Laman

Minggu, 13 Maret 2016

HT M 3 A "MEMANFAAT PANCA INDRA UNTUK MENCARI ILMU"


HADITS TARBAWI: INDRA SEBAGAI SUMBER ILMU
"MEMANFAAT PANCA INDRA UNTUK MENCARI ILMU"

 Dwi Kartika Candra
( 2021214442 )

KELAS M
JURUSAN TARBIYAH / PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR


Bismillahirrohmanirrohim...
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunianya kepada kita semua, shalawat dan salam semoga terlimpah kepada junjungan Nabi Agung Muhammad SAW. Beserta para sahabatnya yang telah berjuang menegakkan kalimah Allah dimuka bumi.
Alhamdulillah penulis dapat menyelesaikan Makalah Mata Kuliah Hadits Tarbawi II yang berjudul “ Memanfaat Panca Indra Untuk Mencari Ilmu “ dengan baik. Penulis berharap dengan terselesainya makalah ini mampu dijadikan sebagai bahan pembelajaran dan mampu memberikan manfaat bagi pembacanya. Makalah ini diharapkan mampu memberikan pengetahuan serta mampu menggugah hati pembaca tentang betapa pentingnya Memanfaat Panca Indra Untuk Mencari Ilmu.
Dalam penyelesaian makalah ini penulis ucapkan terima kasih kepada Bapak Ghufron Dimyati selaku dosen pengampu dan pembimbing Mata Kuliah Hadits Tarbawi II, dan juga kepada orang tua, serta teman-teman yang telah memberikan motivasi kepada penulis dalam menyelesaikan makalah ini.
Dalam penyusunan makalah ini, penulis menyadari adanya, namun penulis telah berupaya untuk menyelesaikan makalah ini dengan baik. Oleh karenanya penulis mohon maaf, apabila ada kesalahan penulisan dalam makalah ini. Itu semua karena kekuranagan penulis, dan apabila ada kelebihan sematamata karena Allah SWT.

Pemalang, 12 Maret 2016


Penulis

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang
Manusia mendapatkan pengetahuan melalui berbagai saluran. Sebagai makhluk yang secara potensial mengetahui, manusia dalam penciptaannya telah dilengkapi oleh Allah SWT dengan berbagai macam sumber atau alat pengetahuan, sehingga dengannya manusia bisa memperoleh pengetahuan tentang suatu objek.
Sesungguhnya sumber pengetahuan, dalam arti yang secara internal terdapat pada diri manusia, maksudnya adalah meliputi alat-alat atau sumber pengetahuan berupa indra, baik indra –indra lahir ( eksternal ) maupun indra-indra batin ( dalam ), dan akal atau intelek. alat atau sumber yang dimaksud adalah pancaindra, pancaindra sendiri merupakan alat atau sumber pengetahuan yang mula-mula dimiliki oleh setiapmanusia, dan yang pertama kali manusia fungsikan untuk mengetahui suatu objek.
Sebagai salah satu sumber pengetahuan, pancaindra merupakan salah satu sumber pengetahuan yang terendah peringkatnya bagi manusia, namun kehadirannya dalam keseluruhan kerangka pengetahuan manusia merupakan suatu kemestian atau bersifat mutlak. Tanpa panca indra, bukan saja tidak mungkin ditangkap objek-objek indrawi didunia fisik-material, tetapi juga pengetahuan-pengetahuan tentang objek berupa realitas-realitas lainnya yang status ontologisnya lebih tinggi juga tidak mungkin dicapainya.
Seperti yang diajarkan dalam hadits Nabi tentang manfaat panca indera serta hal-hal yang berhubungan dengan pada panca indera dalam mencari ilmu. Dalam makalah ini akan dijelaskan mengenai hadits tentang Memanfaat panca indera untuk mencari ilmu.




BAB II
PEMBAHASAN

MEMANFAAT PANCA INDRA UNTUK MENCARI ILMU

A. Pengertian Panca Indra
Panca indra merupakan alat atau pengetahuan yang mula-mula dimiliki oleh setiap manusia, dan yang pertama kali manusia fungsikan untuk mengetahui suatu objek. Manusia mendapatkan pengetahuan melalui berbagai saluran, sebagai makhluk yang secara potensial mengetahui, manusia dalam penciptaannya telah dilengkapi oleh Allah SWT dengan berbagai macam sumber atau alat pengetahuan, sehingga dengannya manusia bisa memperoleh pengetahuan tentang suatu objek.
Adapun macam-macam  indra yang berfungsi sebagai alat sensor, dalam bahasa indonesia lebih dikenal sebagai panca indra, antara lain:
1. Pendengaran ( telinga )
Pedengaran ( telinga ) merupakan alat indra yang istimewa diantara alat indra yang lain, karena pendengaran adalah indra yang pertama kali difungsikan setelah nyawa ditiupkan pada setiap jasad manusia, bahkan ketika ia masih didalam kandugan. Telinga juga merupakan sebuah organ yang mampu mendektesi atau mengenal suara dan banyak berperan dalam keseimbangan dan posisi tubuh.
2. Mata 
Mata adalah salah satu panca indra yang diciptakan Allah SWT yang diperuntukkan kepada kita dengan struktur dan rancangan yang sangat kompleks dan bersifat istimewa. Melalui mata kita mampu melihat dan memperhatikan segala keindahan yang ada dijagad raya ini.

3. Hidung
Indera pencium atau pembau yang berupa kemoreseptor terdapat dipermukaan dalam hidung, yaitu  pada lapisan lendir atas.Reseptor pencium tidak bergerombol seperti tunas pengecap. Didalam rongga hidung bagian atas terdapat juga serabut-serabut saraf pembau dengan sel-sel pembau diujungnya. Serabut-serabut saraf  tersebut menuju kepusat saraf diotak.
4. Kulit
Kulit merupakan indra peraba yang mempunyai reseptor khusus untuk sentuhan, panas, dingin, sakit, dan tekanan. Sel-sel peraba ini tersebar merata diseluruh permukaan kulit.
5. Lidah
Lidah merupakan kumpulan otot rangka pada bagian lantai mulut yang dapat membantu dalam pencernaan makanan dengan mengunyah dan menelan. Lidah dikenal sebagai indra pengecap yang banyak memiliki struktur tunas pengecap.

B. Hadits atau Ayat pendukung
 
     Artinya:
“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran dan penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur” .( Q.S An-Nahl : 78 ).

Dari ayat diatas merupakan salah satu bukti kuasa Allah menghidupkan kembali siapa yang meninggal dunia. Ayat ini menyatakan, sebagaimana Allah mengeluarkan kamu berdasar kuasa dan ilmu-Nya dari peru ibu-ibu kamu, sedang tadinya kamu tidak wujud, maka demikian juga dia dapat mengeluarkan kamu dari perut bumi dan menghidupkan kamu kembali. Ketika dia mengeluarkan kamu dari ibu-ibu kamu, kamu semua dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun yang ada disekeliling kamu.
 Kemudian Allah SWT memberinya keanugerahan melalui panca indra yang berupa pendengaran, penglihatan, dan hati ataupun akal agar kamu bersyukur. Daya dan  indra ini diperoleh manusia secara berangsur-angsur. Setiap kali tumbuh, bertambahlah daya pendengaran, penglihatan, dan akalnya hingga dewasa. Penganugerahan daya itu dimaksudkan agar dia dapat beribadah kepada Rabbnya dan dijadikan sarana ketaatan kepada Allah SWT.

C. Teori Pengembangan
Ilmu adalah suatu sifat yang dengan sifat tersebut sesuatu yang dituntut bisa terungkap dengan sempurna. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ilmu merupakan sarana untuk mengungkap, mengatasi, menyelesaikan dan menjawab persoalan yang sedang dihadapi dalam hidup dan kehidupan manusia. Karena ilmu menjadi sarana bagi manusia untuk memperoleh kesejahteraan dunia maupun akhirat, maka mencari ilmu wajib hukumnya. Mengkaji ilmu juga merupakan pekerjaan yang mulia, karenanya maka orang yang keluar dari rumahnya untuk mengkaji dan mencari ilmu dengan didasari iman kepada Allah, maka semua yang ada dibumi mendoakannya, termasuk ikan yang ada dilautan.  Mencari ilmu itu pekerjaan yang memerlukan perjuangan fisik dan akal, maka Nabi pernah mengatakan bahwa orang yang keluar untuk mencari ilmu akan mendapatkan pertolongan dari Allah SWT, karena Allah SWT suka menolong orang yang mau 
bersusah payah dalam menjalankan kewajiban agama. Bahkan Allah SWT berjanji akan mengangkat derajat orang-orang yang berilmu dan beriman.
Oleh karena itu,  Panca Indera berperan sangat penting bagi seseorang terutama dalam mencari ilmu. Melalui hadits-hadits di atas kita dituntut untuk dapat menggunakan alat inderawi semaksimal mungkin dalam mencari dan menggali ilmu pengetahuan, untuk kemudian ilmu tersebut dapat digunakan untuk menambah keyakinan dan keimanan kita kepada Allah Swt. serta dapat menuntut kita untuk lebih mendekatkan diri kepada-Nya.
Telah kita ketahui bahwa Allah Swt memberikan kebebasan kepada kita untuk menggunakan panca indera sebaik mungkin untuk hal – hal yang senantiasa diridhoi Allah Swt sebagai wujud rasa syukur kepada Allah Swt.

D. Aplikasi Hadits 
Do’a yang ditujukan kepada orang yang dimaksud dalam hadits, yaitu: semoga Allah SWT mempereloknya dengan keagungan dan keindahan, bagi orang yang mendengar sesuatu dari kami yaitu perkara Agama berupa suatu ayat dari Al-Qur’an atau suatu Hadits, lalu iamenyampaikannya persis seperti apa yang ia dengar tanpa mengurangi atau menambahinya, baik ia lelaki maupun wanita.
Banyak orang yang mendengar hadits tidak secara langsung tetapi melalui perantara sehingga lebih hafal, lebih menguasai dan lebih memahami dari pada orang yang mendengar secara langsung.
Hadits tersebut menggambarkan pentingnya kedudukan ilmu dalam pandangan islam, karena ‘mendengar’ sendiri merupakan salah satu proses mangetahui sebuah ilmu. Sehingga Rasulullah meninggikan derajat seseorang yang mau mendengarkan sesuatu dari beliau, yang kemudian menyampaikan sebagai mana yang telah ia dengar, sehingga akan banyak orang yang mengetahui dari apa yang ia dengar dan ia sampaikan. Hal ini berarti adanya anjuran untuk memanfaatkan panca indera dalam mencari ilmu.
Semakin banyak kita mendengar, melihat, dan berfikir dengan menggunakan panca indera, maka semakin banyak ilmu yang akan kita peroleh. Dan Allah memberikan pendengaran dan penglihatan agar manusia dapat berfikir dan bersyukur.


E. Nilai Tarbawi
Dari uraian di atas dapat di ambil beberapa aspek tarbawi sebagai berikut:
1) .  Sebagai sumber ilmu pengetahuan, panca indera yang terdapat pada manusia mempunyai banyak kegunaan sebagai sarana mendukung dan melengkapi manusia untuk mencari ilmu, baik ilmu agama maupun ilmu umum.
2) . Panca indera harus dimanfaatkan sebaik-baiknya untuk hal – hal yang senantiasa diridhoi Allah sebagai wujud rasa syukur kepada Allah.
3). Bukti bahwa Islam tidak hanya menyuruh umatnya untuk mencari ilmu agama tetapi juga untuk mencari ilmu yang bersifat umum, serta bukti bahwa segala yang telah diberikan oleh Allah Swt. kepada manusia selalu ada manfaatnya.


F. Materi Hadits
عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مَسْعُوْدِ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسّلَّمَ يَقُوْلُ : نَضَّرَ اللهُ إِمْرَاَءً سَمِعَ مِنَّا شَيْأً فَبَلَغَهُ كَمَا سَمِعَ فَرُبَّ مُبَلِّغُ أَوْعَى مِنْ سَامِعٍ, قَالَ أَبُوْعِيْسَى هَذَا حَدِيْثٌ حَسَنٌ صَحِيْحٌ وَقَدْ رَوَاهُ عَبْدِ اْلمَالِكُ بِنْ عُمَيْرِ عَبْدِ الرَّحْمنِ بِنْ عَبْدِ اللهِ  







Artinya:
“Dari Abdullah bin Mas’ud ra dia berkata : Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : “Semoga Allah memuliakan seseorang yang mendengar sesuatu dari kami,lalu dia menyampaikannya (kep ada yang lain)sebagaimana yang dia dengar,maka kadang-kadang orang mendengarnya”. (HR.At-Tirmidzi).
        



























        BAB III
  PENUTUP


Panca Indera berperan sangat penting bagi seseorang terutama dalam mencari      ilmu. Melalui hadits-hadits di atas kita dituntut untuk dapat menggunakan alat inderawi semaksimal mungkin dalam mencari dan menggali ilmu pengetahuan, untuk kemudian ilmu tersebut dapat digunakan untuk menambah keyakinan dan keimanan kita kepada Allah Swt. serta dapat menuntut kita untuk lebih mendekatkan diri kepada-Nya.
Telah kita ketahui bahwa Allah Swt memberikan kebebasan kepada kita untuk menggunakan panca indera sebaik mungkin untuk hal – hal yang senantiasa diridhoi Allah Swt sebagai wujud rasa syukur kepada Allah Swt.





                  











DAFTAR PUSTAKA


Abtokhi Ahmad. 2008. Sains. Malang : UIN-Malang Press
Ar-Rifa’i Nasib Muhammad. 1999. Tafsir Ibnu Katsir, Jilid 2. Jakarta : Gema Insani                     Press
Http://www.nasehatislam.com, diakses pada tanggal 12 maret 2016
Juwariyah. 2010. Hadis Tarbawi. Yogyakarta : Teras
Muniror. 2011. Epistemologi Ikhwan As-Shafa. Yogyakarta : Pustaka Pelajar
Shihab, Qurais Muhammad. 2012. Al-Lubab: Makna, Tujuan, Dan Pelajaran Dari Surah-surah Al-Qur’an. Tangerang : Lentera Hati





















PROFIL PENULIS


            

Nama : Dwi Kartika Candra
TTL : Pemalang, 05 Februari 1995
Alamat : Dusun Gejlig  No. 26 Desa Widodaren Kec. Petarukan Kab.                          Pemalang
Riwayat Pendidikan :
1. Pendidikan Formal
a. SD N 02 Widodaren.
b. SMP Satya Praja Petarukan.
c. SMK Satya Praja 1 Petarukan
d. STAIN Pekalongan ( Dalam Proses )
2. Pendidikan Non Formal
a. Taman Pendidikan Al-Qur’an ( TPQ ) Baitul Magdis Widodaren
Moto : Sedikit Bicara, Banyak Kerja, Dan Berwirausaha.
 















Tidak ada komentar:

Poskan Komentar