Laman

Jumat, 28 Oktober 2016

tt1 B 8a (Nabi Sebagai Pendidik) QS. An-Nahl 43-44



SUBYEK PENDIDIKAN “MAJAZI” 
(Nabi Sebagai Pendidik)  
QS. An-Nahl 43-44
 

Misbahul Muti (2021115261)
 Kelas B

JURUSAN TARBIYAH / PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) PEKALONGAN
2016




KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum wr.wb.
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT. Karena dengan rahmat dan hidayah-Nya saya dapat menyelesaikan tugas makalah ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana yang mana membahas tentang “ Nabi sebagai pendidikan” kami sangat berterima kasih kepada bapak Muhammad Ghufron, M.S.I selaku dosen mata kuliah tafsir tarbawi 1 di IAIN Pekalongan yang telah membimbing kami untuk menyelesaikan tugas ini dan tidak ketinggalan pula kami ucapkan banyak terima kasih kepada kedua orang tua yang selalu mendoakan. .
Harapan kami semoga makalah yang sederhana ini dapat di pahami dan dapat membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi siapapun yang membacanya, sebelumnya saya memohon maaf karena makalah ini masih banyak kekurangan karena kurangnya pengalaman kami yang sangat terbatas, oleh karena itu kami harapkan kepada bapak dosen khususnya dan para pembaca  yang budiman untuk memberikan kritik dan saran yang membangun demi perbaikan makalah ini di waktu yang akan datang. Dan semoga Allah SWT senantiasa meridhoi segala usaha kita. Amin.
Wassalamualaikum wr.wb



Pekalongan, 10 Oktober 2016
Penulis
Misbahul Muti
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pendidikan islam bertujuan untuk membina dan membentuk perilaku atau akhlak peserta didik dengan cara meningkatkan keimanan, pemahaman, penghayatan, serta pengamalan peserta didik  terhadap ajaran agama Islam. Sehingga setelah menyelesaikan pendidikan peserta didik menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Allah swt serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi, masyarakat, bangsa dan Negara.
Dalam sejarah Islam, pendidik dan ulama itu selalu bergandengan, seorang ulama itu juga seorang pendidik. Sebagai penerima wahyu mengajarkan wahyu itu kepada para pengikutnya Nabi merupakan  profil pendidik ideal. Dalam beberapa decade terakhir, dalam dunia pendidikan sering kita dapati kenyataan bahwa tujuan pendidikan yang telah ditetapkan sering tidak tercapai, salah satu indikasi yang menunjukkan kearah tersebut adalah terjadinya dekadensi moral yang terus menghantui bangsa kita.

B. Judul Makalah
Nabi Sebagai Pendidikan Q.S An-Nahl Ayat 43-44 

C. Nash dan Terjemahan Q.S An-Nahl Ayat 43-44

وَماَاَرْسَلْناَمِنْ قَبْلِكَ اِلاَّرِجاَلاًنُوْحِى اِلَيْهِمْ فَسْئَلُوااَهْلَ الذِّ كْرِ اِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْن

بِالْبَيِّناَتِ وَالزُّبُرِوَاَنْزَلْناَاِلَيْكَ الَذِّكْرَلِتُبَيِّنَ لِلناَّسِ ماَنُزِّلَ اِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ

        
“ dan tidak kamilah kami mengutus sebelum engkau melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka. Maka bertanyalah kepada ahli-ahli yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui (43). Dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab. Dan kami turunkan kepada engkau peringatan, supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka. Mudah-mudahan mereka akan berfikir(44) “

D. Arti Penting Q.S An-Nahl Ayat 43-44 
Dalam ayat ini, Allah swt menyajikan kesalahpahaman  orang-orang musyrik mengatakan, sekirannya Allah hendak mengutus seorang Rasul, Maka Rasul itu bukan manusia, karena Allah maha tinggi dan maha agung dari pada Rasul-Nya, salah satu di antara manusia, sekirannya Dia mengutus malaikat. Kemudian Allah menjawab kesalahpahaman ini bahwa telah menjadi sunnah Allah untuk mengutus para Rasul-Nya.
Jika kalian ragu-ragu akan hal itu, maka bertanyalah kepada orang-orang yang ahli kitab. Kemudia Allah swt mengancam mereka (orang-orang musyrik) akan menenggelamkan bumi bersama mereka, sebagaimana Allah telah menenggelamkan Qorun, atau mendatangkan azab dari langit, lalu membinasakan mereka secara tiba-tiba, sebagaimana Allah telah melakukannya terhadap kaum luth.
Jadi secara umum ayat 43-44 tersebut menjelaskan tentang bagaimana ketidak percayaan kaum musyrik terhadap nabi Muhammad saw sebagai Rasul di bumi ini. Padahal dalam ayat tersebut, Allah telah menjelaskan bahwa Rasul yang diutus untuk manusia maka jenisnya sama akan tetapi bedanya Rasul itu diberi mu’jizat untuk menjelaskan. Dan mu’jizat yang diberikan kepada Nabi Muhammad berupa Al-Qur’an.
  BAB II
PEMBAHASAN
A. Teori
Dalam istilah Indonesia, kata pendidikan dan pengajaran hampir-hampir menjadi kata padanan yang setara (majemuk) yang menunjukan pada sebuah kegiatan atau proses transformasi baik ilmu maupun nilai. Dalam pandangan Al-Qur’an, sebuah trasformasi baik ilmu maupun nilai secara substansial tidak dibedakan. Penggunaan istilah yang mengacu pada pengertian”pendidikan dan pengajaran” bukan merupakan dikotomik yang memisahkan substansi tersebut, melaikan sebuah nilai harus menjadi dasar bagi segala aktifitas proses transformasi. Polaritas istilah lebih menunjukkan pada sasaran yang ingin dicapai dari sebuah proses.
Berangkat dari paradigma tersebut, maka jika ditelusuri secara mendalam di dalam Al-Qur’an terdapat beberapa istilah yang mengacu pada terminologi “ pendidikan dan pengajaran”, di antaranya adalah tarbiyah, ta’lim, ta’dib, dab tazkiyah.

B. Tafsir

وَماَاَرْسَلْناَمِنْ قَبْلِكَ اِلاَّرِجاَلاًنُوْحِى اِلَيْهِمْ فَسْئَلُوااَهْلَ الذِّ كْرِ اِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ

بِالْبَيِّناَتِ وَالزُّبُرِوَاَنْزَلْناَاِلَيْكَ الَذِّكْرَلِتُبَيِّنَ لِلناَّسِ ماَنُزِّلَ اِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ

        
“ dan tidak kamilah kami mengutus sebelum engkau melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka. Maka bertanyalah kepada ahli-ahli yang telah mempunyai peringatan, jika kamu belum mengetahui (43). Dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab. Dan kami turunkan kepada engkau peringatan, supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturunkan kepada mereka. Mudah-mudahan mereka akan berfikir(44) “


1. Tafsir Al-Azhar 
“ dan tidaklah kami mengutus sebelum engkau melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepada mereka”.( pangkal ayat 43).- hal ini diperingatkan kembali kepada beliau, Rasul Allah bahwa itu, dan isi pengajaraanya pun sama. Bahwa nasib pertentanganpun kebanyakan bersamaan. Sebab mereka itu semuannya adalah manusia, orang-orang laki-laki yang tidak lepas dari pada suka dan duka. Maka disuruhlah Nabi SAW. Menyampaikan kepada orang-orang laki-laki yang tidak lepas dari pada suka dan duka. Maka disuruhlah Nabi SAW menyampaikan kepada orang-orang itu: maka bertanyalah kepada ahli-ahli yang telah mempunyai peringatan jika kamu belum mengetahui”.( ujung ayat 43).  
Kalau masih kurang percaya akan hal itu mereka boleh menanyakan kepada Ahludz Dzikri, ahli peringatan, yaitu orang-orang Yahudi dan Nasrani yang telah menerima kitab-kitab dan ajaran dari Nabi-nabi yang dahulu itu, kalau mereka orang-orang yang jujur, niscaya akan mereka beritahukan hal yang sebenarnya itu.
Disisni tersebut Ahludz Dzikri, Orang yang ahli peringatan, atau orang yang berpengetahuan lebih luas. Umum arti ayat menyuruhkan orang yang tidak tahu bertanya kepada yang lebih tahu, karena ilmu pengetahuan itu adalah umum sifatnya, berfaedah buat mencari kebenaran. Menurut yang dirawikan oleh mujahid dari Ibnu Abbas bahwa Ahludz Dzikri di sini maksudnya ialah Ahlil Kitab. Sebelum ahlul kitab itu dipengaruhi oleh nafsu ingin menang sendiri, mereka mengakui bahwa Nabi-nabi dan Rasul-rasul yang terdahulu itu semuanya adalah manusia belaka, manusia pilihan yang diberi wahyu oleh Allah.
Dengan ayat ini kita mendapat pengertian bahwasannya kita boleh menuntut ilmu kepada ahlinya. Di mana saja dan siapa saja; sebab yang kita cari ialah kebenaran.
Nabi-nabi dan Rasul-rasul itu diutus tuhan: “dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab”.(pangkal ayat 44).- penjelasan, yaitu keterangan-keterangan dan alasan-alasan untuk menguatkan pendirian bahwa Allah ta’ala itu ada dan tunggal, tidak berserikat dengan yang lain. “kitab-kitab”,zubur, kata jama’ dari zabur, artinya kitab-kitab. Semua kitab-kitab itu, baik Taurat yang diturunkan kepada nabi Musa, Injil kepada’Isa, Mazmur atau Zabur kepada nabi Daud, dan shuhuf, yaitu catatan-catatan yang di terima nabi Ibrahim. “ dan kami turunkan kepada engkau peringatan”.- yaitu Al-Qur’an- “supaya engkau terangkan kepada manusia apa yang diturukan kepada mereka”. – dengan ayat ini teranglah bahwa kewajiban nabi Muhammad s.a.w. menyampaikan peringatan (Al-Qur’an) bukanlah kewajiban yang baru sekarang, melainkan sambungan mata rantai saja dari rencana Tuhan membimbing dan member petunjuk ummat manusia yang tela dimulai sejak Adam sampai kepada berpuluh Rasul sesudahnya, sampai kepada nabi Muhammad s.a.w.”mudah-mudahan mereka akan berfikir”.(ujung ayat 44).- sebab maksud Al-Qur’an atau peringatan itu, memang yang utama sekali mengajak orang berfikir tentang dirinya, tentang Tuhannya dan hubungannya dengan Tuhan itu.

2. Tafsir Ibnu Katsier
mengenai ayat ini, bahwa tatkala Allah mengutus Muhammad sebagai Rasul, banyak di antara orang-orang Arab banyak yang tidak mau menerima kenyataan itu dan beranggapan bahwa lebih agung untuk mengutus seorang manusia sebagai Rasul-Nya, maka turun ayat: 

اَكاَنَ لِلنَّاسِ عَجَبًا اَنْ اَوْحَيْناَ اِلَى رَجُلٍ مِنْهُمْ اَنْ اَنْذِرِالَنَّاسِ

Artinya:
“apakah merupakan keanehan dan keajaiban bagi manusia, bahwa kami mewahyukan risalah kepada seorang pria di antara mereka untuk memberi peringatan kepada umat manusia?”
Dan dalam ayat di atas Allah berfirman, “Dan kami tidak mengutus sebelum kamu melainkan orang-orang laki-laki yang kami beri wahyu kepadanya sebagai Rasul, maka jika kamu tidak mengetahui tanyalah kepada orang-orang yang mengetahu, yaitu ahli-ahli kitab, apakah Rasul-rasul yang kami utus kepada mereka itu malaikat atau manusia biasa?
Jika Rasul-rasul yang kami utus sebelum kamu itu malaikat, maka patut kamu mengingkari kenabian Muhammad, tetapi jika mereka itu terdiri dari manusia-manusia biasa, maka tidaklah patut kamu sangsikan bahwa Muhammad adalah benar-benar seorang Rasul yang kami utus. Allah berfirman:
قُلْ سُبْحَانَ رَبِّى هَلْ كُنْتُ اِلاَّ بَشَرًا رَسُوْلاً
Artinya:
Katakanlah wahai Muhammad, “Mahasuci Tuhanku, tidakkah aku ini hanya seorang manusia yang diutus sabagai Rasul?.

3. Tafsir Jalalain
وَماَاَرْسَلْناَمِنْ قَبْلِكَ اِلاَّرِجاَلاًنُوْحِى اِلَيْهِمْ   (dan kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang kamu beri wahyu kepada mereka) bukannya para malaikat- فَسْئَلُوااَهْلَ الذِّ كْرِ maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan) yakni para ulama yang ahli dalam kitab Taurat dan kitab Inji-
 اِنْ كُنْتُمْ لاَ تَعْلَمُوْنَ (jika kalian tidak mengetahui) hal tersebut, mereka pasti mengetahuinya karena kepercayaan kalian kepada mereka lebih dekat daripada kepercayaan kalian terhadap Nabi Muhammad SAW. بِالْبَيِّناَتdengan membawa keterangan-keterangan) lafaz ini berta’aluq kepada fi’il yang tidak disebutkan, artinya: kami utus mereka dengan membawa hujjah-hujjah yang jelas- وَالزُّبُرِ (dan kitab-kitab) yakni kitab-kitab suci.-وَاَنْزَلْناَاِلَيْكَ الَذِّكْر (dan kami turunkan kepadamu Az-Zikr) yakni al-Qur’an- لِتُبَيِّنَ لِلناَّسِ ماَنُزِّلَ اِلَيْهِمْ (agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang diturunkan kepada mereka) yang di dalamnya dibedakan antara halal dan haram- وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ (dan supaya mereka memikirkan) tentang hal tersebut, kemudian mereka mengambil pelajaran lainnya.

C. Aplikasi dalam kehidupan
1) Memberikan pengertian kepada kita semua bahwasanya Allah mengutus orang-orang laki-laki yaitu nabi Muhammad SAW untuk menyampaikan wahyu-Nya bukanlah para malaikat.
2) Menjadikan kita bertambahnya iman kepada para utusan Allah yaitu para Nabi dan Rasul.
3) Menguatkan pendirian kita bahwa Allah ta’ala itu ada dan tunggal, tidak berserikat dengan yang lain.
4) Mendapatkan pengetahuan bahwa kita boleh menuntut ilmu kepada ahlinya, dimna saja dan siapa saja, sebab yang kita cari ialah kebenaran.
5) Memberi pengetahuan bahwa ketika kita tidak mengetahui sesuatu hal maka bertanyalah kepada orang-orang yang lebih mengetahui sesuatu hal tersebut, karena ilmu pengetahuan itu bersifat umum, berfaedah buat mencari kebenaran. 

D. Aspek tarbawi
1) Bahwasannya para Rasul yang d utus oleh Allah swt untuk menyampaikan wahyu adalah seorang laki-laki yang mana mereka sebagai pendidik yang ideal bagi umat-umatnya.
2) Sebagai umat islam kita harus mengimani adanya Nabi dan Rasul yang di utus oleh Allah untuk menyampaikan wahyu kepada umat-umat-Nya.
3) Hendaknya kita mempelajari Al-Qur’an dan hadist sebagai pendidikan kita supaya kita semua berfikir dan apabila kita tidak mengetahuinya kita dianjurkan untuk bertanya kepada orang-orang yang lebih mengetahuinya.




















BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Kita sebagai umat islam harus mengimani adanya Nabi dan Rasul yang diutus oleh Allah untuk menyampaikan wahyu dan adapun wahyu tersebut sebagai acuan pendidikan bagi kita semua supaya kita semua berfikir, yaitu Al-Qur’an dan Hadist. Di samping sebagai pendidikan Al-Qur’an dan hadist juga sebagai pedoman hidup bagi kita semua sepertihalnya apa yang diajarkan oleh Rasulullah kepada para sahabat-sahabat pada masa itu. Dan apabila kita tidak mengetahu suatu perkara supaya kita bertanya kepada ahlinya yaitu seperti para ulama, kiyai, ustad, maupun guru-guru  kita agar kita tidak tersesat.










DAFTAR PUSTAKA

Hamka.1983.tafsir al-azhar juzu 13 dan 14.Jakarta: pustaka panjimas
Jalaluddin imam al-mahalli dan jalaluddin imam as-suyuti.2009.terjemahan tafsir jalalain berikut asbabun nuzul jilid 1.Bandung: sinar baru algensindo
Munir ahmad.2008.tafsir tarbawi mengungkap pesan al qur’an tentang pendidikan.editor. Ainur rofiq adnan,Yogyakarta: teras perum POLRI gowok blok D2
Bahreisy Salim dan Bahreisy Said.1988.terjemah singkat tafsir ibnu katsier jilid 4. Surabaya: pt bina ilmu jl. Tunjungan 53 E Surabaya




BIODATA PENULIS



 Nama                       : Misbahul muti
                                    TTL                         : Pemalang, 29 november 1991
Alamat                     : Ds. Kebagusan kec. Ampelgading Kab.                                                                    Pemalang
                                         Riwayat pendidikan : 1. SD N 01 Kebagusan
           2. SMP N 02 Ampelgading
        3. MA Nasrullah Ampelgading

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar