Laman

Minggu, 20 Maret 2016

TT H 5 E "HINDARI KERUGIAN DENGAN BERAMAL SHALIH"


TAFSIR TARBAWI
ANJURAN BERAMAL SHALIH
"HINDARI KERUGIAN DENGAN BERAMAL SHALIH"


Hutami Desti Istiqomah (2021114016)
 Kelas : H

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PEKALONGAN
2016


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah swt yang telah melimpahkan rahmat, hidayah dan inayah-Nya kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul “Hindari Kerugian dengan Beramal Shalih”. Makalah ini disusun sebagai salah satu tugas mata kuliah Tafsir Tarbawi II.
Namun dalam penyusunan makalah ini kami memiliki kekurangan baik dari segi bahasa maupun yang lainnya. Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini memberikan informasi bagi mahasiswa dan bemanfaat untuk menambah pengetahuan bagi para mahasiswa.

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Al-Qur’an adalah kitab yang oleh Rasulullah SAW dinyatakan sebagai Ma’dubatullah (Hidangan Ilahi). Hidangan ini membantu manusia memperdalam pemahaman dan penghayatan tentang Islam dan merupakan tentang pelita bagi umat islam dalam menghadapi berbagai persoalan hidup.
Di dalam Al-Qur’an terdapat 4 pokok kegitan terbebas dari kerugian (1) Beriman (2) Beramal Sholeh (3) Saling berwasiat kepada kebenaran (4) Saling berwasiat kepada kesabaran.
Tulisan ini dimaksudkan sekedar ikut memberikan sumbangan kecil dalam rangka menjelaskan bagaiman memanfaatkan waktu yang mengacu pada surat Al-Ashr ayat 1 sampai 3.

B. Inti Q.S. Al-‘Ashr ayat 1 sampai 3
Dalam surat Al ‘Ashr ayat 1 sampai 3 ini akan membahas tentang cara membahas tentang hindari kerugian dengan beramal shaleh, seperti dengan beriman, saling berwasiat tentang kebenaran, dan saling berwasiat tentang kesabaran. Sehingga manusia akan selamat di dunia maupun di akhirat. 











BAB II
PEMBAHASAN

A. Hindari Kerugian dengan Amal Shalih
Surat Al-`Ashr merupakan salah satu surat yang pendek dan banyak dihafal oleh umat Islam, bahkan anak-anak sekalipun tidak sedikit dari mereka yang sudah menghafalnya. Namun meskipun pendek, surat ini sangat sarat dengan makna, yang apabila dihafal, ditelaah, difahami dan diamalkan maka akan membawa kepada kebahagiaan dan menjauhkan dari kerugian dunia akhirat.
Pada surat al-`ashr ini Allah swt  menjelaskan bahwa seluruh manusia benar-benar berada dalam kerugian. Kerugian yang dimaksud dalam ayat ini bisa bersifat mutlak, artinya seorang merugi di dunia dan di akhirat, tidak mendapatkan kenikmatan dan berhak untuk dimasukkan ke dalam neraka. Atau bisa jadi ia hanya mengalami kerugian dari satu sisi saja. Oleh karena itu, dalam surat ini Allah men-generalisir bahwa kerugian pasti akan dialami oleh manusia kecuali mereka yang memiliki empat syarat.
Syarat pertama, yaitu beriman kepada Allah swt. Syarat yang kedua yaitu amal. Seorang tidaklah dikatakan menuntut ilmu kecuali jika dia berniat bersungguh-sungguh untuk mengamalkan ilmu tersebut. Maksudnya,  seseorang dapat mengubah ilmu yang telah dipelajarinya tersebut menjadi suatu perilaku yang nyata dan tercermin dalam pemikiran dan amalnya. Syarat yang ketiga adalah memberikan nasehat kebaikan dan kebenaran atau dengan kata lain berdakwah. Syarat keempat adalah bersabar atas gangguan yang dihadapi ketika menyeru ke jalan Allah ta’ala.

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
وَالْعَصْرِ
إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ
إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ

Terjemahan :
1. Demi masa.
2. Sungguh manusia itu benar-benar berada dalam kerugian.
3. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shaleh dan saling menasehati dengan kebenaran dan saling menasehati dengan kesabaran.

Tafsir Al-Maroghi
1. Demi masa
Allah Swt. bersumpah dengan masa karena di dalamnya terdapat banyak peristiwa dan pelajaran petunjuk atas kekuasaan, ketinggian hikmah dan keluasan ilmuNya. 
Perhatikan pula kesenangan, kesengsaraan, sehat, sakit, kaya, miskin, segar, letih, susah, gembira dan semacamnya yang bisa dijadikan petunjuk oleh orang yang berpikiran baik bahwa alam ini mempunyai pecipta dan pengatur dan Dia itulah yang sepatutnya dijadikan tujun ibadah dan dimohon untuk menghilangkan derita dan mendatangkan kebaikan. Tetapi orang-orang kafir selalu menghubungkn peristiwa buruk kepada masa. Katanya : “Ini satu diantara malapetaka masa”, “Ini musim bala”. Lalu Allah Swt. memberikan petunjuk kepada mereka bahwa masa itu termasuk di antara makhluk-makhlukNya, yang di situ terjadi berbagai peristiwa baik maupun peristiwa buruk.
Sebab itu, jika seorang ditimpa musibah maka hal itu akibat ulah tangannya sendiri, bukan disebabkan oleh masa.
2. Sungguh Manusia itu Berada dalam Kerugian
Sungguh jenis makhluk ini benar-benar menderita semacam kerugian dalam amal perbuatannya, kecuali orang yang dikecualikan oleh Allah. Jadi, amal perbuatan manusia itulah sumber kesengsaraannya, bukan masa dan tempat. Amal itulah yang menjerumuskannya dalam kebinasaan, sehingga dosa seorang terhadap hak Tuhannya yang memberinya berbagai kenikmatan merupakan dosa pelanggaran yang tiada  taranya.
3. a. Kecuali Orang-Orang yang Beriman dan Beramal Shaleh
Kecuali mereka yang beriman dan beramal shaleh, lalu berkeyakinan yang benar bahwa alam semesta ini mempunyai Tuhan, pencipta yang kuasa, rela kepada orang yang taat dan murka kepada orang yang durhaka, dan bahwa terdapat perbedaan antara yang utama dengan yang rendah, sehingga hal itu mendorong mereka beramal bajik dan baik. Semuanya itu bermanfaat bagi orang itu sendiri dan bagi manusia seluruhnya.
Kesimpulannya, mereka menjual yang tidak kekal lagi rendah dan membeli yang abadi lagi indah, mereka menukar amal-amal yang sekejap dengan amal-amal shaleh yag bernilai abadi. Oh, alangkah beruntung dagangannya itu, dan alangkah terangnya jalan yang menghimpun kebaikan.
b. Dan Saling Menasehati dengan Kebenaran
Sebagian mereka menasehati yang lain dengan hal-hal yang mapan yang tidak bisa diingkari dan tidak dilenyapkan di dunia dan akhirat lantaran kebagusan kesan-kesannya, yaitu yang baik keseluruhannya, seperti iman kepada Allah dan mengikuti petunjuk Kitab-kitabNya dan para RasulNya dalam semua transaksi dan amal perbuatan.


c. Dan Saling menasehati dengan Kesabaran
Sebagian mereka menasehati yang lain supaya sabar tidak melakukan kemaksiatan yang dirindukan oleh nafsu sesuai dengan tabiat kemanusiaan. Juga supaya sabar melakukan ketaatan yang pelaksanaannya dirasakan sulit oleh nafsu. Demikian pula agar sabar menghadapi cobaan Allah kepada para hambaNya yang berupa musibah dan menerimanya dengan perasaan rela lahir batin. Agar selamat dari kerugian, manusia harus mengetahui kebenaran, melekatkannya pada dirinya dan memantapkannya pada hatinya. Kemudian, sebagian mereka menganjurkan yang lain agar melalui jalan kebenaran dan menjauhkan dirinya dan orang lain dari duga-duga dan khayal yang tidak mapan di dalam hati dan tidak bisa dijadikan petunjuk.
Ringkasnya, manusia seluruhnya berada dalam kerugian, kecuali mereka yang bersifat 4 hal, yakni iman, amal shaleh, saling menasehati dengan kebenaran dan saling menasehati dengan kesabaran. Setelah itu, mereka mengamalkan kebaikan itu dan menyerukannya agar diamalkan, mereka tidak mundur dari tugas menganjurkan itu kendati mendapatkan kesulitan dan bencana.
Manusia, keseluruhannya mengalami kerugian usaha dan keselamatan jalan serta tersia-sia umurnya dalam hal yang bukan tujuannya, padahal ia datang di dunia ini untuk melepaskan diri dari kehinaan dan menghiasinya dengan keutamaan, sehingga bila ia telah kembali ke alam roh, ia sangat kuat posisinya dan sangat mantap hujahnya. Tetapi sayang, di saat ia kembali ke tempat tinggalnya di alam atas sebab kematian, ia hanya mendapatkan kekurangan yang meliputinya dan kebodohan yang menghinakannya, sehingga ia menyesal, kecuali segolongan orang yang hidup berpikir, lalu percaya dan membenarkan para Nabi dan Rasul mereka, mengasihi dan berbuat baik kepada sesamanya, lalu membantunya dengan diri dan hartanya, dan mereka bersatu tolong-menolong dan bantu-membantu serta sabar menghadapi bencana yang menimpanya dan tuduhan dusta yang dihadapkannya. Mereka itulah yang sukses mencapai cita-citanya di dunia dan bergembira ria memperoleh kenikmatan di akhirat.



B. Munasabah
Surat Al-‘Ashr ini terdiri dari 3 ayat, tergolong surat Makkiyah dan diturunkan setelah surat Asy Syarh.
Hubungannya dengan surat At Takaatsur ialah di dalam surat At Takaatsur disebutkan bahwa mereka sibuk berbangga-banggaan dengan jumlah banyak dan dengan apa saja yang dapat melalaikan ketaatan kepada Allah. Sedangkan di sini disebutkan tabiat manusia yang mendorongnya kepada kebinasaan dan menjerumuskannya ke dalam kehancuran, kecuali orang yang dilindungi Allah dan dihindarkan dari kejahatan hawa nafsunya. Jadi, seakan-akan ini merupakan sebab pemuatan surat At Takaatsur, disamping penyebutan sifat orang yang terbawa hawa nafsunya dan berjalan bersama setannya sampai terjerumus ke dalam kebinasaan. Sedang di sini disebutkan orang yang berhias dengan tabiat yang sangat baik, beriman kepada Allah dan beramal shaleh serta saling menasehati antara saudara-saudaranya untuk berpegang teguh kepada tali kebenaran dan sabar menghadapi hal-hal yang tidak diinginkan.

C. Hadits/ Ayat Pendukung
Terjemahan: “Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah malam, siang, matahari dan bulan. Janganlah sembah matahri maupun bulan, tapi sembahlah Allah yang menciptakannya, jika ialah kamu yang hendak sembah”. (Q.S. Fushshilat : 37)



D. Teori Pengembangan
Ayat والعصر  Demi masa. Kata  adalah masa atau waktu yang di dalamnya berlangsung segala perbuatan manusia. Atau zaman yang amat panjang, menurut pendapat Ibn Abbas. Atau waktu di mulainya kewajiban melaksanakan shalat Ashar.
Bangsa Arab dahulu mempunyai kebiasaan berkumpul di waktu Ashar (beberapa saat sebelum terbenamnya matahari) untuk berbincang-bincang tentang apa saja yang menjadi perhatian mereka.
Allah Swt. bersumpah dengan waktu secara umum, atau dengan waktu khusus seperti telah disebutkan di atas,  sesungguhnya manusia dalam kerugian, dan seterusnya sampai akhir surah ini. Digunakannya kalimat sumpah ini adalah demi memberikan penekanan tentang pentingnya tema yang dibicarakan di dalam surah ini. Yaitu bahwa semua yang disebut manusia sebagaimana di pahami oleh orang-orang yang kepada mereka ditujukan pembicaraan ini yakni manusia yang berakal dan sudah dewasa (baligh) niscaya secara relatif mengalami kerugian, kecuali mereka yang dikecualikan (dalam ayat selanjutnya). Perbuatan perbuatan manusialah yang merupakan sumber penderitaannya, bukan waktu ataupun tempat.
Ayat الّاالذين امنوا وعملواالصّلحت Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal shlaeh. Orang-orang beriman adalah mereka yang membenarkan tentang inti kebaikan dan keburukan. Disamping itu, pembenaran mereka ini, sedemikian berpengaruhnya terhadap diri mereka sendiri, sehingga senantiasa menguasai dan mengendalikan segala keinginan mereka. Maka takkan ada yang mereka lakukan kecuali yang bersesuaian dengan aqidah mereka. Dan karenanya, mereka mengerjakan amal-amal shaleh. Dan diantara amal-amal shaleh itu, adalah seruan kepada kebenaran serta kesabaran. Kedua hal ini disebutkan dalam surah ini secara khusus, mengingat bahwa kedua-duanya merupakan inti dari segala kebaikan dan puncak segala urusan.
Ayat وتوا صوابالحق  mereka saling menasihati agar berpegang pada kebenaran, kata   di sini, berarti kebenaran yang pasti atau syariat agama yang sahih. Yaitu yang ditunjukkan oleh dalil yang tak diragukan atau penyaksian yang lurus. Maka syarat untuk manusia dapat terhindar dari kerugian adalah mengetahui hkikat kebenaran, menetapkannya atas diri mereka dan memantapkannya kepada hati. Kemudian, masing-masing orang mempromosikannya lepada yang lain, dan mengajak mereka untuk meyakini hakikat-hakikat kebenaran yang pasti, yang tidak ditentang oleh akal sehat dsn tidak diperselisihkan oleh riwayat-riwayat keagaaman yang sahih.
Ayat وتوا صوابالصّبر  dan saling menasihati agar berpegang pada kesabaran. Kesabaran adalah suatu kekuatan kejiwaan yang membuat orang menjadi tabah ketika menghadapi kesulitan dalam pelaksanaan pekerjaan yang baik. Atau ketika berupaya mengatasi perasaan tidak puas akibat terhambat dari suatu kesenangan, karena untuk meraihnya harus melalui cara yang bertentangan dengan kebenaran. Atau sesutau yang secara pasti tidak diizinkan oleh syariat yang shahih, sesuai dengan kesepakatan para ahli. Atau ketika menghadapi berbagai macam penderitaan akibat musibah-musibah yang terjadi, tanpa meratap secara berlebihan, dan tanpa berusaha mengatasinya dengan cara menyimpang dari batas-batas kebenaran serta syariat.

E. Aplikasi dalam Kehidupan
Pada hakikatnya, waktu dapat diisi dengan kebaikan, seperti juga dapat diisi dengan kejahatan. Waktu juga adalah wadah bagi proses berlangsungnya urusan-urusan agung Allah Swt., seperti dalam hal penciptaan, pembagian rezeki, permuliaan dan penghinaan (terhadap makhlukNya), penurunan dan pengangkatan, dan sebagainya. Maka bagaimana mungkin ia dijadikan sasaran celaan? Walaupun demikian, adakalanya ditujukan celaan terhadap perbuatan-perbuatan buruk yang dilakukan orang didalamnya.
Kalau demikian, waktu harus dimanfaatkan apabila tidak diisi maka kita merugi, bahkan kalau pun diisi tetapi dengan hal-hal yang negatif, maka manusia pun diliputi oleh kerugian.
Semua manusia diliputi oleh kerugian yang besar dan beraneka ragam. Yang tidak merugi adalah yang dikecualikan oleh ayat 3 di atas. Mereka, adalah yang memiliki empat sifat:
1. Yang beriman
2. Yang beramal saleh
3. Yang saling berwasiat tentang kebenaran
4. Yang saling berwasiat tentang kesabaran/ketabahan.

F. Aspek Tarbawi
Waktu adalah modal utama manusia, apabila waktu diisi dengan kegiatan yang positif, maka ia akan berlalu begitu saja, dan ketika itu jangankan keuntungan diperoleh, modal pun telah hilang. “Rezeki yang tidak diperoleh lebih dari itu di hari esok, tetapi waktu yang berlalu tidak mungkin dapat diharapkan kembali esok,” demikian Sayyidina Ali ra.
Waktu bersifat netral. Tidak ada waktu sial atau waktu mujur. Yang berpengaruh adalah kebaikan dan keburukan usaha seseorang dan inilah yang berperanan dalam baik atau buruknya kesudahan satu pekerjaan.
Saling berwasiat menyangkut kebenaran mengandung makna saling ajar mengajar. Karena itu, surah ini tidak saja menekankan pentingnya belajar tapi juga mengajar. Ini juga berarti tidak seorang pun yang mengetahui segala sesuatu, kendati dia kaya dan kuat. Sebaliknya yang miskin, dan berstatus sosial rendah, bisa lebih mengetahui sekian banyak hal daripada mereka yang kuat dan dinilai pandai.
Manusia akan tetap berada dalam wadah kerugian kecuali setelah melaksanakan empat hal yang disebut di atas. Seseorang belum terbebaskan dai kerugian bila sekadar beriman, beramal shaleh, dan mengetahui hak/kebenaran untuk dirinya, tetapi dia berkewajiban juga untuk mengajarkannya kepada orang lain.
Yang mengerjakan atau mengajak kepada kebenaran berpotensi mengalami gangguan atau kejenuhan, karena itu, diperlukan kesabaran dan ketabahan agar aktivitasnya tidak memudar.

BAB III
PENUTUP

A. Simpulan
Surah ini secara keseluruhan berpesan agar seseorang tidak hanya mengandalkan imannya saja, tetapi juga amal salehnya, bahkan amal saleh pun bersama iman belum cukup. Amal saleh bukan asal beramal, amal pun beraneka ragam. Kali ini suatu amal dianjurkan, di kali lain mungkin bentuk amal yang sama diwajibkan, bahkan mungkin juga sebaliknya justru terlarang. Apabila suatu ketika anda hendak shalat, atau bahkan sedang shalat, tiba-tiba anda melihat suatu bahaya yang mungkin akan menimpa seseorang, maka ketika itu shalat harus Anda tangguhkan demi memelihara jiwa atau keselamatan orang tersebut.
Sekali lagi menurut surah ini, iman, amal shaleh dan ilmu pun masih belum memadai. Memang, ada orang yang merasa cukup serta puas dengan ketiganya, tetapi ia tidak sadar bahwa kepuasan itu dapat menjerumuskannya. Ada pula yang merasa jenuh, karena itu, ia perlu selalu menerim nasihat agar tabah, sabar, sambil terus bertahan, bahkan meningkatkan iman, amal, dan pengetahuannya.


DAFTAR PUSTAKA

Bagir, Muhammad. 1998. Tafsir Juz ‘Amma Muhammad ‘Abduh. Bandung: Mizan.

M. Thalib, M. 1986. Tarjamah Tafsir Al-Maraghi. Yogyakarta: Sumber Ilmu.

Quraish Shihab, Muhammad. 1997. Tafsir Al-Qur’an Al-Karim: Tafsir atas Surat-surat Pendek Berdasarkan Urutan. Bandung, Pustaka Hidayah.

Quraish Shihab, M. 2012.  Al-Lubab: Makna, Tujuan, dan Pelajaran dari Surah-Surah Al-Qur’an. Tangerang: Lentera Hati.

TENTANG PENULIS

Nama : Hutami Desti Istiqomah
Tempat, Tanggal Lahir : Tegal, 05 Desember 1996
Alamat : Desa Kalisoka Kecamatan Dukuhwaru Kabupaten Tegal

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar