Laman

Senin, 14 Maret 2016

TT H 4 A "Usai Shalat, Kerja Cari Karunia Allah"


TAFSIR TARBAWI
QS. Al-Jumu’ah, 62: 10  -  PRINSIP ETOS KERJA
 "Usai Shalat, Kerja Cari Karunia Allah" 

 Nurul Hidayah (2021114012)
Kelas: H

JURUSAN TARBIYAH/PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Agama Islam adalah agama yang terakhir kali di turunkan oleh Allah SWT, yang mana Nabi Muhammad saw yang telah membawanya sesuai dengan syari’at-syari’at Islam yang tercantum dalam Al Qur’an (wahyu Allah SWT). Karena Al qur’an merupakan pedoman hidup manusia yang harus di pegang sebagai landasan berpikir dan bertindak dalam berbuat dan beramal.
Selain itu, lebih spesifiknya manusia di anjurkan agar tetap mematuhi aturan Allah swt dan menjauhi larangannya sesuai dengan Alqur;an dan hadits. Pada pembahasan kali ini pemakalah akan menyampaiakan penafsiran surat Al Jumuah yang berisikan tentang penganjuran shalat Jum’at. Karena shalat jum’at adalah keharusan yang wajib setiap muslim untuk di laksanakan dengan berjamaah, kecuali terhadap empat kelompok, yaitu hamba sahaya, wanita, anak-anak dan orang sakit.
Lalu Allah juga menyuruh apabila telah di tunaikan shalat maka, di anjurkan untuk mencari Karunia Allah swt, karena karunia Allah sangat banyak dan tidak mungkin manusia mengabil seluruhnya. Serta di suruh untuk senantiasa berdzikir kepada Nya.
B. Perumusan Masalah
1. Apa definisi etos kerja(usai shalat, cari karunia Allah)?
2. Bagaiamana hadits pendukung nya?
3. Bagaimana teori pengembangan dari QS.Al Jumu’ah:10?
4. Bagaimana Aplikasi dalam kesehariannya?
5. Apa Aspek Tarbawi nya?

C. Tujuan Penulisan Makalah
1. Agar mahasiswa mengetahui definisi etos kerja dalam Islam
2. Agar Mahasiswa mengetahui hadits pendukung dari surat Al jumu’ah ayat 10
3. Agar mahasiswa mengetahui penafsiran dari QS. Al Jumu’ah :10
4. Agar mahasiswa mengetahui aplikasi sehari-harinya.
5. Agar mahasiswa mengetahui aspek tarbawinya.
















BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Judul
Etos berasal dari bahasa Yunani yang berarti sesuatu yang di yakini, cara berbuat sikap dan persepsi terhadap nilai bekerja. Sedangkan etos kerja Muslim dapat didefinisikan sebagai cara pandang yang di yaniki seorang muslim bahwa bekerja tidak hanya bertujuan menuliakan diri, tetapi juga sebagai suatu manifestasi dari amal sholeh  dan mempunyai nilai ibadah yang luhur.
Sehingga bekerja yang di dasarkan pada prinsip-prinsip iman bukan saja menunjukkan fitrah seorang muslim, melainkan sekaligus meninggikan martabat dirinya sebagai hamba Allah yang didera kerinduan untuk menjadikan dirinya sebagai sosok yang dapat dipercaya , menampilkan dirinya sebagai manusia yang amanah, menunjukkan sikap pengabdian sebagaimana firman Allah.”Dan tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.”(QS. Adz Dzariyat:56).
Bekerja adalah fitrah dan merupakan salah satu identitas manusia , sehingga bekerja yang di dasarkan pada prinsip –prinsip iman tauhid, buka saja menunjukkan fitrah seorang musli, tetapi sekaligus meninggikan martabat dirinya sebagai hamba Allah SWT.

B. Hadits/Ayat Pendukung
Sesungguhnya , manusia diberikan amanah untuk menjadi khalifah di bumi. Khalifah bertugas mengolah, mengatur, dan menyelenggarakan sesuatu kehidupan yang damai, adil, bahagia dan sesuai dengan kemashlahatan kehidupan manusia, dengan berdasarkan pada Al qur’an dan hadits. Tegasnya, manusia adalah mendapatkan kebahagiaan di dunia dan mempersiapkan bekal untuk kepentingan akhirat. Dua macam tujuan hidup inilah yang harus kita upayakan di dunia dengan cara meningkatkan semangat dan etos kerja. Dalam Al qur’an Allah SWT. Berfirman :
وابْتَغ فِيْمَاِ ءَاتَىكَ اللهُ الدًرَالْاَخِرَُ وَلاَتَنْسَ نَصِيْبكَ مِن الدُّنياَ وَاَحْسِنْ كَماَاحْسَنَ اللهُ إلَيْكَ وَلاَتَبْغِ الْفَسَادَ فىِ الْاَرْضِ اِنَّ اللهَ لاَيُحِبُّ الْمُفْسِدِيْنَ
“Dan carilah pada apa yang telah di anugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bagianmu dari (kenikmatan) duniawi, dan berbuat baiklah (kepada orang lain), sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka ) bumi. Sesungguhnya, Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.” (QS. Al Qashash (28):77).
Ayat tersebut memberikan petunjuk bahwa kita harus meningkatkan etos kerja sebagai seorang muslim, yaitu :
Pertama , kita harus bekerja dengan keras untuk mencari kebahagiaan dunia dan akhirat. Tentu, tidak benar kalau kita hanya bekerja keras dengan peras keringat dan banting tulang, pergi pagi dan pulang sore, tetapi meninggalkan ibadah kepada Allah Swt. Sama kelirunya juga apabila kita hanya berubadah dan tidak berikhtiar untuk mencari nafkah, yang mengakibatkan anak dan istri kita kelaparan, serta hanya menjadi belas kasihan orang. Oleh karena itu , keseimbangan antara kehidupan dunia dan akhirat harus menjadi prinsip hidup bagi seorang muslim.
Kedua, dalam mencari kebhahagiaan dunia dan akhirat, kita senantiasa harus senantiasa berbuat baik kepada semua manusia. Jangan sampai kita merugikan atau menyakiti orang lain. Kalau kita menjadi seorang pedagang maka jangan pernah kita menganggap saingan apalagi musuh terhadap teman pedagang di samping. Tetapi anggaplah mereka sebagai mitra bisnis yang harus sama-sama kita pelihara ukhuwah islamiyahnya. Sebab Allah mengatur semua rezeki makhlukNya. Dan, jika sebagai petani, jangan menganggap petani yang tanamannya sama dengan tanaman kita sebagai saingan. Tetapi anggaplah mereka sebagai mitra kita untuk dapat lebih meningkatkan semangat dan etos kerja.
Ketiga, kita jangan membuat kerusakan alam dengan mengambil kekayaan tanpa mempertimbangkan kerusakan dan akibat yang di timbulkannya, saat alam kita sudah rusak, banyak bencana alam yang datang silih berganti. Bencana yang seolah tak kunjung henti itu disebabkan oleh rusaknya ekosistem dan penebangan secara liar sehingga mengakibatkan banjir dan kekeringan dimana-mana. Sehingga negara kita yang sesungguhnya sangat kaya berubah menjadi negara yang miskin dan terbelakang. Kita bukan merawat dan mengembangkan nikmat alam yang sangat luar biasa kayanya, tetapi justru merusaknya demi kepentingan sesaat.
Karena kebahagiaan dunia dan akhirat tidak dapat kita capai hanya dengan berpangku tangan, maka kita  diperintahkan bekerja dan beribadah dengan sebenar-benarnya. Artinya, ibadah kita harus adil dan seimbang, tanpa saling diberatkan salah satunya. Jika ibadah kita tidak seimbang maka akan berakibat pada hilangnya salah satu kebahagiaan yang kita dambakan. Tentang hal ini Rasulullah Saw, bersabda:
اِعْمَلْ لِدُنْيَاكَ كَاَنَّكَ تَعِيْشُ اَبدًا واعْمَلْ لاِخِرَتِكَ كَاَنَّكَ تَمُوْتُ غَدًا
“Bekerjalah untuk urusan duniamu seolah engkau akan hidup selamanya; dan berusahalah untuk akhiratmu seolah engkau akan mati esok hari.”(HR.Ibnu Asakir).
Jelaslah hadits tersebut merupakan bukti bahwa islam adalah agama dunia dan akhirat. Bahkan islam melarang umatnya yang hanya menekuni salah satu di antara dua kepentingan dan tugas hidupnya itu.
Dalam meningkatkan semangat kerja , tentu kita jangan sapai hanya dengan bermodalkan bakat dan kemauan, tanpa ilmupenegtahuan yang mendukungnya. Sebab, mengolah, mengendalikan dan memanfaatkan kekayaan alam yang merupakan amanah dari Allah Swt, ini harus dengan ilmu pengetahuan dan teknologi.
C. Teori Pengembangan ( QS. Al – Jumuah : 10 )

فَاِذَا قُضِيَتِ الصَّلآَةُ فَانْتَشِرُوْا فىِ الآرْضِ وَابْتَغُوْا مِنْ فَضْلِ اللهِ وَاذْكُرُوْا الله كَثِيْرًا لَعَلّكُمْ تُفْلِحُوْنَ 
Artinya : “Apabila telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.” 

Setelah ayat-ayat yang lalu menjelaskan sifat buruk orang-orang Yahudi yang hendaknya dihindari oleh kaum muslimin, kini ayat di atas mengajak kaum beriman untuk bersegera memenuhi panggilan Ilahi. Di sisi lain, dapat di tambahkan bahwa orang-orang Yahudi mengabaikan hari sabtu yang di tetapkan Allah untuk tidak  melakukan aktivitas mengail. Sikap mereka itu dikecam. Karena itu , kaum muslimin harus mengindahkan perintah Allah meninggalkan aneka aktivitas untuk beberapa saat pada hari jum’at karena , kalau tidak , mereka akan mengalami kecaman dan nasib sesperti orang-orang yahudi itu.  
Thahir Ibn ‘Asyur menggarsibawahi bahwa ayat-ayat di atas dan berikut inilah yang menjadi tujuan utama surah ini. Kelompok ayat yang lalu di nilainya sebagai pengantar untuk tujuan tersebut.
Pada Ayat 9  menyatakan : Hai orang-orang yang yang beriman, apabila diseru , yakni di kumandangkan adzan oleh siapa pun, untuk shalat pada Zuhur hari Jum’at, maka bersegeralah kuatkan tekad dan langkah, jangan bermalas – malas apalagi mengabaikannya, untuk menuju dzikrullah menghadiri shalat dan khutbah jum’at, dan tinggalkanlah jual beli , yakni menghadiri acara Jum’at , yang baik buat kamu mengetahui kebaikannya pastilah kamu mengindahkan perintah ini.
Untuk menghilangkan kesan bahwa perintah ini adalah sehari penuh, sebagaimana yang di wajibkan kepada orang-orang yahudi pada Hari sabtu, ayat di atas melanjutkan dengan menegaskan : lalu, apabila telah di tunaikan shalat, maka jika kamu mau, bertebaranlah di muka bumi untuk tujuan apa pun yang di benarkan Allah dan carilah dengan bersungguh-sungguh sebagian dari karunia Allah karena karunia Allah sangat banyak dan tidak mungkin kamu dapat mengambil seluruhnya, dan ingatlah Allah banyak-banyak jangan sampai kesungguhan kamu mencari karunia Nya itu melengahkan kamu. Berdzikirlah dari saat ke saat dan di setiap tempat dengan hati atau bersama lidah kamu supaya kamu beruntung memperoleh apa yang kamu dambakan.
Seruan untuk shalat yang di maksud diatas dan yang mengharuskan dihentikannya segala kegiatan , adalah adzan yang di kumandangkan saat khatib naik ke mimbar. Ini karena pada masa Nabi saw, hanya dikenal sekali adzan. Nanti pada masa Sayyidina utsman , ketika semakin tersebar kaum muslimin di penjuru kota , beliau memerintahkan melakuakan dua kali adzan. Adzan pertama berfungsi mengingatkan khususnya yang berada di tempat yang jauh bahwa sebentar lagi upacara shalat Jum’at akan di mulai dan agar mereka bersiap-siap menghentikan aktivitas mereka. Memang ketika sayyidina Abu Bakar dan Umar ra, tetapi pada masa pemrintahan Hisyam Ibn Abdul Malik, adzan dilakukann dua kali kembali sebagaimana pada masa Utsman ra.
Kata ( ذ كر الله ) , dzikr Allah yang di maksud adalah shalat dan Khutbah , karena itulah agaknya sehingga ayat di atas menggunakan kata dzikr Allah.
Kata ( فاسعوا  ) fas’au terambil dari kata ( سعى ( sa’a yang pada mulanya berarti berajalan cepat tapi bukan berlari. Tentu saja  bukan itu yang di maksud disini, apalagi ada perintah Nabi Saw. Agar menuju ke masjid , berjalan dengan penuh wibawa. Beliau bersabda; “Apabila shalat telah segera akan dilaksanakan (Qamat) , maka janganlah menuju kesana dengan berjalan cepat (sa’i) tetapi hadirilah dengan sakinah (ketenangan dan penuh wibawa).  Bagian shalat yang kamu dapati, maka lakukanlah dan yang tertinggal sempurnakanlah.” (HR. Bukhari , Muslim dan lain-lain melalui Abu Hurairah). Ada juga yang memahami kata tersebut dalam arti berjalan kaki dan itu menurut mereka adalah anjuran bukan syarat.
Shalat Jum’at di nilai sebagai pengganti shalat dhuhur, karena itu tidak lagi wajib atau di anjurkan kepada yang telah shalat Jum’at untuk melakukan shalat Zhuhur. Dua kali khutbah pada upacara shalat jum’at , dinilai menggantikan dua raka’at dhuhur. Namun bagi yang tidak sempat menghadiri khutbah , ia tidak diharuskan shalat Zhuhur. Jika dia hanya sempat mengikuti satu raka’at , maka dia harus menyempurnakan menjadi empat raka’at, walau niatnya ketika berdiri untuk shalat itu adalah jum’at. Inilah yang dinamai shalat tanpa niat dan niat tanpa shalat. Shalat jum’at walau diniati pengganti Zhuhur , tetapi bacaan ketika itu hendaknya jahr/dengan suara keras. Memang menurut sementara ulama, tradisi tidak membaca dengan nyaring untuk shalat zhuhur dan ashar, karena di Mekkah pada kedua waktu tersebut kaum musyrikin seringkali melakukan kegaduhan jika mendengar ayat Al-Qur’an. sedang di ketiga waktu lainnya, mereka berada di rumah istirahat atau tidur. Ini berbeda dengan di Madinah, di mana masyarakat islam telah terbentuk , dan gangguan pun kalau ada bersifat sembunyi-sembunyi.
Larangan melakukan jual beli , di pahami oleh Imam Malik mengandung makna batalnya serta keharusan membatalkanjual beli jika di lakukan pada saat Imam berkhutbah dan shalat. Imam Syafi’i tidak memahaminya demikian, namun menegaskan keharamannya.
Ayat di atas ditujukan untuk orang-orang beriman, istilah ini mencakup pria dan wanita, baik yang bermukim  di negeri tempat tinggalnya maupun yang musafir. Namun demikian beberapa hadits Nabi saw yang menjelaskan siapa yang di maksud oleh ayat ini. Beliau bersabda :”(shalat) Jum’at adalah keharusan yang wajib bagi setiap muslim (dilaksanakan dengan), berjamaah kecuali terhadap empat (kelompok), yaitu hamba sahaya, wanita, anak-anak dan orang sakit” (diriwayatkan oleh abu Daud melalui Thariq Ibn Syihab).
Sekian banyak riwayat yang menyatakan bahwa pada masa Nabi saw, wanita-wanita ikut shalat bersama Nabi saw, bahkan beliau pernah bersabda:” jangan melarang wanita-wanita mengunjungi Masjid-Masjid.” Memang ada ulama yang melarang dengan alasan khawatir terjadi “rangsangan’ atau bercampurnya lelaki dan wanita. Namun, perlu diingat bahwa “bercampurnya lelaki dan wanita tidak terlarang kecuali jika mereka berkhalwat/ berdua-duaan”, seperti tulis Imam an Nawawi dalam al Majmu’. Adapun soal rangsangan , maka perlu di catat pula bahwa Imam Syafi’i menganjurkan wanita-wanita tua agar ikut shalat jum’at  dan beliau hanya menilainya makruh bagi wanita muda, dengan alasan “rangsangan” di atas. Penulis mendukung pandangan sementaara ulama kontemporer yang cenderung menganjurkan wanita tua dan muda untuk mengikuti shalat Jum’at, bukan hanya ketika berkunjung ke Mekkah dan Madinah seperti yang terjadi sekarang, tetapi dimanapun. Dengan ikut shalat jum’at mereka akan mendengar khutbah, sehingga dengan demikian diharapkan penegtahuan dan kesadaran beragama mereka akan semakin meningkat.
Di sisi lain perkembnagan zaman dan pergaulan masa kini sudah amat mengurangi kekhawatiran timbulnya dampak pergaulan yang diadakan dalam ruang terbuka yang dihadiri oleh banyak orang, serta di laksanakan dalam suasana keagamaan.karena itu alsan “rangsangan“ tersebut tidak terlau relevan lagi, lebih-lebih bahwa pakaian yang dikenakan wanita yang shalat berbeda dengan pakaian sehari-hari secara umum. Menganjurkan wanita-wanita menghadiri shalat Jum’at tidak jauh beda dengan anjuran Nabi saw. Kepada mereka untuk menghadiri shalat ‘Id , bahkan jika shalat “id dilaksanakan di lapangan , para wanita yang sedang datang hulan sekalipun beliau anjurkan untuk menghadirinya.
Perintah bertebaran di bumi dan mencari sebagian karunianya pada ayat di atas bukanlah perintah wajib. Dalam kaidah ulama-ulama dinyatakan :”apabila ada perintah yang bersifat wajib, lalu di susul dengan perintah sesudahnya, maka yang kedua itu hanya mengisyaratkan bolehnya hal tersebut dilakukan.  Ayat 9 memrintahkan orang-orang yang beriaman untuk menghadiri upacara Jum’at, perintah yang bersifat wajib, dengan demikian perintah bertebaran bukan perintah wajib.

D. Aplikasi dalam Kehidupan
Para fukaha atau ahli fiqh menjadikan ayat dalam surah al jumuah ini sebagai dalil tentang hukum melaksanakan salat jumat. Shalat jum’at hukumnya adalah wajib bagi setiap muslim, sehingga ketika seseorang sedang berjual beli , di anjurkan untuk meninggalkan sejenak dan segera menunaikan shalat jumat. Jika surah al jumuah ayat 10 dikaitkan dengan tema etos kerja yang penejlasannya sebagai berikut.
1. Perlunya keseimbangan antara urusan dunia dan Akhirat
Pada saat kita menyelesaikan pekerjaan jenis apapun yang menyangkut urusan duniawi, tetap di haruskan kita meninggalkannya jika mendengar panggilan adzan.kita dibolehkan mengejar kehidupan duniawi, tetapi tidak boleh terlena sehingga lupa pada kehidupan akhirat. Hal ini karena kerja kita telah diniatkan untuk mencari ridha Allah.
2. Bekerja harus selalu Ingat Allah
Dalam bekerja, kita harus selalu mengingat Allah. Kita dibolehkan mencari karunia Allah sebanyak mungkin, asal dilakukan dengn cara yang benar.
3. Meningkatkan produktivitas Kerja
Setelah mengerjakan salat jumat. Kita dibolehkan untuk melanjutkan aktivitas kerja lainnya. Melakukan ibadah tidak berarti menghambat produktivitas kerja. Ada hal-hal tertentu yang harus diperhatikan, yaitu bersikap ulet, rajin, tidak udah putus asa, mau belajar dari pengalamansehingga dapat berbuat yang lebih baik, dan memaksimalkan kemampuan diri yang ada dan selalu optimis.

E. Aspek Tarbawi
1. Menjadi kewajiban setiap pria untuk meninggalkan segala aktivitas, sejak di kumandangkannya saat khatib naik ke mimbar.
2. Shalat dan khutbah Jum’at adalah bagian dari zikir, karena itulah sehingga ayat di atas menggunakan kata dzikrullah.
3. Bergegas menuju ke masjid dalam konteks shalat Jum’at bukan berarti berlari atau berjalan cepat, apalagi ada perintah Nabi saw, yang menyatakan bahwa: “Apabila shlat telah segera akan di laksanakan (Iqamat), maka janganlah menuju kesana dengan berjalan cepat (sa;i) tetapi hadirilah dengan sakinah (ketenangan dan penuh wibawa). Bagian shalat yang kamu dapati , maka lakukanlah dan yang tertinggal sempurnakanlah”(HR Bukhari, Muslim).
4. Shalat Jum’at dinilai sebagai pengganti shalat zhuhur. Karena itu tidak lagi wajib atau di anjurkan kepada yang telah shalat Jum’at untuk melakukan shalat zhuhur. Dua kali khutbah pada upacara shalat jum’at dinilai menggantikan dua rakaat Zhuhur.




















BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN

Etos berasal dari bahasa Yunani yang berarti sesuatu yang di yakini, cara berbuat sikap dan persepsi terhadap nilai bekerja. Sedangkan etos kerja Muslim dapat didefinisikan sebagai cara pandang yang di yaniki seorang muslim bahwa bekerja tidak hanya bertujuan menuliakan diri, tetapi juga sebagai suatu manifestasi dari amal sholeh  dan mempunyai nilai ibadah yang luhur.
Aspek tarbawi
1. Menjadi kewajiban setiap pria untuk meninggalkan segala aktivitas, sejak di kumandangkannya saat khatib naik ke mimbar.
2. Shalat dan khutbah Jum’at adalah bagian dari zikir, karena itulah sehingga ayat di atas menggunakan kata dzikrullah.
3. Bergegas menuju ke masjid dalam konteks shalat Jum’at bukan berarti berlari atau berjalan cepat, apalagi ada perintah Nabi saw, yang menyatakan bahwa: “Apabila shlat telah segera akan di laksanakan (Iqamat), maka janganlah menuju kesana dengan berjalan cepat (sa;i) tetapi hadirilah dengan sakinah (ketenangan dan penuh wibawa). Bagian shalat yang kamu dapati , maka lakukanlah dan yang tertinggal sempurnakanlah”(HR Bukhari, Muslim).







DAFTAR PUSTAKA

Nur, Much Zaenuri.2014.kumpulan lengkap dan praktis Khutbah Jum’at dan HBI Sepanjang Tahun.  Jakarta:Sabil
Shihab, M.Quraish.2002.Tafsir Al Mishbah Pesan, Kesan dan Keserasian al Qur’an.Jakarta:Lentera Hati
Shihab, M.Quraish.2012.Al Lubab Makna , Tujuan, dan Pelajaran dari Surah-Surah Alqur’an.Tangerang:Lentera Hati

















My Profil

Nama : Nurul Hidayah
Nim : 2021114012
Alamat : Ds. Kalibeluk Rt 20 Rw 09 Kec. Warungasem Kab. Batang
TTL : Pekalongan, 05 November 1996
Motto : “Dimana ada kesulitan Pasti ada kemudahan, be yourself “




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar