Laman

zzz

new post

Selasa, 26 Februari 2013

e3-3 firda amalia: lembaga pendidikan non muslim



MADRASAH
(LEMBAGA PENDIDIKAN NON-MUSLIM)
MAKALAH

Disusun untuk memenuhi tugas:
Mata kuliah   : Hadis Tarbawi II
Dosen pengampu       : Muhammad Hufron, M. S. I.





Oleh :
Firda Amalia             2021 111 138
Kelas E

TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI
(STAIN) PEKALONGAN
2013
BAB I
PENDAHULUAN

Pada era globalisasi ini tak dapat dipungkiri, terkadang kita belajar di lembaga pendidikan yang notabene non-muslim. Akan tetapi, lembaga pendidikan non-muslim bukan berati sesuatu yang dianggap tabu dalam agama kita. Bahkan Rasulullah sendiri tidak pernah melarang sahabat bahkan umatnya untuk belajar dimanapun mereka berada meskipun kepada orang-orang non-muslim bahkan lembaga pendidikan non-islam.
Pendidikan merupakan  masalah terpenting bagi kehidupan manusia. Oleh karena itu manusia senantiasa bereksistensi, tidak hanya berada ditengah lapangan. Sehingga mereka mengembangkan ilmu pengetahuan, dan menggunakannya untuk kehidupan pribadi dan lingkungannya yang telah mereka antisipasikan.















BAB II
PEMBAHASAN

HADITS TENTANG LEMBAGA PENDIDIKAN NON-MUSLIM

A.    Materi Hadits

عَنْ عَبْد الله بِنْ اَبي بَكْر بِنْ محمد بن عمرو بن حزم قال:كَانَ زَيْد بِنْ ثَابِتْ يَتَعَلٌمُ فِي مَدَارِسِ مَاسِكَةٍ فَتَعَلَمَ كِتَابُهُمْ فِي خَمْسَ عَشْرَةً لَيْلَةً حَتّئَ كَانَ يَعْلَمُ مَاحَرَّفُوْا وَبَدَّلُوْا (رواه الطبراني في المعجم الأؤس(

B.     Terjemahan Hadits

Diriwayatkan dari sahabat Abdullah bin Abu Bakar bin Muhammad bin Amru bin Hazm berkata : bahwasanya sahabat Zaid bin Tsabit belajar dibeberapa madrasah suku Masikah ( majelis non-muslim ), maka Zaid bin Tsabit mempelajari kitab-kitab mereka dalam kurun waktu lima belas malam, sehingga beliau mengetahui apa-apa yang mereka rubah dan apa-apa yang mereka ganti”.(HR.Ath-Thabrani)

C.     Mufrodat

Belajar
يَتَعَلٌمُ
Madrasah suku Masikah
مَدَارِسِ مَاسِكَة
Lima belas malam
خَمْسَ عَشْرَةً لَيْلَةً
Kitab Mereka
كِتاَ بُهُمْ
Malam
لَيْلَةّ
Mengetahui
يعلًمُ
Rubah
حَرَّفُوْا
Ganti
بَدَّلُوْا



D.    Biografi Perawi

Imam At Thabrani Nama lengkapnya adalah Abul Qosim Sulaiman bin Ahmad bin Ayyub bin Muthoir Al Lakhmi Asy Syami At Tabhrani rahimahullah ta’ala. Dia adalah seorang Imam yang Hafidz dan Tsiqoh yang suka bepergian dan melancong, seorang Muhaditsul Islam dan jembatan para penyeberang ilmu. Beliau dilahirkan pada bulan Safar tahun 260 H di Thabriah syam. Kemudian beliau tinggal di Ashbahan, wafat disana pada bulan Dzulqaidah tahun 369 H dan dimakamkan disamping kubur hamamah addausy, seorang sahabat Rasulullah SAW.
Diantara karya-karyanya yang terkenal ialah 3 buah mu’jamnya yaitu al-mu’jamul kabie, al-mu’jamul ausath, al-mu’jamul saghir.[1]
E.     Keterangan Hadits
Pentingnya ilmu pengetahuan atau pendidikan sangat ditekankan oleh Islam sejak masa Nabi sampai sekarang. Pertumbuhan dan perkembangan ilmu sangat pesat seiring dengan tantangan zaman. Dengan semangat yang besar dalam menuntut ilmu, kaum muslimin berusaha memburu ilmu-ilmu pengetahuan Yunani dan India, tetapi bukan berarti Ilmu pengetahuan Islam belum berkembang sebelum pengaodopsian ilmu dari dunia luar. Dalam Islam tidak melarang umatnya mempelajari ilmu di lembaga Non-Islam.

Hal ini juga dikisahkan Zaid bin Tsabit, bahwa Rasulullah SAW memerintahkan kepadanya untuk mempelajari bahasa Ibrani guna menterjemahkan surat orang-orang Yahudi. Zaid berkata dengan nada semangat : “Demi Allah, sesungguhnya akan ku buktikan kepada orang-orang Yahudi bahwa aku mampu menguasai bahasa mereka.” Zaid melanjutkan : “Setengah bulan berikutnya aku mempelajarinya untuk Nabi SAW dengan tekun dan setelah aku menguasainya, maka aku menjadi juru tulis Nabi SAW apabila beliau berkirim surat kepada mereka, akulah yang menuliskannya, dan apabila beliau menerima surat dari mereka, akulah yang membacakan dan yang menerjemahkannya      untuk   Nabi    SAW.”
Dan juga bahwa Rasulullah SAW telah menyuruh Zaid bin Tsabit belajar bahasa Suryani.
Dari sejarah peradaban dapat diketahui bahwa, banyak ilmu-ilmu Yunani telah diterjemahkan ke dalam bahasa Suryani, misalnya filsafat, astronomi, matematika, kedokteran, dan lain-lain. Ini berarti bahwa, Nabi SAW menganjurkan umat Islam mempelajari filsafat, astronomi, matematika dan kedokteran yang terdapat dalam bahasa Suryani itu tersebut.
Belajar yang dilakukan oleh Zaid bin Tsabit adalah untuk mengevaluasi materi dari isi kitab mereka sehingga Zaid bin Tsabit seolah-olah bertindak sebagai Oksidentalis yang berusaha meneliti keotentikan dari isi kitab-kitab yang diajarkan oleh orang-orang Bani Masikah. Hal ini menunjukkan bahwa Zaid bin Tsabit mewarisi ilmu dari para Nabi sehingga dapat memelihara ilmunya dari pengaruh-pengaruh yang keliru dari kitab-kitab yang dipelajarinya.[2]
Mengenai belajar kepada orang-orang atau lembaga pendidikan non-Islam Rasulullah SAW bersabda dalam hadits yang masyhur dalam kalangan umum :
عن أنس بن مالك ، قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : اطلبوا العلم ولو بالصين
Artinya :
Dari Anas bin Malik berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke Negeri Cina.” (HR.Al-Baihaqi)[3]
Dari hadits ini bisa kita simpulkan bahwa kita bisa belajar kepada siapa saja dan lembaga pendidikan mana saja. Negeri Cina yang sudah kita kenal sebagai Negeri yang sangat maju peradapannya dari zaman dahulu. Meskipun Negeri Cina bukan Negeri kaum muslim. Akan tetapi, Rasulullah menganjurkan untuk belajar kesana karena melihat betapa majunya ilmu pengetahuan dan peradapan mereka sehingga dengan belajar kepada mereka diharapkan bisa memajukan kaum muslim dari ilmu yang diperoleh dari mereka dan tentunya juga sudah melalui filtrasi dalam menerima ilmu tersebut untuk menghindari adanya pemahaman yang keliru dalam ilmu tersebut.

F.      Aspek Tarbawi
Aspek tarbawi yang dapat diambil dari hadits diatas adalah tentang keutamaan menuntut ilmu. Disamping belajar ilmu agama juga belajar ilmu umum, karena ilmu umum juga penting dalam kehidupan manusia. Untuk dapat memanfaatkan potensi akal, manusia perlu mengembangkan ilmunya tentang dunia ini dengan cara melalui pendidikan umum dan tidak hanya pendidikan umum tetapi pendidikan islam juga sangat penting.
Dalam mempelajari pendidikan umum Islam tidak pernah membatasi kepada siapa kita mempelajari dan dari mana kita mempelajari. Walaupun kita belajar dari agama non muslim, tetapi bukan berarti kita berpaling dari agama Islam. Melainkan memetik ilmu dari mereka dan berusaha mengembangkannya.











BAB III
KESIMPULAN

Dari Hadits yang telah dibahas dapat disimpulkan bahwa kita bisa belajar dimana saja dan kepada siapa saja termasuk belajar kepada orang-orang non-muslim ataupun lembaga pendidikan non-muslim. Meskipun demikian kita harus mengetahui batasan-batasan tertentu yang tidak boleh kita langgar.
























DAFTAR PUSTAKA

Hasbi Asy Shiddieqy,Tengku Muhammad.1999. Sejarah dan Pengantar Ilmu    Hadits. Semarang:PT.Pustaka Rizqi Putra


[1] Tengku Muhammad Hasbi Asy Shiddieqy, Sejarah dan Pengantar Ilmu Hadits, (Semarang:PT.Pustaka Rizqi Putra, 1999), hlm. 302-303.

51 komentar:

  1. Dewi Lisetyawati
    2021 111 139
    assalamu'alaikum....
    yang ingin saya tanyakan misalnya seseorang muslim mempunyai seorang teman yang beda agama (non muslim). kemudian mereka saling bertukar untuk mempelajari ilmu agama dari temannya yang non muslim tersebut. bagaimana pendapat pemakalah mengenai hal tersebut? apakah boleh?mohon jelaskan!!!
    terima kasih
    wassalamu'alaikum...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya diperbolehkan,asalkan kita tidak mengikuti ajaran agama tersebut.hanya untuk pengetahuan dan menambah ilmu. karena Islam tidak pernah membatasi kepada siapa kita mempelajari dan dari mana kita mempelajari. Walaupun kita belajar dari agama non muslim, tetapi bukan berarti kita berpaling dari agama Islam. Melainkan memetik ilmu dari mereka dan berusaha mengembangkannya.

      Hapus
  2. bagaimana jika ada seorang muslim yang menuntut ilmu di sebuah lembaga pendidikan non muslim yang seluruhnya pembangunan sekolah tersebut di danai oleh orang non muslim yang mana sekolah itu lebih mampu menarik orang untuk menuntut ilmu di sana karena fasilitas yang lebih menggiurkan dan terutama bisa memenuhi kebutuhan siswanya secara cuma-cuma, apakah diperbolehkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya diperbolehkan, asalkan kita harus mengetahui batasan-batasan tertentu yang tidak boleh kita langgar.seperti sebuah hadits diatas “Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke Negeri Cina"
      Dari hadits ini bisa kita simpulkan bahwa kita bisa belajar kepada siapa saja dan lembaga pendidikan mana saja. Negeri Cina yang sudah kita kenal sebagai Negeri yang sangat maju peradapannya dari zaman dahulu. Meskipun Negeri Cina bukan Negeri kaum muslim. Akan tetapi, Rasulullah menganjurkan untuk belajar kesana karena melihat betapa majunya ilmu pengetahuan dan peradapan mereka sehingga dengan belajar kepada mereka diharapkan bisa memajukan kaum muslim dari ilmu yang diperoleh dari mereka dan tentunya juga sudah melalui filtrasi dalam menerima ilmu tersebut untuk menghindari adanya pemahaman yang keliru dalam ilmu tersebut.

      Hapus
  3. Nur Fitriyani 2021 111 143

    Apabila kita belajar pada lembaga pendidikan nonmuslim Bagaimana caranya agar kita tidak terpengaruh dengan agama nonmuslim??

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya cara kita agar tidak terpengaruh dengan kepercayaan mereka (non-muslim) yaitu dengan cara membekali diri kita dengan iman yang kuat, karena dengan iman yang kuat insyaallah kita tidak akan tergoyah dengan kepercayaan mereka (non-muslim).
      kita harus berpegang teguh pada firman Allah SWT dalam surat Al-kafirun ayat 6 yang artinya "untukmulah agamamu dan untukkulah agamaku"

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Nurul Inayatissaniyyah
    2021 111 141

    misalkan pada lembaga pendidikan non-muslim terdapat beberapa siswa muslim yang menjadi kalangan minoritas, nah ..bagaimana seharusnya sistem pendidikan agama islam bagi siswa muslim tersebut agar tetap bisa mendapatkan pendidikan agama yang sesuai dengan agama yang dianutnya. mohon jelaskan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sistem pendidikan agama islam untuk siswa muslim yang bersekolah dilembaga non islam sudah diatur dalam UU SISDIKNAS No. 20 tahun 2003, diantaranya yang berbunyi:Anak-anak Muslim yang sekolah di lembaga pendidikan Non Islam akan terhindar dari pemurtadan, karena anak-anak tersebut akan mempelajari mata pelajaran agama sesuai dengan yang dianut oleh siswa tersebut dan diajarkan oleh guru yang seagama dengan dia (Pasal 12 ayat 1a).

      Hapus
  6. assalamu'alaikum.........
    bagaimana menurut pandangan pemakalah jika ada orang tua yang menyekolahkan anaknya dilembaga-lemnaga non muslim yang tidak seakidah dengan alasan lebih maju dan lebih mutu pendidikannya.....
    terimakasih,,
    wassalamu'alaikum...........

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya boleh, bahkan bisa menjadi wajib jika ada tujuan mempersiapkan strategi menegakkan agama atau aqidah aswaja, dengan syarat :
      1.Yang bersangkutan diduga kuat tidak akan berubah akidahnya
      2.Pada sekolah itu memiliki keunggulan yang maslahah buat islam dan tidak bisa ditemukan pada sekolah-sekolah islam atau yang seaqidah
      3.Dalam proses belajar mengajar tidak boleh terjadi hal-hal yang dilarang dalam agama.

      Hapus
  7. AFIFATUL AULIA 2021 111 137

    bagaimana menurut anda tentang pendidik yang berakidah ahlussunnah wal jamaah yang mengajar dilembaga non muslim???

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya tidak boleh ketika para tenaga pendidik itu melaksanakan tugas sesuai dengan visi dan misi di lembaga tempat mereka mengajar atau menimbulkan kebimbangan hati orang-orang awam dari kalangan muslim. Tetapi apabila mengajar itu dijadikan kesempatan dan peluang untuk berdakwah dan melindungi anak-anak muslim yang bersekolah disana maka diperbolehkan.

      Hapus
  8. 2021 111 167

    bagaimana pendapat anda jika ada seorang muslim yang bertempat tinggal di daerah yang mayoritas non-muslim?
    tentu saja di daerah tersebut sangat kental nuansa non-muslim,,,
    bagaimanakah sebaiknya sikap yang harus di ambil seorang muslim tersebut?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya orang tersebut harus memperkuat iman dan islam, agar tidak terpengaruh dengan lingkungannya. dan orang tersebut sebagai muslim harus bisa bertoleransi, menghormati serta menghargai mereka yang non muslim.

      Hapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Assalamu,alaikum mbak firda, saya mau menanyakan kalimat ini "melalui filtrasi dalam menerima ilmu tersebut untuk menghindari adanya pemahaman yang keliru"
    maksudnya gimana ya....
    filtrasi yang seperti apakah yang dimaksud

    Terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      filtrasi disini maksudnya yaitu penyaringan/memilah-milah ilmu,ilmu mana yang harus diambil dan bermanfaat,kemudian mengembangkannya.dan filtrasi ini tujuannya untuk menghindari pemahamam ilmu yang keliru, yang memungkinkan bisa membawa kemudhorotan bagi agama islam.

      Hapus
    2. ohhhh
      seperti itu.. kemudian bagaimana kita itu supaya bisa tepat memilah-milah ilmu itu, supaya tidak membawa kemudhorotan bagi kita..

      Hapus
    3. cara dengan kita tahu batasan-batasan apa yang boleh kita pelajari secara mendalam dan apa yang tidak boleh kita pelajari secara mendalam.contohnya seperti ilmu kesehatan yang diajarkan disekolah yang berbasis katolik, kita boleh memperdalam ajaran ilmu kesehatan tersebu,tetapi kita tidak boleh memperdalam ilmu tentang akidah mereka.

      Hapus
  11. assalamualaikum
    jika orang islam masuk sekolah non muslimakan mudah terpengaruh kedalam agama mereka terus bagaimana cara agar tidak mudah terpengaruh kepada agama non muslim menurut pemakalah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      pertanyaan mz miftah sama dengan pertanyaannya m'nur fitriyani. menurut saya agar org tersebut tidak terpengaruh,maka haruslah membekali diri dengan keimanan dan akidah yang kuat. serta selalu berpegang teguh pada Al-Qur'an.

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. DESSY NUR LAILY
    2021 111 140

    Assalamu'alaikum....
    bagaimana menurut pendapat anda tentang feomena pendidikan sekarang yang lebih megutamakan model pembelajaran barat dengan materi-materi pendidikan yang berasal dari karangan-karangan ilmuwan barat, padahal jika di tindak lanjuti, sumber-sumber pengetahuan dari kalangan muslim juga sesuai dengan materi pendidikan, bahkan lebih kompleks., mohon penjelasannya dan solusi untuk menyikapi hal tersebut....
    terimakasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya tidak apa-apa, karena mungkin model pembelajaran barat lebih mudah untuk dipahami dari pada model kalangan muslim.
      model pembelajaran barat lebih mengikuti perkembangan zaman.asalkan tidak mempengaruhi iman dan islam kita.

      Hapus
  15. Muh. Mertojoyo (2021 111 155) Kelas E

    Bagaimana cara yang paling jitu untuk mempelajari agama non muslim supaya tidak terjerumusnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya cukup dengan mengetahui saja dengan tujuan sebagai pengetahuan, tidak untuk memperdalam.
      dan juga dibekali dg iman dan akidah yang kuat agar tidak terjerumus.

      Hapus
  16. Moh. Nashoikhul Ibad (2021 111 178)

    Bagaimana kah jika seseorang muslim ingin mempelajari agama non muslim, tapi akhirnya seseorang tersebut akan masuk agama non muslim tersebut? menurut anda gimana? apakah tidak usah mempelajarinya? tolong jelaskan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya tidak usah mempelajarinya dari pada orang tersebut akan menjadi murtad.

      Hapus
  17. nama: nurul Aeni
    nim: 2021111162

    assalamu'alaikum....
    dalam sebuah hadist diriwayatkan: "barang siapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk di dalamnya"
    pertanyaannya: apakah hadits ini berlaku dalam hal belajar di lembaga non Muslim?????

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya tidak. karena untuk hadits "barang siapa menyerupai suatu kaum,maka dia termasuk didalamnya"
      maksudnya jika kita ikut menjalankan kebudayaan mereka yang non muslim, maka orang itu termasuk dalam golongan mereka.tetapi untuk hal belajar dilembaga non muslim hanya untuk memetik ilmu dari mereka dan berusaha mengembangkannya.karena Islam tidak pernah membatasi kepada siapa kita mempelajari dan dari mana kita mempelajari.

      Hapus
  18. 2021 111 142
    assalamu'alaikun wr. wb...
    Bgaimana jika seorang muslim tidak hanya belajar tentang ilmunya saja melainkan juga kebudayaan-kebudayaannya di lembaga non muslim sehingga meniru-niru gaya mereka, dalam hal ini apakah ada batasan-batasannya tersendiri mengenai belajar di lembaga non muslim?
    terima kasih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya untuk menuntut ilmu dalam islam tidak pernah membatasi,meskipun demikian kita harus mengetahui batasan-batasan tertentu yang tidak boleh kita langgar.tetapi untuk mempelajari kebudayaan ada batasannya, karena jika kita mempelajari kebudayaan mereka yang non muslim dan ikut meniru,maka kita termasuk golongan mereka.

      Hapus
  19. zahrul fitriyah
    2021 111 156

    saya mempunyai teman yang beragama Islam, tapi dia begitu punya hobi mempelajari litab-kitab suci agama lain khususnya kristen. begitu senangnya dia mempelajari kitab itu, dia sampai hafal ayat-ayat nya. tapi terhadap Al-Qur'an sendiri dia tidak begitu mempelajarinya secara mendalam sedalam ia mempelajari kitab agama lain. bagaimana menurut anda tentang hal itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya itu termasuk penyimpangan, karena harus sebelum orang tersebut memperdalam agama lain, dia harus memperdalam agama islamnya agar tidak terjerumus kedalam agama lain (kristen) tersebut.dan tidak seharusnya dia ngutamakan agama lain dibanding agamanya sendiri.

      Hapus
  20. panji hardiko 2021 111 352
    makalahnya sangat menarik utk di kaji,
    1. ada tidak batasan menuntut ilmu di madrasah non muslim? jelaskan.
    2. boleh tidak belajar tauhid / keyakinannya orang non muslim? mengapa demikian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. menurut saya ada,yaitu seperti tentang akidah,kita tidak boleh terlalu mendalami akidah mereka.karena dengan terlalu mendalami ditakutkan kita ikut terjerumuh dalam akidah mereka.
      2. boleh saja, jika hanya untuk menambah pengetahuan/wawasan dan tidak untuk memperdalam.

      Hapus
  21. inayah 2021111165
    bukankah non muslim itu lebih membenci melihat umat islam mendirikan madrasah ataupun pesantren karna itu sebagai sarana pengembangan menumbuhkan generasi muda penerus islam. tapi mengapa disini nom muslim rela membangun tempat untuk orang2 islam untuk belajar agama islam? apa yang mereka harapkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengapa orang non muslis rela membangun saran pendidikan bagi orang muslim?karena itu merupaka toleransi beragama bagi mereka.dan harapan mereka untuk menunjukkan bahwa sarana pendidikan mereka lebih maju dibandingkan para muslim.

      Hapus
  22. Hani ammaria
    2021 111 279
    menurut pemakalah seberapa pentingkah mempelajari pelajaran yang ada di agama lain atau non-muslim, sedangkan kita sendiri belum faham betul tentang agama islam???

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut saya ada dua penilaian. yang pertama tidak terlalu dianjurkan/sunnah,jika hanya untuk sekedar mengetahui/menambah wawasan kita.tetapi sangat dianjurkan/wajib,jika dalam belajar disana ada tujuan untuk berdakwah.

      Hapus
  23. Assalamu'alaikum Wr.Wb
    Nur Hayati Isnia
    2021 111 079
    menurut mbak firda jika ada 2 anak kecil sedang bermain bersama namun mereka mempunyai agama yang berbeda sedang kan mereka juga tidak disekolahkan di sekolah yang sama karena faktor agam tersebut lah yang mempengaruhi, sedangkan suatu hari si anak yang beragama islam itu bertanya kepada ibunya tentang perbedaan dirinya dengan anak yang satunya (agama kristen misalnya) bagaimana cara ibu itu memberi penjelasan kepda anaknya agar nantinya ia tidak merasa bingung terlebih agar tidak menganut ke ajaran mereka?
    untuk pertanyaan yang kedua, bolehkah jika seorang yang beragama islam memasuki tempat ibadah untuk non muslim semisal gereja? dengan alasan si muslim itu ingin mencari tahu apa sih yang terdapat di tempat itu? dan bagaimana pengajaran yang diberikan, mohon penjelasannya,
    matursuwun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya caranya dengan menjelaskan kepada anaknya,bahwa dalam negara kita indonesia ada 5 agama yang diakui oleh negara.tetapi hanya 1 agama yang diridhoi oleh Allah,yaitu agama islam.karena dalam agama islam hanya ada satu Tuhan yaitu Allah swt,dan hanya Allah swt lah yang wajib kita sembah,karena Allah swt lah yang menciptakan bumi dan seisinya, termasuk kita serta Allah swt pula yang selalu memberikan apa yang kita minta.sedangkn dalam agama kristen yang disembah adalah yesus,padahal yesus itu manusia seperti kita.jadi kita tidak boleh menyembah sesama manusia.jika kita menyembah sesama manusia kita akan termasuk orang musyrik,Allah swt tidak menyukai bahkan membenci orang musyrik.dan kelak tempatnya orang musyrik adalah neraka.tetapi walaupun agama kita berbeda,kita hrz tetap menghormati,menghargai, dan bertoleransi kepada mereka.
      dengan penjelasan sprt diatas insya Allah anak tersebut akan paham.
      untuk pertanyaan kedua menurut saya boleh, jika hanya untuk menambah pengetahuan.asalkan tidak mengikuti akidah mereka.

      Hapus
  24. Asslamu'alaikum..
    Ika nur fitriana 2021 111 168
    Bahwasanya menuntut ilmu itu tidak dibatasi tempat dan kepada siapa ia menuntut ilmu. sekarang ini banyak orang yang lebih tertarik mempelajari ilmu non muslim bahkan ada anak yang disekolahkan di tempat atau lembaga non muslim, sedangkan masih banyak ilmu tentang islam yang belum mereka ketahui dan masih banyak tempat2 atau lembaga muslim yang kualitasny masih baik. Menurut pemakalah apa yang menyebabkan mereka lebih senang dan lebih tertarik pada ilmu maupun tetmpat2 non muslim. mohon penjelasannya.. terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya mungkin penyababnya karena hanya lembaga-lembaga tersebut yang mampu memberi fasilitas-fasilitas lebih memadai dan memiliki keunggulan yang maslahah buat islam yang tidak bisa ditemukan pada sekolah-sekolah islam atau yang seakidah.dan walaupun diperbolehkan, kita harus tahu batasan-batasan tertentu yang tidak boleh kita langgar.

      Hapus
  25. assalamu'alaikum
    saya ratna wahyuningsih nim 2021 111 212
    saya mau bertanya dunk,,,,,
    realita yang terjadi pada zaman sekarang, IPTEK berkembang sangat pesat, khususnya dikalangan non muslim.
    apakah yang melatarbelakangi kurang berkembangnya IPTEK di kalangan muslim??
    terima kasih,,,
    wassalamu'alaikum

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya yang melatarbelakangi kurang berkembangnya IPTEK dikalangan muslim yaitu karena pengaruh Barat yang terlalu mendalam ke dalam pendidikan Islam di samping keadaan pendidikan Islam sendiri yang masih sulit untuk berkembang karena faktor-faktor ekonomis sulit untuk menyesuaikan diri dengan kebutuhan yang harus dipenuhi.dan pengaruh Barat yang begitu mendalam ke dalam dunia pendidikan Islam ini disebabkan karena para pengambil keputusan sampai kepada pelaksananya masih belum memiliki wawasan Islam dan tidak didorong oleh cita-cita Islam. Kenyataan ini sudah pasti merupakan bencana yang begitu menyulitkan dalam pendidikan Islam. Keadaan ini tampaknya masih berjalan sampai sekarang ini.
      Sebagai contoh Ilmu Pendidikan Islam sekarang ini masih ada yang meragukan keberadaannya, padahal sudah jelas sekali bahwa Ilmu Pendidikan Islam memegang peranan penting dalam pengembangan pendidikan Islam itu sendiri. Keadaan seperti ini hendaknya disadari oleh pengambil kebijakan dan pelaksana pendidikan Islam.
      Usaha untuk mengejar ketertinggalan mutu pendidikan Islam ternyata juga menemui kendala yang bersifat ekonomis. Keadaan lembaga dan pengelola pendidikan Islam sering menghadapi kenyataan kekurangan dana dalam memnuhi tuntutan fasilitas dan membayar gaji/honor para pengajar dan karyawannya. Sehingga tidak jarang guru tidak sepenuhnya mengajar karena keperluan mereka tidak bisa ditutupi dengan gaji atau honor yang diterima.
      Keadaan fasilitas gedung dan peralatan yang tidak memadai ternyata juga mempengaruhi proses belajar mengajar baik terhadap guru maupun muridnya. Mutu pendidikan yang rendah diiringi dengan fasilitas gedung dan peralatan yang seadanya ternyata juga berakibat menurunnya jumlah murid untuk memasuki sekolah tersebut, akhirnya sekolah kehilangan murid dan keberadaan sekolahpun tidak bisa dipertahankan.

      Hapus
  26. asslmkm..
    salam semangat..

    nama sakinah
    nIM 2021 111 211

    mengenai dibolehkannya menuntut ilmu dilembaga pendidikan non muslim.

    Bagaimanakah strategi kita untuk menyerap ilmu pengetahuan umum dengan tidak mengesampingkan ilmu pengetahuan agama?

    syukron ukhti
    wasslmkm

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa'alaikumsalam...
      menurut saya strateginya dangan mengutamakan ilmu agama dibanding ilmu pengetahuan umum, walaupun ilmu umum juga penting dalam kehidupan manusia. tetapi jika kita belajar ilmu pengetahuan tanpa belajar ilmu agama,maka kita akan buta.maksudnya buta kita tidak bisa membedakan mana yang benar dan mana yang salah.

      Hapus
  27. Muhammad Rifqi (2021 111 179)
    Sebenarnya ilmu yang pertama wajib itu apa? dan bagaimana hukumnya mempelajari ilmu non muslim?

    BalasHapus