. Seorang pendidik harus mengajar dan membimbing dengan ikhlas
2. Seorang pendidik harus mencontoh Nabi sebagai pendidik
3. bertanyalah kepada orang yang lebih tahu tentang suatu ilmu
4. Nabi sebagai penerang Al-Qur’an untuk umat manusia
5. Seorang pendidik harus berilmu, beriman, adil, dan ikhlas
6. Seorang pendidik harus mengamalkan ilmunya
7. Seorang pendidik harus punya sifat lemah lembut dan kasih sayang

















Bab III
PENUTUP
A. Simpulan
Nabi ialah orang laki-laki pilihan Allah SWT yang mendapatkan wahyu berupa syari’at agama, tetapi tidak untuk disampaikan kepada ummatnya melainkan untuk dirinya sendiri. Misalnya Nabi Khidlir As., Nabi Syists As. Dan lain-lainnya.
Dan Pendidik adalah Orang dewasa yang bertanggung jawab memberi bimbingan atau bantuan kepada anak didik dalam perkembangan jasmani dan rohaninya. Agar mencapai kedewasaannya, mampu melaksanakan tugasnya sebagai makhluk Allah, Khalifah di permukaan bumi, sebagai makhluk sosial dan sebagai individu yang sanggup berdiri sendiri.
Konsep Nabi sebagai pendidik adalah contoh untuk seluruh umat, yang harus ditiru sebagai seorang pendidik yang baik. seorang pendidik sudah diberikan contoh oleh Nabi dalam mendidik anak didik. Rasa ikhlas, jujur, sabar dan penuh kasih sayang harus diterapkan kepada anak didik dalam mendidik. Pendidik ideal sangat diharapkan dan dibutuhkan dalam membuat generasi mendatang lebih maju, berakhlak, dan beretika.

B. Saran
Alhamdulillah makalah ini sudah selesai tepat waktu dan dapat digunakan untuk pembahasan materi bersama. Makalah ini disusun gunu memenuhi tugas Tafsir Tarbawi I. Makalah ini masih kurang dari kata sempurna maka dari itu saran dan kritik sangat dinantikan untuk membuat makalah ini lebih baik lagi. Terimakasih untuk semua pihak yang berusaha memberikan saran dan kritik untuk makalah ini.



DAFTAR PUSTAKA

Al Maragi, Ahmad Mustofa. 1992. Tafsir Al-Maragi. Semarang: CV Toha Putra Semarang.
Hamka. 2000. Tafsir Al Azhar Juz ke 13-14. Jakarta:Pustaka Pamjimas.
Ihsan, Hamdani dan Fuad Ihsan. 2001. Filsafat Pendidikan Islam. Bandung:CV Pustaka Setia.
Quthb, Sayyid. 2003. Fi Zhilalil-Qur’an. Jakarta: Gema Insani Press.
Suprihadi. Pintar Agama Islam. Jombang:Lintas Media.
Umar, Bukhori. 2014. Hadits Tarbawi. Jakarta:Amzah.


















BIODATA PENULIS

Muhammad Khoirul Imam, lahir di Pekalongan, Jawa Tengah, pada tanggal 11 Desember 1995.Ayahnya bernama Saiful Anam seorang Pedagang. Ibunya Tursinah, seorang Ibu Rumah Tangga.
Pendidikannya dimulai di TK Masyitoh 10 Medono Pekalongan, kemudian penulis melanjutkan sekolah di MSI 08 Medono Pekalongan. Setelah lulus sekolah dasar, penulis melanjutkan studi ke SMP N 6 Pekalongan. Kemudian melanjutkan studi ke SMK N 2 Pekalongan, dan sekarang penulis sedang menempuh studi jenjang S1 di IAIN Pekalongan.
Pada saat menempuh studi di SMK, penulis aktif di organisasi Plasma (Pelajar Pecinta Alam SMK Negeri 2 Pekalongan),.” Selama kuliah, penulis aktif di kepengurusan Himpunan Mahasiswa Program Studi PAI (HMPS PAI) STAIN PEKALONGAN sampai sekarang. Aktif di Gemalawa (Greget Mahasiswa Pecinta Alam Walisongo). Juga ikut PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia). Alamat tempat tinggal di Jalan Setia Bhakti Gang Rukun RT 4 RW 3 Podosugih, Pekalongan Barat.



1 komentar:

  1. Segera daftarkan diri anda dan bermainlah di Agen Poker, Domino, Ceme dan capsa Susun Nomor Satu di Indonesia AGENPOKER(COM)
    Jadilah jutawan hanya dengan modal 10.000 rupiah sekarang juga !

    BalasHapus