Sabtu, 03 Maret 2012

Kelas D, (4), Amanullah Jayawardana, INTUISI HATI SEBAGAI SUMBER ILMU PENGETAHUAN


     MAKALAH
      INTUISI HATI SEBAGAI SUMBER ILMU PENGETAHUAN

Disusun Guna Memenuhi Tugas:
                                    Mata Kuliah                : Hadits Tarbawi II 
                                    Dosen Pengampu         : M. Ghufron Dimyati, M.S.I.



 













Disusun oleh:
Amanullah Jaya Wardana       2021110162
Kelas D

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2011/2012
PENDAHULUAN
            Intuisi hati adalah fungsi dasar hati untuk selalu berkata jujur dan membimbing seluruh anggota tubuh untuk bertindak dalam kebenaran. Sebagian besar manusia  sering mengingkari kata hati atau intuisi hati tersebut karena berbagai alasan keduniawian yang pada akhirnya justru menjerumuskan manusia tersebut ke dalam kemungkaran dan dosa.  Sesuai fitrahnya tersebut, seluruh manusia memiliki hati dengan fungsi yang sama, hanya saja diperlukan iman dan ketaqwaan untuk mematuhinya.
            Kaitanya dengan judul makalah ini, makalah ini mengemukakan dua buah hadits diikuti keterangan, biograafi perawi dan aspek tarbawinya.
         










PEMBAHASAN
A.    INTUISI HATI SEBAGAI SUMBER ILMU PENGETAHUAN
B.     Hadits I
عَنْ النُّعْمَانَ بْنَ بَشِيرٍ يَقُوْلُ سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى الله ُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : الْحَلاَلُ بَيِّنٌ وَالْحَرَامُ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا مُشَبَّهَاتٌ لاَيَعْلَمُهَا كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ فَمَنِ اتَّقَى الْمُشَبَّهَاتِ اسْتَبْرَأَ لِدِينِهِ وَعِرْضِهِ وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ كَرَاعٍ يَرْعَى حَولَ الْحِمَى يُوشِكُ أَنْ يُوَاقِعَهُ أَلاَ وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمًى أَلاَ إِنَّ حِمَى اللهِ فِي أَرْضِهِ مَحَارِمُهُ أَلاَ وَاِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَاِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلاَ وَهِيَ الْقَلْبِ (رواه بخارى فى الصحيح متلب الإيمان, باب فضل من استيرأ لدينه)[1]
Hadits II
عَنْ أَنَسِ بنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى الله ُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: (مَنْ عَمِلَ بِمَا يَعْلَمْ وَرثَهُ الله عِلْمَ مَالَمْ يَعْلَمْ ) (رواه أبو نعيم الأصفهاني فى حلية الأولياء)

C.     Terjemahan Hadits I
Nu’man bin Basyir bercerita bahwa dia pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda “Perkara yang halal telah jelas dan yang haram telah jelas pula. Antara keduanya ada beberapa perkara yang diragukan yang tidak diketahui hukumnya oleh kebanyakan orang. Barangsiapa yang menjauhi perkara-perkara yang diragukan itu berarti dia memelihara agama dan kesopanannya. Barangsiapa mengerjakan perkara yang diragukan, sama saja dengan pengembala-pengembala yang mengembalakan ternaknya di pinggir jurang, dikhawatirkan ia terjatuh ke dalamnya. Ketahuilah, semua raja mempunyai larangan dan ketahuilah pula larangan Allah adalah segala yang diharamkan-nya. Ketahuilah dalam tubuh ada segumpal daging. Apabila daging itu baik, maka baik pula tubuh itu semuanya. Apabila daging itu rusak, maka binasalah tubuh itu seluruhnya. Ketahuilah daging itu ialah hati.”[2]

TERJEMAHAN HADITS II
Dari Anas bin Malik, bahwa Nabi SAW bersabda “Barang siapa yang mengamalkan sesuatu yang diketahui, maka Allah akan mewariskan suatu ilmu yang ia tidak ketahui”

D.     Mufrodat I
الْحَلاَلُ بَيِّنٌ وَالْحَرَامُ بَيِّنٌ        Yang halal jelas dan yang haram jelas
وَبَيْنَهُمَا مُشَبَّهَاتٌ               Dan diantara keduanya adalah hal yang meragukan
لاَيَعْلَمُهَا كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ     Tidak banyak orang yang mengetahui
فَمَنِ اتَّقَى الْمُشَبَّهَاتِ       Barangsiapa yang menghindarkan diri dari hal-hal    syubhat
وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ        Dan barangsiapa yang terjatuh dalam syubhat
مُضْغَةً                                Segumpal darah
الْقَلْبِ                                Hati
Mufrodat II
مَنْ                                    Barang siapa
عَمِلَ                                  Mengamalkan
يَعْلَمْ                                    Yang diketahui
رثَهُ                                         Mewariskan

E.     Biografi Perawi I
Nama lengkapnya adalah An-Nu’man bin Basyir bin Ka’ab Al-Khazraji Al Anshari, tapi juga dikenal dengan Abu Abdillah. Ia dilahirkan 14 bulan setelah hijrah. Dia adalah orang Anshar pertama yang lahir setelah nabi hijrah ke Madinah. Bapaknya adalah seorang sahabat dan ibunya juga seorang sahabiyah Radiyallahu Anhuma. Nabi meninggal ketika ia berumur 8 tahun yang saat itu masih tinggal di Syam. Muawiyah mengangkatnya sebagai pemimpin Himsh. Dan ditetapkan kepemimpinannya oleh Yazid bin Muawiyah. An-Nu’man bin Basyir adalah orang yang pemurah dan ahli syair. Dia dibunuh di sebelah kampung di Himsh karena dia menyerukan untuk membaiat Abdullah bin Az-Zubair, pada tahun 56 H. Al Bukhari meriwayatkan hadits darinya sebanyak 6 hadits dan haditsnya yang termaktub dalam kitab-kitab hadits sebanyak 114 Hadits.[3]

BIOGRAFI PERAWI II
Ibnu Abbas mempunyai nama lengkap Abdullah bin Abbas bin Abdil Muthalib Al-Hasyimi, Abu Al Abbas yang merupakan anak paman Rasulullah SAW dilahirkan di Makkah 3 tahun sebelum hijrah, yaitu di lembah saat Rasulullah beserta kaum muslimin dikepung oleh musyrikin Quraisy. Nabi berdoa kepadanya, “Ya Allah pahamkanlah dia dalam agama dan ajarkanlah takwil”. Umar bin Khatab mendudukannya dalam majlisnyaزdan mengambil manfaat dari ilmunya yang melimpah serta. akalnya yang cerdas. Dia meninggal di Thalif tahun 71 H dan dikuburkan disana.[4]

F.      KETERANGAN HADITS I
Hadits di atas menjelaskan bahwa hal-hal yang halal dan haram sudah jelas hukumnya, tapi diantara keduanya ada hal-hal yang masih diragukan hukumnya, hal tersebut dikarenakan adanya hal yang belum ditetapkan hukumnya atau belum diketahui banyak orang. Dan disarankan kepada kaum muslim untuk berhati-hati atau lebih baik menjauhi hal-hal yang diragukan tersebut karena dikhawatirkan hal yang diragukan tersebut adalah hal yang haram atau dilarang.

KETERANGAN HADITS II
Hadits tersebut menjelaskan bahwa ilmu pengetahuan pada diri manusia tidak akan berkurang atau hilang dengan mengajarkannya pada orang lain, tapi justru akan bertambah.

G.    ASPEK TAFBAWI I
Kaitan hadits tersebut di atas dengan tema intuisi hati adalah sebagai berikut:
1.      Bahwasanya yang dapat memilah dan memilih apakah suatu hal meragukan atau tidak adalah hati, maka sangatlah penting bagi setiap muslim untuk mendengarkan kata hatinya (intuisi hati), bila hatinya meragukan hukum dari suatu hal maka lebih baik dia menghindari atau tidak melakukannya. Keragu-raguan tersebut dapat ditimbulkan oleh adanya dua hal :
a.       ketidaktahuan seseorang akan hukum suatu hal
b.      belum ditentukannya hukum akan hal tersebut
2.      Dalam hadits tersebut di atas dikemukakan bahwa bila hati seseorang baik maka akan baik pula seluruh tubuhnya, maksud dari potongan hadits tersebut adalah pada fitrahnya hati semua manusia itu baik dan hanya mengajak ke hal-hal yang baik, namun demikian, pada sebagian besar manusia hatinya tidak terlatih utuk menyuarakan kebenaran lebih keras dan kemudian menegakkan niat yang terimplementasi ke dalam perbuatan. Hasilnya apa yang dilakukan oleh orang-orang tersebut adalah pengingkaran terhadap hati dan cenderung merupakan perbuatan-perbuatan yanng diharamkan atau yang diragukan kehalalannya. Jika hal ini terus menerus dilakukan dan menjadi sebuah kebiasaan serta tidak adanya usuha-usaha perbaikan maka jadilah apa yang disebut dalam hadits sebagai hati yang rusak atau yang tidak baik dan membawa kerusakan atau keburukan ke dalam semua perbuatan manusia itu sendiri.

ASPEK TARBAWI II
1.    Setiap muslim yang telah memiliki ilmu akan suatu hal (yang tidak bertentangan dengan agama) wajib mengamalkannya dalam bentuk perbuatan dan mengajarkanya pada orang lain
2.    Tidak diperkenankan bagi muslim untuk menyembunyikan ilmunya, tapi juga tidak diperkenankan untuk pamer dengan tujuan  membanggakan diri dan merendahkan orang lain.








PENUTUP
Dari pemaparan di atas dapat diketahui pentingnya hati dalam kehidupan manusia dan pentingnya mendengarkan intuisi hati serta mengikutinya termasuk intuisi hati untuk berbagi ilmu pengetahuan dengan sesama, karena dengan cara berbagi tersebutlah ilmu pada diri manusia tidak berkurang atau habis tapi justru bertambah. Untuk mencapai pertambahan ilmu tersebut hal lain yang juga penting untuk dilakukan adalah mengamalkan ,melakukan atau mewujudkan ilmu tersebut dalam wujud perbuatan yang membawa kemaslahatan bagi diri sendiri dan umat.















DAFTAR PUSTAKA

Shahih Bukhari Jilid I
Al Asqani, Ibnu Hajar, 2008, Fathul Baari syarah Shahih al Bukhari, Jakarta : Pustaka Azzam
Dieb Al-Bugha, Dr.Musthofa dan Mistu, Syaik Muhyiddin, 2008, Al Wafi syarah Hadits Arbai’in Iman Nawai, Jakarta : Pustaka Al-Kautsar







[1]Shahih Bukhari Jilid I, hal 28
[2] Ibnu Hajar al Asqani, Fathul Baari syarah Shahih al Bukhari,(Jakarta : Pustaka Azzam, 2008), hal 232
[3]Dr.Musthofa Dieb Al-Bugha dan Syaik Muhyiddin Mistu, Al Wafi syarah Hadits Arbai’in Iman Nawai,(Jakarta : Pustaka Al-Kautsar, 2008), hal 474
[4] Dr.Musthofa Dieb Al-Bugha dan Syaik Muhyiddin Mistu, Al Wafi syarah Hadits Arbai’in Iman Nawai,(Jakarta : Pustaka Al-Kautsar, 2008), hal 470

16 komentar:

  1. Menurut anda bagaimana intuisi hati bisa menjadi sumber ilmu pengetahuan????????

    BalasHapus
  2. Nama : Dewi Kurniasih
    NIM: 2021110156

    bagaimana cara mengatasi keragu-raguan dalam hati???

    BalasHapus
  3. nama : fika lutfianika
    kelas; D
    NIM : 2021110183


    bagaimana cara mengatasi keragu2an dalam hati kita???
    bagaimana solusinya agar hati dan pikiran kita selalu sinkron dg pa yg kita rasakan?????

    BalasHapus
  4. Nama: Rusdiyani Sukmawati
    NIM: 2021110175
    Kelas: D
    apa maksud dari " memelihara agama dan kesopanannya" dari terjemah hadits anda yang pertama

    BalasHapus
  5. to dewi kurniasih
    Amanullah menjawab :
    cara mengatasi keragu-raguan ;
    1. Diam dan berpikir jernih tanpa emosi sejenak tentang baik dan buruk advantages and disadvantages nya.
    2. Bertanya pada ahlinya.
    3. Khususon dalam bidang perjodohan kamu harus melakukan tahapan2 berikut secara runtut dan lengkap
    - Selidiki kandidat sedetail detailnya dari orang orang di sekitarnya jangan dari orang tsb saja hal ini agar penilaian objektif.
    - terima apa adanya jika memang kanddat tersebut tidak layak jangan menggunakan perasaan anda atau ketertarikan anda pada sisi duniawinya (ganteng/Kaya) untuk membelanya.
    - Shalat istiharah lah berkali kali hingga mendapat petunjuk dari Allah Swt. SELAmAT MENCOBA

    BalasHapus
  6. Nama :Hiamatul hidayah
    Nim : 2021110174
    Kelas: D
    Bagaimana cara mengistikomahkan kebenaran yang telah dijalan melalui keyakinan dalam hati?

    BalasHapus
  7. NAMA : SRI DIANAH
    NIM : 202 111 0171
    KELAS : D

    Bagaimana cara melatih hati agar hati bisa selalu menyuarakan kebenaran dan tidak terpengaruh oleh nafsu?

    BalasHapus
  8. NAMA: iman nugroho
    NIM : 2021110184
    kelas : d

    assalamualaikum,
    bagai mana sekiranya cara kita menjaga hati kita agar tetap hidup sehingga mampu membedakan yang hak dan yang batil ditengah tengah zaman yang penuh dengan subhat ini. dan apakah perkara2 subhat yang kita lakukan dapat membuat hati kita menjadi keruh,,,
    hatur nuhun...

    BalasHapus
  9. Nama: M SYAUQIL MALIK
    NIM: 2021110180
    KELAS: D


    Sebenarnya hakikat instuisi hati itu apa????tolong dijelaskan!!!
    dan apa relevasinya dengan hadist diatas????????

    BalasHapus
  10. buat amri liat ke atas dikit mas,di situ ada jawabannya, nanti saya sambung di kelas

    BalasHapus
  11. afika..................
    iya....

    saya justru bingung dengan pertanyaan Anda, di dunia ini perasaan pasti connect dengan pikiran dan hati kita, cuma orang-orang yang sakit saja yang tidak
    mungkin yang Anda maksud bagaimana jika hati dan pikiran tidak connect,

    BalasHapus
  12. buat sukmawati

    maksudnya menjaga sgama dan kesopanannya adalah, bahwa orang yang menjauhi berbuatan subhat brarti ia telah menghindari perbuatan yang akan menjrumuskannya pada keharaman
    jadi ia telah menjaga perilaku beragamanya daritindakan-tindakan yang haram

    BalasHapus
  13. to himatul
    cara mengistiqomahkan hati adalah dengan terus berpegang teguh pada kebenaran (al qur'an dan sunnah) dan mengimplikasikannya pada kehidupan, jangan mudah tergada akan kesenagan duniawi dan tidak melakukan sesuatu yang tidak ada dasar hukumnya meskipun itu menyerupai ibadah

    BalasHapus
  14. untuk Sri Dianah
    cara agar hati menyuarakan kebenaran adalah dengan tidak mencampuradukkan antara yang haq dan yang batil serta selalu melandaskan sesuatu yang dikerjakan sesuai dengan al qur'an dan sunnah sehingga hati agar menyeru pada kebaikkan

    BalasHapus
  15. buat iman dan ogi
    cara membuat hati kita tetap hidup tentunya dengan melandaskan diri pada ajaran yany murni

    hakekat intuisi hati adalah kebenaran (ilmu),relevansi dengan hadits di atas adalah bahwa hati akan selalu mengajak pada kebenaran, meskipun kadang ada pengingkaran

    BalasHapus
  16. Nama : M. Saiful Anam
    Kelas : D
    NIM : 202109168
    Bagaimana mengobati penyakit hati.seperti iri atau dengki.karna kalau tidak di obati akan membahayakan pada dirinya.trima kasih

    BalasHapus