Laman

Minggu, 24 April 2016

TT G 9 E "Ungkapkan Kebahagiaan kala Mendapat Karunia"


TAFSIR TARBAWI
ADAB PERGAULAN GLOBAL
"Ungkapkan Kebahagiaan kala Mendapat Karunia"
(Q.S. ADh-Dhuha, 93 : 9-11)
 

Lutfiyatun Nisa
(2021114178)
 Kelas: G

PRODI PAI
JURUSAN TARBIYAH 
SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PEKALONGAN
2016



KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji syukur kehadirat Allah S.W.T. atas segala nikmat dan karunia-Nya, makalah yang berjudul “Ungkapkan Kebahagiaan kala Mendapat Karunia” Shalawat Serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad Saw.
Makalah ini membahas tentang arti atau terjemahan, penafsiran ayat, implikasi ayat dalam kehidupan sehari-hari, dan aspek tarbawi dari Q.S. Adh-Dhuha, 93: 9-11.
Penulis telah berupaya menyajikan makalah ini dengan sebaik-baiknya, meskipun tidak komprehensif. Disamping itu apabila dalam makalah ini terdapat kekurangan dan kesalahan, baik dalam pengetikan maupun isinya, maka penulis dengan senang hati menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna penyempurnaan penulisan berikutnya.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana ini bisa menambah khasanah keilmuan dan bermanfaat bagi kita semua.


Pekalongan,   Maret 2016  


Penulis


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Surat Ad-Dhuha termasuk surat Makkiyah. Surat ini terdiri atas 11 ayat diturunkan sesudah surat Al-Fajr. Nama Adh-Dhuhaa diambil dari kata yang terdapat pada ayat pertama, artinya : waktu matahari sepenggalahan naik.
Tema surat ini adalah tentang sanggahan terhadap dugaan yang menyatakan bahwa Allah telah meningalkan Rasulullah SAW akibat terhentinya wahyu beberapa lama. Ketidakhadiran wahyu al-Qur’an ini melahirkan berbagai tanggapan masyarakat bahkan dampak negatif dalam jiwa nabi sendiri, beliau menjadi gelisah. Betapapun banyaknya perbedaan riwayat, namun yang dapat dipastikan adalah bahwa surat itu turun sebagai bantahan terhadap dugaan tersebut, sekaligus hiburan kepada Nabi saw, menyangkut masa depan yang diembannya.
Surat ini merupakan awal surat-surat yang dinamai Qishar al-Mufahshal (surat-surat pendek). Pada saat surat ini turun, Nabi Muhammmad SAW, bertakbir. Karena itulah, para ulama menganjurkan agar setiap selesai membaca surat ini dan surat-surat yang tercantum dalam mushaf sesudah Adhuha (sampai an-Naas) agar terlebih dahulu bertakbir, baik ketika di dalam sholat maupan di luar sholat.

B. Inti Tafsir
Allah SWT tidak akan meninggalkan Nabi Muhammad SAW dan orang-orang yang beriman. Ini ialah isyarat daripada Allah bahwa kehidupan Nabi Muhammad dan dakwahnya akan bertambah baik dan berkembang apabila menuruti 3 tuntutan Allah, diantaranya: larangan menghina anak yatim, menghardik orang-orang yang meminta-minta dan perintah menyebut-nyebut nikmat yang diberikan Allah sebagai tanda bersyukur.


BAB II
PEMBAHASAN
A. Ungkapkan Kebahagiaan kala Mendapat Karunia
Salah satu ungkapan bahagia saat mendapat karunia yaitu dengan cara bersyukur. Syukur merupakan salah satu maqom (derajat) yang tinggi dari seorang hamba. Rasa syukur itulah yang dapat membuat seorang hamba menjadi sadar dan termotivasi untuk terus beribadah kepada Allah. Mensyukuri nikmat Allah SWT adalah berterima kasih kepada-Nya dengan cara mengingat atau menyebut nikmat dan mengagungkan-Nya. Adapun cara mensyukuri nikmat Allah SWT secara umum, ialah dengan menggunakan segala nikmat Allah. Untuk hal-hal yang diridhoi-Nya, yakni untuk melakukan usaha-usaha agar memperoleh kebahagiaan hidup di dunia yang fana dan akhirat yang baqa kelak. Mensyukuri nikmat Allah dalam kehidupan sehari-hari dengan cara bersyukur dengan hati, perbuatan, ucapan dan harta.
Ada tiga cara bersyukur yang disebutkan oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin rahimahullah di dalam kitab Al Qaulul Mufid, yaitu:
1. Bersyukur dengan hati, yaitu dengan meyakini dan mengakui bahwa segala nikmat yang manusia dapatkan pada hakikatnya adalah berasal dari Allah.
Allah ta’ala berfirman:
وَمَا بِكُمْ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ
“Apa saja nikmat yang ada pada kalian, Maka dari Allah-lah (datangnya).” [QS An Nahl: 53]
2. Bersyukur dengan lisan, yaitu dengan membicarakan kepada orang lain tentang nikmat yang Allah berikan kepadanya sebagai bentuk rasa syukur dan pengakuan kepada Allah, bukan dengan tujuan untuk membanggakan diri dan menimbulkan rasa iri kepada orang lain. Allah ta’ala berfirman dalam QS Adh Dhuha: 11 yang artinya:
“dan terhadap nikmat Rabbmu, maka hendaklah kamu siarkan.”

3. Bersyukur dengan anggota tubuh, yaitu dengan cara menggunakannya untuk melaksanakan berbagai ketaatan kepada Allah SWT.

Demikianlah cara-cara bersyukur kepada Allah ‘azza wa jalla atas nikmat-Nya. Dengan bersyukur, maka nikmat Allah akan semakin bertambah. Sebaliknya, jika tidak bersyukur, maka azab dari Allah akan datang.
A. Ayat dan terjemah Q.S Adh-Dhuha : 9-11
 
B. Tafsiran ayat
Tiga anugerah tuhan yang diingatkan kepada Nabi seperti yang di sebutkan pada ayat 9-11, Pertama, yaitu: “adapun anak yatim, janganlah kamu berlaku sewenang-wenang terhadapnya.”
Kata qahara dipahami sebagai “kekuasaan penuh”. Tentunya hal demikian hanya dimiliki oleh Allah SWT, sehingga bila manusia merasa memilikinya maka seringkali perasaan demikian mengantarkannya berlaku sewenang-wenang. Karena itu, salah satu kata-kata hikmah yang harus selalu diingat adalah “apabila kekuasaan (kemampuan) yang anda miliki mengajak anda berlaku sewenang-wenang, maka ketika itu ingatlah kekuasaan Allah atas diri kita.” Kata hikmah ini memiliki arti bahwa seseorang tidak mungkin memiliki kekuasaan penuh, yang memiliki hanya Allah SWT semata.
Kedua, yaitu: “dan terhadap orang yang meminta-minta, janganlah kamu menghardiknya”
Kata as-sa’il terambil dari kata sa’ala yang berarti “meminta”. Kata tersebut dalam al-qur’an sebanyak empat kali, dua diantaranya menyangkut permintaan materi, yaitu dalam Q.S Adz-dzariyat: 19 dan Q.S Al-Ma’arij: 34-35. Satu ayat lainnya yaitu permintaan non materi dalam Q.S al-ma’arij: 1. Sedangkan ayat keempat yang menggunakan kata sa’il sifatnya umum, dapat diartikan permintaan materi maupun informasi. Ayat yang dimaksud adalah ayat 10 adh-dhuha ini.
Musaffir az-zamakhsyari dan an-naisabury memahami kata sa’il dalam ayat ini sebagai “penuntut ilmu”. Sedangkan ath-thabary mengartikan sebagai “seseorang yang membutuhkan sesuatu, apapun sesuatu itu, baik berupa informasi maupun materi.”
Kata tanhar dalam ayat ini diartikan sebagai “menghardik”. Menurut ukuran kita, sebagai manusia biasa, sekedar bermuka masam atau berpaling dari seseorang yang datang bukan pada waktunya merupakan sesuatu yang wajar. Namun hal ini tidak dibenarkan dalam alquran terhadap diri Nabi SAW. Sikap beliau itu telah dinilai sebagai “menghardik”.
Ketiga, “adapun terhadap nikamat Tuhanmu, maka hendaknya kamu menyebut-nyebutnya (dengan bersyukur) atau menyampaikanya”. Bahasa arab menggunakan kata an-na’imah berarti “kegembiraan dan kesenangan”. Dari sini nikmat selalu dipahami sebagai ‘sesuatu yang memberi kelembutan, kesenangan, dan kegembiraan’. Sebagian ulama tafsir memahami arti nikmat dalam ayat 11 surat adh-dhuha ini sebagai anugerah Tuhan yang dilimpahkan-Nya kepada Nabi Muhammad SAW baik yang bersifat material maupun spiritual.

C. Aplikasi Tafsir Dalam Kehidupan Sehari-Hari
1. Yang pertama dan utama yang dituntut terhadap anak-anak yatim adalah bersikap baik dengan menjaga perasaan mereka, bukannya memberi mereka pangan. Menyakiti perasaan anak kecil dapat menimbulkan kompleks kejiwaan yang terbawa hingga dewasa. Dampaknya jauh lebih buruk daripada kekurangan dalam bidang material.
2. Menyebut-nyebut nikmat Tuhan apabila disertai dengan rasa puas sambil menjauhkan rasa angkuh merupakan salah satu bentuk pengejawatahan dari kesyukuran kepada Allah.
3. Tiga tuntutan pada akhir surat ini, diperurutkan sedemikian rupa. Agaknya Allah swt sengaja mendahulukan larangan berlaku sewenang-wenang terhadap anak yatim dan larangan menghardik siapapun yang meminta –sengaja mendahulukan petunjuk ayat ini- atas petunjuk yang dikandung oleh ayat 11, yakni menyampaikan atau berbicara tentang nikmat Allah swt., agar dengan demikian Allah swt mendahulukan hak dan kepentingan anak-anak yatim serta orang-orang yang sangat berhajat atas hak-Nya sendiri, karena keduanya merupakan makhluk dhaif yang mendambakan bantuan sedang Dia adalad dzat yang tidak memerlukan apapun, dengan demikian membnantu yang dhaif perlu dan harus didahulukan atas yang kuasa dan mampu..




D. Nilai Tarbawi
1. Larangan menghina anak yatim dan menghardik orang-orang yang minta-minta dan perintah menyebut-nyebut nikmat yang diberikan Allah sebagai tanda bersyukur.
2. Surat Adh Dhuhaa, menerangkan tentang bimbingan pemeliharaan Allah s.w.t. terhadap Nabi Muhammad s.a.w. dengan cara yang tak putus-putusnya dan mengandung pula perintah kepada Nabi supaya mensyukuri segala nikmat itu.



BAB III 
PENUTUP
A. Simpulan
Sebagai manusia yang berakhlak baik hendaknya selalu mensyukuri nikmat yang diberikan Allah SWT kepada kita dalam kehidupan sehari-hari, belajar bersyukur atas setiap kejadian yang menimpa kehidupan kita karena disetiap kejadian Allah mempunyai Rahasia dan rencana yang tidak kita ketahui, selalu mengambil hikmah dalam setiap kejadian. Mensyukuri nikmat Allah dengan berbagai cara baik bersyukur dengan ucapan, perbuatan, hati dan harta. Jika kita mampu bersyukur Allah akan melipat gandakan kebahagian hidup kita, hati akan mersa tenang, merasa tercukupi dan lapang dada suatu kehidupan yang baik jika kita mampu bmensyukuri nikmat Allah. Dan Allah akan menurunkan karunia dan rahmat kepda Kami di dunia dan di akhirat sesuai dengan kadar syukur dan amal perbuatan. Mereka akan mendapatkan karunia tersebut, dan tak akan terkurangi sedikitpun. Ketika seorang mukmin bersyukur dengan menjalankan ketaatan, maka Allah akan memberikan balasan kepadanya sesuai dengan kadar syukurnya.


DAFTAR PUSTAKA

Shihab, M. Quraish. Tafsir Al-Qur’an Al Karim Tafsir Atas Surat-surat Pendek Berdasarkan Urutan Turunnya Wahyu. 1997. Bandung: Pustaka Hidayah
Shihab, M. Quraish. Al-Lubab Makna Tujuan, dan Pelajaran Dari Surah-Surah Alquran. 2012. Tangerang: Lentera Hati 


PROFIL PENULIS


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar