Laman

Minggu, 13 November 2016

tt1 B 10a Orang Jahil Sebagai Objek Pendidikan QS. An-Nisa’ ayat 17



 Orang Jahil Sebagai Objek Pendidikan
QS. An-Nisa’ ayat 17

Tuti suryaningsih   (2021115346)
Kelas :  B
 
JURUSAN TARBIYAH PAI
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI 
(IAIN) PEKALONGAN 
2016



KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah yang telah memberikan kemudahan kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah materi mata kuliah “Tafsir Tarbawi” yang berjudul “Objek Pendidikan tak langsung (jahil)”. Sholawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah Muhammad saw., beserta keluarga, sahabat dan orang-orang yang mengikutinya hingga hari kiamat.
Makalah ini menjelaskan tentang “Objek Pendidikan tak langsung (jahil)”. Dengan demikian materi makalah ini diharapkan dapat membantu proses belajar mahasiswa.
Kami menyadari bahwa dalam makalah ini masih banyak terdapat kekurangan dan masih jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan dan peningkatan kualitas makalah di masa yang akan datang dari pembaca adalah sangat berharga bagi kami.
Demikian makalah ini kami susun, semoga makalah ini bisa menambah keilmuan dan bermanfaat bagi kita semua serta menjadi tambahan referensi bagi penyusunan makalah dengan tema yang senada diwaktu yang akan datang. Aamiin yaa robbal ‘alamin.



Pekalongan, 9 Oktober 2016

       Tuti Suryaningsih


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar  Belakang
Sifat jahil manusia telah diungkapkan dalam Alqur’an sebagai sifat dasar manusia. Manusia telah diberikan amanat untuk menjadi khalifah dimuka bumi, amanat ini sudah ditawarkan Allah kepada semua ciptaan-Nya. Semua tiada yang sanggup kecuali manusia.
Melihat kenyataan yang demikian, memang banyak dijumpai akhirnya manusia tidak dapat memegang amanat Allah yang diberikan kepadanya, lantaran dirinya jahil. Oleh karena  itu, ilmu akan sangat beperan penting bagi kehidupan manusia baik di dunia maupun di akhirat. 
Sebagai salah satunya, Alqur’an merupakan wahyu Allah yang didalamnya terdapat ilmu pengetahuan yang dapat dipelajari manusia sebagai petunjuk yang akan memberikan keselamatan kepadanya. Seperti yang terkandung dalam Alqur’an yang menerangkan orang yang berbuat jahil dan kejahatan lalu ia mendapat petunjuk yaitu dengan bertaubat. Maka dari itu dalam makalah ini akan dibahas tentang pengertian orang jahil dan ciri-cirinya khususnya yang terkandung dalam surat an-nisa’ ayat 17 . Dengan demikian kita akan mendapat pelajaran-pelajaran agar terhindar dari kejahilan.

B.     Judul Makalah
    Makalah ini membahas tentang objek pendidikan tak langsung yaitu dengan judul “orang jahil sebagai objek pendidikan” yang terkandung dalam surat An-nisa ayat17.
 إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ فَأُولَئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا (النساء ١٧)

"Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana" (QS An-Nisa : 17)
C.     Arti Penting
Jangan menunda-nunda taubat, kemudian mengulangi taubat itu hingga akhir ajal. Karena taubat yang dilakukan setelah mendekati ajal dengan kondisi ini tidak akan diterima oleh Allah. Syarat diterima taubat harus ada upaya memperbaiki diri, bila tidak dilakukan maka taubat itu akan menjadi sia-sia. Sehingga manusia itu akan mengulangi dosa tersebut dan menyatu menjadi karakternya. Bila demikian taubat hanya dilakukan sekedar lisan bukan dari hatinya. jiwa yang terbiasa melakukan dosa atau kejahilan akan sulit untuk kembali ke fitrahnya.
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Orang Jahl
Secara mudahnya jahil artinya bodoh. Al-Raghib memberikan catatan bahwa jahil bukan semata-mata  karena ketidak-tahuan tentang sesuatu. Akan tetapi kebodohan dapat diklasifikasikan menjadi tiga yaitu :
1. Kebodohan yang disebabkan karena ketiadaan ilmu pengetahuan pada diri seseorang sehingga ia melakukan kesalahan dalam kontek ilm. Dan ini adalah kebodohan yang paling dasar atau alami.
2. Kebodohan yang dapat di kategorikan sebagai kesalahan Karena adanya suatu keyakinan tertentu, dimana ketentuan tersebut ternyata bertolak belakang dengan kebenaran yang sesungguhnya.
3. Kebodohan yang disebabkan karena kesengajaannya untuk berpihak kepada yang salah.
Ciri-ciri orang jahil :
1. Melakukan pertikaian dan perselisihan dalam memperebutkan kebutuhan dunia.
2. Melupakan dirinya akan mati.
3. Hilangnya keimanan kepada Allah.
4. Berbuat yang tidak ada manfaatnya.
5. Malas menuntut ilmu
Dari pengertian tersebut maka dapat diketahui bahwa tiada yang mampu membedakan manusia dan binatang kecuali pada ilmunya sebagai tolak ukur seberapa mulia derajat nilai kemanusiannya. Jahl diantitesakan dengan kata ‘aql yang sebagai lawannya adalah suatu kemampuan untuk menerima kebenaran dari cara dan proses yang benar.

B. Tafsir Qs. An-nisa’ ayat 17
 إِنَّمَا التَّوْبَةُ عَلَى اللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ السُّوءَ بِجَهَالَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِنْ قَرِيبٍ فَأُولَئِكَ يَتُوبُ اللَّهُ عَلَيْهِمْ 
وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا (النساء ١٧)
"Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana" (QS An-Nisa : 17)
1. Tafsir Al-Maraghi
Allah menuturkan tentang waktu bertaubat dan syarat diterimanya taubat, disamping  motivasi yang ada pada diri orang yang bersangkutan, yang mendorongnya untuk cepat cepat bertaubat. Sehingga sewaktu maut menjemput ia tidak lagi dalam keadaan berdosa atau maksiat. Rahasia yang terkandung dalam kesimpulan ini ialah bahwa orang yang berbuat maksiat/durhaka kepada Allah itu _ kalau saja ia menggunakan pengetahuannya tentang pahala dan siksaan, maka ia tidak akan melakukan perbuatan maksiat itu, melainkan karena kebodohannya.
2. Tafsir Al-Azhar
Pintu taubat akan tetap terbuka bagi seorang hamba selama dia belum yughar-ghiru, yaitu sebelum nyawanya sampai ke kerongkongan untuk dilepaskan selama-lamanya. Maksudnya adalah betapapun jahatnya seseorang namun sampai dekat nyawanya akan pisah dari badannya, taubatnya akan diterima.

3. Tafsir Al-Qurtubi
"Sesungguhnya taubat di sisi Allah” dikatakan bahwa ini bersifat umum untuk pelaku dosa dan taubat berlaku untuk setiap pelaku dosa di kesempatan lain. Taubat adalah suatu kewajiban atas setiap kaum mukmin.
" bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan” kejahatan yang dimaksud ayat ini adalah mencakup semua bentuk kufur dan maksiat, sehingga orang-orang yang bermaksiat kepada Allah dikategorikan jahil hingga ia berhenti dari perbuatannya. ‘’kemudian mereka bertaubat dengan segera’’segala hal yang sebelum ajal tiba dikategorikan ’ segera’.
C. Aplikasi Dalam Kehidupan
Dari pembahasan tersebut dapat disimpulkan bahwa dalam surat an-nisa’ ayat 17 Allah memerintahkan manusia untuk mencari dan mengamalkan ilmu dengan baik agar terhindar dari suatu kebodohan. Dan hendaknya kita bersegera untuk bertaubat sebelum datangnya kematian. Kematian tak kita ketahui kapan datangnya, maka kita bertaubatlah setiap waktu untuk persiapan dan hendaknya dalam kehidupan kita selalu berbuat baik karena Allah agar mendapat keselamatan dunia dan akhirat serta senantiasa menjauhi kemaksiatan. Karena kemaksiatan termasuk kebodohan.
D. Aspek tarbawi
- Allah menerima taubat orang yang bedosa, oleh karenanya selagi masih hidup gunakan kesempatan untuk kebaikan.
- Orang yang tidak mampu melawan hawa nafsu sejatinya ia bodoh, sekalipun ia pandai.
- Kunci diterimanya taubat adalah segera jangan menundanya hingga ajal akan menjemput.
- Taubat dilakukan dengan kehendak, bukan bahaya atau menjelang kematian
- Hendaknya kita giat mencari ilmu dan mengamalkannya agar terhindar dari kemaksiatan atau kejahilan dan kejahatan.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Dari pembahasan tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa manusia diprintahkan untuk bertaubat dan meninggalkan kejahilan . Ingatlah Allah dan Ingatlah bahwa hidup didunia hanya sementara. Sebaiknya gunakan waktu sebaik mungkin untuk berbuat kebajikan, ber-akhlaqul karimah dan menjauhi kejahatan. Karena tiada yang mampu membedakan manusia dan binatang kecuali pada ilmu dan perilakunya sebagai tolak ukur seberapa mulia derajat nilai kemanusiannya. Jahl diantitesakan dengan kata ‘aql yang sebagai lawannya adalah suatu kemampuan untuk menerima kebenaran dari cara dan proses yang benar. Maka dari itu manusia diwajibkan untuk mencari ilmu dan mengamalkannya.



DAFTAR PUSTAKA
Hamka. 2004.  Tafsir al-Azhar, Jakarta: Pustaka Panjimas
Munir, Ahmad. 2008. Tafsir Tarbawi. Yogyakarta: TERAS
Abubakar, Bahrun. 1993. Terjemah Tafsir Al-Maraghi. Semarang: PT. Karya Toha

Mukhlis, Tafsir. Al-Qurtubi. 2008. Jakarta: Pustaka Azam



















Profil Penulis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar