Laman

Senin, 14 Maret 2016

TT G 4 D "Ada Usaha Nyata untuk Merubah Nasib"


HADITS TARBAWI: PRINSIP ETOS KERJA
IKHTIAR DALAM AL-QUR’AN
"Ada Usaha Nyata untuk Merubah Nasib" 



Faridzil Athros (2021114238)

Kelas : G
JURUSAN TARBIYAH PAI
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah  puji syukur atas kehadirat Allah Swt. atas segala nikmat dan rahmat-Nya, sehingga makalah yang berjudul “Ikhtiar dalm Al Qur’an” ini dapat terselesaikan. Tak lupa sholawat serta salam tercurah kepada junjungan kita Nabi agun Muhammad SAW. yang kita nantikan syafaatnya di yaumil qiyamah. Aamiin…
Pembuatan makalah ini bertujuan guna memenuhi mata kuliah Tafsir Tarbawi II, dimana makalah ini menjelaskan tentang Ikhtiar dalam Q.S Ar-Ra’d ayat 11. Dimana pada ayat itu akan dibahas tentang anjuran untuk berusaha dan berikhtiar. Dengan demikian diharapkan materi makalah ini dapat mengetahui tujuan pendidikan yang terkandung dalam surat Ar-Ra’d ayat 11. Hal ini sangat penting sebagaimana mahasiswa dalam ke depannya agar selalu berusaha dan berikhtiar dalam kehidupan sehari-harinya. 
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun masih jauh dari kata sempurna. Disamping itu apabila dalam penulisan makalah ini didapati kekurangan dan kesalahan baik dalam penulisan maupun isinya, penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran guna penyempurnaan pembuatan makalah berikutnya.
Pekalongan, 12 Maret 2016

Penulis 


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Allah telah menciptakan banyak malaikat, namun malaikat yang dapat diketahui manusia hanya 10 saja. Kesepeluh malaikat itu yaitu malaikat Jibril, malaikat Mikail, malaikat Isrofil, malaikat Izroil, malaikat Mungkar, malaikat Nakir, malaikat Raqib, malaikat Atid, malaikat Malik dan malaikat Ridwan. Para malaikat tersebut masing-masing telah di beri tugas oleh Allah, Mereka juga selalu taat dengan perintah Allah.
Seperti kita ketahui malaikat Roqib dan malaikat Atid bertugas untuk mencatat perbuatan manusia, malaikat Roqib bertugas mencatat perbuatan baik manusia dan malaikat perbuatan buruk manusia. Hal itu sesuai dengan Q.S. Ar-Rad ayat 11 yang akan dibahas oleh penulis. Dimana dalam surat Ar-Ra’d ayat 11 dijelaskan bahwa setiap manusia ada malaikat yang mencatat semua perbuatan yang dilakukan manusia dan juga ayat ini menjelaskan agar manusia selalu berusaha dalam menyelesaikan permasalahannya. Untuk mengetahui lebih lanjut penulis akan membahasnya lebih jelas dalam makalah ini. 

B. Rumusan Masalah
1. Apa bacaan dan arti dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11?
2. Bagaimana tafsir dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11?
3. Apa aspek tarbawi yang dapat diambil dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11? 

C. Urgensi
1. Dapat mengetahui bacaan dan arti dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11?
2. Dapat mengetahui tafsir dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11?
3. Dapat mengetahui aspek tarbawi dari Q.S. Ar-Ra’d ayat 11?

D. Metode Pemecahan Masalah
Metode pemecahan masalah yang dilakukan melalui metode kajian pustaka, yaitu dengan menggunakan beberpa referensi buku yang merujuk pada permasalahan yang dibahas. Pemecahan masalah dimulai dengan penentuan rumusan masalah, penentuan tujuan dan sasaran, perumusan jawaban permasalahan, dari berbagai sumber, dan pengorganisasian jawaban.

E. Sistematika Penulisan
Makalah ini ditulis dalam bentuk tiga bab, meliputi : Bab I, terdiri dari latar belakang, perumusan masalah, metode pemecahan masalah, tujuan penulisan, dan sistematika penulisan masalah. Bab II, terdiri dari pembahasan. Bab III, penutup, terdiri dari simpulan dan saran.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Surat Ar-Ra’d Ayat 11
¼çms9 ×M»t7Ée)yèãB .`ÏiB Èû÷üt/ Ïm÷ƒytƒ ô`ÏBur ¾ÏmÏÿù=yz ¼çmtRqÝàxÿøts ô`ÏB ÌøBr& «!$# 3 žcÎ) ©!$# Ÿw çŽÉitóム$tB BQöqs)Î/ 4Ó®Lym (#rçŽÉitóム$tB öNÍkŦàÿRr'Î/ 3 !#sŒÎ)ur yŠ#ur& ª!$# 5Qöqs)Î/ #[äþqß Ÿxsù ¨ŠttB ¼çms9 4 $tBur Oßgs9 `ÏiB ¾ÏmÏRrߊ `ÏB @A#ur ÇÊÊÈ   
Artinya :
”Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak merobah Keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, Maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia.”

B. Tafsirnya
Manusia mempunyai para malaikat yang bergantian mengawasinya di waktu malam dan siang hari, menjaga dari bahaya dan mengawasi keadaannya, sebagaimana para malaikat yang lain bergantian mengawasi perbuatannya, apakah itu baik atau buruk. Ada para malaikat diwaktu malam dan ada para malaikat di waktu siang. Dua malaikat masing-masing berada di disamping kanan dan kiri untuk mencatat perbuatannya. Malaikat berada disamping kanan mencatat perbuatan baik, sedang malaikat disamping kiri mencatat perbuatan buruk. Dua malaikat lain menjaga dan memeliharanya satu dari belakang dan satu lagi dari depan. Jadi manusia diapit oleh empat malaikat di waktu siang dan empat malaikat di waktu malam secara bergantian, dua malaikat penjaga dan dua malaikat pencatat amal.
Jika manusia mengetahui, bahwa ada para malaikat yang mencatat segala amalnya, maka dia akan berhati-hati agar tak terjerumus ke dalam perbuatan maksiat karena takut diketahui oleh para malaikat pencatat, dan akan malu melakukan segala perbuatan buruk, sebagaimana dia malu melakukan segala perbuatan buruk diketahui oleh manusia. Demikian pula jika manusia mengetahui bahwa segala perbuatannya dicatat didalam sebuah kitab, maka dia akan meninggalkan segala perbuatan buruk.
Inilah ayat yang terkenal tentang kekuatan dan akal budi yang dianugerahkan Allah kepada manusia sehingga manusia dapat bertindak sendiri dan mengendalikan dirinya sendiri dibawah naungan Allah. Dia berkuasa atas dirinya dalam batas-batas yang ditentukan oleh Allah. Sebab itu maka manusia itupun wajiblah berusaha sendiri pula menentukan garis hidupnya, jangan hanya menyerah saja dengan tidak berikhtiar. Manusia diberi akal oleh Allah dan dia pandai sendiri mempertimbangkan dengan akalnya itu di antara yang buruk dengan yang baik. Manusia bukanlah semacam kapas yang diterbangkan angin kemana-mana, atau laksana batu yang terlempar ditepi jalan. Dia mempunyai akal , dan diapun mempunyai tenaga buat mencapai yang lebih baik, dalam batas-batas yang ditentukan olrh Allah. Kalau tidak demikian , niscaya tidaklah akan sampai manusia itu mendapat kehormatan menjadi “Khalifah Allah” di muka bumi.
Dalam ayat ini terdapat  bunyi wahyu bahwa Allah tidaka akan mengubah nasib suatu kaum kalau tidak kaumitu sendiri terlebih dahulu mengubah nasibnya. Disitu terdapat ikhtiar manusia dan ikhtiar itu terasa sendiri oleh masing-masing kita. Kekayaan jiwa yang terpendam dalam batin kita, tidaklah akan menyatakan dirinya keluar, kalau kita sendiri tidak berikhtiar dan berusaha. Kekhilafan kita mengambil jalan yang salah, menyebabkan kita dapat saja terperosok ke dalam jurang malapetaka. Ibarat seorang pengemudi mobil yang tidak berhati-hati pada tikungan yang berbahaya, lalu mobilnya terjungkir masuk jurang. Maka terjungkirnya masuk jurang itu tidak dapat ditahan-tahan lagi. Kita harus berusaha sendiri merubah nasib kepada yang lebih baik, kita harus berusaha mencapai kehidupan yang lebih bahagia dan lebih maju. Tetapi kitapun mesti insaf bahwa tenaga kita sebagai insan amat terbatas.
Sebagai muslim kita tidak boleh menyerah saja kepada takdir, tetapi kita percaya akan adanya takdir. Kita mesti tau bahwa Allah tidak akan merubah nasib kita, kalau kita sendiri kita taidak berusaha merubahnya. Tetapi kita pun percaya bahwa di dalam perjalanan hidup kita akan bertemu dengan kecelakaan yang kita tidak disangka-sangka. Sebab itu maka di dalam segala kegiatan hidup, kita tidak pernah melepaskan ingatan kita kepada Allah, sehingga apapun yang bertemu, namun jiwa kita telah bersedia menghadapinya dan tidak ada pelindung diri kita selain Allah.
Ayat ini menegaskan bahwa Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum dari positif ke negatif atau malah sebaliknya dari negatif ke positif sampai mereka mengubah terlebih dahulu apa yang ada pada diri mereka, yakni sikap mental dan pikiran mereka sendiri. Ayat ini melanjutkan bahwa apabila Allah menghrndaki keburukan terhadap suatu kaum. Maka ketika itu berlakulah ketentuan-Nya diatas, yakni yang berdasar sunnatullah atau hukum-hukum kemasyarakatan yang ditetapkan-Nya. Dan apabila itu terjadi, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada satupun pelindung baginya selain Allah. 

C. Aspek Tarbawi
1. Mengetahui kebesaran, kekuatan dan kekuasaan Allah SWT.
2. Bersyukur kepada Allah atas perhatiannya kepada hamba-hambanya dengan menugaskan diantara malaikat-malaikat itu ada yang mengjaga mereka, mencatat amal perbuatan mereka, dan kepentingan-kepentingan lain
3. Kita sebagai insan harus berhati-hati dalam berbuat.
4. Manusia harus selalu berusaha dan berikhtiar terlebih dahulu jika ingin mencapai suatu kesuksesan ataupun keberhasilan.
5. Sebagai seorang hamba kita harus meminta perlindungan dan pertolongan hanya kepada Allah Swt.




BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Dapat disimpulkan bahwa dalam diri manusia ada dua malaikat yang selalu menjaga dan mencatat apa yang telah dilakukan manusia, perbuatan baik dan perbuatan buruk. Malaikat itu yaitu malaikat Raqib yang bertugas untuk mencatat segala perbuatan baik manusia dan malaikat Atid yang mencatat segala perbuatan buruk yang dilakukan manusia. Dan juga Allah menyuruh kita agar senantiasa berikhtiar dan selalu berusaha untuk menjadi lebih baik, tidak hanya berdiam diri saja. Karna Allah tidak akan mengubah nasib manusia apabila tidak berusaha dan berikhtiar terlebih dahulu.
B. Saran
Dengan adanya makalah ini, penulis berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca khususnya Mahasiswa mahasiswi STAIN PEKALONGAN. Penulis berharap pembaca bisa memberikan penilaian, saran dan kritik lebih lanjut terhadap makalah yang sederhana ini.


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ii
DAFTAR ISI iii
BAB  I  PENDAHULUAN
A. Latar Belakang 1
B. Rumusan Masalah 1
C. Urgensi 1
D. Metode Pemecahan Masalah 2
E. Sistematika Penulisan Makalah 2
BAB  II  PEMBAHASAN
A. Surat Ar-Ra’d Ayat 11 3
B. Tafsirnya 3
C. Aspek Tarbawi 5
BAB  II  PENUTUP
A. Kesimpulan 7
B. Saran 7


DAFTAR PUSTAKA

Al-Maraghi, Ahmad Musthafa. 1987. Tafsir Al-Maraghi Jilid XII. Semarang: Toha Putra Semarang.
Hamka. 1983. Tafsir Al-Azhar Jilid XII dan XIV, Jakarta: Pustaka Panjimas.
Shihab, M. Quraish. 2012. Al-Lubab Jilid II. Tanggerang: Lentera Hati.

PROFIL PENULIS


 

Nama : Faridzil Athros
Tempat Tanggal Lahir : Pekalongan, 24 Februari 1997
Alamat : Kedungwuni, Kab. Pekalongan
Riwayat Pendidikan : + MISS Proto 02
  + MIWS Ambokembang 01
  + MTs Al Hikmah Proto
  + MAN 1 Pekalongan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar