Laman

Minggu, 06 Maret 2016

TT G 1 A: "Manusia Dicipta dari Saripati Tanah"


TAFSIR TARBAWI: ASAL KEJADIAN MANUSIA
"Manusia Dicipta dari Saripati Tanah"
(Surat Al-Mukminun 12-14)

 ITA MASHITA  (2021114131)
Kelas G
 
JURUSAN  TARBIYAH
PROGRAM  STUDI  PENDIDIKAN  AGAMA  ISLAM
SEKOLAH  TINGGI  AGAMA  ISLAM  NEGERI  (STAIN)  PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala nikmat dan karunia-Nya, makalah yang membahas tentang Proses Kejadian Manusi ini dapat diselesaikan. Sholawat serta salam semoga tetap tercurah kepada junjungan kita, Nabi Muhammad SAW, beserta para keluarga dan sahabatnya.
Makalah ini kami susun dengan maksud untuk dijadikan pedoman bagi Mahasiswa dalam proses belajar, melaksanakan tugas dan meningkatkan Mahasiswa dalam melaksanakan Ibadah sehari-hari.
Makalah ini menjelaskan tentang proses kejadian Manusia, tahap-tahap di bentuknya manusia. Dengan demikian, materi makalah ini diharapkan dapat membantu proses belajar Mahasiswa dalam studi pembelajaran.
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun tidak komprehensif. Disamping itu, apabila dalam makalah ini didapati kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima saran dan kritik dari pembaca guna penyempurnaan penulisan makalah berikutnya. Akhirnya semoga makalah yang sederhana ini menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat untuk membantu kegiatan menulis makalah yang baik dan benar bagi kami. Amin yaa robbal ‘alamin. 



         Pekalongan, 02 Maret 2016





A. Latar Belakang Masalah
Manusia pada dasarnya adalah makhluk budaya yang harus membudayakan dirinya. Manusia sebagai makhluk budaya mampu melepaskan diri dari ikatan dorongan nalurinya serta mampu menguasai alam sekitarnya dengan alat pengetahuan yang dimilikinya. Hal ini berbeda dengan binatang sebagai makhluk hidup yang sama-sama makhluk alamiah dengan manusia dia tidak dapat melepaskan dari ikatan dorongan nalurinya dan terikat erat oleh alam sekitarnya.
Manusia diciptakan Allah Swt. Berasal dari saripati tanah, lalu menjadi nutfah, alaqah, dan mudgah sehingga akhirnya menjadi makhluk yang paling sempurna yang memiliki berbagai kemampuan. Oleh karena itu, manusia wajib bersyukur atas karunia yang telah diberikan Allah Swt.
Manusia menurut pandangan al-Quran, al-Quran tidak menjelaskan asal-usul kejadian manusia secara rinci. Dalam hal ini al-Quran hanya menjelaskan mengenai prinsip-prinsipnya saja. Ayat-ayat mengenai hal tersebut terdapat dalam surat Nuh 17, Ash-Shaffat 11, Al-Mukminuun 12-13, Ar-Rum 20, Ali Imran 59, As-Sajdah 7-9, Al-Hijr 28, dan Al-Hajj 5.
Al-Quran menerangkan bahwa manusia berasal tanah dengan mempergunakan bermacam-macam istilah, seperti : Turab, Thien, Shal-shal, dan Sualalah. Hal ini dapat diartikan bahwa jasad manusia diciptakan Allah dari bermacam-macam unsure kimiawi yang terdapat dari tanah. Adapun tahapan-tahapan dalam proses selanjutnya, al-Quran tidak menjelaskan secara rinci. 






B. PEMBAHASAN
ASAL KEJADIAN MANUSIA
Al-qur’an Surat al-mukminun ayat 12-14
 
 
 
Artinya: “dan sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal dari tanah). Kemudian kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim) kemudian air mani itu kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk lain), maka maha suci Allah pencipta yang paling baik. (al-mukminun, 23: 12-14  ).
Kandungan ayat Q.S Al-Mu'minun ayat 12-14

a.     Allah swt. menciptakan manusia dari saripati tanah. artinya Allah swt. menciptakan manusia berasal dari seorang laki-laki dan perempuan, keduanya mengonsumsi makanan yang berasal dari tumbuhan dan hewan yang juga memperoleh makanan dari tanah. Sari pati makanan yang fimakan oleh kedua orang tua kita mejadi sperma dan sel telur.

b.     Air mani yang berasal dari saripati tanah, juga mengandung makna bahwa manusia pada akhirnnya akan kembali pada tempatnya semula, yaitu tanah. Tanah yang dimaksud adalah liang lahat. Artinya manusia berasal dari tanah, dan akan kembali tinggal meyatu dengan tanah

B. Penjelasan :
Uraian tentang proses tersebut yang demikian mengagumkan membuktikan perlunya beriman dan tunduk kepada Allah sang pencipta, serta keharusan mengikuti jejak orang-orang mukmin yang disebut pada ayat kelompok pertama. Hal itulah yang dapat mengantar manusia mencapai kesempurnaan hidup di dunia dan akhirat.
“dan sesungguhnya kami bersumpah bahwa kami telah menciptakan manusia yakni jenis manusia yang kamu saksikan bermula dari suatu saripati tanah. Dan kemudian yakni nuthfah yang disimpan dalam rahim ibu. Kemudian Kami ciptakan yakni alaqah lalu Kami ciptakan nuthfah tulang belulang lalu Kami bungkus tulang belulang itu dengan daging. Kemudian Kami meniupkan ruh ciptaan Kami kepadanya makhluk dan berbeda dengan makhluk-makhluk yang lain. Maka sesudah itu atau melalui proses tersebut dan ketika kamu berada dipentas bumi ini dan melalui lagi proses dari bayi anak kecil, remaja, dewasa, tua dan pikun, benar-benar kamu akan mati dan pada masa pikun maupun sebelumnya. 
Berbeda dengan pendapat ulama tentang kejadian siapa yang dimaksud dengan manusia pada ayat 12 diatas banyak yang berpendapat bahwa yang dimaksud adalah Adam. Memang ayat selanjutnya mengatakan Kami menjadikannya nuthfah bukan Kami menjadikannya keturunan nufhfah. Ini menganut pendapat diatas tidak menjadi penghalang karena sudah demikian populer bahwa anak keturunan Adam melalui proses nuthfah.
Bagi yang tidak menerima pendapat diatas ada yang menyatakan bahwa kata al-insan yang dimaksud adalah jenis manusia. Al-Baqa’i misalnya menulis bahwa sulalah min thin/ saripati dari tanah merupakan tanah yang menjadi bahan penciptaan Adam. Thabathaba’i juga berpendapat bahwa yang dimaksud dengan al-insan tidak mungkin Adam as. 
Thahir Ibn Asyur, walaupun membuka kemungkinan memahami kata al-insan dalam arti Adam tetapi cenderung berpendapat bahwa al-insan yang dimaksud adalah putra-putri Adam as. Saripati tanah itu menurutnya adalah apa yang diproduksi oleh alat pencernaan dari bahan makanan yang kemudian menjadi darah, yang kemudian berproses hingga akhirnya menjadi sperma ketika terjadi hubungan seks. 
Kemudian pada kata khalaqan akhar / makhluk lain mengisyaratkan ada sesuatu yang dianugerahkan kepada makhluk lain. Gorilla atau orang utan, memiliki organ yang sama dengan manusia. Tetapi ia berbeda dengan manusia, karena Allah telah menganugerahkan makhluk ini ruh ciptaan-Nya yang tidak dia anugerahkan kepada siapapun kendati kepada malaikat. 
Tafsir Ibnu Katsier
Allah swt berfirman menceritakan bagaimana manusia itu diciptakan yang berasal dari saripati tanah ialah Adam, kemudian keturunannya dari air mani yang tersimpan dalam tempat yang kokoh ialah rahim ibunya yang memang tersedia untuk itu dan setelah melewati suatu masa tertentu dijadikanlah air mani itu segumpal darah, kemudian segumpal darah itu menjadi segumpal daging, dan dari segumpal daging itu tercipta tulang belulang yang berbentuk kepala, tangan dan kaki, kemudian dibungkusnya tulang-tulang itu dengan daging, otot, urat-urat maka terciptalah suatu makhluk yang berbentuk lain dan kepadanyalah ditiupkan roh, diberinya sarana pendengaran, penglihatan, penciuman, bersuara, berfikir, bergerak, sehingga lengkaplah ia menjadi manusia yang utuh, sempurna sebagai makhluk Allah yang pilihan dan termulia.
C. Aspek Tarbawi :
1. Anjuran untuk merenungkan manusia sejak dari asal kejadiannya sampai akhir evolusinya. Renungan itu diharapkan dapat mengantar pada kesadaran tentang hakikat manusia dan kebutuhannya kepada Tuhan Yang Maha Esa.
2. Manusia tercipta dari saripati tanah. Yaitu apa yang diproduksi oleh alat pencernaan dari bahan makanan yang terdapat dibumi yang kemudian menjadi darah, yang kemudian berproses hingga akhirnya menjadi sperma.
3. Ruh yang dianugerahkan kepada manusia menjadikan ia makhluk unik yang berbeda dengan makhluk lain.
4. manusia diciptakan dalam bentuk fisik dan psikis yang sebaik-baiknya untuk melaksanakan fungsi kekhalifahan.








PENUTUP 
KESIMPULAN 
Allah telah menciptakan manusia yakni jenis manusia yang kamu saksikan bermula dari suatu saripati tanah. Dan kemudian yakni nuthfah yang disimpan dalam rahim ibu. Kemudian Kami ciptakan yakni alaqah lalu Kami ciptakan nuthfah tulang belulang lalu Kami bungkus tulang belulang itu dengan daging. Kemudian Kami meniupkan ruh ciptaan Kami kepadanya makhluk dan berbeda dengan makhluk-makhluk yang lain. 
Maka sesudah itu atau melalui proses tersebut dan ketika kamu berada dipentas bumi ini dan melalui lagi proses dari bayi anak kecil, remaja, dewasa, tua dan pikun, benar-benar kamu akan mati dan pada masa pikun maupun sebelumnya. maka terciptalah suatu makhluk yang berbentuk lain dan kepadanyalah ditiupkan roh, diberinya sarana pendengaran, penglihatan, penciuman, bersuara, berfikir, bergerak, sehingga lengkaplah ia menjadi manusia yang utuh, sempurna sebagai makhluk Allah yang pilihan dan termulia








DAFTAR PUSTAKA

Bahreisy , Salim dkk. 1990. Terjemahan Singkat Ibnu Katsier. Surabaya: PT. Bina Ilmu. 
Mustafa, Syekh Ahmad. 1889. Al-maraghiTerjemah Al-maraghi 18. Semarang: CV. Toha Putra.
Shihab, M. Quraish. 2002. Tafsir Al-Misbah. Jakarta: Lentera Hati. 
Shihab, M. Quraish.2012. Al-Lubab Makna, Tujuan, dan Pelajaran dari Sunah-sunah  Al-qur’an, Tangerang: Lentera Hati.














Frofil Penulis 












Nama : Ita Mashita 
Ttl: Pemalang, 04 November 1996
Alamat: Ds. Pesucen Kec. Petarukan 
Jurusan : Tarbiyah
Prodi : PAI

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar